cucy

Dua Lubang 1 Malam

Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

“Abang… ” mula Ruby.

“Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk 'baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

“Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, 'utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

“Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

“Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah 'pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

“Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

“Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

“Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

“Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

“Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

“Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

“Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

“Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

“Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

“Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

“Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

“Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

“Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

“Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

“Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

“Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

“Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

“Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

“Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

“Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

“Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

“Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

“Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

“Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

“Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

“Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

“Apa?”

“Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

“Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

“Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

“Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

“Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

“baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

“Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

“Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

“Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

“kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

“Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

“Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

“Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

“Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

“Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

“cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

“Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

“Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

“Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

“Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

“Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

“Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

“Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

“Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

“Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

“ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. "Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

“Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

“Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

“abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

“Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

“Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

“Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

“Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

“Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

“Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

“Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

“Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

“Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

“Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

“Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

“Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

“Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

“Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

“Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

“Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

“Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

“Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

“Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

“Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

“Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

“Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

“Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

“Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

“Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

“Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

“tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

“Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

“Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?

batang adik ku  Aku ada seorang adik lelaki. Zul namanya. Aku nak cerita dari awal biar korang faham. Sejak aku masih tingkatan 5 lagi aku dah rasa semacam dekat adik aku tu. Bukannya apa, aku selalu rasa dia macam suka perhatikan aku. Kadang-kadang dia mengintai aku mandi. Tengah berak pun pernah. Aku diamkan je sebab aku tahu dia bukan berani buat apa pun. Tapi rasa macam tak sangka pun ada juga sebab dia masa tu masih darjah 6. Bila aku tamat sekolah dan adik aku naik tingkatan 1, semakin luar biasa rasa semacam aku dekat adik aku. Aku tengok dia semakin hari semakin parah nampaknya. Dia makin tak keruan. Maksudnya dia nampak serba gelisah bila aku ada. Kena pulak tu dia baru sembuh dari sunat. Pernah juga aku ternampak batangnya mengeras dalam kain pelikat atau pun seluarnya. Biasanya aku tengok dia serba tak keruan bila aku pakai kain batik kat rumah. Bagi aku mulanya aku rasa macam biasalah sebab dari mak aku, kakak aku yang sulung, kakak aku yang kedua dan aku sendiri memang biasa pakai kain batik kat rumah. Tapi apa masalahnya dengan adik aku tu. Aku memang tak faham sangat dengan nafsu orang lelaki masa tu. Walau pun aku pernah lancapkan batang