erangan

Rumah sewa

RUMAH SEWA
Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu. aku bagi signal dan berhentikan kereta bawah pokok di bahu jalan. redup sikit. kering tekak cuaca perit macam ni. aku menuju ke warung untuk membasahkan tekak. tak ada orang minum pun kat warung tu. cuma ada seorang lelaki lebih kurang sebaya aku je duduk kat sudut warung tu. dia tersenyum mesra memandangku. aku membalas senyuman dan menghulur salam kepadanya. tanpa di jemput aku duduk di bangku kosong satu meja dengannya.

“orang luar ye?” lelaki itu memulakan bicara. “iya, bang… ” aku menjawab ringkas.
seorang gadis datang mengambil order. “air teh ‘o’ limau je la” aku order dengan ringkas.
“cuaca panas sekarang ni, sini dah sebulan tak hujan” dia seperti mahu merancakkan perbualan.
“perit tekak ni ronda2, cari rumah sewa kat kampung ni bang” aku sengaja memberitahu tujuan aku, manala tau dia boleh tolong. dia tersenyum.
“ abang ada rumah sewa, tu kat sana, nampak rumah papan yang ada pokok mangga tu. kamu nak sewa ke?” dia terus menawarkan kepadaku. kalau la jumpa lelaki ni dari tadikan bagus. tak payah susah2 nak keliling kampung.
“boleh juga nak tengok, berapa sewanya bang” aku seakan setuju.
“jom la tengok dulu. sambil tu kita bincang la.” di bangun dan melambai pelayan warung tu untuk membayar air yang di minum.
“bayar sekali” dia menghulurkan wang pada gadis tu.

Aku terus bangkit dan membontot lelaki itu ke rumah yang di tunjukkan tadi. dari belakang aku asyik melihat bontot lelaki itu yang bulat berbungkus kain pelikat. sah dia tak pakai spender, licin je bentuk bontotnya. tadi aku sempat jeling bonjolan di celah kangkangnya sewaktu bersembang. boleh tahan gemuk kote orang tua ni. keras batang aku bila membayangkan dapat bontot pejal macam ni. aku tersentak dari hayalanku.


“ni la rumahnya, kalau nak sewa rm200 sebulan boleh ke?” aku yang terkejut terus setuju. padahal otakku sibuk berangan nak jolok bontot pejal lelaki itu. tapi boleh la nak cari rumah pun aku dah tak tau kat mana. rumah papan dua pintu. rumah sebelah tu rumah dia. jadi senang la nak bayar sewa nanti katanya sambil tersenyum. Pak Darman namanya. duduk berdua je dengan isterinya. mataku sempat menjeling kotenya yang berbuai-buai di sebalik kain pelikat.

Senak rasanya koteku terangsang balik spender ni. Rumah ni terjaga rapi dan bersih. Setelah selesai urusan, aku terus mengambil kereta dan memunggah pakaian ku kedalam rumah. Aku yang kepanas terus menanggalkan pakaianku dan mencampakkan kelantai. aku berbogel dan menuju ke bilik mandi. dinding bilik mandi ni berlubang-lubang kesan paku dan papan yang di tebuk kumbang, macam nak mula reput. aku tak hirau sangat. aku menceduk air di kolah mandi dan membasahkan badahku. bunyi deburan air memecahkan kesunyian rumah sewaku yang baru. tanpaku sedari di celah-celah dinding pak darman sedang mengintaiku mandi. aku perasan kelibat pak darman mengintaiku mandi ketika aku mengambil sabun tadi. aku sengaja bermain buih dan menjadikan batang aku naik keras. aku melancapkan batangku pura-pura pak perasan pak deraman sedang mengintaiku mandi. sesekali aku mengarahkan koteku yang semakin besar dan keras kearah tempat pak deraman mengintai. puas aku mandi sambil membangkitkan nafsu pak deraman.

Aku terus masuk kebilik tidurku. Aku mengelap badanku dengan tuala supaya kering. aku terus baring telentang atas katil sambil berbogel. batangku masih keras tak mahu turun. sedang aku megelamun bontot pak deraman, aku terdengar erangan dari rumah sebelah.
“suara seperti orang kena jolok je ni” bisik hatiku. aku mencari lubang untuk mengintai bilik pak deraman. jumpa… aku terus merapatkan mataku kelubang itu. jelas kelihatan pak deraman sedang menindih bininya. pak deraman yang bernafsu setelah mengintai aku mandi terus masuk kebiliknya dan memantat bininya dengan kasar. kaki bininya terkangkang luas. jelas batang pak deraman yang hitam dan besar menujah-nujah keluar masuk pantat bininya. bininya merengek-rengek kenikmatan. aku naik ghairah, aku ludah air liurku lalu melancap koteku… aku membayangkan koteku masuk ek bontot pejal pak deraman. kotenya yang hitam basah masuk ke bontotku… aku lihat pak deraman mahu terpancut. gerakkannya semakin laju… aku pun rasa mahu terpancut… pak deraman membenamkan kotenya ke pantat bininya dan aku memancutkan air maniku yang pekat kedinding rumah sewaku yang baru.

Pak deraman tergolek sebelah bininya keletihan dan aku menghempaskan tubuhku kekatil.. letih.. aku memejamkan mata…. Malam tu aku tak boleh lelap mata. siang tadi dah puas tidur. aku keluar rumah dan duduk di kerusi depan rumah sambil mengyalakan rokok… berkepul-kepul asap aku hembus di udara. sengaja main2 dengan asap rokok. rupanya pak deraman sedang memerhatikan aku. pak deraman tak memakai baju hanya berkain pelikat sepertiku. aku melihat segenap tubuhnya yang terdedah. putingnya. perutnya yang boroi dan celah kangkangnya yang ada sesuatu sedang berbuai-buai. aku teringat adengan siang tadi, pasti bininya puas dengan henjutannya. dia menghampiriku dan duduk rapat denganku. entah mengapa batangku terus keras bila pehanya yang pejal bergesel dengan pehaku. aku nampak batangnya seakan sedang tegang juga di sebalik kain pelikatnya. pak deraman suka berbual. tapi tangannya juga rancak menepuk tampar pehaku. terkadang seperti sengaja menyentuh batangku.

Aku sebenarnya suka pak deraman memancing seperti itu. cuma aku taku kalau dia bukan seperti yang aku sangka. sabar….biar dia yang mulakan langkah. Sebulan dah aku menyewa di rumah itu, setiap lepas mandi pasti kedengaran bunyi rintihan nikmat bini pak deraman menerima batang yang aku impikan selama ini. aku pun sama2 memancutkan dinding tempat aku mengintai aksi pak deraman. tapi dah 3 hari aku tak dengar bini pak deraman mengerang. mana peginya dia? tapi masa aku mandi aku pasti pak deraman mengintai aku. sedanga ku mengemas barang-barangku ke almari. aku lihat beg plastik yang aku aku susun dalam satu kotak.
“cd gay” dah lama aku tak layan stim. aku pun memainkan cd gay sambil melancap koteku.. sedap melancap sambil memonton cd gay ni. batangku terpacak keras… nikmat melihat bontot kena jolok… aku membayangkan bontot pak deraman.. pejal besar.. padat… sedapnya…. sedang aku sibuk melancap… pintu rumahku di buka orang. aku terkejut… kelang kabut aku cuma menutup batangku yang sedang tegang dengan tapak tanganku…. adengan negro sedang menutut jubur besar mat salleh terpampang.

“kamu buat apa ni?” sergah pak deraman… aku malu bercampur takut… pak deraman menutup pintu dan mengunci selak pintu. badannya yang besar dan datang meluru rapat ke tubuhku yang sedang terpaku terkejut dengan kehadirannya. pak deraman terus menggomolku dan menghujankan aku dengan cumbuan. ternyata pak deraman sama sepertiku. misai tebal kami bertaut… basah dengan air liur… saling bergilir-gilir menyedut lidah…. pak deraman mencengkam rambutku dan menghalakan ke batangnya yang besar dan tegang… kain pelikatnya terlurut jatuh bergulung di atas lantai. aku terus menghisap batangnya sambil kami menjeling adengan di skrin tv sekali sekala. batang… telur… celah… semua aku jilat… lidah ku tak puas mengerjakan tubuh pak deraman. teteknya ku nyonyot seperti bayi yang lapar susu… pak deraman menggigil kenikmatan bila aku kerjakan tubuhnya. air mazinya menitik laju… aku pusingkan badan pak deraman. dia menungging sambil melihat adengan 69 di kaca tv. aku pula sibuk menyedut celah juburnya. merengek-rengek pak deraman macam bininya kena jolok. becak lubang jubor pak deraman aku kerjakan. dia menyembabkan mukanya ke sofa… aku mula mengorek-ngorek lubang juburnya dengan jari….
“arghh…..jangan… sakit… pedih…..” aku tak hiraukan rayuan pak deraman… aku masukkan dua jari dan memutar-mutar lubang jubornya supaya meregang…. pelincir jantan pak deraman meleleh dari lubang jubornya…. aku meyapu air liurku pada kepal cendawanku yang kembang kemas dan bersedia untuk menujah masuk ke lubang pak deraman. dengan sekuat tenaga aku tekan kepala cendawanlu untuk melepasi jubornya. terasanya kemutan jubor pak deraman yang masih kuat. sedapnya…. seperti diramas-ramas…. aku menyorong tarik tanpa menghiraukan rayuan pak deraman… rengekannya menaikkan nafsuku…. adu menghentak bontot pak deraman hingga bergegar dan meramas teteknya. main jubornya sambil menguli kedua-dua teteknya. pak deraman seperti kerbau yang menggila… dia berdengus kencang… aku tak puas hentam bontotnya dari belakang. aku terbalikkan tubuh pak deraman, kakinya terkangkang atas sofa dan kepalanya terjuntai kebawah. lubang jubornya merah terdedah untuk aku sumabt dengan koteku. aku terus menghentam jubornya semahunya. batang pak deraman yang besar memukul-mukul perutnya yang boroi setiap kali aku sorong tarik… dia mengetap bibir sambil memejamkan mata menerima jolokan ganas dari ku. kakinya aku buka selebar mungkin…

batangku, aku benam hingga santak ke perut. tenggelam tak tinggal sikit pun… air maniku mula berkumpul di takuk memberi isyarat aku sudah hampir ke penghujungnya…. aku cabut batangku dan aku sumbat koteku ke mulut pak deraman… aku paksa dia minum air maniku supaya benih akmi bersatu…. ahhhh… nikmat…. adengan di skrin tv belum habis lagi… kelihatan negro sedang menampar-nampar bontot besar mat salleh. pak deraman yang puas dijolok bangkit dan menindihku. kedua kakiku di kangkan luas… aksi ini yang selalu dia tutuh puki bininya. aku yang puas dan keletihan membantai jubor pak deraman menyrahkan tubuhku untuk di baham pak deraman yang bernafsu. batangnya yang hitam dan besar merobek jubor ketatku. pak deraman memuji-muji juborku yang masih ketat dan kemutanku yang sedap… walaupun aku keletihan namun juborku semula jadi mencengkam erat setiap sodokan pak deraman…. hayunan pak deraman seperti menyentuh g spot juburku dan menaikkan nafsuku semula… aku membalas setiap tujuhannya dengan rangkulan mesra. aku menarik bibirnya dan misai tebal kami bertaut… aku tak lepaskannya seperti dia tak mahu lepaskan juborku… hangat setiap tujahan kasar merobek juborku… tapi aku memang inginkan kotenya selama ini. cuma aku takut… pak deraman menghentakkan sedalamnya dan kami berpelukan puas. aku terlelap dalam pelukan pak deraman di atas sofa…. terasa benda berat menghempapku… aku cuba membuka mataku. berat. rupanya pak deraman sedang menjolok juborku lagi…. dia menarik juborku supaya aku menungging… kesan darah bercampur lendiran jantanku tak di hiraukan. pak deraman kini sudah ketagih bontotku. batangnya masih semantap tadi…. aku merelakan bontotku diratah pak deraman… untuk kali kedua malam itu…. pancutan deras dalam bontotku dan pak deraman merendam kotenya sambil menghempapku.. aku letih dan menyambung tidurku…. malam tu aku tidur mengiring dan batang besar pak deraman terendam dalam juborku. terkemut-kemut otot juburku meramas batang kekar pak deraman yang kadang bergesek dengan dinding otot juburku… . batangnya sentiasa tegang. aku tak dapat tidur.. aku terasa nikmat di rendam batang kekar pak deraman tapi aku perlu tidur. Terasa malas untuk pergi kerja pagi ni… atas katil pak deraman yang tidur terkangkang dengan batang besarnya tercacak… stim aku tengok. namun aku gagahkan diri untuk memulakan tugas. sebelum pergi kerja aku sempat menghisap kote pujaan hatiku.. aku terbayang-bayang belaian pak deraman. koteku keras sepanjang hari. tak sabar untuk pulang. balik kerja aku terus meluru ke bilik tidur. melihat pak deraman masih nyenyak tidur dengan kote besarnya terpacak. aku terus berbogel dan membenamkan lubang juborku ke batang pak deraman. pak deraman membuka mata dan ternsenyum melihatku diatasnya. aku terus menghenjut batang pak deraman.. nikmat… dia menarik badanku dan memelukku rapat. batangnya di henjut laju mengerjakan bontotku… aku semakin rela di perlakukan seperti bininya. selama ini aku hanya dapat mengintai adengan pak deraman, kini aku dapat menikmati batang miliknya dan menikmati lubang jubor miliknya. aku selalu mengharap bini pak deraman menginap di rumah anak-anaknya supaya kai dapat bersenggama. selama bini pak deraman tinggal dirumah anaknya. selama itulah aku dan pak deraman tidur bersamaku dan kami menjalani kenikmatan yang tak terkata…. bontot pak deraman milikku. dia berjanji tak akan menyerahkan bontotnya pada jantan lain dan meminta ku tidak menyerahkan bontot yang tak pernah puas ditutuhnya ke jantan lain. semenjak bontotku menjadi tempat menampung benih kegersangan pak deraman, pak deraman sudah anggap aku seperti bini barunya. sekiranya dia bersama bininya… dia akan memastikan aku juga puas dengan menghisap batangku sehingga terpancut…. dia tidak mahu aku sendirian dan kegersangan tapi dia pula puas memantat bininya. ternyata pak deraman penyayang orangnya. lubang juborku sudah mengikut acuan batang besar pak deraman. aku tak pasti jantan lain akan puas sekiranya menjolokku. yang penting pak deraman sentiasa sukakan lubang juborku dan tak pernah rasa jemu. aku rela melayan nafsunya walaupun lebih dari sekali di jolok jubor setiap hari. walaupun juborku aku teruk dikerjakan namun dia memastikan bontotku setiasa mantap dan menyelerakan. dia lah yang mengemas rumah dan kami makan bersama setiap kali bininya tiada. aku sememangnya tak pernah terfikir untuk cari bini lain setelah perceraian dulu… banyak sudah benihku aku paksa pak deraman minum tanda cinta kami. pak deraman lah isteri dan suamiku, aku pula kenalah pandai membawa diri supaya hubungan kami berkekalan…..

