film keren

GANTENG AJA BELUM CUKUP

ditulis oleh Kang Dea Tantyo di laman fb 12/05/17

I’m so skeptical with a movie..

Tapi Hidden Figures (2016) memang film keren. Tentang tiga perempuan Jenius -kulit hitam yg berhasil nembus kantor NASA. Yang mati-matian kerja dlm keadaan tertekan (on the cut throat competition) “Every time we get a chance to get ahead, they move the finish line. Everytime.” Tapi siapa yg bisa ngalahin kegigihan intelektual? Sampe akhirnya mereka diterima dan jadi Think Tank paling dipercaya NASA.

Ada satu adegan saat semua tegang dan hanya sisa bbrp detik sebelum take off. Sang astronot ragu dan minta cek kalkulasi ulang. “Get the girl to check the numbers. If she says the numbers are good, I am ready to go.”

Sampe segitunya si astronot yakin sama Katherine yg awalnya diremehin, akhirnya jadi ‘komputer’-nya NASA. Seorang perempuan kulit hitam yg diberikan anugerah matematika cuma dgn modal pensil.

Yes! this is a good movie. Film yg ngebuka mata kita bahwa siapapun bisa maju. Asal jgn nyerah. Plus dibintangi Kevin Dea Costner, yg actingnya ciamik & cool itu. :P

Impresi yg keren juga saya dapet lewat film brilian, Good Will Hunting (1997). Seorang anak muda jenius yg bekerja sbg tukang sapunya MIT.

Detik awal film udah ngejutin. Seorang profesor yg gak sengaja ngintip si OB jawab soal di papan tulis. Padahal belum ada mahasiswa yg bisa mecahin sebelumnya. Si Will bahkan nyelesain a 'sophisticated mathematical problem’ yg bahkan si Prof baru bisa jawab bareng temennya dlm 2 tahun.

Model Will Hunting ini real ada. Dan ngewakilin tipe orang pinter tp tersesat dlm hidup. Karna lingkungan. Karna keyakinan yg salah dlm ngeliat masadepan.

Hebatnya, sahabat dekatnya ninggalin dia, justru agar Will pindah ke track yg bener (to move up in carreer). Asli sedih dah. Ini jenis film haru, yg bikin saya mikir ulang tentang arti dan tujuan hidup. *asseek

Masih banyak film sejenis. Ada The Man Who Knew Infinity (2015), Theory of Everything (2014), Imitation Game (2014), 3 idiots (2009), dan tentu A Beautiful Mind (2001). Semua ttg org-org smart. Yg tampak gagah bukan karna mukanya. Tapi karna briliannya otak dan pikiran.

Yg mau saya sampaikan sederhana. Inilah era dimana kegantengan gak lagi diliat dari wajah ansich. Melainkan dari intelektualitas.

Maka ada 2 tipe laki-laki kata Marian Salzman (2003) -yg diambil dari research 2000 sample responden: Tipe pertama, lelaki yg sibuk memikirkan masalah gaya baju & rambut (Metrosexual). Tipe kedua, lelaki yg menghabiskan waktu utk menempa pikiran. Diskusi. Baca buku. Atau jadi relawan. This is “the future of man”. Atau dikenal dg istilah Ubersexual.

Lelaki Metrosexual terlihat dr kegemaran merawat diri. Pake baju branded, ke spa, massage, facial. Ada? Banyak. Sebaliknya, lelaki Ubersexual lebih concern dgn pengembangan diri. Mereka juga berpenampilan, tapi bukan seorang fashion fads.

Lebih dari itu, bahkan Harvard Business Review (HBR) ngerilis the sexiest job in the 21st century. Ada yg tau jawabannya? Bukan artis atau olahragawan. Bukan pilot atau presiden. But, Data Scientist! Posisi yg menggabungkan 3 skill : Math & Stat, Computer Science, and Business Acumen. When enterpreneurs meet researchers. Lagi-lagi soal kecerdasan dan interpersonal skill.

