de kus

We staan elke dag op, doen wat van ons verwacht wordt, en gaan dan weer slapen, en dat noemen we leven. We saboteren onszelf zonder het te beseffen, omdat we nadoen wat ons ooit is voorgedaan, en dan denken we dat het zo moet gaan. En ondertussen organiseren we de dingen zo, dat we geen tijd hebben om stil te staan bij dat wat we ten diepste voelen. We vergeten wat we waard zijn en durven niet te geloven dat we het goeie wel degelijk verdienen. We vinden het makkelijker om te berusten bij ons leed, om onszelf te troosten na de pijn, dan te kiezen voor wat ons echt gelukkig zou maken.
—  Griet Op De Beeck - Kom Hier Dat Ik U Kus
[translation] German☆Jet

[AUDIO LINK] from @hetalia-music
sung by Yasumoto Hiroki

JAPANESE

「予定の出発時刻まであと1分だ!
ここからの私語は一切認めん!気を引き締めろ!行くぞ!」

せいいっぱいの声で グーテンターク!ドイツだ!
地球(ほし)を飛び越え ジャーマン☆ジェット
せいいっぱい進め ロス ゲーツ!ロス ゲーツ!
覚悟を決めて立ち向かうのさ ヘタリア

輝いた星屑を
慎重に通り抜け
余裕ができたら
ヴルスト食べるぞ

新しい任務は ゼーア グート!ゼーア グート!
セカイはひとつ ザ ワールド ティンクル ヘタリア

Keep reading

What did you say?

-SNOWBAZ-

B-day present for @snowbazmysons :) <3

Summary:  Baz has recently learnt Dutch and has decided to practice it, to Simon’s sorrow.

Note: I don’t speak Dutch, so I asked my friend Google for help. Please don’t cringe at the weird expressions. Also, I regret nothing


SIMON

He’s done it again. Baz has found a new way to torment me.

Ik vind je heel mooi,” he says as I step into our room, which I guess means something like “I wish you were dead”.

“Yeah, you too,” I tell him. “Moron.”

I go to my bed and take my shirt off. It’s so hot in here, lately.

Lekker ding,” Baz continues with his insults.

“That would be you,” I reply, as I change into my pyjamas.

He lets out a short, mischievous laugh. “You don’t know what I said.”

“I don’t need to speak German to know that you’re insulting me.”

“Please, Snow, it’s Dutch.”

“Whatever,” I say, going into bed.

Slaap lekker schatje,” Baz says, and it must mean “may you never wake up again” or something similar.

“Same for you,” I retort. I have to learn Dutch.

Baz has taken it to the next level. A higher level of irritation. Now every time he insults me in Dutch his mouth quirks into a naughty smile and his eyes glint devilishly.

For example, today he bumped into me from behind in the corridor and said “lekker kontje”, right into my ear. He uses the word “lekker” a lot when insulting me. I guess it means “idiot” or “stupid” or “stupidly idiot”.

“Fuck you,” I said.

Ja, ik wil dat je doen precies dat,” he said back, with that stupid sparkle in his eyes. He stood there for a few seconds—terribly close—and then left me there, alone and confused.

Later, in class, he spent the whole hour looking at me from the other end of the classroom. Stormy grey eyes locked on mine. Plotting, for sure. So I stared back. When the lesson ended he approached me and whispered “mooie ogen”. Another insult, I guessed. So I snapped back “Are you describing yourself?”

Baz smirked and winked an eye at me. What the fuck. That’s when I realized that I really need to learn Dutch.

So now I’m with Anna, an exchange student from the Netherlands, and she’s going to teach me her language. I’ll be able to finally respond to Baz’s insults with a proper comeback.

We spend all night until I have a general grasp of the basics. Bless her patience.

The next day I come into our room as Baz emerges from the shower.

Ik heb je gemist,” he says, water dripping off his hair.  Okay I know that “ik” means “I” and “je” means “you”. No clue about the rest. It must be something like “I want you gone” or “I want you dead”.

“Likewise,” I retort.

His lips quirk mischievously and there’s that annoying glint in his eyes again.

I step towards his direction. There’s a drop of water falling down his face.

He looks at me enigmatically and says “Ik hou van je.” I something you . “I hate you”, I suppose. Or “I loathe you” or “I despise you” or “I’d spit on you”.

“Yeah, the feeling is mutual,” I reply.

I swear his eyes flicker to my lips.

Ik wil graag smijt je tegen de muur…” Baz starts. Fuck, I’m not understanding anything. I have to ask Anna to meet tonight again. “…en kus je.”

Wait. “What?” I ask him, inching closer. I follow the path of the water drop with my eyes. It’s now on his jawline.

“What.” He freezes.

“What did you say?” I step even nearer. Our faces are almost touching.

He doesn’t respond. I can feel his breath on my face. Hard and heavy. He’s nervous.

I’m actually pretty sure he said “kiss you”. I place a hand on his chest.

The drop is now on his neck. So I tilt my head down and, slowly, I touch the drop with my mouth. “You mean…” I say, tracing kisses up his neck and jawline. He moans softly. “Like…” I continue, lips now on his cheek. I spare a moment to look at him. Our lips are almost brushing. I can feel his heart beating fast against my hand. “This?” I say and I close the distance before he can answer.