MENGINGAT SEBUTUHNYA

3 Minggu terakhir ini, saya menemani ayah saya yang dirawat di rumah sakit.  Ayah saya dirawat di sebuah ruangan, berisikan 2 pasien. Kami berada di dekat pintu masuk, sedang pasien lainnya berada dekat jendela. Ada hal yang cukup menarik perhatian saya.

Setiap malam, sebelum saya tidur, saya selalu terganggu. Terganggu oleh erangan pasien di kamar ayah saya itu. Pasien itu mengerang kesakitan atas penyakit yang dideritanya.

“Ya Allah, mohon ampun ya Allah. Sakit sekali, sesak ya Allah. Saya ingin tidur ya Allah. Sakit sekali.” itulah erangan yang dia ucapkan. Berkali-kali dia ucapkan, terutama di malam hari, ketika kami mau tidur.

“Ya Allah, cabut penyakit ini ya Allah. Sakit, tidak tahan ya Allah. Sesak sekali ya Allah” kembali dia mengerang. Perawat kadang datang dan kembali, untuk menenangkan pasien tersebut.

Keesokan paginya, saya menanyakan apa penyakit yang diderita oleh pasien tersebut, serta apa penyebabnya. Singkat cerita, perawat menceritakan tentang penyakit tersebut, dan salah satu penyebabnya adalah karena pasien tersebut tidak menjaga makannya. Kadang dia makan secara berlebihan, dan juga tidak dikontrol.

Lalu, dari situ, saya mendapatkan suatu hal.

Kadang kala, kita mengingat Allah SWT ketika memang kita butuh. Entah itu ketika sakit atau mendapatkan kesulitan. Bahkan, semakin berat masalah yang menimpa, dijamin, semakin kuatlah ingata kita akan sang pencipta.

Tapi pertanyaannya, apakah kita mengingat Allah SWT ketika kita tidak mengalami musibah?

Saat makan, kadang kita makan secara berlebihan. Entah itu kolesterol, atau yang mengandung gula tinggi, kita tidak peduli, selama enak dan halal, maka kita lanjut saja. Padahal, kita sudah diingatkan bahwa Allah SWT tidak suka makhluknya yang berlebih-lebihan. Adakah yang mengingat Allah ketika kita berlebih-lebihan?

Padahal, jika dia mengingat Allah SWT dalam sehatnya, maka Allah SWT takkan berikan keburukan serta bencana yang berlebih-lebihan bagi hamba-Nya.

Ingatlah sang pencipta bahkan ketika kita sedang sehat sekalipun. Bersyukurlah, jika dalam sakit, kita masih bisa mengucap nama-Nya untuk meminta. Jika ternyata Allah SWT buat kita tidak bisa melakukan apapun lagi, apakah kita masih sanggup untuk meminta tolong pada-Nya?

Ingatlah tuhan kita yang telah menciptakan kita, dalam senang maupun susah. Jangan sampai, kita menjadi insan, yang hanya mengingat sebutuhnya.


MENGINGAT SEBUTUHNYA
Bandung, 16 Februari 2017

Spe minat cita2 fantasi jom share sme2

AMIR LEBIH HANDAL

“your’s is the best among the best”, bisik datin rose ke telinga amir ketika menikmati amir punya di kali pertama. Tak dapat nak diucapkan oleh datin rose betapa lazatnya sewaktu amir membenamkan batang paling hebat ke dalam celah kelangkangnya.


Hingga sendat saluran nikmat rose kena sumbat dengan batang amir yang melengkung macam pisang tanduk itu. Terangkat-angkat punggung datin rose dek kelazatan yang tidak terhingga. Sampai merah telinga amir digigitnya bila terasa terlalu sedap.


Datin rose masih ingat kejadian minggu lepas. Beberapa kali dia membisik kata-kata tersebut di telinga amir kerana kelazatan yang tak terhingga. Baru sekarang dia dapat merasai batang melayu.


Dan dia mengakui bahawa batang bersunat kepunyaan lelaki tersebut sungguh hebat. Amir mampu bertahan lama menyebabkan datin rose mencapai orgasme berkali-kali.


Sebagai isteri yang masih muda nafsu datin rose kadang-kadang tak terlayan oleh datuk lim yang telah melebihi separuh abad. Kadang-kadang datin rose seperti meminta-meminta agar datuk lim memenuhi keperluan batinnya.


Ada ketikanya datin rose hanya melancap sendiri bagi memuaskan nafsunya yang membuak-buak itu.


Hari itu nafsu datin rose kembali menggila. Datin rose tak mampu lagi melayan dirinya sendiri.


Datin rose membelek handphonenya dan mencari nama amir. Dia ingin amir memberi kepuasan kepadanya. Dia ingin amir membelai tubuhnya dan membenam senjata hebatnya itu.


“hello amir, kamu di mana?” Datin rose memula bualan.


“saya di johor bahru dengan datuk lim, apa hal datin?” Amir bertanya kembali.


“oohh.. Kamu di johor bahru, tak apalah,” datin rose menjawab lemah dengan nada kecewa.


Datin rose kecewa kerana amir tidak akan dapat memberi kepuasan kepadanya. Bagi datin rose nafsunya yang berada di ubun-ubun itu perlu dipuasi.


Kalau tak ada amir, mana-mana lelakipun tak apalah. Asal saja mereka mempunyai batang pelir yang keras, fikir datin rose.


Datin rose bangun dari katil dan bergerak ke tingkap. Dilihat rama pemandunya sedang mencuci kereta. Badan rama yang tak berbaju itu terlihat sungguh kekar. Datin rose memanggil rama dan melambai agar rama datang ke biliknya di tingkat atas.


Sesampainya di bilik tidur yang luas itu datin rose langsung menerpa rama. Rama yang hanya berseluar itu dipeluk penuh ghairah oleh datin rose.


Seluar rama dilondehnya. Rama amat terkejut dengan tindakan yang tak disangka-sangka itu. Rama berdiri kaku tanpa membantah tindakan isteri majikannya tersebut.


Dalam keadaan keliru itu rama mula terasa zakarnya yang terkulai layu itu disentuh dan diramas-ramas oleh datin rose.


Sebagi seorang lelaki yang normal maka zakarnya mula mengeras bila diramas-ramas dan dilurut-lurut oleh tangan yang licin halus kepunyaan wanita muda dan cantik.


Datin rose menarik tubuh rama ke tengah katil. Rama terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Rama mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah rama. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span nipis.


Tidak empuk macam tilam majikannya. Nafsu datin rose sudah meluap-luap. Zakar rama yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik.


Kepala zakar rama yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah datin rose mencium penuh nafsu kepala licin. Bau istimewa menerpa hidung datin rose. Datin rose khayal dengan bau jantan tersebut.


Nafsunya tak dapat dibendung lagi. Zakar besar rama dijilat dan dikulum. Lidah comel datin rose menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar rama. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar datin rose. Digerak mulutnya maju mundur.


Rama kegelian. Rama rasa sungguh nikmat. Terasa seperti melayang-layang diangkasa. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.


Datin rose kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar rama juga. Datin rose jarang mendapat belaian suaminya.


Kadang-kadang suaminya tidur pula bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian.


Kalau diminta juga, datuk lim melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani datuk lim telah terpancut. Datin rose belum mencapai klimaks, kecewa.


Rama terkejut juga. Datin rose yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Rama terbaring kaku menikmati segala perlakuan datin rose.


Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasai nikmat begini. Impian untuk meniduri datin rose dah tercapai. Rama tersenyum gembira.


Keghairan datin rose sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal datin rose menjadi tatapan mata rama. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan rama. Perasaan rama menjadi tidak menentu.


Dengan pantas dia membaringkan datin rose. Tanpa disuruh rama menerkam tetek kenyal datin rose.


Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Datin rose menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam rama amat terampil melayan gunung mekar. Ketiak datin rose yang berbulu jarang dicium rama.


Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Rama ingin melayan datin rose sebaik-baiknya.


Rama mahu datin rose akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak datin rose kiri dan kanan oleh air liur rama. Lidah besar dan kasar rama membuat datin rose menjadi tidak keruan. Datin rose bertambah geli.


Badannya bergerak-gerak. Antara sedar dengan tidak datin rose mula mengerang keienakan.


“ahhh..ohhh..sedap rama, lagi, lagi,” suara datin rose tak teratur lagi.


Datin rose seronok dan enak dengan layanan rama. Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah datin rose yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu datuk lim.


Berpeluh-peluh datin rose mengocok dan melancap zakar suaminya sebelum bertarung. Kadang-kadang zakar En. Tan tak cukup keras bagi meneroka terowong nikmat datin rose. Kalaulah suaminya sehebat rama alangkah baik, keluh datin rose dalam hati.


 Dengan perlahan rama bergerak ke bawah. Kulit perut datin rose yang belum beranak dielus-elus. Pusat datin rose dijilat-jilat. Datin rose tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas.


Muka rama melekat di tundun putih gebu. Diarahnya rama mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah.


Datin rose tak tertahan lagi ingin merasa batang besar itu menggerudi lombong syurganya. Rama tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir rama. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh.


Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi. Rama amat terpesona sejak hari pertama datin rose datang ke banglo itu. Dari dulu dia berangan-angan untuk bersama-sama dengan isteri majikan yang cantik dan muda itu.


Muka rama menghampiri paha datin rose. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus licin dan lembut. Kulit paha datin rose sungguh halus, gebu dan tiada walaupun secalit parut. Tundun tinggi gebu putih melepak.


Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh datin rose. Rama menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan.


Sungguh berbeza dengan tundun isterinya yang hitam, leper dan berbulu lebat. Zakar rama bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar. Rama mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah.


Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu.


Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit datin rose sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya lampu. Rama geram melihat kelentit indah datin rose.  Kelentit tak bersunat itu agak besar dan panjang.


Sejak dulu rama amat geram terhadap amoi-amoi cina. Paha-paha yang putih melepak selalu diperhati bila sekali sekala ke supermarket.


Ketiak licin amoi cina yang memakai baju tanpa lengan juga menarik perhatiannya. Kalau tidak ada undang-undang, rama rasa ingin memperkosa saja amoi-amoi tersebut.


Pelan-pelan rama menempelkan hidungnya ke taman datin rose. Aromanya sungguh nyaman. Rama menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat rama khayal.


 Rama melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Datin rose mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir rama. Rama menarik nafas dalam-dalam.


Rama ingin supaya sepasang paru-parunya dipenuhi dengan aroma vagina isteri majikan yang cantik itu. Rama berlama-lama di situ. Rama ingin menikmati sepuas-puasnya bau vagina datin rose.


Datin rose terketar-ketar kegelian. Terasa tubuhnya bagai melayang-layang. Punggugnya terangkat-angkat bila hujung hidung rama menyentuh mutiara pusakanya.


Cairan licin mula keluar dari taman datin rose. Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati rama.


Selama ini rama hanya menghidu bau dari celana dalam datin rose yang diambilnya dari bilik cucian. Itupun dirasainya sungguh nikmat.


Rama mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat datin rose diteroka.


Rama terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina datin rose. Lidah rama diramas halus oleh vagina yang mekar. Erangan datin rose makin jelas.


“ahh…ohhh…argh….sedap..sedap…” Datin rose menggelepar kesedapan.


Rama melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah rama di lorong sempit. Datin rose mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu.


Paha mulus dan pejal itu bergetar.getaran-getaran paha dan punggung bagaikan berlakunya gempa bumi. Tangan datin rose menggenggam erat besi di kepala katil.


Paha datin rose menjepit kepala rama. Datin rose mengerang keras, badan datin rose mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka rama. Datin rose terkulai lemas. Datin rose dah sampai ke puncak nikmat.


Keghairahan rama baru separuh jalan. Datin rose sudah lemah longlai. Rama terus mengganas. Cairan nikmat yang terbit dari vagina datin rose disedut dan dijilat hingga kering.


Ditelan cairan pekat licin. Kelentit datin rose dijilat penuh ghairah. Nafsu datin rose kembali bangkit. Ditolak rama hingga terlentang.


Datin rose bangun. Datin rose tak sabar lagi menunggu tindakan rama. Rama terlampau lambat. Badan rama dikangkanginya.


Tubuh datin rose tak dibaluti seurat benang. Muka datin rose menghadap rama. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Rama geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.


Datin rose menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar rama menunggu penuh sabar.


Terpacak keras sambil berdenyut-denyut. Bibir halus vagina datin rose mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat.


Rama melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung datin rose makin rendah hingga seluruh kepala zakar rama berada dalam lubang hangat. Vagina datin rose mengemut secara berirama.


Datin rose menurunkan lagi pantatnya. Seluruh zakar rama menerobos mengisi gua keramat. Rama dapat merasa kulit kulup zakarnya tertolak ke bawah. terowong nikmat yang hangat dan lembab diisi penuh oleh batang hitam berurat yang penuh tenaga.


Tetek datin rose dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan.


Datin rose merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka.


Datin rose menikmati penuh khayal. Perasaan sedap dan lazat menjalar ke seluruh tubuhnya.Rama merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina datin rose yang sempit. Datin rose mengemut.


Mula-mula pelan, kemudian makin cepat. Kemutan-kemutan tersebut beralun berirama. Punggung datin rose naik turun dengan laju. Batang besar rama penuh padat mengisi rongga sempit datin rose. Datin rose mengemut makin cepat dan pantas.


Rama tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Rama melepaskan pancutan dalam vagina datin rose yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya.


Benih hindu yang segar menyemai ladang cina yang subur. Datin rose tak kisah kalau benih-benih itu bercambah dalam rahimnya. Itu urusan esok, yang penting merasai nikmat hari ini.Tiba-tiba datin rose menjerit keras,


“ahh…. Ohhh….arghhh… Enak rama, enak”.