boyfriend aku masa sekolah dulu tapi aku masih tak berapa faham gelagat nafsu dia orang ni. Lama-kelamaan aku mula sedar yang aku sendiri sebenarnya yang membuka pintu syahwat adik aku tu. Aku mula sedar antara aku, mak aku, kakak-kakak aku, yang paling menyerlah seksinya adalah aku. Aku tahu yang aku suka pakai baju T yang singkat dan ketat masa kat rumah. Kadang-kadang aku selamba je pakai baju yang jarang-jarang. Bila abah aku ada aku tak berani sebab pernah kena marah dengan dia. Tapi sebab abah selalu keluar outstation, kadang-kadang mak pun ikut sekali jadi aku bebas buat apa saja di rumah. Kakak-kakak aku pula masing-masing dah hidup sendiri di perantauan sebab kedua-duanya jurutera dan baliknya sekali sekala. Masa tu dia orang masih bujang lagi. Jadi kebanyakan masa aku berdua bersama adik aku yang sorang tu je kat rumah. Satu lagi halnya aku ni pulak suka posing seksi. Entahlah. Dah semula jadi agaknya. Bagi aku semua tu biasa-biasa je tapi tak sangka pulak adik aku boleh ‘terambik’ serius pulak sampai terangsang. Alah kalau setakat suka menggeliat, tubuh melentik masa ikat rambut, duduk melentik dekat kerusi, suka menonggeng, suka selak kain sampai peha masa tengok tv dan macam-macam lagi tu bagi aku biasa je. Biasalah aku ni kan perempuan. Normal la tu. Kadang-kadang aku rasa body aku ni seksi sebab nak bandingkan dengan kakak-kakak aku, kita orang lebih kurang je slimnya. Mak aku pulak berisi, biasalah mak orang. Cuma aku je yang tonggek sikit. Boyfriend aku masa sekolah dulu suka sangat pegang bontot aku. Dia cakap aku tonggeklah, melentiklah, seksilah. Itu yang asyik nak berlendir je kat celah bontot aku. Asal jumpa je mesti basah kain aku. Entah apa cerita dia sekarang. Satu lagi yang aku rasa masa tu adalah cara jalan aku yang macam itik serati pulang petang, bak kata bekas boyfriend aku dulu. Bila aku try jalan depan cermin aku rasa macam biasa je, tapi lama-lama baru aku faham apa yang boyfriend aku cakap dulu. Memang nampak jelas melenggok bentuk bontot aku bila berjalan. melentik pulak tu. Barulah aku rasa macam kesian pulak kat adik aku yang sorang tu asyik selalu je kena gangguan seksual dari aku. Sorilah Zul akak mana tahu masa tu. Akak pun hampir-hampir terlupa jugak yang engkau tu pun ada nafsu. Cuti krismas tahun 1993. Aku masih ingat lagi hari tu. Mak dan abah pergi Singapore. Kakak-kakak aku balik rumah nenek. Aku dan adik aku pulak tinggal dekat rumah. Pada hari tu aku sengaja nak dengki dia. Aku nak tengok macam mana gelisahnya dia bila berdua dengan aku hari tu. Jadi sengajalah aku pakai baju T yang ketat hari tu. Sengaja aku nak tengok macam mana gayanya adik aku yang sorang tu bila tengok body aku berpakaian sendat. Aku nak dengki dia supaya dia tak keruan tengok bontot aku yang ketat dengan kain batik. Jadi pagi-pagi lagi aku dah siapkan dia sarapan. Memang itu rutin aku bila mak tak ada. Bila dia bangun tidur, dengan bertuala lagi dia dah duduk dekat meja makan bersarapan sorang-sorang. Aku pun dengan selambanya mundar mandir dekat dapur. Buat-buat sibuklah kononnya. Susun gelas dalam kabinetlah, cuci pasu bunga dekat table top dan macam-macam lagilah. Asalkan aku boleh bagi adik aku tu tengok body aku puas-puas hari tu. Sengaja nak dengki dia biar tak keruan dia sepanjang hari tu. Masa aku susun cawan dalam kabinet bahagian bawah, aku sengaja melentikkan bontot aku dan menonggeng-nonggeng. Jadi makin sendatlah kain batik aku tu melekat dekat bontot. Aku dengar bunyi kerusi meja makan tu ditarik dan aku toleh dan nampak adik aku bergegas masuk tandas. Aku sempat ternampak batangnya menonjol dalam tuala. Stim la tu. Aku dah fikir sah dia melancap dalam bilik air. Aku pun mengintai ikut lubang yang selalu adik aku guna untuk mengintai aku. Terbeliak mata aku tengok batang dia yang keras berurat tu. Baru tingkatan satu tapi batang dah nak hampir sama saiz dengan bekas boyfriend aku dulu. Berdebar-debar aku tengok dia. Aku tunggu punya tunggu nak tengok betul ke tidak dia melancap. Dari awal dia mandi sampai habis dia tak melancap langsung. Batangnya dari keras sampai lembik aku tengok. Aku pun tanam niat dalam hati, tak apa, hari masih panjang. Aku akan buat dia betul-betul tak boleh tahan hari tu. Lepas tu aku cakap awal-awal dekat adik aku masa dia tengah tengok tv yang dia tak boleh keluar hari tu sebab mak abah pesan suruh tolong aku kemas rumah. Sebenarnya aku sendiri yang reka alasan tu, tak nak dia lari keluar dari rumah sebab tak tahan tengok body aku. Jadi adik aku yang baik tu pun tolonglah aku kemas rumah. Aku kemas area ruang tamu, dia pun ikut kemas. Aku kemas area ruang tengok tv, dia pun ikut kemas. Mana-mana aku pergi dia ikut je. Aku jeling-jeling juga, dia asyik tengok body aku je bila ada peluang. Aku pun sengaja la lentik-lentikkan body masa ikat rambut, menonggeng-nonggeng dan kadang-kadang sengaja aku betulkan kain batik aku depan dia. Aku tengok dia dah macam tak tentu arah. Seluar pendek dia pun aku tengok dah mengelembung, tanda batang dia dah keras macam apa dalam seluarnya. Aku tau dia menahan je masa tu. Lepas dah siap kemas rumah, aku ajak adik aku tolong aku masak kat dapur. Kononnya panas, jadi aku tukar T shirt yang aku pakai masa tu kepada yang lebih singkat dan jarang. Aku sengaja tak pakai coli. Aku tau dia mesti boleh nampak puting tetek aku sebab aku sendiri pun boleh nampak warna puting aku yang tersembul bila tengok depan cermin. Aku suruh adik aku potong kacang panjang. Jadi dia boleh tengok body aku puas-puas dari belakang masa aku tengah tumis rencah dalam kuali. Malas aku nak masak lauk. Jadi masak nasi goreng kampung sajalah. Adik aku pun tak komplen. Janji kenyang. Bila dah siap masak, kita orang pun makan sama-sama. Masa makan sengaja aku bidang-bidangkan dada aku depannya. Dia asyik curi-curi pandang. Lepas makan, aku tengok dia tengok tv. Aku pun ikut menyibuk baring melintang depan tv. Aku mengiring membelakangkan dia yang duduk dekat sofa. Lepas tu aku sendat-sendatkan kain batik aku dengan tariknya ke depan supaya adik aku nampak bontot aku betul-betul sendat dengan kain batik. Tak lama lepas tu aku tengok dia dah tak ada kat belakang aku. Sofa kosong. Aku rasa dia ke bilik air melancap. Aku pun tinggalkan tv yang masih hidup nak ke bilik air. Bila aku melalui depan bilik dia, aku dengar suara adik aku macam menangis dalam biliknya. Pintunya tutup rapat. Aku rapatkan telinga aku kat pintu biliknya dan memang betul adik aku menangis dalam bilik. Aku