Our mouths clash and move over one another. Fiercely. Baz parts his lips and my tongue finds his.

I wonder how long he’s wanted this. I wonder how long I’ve wanted this.

I’m kissing Baz. I kiss him until my lips are sore.

“We should probably go to class,” Baz says after a while.

“Mmhm,” I say against his mouth, but don’t move an inch. “I’d rather practice Dutch with you.”

I move my lips to his neck again and suck the skin in there.

Hup, Simon,” he says. “Werk aan de winkel.”

Somehow we make it to the second lesson.

I go to my usual seat with Penny, Agatha and Anna. Baz goes with Dev and Niall.

“Simon!” Penny cries. “What happened? Where were you?”

“Did Baz do anything to you?” Agatha asks, slightly worried.

“Yeah… he wouldn’t let me go,” I answer.

You wouldn’t let me go, Snow,” Baz says from the other end of the class.

Crowley, Baz, is that a hickey?”

“Shut up, Niall.” Baz’s face is burning red.

“Fuck a nine-toed-troll, Simon!” Penny shouts. Eyes big with surprise behind her pointy glasses.

“Wait,” Agatha follows. “You and Baz…?”

“Is that why you needed Dutch lessons?” Anna asks.

I look at Baz. He nods slightly at me and cracks a smile. I smile back at him.

“Yes,” I shrug at the girls. “We’re together.”

Baz decides to run from Dev and Niall’s questions and seat right next to me. “One kiss and you think we’re happy boyfriends?” he sneers.

“Two kisses,” I say and I kiss him again.

-FIN-

Translation of phrases:

Ik vind je heel mooi = I think you’re really beautiful

Lekker ding = yummy thing

Slaap lekker schatje = sleep well darling

lekker kontje = nice arse

lekker = yummy

Ja, ik wil dat je doen precies dat = yes, I want you to do precisely that

mooie ogen = beautiful eyes

Ik heb je gemist = I missed you

Ik hou van je = I love you

Ik wil graag smijt je tegen de muur en kus je = I want to throw you against the wall and kiss you

Hup, Simon. Werk aan de winkel = Go on, then. Carry on, Simon.


Ari: Okay, turns out I LOVE Dutch (sorry about any language inconsistencies) I had fun writing this. Hope you like it! :D

Ik voelde hoe hij zijn armen om mij heen sloeg. Heel even voelde ik hoe de vlinders in mijn buik begonnen te vliegen. Ik voelde zijn warmte tegen mijn lichaam drukken en de liefde in de kus die hij op mijn achterhoofd drukte. Langzaam en met een glimlach draaide ik me om in zijn armen. Voorzichtig legde ik mijn hoofd op zijn borst en luisterde naar zijn hartslag.
—  Mijn.

Ik wil graag zien, denk ik, omdat ik dat kan, en leven, voluit en gretig, omdat ik dat toch moet en het dan maar beter goed kan doen. Ik wil blijven stappen, tegen de wind in, langs huizen, bomen, water, wolken, stappen en blijven stappen, tot aan de verre einders, tot daar waar alle beginnen begint. Ik wil stoppen met hopen, denk ik, en doen wat moet gebeuren om het te doen gebeuren. Ik stop mijn handen in mijn zakken en versnel mijn pas. Ik wil eindelijk worden wie ik ben, niet wie ik altijd dacht dat anderen wilden dat ik was. Ik wil niet vergeten. Ik wil mezelf nooit meer ergens achterlaten. Ik wil begrijpen wat de liefde is, onthouden dat dat alles is, of toch bijna. Ik wil redden wat er te redden valt, mijzelf bijvoorbeeld, ik wil weten wat ik waard ben, kiezen voor wat klopt en goed is, geloven dat dat mag. Ik denk: dat is het, ik wil durven, eindelijk.

Makcik Maznahku

MAY 13

Posted by mrselampit

Petang itu aku balik sekolah aku buka baju dan terus makan. Tak macam biasa Selalunya aku terus ambil towel nak gi mandi, pas tu baru makan. Rumah kami memang tak ada orang gaji.

Mak dan abah memang tak suka. Jadi, memang selalunya Mak Cik aku – Mak Cik Maznah namanya, yang siapkan makan tengahari. Dia adik mak aku yang bongsu. Aku tau, Mak aku masih ditempat kerja sebagai tukang masak di hospital besar.

Mak Cik aku tu memang tak bekerja sejak dulu. Baru 3 bulan dia tinggal dengan kami. Dia menjanda sejak kematian suaminya yang tercinta 3 atau 4 bulan dulu. Suami Mak Cik aku tu meninggal dunia sebab sakit kanser buah pinggang.

Kesian aku tengokkan Mak Cik ku itu. Umurnya masih muda dah ditinggalkan suami untuk selama-lamanya. Padahal dia baru berusia agak-agak 30 tahun, lebih- lebih pun 32. Dia tak mau nak kawin, katanya. Sebab ingatannya kepada suaminya cukup kuat, katanya kepada emak aku.Kesian juga aku tengokkan dia.

Katanya, suaminya dapat tahu mula mengidap kanser setelah baru saja 4 bulan berkawin. Aku dengar dia cerita dengan Mak aku, dia tidak “bersama” dengan suaminya semenjak tarikh itulah. Lebih 3 tahun tak “merasa” nikmat suami isteri.