Cairan panas menyirami kepala zakar rama. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Rama berasa ciaran nikmat datin rose sungguh hangat, malah lebih hangat daripada cairan nikmat isterinya.


Terketar-ketar lututnya bila cairan hangat datin rose menyiram kepala zakarnya yang berkulit licin dan sensitif tersebut.


Datin rose terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Datin rose rebah di dada bidang berbulu kasar. Rama diam saja menikmati kesedapan.


Tetek datin rose menempel rapat di dada rama. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada rama yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin.


Datin rose terkapar lesu di dada kekar. Dada rama yang berpeluh dicium. Bau keringat rama menerpa lubang hidung datin rose. Bau lelaki, fikir datin rose. Badan datuk lim tak berbau keras seperti bau badan rama. Datin rose suka bau keras badan rama.


Sepuluh minit kemudian rama melangkah lesu meninggalkan datin rose terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga rama mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina datin rose bercampur maninya yang pekat dihidu.


Inilah bau nikmat seks, kata hati rama. Rama berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu rama menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Rama berharap agar peristiwa ini berulang lagi.


Bila tersedar rama tiada lagi di bilik tersebut. Datin rose yang masih telanjang bulat meraba-raba taman rahsianya. Basah dan berlendir. Datin rose meraba bibir vaginanya yang terasa sengal.


Jari-jarinya basah dengan cairan lendir yang meleleh keluar dari lubang kemaluannya. Jari-jari itu dicium, bau cinta. Datin rose tersenyum. Rama memang hebat dan gagah, tapi amir lebih handal. Datin rose masih lagi tersenyum…

Aisyah Rakan Sekolahku

Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media. Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk badan dia yg sangat menggiurkan. Of course la aku dah snap dan save, boleh buat modal melancap.

Dua tiga hari lepas tuh, Ecah datang jumpa aku pastu tanya pasal gambar yang aku ambik. “Kau ada ambik gambar aku tak aritu?”. Aku pon jawab “Ada gak aku snap tapi dah delete”. “Apesal pulak kau delete??” Tiba-tiba trlintas niat jahat kat kepala aku. Mana puas setakat melancap jerr, kadang2 kena main bnda real. Gambar dia aku tak delete pon, aku tipu jerr. Aku pon pandang kiri pandang kanan pastu aku suruh dia ikut aku masuk satu tandas pompuan kat hujung blok. Tandas ni orang jarang guna sebab dah ada tandas yang lagi selesa dan dekat. Bila sampai kat situ, aku cakap “kau nak tau tak kenapa aku delete?”. “Kenapa?”. “Sebab nampak barang kau bergoyang”. “Barang?? Barang aper??”. Ish lembab jugak budak nih rupenya. “Tetek kau lah bergoyang”.

Terus muka dia jadi merah lepas tu. Dia senyap kejap dalam 2 tiga minit pastu dia tanya aku “Abistu, kau tengok tetek aku goyang kau stim tak?”. Ehhh, aku ingatkan lembab. Pandai jugak rupanya budak nih. Aku pon balas “kalau kau nak tau aku stim ke tak kau kena la check sndiri” smbil aku tunjuk kat batang pelir aku. Muka dia masa tu merah gila. Dengan teragak-agak dia bukak zip seluar aku, pastu dia pegang pelan-pelan kote aku. “Aaaaahhhh cuba kau hisap kote aku”. Ecah pon ikut jer cakap aku. Mula-mula dia tak reti, tapi lepas aku ajar sikit-sikit dia mula jadi terer. Last sekali aku tak tahan terus aku pancut dalam mulut dia.

Yang best tuh, dia telan air mani aku sampai habis. Aku masa tu dah tak tahan dah, terus cium mulut dia. Mula-mula cium biasa jer, tapi lama-lama aku main lidah dia sampai meleleh-leleh air liur dia. Aku hisap lidah dia, jilat gigi ngan gusi dia, lepas tu hirup air liur dia. Kemudian aku cuba meraba tetek dia dari luar. Memang aku boleh rasa tetek dia memang besar. Pelan-pelan tangan aku merayap masuk dalam baju dia, lepas tu aku cuba bukak coli dia. Tetek dia ni memang besar giler dan gebu. “aaahhhh” dia mengerang dengan suara yang paling seksi pernah aku dengar seumur hidup aku. Aku selak baju dia ke atas dan hisap puting dia. Dia ni tak reti duduk senyap dok meronta-ronta kesedapan. Tengah aku duk pilin-pilin kepala puting dia dengan lidah aku, aku selak tangan masuk dalam kain dan spender dia. Alamak, sudah banjir!! Bila dia rasa jerr aku meraba cipap dia, dia mengerang dan meronta-kuat gila sampai aku suruh dia diam takut orang dengar.

Aku malas nak suruh dia buang baju sebab senang sikit nak cover lagipon memang fetish aku romen perempuan berpakaian ala-ala ustazah. Aku kemudiannya menyelak kain dia dan jilat cipap dia dengan lidah aku. Aku jilat alur cipap dia, aku gigit-gigit biji kelentit dia, aku hirup air dia. Speaker dia masa ni memang kuat gila lagi kuat daripada tadi. Lepas tu aku tukar strategi sambil raba dengan jari sambil jilat. Adalah dalam 5 minit aku buat mcm tu sampai lah dia tiba2 menjerit dan pancut air mazi kat badan aku. Nasib baik aku sempat tadah mulut sebab air mazi ni memang sedap gila. Dah la air mazi si Ecah ni ada bercampur sikit air kencing dia (first time squirting), lagi lah sedap ada perasa tambahan. Aku dah tak boleh tahan. Aku letak dia atas sink, kangkangkan kaki dia, dan tala batang kote aku dekat cipap dia. Aku tolak sikit. “AUWWW SAKIT!!” si Ecah menjerit. Dara lagi, lagi la manis!! Aku cium mulut dia dan raba seluruh badan dia. Bila dia tengah leka, aku sentak masuk kuat-kuat dan pecahkan dara dia. Boleh dengar ada bunyi “cess”. Aisyah ni dah menangis dah kesakitan tapi aku gomol dia balik sampai dia stim.

Aku sorong tarik sorong tarik. Mula-mula dia jerit sakit tapi lama-lama bertukar sedap. Aku jolok puki dia dalam-dalam dan laju-laju hingga memercik keluar air mazi dia. Aku dapat merasakan kenikmatan yang tak terhingga. “Aaah aah”, Ecah tak berenti-henti mengerang kesedapan. Aku sorong tarik macam tu dalam setengah jam. Lepas tu aku bosan aku angkat dan terbalikkan dia letak atas lantai, aku doggie dia atas lantai tu lagi 20 minit. Terbeliak mata dia bila aku buat macam tu. Tiba-tiba aku dapat rasa Ecah hentak bontot aku dan memudahkan lagi operasi jolok puki nih. Pergghhh first time dah terer dah. Kemudian aku tukar lagi daripada doggie aku terus duduk dan letak dia atas badan aku. Posisi ni memang giler sikit sebab aku guna berat badan dia sendiri untuk hentak cipap dia. Aku hentak dan hentak sampai aku boleh rasa kepala kote aku kena rahim dia. Tapi aku tak habis lagi, aku tolak dia kat dinding dan mula gerudi cipap dia laju-laju. Tetek dia jadi mampat bila ditekan kat dinding dan menaikkan lagi nafsu aku. “Pap pap pap”, bunyi aku dok rogol puki dia. “Aaaahh ecah aku dah nak pancut! Aku pancut dalam jer lah!”. “Tak! Jangan! Jangan pancut dalam!! JANGAN !!!”. Tiba-tiba puki dia kemut kote aku dengan kuat disertai satu erangan yang nyaring dan……………….Splurrtttt aku terpancut dalam puki dia. Meleleh air mani aku keluar dari puki dia yang comel tu. Tapi aku ni nafsu kuda sikit. Aku tak puas lagi aku tarik kote aku dari cipap Ecah pastu aku terus tusuk dalam bontot dia. “AAARRRKKKKKK !!” Ecah terkecut menerima tusukan daripada aku. Biji mata dia menghala ke atas, menampakkan mata putih dia. Dalam posisi yang sama, aku gerudi macam tadi selama lagi 20 minit sampai dia klimaks daripada bontot dia lepas tu terus pancut dalam bontot dia. Meleleh la air mani aku daripada dua lubang Ecah. Ecah pulak dah puas sangat sampai dia terbaring dengan mata putih. Lepas tu kami rehat kejap, lap sikit-sikit, pastu masuk balik dalam kelas. 2 subjek kami ponteng haritu.

Rupa-rupanya si Ecah ni tak confident dengan badan sendiri walaupon seksi. Sebab tu lah dia tanya aku stim tak bila tengok tetek dia dan dia sanggup berjimak dengan aku. Whatever larh, untung kat aku jugak

RM50 Punya Cerita III

Dari Bahagian 2


Keinginannya sukar dibendung lagi terutama apabila melihat bonjolan mekar ranum dada gadis montok itu. Peluang malam ini tak sanggup dipersia-siakannya.

“Eh.. Apa maksud Abang Suratman ni..” Eirin sedikit tersentak. Dia mula dapat menghidu niat serong lelaki Indonesia berusia awal 30-an itu.
“Emm.. Maksud saya.. Saya dan Eirin.. Err.. Begini..” katanya tersenyum sambil menunjuk isyarat jari telunjuk kanannya mencucuk-cucuk bulatan antara ibu jari dan telunjuk kirinya. Serentak itu tangannya segera memaut steering lori itu membelok kedalam kebun kelapa sawit.
“Eii.. Abang Suratman ni dah gila ke.. Berhentikan lori ni.. Eirin Nak turun!!” jerit gadis itu yang mula dilanda kebimbangan. Namun Suratman langsung tak mengendahkannya.

Setelah agak jauh dari jalan raya barulah Suratman memberhentikan lorinya. Injinnya tidak dimatikan sebaliknya dia memasang lampu bumbung sehingga keadaan dalam lori itu terang benderang.

“Marilah sayang.. Saya udah lama kepingin.. Udah lam tidak merasa memek..” rayunya sambil menyentap tangan Eirin yang sedang terkial-kial cuba membuka pintu.
“Eirin terus meronta-ronta dan menjerit.
"Celaka kau.. Sial.. fuck..” dan serentak itu satu tamparan hinggap di pipi gebunya. Peritnya berdesing hingga ketelinga. Eirin terdiam dan mula menangis.
“Wah.. Enak sekali mulutmu mencerca aku.. Apa kamu mau mati..” Sergah Suratman. Tangannya meraba dibawah kerusi dan mengeluarkan sebilah pisau yang biasa digunakannya untuk menyembelih ayam.
“Sekarang kau mau turut kemahuan ku atau ku siat-siat kulitmu..” dia terus mengugut. Eirin mendiamkan diri namun esakannya semakin kuat dan mukanya pucat lesi.
“Nah sekarang lorotkan pakaianmu.. Biar kulihat tubuhmu yang montok itu.. Cepat!!” tengkingnya apabila melihat Eirin masih membatu.

Tersentak dengan sergahan itu, dengan tangan yang menggeletar, Eirin mula menanggalkan pakaiannya satu persatu sehinnga tubuhnya berbogel. Hanya kasut dan stokin saja yang masih melekat dikakinya. Kini dia hanya mampu berserah kepada takdir.

“Waduhh.. Waduh.. Tubuhmu memang benar-benar mulus dan indah Rin.. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya.. Heh.. Heh..” mata Suratman bulat memandang buah dada Eirin.

Secara automatik tangan Eirin segera menutupi buah dadanya, tetapi Suratman yang memang sudah berpengalaman itu segera menangkap tangan gadis itu dan menekannya kebawah. Eirin memejamkan matanya menahan malu kerana selama ini belum pernah ada lelaki yang pernah menjamahnya. Tubuhnya mula mengelinjang-gelinjang apabila mulut Suratman mula bertindak menggomol buah dadanya itu. Secara bergantian Suratman menghisap kedua puting susu Eirin bagai bayi yang sedang kehausan.

“Oohh.. Oohh.. Ohh..” Eirin merintih tanpa dapat ditahan.

Perlahan-lahan berahinya mula datang. Lelaki Indon itu benar-benar bijak meransangnya. Cipapnya mula terasa basah. Melihatkan Eirin mula jinak, Suratman menarik zip seluarnya dan mengeluarkan batang pelirnya yang siap terhunus.

“Tadi mulutmu begitu biadap ya.. Nah sekarang akan kusumbat dengan kontolku” kata Suratman sambil menghalakan batang pelirnya kemuka Eirin.
“Jangan.. Jangan.. Tak mau.. Tak mauu..” Eirin menggelangkan kepalanya sambil berusaha menolak batang pelir Suratman itu.

Tetapi Suratman segera mengancam dan terus memaksakan barang pelirnya masuk ke mulut Eirin. Pada mulanya Eirin terus menolak tetapi Suratman kuat menncengkam kepala sehingga Eirin tidak dapat bergerak. Mahu tak mahu terpaksalah Eirin menurut. Dihisapnya batang pelir Suratman kuat-kuat sehingga mata lelaki itu terpejam celik menahan kenikmatan. Hampir sepuluh minit Eirin dipaksa mengkaraoke sehingga batang pelir Suratman berdenyut-denyut semakin besar dan keras. Setelah puas, Suratman mengarahkan Eirin supaya berbaring lalu dikangkangkan kedua peha gadis itu di depan mukanya.

Matanya rakus menatap setiap sudut cipap Eirin yang baru ditumbuhi bulu-bulu nipis itu seolah-olah seekor raksaksa yang siap untuk membaham mangsanya. Serentak itu dia membenamkan mukanya kecelah kangkang Eirin dan dengan penuh nafsu dia melahap-lahap dan menghisap-hisap cipap Eirin yang sudah sedia basah itu. Lidahnya dengan liar menjilati bibir cipap dan biji kelentit Eirin. Eirin terpekik kecil dan merasakan perlakuan Suratman itu sungguh nikmat hingga membuatkan dirinya seolah-olah sedang terbang. Rontaannya semakin kuat. Dia mengeliat kekiri dan kanan diiringi erangan nikmat yang tak terhingga. Akhirnya dia merasakan otot-otot tubuhnya mengejang dahsyat. Cairan dari dalam cipapnya tidak dapat dibendung lagi.