pun pulas tombol pintu bilik dia. Nasib baik tak berkunci. Aku pun terus masuk dan terperanjat betul bila aku tengok adik aku duduk dekat tepi katil dengan tak pakai seluar. Batangnya keras macam tiang. Adik aku terperanjat bila tengok aku masuk dan cepat-cepat tutup batang dia dengan bantal. Aku tutup pintu dan terus duduk sebelah adik aku. Aku tengok air matanya masih basah dekat pipinya. Kesian pulak aku tengok dia macam tu. Takkan tak tahan tengok aku dah menangis macam tu sekali. Aku tanya dia apa masalahnya, menangis tak pakai seluar dalam bilik. Dia diam je tak nak cakap. Aku pujuk dia. Dia diam jugak. Lepas tu aku tanya kenapa batang dia keras. Dia diam juga. Aku rasa dia malu masa tu. Jadi dengan selambanya aku tanya dia menangis sebab tak tahan tengok aku ke. Adik aku tengok muka aku. Dari muka dia aku rasa dia macam tak sangka aku tanya soalan tu. Lepas tu dia tundukkan muka dia. Aku tarik dagu dia ke atas dan aku tengok muka dia kemerahan. Memang betul dia malu gila dengan aku masa tu. Masa aku tengok muka dia tu sayu pulak hati aku. Aku dera perasaan adik aku betul-betul hari tu sampai dia tak tahan dan menangis sebab tak tahu nak buat apa dengan keberahian tu. Aku rasa bersalah juga sebab aku ingat paling kuat pun dia melancap je. Tapi tanya punya tanya, walau pun bila aku tanya, sepatah je jawabnya, aku tahu juga akhirnya yang adik aku tu tak tahu melancap. Bila aku tanya dia dah mimpi masah ke belum, jawabnya “mimpi basah tu macam mana kak?”. Memang betul adik aku tu betul-betul lurus bendul. Memang aku akui yang adik aku tu budak baik. Ada budak perempuan suka kat dia pun dia lari. Jadi oleh sebab kesian dan tak nak dia murung sepanjang hari, ditambah pulak dengan miang aku yang tiba-tiba jadi rindu nak pegang batang lepas nampak batang adik aku masa masuk ke biliknya awal sebelum tu, aku pun dengan selambanya tarik bantal yang menutup batangnya tu kuat-kuat dan campak ke lantai. Kelam kabut adik aku tutup batang dia pakai tangan. Dah lembik rupanya. Aku cuba alihkan tangannya tapi dia kuat betul tutup batang dia. Jadi aku cakap aku nak tolong dia hari tu dan minta dia buang perasaan malu kat aku. Akhirnya dia pun buka tangannya. Terliur pula aku tengok batang adik aku tu. Kepalanya masih kemerahan. Lebih merah dari batang bekas boyfriend aku dulu. Aku cuit sikit kepalanya. Mendesis adik aku. Mukanya macam ngilu masa tu. Aku pun pegang batangnya. Dia mendesis lagi. Lepas tu aku usap-usap batangnya. Aku kocok-kocok lembut. Tapi dia tak naik-naik juga. Aku tanya adik aku kenapa tak naik batangnya. Dia diam je. Mungkin malu dekat aku rasanya. Tak boleh jadi. Sebelum aku malu sendiri sebab aku cakap nak tolong dia kononnya, tapi batang dia tak naik. Jadi aku perlu buat sesuatu. Aku berdiri depan adik aku. Aku lentik-lentikkan bontot aku masa aku ikat rambut aku dekat depan cermin. Aku sengaja buat-buat getah pengikat rambut aku jatuh ke lantai. Aku berlutut dan menonggeng kat lantai depan dia masa nak ambil balik getah rambut tu. Lepas tu lentikkan bontot aku depan dia. Bila aku tengok adik aku, dia dah gelisah. Batangnya dah keras balik. Memang itu yang aku nak. Dia macam malu-malu dekat aku masa tu. Sebelum malunya membuatkan batangnya turun kembali, cepat-cepat aku berlutut depan dia dan aku goncang batangnya. Dari hampir-hampir nak lembik balik sebab terkejut dengan tindakan aku yang tiba-tiba tu, batangnya keras balik bila aku pegang dan lancapkannya depan muka aku. Aku tengok je batangnya yang keras tu bergegar kena lancap. Aku tengok muka dia, merah macam udang kena bakar. Nafasnya macam tengah berlari. Aku tambahkan lagi berahinya. Aku berlutut di lantai dan berdiri mengiring di hadapannya. Biar dia tengok body aku dari tepi. Aku tarik tangan dia dan letak dekat bontot aku. Adik aku ramas bontot aku.Batangnya makin keras. Lubang kencingnya dah makin banyak keluarkan air mazi. Sampailahh aku dengar ucapan pertamanya dalam nafsu yang masih aku ingat sampai hari ni, “NAK BONTOT KAK CIKKKKK!!!!” Masa tulah menyembur air mani pertamanya ke dunia. Banyak yang sememangnya banyak. Terlalu banyak kalau nak dibandingkan dengan air mani bekas boyfriend aku masa sekolah dulu. Dalam dua tiga kali ganda rasanya. Aku betul-betul terkejut tengok batangnya keluarkan air maninya yang banyak. Aku teruskan lancap batangnya dan biar dia puas habiskan air maninya menembak tubuh aku. Pinggul aku yang sendat dengan kain batik tu berlumuran dengan air maninya. Lepas tu aku berdiri dan tarik tangan dia supaya berdiri sama. Aku selak kain batik aku tinggi dan aku lap batangnya gunakan kain batik aku. Menggeletar badan dia sampai dia peluk aku sebab tak nak terjatuh. Begitu hebatnya dia terpancut mani buat kali pertama dalam hidupnya. Aku dah buatkan adik aku akil baligh hari tu, 25 Disember 1993. Petangnya aku tak pakai kain batik tu. Aku pakai kain sarung uniform sekolah bersama baju T yang sama, yang nipis dan ketat gila tu. Aku nak tengok pula dia stim tak kalau aku pakai macam tu sebab kalau sebelum tu, bekas boyfriend aku memang tak tahan kalau nampak aku berpakaian macam tu. Jadi petangnya aku buat kat adik aku sama macam yang aku buat dekat bekas boyfriend aku. Aku tarik adik aku supaya dia peluk aku dari belakang, dan aku gesel-geselkan bontot aku dekat batang dia yang stim. Aku buat dia rasa best batangnya kena lenyek bontot aku yang tonggek tu. Baru aku ingat nak lancapkan dia pakai kain sekolah aku tu, dah menyembur air mani dia basahkan bontot aku. Malamnya, adik aku mintak nak tidur dengan aku, aku faham apa dia nak. Jadi sebelum tidur tu aku lancapkan dia dan aku sempat ringan-ringan dengan dia. Memang kaku tak macam boyfriend aku. Aku pun cuma nak lepas gian je sebab dah lama tak romen. Bukan masuk dalam pun. Aku pun masih dara masa tu. Aku siap buka baju dan bagi adik aku hisap tetek aku. Aku lancap batang dia pakai tangan, tak pancut-pancut. Sampai lenguh tangan aku. Aku lancapkan pakai kain batik. Pun sama juga. Last-last aku guna losyen. Barulah dia terpancut. Sejak dari hari tu, dengan rasminya aku menjadi pelancap batang adik kandung aku tu. Sepanjang minggu pertama tu, aku terpaksa melayan permintaannya sebab dia dah kemaruk sangat mintak dilancap. Kalau aku sibuk kemas rumah ke, memasak ke, dia lancap sendiri dan bila nak terpancut cepat-cepat dia halakan dekat bontot aku. Bila mak dan abah dah balik pun dia asyik ambil kesempatan nak peluk aku je. Asalkan dapat tembab sekejap batang dia kat bontot aku