Aku fahamlah apa makna “bersama” itu. Maksudnya, tenaga batin kelelakian suaminya hilang sebab serangan penyakit yang membunuh itu. Tambahan pula buah pinggang adalah pusat kekuatan seorang lelaki. Suaminya tak mampu melakukan tanggungjawab suami-isteri dengan sempurna.

Dia hanya terbaring saja. ku tau fungsi buah pinggang dari guru atheletik kami yang ‘ngajar senaman pasukan Bola Sepak dan pasukan Rugby sekolahku. Memang aku team captain yang disegani oleh sekolah-sekolah sekitar daerah zone kami.

Dari segi fisik, aku tinggi lampai 5’ 7″, berbadan tegap sasa. Senaman sukan dan latihan bola dan rugger menjadikan aku sama kuat dengan penuntut Tingkatan 5 walaupun aku belum lagi berusia sama dengan mereka.

Beralih kepada cerita aku tadi, memang Mak Cik Maznah selalu menyediakan makan aku tengahari bila balik sekolah. Waktu aku balik tadi, aku terserempak dia baru keluar dari bilik mandi dapur. Pakai towel saja. Pendek pulak tu. Berkemban. Nampak kepala lutut dan sebahagian pehanya yang putih melepas.

Memang dia tak kesah sebab aku masih budak-budak, umor dalam 17 tahun. Tingkatan 4. Lagipun, dia sudah lebih 4 tahun kawin. Nak hairan apa dengan budak mentah macam aku yang berhingus ini. Pangkat anak sedara pulak. Tak jadi masalah apa-apa.

Tubuh Mak Cik Maznah memang sental. Masa aku berjalan dengan dipasaraya, ramai jantan-jantan bermata liar menjeling ke arahnya. Mereka nampak jealous tengok aku. Peduli apa aku? Dia Mak Cik aku. Kalau suka pinanglah. Nasib-nasiblah. Tapi aku jamin Mak Cik Maznah tak mau punya.

Shape body Mak Cik memang menggiurkan. Silap pandang macam ratu. Kalau dia ke pasaraya, perawakannya canggih satu macam. Lepas laku. Jinak-jinak lalat. Tapi bukan senang nak tackle. Dia berazam tak akan kawin lagi. Dia loaded..!! Harta peninggalan suaminya banyak.

Pernah aku tengok betisnya masa dia duduk di kerusi sedang tengok TV. Licin, padat bentuk bunting padi. Masa dia keluar bilik manci tadi, aku tengok punggung sental dan tak berbuai macam perempuan dah beranak. Memang dia tak ada anak pun.

Bila Mak Cik, lesung pipitnya melatam. Pipinya tembam. Cimpam betul. Calang-calang jantan memang geram.Oh ya! Sedang aku makan itu, Mak Cik aku datang ke meja aku makan di dapur. Dia dah siap seperti nak berjalan saja. Pakai make-up dan bercelak.

Rambutnya tersisir mengurai hingga ke bahu. Terbau minyak wanginya. Dia memakai blouse warna merah jambu yang menampakkan shape bodinya yang memang semulajadi cun-melecun.

“Mak dengan abah belum balik ke Mak Cik? Kan hari Sabtu ni dia cuti?” aku tanya sewaktu dia duduk didepan meja makan menunggu aku menghabiskan nasi dalam pinggan.

“Dah pegi rumah Pak Ngah, tolong bersiap kenduri kawin anaknya esok,” kata Mak Cik Maznah sambil memandang ke muka aku. “Takkan Aris tak ingat”. Aku mengangguk.”Oh ya. Lupa pulak.

Aris ingat, tapi cuma pada musim cuti sekolah saja” jawab ku selamba. Memang begitulah selalunya, kalau musim cuti sekolah yang bermula seperti sekarang, ramai orang yang melangsungkan kerja kawin. Aku pun cuti juga. Selama dua minggu.

“Jadi Mak Cik bersiap ni nak pegi jugaklah yaa?” aku tanya lagi.

“Mak Cik rasa-rasa begitulah. Tunggu kereta siap di bengkel. Mak Cik sedang tunggu talipon fomen tulah ni. Kalau dia datang hantar kereta, baru Mak Cik pergi.” Katanya. “Aris nak ikut?”.

Mak Cik Maznah memandangku.”Tak tau lagi. Kena tidur sekejap. Mengantuk sangat. Malam tadi berjaga. Baca buku” jawabku dengan lembut.

Tentang keretanya, aku memang tau sangat. Mak Cik Maznah cukup jaga kereta peninggalan suaminya itu. Kereta BMW siri 320i berpintu dua. Baru 4 tahun. Sport rim impot 17″. Tayar Falken jenis nipis – 45.

Suaminya beli sebelum mereka kawin dulu, sebagai hadiah perkawinan mereka. Suaminya pakai Mercedez 260. Tapi Mak Cik Maznah dah jual. Maklumlah, suaminya dulu pegawai tinggi lepasan Universiti di UK, bekerja pulak dengan swasta sebagai Akauntan Kanan. Memang loaded punyalah.

Lagi pun dia memang sayang kepada Mak Cik Maznah, sebab Mak Cik aku tu memang pandai layan suaminya dulu. Canggih perawakannya. Pak Cik aku tu dah berumur juga waktu kawin dengan Mak Cik Maznah.

