dicated

dxtxrminxd asked:

you must be missing an electron, because i've got my ion you. (( I SAW EVERYONE ELSE DOING IT I COULDN'T HELP MYSELF ))

                               [ ‘ THAT WOULD MAKE ME A CATION,
                        TECHNICALLY. I FEAR THE JOKE QUICKLY
                       THEN FALLS APART. UNLESS SUCH WOULD
                    BE THE CASE IF I AM MISSING TWO – DICATION.
                        REGARDLESS. I FIND SUCH TO HAVE THE
                EFFECT OF REPULSION MORE THAN ATTRACTION.
         MEANING NO OFFENSE TO YOU YOURSELF, NATURALLY. ’ ]

Title

Lorem ipsum dolor sit amet, eu his dicat ridens accusamus, labitur antiopam theophrastus vis ei. Democritum persequeris vix at, qui no decore labores convenire. No qui dictas complectitur, reque volumus disputationi usu ne. Dicam dictas diceret quo ea, nullam primis voluptatum mel ea. Meis iusto tractatos mei et. An ius mollis principes.

Viderer accusam persecuti at eum, usu porro eripuit persecuti ut. Ad probatus maiestatis scribentur pro. Te has summo scripta tincidunt. Eam mazim mediocrem no, esse malorum mentitum quo te.

Quando animal honestatis mei ut, reque populo iudicabit ei vix. Ad nec patrioque gubergren, no eleifend gubergren vim, errem aliquid ullamcorper an eum. Vis illum eruditi gloriatur at, tota populo usu et, et soluta corpora dissentiet pro. Quo graecis accusamus te, te nisl homero definitionem mei, partem dicunt denique ei has. Civibus pertinax eam eu. Id debet labores eos, nam ex viderer aliquid forensibus. Pro meis causae mandamus ad, vis cu consul invenire.

Autem animal repudiare ea cum. Mea an esse eros debet. Qui sonet sanctus utroque an, partem assentior consectetuer nec ut. Pericula consetetur comprehensam ad has, ei aeterno voluptatum duo, te has dictas probatus vituperata. Vim eu nonumes habemus forensibus. Te atqui nemore mea, ius commodo deseruisse honestatis no, equidem legendos imperdiet vis id.

Argumentum suscipiantur ei his. An eam iudico similique dissentiet, in assum tacimates vel. Sit et justo adipiscing, nec in tale ceteros, quod alii mollis mel ea. Ex nibh graeci scripserit eum. Te vim atqui omnesque molestie, his dolorem quaestio id. An sonet nemore duo.

Apresan cuatro personas con tarjetas de crédito y débito clonadas

Apresan cuatro personas con tarjetas de crédito y débito clonadas

External image

SANTO DOMINGO.- Agentes adscritos al Departamento de Investigaciones y Crímenes de Alta Tecnología (DICAT), apresaron este viernes por separado a cuatro personas, incluyendo a una mujer, a quienes se les ocuparon equipos y materiales para la clonación de tarjetas de crédito y débito.

La Policía dijo que Josué Efraín Lember y Richard Tejada Reyes, quienes fueron enviados ante el procurador fiscal…

View On WordPress

Protest AIPAC in DC on March 20th!

12 Noon: Assemble at the White House
1pm-5pm: March to the Washington, D.C. Convention Center

On March 20, 2016 we aren’t just protesting AIPAC but we are being direct about supporting Palestine hence the theme! We are asking people from all over The United States of America to come support justice for Palestine by standing against AIPAC which will be convening in DC on this day! We cannot continue to let AIPAC (which advocates for an illegal foreign entity not on US soil) dicatate our American foreign policy.

SUPPORT PALESTINE! PROTEST AIPAC! #SupportPalestineInDC2016 http://dlvr.it/KQpfXC

ensegundos.do
Apresan dos hombres que realizaban compras con tarjetas clonadas

Santo Domingo. Agentes adscritos al Departamento de Investigaciones y Crímenes de Alta Tecnología (DICAT), apresaron a dos hombres mientras intentaban realizar compras fraudulentas en una empresa utilizando tarjetas de crédito  clonadas, por la suma de RD$65,000.00, en un hecho ocurrido en la avenida Duarte, Distrito Nacional. La Policía dijo que los apresados son Hansel Manuel

Kawasan Pecinan Bogor Bersolek Jelang Imlek

Warga keturunan Tionghoa di Jalan Suryakancana, Kota Bogor, Jawa Barat mulai bersiap menyambut Imlek yang akan jatuh pada Senin, 8 Februari 2016.