cukuplah. Lepas tu kita orang dah slow sikit sebab dia dah mula sekolah balik dan aku pulak dah dapat kerja dengan kawan mak aku. Tapi masa hujung minggu pantang ada peluang, mesti dia nak pancutkan air mani dia dekat bontot aku. Masa umur aku 24 tahun aku dah couple dengan suami aku sekarang ni. Lepas tu pada usia aku 25 tahun, aku jadi isteri orang. Sehari sebelum aku nikah, adik aku murung je. Aku pun bila ada peluang nak borak berdua dengan dia pun tanya dia kenapa. Rupa-rupanya dia sedih sebab aku akan jadi milik orang dan mungkin aku takkan bagi dia kenikmatan yang selalu dia dapat dengan aku. Aku kesian dengan dia dan suruh dia masuk bilik aku bila semua orang dah tidur. Masa tu akak-akak aku dah balik dengan suami masing-masing. Dia orang dah kawin masa tu. Malam tu adik aku masuk bilik aku dalam pukul 2.30 pagi. Aku tengah tidur dikejutkan dan aku bangun dari katil dan buka lampu. Aku tersenyum tengok muka dia yang innocent tu. Aku buka almari dan aku keluarkan baju kebaya singkat yang aku pakai masa kakak aku yang kedua tu kawin. Aku masih ingat baju kebaya tulah yang buat kami adik beradik hampir-hampir terlanjur sebab aku terlalu khayal dengan nafsunya yang betul-betul ghairah kat aku. Bayangkan masa majlis kawin kakak aku tu, aku dengan adik aku sempat buat projek dalam bilik pengantin. Dia punya tak tahan sebab kebaya tu dahlah pendek dan ketat, kainnya pula licin dan terbelah belakang sampai ke peha. Memang seksi pakai kain ketat tu. Adik aku peluk aku dan selak kain aku. Dia selit batangnya dalam seluar dalam aku sampai aku sendiri tak tahan. berdecit bunyi pepek aku bergesel dengan batang dia sebab aku sendiri dah betul-batul basah. Aku punya tak tahan sampai biar batang adik aku yang tak sengaja termasuk dalam pepek aku. Bila aku terasa sakit baru aku sedar kepala batangnya dah terjerlus dalam lubang pepek aku. Cepat-cepat aku tarik badan aku sampai batang dia terkeluar dan menganjal balik melekat kat atas bontot aku yang ditutupi kain licin. Masa tulah membuak-buak air mani dia keluar. Habis basah kain aku. Adik aku pulak dia goncang batang dia pakai kain satin aku tu. Lagilah bersepah air mani dia yang pekat kat kain aku. Bila masing-masing dah slow, barulah aku perasan yang kain aku tu dah tak layak nak pakai hari tu sebab terlalu bersepah sangat dengan air mani adik aku yang berlumuran di sana sini. Berdebar-debar aku sebab dahlah buat masa orang tengah ramai kat luar bilik. Dibuatnya ada orang masuk nak tengok bilik pengantin memang naya kita orang hari tu. Lepas tu hampir-hampir nak terlanjur pula tu. Aku pun terpaksa pinjam kain akak aku yang ada dalam bilik tu sebab tak kan aku nak keluar bilik dengan kain aku yang basah dengan lendir pekat air mani adik aku tu. Jadi untuk sesuatu yang istimewa kepada adik aku malam tu, aku pakai baju kebaya tu lagi. Aku sengaja telanjang depan dia dan masa dalam keadaan telanjang tulah aku lentikkan bontot aku masa nak sarungkan kebaya tu ke badan. Terpacak batang adik aku dalam kain pelikatnya. Bila aku dah pakai kebaya tu, bulat mata adik aku tengok body aku. Aku tarik dia berdiri bersama. Pertama kali dalam sejarah, kami berdua berpelukan dan berkucupan malam tu. Aku lancap batangnya dan biar dia raba body aku, terutamanya di bahagian bontot. Aku gesel-geselkan kepala batangnya dekat perut aku. Biar kepala batangnya yang kembang sangat tu rasa betapa licin dan lembutnya perut aku yang berkain satin. Aku tarik adik aku naik ke katil dan berpelukan sambil baring. Lepas tu aku selak kain aku dan menonggeng atas katil. Aku jambak rambut adik aku dan tarik kepalanya ke bontot aku. Adik aku bila dah dapat peluang macam tu, di jilatnya celah bontot aku macam orang kebulur setahun tak makan. Aku punya sedap kena jilat tu biar je sebab aku tahu dia memang suka kat bontot aku. Jadi malam tu aku bagi dia main bontot aku puas-puas. Asalkan tak masuk dalam cukuplah. Lepas tu dia kata lidahnya penat. Aku baring sebelah dia dan sambung lancapkan batangnya. Aku goncang-goncang batangnya sampai akhirnya dia terpancut juga. Itu pun lepas aku balut batangnya dengan kain yang aku pakai. Biar dia rasa sedapnya kena lancap pakai kain yang licin tu. Lepas kawin aku ikut laki aku. Sesekali aku balik juga ke rumah mak dan abah. Kalau adik aku tak kerja, dapatlah kita orang jumpa lepaskan rindu. Aku pun tak tahu kenapa aku rindu sangat bila tak jumpa dia. Beberapa bulan lepas tu aku mengandung. Masa aku mengandung 7 bulan, adik aku call aku dan cakap dia tak tahan sangat tengok bontot aku yang semakin tonggek masa tu. Dia rindu sangat nak pancutkan air mani dia kat bontot aku. Aku faham sebab memang lumrah orang mengandung perutnya berat ke depan. Aku kesian pulak kat adik aku dan suruh dia datang ke rumah sewa aku bila aku ambil cuti rehat sehari. Dia pun datang. Laki aku kerja masa tu. Aku pun sambil hilangkan rindunya, aku hilangkan sekali rindu aku kat adik aku tu. Aku memang teringin sangat nak kena mandi air maninya kat bontot. Aku memang rindu sangat dengan kehangatan air maninya yang banyak tu. Rupa-rupanya hari tu adalah permulaan kepada jalan hidup yang semakin hitam dalam hidup kami berdua. Aku sengaja pakai kain batik hari tu. Memang agak susah sikit nak pakai sebab perut dah besar. Tapi itu semua boleh adjust. Aku jugak sengaja pakai baju T. Makin tonggeklah aku pakai baju yang sendat kat perut. Adik aku dah tak tahan. Aku di suruh menonggeng dekat sofa. Dia jilat lubang bontot aku dan korek lubang bontot aku pakai lidahnya dalam-dalam. Aku geli campur sedap juga masa tu. Lepas tu di luar jangkaan aku, aku yang mulanya mengharapkan dia memancutkan air maninya di bontot aku dan paling tidak pun aku lancapkan batangnya sampai pancut kat atas perut aku yang tengah mengandung tu terkejut besar sebab adik aku sumbat batangnya masuk ke dalam lubang bontot aku. Aku menjerit sebab sakit dan terperanjat. Aku tarik badan aku supaya batangnya tertanggal keluar tapi dia cepat-cepat tarik rambut aku sampai aku rasa tak dapat nak bergerak sebab kepala aku sakit setiap kali aku berkeras. Akhirnya dia tekan sedalam-dalamnya dan aku betul-betul rasa bersalah hari tu. Aku nak marah dah memang salah aku sebab akulah manusia pertama yang buat dia akil baligh dulu. Dan aku juga yang selalu bermain-main dengan air mani dan batangnya. Terus terang aku rasa yang aku ni dah tak layak untuk jadi kakaknya. Aku ajar dia buat benda tak senonoh dan akhirnya ianya memakan diri aku sendiri. Aku diliwat adik aku pagi