Masa tu dia dah agak-agak 40 tahun. Pemilih sangat dia orangnya. Lama membujang. Aku dengar insuran nyawa suaminya saja MR1 juta, EPF dekat RM500 ribu, wang simpanan RM300 ribu. Semua tunai. Dah jadi simpanan tetap dalam akaun bank Mak Cik Maznah.

Dulu, mereka tinggal di sebuah banglo di kawasan perumahan Hi-Society di pinggir bandar. Sekarang rumah itu disewakan pula kepada keluarga korporat Jepun dengan sewa, dengar cerita RM5,500 sebulan termasuk perabut dan peralatan rumah.

Khabar ceritanya, rumah itu sudah dibereskan oleh pihak insuran perumahan suaminya; sudah dijelaskan semua bayaran baki kerana suaminya meninggal dunia. Cuma Mak Cik Maznah aku ini tak mau tinggal bersendirian.

Katanya dia sedih sangat bila tengok semua sudut dan peralatan serta barang-barang yang dibeli bersama suaminya dulu. Lagipun dia tak ada anak lagi. Jadi, keluarga kamilah tempat dia menumpang kasih. Itu yang mak dan abah kasihan sangat.

Aku juga sayang kepada Mak Cik Maznah. Kadang-kadang aku dibawaknya ke PD untuk berkelah dan mandi manda. Selalu juga kami shopping. Dah tentu punya, aku akan dibelikan bajubaru.Esok bila Aris kawin, carilah gadis yang cantik, tu?” katanya.

Tiba-tiba saja. Sambil itu Mak Cik Maznah tersenyum simpul. Bergurau. Lesung pipit di pipinya yang gebu itu melatam. Ini menambah kecantikan dan seri wajahnya. Maklumlah, Mak Cik aku ini memang cantik orangnya. Sekali pandang macam beuty queen. Padan jugalah, suaminya dulu eksekutif kanan swasta di Kuala Lumpur ini.”ris tak tau apa-apa lagi.

Sekolahpun belum habis. Kerja payah sikit sekarang. Maklumlah meleset. Mana nak cari kerja yang senang. Jadi mamat kilanglah nampaknya”, aku menjawab dengan tenang. Rasa kurang yakin diri membuak dari suara ku yang gugup.

Lepas aku makan, aku terus ke bilik mandi. Lepas itu aku berbaring di katil bujang aku. Aku baca akhbar hari itu. Sambil itu aku berangan-angan. Tak sedar aku terlelap. Betul-betul mengantuk sebab malam tadi aku mentelaah 2 mata pelajaran untuk ujian hari ini.

Aku berangan-angan juga macamana si Aishah anak Pak Ngah yang 3 tahun senior aku tu memulakan malam pertamanya. Tegang juga konek aku. Tergambar dalam kepala aku VCD yang aku tengok di rumah Hamid, budak kilang jiran kami di hujung jalan. Tentu habis Aishah digomol dek si Samad Malbari, anak taukeh Salam.Kalau nak ikutkan keturunan, Salam itu memang terkenal dengan kebuasannya pasal perempuan.

Kabar cerita orang sana, termasuk emak Samad, ada 3 lagi bininya dulu. Semua Melayu. Ada yang kata, Salam memang kuat “penangan”. Batangnya sebesar lengan. Tapi emak Samad janda, tak apa.

Tengah aku tertidur, aku bermimpi. Aku rasa Aishah mencium pipi aku. Tangan Aishah meraba batang aku. Dada aku yang berlenging tak berbaju itu diraba-raba dek Aishah. Aku cuba menolak.

Tapi terasa badan aku dipeluknya. Rambut Aishah yang mengurai ke bahu itu menyapu muka aku. Wangi sajabaunya.Bau shampoo “Rejoice 2 dalam satu”.

Aku membiarkan tangan Aishah meraba batang aku yang semakin menegang. Aku tau aku sedang mimpi. Tak apa. Bila aku rasa bibr Aishah mengucup mulut aku, aku jadi tersedar. Aku buka mata.

Wooooowww. rupanya aku bukan mimpi. Bukan mengigau. Rupa-rupanya Mak Cik Maznah sedang mendakap tubuh aku. Erat sungguh.

“Ehh..Ehhh apa Mak Cik buat nie? Tak elok orang pandang”, kata ku membantah. Dia memandang ke mukaku dengan senyum. Merah mukanya menambahkan seri.”Aris. Aris sayang Mak Cik tak?” katanya dengan suara lembut. Sayu saja. Aku mengangguk.

“kesihanlah kat Mak Cik. Dekat 4 tahun Mak Cik tak buat begini. Aris tolonglah Mak Cik. Biarlah Mak Cik ajarkan Aris kalau Aris tak faham. Aris duduk saja diam-diam. Biar Mak Cik sendiri yang lakukan. Aris diam saja yaaaa.” kata Mak Cik Maznah.Akuterpinga-pinga tak ketahuan hala aku dibuatnya.

Tak semena-mena tngannya sudah melancapkan kepada kote ku yang sudah tegang. Aku cuba tolak bahunya. Dalam bergelut itu, ikat kain di dadanya terburai. Nampaknya buah dadanya yang putih melepak. Terjuntai terbuai-buai. Mak Cik Maznah senyum sambil memandang ke mukaku.