“Ohh.. Ahh.. Oohh!!” Eirin mencapai orgasmenya yang pertama.
“Sluurp.. Slurrpp..” bunyi Suratman menghisap sisa-sisa cairan cipap Eirin. Melihatkan Eirin yang terkulai layu itu, Suratman bangun lalu menanggalkan pakaiannya.
“Nah.. Sekarang tibalah waktu aku menikmati memekmu..” Kata Suratman sambil membuka kangkangan dan mula menindih tubuh Eirin.

Eirin memejamkan matanya menunggu detik-detik batang pelir Suratman menembusi liang cipapnya. Dengan jari-jemarinya, Suratman membuka belahan bibir cipap Eirin dan dengan perlahan memandu batang pelirnya kearah lubang cipap Eirin yang sedia terbuka itu. Setelah dirasakan tepat, segera Suratman menekan punggungnya kebawah.

“Auuw.. Akhh.. Auuww” Eirin memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Suratman mulai memasuki lubang kewanitaanya.

Bintik-bintik peluh bertaburan di dahinya walaupun ketika itu airCond lori itu masih terpasang. Eirin cuba untuk meronta tetapi Suratman yang lebih berpengalaman itu tak mahu serangannya gagal lalu tangan kasarnya terus mencengkam kuat bontot Eirin. Serentak itu dengan cepat dia menekan batang pelirnya sehingga separuh terbenam dalam cipap Eirin.

“Aakhh..” jerit Eirin serentak dengan robohnya mahkota kegadisannya.

Sesaat itu dia masih meronta-ronta perlahan namun cengkaman erat kedua tangan Suratman dibontotnya semakin kuat menjadikan usahanya hanya sia-sia. Esak tangisnya mulai kedengaran diselang selikan oleh desah nafas Suratman yang semakin berahi itu. Tubuh Eirin yang putih dan montok itu kini tak berdaya lagi dibawah himpitan tubuh sasa Suratman.

“Emm.. Hah.. Hah.. Tak perlu menangis lagi Rin.. Perawananmu dah kumiliki, lebih baik kau nikmati aja kontolku ini” kata Suratman dengan nada mengejek.

Sambil itu dia mulai mengerakan bontotnya maju mundur perlahan-lahan. Eirin mengetap bibir kerana merasakan batang pelir Suratman itu terlalu besar menusuk liang cipapnya yang masih lagi sempit. Setiap gerakan batang pelir itu menimbulkan rasa ngilu hingga membuatkan Eirin merintih-rintih. Namun bagi Suratman pula, terasa kenikmatan yang luar biasa kerana batang pelirnya tersepit kemas oleh cipap Eirin yang masih rapat walaupun baru sebentar tadi kehilangan daranya.

Semakin lama batang pelir Suratman semakin lancar keluar masuk menggesek cipap Eirin yang mulai dibanjiri air nikmat itu. Sakit cipapnya semakin berkurang lalu rintihan perlahanya mula diganti oleh bunyi nafas yang berirama walaupun dalam keadaan yang termengah-mengah. Ternyata lelaki Indon itu begitu bijak mebangkitkan perasaan berahinya. Hisapan demi hisapan pada buah dadanya yang membusut itu menyebabkan puting susunya mengeras. Antara sedar dan tidak Eirin mulai hanyut dibuai arus kenikmatan permainan itu.

“Isshh.. Oohh.. Aahh.. Iisshh..” erangan panjang terlontar dari mulut comel Eirin sambil membiarkan dirinya leka dalam goyangan bontot berahi Suratman.

Dia memejamkan matanya dan berusaha menikmati perasaan itu sambil membayangkan yang sedang menikmati tubuhnya ini adalah Tommoi, penyanyi remaja yang sangat digilainya itu. Tujahan demi tujahan batang pelir Suratman semakin rancak hingga terasa menyentuh rahimnya membuatkan Eirin terbuai dan mulai menikmati keseronokan itu. Sambil menyetubuhi, bibir Suratman tak henti-henti melumat bibir Eirin sepuas hatinya. Tanganya pula rancak meraba dan meramas setiap lekuk dan sudut tubuh gadis itu hingga membuatkan Eirin menggeliat-geliat kenikmatan.

“Ahh.. Oohh.. Aahh!!” rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Eirin ketika dia mulai mencapai klimaks.

Tubuhnya mengejang selama beberapa detik sebelum terkulai kembali. Ini membuatkan Suratman semakin ghairah menggomoli tubuhnya. Berahinya semakin kuat melihatkan tubuh montok Eirin yang terkapar pasrah tidak berdaya dihadapanya dengan kedua peha yang putih terkangkang dan bibir cipap yang mugil itu menyepit batang pelirnya. Serangannya semakin rancak dan pantas. Kedua buah dada Eirin yang bergoncang angkara hentakan batang pelirnya itu diramas dengan kuat. Selepas itu dia menekankan batang pelirnya sedalam-dalamnya hingga keseluruhan terbenam. Eirin berteriak kesakitan sambil meronta-ronta tetapi Suratman segera mencekup bibir Eirin dengan mulutnya. Tangannya memeluk erat pinggang hingga eirin tak mampu bergerak lagi.

“Akkhh..” sambil mengeluh panjang Suratman memancutkan air maninya kedalam kemaluan Eirin.

Beberapa saat kemudian suasana menjadi hening sekali hanya suara nafas Suratman kedengaran diatas tubuh Eirin yang masih ditindihnya itu. Eirin yang telah kehabisan tenaga itu tak mampu bergerak lagi. Seketika kemudian Suratman mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya sambil tersenyum puas.

“Sekarang pakai pakaianmu, mari kuhantar pulang.. Tapi awas jika kau bilang sama sesiapa.. Mampus kau kukerjakan” ugut Suratman sambil menghunus pisau sambil menggayakan seolah-olah sedang menyembelih.
“Bangsat.. Mat Indon sial..” bisik hati Eirin. Perlahan-lahan dia bangun dan mengutip pakaiannya yang bertabur di atas lantai lori itu.


E N D

Pandangan manusia takkan pernah habis..
Pemikiran manusia satu dan lain takkan pernah sama.
Penilaian manusia terhadap yang lainnya pasti berbeda.
Tapi Allah hanya menilai satu, proses ketakwaan kita.. proses kita menempah diri menjadi…
.
Pandangan manusia takkan pernah habis..
Pemikiran manusia satu dan lain takkan pernah sama.
Penilaian manusia terhadap yang lainnya pasti berbeda.
Tapi Allah hanya menilai satu, proses ketakwaan kita.. proses kita menempah diri menjadi shalihah..
.
.
Mari bayangkan ibu dan bapak kita.. bagaimana mereka memeras keringat untuk membiayai pendidikan kita.. bagaimana mereka menabung untuk masa depan kita..
Bagaimana mereka terus tersenyum sedang usia mereka kian bertambah dan mereka hanya memikirkan kita di seumur hidupnya?
Bagaimana bisa kita membalas jasa mereka?
Bahkan diceritakan dalam sebuah kisah… Suatu hari, Ibnu Umar melihat seorang yang menggendong ibunya sambil thawaf mengelilingi Ka’bah. Orang tersebut lalu berkata kepada Ibnu Umar, “Wahai Ibnu Umar, menurut pendapatmu apakah aku sudah membalas kebaikan ibuku?” Ibnu Umar menjawab, “Belum, meskipun sekadar satu erangan ibumu ketika melahirkanmu. Akan tetapi engkau sudah berbuat baik. Allah akan memberikan balasan yang banyak kepadamu terhadap sedikit amal yang engkau lakukan.” (Diambil dari kitabal-Kabair, karya adz-Dzahabi)
.
Mengupayakan keshalihan adalah salah satu amal jariyah bagi mereka.. lewat doa kita.. pahala untuk keduanya akan mengalir tiada terputus. .
Bagaimana bisa kita berhenti berproses hanya karena ejekan teman-teman kita yang hatinya belum tersapa hidayah?
Bagaimana bisa kita kembali ke masa lalu padahal kita tahu untuk sampai pada titik ini tidaklah mudah?
.
Doakan saja mereka yang menyakitimu.. Semoga Allah selalu meridhoimu :’)


#copassemogabermanfaat
.

Pak Daud Dan Menantu-Menantunya Part 2

Setelah beredar dari rumah Khatijah, Pak Daud terus menuju ke rumah Roslina yang terletak tidak jauh dari rumah Khatijah. Perjalan ke rumah Roslina hamya memakan masa satu jam sahaja dan dalam perjalanan itu Pak Daud membayangkan tubuh telanjang Roslina. Petang itu Pak Daud sampai ke rumah Roslina dan Pak Daud melihat kereta anaknya Borhan ada di situ.

“Bapak…” Borhan terkejut apabila melihat bapanya berada di muka pintu rumahnya setelah membuka pintu rumahnya kerana di ketuk Pak Daud.

“Kenapa tak bagitahu nak datang…?” Tanya Roslina yang muncul dari dalam rumahnya.

“Saja je… bapak dari rumah Zaidin ni, jadi bapak singgah la rumah kamu…” Jawab Pak Daud sambil menyambut salam dari Borhan serta dari Roslina.

Ketika bersalam dengan Roslina, Pak Daud tidak melepaskan peluang untuk menatap tubuh Roslina. Roslina yang memakai seluar trek yang singkat hingga ke lututnya dan berbaju t-shirt ketat itu membuatkan bentuk tubuhnya terselah. Nafsu Pak Daud terus terangsang apabila melihat keseksian Roslina, seluar terk yang di pakain Roslina sangat ketat dan kain seluarnya yang lembut itu membuatkan punggung tonggeknya begitu menonjol. Buah dadanya yang sederhana besar di sebalik baju ketatnya juga di tatap Pak Daud. dengan jelas Pak Daud dapat melihat belahan buah dada Roslina kerana leher baju ketat yang di pakai Roslina agak luas sehingga mendedahkan bahagian atas dadanya. Batang Pak Daud mula mengeras di dalam seluarnya apabila melihat tubuh Roslina yang sungguh menyelerakan itu. Pak Daud dan Borhan duduk berbual-bual di ruang tamu manakala Roslina pula ke dapur untuk membuat minuman. Ketika Roslina sedang berjalan menuju ke dapur, Pak Daud mencuri pandang melihat punggung tonggek Roslina yang bergoyang-goyang itu.

“Elok la bapak datang… sebab petang esok saya akan ke Johor selama dua hari. Bapak duduk la di rumah ni… boleh temankan Lina. Itu pun kalau bapak setuju…” Kata Borhan ketika berbual dengan Pak Daud.

“Ye la bapak… takde la Lina bosan sangat dari tinggal sorang-sorang…” Sapa Roslina yang datang dengan membawa minuman.

“Bapak ingat nak singgah sekejap saja…” Jawab Pak Daud sengaja berbohong.

“Ala bapak… dua hari saja, bukannya lama… kalau bapak pulang pun, siapa yang ada kat kampung… jika bapak ada tidaklah Borhan merasa risau….” Borhan memujuk Pak Daud kerana dia merasa risau juga meninggalkan isterinya kesorangan.

“Bapak bukan selalu datang, tinggal la di sini seminggu dua…” Kata Roslina pula.

“Emmmm…. baik la, tapi bapak tidak boleh tinggal lama sangat kat sini sebab kat rumah tiada siapa yang jaga.” Jawab Pak Daud yang berpura-pura risau dengan keadaan rumahnya di kampung.

Sebenarnya Pak Daud merasa sungguh gembira dengan permintaan Borhan kerana rangcangannya untuk menyetubuhi Roslina terbuka luas. Borhan dan Roslina gembira dengan persetujuan Pak Daud itu, malam itu mereka makan bersama dan duduk berbual-bual lama. Ketika berbual itu, Roslina tanpa segan silu menyelak bajunya ke atas sedikit unutk memberikan anaknya susu di depan Pak Daud. Pak Daud dapat melihat sedikit buah dada Roslina yang putih dan kelihatan sungguh gebu itu ketika Roslina sedang menyusukan anaknya. Malam itu Pak Daud tidur dengan hati yang riang, tidak sabar untuk menunggu hari esok kerana esok pagi Borhan akan berangkat ke Johor meninggalkan Roslina bersamanya.

Keesokkan paginya ketika bersarapan bersama, Pak Daud berjayamemasukkan pil perangsang ke dalam minuman Roslina tanpa di sedari Borhan dan juga Roslina. Selesai bersarapan, Borhan terus berangkat ke Johor dan Pak Daud pula keluar ke kedai untuk membeli surat Khabar. Sebenarnya Pak Daud sengaja keluar ke kedai kerana ingin membiarkan Roslina kesorangan. Roslina yang sedang mengemas dapurnya mula merasa nafsunya tiba-tiba terangsang pada hal malam tadi suaminya sudah memuaskan nafsunya. Nafsunya yang terangsang dengan cepat itu membuatkan Roslina hilang arah, Roslina meninggalkan dapur rumahnya dan terus masuk ke dalam biliknya. Cipapnya yang terasa gatal serta sudah berair itu membuatkan Roslina mula mengusap cipapnya sendiri tanpa berfikir panjang lagi. Kewarasan Roslina hilang kerana dirinya kini di kawal nafsu, puting buah dadanya juga mengeras di dalam coliya sehingga colinya basah sedikit kerana ramasannya membuatkan air susu dari buah dadanya keluar.

Setelah menunggu lima belas minit, Pak Daud pun pulang ke rumah dan tanpa memanggil atau pun memberi salam, Pak Daud masuk dengan kunci yang di bawanya. Pak Daud sengaja masuk diam-diam kerana ingin melihat apa yang sedang Roslina lakukan. Pak Daud mula mencari Roslina di ruang tamu dan di dapur tetapi Roslina tidak kelihatn, Pak Daud tahu menantunya itu mesti berada di dalam biliknya. Pak Daud terus menuju ke bilik Roslina dan ketika menghampiri pintu bilik Roslina, Pak Daud dapat mendengar erangan suara Roslina dari dalam. Pak Daud tersenyum gembir kerana Roslina kini sedang di landa gelora nafsunya. Pak Daud dengan perlahan-lahan cuba membuka pintu bilik Roslina, Pak Daud berharap sangat agar pintu bilik Roslina tidak terkunci. Pak Daud menarik nafas lega kerana pintu itu tidak terkunci dan dengan perlahan Pak Daud membuka sedikit pintu bilik Roslina.