tu. Aku menangis di sofa sebab sakit di bontot. Adik aku pulak entah kenapa lambat betul nak terpancut mani. Bila aku rasa batangnya berdenyut-denyut kuat dalam bontot aku barulah aku rasa lega. Pertama kali aku rasa betapa hangatnya lubang bontot aku diisi air mani. Sedap juga tapi pedih kat lubang bontot jangan cakaplah. Tuhan je yang tahu. Bila dia keluarkan je batangnya dari lubang bontot aku, cepat-cepat aku lari masuk ke bilik. Masa tulah aku rasa air maninya mengalir laju keluar dari lubang bontot aku. Masa aku berlari masuk bilik tu aku dengar macam aku tengah berak cair. Menciritkan air mani adik aku dari lubang bontot. Aku lupa nak kunci pintu. Aku menangis atas katil. Adik aku datang dan peluk aku. Dia minta maaf dan bagi tau dia sebenarnya rindu yang teramat sangat dekat bontot aku. Dia kata dia sanggup mati untuk aku. Aku pulak yang jadi sedih dan aku terima kemaafannya tu. Tengaharinya masa aku tengah masak kat dapur, adik aku tolong masak sekali. Masa tu aku teringat hari pertama aku menggodanya dulu. Aku di dapur bersama dengannya. Cuma bezanya aku dah mengandung masa tu. Adik aku tak tahan rupanya tengok bontot aku yang melentik tonggek dengan kain batik yang sendat. Dia peluk aku dan tembab batang dia dekat bontot aku. Dia puji aku tinggi melangit. Langit pun aku rasa tak setinggi pujiannya. Dia kata aku cantik pakai kain batiklah. Dia kata bontot aku memang tak ada perempuan yang boleh lawanlah. Sambil tu aku dapat rasa dia selak kain batik aku dan letak batang dia kat celah bontot aku. Bergesel kat celah bontot. Air maninya yang masih ada sikit dalam lubang bontot aku memudahkan dia masukkan batangnya ke dalam bontot aku. Walau pun aku rasa sakit, tapi perasaan sayang aku yang melampau-lampau dekat adik aku tu buatkan aku rasa macam kena bius. Aku biar je dia sorong tarik batangnya kat lubang bontot aku. Masa tu dia kata bontot aku sedap dan dia tak tahan tengok bontot aku yang makin lebar tu. Dia kata aku perempuan paling tonggek dalam hidupnya. Semakin lama dia semakin tak tahan dan semakin laju dia jolok bontot aku. Akhirnya dia pancutkan lagi air maninya ke dalam bontot aku. Walau pun aku sakit aku masih boleh tanya dia sedap ke pancut dalam bontot. Sedangkan masa tu batangnya masih terpacak dalam bontot aku. Dia jawab sudah tentunya sedap. Bermula dari tu aku dan dia menjalinkan hubungan sulit yang songsang. Hubungan sumbang mahram yang selamat sebab aku tak akan mengandung janin yang tercipta dari benihnya. Masa aku mengandung anak ke dua pun sama juga. Terlalu kerap bontot aku di sondolnya sampai aku berak air maninya selalu. Sekarang usia aku 35 tahun. Adik aku pulak 30 tahun. Dia dah kawin. Dengan awek dia yang bertubuh lagi montok dari aku yang slim ni. Bontot bini dia lagi besar dari aku tapi adik aku cakap bontot aku lebih tonggek dan lebih menggoda berbanding bontot bininya. Dia cakap bontot aku pun lagi sedap dari lubang bontot bininya. Sekarang ni walau pun tak seaktif macam dulu, aku masih lagi menyerahkan bontot aku untuk melakukan hubungan seks luar tabie dengannya. Kalau hari raya tu memang peluang besar untuk kami. Kalau dalam rumah tak selamat, belakang rumah pun jadi dalam gelap-gelap malam. Asalkan dia dapat lepaskan rindu jolok bontot kakaknya ni sampai puas. Yang aku pulak memang dah gian nak rasa batang dia keluar masuk ikut bontot. Paling best masa dia pancutkan air maninya. Aku sebenarnya teringin nak luahkan cerita songsang ni sebab aku sekarang ni tengah mabuk betul dengan adik aku tu. Sebenarnya aku sekarang ni dah tak tinggal sebumbung dengan suami aku. Dia bawak anak-anak aku tinggal dengan mak dia. Kita orang memang ada salah faham sikit. Dia syak aku ada affair dengan lelaki lain di belakangnya dan aku menafikan. Takkan aku nak mengaku yang aku ada affair dengan adik sendiri. Puncanya masa aku balik kerja laki aku nampak kesan basah dekat kain aku. Betul-betul dekat tengah bontot aku yang lebar ni. Aku pulak sengaja pakai kebaya singkat berkain satin kuning. Sengaja nak bagi lebih seronok bila aku bersama adik aku dekat hotel. Itulah puncanya. Jadi dah alang-alang tinggal sorang-sorang, aku pun bagilah lampu hijau kat adik aku supaya selalu datang. Masuk hari ni dah sebulan kami jadikan rumah aku ni sebagai tempat melepaskan rindu dan nafsu kami. Tiap-tiap hari adik aku balik ke rumahnya lambat sebab dia singgah dulu rumah aku untuk menjamu seleranya. Sekarang ni dah pukul 2.20 pagi dan esok hari minggu. Aku masih dapat rasa kain batik di bontot aku ni masih basah dengan air mani yang aku ciritkan dari lubang bontot aku beberapa jam sebelum ni. Adik aku sondol bontot aku cukup-cukup hari ni, dari tengahari sampai ke malam. Patutnya hari ni dia tak kerja sebab hari sabtu tapi dia bagi tau bini dia dia kerja. Sedangkan dia mengerjakan aku cukup-cukup hari ni. Pagi aku berkebaya singkat. Kainnya tak sah kalau tak licin. Kat ruang tamu kami berasmara sampai dia puas penuhkan lubang bontot ku. Lepas tu tengahari, dia minta aku pakai kain batik dan bercoli sahaja. Dekat dapur aku menonggeng menerima batangnya menjolok bontot ku. Petangnya, aku keluar dengan dia ke pasar malam. Aku pakai seluar palazzo dengan tak pakai seluar dalam. Nampak tembam pepek aku dan bontot aku. Adik aku asyik bisik cakap tak tahan dekat pasar malam. Baliknya belum sempat nak masuk rumah kami dah beromen dalam kereta kat garaj. Memancut air mani dia keluar balik dari bontot aku membasahkan kerusi kereta aku. Dan tadi, sebelum balik aku goda dia. Aku ingat nak hisap batang dia sampai terpancut dalam mulut je sebab kadang-kadang adik aku ni bila dah puas, dia tak nak dah nak main bontot aku. Biasanya aku hisap je batang dia dan sebenarnya dari pertama kali aku hisap batangnya dulu sampailah sekarang, tak pernah sekali pun aku tak telan. Memang habis masuk dalam perut aku telan. Tapi entah kenapa dia bernafsu betul dan benihkan bontot aku lagi. Aku semakin gila kepada adik kandung sendiri dan dia pun begitu juga. Sebagai adik beradik sedarah seibu dan sebapa, tergamak kami melakukan persetubuhan sumbang mahram dan lebih menghayutkan adalah melalui jalan yang tidak sepatutnya. Masih terngiang-ngiang di telinga aku macam mana dia cakap kata aku tadi yang dia betul-betul cintakan aku dan sanggup ceraikan bininya kalau betul aku akan berpisah dengan suami aku nanti. Aku pulak melayan dan tanya kenapa. Dia luahkan kat aku betapa dia menyanjungi aku sebagai kakak kandungnya dan dia meluahkan cin
Someone Like You