“Nah, Aris hisap puting susu Mak Cik. Lalu dipegangnya daging pejal itu dan didekatkannya putingnya yang berwarna merah perang itu ke mulutku. Aku tak ada pilihan bila mulut ku disuapkan begitu. Lalu aku buka mulutku. Penuh. Aku dengar suara Mak Cik Maznah mendesis.

“Aris ramas-ramaslah” katanya, sambil mengangkat sebelah tanganku menyentuk pepejal buah dadanya yang terbuai de depan ku itu. Menggigil tanganku merabanya. Lalu ku ramas perlahan-lahan. Desis mulut Mak Cik Maznah makin kuat. Aku rasa macam menggigil.

Badan aku seram sejukTanganku yang lagi satu ditariknya lalu diarahkannya ke bawah. Tak sedar aku, rupa-rupanya Mak Cik Maznah meletakkan tapak tanganku ke celah kangkangnya. Aduiiii. terasa bulu- bulu halus kesat dicelah kangkangnya. Darahku tersirap. Aku rasa kangkangnya basah.

“Aris usik celah cipap Mak Cik yaaa..” Katanya dengan suara menggeletar.
“Apanya Mak Cik. Aris tak tau.” kataku menjawab.
“Situ ada daging kecil sketul. Aris gentel.” Jawabnya mengarahkan aku.

Aku pun meraba-raba dicelah cipapnya yang basah berlendir itu. Lama-lama baru aku sedar, dia menyuruh aku mengusap kelentitnya. Waktu itu, tangan Mak Cik Maznah memainkan batang aku, menyorong tarik dengan suatu irama yang menyeronokkan.

Dengusan Mak Cik Maznah semakin jelas. Berdesit-desit bunyi mulutnya. Aku tengok dia mengertapkan gigi dan bibirnya. “Mak Cik rasa sedap Aris buat gitu. Cepat-cepat gentel lagi. Kuat-kuat. Tekan ke dalam.” Katanya. Aku menurut saja arahannya. Dalam aku melakukan begtu, tiba-tiba aku rasa tubuh Mak Cik Maznah menggeliat. Menggelepar.

Suaranya bunyi seperti mengigil..”arggghhhhh. aggghhhkkkk..eh..eh..EH”. Aku tak faham apa yang direngekkannya.”daappp. Aris.Sedapppp.”. Batangku yang tegang itu digenggamnya. Kuat. Rasa macam nak kecut.Agak 2 minit begitu, Mak Cik Maznah bangun dan turun dari katil bujangku itu. Dia berdiri terhuyung hayang. Kainnya yang berkemban dan terbuka tadi dipegangnya paras atas dadanya.

Dia memandangku sambil tersenyum. Aku serius. Pada fikiran aku Mak Cik Maznah dah sudah dan nak keluar dari bilik aku. Tiba-tiba Mak Cik Maznah melucutkan kainnya hingga gugur ke lantai. Uhhhh. sekarang Mak Cik Maznah berbogel habisss…!!

Tersirap darah muda aku melihat tubuh gebu Mak Cik Maznah yang putih melepak itu bertelanjang bulat dihadapan ku. Tak ada satu cacat parut pun di tubuhnya. Licin. Susuk buah dadanya menegang seperti gadis Jepun berusia 22 tahun yang macam aku tengok dalam gambar VCR di rumah Hamid.

Putih melepak saling tak tumpah macam itu. Pusatnya jauh ke dalam. Di bawah pusatnya terlambak bulu hitam. Gelap.

Apa yang sangat menarik sekali kepada aku ialah tundunnya betul-betul tembam. Membukit saja. Aku tak pernah tengok tundun setembam itu.

Mak Cik Maznah membiarkan aku melihat susuk tubuhnya. Dia tersenyum seolah-olah tahu sedang menikmati pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia tercegat di tepi katil sambil melambai tangannya menyuruh aku mendekatinya.

Aku bangun dari berbaring. Mak Cik Maznah memegang kepala ku sambil melekapkan mukaku ke perutnya. Aku menghela nafas dengan mencium aroma kulit perutnya yang lain macam baunya. Aku tak tau macam bau apa, tapi ada bau. Perlahan-lahan Mak Cik Maznah mengangkat sebelah kakinya ke birai katil.

Nampak kepada aku sekarang puki Mak Cik dengan jelas. Ditekannya hidungku ke bahagian itu. Aku rasa bau kemaluannya makin kuat. Tengit berbau seperti belacan kena bakar. Tapi lain sikit.

“Aris jilat dalam pantat Mak Cik, yaaaaa.” katanya. “Aris buatlahh.”. Aku rasa jijik untuk melakukan itu. Lalu Mak Cik Maznah menyembamkan mulutku ke celah belahan pukinya yang dibukanya dengan jari. Merah saja aku tengok. Melihat Mak Cik Maznah meminta begitu, aku pun mejulurkan lidahku lalu ku jilat.

Bau tengit dari air pukinya yang berlendir itu cukup kuat. Lama-lama aku rasa macam serasi dengan bau itu.
“Peluk pinggang Mak Cik kuat-kuat”, katanya. Aku pun kepuk pepejal punggungnya yang empuk itu dan meramas-ramasnya. Bila aku ramas begitu, Mak Cik Maznah mengerang.”iihhh.ihhhkkkhhhh.”. Aku tersus menjilat belahan cipapnya.