Dari celah pintu bilik yang sedikit renggang itu, Pak Daud dapat melihat Roslina sedang terbaring menelentang di atas katilnya dengan hanya berkain batik tanpa menutupi bahagian atas tubuhnya.
Pak Daud melihat Roslina yang sudah membuka baju serta colinya itu sedang meramas-ramas buah dadanya yang sudah menegang dan puting buah dadanya tertonjol keras. Pak Daud terpegun melihat bahagian tubuh Roslina yang terdedah itu, sepasang buah dada yang mengkal di hiasi dengan puting berwarna merah lembut itu membuatkan batang Pak Daud terus mengeras di dalam seluarnya. Roslina yang tidak menyedari kelakuannya di intip Pak Daud terus melayan nafsunya sambil mengerang agak kuat. Pak Daud yang tidak tertahan lagi melihat Roslina yang sedang mengusap cipapnya dari luar kain batik yang di pakainya sambil meramas-ramas buah dadanya terus membuka pintu bilik Roslina.

“Lina… kenapa, tak sihat ke…?” Pak Daud berpura-pura bertanya sambil membuka pintu bilik Roslina.

“Bapak…” Roslina terperanjat lalu menoleh ke pintu biliknya yang terbuka itu dan dengan serta merta bangun sambil menarik kain batiknya ke atas. Roslina terus berkemban dengan kain batiknya untuk menutupi tubuhnya yang terdedah apabila melihat Pak Daud sedang berdiri di muka pintu biliknya.

“Lina tak sihat ke…” Tanya Pak Daud lagi.

“Tak la bapak… Lina sihat…” Roslina menjawab perlahan, Roslina merasa sedikit hairan kerana dirinya tidak merasa malu apabila di lihat bapa mertuanya dalam keadaan yang memalukan itu. Roslina juga merasa aneh kerana dalam dirinya ada perasaan untuk mengoda dan mengajak bapa mertuanya bersetubuh. Ini semua kerana kesan pil perangsang yang telah di masukkan kedalam minumannya oleh Pak Daud tanpa di sedarinya. Kerana nafsunya masih bergelora, perasaan hairan serta perasaan aneh itu hilang dan tanpa di kawal, Roslina mula menghampiri Pak Daud.

“Maafkan bapak… bapak ingat Lina sakit tadi apabila mendengar suara erangan Lina. Kenapa Lina buat macam tu…” Pak Daud ingin melihat Roslina berterus tarang atau pun tidak. Tujuannya adalah untuk melihat sama ada pil perangsang itu sudah betul-betul berkesan atau belum.

“Entah la bapak… Lina merasa nafsu Lina terangsang sangat… tak tahu kenapa…” Jawab Roslina berterus terang tanpa merasa malu kerana keinginannya untuk bersetubuh kuat melanda dirinya dan jari-jemarinya mula merayap-rayap di peha Pak Daud. Roslina merenung muka Pak Dauh dengan satu pandangan yang amat bermakna, matanya kuyu dan nafasnya mula kencang.

“Bapakkk… boleh tolong Lina tak.. sekali ni saja, Lina janji tak akan bagitahu sesiapa pun…” Rayu Roslina dengan suara yang mengoda serta manja tanpa ada perasaan malu.

“Tolong apa…?” Tanya Pak Daud lembut dan Pak Daud sebenarnya tahu apa yang di ingini Roslina.

“Ala bapak ni… takkan tak tahu lagi…” Jawab Roslina dengan suara yang sangat manja sambil membuka butang baju kemeja Pak Daud.

Jari-jari Roslina yang lembut itu mula merayap di atas dada Pak Daud dan terus diusap-usapnya. Pak Daud tidak menyanggka Roslina bertindak dengan lebih berani, tidak seperti Khatijah dan Pak Daud hanya membiarkan saja menantunya mengusap-ngusap dadanya. Baju kemeja Pak Daud dibuka Roslina dan dengan kedudukan Pak Daud yang berdiri itu memudahkan baju kemejanya tertanggal. Bibir Roslina yang merah kebasahan itu terus mendarat di atas dadanya dan Pak Daud mula merasa lidah Roslina menjilat-jilat sekitar dadanya. Pak Daud merasa sungguh kesedapan lalu menyandar tibuhnya ke dinding bilik Roslina.

Lidah Roslina kini turun ke bahagian perut lalu dicium-ciumnya sekitar perut Pak Daud sambil membuka butang seluar Pak Daud lalu menurunkan zipnya. Seluar Pak Daud terus terlucut lalu jatuh kelantai dan batang Pak Daud yang sudah keras di dalam seluar dalamnya terdedah. Roslina tersenyum lalu meramas-ramas bonjolan batang Pak Daud dari luar seluar dalam Pak Daud. Roslina menarik turun ke bawah seluar dalam Pak Daud perlahan-lahan sehingga batang besar Pak Daud yang keras terpacak itu dapat dilihat oleh Roslina.

“Besarnya… panjangnya… batang bapak, mesti sedap ni…” Kata Roslina dengan sedikit terkejut apabila melihat batang Pak Daud yang besar itu lalu di gengamnya sambil diusap-usap lembut.

Roslina mula berlutut di celah kangkang Pak Daud dan kepalanya berada betul-betul berhadapan dengan batang Pak Daud. Roslina merapatkan mulutnya ke arah batang Pak Daud dan dengan perlahan-lahan memasukan batang besar Pak Daud ke dalam mulutnya. Pak Daud dapat merasakan kehanggatan mulut Roslina apabila batangnya masuk ke dalam mulut Roslina. Batang Pak Daud terasa berdenyut-denyut apabila batangnya mula dihisap Roslina dengan rakus.

Setelah agak lama Roslina mengulum dan menghisap batangnya, Pak Daud yang tidak tertahan lagi untuk menikmati tubuh Roslina mula menarik bangun tubuh Roslina. Pak Daud memeluk kemas tubuh Roslina yang masih berkemban itu lalu dibawanya ke arah katil Roslina. Pak Daud membaringkan Roslina di atas katil lalu membuka ikatan kain batik Roslina dan di tariknya dengan perlahan sehingga kain batik berjaya ditanggalkannya. Pak Daud terus menanggalkan seluar dalam kecil Roslina dengan agak terburu-buru.

Terpampanglah segala keindahan tubuh Roslina yang selama ini aku idamkannya, tubuh Roslina begitu menggiurkan Pak Daud. Buah dada Roslina yang sederhana besar itu masih pejal, pinggangnya ramping dan yang paling menghairahkan nafsu Pak Daud adalah punggung Roslina yang agak besar dan tertonggek itu. Tubuh Rolina kelihatan begitu sempurna, punggungnya bulat serta gebu dan yang paling Pak Daud idamkan adalah cipap Roslina yang membukit tembam. Pak Daud mula meramas dan mengusap perlahan buah dada Roslina yang masih pejal itu. Pak Daud terus menjilat serta menghisap puting buad dada Roslina sepuas hatinya.

“Aarrgghh…. mmmmm… oooohh…” Roslina mula mengeluh manja.

Pak Daud bertambah bernafsu apabila mendengar keluhan dari Roslina lalu digigit lembut puting yang sudah mengeras itu. Jilatan lidah Pak Daud mula turun ke perut Roslina sambil mengangkangkan kaki Roslina selebar-lebarnya lalu di letakkannya di atas bahunya. Pak Daud menarik peha Roslina yang gebu itu dan mukanya terus disembamkan ke celah kangkang Roslina.

“Uurrgghhh… bapakkkk….” Roslina merengek apabila lidah Pak Daud mula menjilat alur bibir cipapnya dan bibir cipapnya terus merekah apabila lidah Pak Daud mula masuk ke dalam cipapnya.

Roslina merintih nikmat dan punggungnya terangkat sedikit menahan kegelian serta kenikmatan jilatan lidah Pak Daud. Roslina benar-benar dilanda kenikmatan dan cecair licin dari dalam cipapnya mula mengalir keluar. Pak Daud mula merangkak naik menindihi tubuh Roslina dan menghalakan batangnya tepat di lubang cipap Roslina. Pak Daud mula menekan batangnya masuk perlahan-lahan ke dalam cipap Roslina.

” Arrrrgghhhh…. urrrgghhh… sedapnya bapak….” Roslina mengerang kenikmatan.

Kepala Roslina terdongak ke atas, cipapnya terasa penuh dan perutnya terasa senak sedikit setelah Pak Daud membenamkan seluruh batangnya ke dalam cipap Roslina. Pak Daud yang tidak tertahan lagi dengan kenikmatan cipap Roslina yang lebih sempit dari cipap Khatijah itu mula mengerakkan batangnya keluar masuk. Roslina merengek dan merintih apabila tujahan batang Pak Daud semakin lama makin kuat dan laju. Dinding cipapnya yang tergesel-gesel dengan batang besar Pak Daud membuatkan tubuhnya mengejang. Roslina telah mencapai puncak klimaksnya sambil mengemut kuat batang Pak Daud. Pak Daud tetap meneruskan henjutan batangnya menujah-nujah cipap Roslina sehingga tubuh Roslina terhengjut-henjut.

“Lina… tonggeng pulak… bapak nak masuk dari belakang, tak tahan bapak nak hempap punggung Lina yang tonggek ni…” Minta Pak Daud dan Roslina mengikuti sahaja permintaan bapa mertuanya itu.

Setelah Roslina duduk menonggeng, Pak Daud terus memasukkan batangnya ke dalam cipap Roslina dari belakang lalu menujah laju. Mata Roslina terpejam rapat, nafasnya bergerak laju menahan tujahan batang Pak Dauh yang menyenakkan sedikit perutnya kerana dalam keadaan menonggeng ini, batang Pak Daud masuk lebih jauh ke dalam cipapnya.

“Arhhh… ohhhhh….emmmpphhh….” Sekali lagi tubuh Roslina mengejang kerana sampai ke puncak klimaksnya.
“Lina… boleh bapak pancut kat dalam…?” Tanya Pak Dauh setelah merasaair maninya mula menunjukkan tanda-tanda akan terpancut tetapi masih boleh di tahan Pak Daud.

“Tak boleh bapakkk… Lina tengah subur niiii… kalau bapak mahu, bapak boleh pancut kat sini…” Jawab Roslina sambil mengusap bibir duburnya dengan jarinya.

“Boleh ke kat situ…” Tanya Pak Daud yang sedikit terkejut dengan keizinan Roslina yang membenarkannya memancutkan air maninya ke dalam lubang dubur Roslina yang sedang terkemut-kemut itu.

“Bolehhhh… masukkan batang bapak kat sini…” Kata Roslina setelah memasukkan sebatang jarinya sediri ke dalam lubang duburnya sambil mengerakkan jarinya keluar masuk. Pak Daud yang selama ini tidak pernah terfikit untuk memasukkan batangnya ke dalam lubang itu mula merasa ingin mencubanya. Kawan-kawannya pernah mengatakan lubang itu sungguh nikmat tetapi tidak pernah membuatkan keingianya untuk merasa lubang itu. Berbeza dengan sekarang, keinginan untuk merasa lubang itu mula melanda dirinya setelah melihat keindahan simpulan lubang dubur Roslina dan Roslina juga merelakannya.

“Lina pernah buat ke…” Tanya Pak Daud lalu menarik keluar batangnya dari dalam cipap Roslina.

“Selalu juga dengan abang Borhan…” Jawab Roslina dan menbiarkan sahaja kepala batang Pak Daud mengusap bibir duburnya.

Pak Daud mela menekan masuk perlahan-lahan kerana lubang budur Roslina agak kecil. Dengan bantuan lendiran dari cipap Roslina yang masih ada di batang Pak Daud, kepala batangnya berjaya masuk. Pak Daud mula merasa kenikmatan lubang itu lalu di tekan lagi sehingga separuh batangnya masuk ke dalam lubang dubur Roslina.

Roslina yang merasa sedikit pedih pada lubang duburnya walaupun sebelum ini batang suaminya pernah memasuki lubang duburnya tatap merelakan lubang duburnya di masuki batang besar Pak Daud kerana kenikmatan juga di rasainya. Pak Daud menarik keluar sedikit batangnya lalu ditekan kembali memnbuatkan batangnya masuk sepenuhnya ke dalam lubang dubur Roslina yang ketat itu.
Kerana tidak tertahan dengan kenikmatan kemutan kuat lubang dubur Roslina, Pak Daud terus menujah dan menghentak masuk keluar batangnya. Roslona menahan hentakkan yang agak kuat dari batang Pak Daud di lubang duburnya dengan penuh nikmat sambil mengemut-ngemut lubang duburnya itu.

“Ohh…Bapak jolok dalam-dalam lagi..Urghhhh..Argghhhh ” Raung Roslina.

Akibat dari kemutan lubang dubur Roslina yang kuat mencengkam batangnya, Pak Daud tidak mampu bertahan lagi. Air maninya mula terasa hendak terpancut dan dengan satu tujahan yang lebih kuat serta lebih dalam terbenam, terpanculah air maninya ke dalam lubang dubur Roslina. Roslina dapat merasakan ada pancutan hanggat dan banyak membanjiri rongga duburnya sehingga ke dasar lubang duburnya. Tubuh Pak Daud rebah menindihi belakang tubuh Roslina dan tubuh Roslina juga rebah di atas katilnya.

“Terima kasih bapak… Lina puas sangat…. luar biasa puasnya.. ” Kata Roslina.

“Bapak pun sama… sedapnya cipap dan dubur Lina…” Jawab Pak Daud sambil tersenyum puas kerana hajatnya sudah tercapai namun Pak Daud merasa rugi sedikit kerana tidak merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah.


Pak Daud pasti akan merasa kenikmatan lubang dubur Khatijah apabila bersetubuh dengan Khatijah nanti. Selama dua hari itu Pak Daud memuaskan nafsunya dengan menyetubuhi Roslina yang sudah lama di idamkannya. Roslina tetap merelakan dirinya disetubuhi bapa mertuanya kerana dirinya juga merasa puas denga tujahan batang besar bapa mertuanya

Ryan

“Lo bawa siapa lagi itu?! Lo dah ganti cewek lagi? Gila lo! cepet amat..” Ucap seseorang teman gue yg sedari tadi sudah menghabisi lebih dari 3 batang rokok sendirian.

Gue cuma bisa tersenyum. Tangan kiri gue masih setia menggenggam Tea Pig Cup berisi Scotch yg harga satu botolnya lebih mahal ketimbang harga kos-kossan mahasiswa jaman sekarang. 