Warga sibuk memasang pernak-pernik seperti lampion beraneka ukuran di rumah dan ruko di kawasan Pecinan itu. Agar terlihat lebih menarik dan bersih, toko-toko di sepanjang Jalan Suryakancana itu sengaja dicat warna-warni.

“Kalau warna terang jadi daya tarik,” kata Irwansyah, karyawan Klinik Pengobatan Traditional Chinese Medicine, Kamis (4/1/2016).

Menurut Asun, warga keturunan Tionghoa di Babakan Pasar, wilayah itu sudah sepekan dihias lampion untuk menyambut Imlek. Lampu-lampu kertas itu itu akan terus dibiarkan selepas Imlek, sebagai bukti keberagaman di Suryakancana.

Baca Juga


Jalan Suryakancana merupakan pusat bisnis sekaligus permukiman warga keturunan Tionghoa. Di kawasan tersebut juga terdapat 1 wihara, yakni Vihara Danagun atau dahulu bernama Klenteng Hok Tek Bio.

Di wihara yang berdiri pada 1860 itu, para pengurus sedang sibuk menghias, merapikan dan membersihkan tempat ibadah tersebut.

“Setiap jelang perayaan Imlek kami selalu mempersiapkan dari jauh-jauh hari, tidak jauh beda dengan tahun sebelumnya,” kata pengurus Vihara Dhanagun, A Yung.

Apalagi, wihara ini menjadi pusat perayaan Imlek dan sering dijadikan tempat kegiatan sosial, sehingga selalu ramai dikunjungi warga setempat.

Bukan Marikh: warga Kuantan diselebungi debu merah bauksit

External image

External image

KUANTAN, Feb 4 — Ketika dalam perjalanan menuju ke Pelabuhan Kuantan, yang terletak kira-kira 30 kilometer dari pusat bandar Kuantan pada tengah hari, pemandangan debu merah meliputi sebahagian besar landskap menyambut kedatangan wartawan Bernama.

Apa yang dilihat sebagai pusuan debu merah, kereta-kereta yang lalu lalang, papan tanda di jalan raya, malahan pokok-pokok pun turut diselubungi debu merah.

Lantas teringatkan cakap-cakap ‘nakal’ sesetengah pihak yang menyamakan landskap Kuantan bagaikan landskap planet Marikh.

Kedua-dua penulis yang baru menjejak kaki ke kawasan Pelabuhan Kuantan sudah berasa rimas dengan udara merah yang terpaksa disedut, tertanya-tanya bagaimana penduduk berhampiran boleh bertahan dengan keadaan itu sejak tiga tahun lepas.

Apa yang paling menyentuh hati penulis adalah rumah-rumah di situ kelihatan seolah-olah dicat merah yang mana sebenarnya itu adalah debu bauksit yang melekat pada dinding rumah.

Sambil penulis bergerak meninjau kawasan pelabuhan pandangan kami tiba-tiba kabur kerana debu merah yang dibawa oleh lori bauksit melintasi kereta yang kami naiki.

Senario ini menyedarkan penulis betapa pentingnya udara bersih dalam kehidupan seharian kerana udara yang tercemar menjejaskan kesihatan.

Mungkin ramai yang tertanya-tanya apakah sebenarnya punca debu merah ini?

Penduduk imun dengan debu

Penulis berkesempatan menemuramah penduduk di sekitar Kampung Selamat terletak kurang satu kilometer dari pelabuhan dan peniaga di sekitar pinggir Jalan Gebeng untuk mendapatkan gambaran yang jelas.

Ketua Kampung Selamat, Manap Muda, 64, mengeluh aktiviti perlombongan bauksit menyumbang kepada pencemaran alam sekitar termasuk debu merah di Kuantan.                

Sepanjang tiga tahun ‘hidup’ dengan debu bauksit, Manap berkata beliau dan keluarga seolah-olah sudah imun dengan keadaan ini.

“Setiap kali angin bertiup debu masuk rumah, kami sudah biasa dengan keadaan ini. Tidak pasti sampai bila akan hidup begini tapi saya yakin kerajaan akan melakukan sesuatu untuk membetulkannya,” katanya.