Sesekali aku tekan lidah aku ke kelentitnya yang semakin tegang. Lagi kuat dia mengerang. Pehanya dibukanya luas lagi. Mengangkang. Tangan aku mengurut belahan antara penggol kiri dan kanannya. Ku usap-usap sampau aku rasa lubang dubur Mak Cik Maznah. Tak sangka berlendir jua.

Lama juga aku menjilat nonok Mak Cik Maznah. Semanjang kami melakukan itu, Mak Cik aku tu mengerang saja. Tak henti-henti. Tiba-tiba tangannya memegang kepala aku kuat sekali.

Ditekannya kepala aku ke cipapnya. Di kepitnya kepala aku sampai telinga aku tertutup tak leh nak dengar apa. Aku rasa peha Mak Cik Maznah menegang. Kuat. Dia menggeliat beberapa kali. Tak tau pasal apa. Lama baru dia cool balik semula.

Sebab aku hampir tak bernyawa kerana hidung aku dipekup dek cipapnya yang tembam itu, aku tarik cepat-cepat. Mengah rasanya. Lega bila dapat bernafas. ‘Uffffffff.huhhhhhh.” aku mengeluh. Aku sapu mulut aku yang berlendir sememeh sampai ke dagu. Berlongos habisssss…!!

Aku pandang muka Mak Cik Maznah. Dia memandang ke bawah melihat aku begitu. Dia senum macam orang puas. Dadanya berombak.Perlahan-lahan Mak Cik Maznah menolak tubuh aku berbaring di tilam. Aku ikut saja. Kami tak bercakap apa-apa. Kain sarung aku dibukanya. Aku dalam keadaan bogel telanjang bulat.

Aku memerhatikan Mak Cik Maznah melorotkan kain aku. Kemudian aku tengok tangannya menyapu nonoknya yang berlendir itu. Sudah itu dipegangnya batang aku yang mencodak tegang. Perlahan- lahan dilancapkannya sorong tarik.

Uuuhhhhhgghhh. kepalang sedap rasanya. Aku selau juga melancap dalam bilik air masa duduk di tandas. Tapi lancapan Mak Cik Maznah di batang ku lebih sedap. Sepuloh kali ganda pun lebih.

Mak Cik Maznah pandai betul mengimbanginya. Aku tutup mata aku melayani perasaan ghairah yang mula meresap tubuh aku. Dalam aku berkeadaan begitu, tiba-tiba aku rasa kepada kote aku terasa dicekup oleh satu benda lembik. Aku cepat-cepat buka mata.

Uuuu. alahai..! mulut Mak Cik Maznah sedang mengulum kepala kote aku. Tergamam aku dibuatnya. Sudah dikulumnya, aku rasa lidahnya memainkan kepala kote aku. Lembut dan mantap saja rasanya.

Tak lama lepas tu, mulutnya menyorong tarik batang ku. Sampai ke pangkal, kemudian ditariknya lagi. Betul aku tak tahan bila dia buat begitu.

Sesekali mata Mak Cik Maznah memandang kepada aku. “Mhhhkk..!” aku dengar Mak Cik Maznah seperti ketawa melihat aku tak tahan dibuatnya begitu. Aku membiarkan saja sampai menahan ghairah geli yang meresap keseluruh anggotaku.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah berkalih. Tubuhnya berbalik. Punggunya beralih ke atas kepala aku sambil mengangkang betul depan muka aku. Nampak jelas kemaluannya hampir mencecah hidung aku.

Aku nampak lubang pukinya terpongah. Aku tak berapa faham apa maksudnya. Yang aku faham dia suruh aku cium nonoknya yang makin banyak berlendir. Dia masih menyorong tarik batang ku.

Dalam keadaan serba tak faham itu, aku celebek dan selak lubang pukinya yang terpokah itu. Aku usap-usap bulu tundunnya yang halus dan lebat itu. Berlendir. Aku nampak keletit Mak Cik Maznah merah dan menonjol keras. Aku gentel dan tekan-tekan macam tadi.

Ponggong Mak Cik Maznah bergerak ke kiri ke kanan. Kejap-kejap menekan ke mulut aku. Aku faham sekarang, Mak Cik suruh aku memainkan lidah ku menjiat bahagian dalam pukinya.

Aku terus jilat dan mainkan lidah ku. Sesekali aku lorot hingga ke bawah. Terasa lidah ku macam menemui satu lubang. Aku jelirkan lidah ku pajang ke dalam. Aku dengar Mak Cik Maznah mengerang dan merengek panjang. Aku tau dia mengerang kesedapan.

Aku biarkan dia begitu. Mulut aku melumat puki Mak Cik Maznah sungguh. Aku suka dengar dia mengerang macam itu, seolah-olah aku rasa macam “hero” dapat menawan “heroin”. Aku paut punggungnya kuat-kuat. “Heroin” aku kalah.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah bangun. Batang kote aku menegang tegak macam tiang bendera. Aku tengok Mak Cik Maznah beralih berhadapan dengan aku. Dia mengangkang betul-betul setentangan dengan batang aku yang mencodak itu. Aku tengok dia memasukkan kepala kote aku ke dalam lubang pikinya yang berlendir itu.