“Yg kemaren lo kemanain emang?” Tanya temen gue lagi.

“Ntah.." Jawab gue singkat.

"Cewek yg sekarang nemu di mana?”

“Pffft, nggak usah lo tanya deh." 

"Yaudah-yaudah, noh doi dah balik noh dari WC." Ucapnya seraya pergi meninggalkan gue sendirian.

Ntah sudah berapa banyak wanita yg telah gue mainkan selama ini. Ntah itu perasaanya, ntah itu tubuhnya. Selama ini gue nggak pernah jatuh terlalu jauh kepada seorang wanita. Bagi gue, One Night Stand atau mungkin One Month Stand adalah hal yg paling lumrah yg gue jalani setiap harinya.

Cewek yg gue bawa ke Club hari ini namanya Dina. Wajahnya manis, lesung pipit hadir di setiap kali ia tersenyum. Tahi lalat di atas bibirnya kerap membuat gairah gue bergejolak untuk cepat-cepat melumat habis bibirnya malam ini.

Beberapa pernak-pernik mahal sempat gue pergoki tengah ia bawa di dalam tasnya. Iphone 5s, Make-Up Mahal, dompet asli keluaran LV, parfum VS, hingga tas asli merk Chanel semakin membuat gue yakin bahwa seseorang yg tengah menjadi teman kencan gue malam ini adalah seseorang yg cukup mudah untuk diajak One Night Stand.

Banyaknya jam terbang yg telah gue lalui terhadap wanita membuat gue semakin paham dengan barang-barang yg baru gue sebutkan di atas. Semakin hari, semakin lihai juga setiap kata-kata yg mampu gue ucapkan hanya untuk bisa membuat wanita yg terbiasa keluar malam ini, mau gue ajak keluar dan berakhir dengan having fun di sebuah kamar hotel.

Dan tentu, keesokan paginya gue pergi bersama wanita lain. Like i said before, we just having fun.

Mungkin sudah berpuluh-puluh gadis yg keperawanannya hilang ketika gue mulai membuka sabuk celana. Pernah ada gadis SMA, di hadapan gue dia rela meminta izin Study Tour pada orang tuanya hanya untuk liburan dan berakhir dengan Making Love di sebuah tempat wisata.

Ada juga wanita sosialita yg menjadi bahan pembicaraan di setiap sosial media, yg selalu terlihat angkuh di hadapan setiap pria yg mendatanginya. Namun di hadapan gue, dia pernah memohon-mohon untuk tidak melepaskan ciumannya.

Ada juga mahasiswi semester 5, Ia cantik, Ia mengatakan bahwa ciuman adalah hal tabu yg paling maksimal yg pernah ia lakukan bersama para kekasihnya. Namun bersama gue, kamar kos-nya pernah menjadi saksi pertama di setiap desahan mulutnya merenggang menahan perih dan kenikmatan.

Ada Wanita pintar, IPK-nya tak pernah menyentuh angka di bawah 3,5. Awalnya Ia hanya bermaksud mengajari gue tentang mata kuliah Statistik dan Algebra, namun hari itu harus diakhiri dengan gue yg mengajari dirinya apa itu kenikmatan di antara dua tubuh yg saling bersatu.

Ada wanita kaya raya, hartanya berlimpah. Mobil mewah beserta segala kerlap-kerlip bergelimpangan di sekujur tubuhnya. Bersama gue, ia rela membayar semuanya hanya untuk melepas keperawanannya.

Ada wanita hypersexual. Banyak dildo beserta vibrator gue temui di kamarnya. Kesepian karena tak ada yg mampu memuaskan hasrat nafsunya tampak bisa dibayar dengan segala mainan berbentuk kelamin pria itu di kamarnya. Namun di hadapan gue, dia pernah memohon untuk tidak ditinggalkan. 

Ada pun wanita yg gue dapatkan dari sosial media Facebook. Dia lugu, Dia lucu, gue ajak pergi kemanapun dia mau. Bahkan dia rela pergi melintas pulau dengan biaya yg tidak sedikit hanya demi bisa bertemu gue.

Ada wanita yg gue dapatkan dari kenalan temen hangout gue. Kita cepat akrab, banyak pembicaraan kita yg sejalan. Bersamanya ntah kenapa gue merasa baru. Namun dia pernah memergoki gue sedang bercumbu dengan teman yg memperkenalkannya sama gue kemarin.

Bahkan pernah ada wanita penjaga kantin kampus. Ia hidup demi menafkahi keluarganya. Ia banting tulang pada pekerjaan yg sebenarnya diperuntukkan untuk para pria. Kehadiran gue di sampingnya banyak membuat iri teman-teman kerjanya. Kepergian gue ketika berhasil mengambil keperawanannya menyulut kebencian dari teman-temannya.

Dan masih banyak wanita yg lainnya lagi. 
Tak ayal sudah tidak terhitung banyaknya tamparan yg membekas di pipi gue.

This is my life. 
Ntah sejak kapan gue berubah menjadi gue yg seperti ini. Menjadi gue yg tak menghormati wanita sama sekali. Menjadi seorang pria yg tak pernah mau mempunyai status sama sekali. Gue benar-benar lepas kendali. 
Banyak dari teman-teman gue yg pergi setelah mengenal gue yg seperti ini. Beberapa dari mereka mencibir, dan beberapa dari mereka mengatakan hal yg sama.

"Lo berubah, yan. Ryan yg dulu lebih baik daripada Ryan yg ini!”

Ya. kenalin, nama gue Ryan. Gue merupakan mahasiswa yg baru saja mencapai masa Pasca Sarjana gue beberapa bulan yg lalu. Dan tentu saja, kelulusan sarjana gue diakhiri dengan having fun dengan gadis yg barus saja gue temui beberapa hari sebelumnya.

.

                                                           ===

.

Malam sudah terlalu larut, gue akhirnya membawa pulang Dina pada suatu tempat favorite gue. Sebuah hotel di bilangan daerah Cikapayang, Bandung. Hasrat yg sudah terlalu menggebu-gebu di antara kita berdua tidak bisa terbendung lagi, baru saja pintu kamar dibuka, kita sudah bercumbu habis-habisan di depannya.

Pakaiannya gue lucuti habis. Bra serta G-string berwarna merah yg ia kenakan terlempar di atas televisi. Gue balikkan dadanya menghadap tembok dan gue cumbui dia layaknya anjing sedang bercumbu.

Berkali-kali tangan Dina mencengkram erat dada gue. Berkali-kali teriakkan meminta untuk memasukkan lebih dalam terus dilontarkan oleh Dina. Desahan demi desahan kami berdua layangkan. 

Setelah agak kelelahan karena terlalu lama berdiri dan juga lutut Dina yg sudah terlalu sering bergetar menahan perih, akhirnya gue angkat tubuh Dina dan melemparkannya ke kasur. Kini keadaan berbalik, Dina yg ada di atas gue. Dia menaiki tubuh gue layaknya kuda. Erangan dan goyangan payudaranya semakin membuat gue bergairah. 

Tak ayal gerakan tubuh gue semakin cepat dan cepat. Memacu apa yg seharusnya gue tahan. Hingga pada akhirnya kita berdua mencapai puncak kenikmatan yg luar biasa. Erangan Dina begitu keras ketika semuanya berakhir. Tubuhnya bergetar hebat, tangannya terus mencengkram selimut. Sedangkan gue terkulai lemas di sebelahnya.

“Satu lagi. Satu lagi wanita yg berhasil gue taklukan”

Itulah yg ada di pikiran gue setelah rebah sebentar mengumpulkan kembali tenaga yg hilang. Gue lihat Dina sudah terlelap karena kelelahan. Melihat hal ini, gue bangun dan langsung pergi menuju kamar mandi. Membanjur tubuh dengan air hangat agar kembali bertenaga. Dan kemudian gue tinggalkan Dina sendirian di kamar hotel.

Gue pacu mobil gue menuju Club tempat gue bersama teman-teman sering menghabiskan waktu bersama. Berpesta ria, dan menceritakan apa yg baru saja gue lakukan dengan wanita baru gue.

Malam itu sudah menunjukkan pukul setengah tiga pagi. Beberapa teman sudah ada yg memilih pulang dengan gadisnya masing-masing. Sedangkan gue terdiam sendirian di kursi sambil sesekali melihat para pelayan wara-wiri di depan gue membereskan meja dan kursi.

Bagi mereka, gue sudah dianggap sebagai pelanggan tetap, maka tidak ada satupun yg berani untuk mengusir gue bahkan ketika Club ini sudah hampir tutup.

Bunyi es batu di gelas gue terasa begitu nyaring karena sepi. Satu batang rokok gue sulut untuk membuyarkan segala masalah yg ada di kepala. 

Hingga suatu ketika, gue yg sedang terpejam menahan mabuk karena alkohol ini dikejutkan oleh seseorang di hadapan gue.

“Maaf, Clubnya sudah mau tutup.”

Mata gue terbuka. Gue menangkap sesosok gadis yg tidak pernah gue lihat sebelumnya mengenakan pakaian pelayan. 

“Maaf. Clubnya sudah mau tutup. Maaf” Ucapnya sekali lagi.

Gue hanya diam saja mendengarkan omongannya. Baru kali ini ada pelayan yg berani memerintah gue, atau bahkan baru kali ini ada wanita yg berani memerintah gue.

Belum sempat gue menjawab, mendadak ada pukulan sedikit keras menghampiri kepala gadis tersebut. Itu Shinta, seorang Mami di Club ini. Atau bisa dibilang Shinta ini adalah penyuplai wanita untuk menemani para lelaki hidung belang yg datang mengunjungi tempat maksiat ini.

“Kamu yg sopan! Dia pelanggan kita! Anak baru aja sombong! Cepat minta maaf!” Ujar Shinta sembari terus menempeleng kepala gadis itu.

Dengan sigap gadis itu pun menunduk meminta maaf beberapa kali lalu kemudian pergi. Melihat hal ini, Shinta pun turut meminta maaf, dan gue hanya tersenyum melihat apa yg sedang terjadi.

“Siapa, Sin? Anak baru?” Tanya gue kepada Shinta.

“Iya, Yan. Kenapa? Lo mau? Perawan noh.” Jawab Shinta sembari mencubit lengan gue.

“Ahelah culun gitu, bukan tipe gue. Lagian anak perawan ngapain juga kerja di mari malem-malem? Gila ya lo nyari pegawai kaya begini. Kaga habis pikir gue." 

"Hahahaha dia sendiri yg mau, dia anak kuliahan maka dari itu dia memilih jadwal malam. Lagian dia mau digaji sedikit lebih rendah asal tidak bertemu om-om nakal.” Jelasnya lagi.

“Oh gitu toh. Eh siapa namanya tadi? lo belum ngasih tau gue.”

“Hmm.. Bentar.. gue sendiri lupa.. ”

“Ahelah mucikari kaga profesional dasar.”

“Ah tai lo. Hmm, ah iya, namanya Anis.”

“Anis? Anis doang? Nama lengkap?”

“Kagak tau lah gue, lo sangka gue emaknya apa?!”

“Hahahaha sewot dia, yaudah thanks Sin. Kapan-kapan kasih gue yg blasteran ya. Dah lama nih gak ML sama blasteran.” Tukas gue bercanda.

“Oke nanti gue cariin. Tapi Feenya nggak biasa loh..”

“Ah perhitungan dasar.”

“Hehehe cabut dulu cyin..” Ucap Shinta sembari pergi menuju mesin kasir.

Setelah ditinggalkan Shinta sendirian, gue kembali memejamkan mata. Meneguk minuman terakhir gue dan sedikit memijat kening. Jam sekarang sudah menunjukkan pukul tiga pagi. Akhirnya gue memutuskan untuk pulang dan berjalan menuju parkiran.

Gue merogoh saku mencari-cari kunci. Kebiasaan gue kalau lagi ling-lung ya gini, kalau nggak lupa parkir mobil di mana, ya lupa naroh kunci di mana. 

Udara malam yg mencekam semakin membuat gue buru-buru merogoh setiap saku celana dan jaket mencari kunci mobil. Sebelum pada akhirnya gue melihat sesosok wanita dengan pakaian pelayan sedang berdiri di pinggir jalan.

Gue pikir itu Shinta, kebetulan juga malam ini gue lagi malas pulang. Siapa tau Shinta bisa ngasih gue ML gratis malam ini. Pikiran gue kembali kotor, gue hampiri sosok itu sambil sedikit berjalan ling-lung karena mabuk.

“Hei! Ngapain naik taksi, mending sama gue.” Gue berucap sembari menyentuh pundaknya.

Gadis itu berbalik. Gue terkejut. Ternyata itu bukan Shinta, ternyata itu Anis. Anis pun terkejut melihat gue ada di belakangnya. Mungkin karena dia masih terbayang kejadian tadi di Club, dia langsung menunduk dan mengucap maaf.

Gue yg melihat ini ntah kenapa juga ikut menunduk dan meminta maaf. 

‘Lha gue ngapain minta maaf? Perasaan gue nggak salah apa-apa. Jarang-jarang amat gue minta maaf sama cewek!’ ucap gue dalam hati.

“Loh kamu yg tadi ya? Kalau nggak salah namanya Anis kan?” Tanya gue.

“Eh iya kak, maaf. Iya aku Anis kak.”

“Kamu kenapa harus minta maaf? lagian ngapain juga panggil Kak, panggil Ryan aja. Umur kita deket kok. Harusnya aku yg minta maaf.”

“Loh minta maaf buat apa kak?”

Lha, iya juga, minta maaf buat apaan? ngapa juga gue malah minta maaf? gue ngedumel sendirian dalam hati.

“Ngg.. tadi gara-gara aku, kamu kena marah. Memang seharusnya pelanggan udah pulang kalau jam segitu.” Tukas gue lagi.

“Nah kan bener, aku berarti nggak salah kan. Huuu, mana kepala aku kena pukul sama kak Shinta tadi sakit banget lagi.” Ucapnya menggemaskan.

“Hahahaha iya, maafin gue yaaa..”

.

LHA INI KENAPA GUE MALAH JADI MINTA MAAF LAGI?!
Ini skill ngerayu cewek yg gue punya kenapa jadi rusak total?!
Wah nggak bisa dibiarin nih kalau gini caranya. Pokoknya gue bertekad, malam ini, cewek yg bernama Anis ini bakal gue perawanin!