Manap melahirkan kekesalannya kerana isu bauksit hanya mendapat perhatian pihak berkuasa dan media setelah sungai dan laut di Kuantan menjadi merah pada akhir Disember 2015.

Sebelum ini keluhan penduduk kampung di situ tidak dipedulikan langsung walau pelbagai cara telah dilakukan bagi mendapatkan pembelaan.

“Kami telah menghantar memorandum kepada pelbagai jabatan yang relevan namun keluhan kami hanya ibarat anjing menyalak bukit, bukit tidak akan runtuh, tiada siapa ingin peduli.

“Syukurlah akhirnya kerajaan mendengar keluhan rakyat dengan mengenakan moratorium (menghentikan sementara) selama tiga bulan bermula 15 Jan lepas,” katanya.

Manap berharap aktiviti perlombongan bauksit ini dihentikan terus demi kebaikan semua pihak.

“Kalau pun kerajaan mahu teruskan perlombongan juga saya harap mereka (pemandu lori) akan ikut prosedur pengangkutan bauksit dengan betul seperti jangan bawa lori laju-laju dan sembur dahulu lori sebelum memulakan perjalanan.

“Cuba bayangkan kalau rumah saya ini rumah mereka (pemandu lori), mesti mereka marah juga,” katanya.

Manap mencadangkan agar pemimpin kerajaan turun padang mendengar pendapat penduduk kampung yang terlibat secara langsung dengan aktiviti bauksit ini sebelum mengeluarkan prosedur operasi standard (SOP) baharu dalam menangani isu pencemaran alam sekitar akibat perlombongan bauksit di Kuantan.

“Kami (penduduk kampung) ingin mengetahui terlebih dahulu apakah SOP yang akan dikeluarkan nanti mampu memperbetulkan keadaan,” katanya.

Peniaga gulung tikar kerana debu

Pencemaran debu bauksit turut menjejaskan kelancaran perniagaan di sepanjang pinggir Jalan Kuantan-Kemaman, tidak jauh dari Kampung Selamat.

Anas Ahmad, 60, yang menjual pelbagai barangan termasuk pakaian terpakai dan aksesori peribadi di situ berkata semua barangan di kedainya diselaputi debu merah ekoran pencemaran yang disebabkan lori bauksit yang menggunakan Lebuhraya Pantai Timur (LPT) dari tapak perlombongan bijih bauksit.

“Kedai saya menjual barangan berasaskan kain seperti pakaian dan beg jadi apabila terlekat debu merah bauksit itu memang susah nak hilang. Kalau lap pun hanya tahan setengah hari sahaja lepas itu berdebu kembali.

“Ini menyebabkan ramai pelanggan lari. Dulu ada orang luar Kuantan singgah ke kedai beli barangan sebagai cenderamata. Pendapatan pun agak lumayan sekitar RM200 hingga RM300 sehari tetapi sejak pertengahan tahun lepas ada hari yang memang tiada langsung pendapatan,” katanya.

Untuk itu Anas tiada pilihan selain terpaksa menutup kedainya setelah beroperasi selama dua tahun.

Lap debu setiap lima minit

Rakannya Muhamad Iskandar Johari, 37, yang memiliki sebuah kedai runcit bersebelahan dengan kedai Anas berkata sejak berlakunya pencemaran debu merah itu, hasil jualan kedainya merosot sebanyak 50 peratus.

“Ramai pekerja saya yang tidak tahan dengan debu dan berhenti mencari kerja di tempat lain. Mereka tidak sanggup mengelap barang-barang setiap lima minit. Orang ramai pun tidak mahu membeli barangan terutama makanan di kedai ini apabila mereka lihat banyak debu,” katanya.

Muhamad Iskandar berpendapat agak mustahil untuk menghentikan aktiviti perlombongan yang berterusan sejak beberapa tahun ini. Dalam hal ini beliau berharap pemantauan dan penguatkuasaan yang lebih tegas dijalankan supaya aktiviti ini dapat dilakukan secara terkawal tanpa mendatangkan kemudaratan kepada masyarakat setempat.