Badan aku menggigil bila dia menyapu beberapa kali kepala batang aku ke liang kemaluannya. Lepas itu dia menurunkan peunggungnya perlahan. Mukanya seperti menceringit. Perlahan-lahan kepala batang aku masuk ke lubang yang kecil dihujung belahan kemaluannya yang merekah merah itu.

Perlahan- lahan ditekannya. Masuk sikit demi sikit. Lama aku dengar bnyi.”plop..!”. Sekerat batang aku dah masuk. Kepala Mak Cik Maznah tengadah. Menceringit macam sakit. Batang ku yang sederhana besar itu rasa macam tersepit dikekang oleh lubang pukinya yang sempit itu.

Aku tengok buah dada Mak Cik yang terbuai-buai itu mencekang. Mengkal. Padat. Putingnya tegang. Selama itu, aku hanya jadi penonton saja. Mak Cik Maznah tidak bergerak. Terdiam.

Mulutnya mendesah.ssssttt..ssttt…!! Aku tak tau apa pasal. Tak lama begitu, Mak Cik ku itu bergerak perlahan-kahan sambil kedua belah tangan bertekan ke tilam. Aku nampak dia mengahyun punggungnya ke atas ke bawah. Perlahan saja mulanya.

Kote aku rasa tersepit di dalam lubang kemaluannya. Terasa panas. Berlendir. Banyak. Aku rasa satu macam.

Henjutan Mak Cik Maznah makin lama makin cepat. Lubang sempit puki Mak Cik Maznah cukup ketat mencengkap seluruh batang kote aku yang terbenam didalam. Sesekali Mak Cik berhenti menggoyang.

Aku rasa dalam pukinya mengemut batang ku yang tegang. Uhhhh.. Cukup mengghairahkan. Aku cukup rasa tak tahan. Aku rasa nak terpancut air mani ku didalam.Setelah beberapa saat begiut, tiba-tiba Mak Cik memeluk bahuku. Aku rasa seperti diterkamnya.

Mulut Mak Cik mengucup mulut ku. Lidahku dihisap dan dikulumnya. Buah dadanya yang mencekang itu dilekapkan ke dadaku. Mak Cik Maznah memelukku erat sekali. Dia seperti melepas geram. Punggungnya kembali menghenjut. Teguh dan pantas turun naik. Henjutannya semakin cepat. Cepat..cepat.dcepat.

Aku dengar Mak Cik Maznah mendengus dan merengek panjang. Sambil itu pelukan makin hebat. Henjutan punggung Mak Cik makin pantas. Terdengar bunyi berdecit-decit dari lubang pukinya.

Batang konek diperosokkannya ke dalam. Aku rasa semua habis masuk. Aku rasa kemutan pukinya cukup kuat. Lubang itu makin senpit.Uuuuhhhhhhh. aku sendiri tak boleh tahan. Dalam keadaan aku begitu, aku memberitahunya.”Aris tak tahan MakCik.nak terpancut nihhh..”. Mak Cik Maznah tidak menjawab.

Dia terus menghenjut. Cepat-cepat. Dengusannya makin jelas. Kemutan dinding nonoknya makin erat. Makin ketat. Dalam hoyakan yang menggeliga itu, aku tahan lalu aku terpancut didalam.

Masa itu juga Mak Cik Maznah menekan dalam-dalam. Habis semua batang masuk. Tengelam. Mak Cik aku tak berhenti disitu, malah henjutannya makin mantap menekan dan menarik punggungnya.

Pelukan Mak Cik Maznah tidak juga terlepas. Sebaliknya, mulutku dikucupnya. Aku yang sudah ghairah bernafsu waktu itu ikut sama mengcup dan mempermainkan lidahnya.

Tak sedar kedua buah susunya ku ramas kuat sekali. Mak Cik seperti orang taksedar diri. Seluruh tubuhku digomolnya. Leherku, telingaku dan dadaku dijilatnya. Aku meramas punggung pejalnya.

Seketika begitu, henjutan punggung Mak Cik kembali gontai. Aku tengok dia termengah-mengah. Peluhnya mencias didahi, dan aroma air mani menusuk hidungku. Hanyir. Mak Cik terdiam kaku walaupun batang ku masih terpacak didalam pukinya.

Aku biarkan. Aku ingin merasa kenikmatan batangku tenggelam dicelah lubang nikmat Mak Cik. Lama kami begitu.

Hampir 2 minit kami begitu. Aku rasa ghairahku kembali reda. Mak Cik Maznah seperti tidak bermaya. Aku tengok dia terjelepok diatas dada ku. Lesu.

Aku biarkan dia begitu. Perlahan-lahan aku selak rambutnya yang kusut masai mengurai menutup mukanya. Aku usap. Matanya tertutup. Aku angkat dagunya, aku kucup. Aku kulum lidahnya.

Dia merelakan saja. Perlahan-lahan aku tolak tubuh montoknya ke samping ku. Maka tercabutlah kote ku yang sudah longlai itu dari lubang pukinya.