Niat busuk gue muncul lagi malam itu. Bagi seorang Ryan, sex after sex itu sudah biasa. Berjalan beberapa ronde dalam satu malam itu hal yg lumrah. Melihat ada kesempatan malam ini, gue bakal melancarkan siasat jitu gue.

“Kamu naik taksi?” Tanya gue memecah keheningan.

“Iya kenapa? Mau nganter?”

Lha kok malah dia yg balik nanya sih?! Harusnya kan gue! Buset gue harus gimana nih? Siasat gue rusak.

“Ngg.. boleh kalau mau, yuk.”

Anis terdiam sebentar. Ia melihat ke arah gue dari ujung kepala hingga ujung kaki.

“Nggak deh, naik taksi aja. Lagian kamu sempoyongan gitu. Aku masih mau hidup lama.” Jawabnya dingin.

ANJING!!
GUE DITOLAK?!
INI PERTAMA KALINYA GUE DITOLAK!!
SAMA ANAK PERAWAN DAN SAMA PELAYAN PULA?! FAK!!

“Nah kebetulan, Anis bisa nyetir mobil kan? Bantu gue dong Nis, gue juga agak was-was nih kalau lagi gini terus nyetir sendirian." 

Mendengar tanggapan gue, Anis melihat kembali ke arah gue.

"Boleh deh, lagian aku juga emang nggak ada duit sih. Ini juga iseng berdiri di pinggir jalan.” Ucapanya seraya pergi menuju mobil gue.

Mendengar jawaban Anis, perasaan gue jadi campur aduk. Ada perasaan pengen ketawa ngakak gara-gara nih cewek iseng diem di pinggir jalan, tapi ada juga perasaan ilfeel karena tingkah laku nggak warasnya itu. Ini cewek apaan sih?! Baru kali ini gue nemu cewek kaya beginian.

.

                                                           ===

.

Anis akhirnya memutuskan untuk menemani gue pulang. Dia yg menyetir, sedangkan gue ada di sebelahnya masih sedikit pening. Pelan-pelan gue lirik cewek di sebelah gue ini, badannya kalau gue lihat bening juga. Gue sembunyi-sembunyi melihat ke arah dadanya. Pikiran gue membayangkan apa yg bakal gue lakukan dengan 2 mahkota gadis yg satu ini sebentar lagi.

Perjalanan gue cukup mulus, Anis mengantarkan gue ke Hotel dan tidak bertanya kenapa gue nggak minta diantarkan ke rumah. Sesampainya di kamar, Anis membopong gue dan menyuruh gue duduk di kasur.

Belum sempat pergi meninggalkan gue, tangan Anis gue tarik sehingga tubuhnya terjatuh di tubuh gue. Sontak Anis Terkejut, wajah kita sekarang bertatap-tatapan. Oke semuanya mulus, tinggal tunggu hitungan menit saja sebelum pada akhirnya gue perawanin nih cewek.

Perlahan wajah gue maju, bibir gue pelan-pelan mulai menuju bibirnya. Hingga pada akhirnya..

CUP!!

Gue kaget, ada satu gelas kaca berisi air putih sedang menempel di bibir gue. 

“Mau ngapain? masih mabuk kaya gini kamu mau ngapain? nih minum air dulu. Segerin dulu tuh muka.” Jawabnya sinis seraya berdiri.

Anjir gue gagal. 
Tapi tak apa, selama Anis masih ada di ruangan kamar, gue bisa membuat semua keadaan janggal ini jadi berbeda.

Gue meneguk air putih itu dengan ganas. Maklum, orang mabuk biasanya akan mengalami fase dehidrasi. Setelah itu gue mencoba berdiri sambil memegang meja yg ada di depan gue. Gue harus mendekati Anis.

Namun ketika hendak menaruh gelas, otak gue masih pening sehingga gelas tersebut tidak berdiri dengan benar dan pada akhirnya terjatuh. Melihat hal ini, Anis mendatangi gue.

Dia membuka kancing kemeja gue perlahan. Setelah terbuka, ia membuka kaus dalam gue. Lalu perlahan ia membungkukkan tubuhnya dan mulai membuka sabuk celana gue. Melihat hal ini gue sedikit terkejut. Wow nih cewek liar juga, belum juga gue ngapa-ngapain, doi udah maen nyamber aja.

Pffft ternyata cewek gampangan toh.

Setelah pakaian gue dilepas secara paksa oleh Anis dan hanya menyisakan celana dalam, Anis langsung menarik lengan gue dan membawa gue ke kamar mandi.

Gila, nih cewek mau ML di kamar mandi? Mantap juga nih anak. Tapi sesampainya di kamar mandi, Anis melepas genggaman tangannya lalu kemudian membuka tirai bak mandi dan menyalakan shower. 

“Mandi sana. Otak lo udah gak waras tuh.” Tukasnya sembari melemparkan handuk ke muka gue.

APA-APAAN?!
JADI GUE DIBUGILIN GINI CUMA BUAT DISURUH MANDI DOANG?!
LU KATA GUE ANAK PAUD APA PAKE ACARA DISURUH MANDI SEGALA?!

.

                                                             ===

.

Tapi gue nurut-nurut aja. Sehabis mandi, gue sengaja cuma mengenakan handuk saja tanpa memakai celana dalam sama sekali. Gue melihat ke dalam kamar dan di sana masih ada Anis yg tiduran sambil nonton televisi.

Gue nggak mau menyia-nyiakan kesempatan. Gue datangi Anis lalu kemudian duduk di sebelahnya. 

“Nis..” Ucap gue.

“Hmmm..” Jawabnya tanpa menengok sedikitpun ke arah gue.

“Kalau dilihat-lihat, kamu cantik ya, Nis.”

“Hmmm..”

Perlahan jari gue mulai membelai rambutnya pelan. Secara pelan-pelan kemudian turun ke arah dagunya. Dengan lembut gue pegang dagunya dan mengarahkan muka Anis agar melihat ke arah gue.

Kini kita saling bertatap-tatapan. Perlahan gue mendekatkan kepala gue. Gue genggam tangan Anis dan mengarahkannya pelan-pelan untuk menyentuh kelamin gue.

Namun tiba-tiba Anis bangun. Dia menarik gue kencang sehingga kini gue ada di bawah dan wajah Anis tepat ada di atas gue. Gue sedikit kaget.

Anis duduk bersandar di sandaran kasur, ia menarik kepala gue tertidur di pahanya. Ia ambil anduk basah yg sudah Ia rendam dengan air hangat dan menempelkannya di kening gue.

Gue berontak. Apa-apaan? kenapa gue malah diperlakukan kaya anak TK gini?! Ini penghinaan! Gue mencoba bangun, namun Anis langsung menarik pundak gue, memaksa gue agar tetap dalam posisi yg sama.

“MAU LU AP…" 

Belum sempat gue marah, mulut gue sudah disodorkan sedotan dan teh manis hangat. Gue terdiam. Gue benar-benar terdiam.

"Udah jangan gensi, sedot aja.” Tukas Anis pelan.

Gue yg masih dalam keadaan rebahan di paha Anis ini pun dengan berat hati meminum Teh Manis hangat yg Anis suguhkan. Namun tak disangka-sangka, gue meminum habis semua teh itu. Ntah kenapa teh manis ini terasa begitu nikmat di tenggorokan.

Sehabis memberikan gue teh manis, Anis lalu menempelkan kembali handuk hangat di kening gue, dan secara perlahan jari-jemarinya membelai lembut rambut gue.

Gue kembali terdiam. Ada rasa ingin berontak namun ntah kenapa tak bisa gue katakan sama sekali. Baru pertama kali gue diperlakukan seperti ini oleh seorang gadis, sedangkan biasanya jika sudah selama ini di kamar hotel, cewek yg bersama gue biasanya sudah terkulai lemas sambil gue peluk mesra.

Lama kelamaan, mata gue semakin berat, hasrat nafsu sex gue mendadak hilang di setiap belaian lembut Anis di rambut gue. Tanpa sadar, gue terpejam begitu lelap malam itu.

.

                                                            ===

.

Pagi-pagi, gue mulai membuka mata secara perlahan. Mencoba mengumpulkan nyawa yg masih terbang di angan-angan. Belum juga 2 menit, gue langsung sigap bangun dan melihat ke arah sekitar. 

Anis tidak ada di sana, dan yg lebih parahnya lagi, gue tertidur!!
Apa-apaan? Ini suatu kekalahaan paling fatal yg pernah gue perbuat sebagai seorang Ryan. Bagaimana tidak? malam hari tadi gue sedang bersama seorang wanita di sebuah kamar, namun malah berakhir tertidur pulas tanpa menyentuh tubuh indah wanita itu sama sekali.

Sebagai seorang pria, gue merasa gagal.

Gue buru-buru bergegas Check-out dari kamar dan melanjutkan aktivitas harian gue. Berharap malam ini gue tidak mengulangi kesalahan yg sama, gue kembali mendatangi Club tempat Anis bekerja.

Di sana gue menemukan Anis lagi sibuk membersihkan meja, dan tanpa pikir panjang gue langsung menarik lengannya dan membawanya pergi keluar Club.

Anis tampak terkejut, ia sedikit berontak karena ia tidak bisa seenaknya begitu saja keluar saat jam kerjanya sedang berlangsung, namun setelah gue jelaskan bahwa gue sudah meminta izin ke Shinta, Anis langsung menurut kemanapun gue ajak pergi.

Di dalam mobil, gue sudah menyiapkan beberapa siasat. Gue bakal ajak Anis menuju sebuah restoran di Dago atas yg menyediakan beberapa minuman berakohol yg tidak terasa begitu pahit. Satu-satunya jalan pintas untuk bisa membuat Anis terkulai lemas dan tanpa perlawanan adalah cara yg sama ketika gue bertemu Anis untuk pertama kalinya. Mabuk.

Namun di tengah jalan, tiba-tiba Anis menggenggam lengan gue yg sedang serius memindahkan gear mobil.

“Depan belok kanan. Aku pengen makan bebek.”

“Lhaa, mending ikut aku aja makan di restoran. Viewnya bagus loh. Di sana juga ada menu bebek kok.” Tukas gue berusaha agar tidak keluar dari rencana.

“Nggak mau. Belok ke kanan depan. Cepet!” Anis mencubit tangan gue.

“Ta..tapi Nis..”

“Gak usah bawel deh. Nurut gak?!”

“I..iya deh :(”

Dengan perasaan gondok, gue mengambil jalur jalan sesuai yg Anis perintahkan. Gue terus-terusan bertanya dalam hati, kenapa gue sama sekali tidak bisa membantah cewek yg satu ini?! Nggak ada dalam kamus percintaan gue yg namanya kalah argumen sama cewek. Tapi.. tapi.. INI GUE KENAPA?!!

Akhirnya kita sampai pada sebuah warung di pinggir jalan yg terkenal dengan bebeknya di kota Bandung ini. Belum juga gue melihat menu yg ada di sana, Anis langsung memesan 2 porsi tanpa seizin gue sama sekali. Gue cuma bisa bengong melihat tingkahnya.

“Lha kok gue dipesenin? kalau gue nggak suka gimana?”

“Cowok kok lembek amat. Enak kok, percaya deh. Lagian kamu juga pasti belum pernah ke sini kan? Pake acara sok-sok baca menu segala.”

“…" 

Gue kembali kalah argumen. Rasa-rasanya untuk membalas semua argumen Anis, gue harus berpikir terlebih dahulu. Tidak bisa spontan seperti biasanya.

Bangsat!

Hari demi hari berganti. Sudah hampir lebih dari 1 bulan gue mengenal Anis dan gue belum pernah bisa mengajaknya untuk ML sekalipun. Setiap gue mempunyai rencana, Anis selalu bisa mengganti rencana gue dengan rencana lainnya. Dan yg lebih kampretnya lagi, gue nggak bisa nolak pendapat Anis.

Selama dekat dengan Anis, gue nggak pernah bisa dekat lagi dengan wanita lain. Ntah kenapa, namun yg jelas gue penasaran banget sama Anis. Ada satu pertanyaan ganjil perihal kenapa gue nggak bisa lepas dari Anis. Setiap gue mencoba merayu wanita lain, gue kepikiran Anis. Setiap gue berhasil membuat mabuk wanita lain, gue malah tidak membawanya ke hotel langganan gue, tapi malah memulangkannya ke rumah.

GUE KENAPA?!

Bahkan gue yg notabenenya cowok brengsek yg tidak pernah peduli terhadap hal-hal kecil ini pun kini sedang sibuk bertanya ke seluruh teman-teman Anis mengenai kapan tanggal ulang tahunnya berlangsung. Dan apa hadiah yg sedang Anis inginkan.

Gue sibuk membuat pesta kecil-kecillan. Gue beli banyak balon. Gue gotong-gotong tabung gas Helium cuma buat bikin balon terbang di seluruh kamarnya. Gue rela tangan gue terluka karena goresan cutter ketika membuat ornamen ulang tahun. Dan gue rela menempuh 32 Kilometer hanya untuk membeli sebuah kue ulang tahun.

Gue heran sama diri gue sendiri. Bahkan bukan cuma gue saja, seluruh temen-temen gue pun heran. Shinta yg tadinya mau memberi gue ML gratis pun menjadi heran ketika gue menolaknya. 

Banyak cemoohan dan tertawaan yg dilemparkan oleh temen-temen gue namun gue sama sekali tidak sakit hati. Rasa-rasanya harga diri gue sudah tidak selabil dulu lagi. Yg ditantang sedikit, gue pasti maju.

.

                                                               ===

.

Malam itu hujan. Hubungan gue sama Anis masih belum ada status sama sekali. Ini adalah hubungan paling lama dengan seorang wanita bagi seorang Ryan. Bahkan kemarin waktu ulang tahun Anis, gue sempat mengakrabkan diri dengan orang tua Anis.

Gila. Gue bener-bener gila.
Goblok banget ngapain juga gue harus akrab sama orang tua Anis?

Tapi ntah kenapa tiap otak gue berpikir seperti itu, hati dan badan gue selalu bertolak belakang dan tetap berlaku ramah dengan orang tua Anis.

Hari sudah larut malam. 
Gue masih setia menungu Anis bekerja di club tempat gue biasa nongkrong. Setiap ia melihat ke arah gue, bibir gue dengan otomatis langsung tersenyum menatapnya. 

Namun tiba-tiba ponsel gue bergetar. Ada sebuah sms masuk dari seorang wanita yg nggak asing lagi. Dina.

"Gue hamil. Tanggung jawab lo brengsek!!”