Berdasarkan kepada maklumatbalas yang diterima penulis, penduduk di kawasan terbabit menaruh harapan kepada pihak berkuasa untuk mengambil langkah menyelesaikan kemelut bauksit itu. Ini sekaligus memberi harapan kepada penduduk setempat untuk menikmati kehidupan seperti sedia kala.

Namun, ia bukan sesuatu yang mudah untuk dilaksanakan kerana pelbagai cabaran perlu ditempuhi untuk mencapai situasi saling menguntungkan bagi kesemua  pihak berkepentingan. — Bernama



from The Malay Mail Online | ProjekMMO http://ift.tt/20rLJOp
via IFTTT
Ahok: Orang Jakarta Nyusahin Diri Sendiri

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok meminta seluruh persimpangan di Jakarta dipasangkan rambu berupa Yellow Box Junction (YBJ). Pemasangan rambu itu untuk mengurangi kemacetan dengan menindak tegas pelanggar.

“Saya suruh semua simpang dicat Yellow Box Junction. Nah kan orang Jakarta gini kan, kan kita macet, pas macet pun kita enggak mau ngalah. Jadi di tengah di antara simpang lampu merah, itu semua berebut di tengah. Akhirnya kita kekunci,” kata Ahok di Balaikota, Jakarta, Senin (½/2016).

Bukan hal yang tabu, bila pengendara berebut jalan di persimpangan jalan. Sekalipun melihat jalan di depannya penuh kendaraan dari arah lain, pengendara tetap memaksa jalan karena melihat lampu lintas menunjukkan hijau.

Baca Juga

Dengan adanya YBJ ini, pengendara yang berada di dalam box kuning bisa ditilang. Efek ini diharapkan bisa memberi efek jera bagi pengendara yang tetap membandel.

“Coba semua disiplin, berdiri di lampu merahnya, nah di kotak tengah itu betul-betul dikosongin, baru petugas atur. Kalau sekarang enggak mau, bandel semua. Akhirnya sudah kejepit, sama-sama kejepit. Jadi orang Jakarta tuh nyusahin diri sendiri tahu enggak, karena enggak ada petugas,” jelas Ahok.

Dengan adanya YBJ, petugas di lapangan bisa langsung melakukan tindakan penilangan bila menemui kenderaan yang berada di dalam kotak kuning itu. Penegakan hukum ini tentu akan dibantu dengan pantauan dari Jakarta Smart City dan bantuan Pekerja Kontrak Waktu Tertentu (PKWT) Dishub yang baru saja diresmikan.

“Harusnya kalau dikasih yellow box begitu. Berarti kalau di sana masih ada kendaraan, saya enggak boleh nginjek, saya nunggu. Kalau kamu nginjek diem di situ, ya kita akan tilang,” jelas Ahok.

Tante Monica toket gede

Tante Monica toket gede

External image

tante Monica sange merekam video bokep tante terbaru,direkam sendiri biar nanti bisa dilihat bareng kekasih tercinta, si Tante seksi banget dengan toket montok gede mulus dan rambut yang dicat warna merah. langsung aja juragan Streaming dan Download video nya dan jangan lupa ctrl + D karena bakalan diupdate terus. [googleapps domain=“drive” dir=“file/d/0By6i4PtR_D8SOHdtWEtxanRsRkE/preview"…

View On WordPress

4

Hallo.. 🙊

Hari ini ngerubah suasana kamar, lemari, rak2, kasur, etc digeser dan diubah tata letaknya..
Hmm, Udah lama ga main sama paku, palu, dan cat .. Uwuwuwu taneen 💔😘
Jadi, steorofoam “to do list” dikamar juga sekalian di cat dan di lukis sedikit. Yaaah as we know it, color in bedroom can influence our moods and our thoughts. Warna sebelumnya pas dulu dibeli warna biru dan ungu, so to refresh my mind, my eyes, and my mood, today i change it ~
Nah, Sebenernya warna backgroundnya mau dicat biru tosca,, tapi entah kenapa setelah sekian lama main campur2 warna hasilnya malah begini :“)
That’s not my favorite color, but i can’t found the right colour.. Yasudahlah -____-”

*setelah browsing2 ternyata buat dapetin warna tersebut harus ada campuran warna hijau muda, pantesan ga dapet2 warnanya 👀

Bangunan Parkir di Kantor PSDA Sumut Memprihatinkan: Medan (SIB)- Bangunan parkir sepedamotor di Kantor Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Provinsi Sumut Jalan Sakti Lubis memprihatinkan. Konstruksi yang terbuat dari kayu dan atap seng nyaris roboh, padahal lokasi parkir terletak di bagian depan kantor.