.

Seperti biasa, kalau sudah hampir memasuki jam delapan malam kaya gini, tempat ini perlahan menjadi semakin penuh. Setahun gue kerja di sini, gue sudah cukup hapal sama beberapa customer yang biasanya menclok di jam-jam segini. 

Kebanyakan sih cowok paruh baya atau kisaran di atas umur 25, dandanan agak necis, rambutnya diolesin pomade banyak banget sampe nginclong kaya ubin mushola, terus ke sini ya buat cari ciwik-ciwik buat diajak hangout yang nggak jauh akan berakhir di kamarnya masing-masing. 

Gak jarang juga ada tante-tante menor yang kalau duduk selalu ngambil meja paling pojok sambil nyender di tembok. Senengnya di pojokan, mirip kaya botol dukun.

“Mas Dim, pesenan meja 5 udah?” Tiba-tiba seorang gadis mungil mengagetkan gue yang dari tadi lagi ngelamun sambil terus ngelapin gelas yang sebenernya udah kinclong ini.

“Oh, udah kok udah.” Gue langsung mengambil tatakan gelas warna hijau di bawah rak kayu lalu sekalian menaruh gelas di atasnya. “Nih bawa gih.” Lanjut gue.

“Oke oce, mas Dim..” Tukasnya seraya menyambar gelas yang gue suguhi tadi.

“Eh, Jes!” Belum jauh dia pergi, gue langsung memanggilnya lagi.

Dia nengok, menaikan dagu seperti sedang bertanya ada apa.

“Kalau dah nganterin yang itu, tolong botol di kulkas refill sekalian ya. Udah mau abis.” Teriak gue.

Dia tidak menjawab dan hanya mengangguk saja sebelum kemudian berbalik dan pergi ke meja nomer 5.

Nama dia Jessica, umurnya lebih muda 3 tahun dari gue sekarang, oleh sebab itu juga dia memanggil gue mas. Dia sebenernya masih SMA, tapi mau dikata apa, awalnya sih udah gue tolak waktu mau ngelamar kerjaan di sini. Ya karena area ini juga bukan area buat bocah-bocah sejenis dia itu. Tapi waktu gue denger alasan dia kenapa mau cari kerja sambil pake drama nangis-nangisan kaya kang ojek kecolok krikil waktu naik motor, akhirnya gue luluh juga.

Syarat gue sama dia dulu cuma satu, kalau ada PR ya harus dikerjain meski lagi kerja juga. Dan dia setuju waktu gue kasih syarat begono. Alhasil nggak jarang tuh anak menclok di meja kayu depan gue sambil ngerjain PR matematika. Sesekali sering digodain sama pelanggan gara-gara ngerjain PR di tempat kaya begini, atau kalau lagi beruntung, suka ada pelanggan orang kantoran yang dateng buat bantuin PR matematika dia.

Yah, meski awalnya ragu, tapi kayaknya keputusan gue buat nerima dia kerja di sini ternyata gak sepenuhnya salah. Dia sekarang jadi anak bawang di tempat ini, dan pelanggan gue juga banyak yang seneng sama tuh bocah lantaran selain orangnya supel, ya karena dia bocah. Gampang digodain.

“Mas Dim, botol-botol udah beres yak.” Kata Jessica sambil ngelap-ngelapin tangannya ke apron yang dia pake.

“Ada PR gak lu hari ini?”

Dia geleng-geleng.

“Ulangan kemarin gimana?” Tanya gue lagi

“Bisa dong!”

“Remed gak tapinya?”

“Iya.”

“…”

Dia cuma cengengesan aja.

“Oh iya mas Dim,” Jessica menarik kursi dan duduk di hadapan gue yang daritadi masih aja ngelap-ngelapin gelas.

“Paan?”

“Itu gelas mau sampai kapan dielap begitu? Makin tipis entar.” Tukasnya iseng.

“Bawel lu kaya ibu kos.”

“Hehehehe..”

“Napa lu cengar-cengir? Jangan gitu ah, takut gue.”

“Idih! Apaan sih! Btw mas Dim, nanti kalau ada panggilan orang tua lagi, Mas Dim dateng lagi ya..”

“Nah kan ada maunya kan. Kagak ah. Kapok gue pura-pura jadi orang tua lo.”

“Lah kenapa?!”

“Digodain guru BK.”

“HAHAHAHAHAHA EMANG GURU ITU TERKENAL GANJEN SIH MAS DIM” Dia ketawa ngakak. Kayaknya puas banget.

“Mas Dim, sini aku aja deh yang ngelap gelasnya. Gemes liatnya.” Tiba-tiba Jessica nyamber gelas yang lagi gue elap sekaligus dengan elapnya juga.

“Jangan kenceng-kenceng ngelapnya, ntar keluar komedo.”

“Hahahahah dikira lagi mencetin muka apa!”

Beginilah gue dan Jessica, kami berdua udah kaya adik kakak. Tapi meski begitu, Jessica selalu nurut sama apa aja yang gue bilang. Kalau gue nyuruh dia ngerjain PR, dia pasti langsung mengerjakan. Beberapa kali Jessica dideketin cowok di sekolahnya pun dia pasti curhat ke gue dulu. Secara tidak langsung, Jessica lebih menganggap gue sebagai bapaknya ketimbang bapaknya sendiri.

Gue ambil satu buat gelas yang baru gue cuci, lalu memutar keran air putih di depan gue. Dan juga mengambil sedikit es batu dari laci pendingin.

“Eh mas Dim.”

“Hmm?” Gue hanya men-dehem sambil minum.

“Mas Dim kenal sama cewek yang di pojok gak?” Tanyanya sambil masih fokus ngelap gelas yang makin tipis itu.

Gue melirik sedikit. “Kagak. Kenapa? Lo mau kenalan?”