Dunia memang telah berubah. Cara kita menyiapkan dan membranding diri kita juga mesti berubah. Saatnya lompatin kuadran. Yg dalam bahasanya Glover (2003), “From nice guys”, yg nempel dgn trend fashion, “to Integrated man,” yg smart, yg punya prinsip dan clear dlm mengungkapkan sesuatu.

Ini tipe laki-laki yg diharapkan wanita, mertua dan lapangan kerja. So, No More Mr. Nice Guy! Karna ganteng aja blm cukup.

Kamu tipe lelaki yg mana?


dan gue udah nonton 5 dari 7 film yang disebutkan. fix urang gawl. fix.

Uplod foto selfie-sukaesih

Bismillahirrohmanirrohiim..

Gw termasuk orang yang paling gak suka uplod foto foto di medsos.

Alasannya , pertama : gw gak hobby foto foto selfi sukaesih ala anak muda yang kekinian gitu. Kalaupun gw lagi kepengen selfi palingan gw simpen sebentar trus gak lama gw apus lagi. Kecuali kalau gw lagi traveling ke tempat yang emang langka banget buat gw kunjungin, like when i was in Turkey. Salah satu faktor juga kenapa gw gak hobby selfi selfian gitu bcoz im not so photoghenic person. Kayaknya kalo di foto muka gw jadi aneh(atau emang dasarnya udah aneh kali ya, haha) trus kadang berubah2 muka gw, kalo lagi pas dapet momen foto nya cakep dikit, orang pada nanya ke gw ‘itu siapa sar?’ pas gw bilang itu gw pada gak percaya *cedih

Alasan kedua : dulu waktu jaman jadi aktipis ada banget peraturan yang gw jalanin dengan khidmat dan sepenuh hati. Yakni larangan posting foto pribadi di medsos apapun. Dan ini peraturan masuk banget ke nalar gw, sepakat banget gw. Awalnya dari mencoba taat, lama lama jadi kebiasaan. Jadi even sekarang gw udah gak di sana tetep aja gw berusaha jalanin peraturan itu. Apalagi dulu sempet kebagian tugas buat ngingetin temen temen yang masih suka uplod foto pribadi, jadinya ya gw lebih lebih gak boleh posting lah, kalo gak jatohnya jadi kaburo maktan, ngeri banget.

Alasan ketiga : lebih banyak mudharatnya ketimbang manfaatnya. To be honest, gw agak gateeeeel banget yak kalo liat akhwat akhwat yang suka banget posting foto. Entah foto dia selfi sukaesih, wefie, or even groufie. Bukan apa apa, sayaaaaang banget wajah cantiknya bisa diakses segitu bebasnya. Pernah denger kan ya kejahatan sosmed yang foto foto wanita bisa diedit di photoshop gitu trus jadi hal hal yang aneh dan bikin merinding disko. Sebagai pengguna photoshop gw meyakini iya banget kalo foto foto kayak gitu bisa diedit edit.

Coba lw bayangin, berapa banyak pengguna sosmed di luar sana. Misal facebook or instagram gitu. Kalo instagram mungkin bisa aman dikit karena bisa di protect dan atur siapa yang bisa follow kita, fb juga bisa si sebenernya, cuma kan kalo liat friend list facebook itu kan bisa ampe ratusan atau ribuan juga kan. Dan dari ribuan itu berapa persen si orang orang yang bener bener temen kita. Gak banyak. Malahan lebih banyak orang orang yang kita juga gak tau itu orang siapa.

Nah kalo udah gitu masa sih rela gitu muka nya bisa diliat liatin sama orang orang yang gak dikenal. Kalo di dunia nyata kita aja bisa risih banget kalo ada lawan jenis yang ngeliatin kita, ya mestinya begitu juga di dunia maya. Malah lebih mengerikan banget kalo di dunia maya muka kita abadi. Which means kapan aja bisa diakses, bisa diunduh, disimpen.