Pantauan wartawan di lokasi, sebagian atap seng sudah berkarat dan seperti tidak terurus. Sementara, parkiran ini menjadi lokasi parkir pengguna sepedamotor ke kantor tersebut.

Kesan lain, saat memasuki kantor ini, meski halaman terlihat bersih dari sampah, namun kondisi bangunan kantor yang sepertinya tidak terawat menjadi nilai tersendiri. Bagian asbes di teras pintu utama terkelupas dan menggantung meskipun setiap hari dilalui pejabat di kantor tersebut.

Juga terlihat konstruksi baliho berukuran besar di salah satu sudut halaman yang berkarat tidak difungsikan. Dan dinding kantor sepertinya sudah lama tidak dicat.

Namun saat hal ini dikonfirmasi kepada Sekretaris Dinas PSDA Provsu, Darwin Sitompul di ruang kerjanya, Jumat (29/1), ia tidak ingin mengomentari hal itu. “Bagaimana mau dikerjakan, semua dikasih tanda bintang,” katanya berdalih.

Bahkan, ketika ditanyai lebih lanjut tentang anggaran pemeliharaan apakah disediakan, Darwin menjawab dengan ketus.

Kemudian Darwin mengatakan, pihaknya tetap mengajukan dalam usulan agar biaya pemeliharaan ditampung di APBD. “Apa mau kita bicarakan, APBD pun belum selesai. Nggak akan mungkinlah ada rehabnya tidak dikerjakan,” katanya. (A22/y) http://dlvr.it/KMYtXk

Difunden foto de motoristas que hirieron de bala a dos mujeres que asistirían a audiencia

External image

La Policía Nacional publicó hoy las fotos de los dos hombres en motocicletas que hace dos días hirieron de bala a dos mujeres en el sector El Cacique del Distrito Nacional, cuando se dirigían en una yipeta hacia el Palacio de Justicia de Ciudad Nueva para asistir a una audiencia sobre violencia de género.

La Dirección de Información y Relaciones Públicas del cuerpo del orden explicó que la foto fue tomada de un video grabado por el Sistema Nacional de Emergencias y Seguridad 9-1-1 que captó a los agresores de Flor María Caraballo, de 44 años y a su madre María Toribio, de 70.

En las imágenes captadas claramente se ve a los dos hombres, el conductor totalmente cubierto con un jacket y casco protector, conduciendo la motocicleta, mientras el segundo va descubierto.

La Policía dice que técnicos del Departamento de Investigaciones de Crímenes y Delitos de Alta Tecnología (DICAT) trabajan con otras imágenes obtenidas, para proceder a identificar a los autores de los disparos contra las dos damas.

Caraballo fue curada y despachada en un centro de salud, mientras su madre permanece internada en el mismo centro.

En el lugar del hecho la Policía Científica levantó tres casquillos calibre nueve milímetros, que son analizados por la Policía Científica, igual que el vehículo en que viajaban las dos mujeres, que fue trasladado para análisis.

La Policía dijo que cualquier ciudadano que reconozca a los agresores puede llamar a la Dirección Central de Investigaciones Criminales (DICRIM), al teléfono 809-682-2151- exte. 2050, y 2465, agregando el trato confidencial de las informaciones.

The post Difunden foto de motoristas que hirieron de bala a dos mujeres que asistirían a audiencia appeared first on Cachicha.com.

… Fuente: Difunden foto de motoristas que hirieron de bala a dos mujeres que asistirían a audiencia
Berkali-kali terjatuh, Datuk Seri Vida masih cekal bangkit

External image

External image

KUALA LUMPUR, 28 Jan — Stadium bola sepak dicat warna merah jambu? Dan pemain turut memakai jersi warna sama? 

Semua ini atas hasrat seorang wanita, yang mahu menampilkan ciri feminin dalam sukan lelaki sebagai balasan bagi menaja pasukan bola sepak Kelantan.

Beliau tidak lain tidak bukan Hazmiza Othman, 44, bekas guru, ratu kosmetik dan usahawan luar biasa.