DEG!!
Membaca pesan singkat ini, mendadak jantung gue seperti dihujam seribu rajam. Setelah gue mencoba mengingat-ngingat lagi, gue langsung terkejut.
ANJING!! Gue lupa pakai kondom!! Bangsat!!

Gue bersumpah serapah di dalam hati. Mendadak semua impian gue sirna. Gue nggak kebayang kalau gue harus jadi seorang Ayah dari anak yg sama sekali nggak gue harapkan kedatangannya. 

Gue membalas pesan singkat Dina mencoba memastikan apa yg dia ucapkan. Namun tampaknya Anis kebetulan sedang melihat ke arah gue yg mendadak tertunduk lesu di depan ponsel. 

Anis mendatangi gue dan merebut ponsel gue. Dia membaca semua pesan yg Dina tulis karena saat ia merebut ponsel gue, gue kebetulan sedang mencoba membalas pesan Dina.

Anis geram. Ia membanting hape gue ke lantai. Matanya berair. Bibirnya terlihat kelu. Badannya bergetar. Gue sering membuat wanita menangis, bahkan gue sudah mati rasa dengan tangisan wanita. Namun melihat Anis yg meneteskan air mata, hati gue mendadak hancur.

Ada perasaan kecewa terhadap diri sendiri. Ada perasaan takut setengah mati. Gue takut kehilangan Anis. Seseorang yg sama sekali belum pernah gue renggut keperawanannya ini, tapi gue sudah takut sekali untuk kehilangannya.

Gue terpaku menatap Anis. Gue nggak tau harus menjelaskan apa. Anis menampar gue berulang kali. Tamparannya kali ini terasa berbeda dengan tamparan wanita yg lainnya. Tamparannya ini terasa lebih menyakitkan. Seluruh raga gue bergetar merasakan rasa kesal yg Anis salurkan dari tangannya.

Anis pergi berlari keluar Club. Melihat hal itu sontak gue mengejarnnya. Namun Anis keburu pergi menggunakan taksi dan meninggalkan gue sendirian.

Gue kacau. Gue hancur. Ini adalah titik terendah gue sebagai seorang manusia. Kehilangan, mengajarkan gue arti besarnya rasa memiliki.

.

                                                                  ===

.

Malam itu hujan gerimis mengguyur Bandung. Setelah selesai menunaikan pekerjaan, gue bergegas pergi ke Club tempat Anis bekerja. Namun gue tidak menemukan batang hidungnya sama sekali. Setelah bertanya pada Shinta, gue tau bahwa Anis sedang meminta Izin cuti beberapa hari.

Gue tau Anis masih sakit hati. Setelah pamit kepada Shinta, gue langsung bergegas memacu kendaraan gue menuju depan rumah Anis. Gerimis mengguyur seluruh tubuh gue.

Gue mencoba menekan bel rumahnya, namun tidak ada tanggapan.
Akhirnya gue putuskan untuk menelepon Anis dari depan rumahnya. Cukup lama buat Anis untuk mengangkat telepon gue, bahkan ada sekitar 10 Misscall yg gue tempuh hanya agar Anis mau mengangkat telepon gue.

“Halo? Anis?” Ucap gue spontan ketika telepon gue akhirnya di angkat.

“Kamu mau apa cowok brengsek?!" Jawabnya geram.

"Anis dengerin penjelasan Ryan dulu.”

“Mau jelasin apa lagi lo brengsek?” Tukas Anis tersengguk-sengguk dari dalam telepon.

“Anis maafin aku, Nis..”

“Cuma maaf doang? gitu doang?”

“Nis, dengerin dulu. Bagaimana Ryan bisa menjelaskan kalau kamu potong terus seperti ini?”

“…” Anis terdiam.

“Anis, sebelum Ryan kenal Anis, Anis tau kan Ryan seperti apa? Brengseknya Ryan seperti apa? Bahkan dulu Anis juga pasti sadar bahwa ketika kita pertama bertemu saja, Ryan sudah mau mengajak Anis untuk melakukan sex di hotel. Tapi Anis beda, Anis malah memperlakukan Ryan selayaknya Ryan manusia. Ryan nggak pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya, Ryan sempat berontak, tapi ntah kenapa setiap Anis membelai lembut rambut Ryan, Ryan semakin merasa nyaman. Rasa-rasanya ini adalah rasa yg Ryan ridukan dari seorang ibu, dan ntah kenapa Ryan temukan pada diri Anis.

Anis.. Tanpa Anis sadari, Anis telah mengubah Ryan dari Ryan yg seperti itu menjadi Ryan yg bisa tertawa lepas dan Ikhlas di hadapan seorang wanita. Bukan tawa yg dipalsukan agar bisa membuat wanita itu mau menanggalkan pakainannya. Anis beda.

Ryan awalnya juga bingung, kenapa Ryan sebegini penasarannya sama Anis. Ryan mencoba untuk melupakan Anis dengan merayu wanita lainnya, tapi Ryan selalu jatuh ke Anis lagi. Setiap Ryan berusaha untuk terbang, Ryan selalu pulang ke Anis
lagi.

Karena ntah darimana datangnya, namun di dalam hati, Ryan sadar bahwa pada diri Anis-lah Ryan menemukan semuannya. Buat apa Ryan terbang keluar sana jika bersama Anis, Ryan bisa tetap merasa terbang dan merasa sekaligus disayangi.

Teman-teman Ryan selalu bertanya kepada Ryan perihal mengapa sih semuanya selalu tentang kamu. Padahal mereka tidak tahu, bahwa dalam kamu, Ryan menemukan semuanya.

Anis. 
Inilah aku. Ryan. Seorang pria yg tidak pernah mau mempunyai status hubungan sama sekali dengan wanita manapun.

Tapi Anis..
Coba deh Anis lihat ke luar.” Ucap gue memohon.

Selang 10 detik, jendela kamar Anis terbuka. Dari dalam muncul seorang malaikat yg berhasil mengikat hati gue ini sedang mengenakan piyama lucunya.

Anis menatap gue yg sedang tersenyum menatapnya. Melihat Anis sedang menatap gue, gue perlahan-lahan bersimpuh di atas satu kaki. Tangan kiri gue masih setia menggenggam ponsel di telinga, dan tangan kanan gue perlahan menunjukkan sesuatu kepada Anis.

Sebuah cincin.

“Anis.. Will you marry me?” Ucap gue melalui telepon.

Mendengar hal ini, Anis langsung menangis, ia langsung menutup mulutnya dengan tangan berusaha agar suaranya tidak keluar dan terdengar orang tuanya. Air matanya menetes deras melihat seseorang pria yg sedang bersimpuh di hadapannya, meminta persetujuannya untuk mau menjadi pendamping hidup pria itu selanjutnya. Anis masih saja terpaku melihat apa yg sedang terjadi di depannya.

“Anis? Kok diem? Jawab dong. Aku sudah kebahasan banget nih di luar.” Jawab gue memelas.

Mendengar perkataan gue tadi, Anis sedikit tertawa di kamarnya. Ia melepaskan tangan dari mulutnya, kemudian menjawab, “Iya Ryan. Aku mau. I Do, Ryan!”

“Hahahaha kalau begitu sini dong ke luar, jemput calon suami kamu yg lagi kedinginan. Peluk kek.. gak peka banget deh..” Jawab gue dengan sedikit bercanda sambil menutup telepon.

Mendengar hal ini, Anis langsung terburu-buru masuk ke dalam kamar dan berganti baju. Gue tersenyum melihat hal itu.

Sedang menunggu Anis keluar dari rumah. Mendadak ada satu telepon masuk ke ponsel gue. Gue sempat terkejut melihat nama seseorang yg tertera di situ. Itu Dina. Tanpa pikir panjang gue langsung mengangkat teleponnya.

“Heh brengsek!! Liat ke arah kanan lo!!” Ucap Dina penuh amarah sambil memutus sepihak telepon ini.

Gue heran, perlahan-lahan gue melihat ke arah kanan seperti apa yg DIna perintahkan. Di sana gelap dan benar-benar kabur karena banyaknya gerimis yg berjatuhan malam ini. Namun secara tiba-tiba, ada 2 lampu terang bersinar menyorot gue. Dengan spontan gue langsung menutup mata karena silau. Setelah mata gue terbiasa, perlahan-lahan gue mencoba melihat apa yg sedang ada di sana.

Ah itu Dina!!
Dan dia sedang ada di dalam mobil?
Lha, ngapain Dina bisa ada di sini?

Gue masih terheran-heran, sebelum pada akhirnya gue tersadar kalau mendadak mesin mobil itu menyala dan langsung melaju kencang menuju ke arah gue. Gue terkejut tapi masih terpaku di tempat gue berdiri sekarang.

Namun secara tiba-tiba…

Cekrek..

Mendadak pintu rumah Anis terbuka. Pandangan gue pun teralihkan dan kini berbalik menatap pintu rumah Anis yg baru saja dibuka. Anis muncul dari dalam sana sambil mengenakan gaun terindahnya berwarna putih seputih beras yg benar-benar indah sekali.

Melihat sosoknya itu, gue tersenyum bahagia. Rasa-rasanya ada yg berkata bahwa Anis adalah seorang malaikat, gue bakal percaya. Malam ini Anis tampak indah seperti sesosok malaikat yg kehilangan sayap-sayapnya. Senyum bahagia beserta tangis muncul memenuhi rona wajahnya. Anis tersenyum menatap gue. Gue melihat ke arah Anis dengan sebuah senyuman juga.


Gue terpaku melihat Anis. Pikiran gue melayang jauh. Ketika gue memutuskan untuk berhenti bermain-main, ternyata Tuhan memutuskan untuk berhenti bermain-main terhadap diri gue juga. Gue tau ini akan segera berakhir, gue tau ini kesalahan yg gue buat sendiri. Gue telah merenggut hidup Dina, dan mungkin hanya ini cara yg bisa gue tempuh agar Dina mau memaafkan kesalahan gue.

Walau tau bahwa ini akan segera berakhir. Satu-satunya yg muncul dalam logika gue sekarang hanya lah Anis. Tak ada satupun sesal atas segala perbuatan yg pernah gue lakukan semasa gue muda dulu. Namun yg ada hanya rasa syukur karena dipertemukan dengan Anis. Karena biar bagaimanapun, ketersesatan gue dulu lah yg menyebabkan gue bertemu Anis di penghujung hidup gue hari ini.

Seorang malaikat, yg ditunjukkan Tuhan sebagai malaikat yg mengantarkan gue menuju jalan pulang. Benar-benar mengantarkan gue pulang.

Gue membalikkan badan gue dari Anis dan berdiri menghadap laju kencang mobil Dina. Gue nggak mau terakhir kalinya gue membuka mata, gue harus melihat rona tangis bahagia Anis yg mendadak berubah menjadi tangis kehilangan. Gue nggak mau.

Melihat hal ini, Anis keheranan. Ia terus-terusan memanggil nama gue.


“Ryan? kenapa lihat ke sana? Kamu lihat ke mana?
Ryan?
Hei lihat calon istrimu ini cantik kan? Ryan sadar nggak kalau Gaun ini adalah gaun yg kamu belikan waktu aku ulang tahun kemarin?
Ryan inget tidak?


Ryan?

Yan?

Yan????!!

 
RYAAAAAAAAAAAAAAAN!!!!!!”

Terimakasih. Bertemu denganmu, aku tidak pernah menyesal. Kamu adalah hari terakhir dari hari yg tak sempat kusangka akan berakhir.

.

Gambar: Instagram @mozta_

Kita Bicara Saja

Waktu dan tangis tak akan mengembalikan seseorang yang hilang (pergi). Kau tak punya daya lain, kecuali menerimanya, mesti setelah pemberontakan-pemberontakan pada dirimu, sekeliling serta Tuhan.
-hujansamudra


Sebut saja aku rindu.
Malam kemarin dan kemarin-kemarin lagi, aku mengupayakan yang paling dalam, untuk tinggal diam dalam pelukan selimut hangat dan malam tanpa mimpi.
Aku, seorang yang meyakini, Tuhan memberikan limit penyesalan, kemarahan, keterpurukan untuk semua orang. Tuhan bagiku memberikan waktu untuk mengenang, mencaci, marah, lalu belajar untuk berdamai dengan cara yang paling elegan. 

Tahun-tahun boleh saja berlalu. Tapi tidak dengan ingatan manusia, kenangan mengikuti kemana dia berjalan, bersuaka. kadang aku menyukai bagian-bagian ini, menghirup kenangannya banyak-banyak. Aku tak ingin ingatanku hilang dihantam hal-hal yang baru. Dan biarlah aku mengingatnya sebagai bagian yang tak utuh. Bagaimana kau mencintaiku dalam hitungan yang lebih cepat dari sekejap. Bagaimana kau menungguku dibangku panjang warna coklat. Bagaimana kau membawa tasku. Bagaimana…. bagaimana…..

Aku tak pernah berjanji kan untuk tidak menangis lagi ?
aku butuh air mataku sesekali, untuk mengeluarkan racun-racun, untuk menyeka kerasnya sikap, untuk menjadi cara aku mengucap bahwa aku sedikit lelah.
Bisakah kita bertemu ? Aku hanya ingin bicara saja. Satu waktu yang kuminta dalam daftar panjang antrian kesibukan.
Kita akan bicara apa saja. Aku akan menjawab semua tanya. Aku ingin ketika aku menangis kau yang menyeka. Ketika aku khawatir kau mengusap kepalaku. Ketika petang kau menggenggam tanganku, aku akan perkenalkan kau pada lautku. Aku ingin satu hari hujan menjadi milik kita.
Tidak tidak, aku ingin kita bicara saja.
tentang beberapa tahun belakang, tentang sekolahku, tentang teman lelakiku, sahabat-sahabatku, tentang laptop yang berisi tulisan-tulisan kecilku, tentang buku saku yang hampir penuh, tentang dinding kamarku, tentang kaca lemariku, tentang kebiasaanku yang buruk.

Sebut saja aku rindu. Erangan kali ini ialah erang tanpa suara, juga bukan senyap. Kita bicara saja, setelah semuanya kau boleh pergi lagi. Pulang kemana kau harus pulang.
Biar aku menggenggam erang dihela panjang. Lama-lama kesedihanku akan hilang.


-kemudian setelah ini akan ada ribuan paku yang mendatangiku, menancap dan aku tak merasakan apa-apa lagi.

Maret bernomor 21, 2015.