Trus gw kadang suka bayangin sih, apa rasanya jadi cowo cowo yang ngeliat muka muka cewe cakep bertebaran di timeline nya gitu. Gimanapun ya yang namanya laki laki itu ujiannya di mata. Gw aja yang cewe, kalo liat cewe yang cakep, apalagi jilbab nya syar'i gitu, ada rasa kagum, amazed, plus miris sih. Miris karena duuuuuh asli sayang banget kecantikannya gampang bangeet diliat. Dan dari yang ngeliat itu kita gak tau deh isi hatinya kayak gimana. Gimana kalo diantara teman teman dunia maya nya ada orang yang dari dulu udah naksir, trus gampang banget buat nyimpen fotonya, bisa aja kan disimpen, abis itu dicetak banyak banyak, ditempel di tembok kamarnya, dibikin banner, diedit barengan muka dia, haha okey thats creepy, gw terlalu kepengaruh film stalker psikopat. Tapi everythings possible kan ya. Bisa aja kan. Dulu mah stalking itu ngikutin dari belakang, ambil foto diem diem takut ketawan. Nah kalau si cewenya hobby buat selfi dengan berbagai macam gaya, gak usah ribet lagi. Tinggal buka medsos, unduh, dan hiiii.. Creepy.

So thats three reasons kenapa gw gak suka uplod foto selfi sukaesih. Gak ada bagus bagusnya deh, sungguh. Toh muka juga tetep aja, paling pala agak dimiringin dikit, mulut dimonyongin dikit. Stuff like that. Sebenernya gak ada salahnya juga sih kalo suka foto selfi, asal gak usah di uplod. Kalau mau dibagi ke temen kan bisa kirim pake whatsapp, atau gak di privat gitu, biar share nya bisa langsung ke orang yang dituju. Sayang banget ngeliatnya, apalagi kalo di foto itu udah nimbrung dah tuh cowo cowo yang mengomentari kecantikan si cewe, sediiih euy sungguh dah. Cmon, you’re more than that! You’re priceless not less of price. Rasanya pengen banget bisikin ke telinga ukhti ukhti yang hobby uplod foto ‘iya..kamu cantik banget, beneran deh, simpen dulu ya cantiknya buat orang yang tepat buat kamu. Yang bener bener bertanggung jawab sama kamu dan berani mengambil perjanjian berat ke Allah untuk bisa akses kecantikan kamu’

But well sayangnya di dunia nyata gw cupu banget, cuma bisa cuap cuap di mari aja. Pernah sih ngingetin satu dua orang but they still do that, so..ya that’s their choices sih.

Ada kata kata di film super keren berjudul ‘secret life of walter mitty’ yang diucapkan sama fotografer ekstrim, Sean O'Connol. “True beauty doesn’t need attention” kecantikan sejati itu gak butuh perhatian, gak lapar sama perhatian. Karena paham banget, tanpa di perhatiin sama manusia, selalu ada Allah Yang Maha Memperhatikan.

Semoga kita diistiqomahkan dalam kebaikan. Believe me, kamu cantik cantik dari hatimuuu~ chibichibimode:on :p

anw, berlaku juga buat cowo ya, duh kalo liat cewe doyan uplod foto selfi aja udah bikin miris banget apalagi kalo cowo..

8

The secret life of Walter Mitty.

Film keren bertajuk petualangan ini mengisi awal tahun 2014 dengan gemilang, kenapa gemilang? film yg sederhana (menurut gue) ini berhasil memukau dgn pandangan latar belakang Islandia, Greenland, Afganistan dan himalaya yg keren.

Film ini bercerita tentang seorang petugas klise yang bekerja (cukup lama) di sebuah perusahaan majalah. Walter mitty adalah namanya, dia juga merupakan orang kepercayaan Sean ( pemilik perusahaan majalah LIFE).

Walter mitty adalah seorang Daydreaming (orang yg senang melamun) dan Lamunan dia dalam film ini bisa membuat gue terpingkal nontonnya.

Karena kehilangan Klisae no 25, Walter harus mencari Sean hingga ke puncak tertinggi dunia yakni di Himalaya.

Petualangan seperti apakah yg akan dialami Walter?
Akankah walter menemukan Klise no 25?

Selamat menonton.