Dalam dunia perniagaan beliau dikenali sebagai Dr Vida, dengan gelaran Datuk Seri yang dikurniakan oleh Sultan Pahang pada 2014. 

Jutawan yang sentiasa mengenakan pakaian muslimah dengan stail tersendiri, biasanya berwarna merah jambu atau warna terang yang lain, biasanya dihiasi  sulaman batu permata, serta memakai tiara untuk dipadankan dengan rantai leher, gelang dan cincin dipakainya.

Jadi, macam mana wanita kecil molek daripada Machang Kelantan ini terbabit dalam pasukan bola sepak negeri kelahirannya?

Selepas kejayaan menaja program realiti Gegar Vaganza disiarkan secara langsung di saluran Astro Ria tahun lepas, nama Dr Vida menjadi sebutan ramai awal tahun ini apabila Persatuan Bolasepak Kelantan (KAFA) bersetuju untuk beliau menaja pasukan bola sepak itu walaupun dengan memberikan dua syarat.

Syarat itu adalah menukar nama pasukan kepada Pamoga Qu Puteh The Red Warriors, menambah nama satu daripada produknya bagi pasukan terkenal itu, dan Stadium Sultan Muhammad IV di Kota Baharu perlu dicat merah jambu.

Malah semasa majlis menandatangani perjanjian kontrak penajaan RM16 juta antara syarikat Dr Vida dengan KAFA baru-baru ini, presidennya Datuk Seri Annuar Musa dan pasukan itu turut memakai warna merah jambu dan bersedia dirakamkan gambar dengan ‘trademark’ wanita itu - meletakkan isyarat huruf V di tepi bibir dengan slogan “Qu Puteh Qu Puteh barulah putih”, dan mereka turut melantiknya sebagai penasihat kehormat KAFA bagi 2016/2017.

Sebagai peminat nombor satu bola sepak tempatan, Dr Vida memberitahu Bernama, penglibatannya dengan KAFA, satu daripada pasukan terbaik di negara ini, kerana ingin produknya menembusi pasaran baharu.

Bagi Dr Vida, untuk berada di tempatnya sekarang beliau telah menempuh pelbagai cabaran dan jalan berliku. Bermula dengan menjual kacang putih dan nasi bungkus kepada rakan sekolah untuk duit poket selepas bapanya meninggal dunia, beliau telah memperluaskan produk jualannya kepada kain batik, telekung, sambal daging dan keropok semasa melanjutkan pengajian di Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang.

Pada masa sama beliau bekerja sambilan sebagai pekerja kilang dan di kedai makanan ringan untuk menampung pembelajarannya di universiti, katanya.

Selepas lulus Sarjana Muda Pendidikan (Kesusasteran Melayu dan Sejarah), dan menjadi guru di  Sekolah SJK © Poi Lam, Ipoh, beliau tidak pernah berhenti daripada meninjau peluang perniagaan dan telah mengikuti kursus dalam bidang kecantikan iaitu dandanan rambut dan solekan.

Dengan pinjaman bank sebanyak RM100,000, beliau membuka salun kecantikan dan menganggap ia adalah masa yang amat sukar kerana dengan gaji guru sebanyak  RM3,000 sebulan, beliau terpaksa membayar balik pinjaman bank sebanyak  RM2,000 sebulan, dan menggunakan selebihnya RM1,000 untuk bayar rumah, kereta dan untuk makan.

External image
Selepas 12 tahun menjadi guru sekolah, beliau bertukar angin dengan menjadi  tenaga pengajar di Majlis Latihan Vokasional Kebangsaan (MLVK) dengan mengajar kursus dandanan rambut dan solekan, dan di situlah tercetus idea untuk menghasilkan produk kosmetik apabila bila program cuci muka secara percuma kepada orang ramai di pasar raya oleh pelajarnya menerima sambutan hangat.

“Di situlah saya lahirkan kosmetik saya, Vida Beauty yang merupakan gabungan nama panggilan Miza dan Ida oleh rakan-rakan saya dan menggunakan  huruf 'V’ yang saya anggap mempunyai nilai yang tinggi,” katanya.

Dengan geran sebanyak RM1 juta daripada kerajaan sebagai modal untuk memulakan perniagaan kosmetiknya, beliau bagaimanapun gagal untuk “break into the market” kerana pelaburan sebanyak RM500,000 untuk mengiklankan produknya di majalah tempatan, radio dan televisyen swasta tidak berjaya mempromosikan produknya.