“Yeee!! Gue masih normal keles! Dengerin dulu ih, masa mas Dim gak merhatiin sih?”

“Kagak. Ngapain juga gue merhatiin.”

“Udah seminggu loh dia di sini.”

“Lah terus?”

“IH GIMANA SIH!!”

“Eh bocah, orang ke sini lebih dari setahun juga gue mah kagak peduli. Orang mah bebas datang ke sini kapan aja, lu kira tonggeret apa ada musim-musiman segala?”

“Gini nih kalau dulu lahir dari lobang idung, pemikirannya pendek. Dengerin aku dulu ih!” Jessica ngelempar elapnya ke muka gue.

Ini anak dulu padahal nggak gini loh. Dia dulu pendiam. Sekarang malah jadi petakilan kaya begini. Nurutin siapa dah.

“Ada yang aneh deh sama dia.”

“Maksudnya?”

Tapi bukannya menjawab pertanyaan gue, Jessica langsung menaruh gelas tadi di hadapan gue dan kemudian bergegas menghapiri cewek tersebut. Gue yang emang pada dasarnya males ikut campur urusan orang sih nggak peduli mereka ngomong apaan, gue hanya kembali melanjutkan tugas gue yang sempat tertunda tadi. Ngelap gelas.

Lagi asik ngesot-ngesotin ini elap, tiba-tiba Jessica memanggil gue dari jauh.

“Mas Dim!! Ini mau pesen!!” Teriak dia sambil nunjuk-nunjuk ke arah cewek tadi.

Karena sudah tugas gue untuk melayani pembeli, gue langsung berjalan menghampirinya. Kini dia ada di hadapan gue sedang tertunduk dengan tangan menopang dagu. Dan Jessica yang ada di sebelahnya cuma nyengir-nyengir ke arah gue.

“Mau pesen apa mbak?” Tanya gue mencoba ramah.

Cewek itu nggak menjawab. Dia masih saja menunduk menatap hp di hadapannya. Gue melirik ke arah Jessica, dan Jessica cuma menaikan pundak sebelum kemudian dia pergi meninggalkan gue berdua.

Gue melihat ke arah gelas kosong di sebelahnya.

“Hmm.. Americano.” Gumam gue dalam hati.

“Mau nambah Americano-nya?” Gue kembali membuka topik, namun cewek itu tetap tidak menjawab.

Ah asem, baru kali ini gue dicuekin begini. Woi bales kek omongan gue, udah main cuekin aja kaya tukang duku lagi ditawar. Tukang duku sih mending masih ngejawab, lah ini diem aja kaya capung. Gue ngedumel sendiri dalam hati.

Gue perhatikan, ini cewek kayaknya masih seumuran gue sih. Dari pakaiannya, gue yakin bukan cewek yang aneh-aneh. Bukan juga cewek nakal. Bahkan dia minumnya juga kopi, bukan alkohol kaya orang-orang yang lain. HP-nya sih sepengetahuan gue itu Iphone paling terbaru. Beuh anak orang kaya nih kayaknya. Keturunan darah biru kaya avatar. HP gue aja masih yang buka tutup kaya tamagochi.

TRRRRTTT!!

Tiba-tiba gue terhentak kaget ketika HP si cewek itu ngegeter hebat banget kaya vibrator. Tapi bukannya diangkat, HP itu malah didiemin gitu aja sambil terus dipandangi dengan tatapan kosong. Iseng punya iseng, karena penasaran gue lihat ada foto cowok di contact yang sedang nelepon itu.

Hmm.. Gue kayaknya tau nih. Paling nih cewek lagi berantem sama pacarnya, terus sekarang mencoba mabok dengan negak Americano. Tapi cewek macem dia ini pasti doyannya kopi-kopian ala starbak ketimbang kopi beneran. Nggak tahan pait. Tapi kalau gue liat sih gelasnya udah hampir kosong tuh. Wah berarti lagi galau berat.

Beberapa kali telepon itu mati terus bergetar lagi tapi tetap tidak diangkat juga.

“Mbak ada telepon masuk tuh.” Kata gue mengingatkan. Ya siapa tau dia ketiduran makanya gak denger.

“Nggak akan diangkat?” Sambung gue lagi.

“Kasian tuh kalau dia nelepon dari wartel. Mahal biaya SLJJ-nya.” Gue menambahi.

Anjir bahasa gue tua banget ya sampai bisa tau SLJJ segala. Cuma angkatan anak-anak wartel doang nih kayaknya yang tau istilah itu.

Selang 5 menit, akhirnya telepon itu hening dan tidak berbunyi lagi. Namun berhentinya dering telepon tersebut justru menjadi awal dari jatuhnya air mata cewek di depan gue ini. Awalnya tidak terdengar sama sekali jika ia menangis, hingga semakin lama gue sesekali bisa mendengar suara isaknya.

“Mbak..” Gue mencoba ramah. Biar bagaimanapun juga dia customer gue.

“Mbak..” Dia tetap tidak menjawab.

“Mbak mau saya setelin lagu Adele yang Someone Like You gak?”

Brak!
Tiba-tiba dia menggebrak meja di depannya dan sontak gue kaget lalu mundur beberapa langkah. Dia menatap gue dengan tatapan marah sebelum kemudian menunduk lagi.

Dih padahal gue baik loh mau nawarin lagu. Judes amat jadi cewek. Emaknya dulu ngidam mercon apa gimana sih?

Karena ogah berurusan sama urusan orang lain, akhirnya gue melangkah pergi ke tempat gue awal tadi untuk ngelanjutin ngelap gelas, sebelum kemudian langkah kaki gue terhenti karena ada yang memanggil. Gue menengok ke belakang. Cewek itu menatap gue dengan mata sembabnya.

“Aku mau pesan.”

Gue masih diam menatapnya.

“P-E-S-A-N!” Kata dia sambil mengeja satu-satu hurufnya dengan nada kesal.

Gue berbalik lagi lalu menghampirinya.

“Pesan apa?”

“Alkohol!” Katanya yang langsung membuang muka.

“Yang berapa persen?” Tanya gue.

“Yang paling banyak!”

“70% mau?”

“TERSERAH!”

“Mbak.. Alkohol 70% mah buat bersihin luka. Bener situ mau minum begituan? Sekali negak mbak bisa-bisa langsung ditanya "Siapa tuhanmu apa agamamu siapa nabimu” loh nanti.“

"Serah lo lah!”

“Kopi lagi aja ya?” Gue berusaha menawarkan kopi lagi. Karena gue yakin ini cewek juga kagak ngerti alkohol-alkoholan, buktinya kadar persenan aja nggak tau.