Kini Mak Cik yang keletihan itu telentang tidak bergerak. Aku biarkan dia melayan keletihannya. Aku turut berbaring disampingnya. Dalam kami begitu, aku tertidur. Tidur mati. Tak pernah aku tertidur selena itu. Letih sangat….

youtube

コドモドラゴン - この世界は終わりだ。

Kanji, romaji and english translation under the cut

Keep reading

Gelukkig zijn is:

Verliefd worden. Zo hard lachen dat je gezicht er pijn van gaat doen. Het lezen van een goed boek. In bed liggen terwijl de regen tegen het raam tikt. Warme chocolademelk. Rijden over een mooie weg. Het nemen van een bubbelbad. Giechelen. Film kijken. Een goed gesprek hebben. Lopen op blote voeten. Naar bed gaan na een lange dag. Lachen om jezelf. Vrienden. Je eerste kus (of de eerste kus met een nieuwe liefde). Fijne dromen. Handen vasthouden met iemand waar je van houdt. Kijken naar de opkomende maan. Eten. Het krijgen van een lange, warme knuffel van een lief iemand. Spelen met een huisdier. Schrijven in een nieuw notitieboekje. Het maken van herinneringen. Schrijven om de mooie dingen in het leven beter te kunnen onthouden. Weten dat je het juiste hebt gedaan. Het schrijven van een nieuw verhaal. 

Es interesante el paralelismo entre el atuendo de los nazarenos en las procesiones aquí en España y el de los miembros del Ku klux Klan en Estados Unidos, pero aquí acaban las similitudes, porque unos son unos retrógrados que se aferran a ideas ilógicas y los otros linchan negros.

Hi so this is an apology letter kinda
This is stupid but
I have bpd. That means I’m a monster. I have the devil illness where I can turn into a monster at any minute. People have often described people who have borderline personality disorder as soulless, apathetic, vindictive, pure evil, heartless…
It’s horrible and I hate that I can turn insecure and rebellious, vindictive, jealous, hateful, manipulative, and I can turn into a terrible person at any second. I wish I didn’t have this. I really really am empathetic and I love all of those I’m close to so much. I love them so much and I’m sorry about how ugly I can be I wish it could stop. I feel everything so intensely. I feel love and depression and fear so fully. I love all of my friends so so much. I am sorry I turn ugly so quickly.
But because of this I feel emotions so intensely. I feel love and happiness so strongly. When I’m happy I am so happy. I do feel good things and I am so so glad that I have this in a way because I feel emotions so strongly, even if the bad ones are more common, I feel love and happiness and beauty so fully that sometimes when I’m happy I feel like I’ll never be sad again. All I can see is beauty and love. Everything is beautiful. The world is so beautiful and nothing hurts. It’s calm and I can breathe and be friendly and I feel happiness so intensely that I can’t sleep for days at times. It’s almost worth the pain. It’s not but sometimes it feels like that.
This hurts so much. I hate who I turn into. How I dissociate and all I can see is red. I hate that I can be okay one minute and start to scream and punch things and hurt myself the next. I hate that sometimes I can’t stand to be in my body so much that I dissolve out of it and I have stupid out of body experiences. I hate how I’m not in control and how the only ways I can feel in control are self destructive. I hate that I either eat everything or nothing for days straight, I either scream and cry or I stay silent for days, I hate that I can’t do anything normal. It’s either black or white. It contributes to my eating disorder and everything else that’s going wrong with my brain.
I love everyone I’m close to. I don’t mean to be like this. I love you all so much and I am so sorry.

Madness:

Art Director/Stylist: Edward Córdoba Bastidas

Photographer: Andreas Sichel

Designers: Sergio Daricello, Samantha De Reviziis, Vladimiro Goia, Landi Fur, Manoush, Avaro Figuo, Mangano, Ita-ku, Underground, Yadira Capote, Massimo Aesizzone, and Augustin Teboul.

Hair: Nico Doniele Scegiel

Makeup: Cristine DuPuys

Emma Crockett -

‘‘All I knowed, ‘twas bad times and folks got whupped, but I kain’t say who was to blame; some was good and some was bad.’‘

“Sometimes I can’t git my min’ together so as I kin tell nothin’. I fell out t'other day and had a misery in my head ever since. I kain’t tell you so much 'bout de wah’ ca'se my recollection ain’t no 'count dese days. All I knowed, 'twas bad times and folks got whupped, but I kain’t say who was to blame; some was good and some was bad. I seed de patterollers, and atter Surrender de Ku Kluxes dey come din, but didn’t never bother me. See, I wan’t so old and I minded ev'ybody, and didn’t vex 'em none. Us didn’t go to church none, but I goes now to de New Prophet Church and my favorite song is:

Set down, set down, set down,
Set down, set down,
Set down, chile, set down.
Soul so happy till I kain’t set down.

Move de member, move Dan-u-el,
Move de member, move Dan-u-el.
Dan-u-el, member, don’ move so slow.
Dan-u-el, member, don’ move so slow.
Got on my rockin’ shoes, Dan-u-el.
Got on my rockin’ shoes, Dan-u-el.

Shoes gwine to rock me home,
Shoes gwine to rock me home, Dan-u-el,
Shoes gwine to rock me home, Dan-u-el,
Shoes gwine to rock me home, Dan-u-el,
Dan-u-el.

Shoes gwine to rock by faith,
Shoes gwine to rock by faith, Dan-u-el,
Shoes gwine to rock by faith, Dan-u-el.

Love de member, move Dan-u-el.
Love de member, move Dan-u-el.
Got on my starry crown, Dan-u-el.
Got on my starry crown, Dan-u-el.

African-American Slave Testimonies (5/?)