Beliau yang tertekan dan mengalami tekanan darah tinggi, telah mendapat  hikmahnya daripada kejadian itu apabila formula sendiri dihasilkan menggunakan gamat dan buah delima untuk produk kesihatan, Pamoga, telah berjaya mengurangkan tekanan darah tingginya.

Dengan semangat baharu, beliau sendiri memasarkan Pamoga melalui program  di radio Kelantan FM, “dengan durasi 15 minit untuk satu sesi, produk saya tiba-tiba menerima sambutan di luar dugaan. Itulah yang berlaku enam tahun lepas,” katanya.

“Dari situ jualan semakin meningkat, dengan iklan gaya testimoni pengguna yang berkesan, produk ini semakin mendapat sambutan  hingga melonjak jualan mencapai 100,000 botol sebulan buat Pamoga. Saya ada lebih 100 produk,” katanya dan menambah, hasil jualan kesemua produknya mula mencapai lapan angka sebulan selepas hampir 10 tahun beliau berniaga.

Beliau yang kini turut melabur dalam pembikinan filem dan drama, serta beberapa bisnes sampingan, berkata tindakannya untuk menjadi  model untuk produknya dan mencipta tagline serta penampilan 'bling-bling'nya adalah untuk menjual produknya, dan hasilnya amat menggalakkan.

Dr Vida juga berkata cabarannya dalam bidang perniagaan bukan sahaja berhadapan dengan sabotaj dan fitnah, malah produk tiruan, iaitu Pamoga, dihasilkan di Damansara dan berjaya merampas 40,000 produk tiruan itu, bersama-sama pihak berkuasa beberapa tahun lepas.

Beliau berkata semua itu tidak mematahkan semangatnya, walaupun beliau  tahu ramai yang mencemuh terutama penampilannya, “biarlah, saya dah kebal. Mereka tak faham saya …saya ada hala tuju sendiri … kalau saya ikut kata-kata mereka, tak ke manalah saya,” katanya yang menjadikan anak-anak sumber inspirasi untuk terus bekerja keras mencapai apa yang dihajati.

Bagi Dr Vida, cabaran paling getir apabila dua daripada empat anaknya maut dalam  kebakaran di Ipoh beberapa hari sebelum Hari Raya Aidilfitri pada tahun 2013.

Muhammad Eddie Zuhdie Mohd Amin, 11, dan adiknya Muhammad Edrie Zikrie Mohd Amin, 10, serta pekerja syarikat Dr Vida, Muhammad Norsyamil Zaidi, 26, maut dalam kebakaran di rumah penginapan pekerja produk kecantikan Vida Beauty di Meru Hills, Bandar Meru Raya, Ipoh  pada 9 malam, 3 Ogos 2013.

“Pada masa itu saya hampir- hampir tewas, tiap-tiap hari menangis, namun saya kuatkan semangat demi dua lagi anak saya,” katanya.

Dr Vida berkata bagi mereka yang ingin menceburi bidang perniagaan, terutama bagi yang tidak mempunyai modal, “Kalau ada RM10 buat meniaga cara RM10. Kalau ada RM100 buat bisnes yang sesuai dengan modal RM100”.

Contohnya, dengan modal RM10, mereka boleh berniaga air minum dan keropok lekor, katanya dan turut mengingatkan peniaga supaya tidak mudah tergoda untuk berbelanja boros bila mendapat keuntungan. — Bernama



from The Malay Mail Online | ProjekMMO http://ift.tt/1SdaSIf
via IFTTT
Semua tentang Pernikahan  (Adat dan Rasionalitas)


“Ma, sepertinya lemari di ruang tamu mesti kita ganti ya, catnya sudah mengelupas,” kata saya suatu kali kepada Mama. 

“Oh, kita akan menggantinya kalau kamu menikah nanti,” Mama menjawab santai.

Pada kesempatan lain saya mengadu, “Ma, sepertinya dinding kamarku harus dicat ulang, terus kasurnya juga harus diganti.”

“Ayo, cepatlah menikah, maka kita akan ganti dan renovasi semuanya” kata Mama senyum-senyum.

What? Bagaimana mungkin semuanya harus dilakukan dengan alasan pernikahan. Suatu hal yang tak masuk akal adalah mempercepat pernikahan. Menikah bukan mengejar setoran yang bisa dikebut seperti sopir angkot. Saya berencana menikah dengan seseorang yang saya inginkan bukan demi rumah yang direnovasi atau spring bed nyaman. Walaupun saya tahu, sebenarnya, itu bukan poin penting yang ingin disampaikan Mama saya. Hanya saja tradisi itu benar-benar aneh.

Baiklah, saya tidak akan berbicara tentang penikahan dan jangan pernah bertanya kapan saya akan menikah–yang kata orang kehidupan baru yang rumit dan saya tak memahaminya sampai saat ini. Saya saat ini ingin membahas tentang budaya masyarakat Minang khususnya dalam memandang pernikahan

Di tempat saya, di satu wilayah di Sumatera Barat, pernikahan adalah momen penting. Apalagi jika yang menikah adalah anak perempuan pertama. Perayaannya dijamin heboh. Mungkin  ini bentuk syukur keluarga saat anak perempuan mereka menikah. Orangtua atau si mempelai tidak segan-segan mengeluarkan banyak biaya untuk sebuah pesta yang sebenarnya tidak perlu sebesar itu. Bagi beberapa daerah, pernikahan bukan sekadar pesta si mempelai yang menikah tetapi pesta satu keluarga besar yang menghabiskan banyak biaya. Ada istilahnya uang jemputan dan uang dapur di daerah Pariaman yang besarnya ditentukan oleh status keluarga laki-laki. Perempuan harus membayar semua uang-uang itu. Itu syarat yang harus dipenuhi untuk melangsungkan pernikahan. Ini adalah kajian menarik yang saat ini sedang diteliti oleh mahasiswa saya untuk penelitian skripsinya. Saya tak sabar menunggu hasilnya.

Ini mungkin tidak masuk akal dan sangat tidak efektif akan tetapi masyarakat masih menjalankannya sebagai refleksi menjadi orang yang beradat sekaligus menjaga harga diri. Teman saya harus mengalami hal ini. Dia sebagai pihak perempuan harus berkuras tabungan. Saya sempat protes kenapa dia mau melakukan semua itu. Dia mengatakan pesta pernikahan itu masalah harga diri keluarga besarnya bukan diri pribadinya semata. Wah, betapa rumitnya. 

Sebagaimana pengantar tulisan saya di atas, orang minang memiliki tradisi khusus ketika anak perempuannya menikah yaitu merenovasi rumah dan mengganti perabotan rumah dengan yang baru. Kenapa begitu? Saya pun tak mengerti. Tetangga saya melakukan semua hal itu. Mungkin bagi masyarakat Minang yang masih memegang erat tradisi, rumah adalah ruang yang sangat penting dalam interaksi sosial mereka. Rumah semacam properti dalam berbudaya. Harga diri terlihat dari bagaimana rumah mereka. Bisa jadi ini semacam kebanggaan dan modal mereka dalam membangun status dan menjalin interaksi sesama mereka. 

Artinya apa? Adat dan tradisi tidak lepas dari konsep kebendaan. Properti adalah suatu yang penting bagi masyarakat adat. Dengan adanya properti maka seseorang dapat melangsungkan ritual-ritual adat mereka. Harta adalah pokok pembahasan penting. Jadi wajar jika orang Minang berlomba-lomba untuk sukses secara kebendaan karena wawasan mereka tentang harta menyangkut penyelenggaraan adat. 

Saya menganganggap ini berlebihan, tetapi tampaknya karakter ini tidak hanya milik orang Minang, tetapi semua adat di nusantara. Menjadi manusia yang sadar budaya itu memang berat, karena logika rasional itu tidak masuk dalam kajiannya. Tapi, seiring berjalannya waktu ternyata semua akan menyesuaikan diri. Lihatlah bagaimana sekarang orang Minang sudah tak lagi menjadikan rumahnya sebagai ruang yang penting dalam ritual adat, khususnya pernikahan. Banyak yang sudah melangsungkan pernikahan di gedung-gedung dan mengabaikan peran penting rumah mereka sebagai medium pengikat kebersamaan serta refleksi status diri di masyarakat adat. Gedung dianggap lebih praktis dan mengurangi kelelahan mereka berhari-hari jika harus dirayakan di rumah.