“Gue bilang alkohol ya alkohol! Lo ngeselin ya lama-lama. Gue bisa ngebuat lo dipecat tau nggak?! Gue nggak mau tau, mana bos lo?! Suruh ketemuin gue sekarang!” Bentak dia.

“Mbak mau ketemu bos saya?”

“LO NGGAK PUNYA KUPING?!”

“Yowes. Tunggu bentar kalau gitu.”

Gue berjalan sebentar ke tempat gue menaruh gelas air putih gue sebelumnya, meneguknya sebentar, lalu kembali lagi ke hadapannya.

“Ya? Ada perlu apa sama saya?” Tanya gue.

“GUE NGGAK NYARI LO!! GUE MAU KETEMU MANAJER LO!!”

“…”

Dia diam. Ketika dia melihat gue menunjuk ke arah muka gue sendiri, kini dia diam. Ya, gue yang punya tempat ini. Well, bukan gue sih, gue juga kerja di sini. Tapi owner di sini emang udah nunjuk gue buat ngehandle semua masalah di sini. Terutama untuk urusan begini, rasanya gue nggak perlu nelepon owner yang benerannya.

“Jadi.. mau pesan apa?” Gue membuka percakapan lagi.

“…” Dia hanya diam tidak menjawab.

Gue berbalik, mengambil gelas, lalu menuang 1 part Tequilla, 6 part jus jeruk, dan beberapa bahan lainnya. Lalu tak lupa sedikit rocks biar lebih seger. Kemudian gue taruh gelas itu di hadapannya.

“Silakan. Tequila Sunrise. No need to pay.” Kata gue seraya mulai perlahan pergi dari tempat itu.

“Dua!” Tiba-tiba dia bicara.

Hah? Dua Lipa? Mau minta dengerin lagu Dua Lipa?”

“DUA GELAS!! Bikinin gue dua gelas!”

“Yeee ngelunjak. Satu aja udah.”

“Gue bayar dua kali lipat! Bikinin gue dua gelas!”

“…”

Gue bener-bener udah males debat sama cewek kaya begini. Dia pikir semua bisa dibeli hanya karena dia punya uang apa hah?!

Ya dia ada benernya juga sih. Selama ada duit mah apa aja bisa dibeli :((

Akhirnya daripada ribet, gue buatin segelas lagi Tequila Sunrise sebelum kemudian gue pergi dan berada di sisi meja yang lain sambil membuatkan minuman buat customer lain.

.

                                      ===

.

02:00

“Mas Dim! Aku pulang duluan ya!” Kata Jessica sambil melambaikan tangan di daun pintu.

“Ati-ati. Jangan sampe keciduk polisi ya.”

“Lu kira bencong!” Jawabnya sambil tertawa lalu perlahan menghilang dari pandangan gue.

Sekarang sudah saatnya tutup toko. Tugas gue memang seperti ini, selalu pulang terakhir untuk mengecek barang-barang maupun keuangan dan juga bahan-bahan buat jualan besok. Setelah selesai. Gue lalu mengambil jaket gue beserta kunci motor yang selalu gue simpen di atas kulkas.

Sebelum pulang, gue pastikan untuk menggembok pintu toko dulu. Setelah selesai, gue berjalan ke parkiran motor. Kebetulan motor gue selalu di parkir di bawah lampu jalan. Jadi kalau malem gini gue nggak perlu susah-susah cari motor gue.

Udara Bandung malam ini bener-bener dingin, apalagi sudah memasuki jam 2. Gue hanya bisa sesekali mendengar lalu lalang mobil, dan lolongan anjing dari jauh. Sepi sekali rasanya. Tapi gue paling suka kesepian seperti ini, ngebuat tenang rasanya. Maka dari itu dulu gue memilih pekerjaan ini untuk biaya tambahan kuliah.

Belum sempat gue menyalakan motor, tiba-tiba gue mendengar suara orang muntah. Hahaha wajar banget ngendenger suara orang muntah di daerah gue ini. Ya wajar sih, pasti banyak yang mabok juga terus jackpot. Sudah hal yang lumrah itu.

Tapi anehnya, malam ini entah ada angin apa rasanya gue kok penasaran sama suara muntah ini. Nggak jauh dari tempat gue parkir kayaknya. Gimana ya, soalnya kalau itu customer toko gue terus dia muntah terus dia hangover sampe tepar, bisa-bisa jadi sasaran empuk buat dirampok orang.

Akhirnya gue urungkan niat gue untuk menyalakan motor dan mencari suara orang muntah barusan. Suram amat ya kerjaan gue. Ngurusin muntahan orang. Setelah cukup lama mencari, gue melihat di antara dua mobil ada seseorang lagi bersandar dan terduduk di aspal parkiran.

Meski gelap, gue bisa lihat kalau rambutnya panjang. Wah cewek nih. Bahaya banget ada cewek ngesot di tempat gelap-gelap gini. Kesurupan hantu keong bisa bahaya. Kalau kesurupan macan terus teriak-teriak AING MAUNG mah lebih bahaya lagi. Mana di sini juga dulu banyak mitos hantu belanda lagi, kalau dia kesurupan hantu belanda terus minta Holland Bakery gimana?!

MANA ADA TOKO ROTI YANG BUKA JAM SEGINI DAH!

“Mbak..” Gue perlahan menghampiri.

“Mbak masih hidup?” Tanya gue. Dan dia nggak menjawab.

“Mbak? Maung sanes?” Tanya gue lagi pake bahasa sunda. Dan dia tetap tidak menjawab.

“Oh bagus lah nggak kesurupan.”

Gue hampiri cewek itu buat membangunkan dia dan membawanya masuk ke dalam mobilnya. Gue yakin ini mobilnya sih, soalnya ada kunci ngengantung di mobil yang dia sandari ini. Mungkin pas dia mau buka pintu mobil, dia keburu muntah.

Pas gue mau angkat tuh cewek, gue sempat terkejut ketika rambut panjanganya tersibak dan kini mukanya jelas terlihat di hadapan gue.

“Lah! Ini kan cewek Adele barusan?” Kata gue yang seenaknya ngasih nama anak orang.

“Mbak Adele, bangun dong. Sono masuk ke mobil sendiri gih.” Gue goyang-goyangin pipi tembemnya.

“Mbak bisa bangun nggak?”

Dia masih aja nggak ngejawab. Walah parah, tepar beneran dia. Aduh-aduh, nyusahin bener dah. Masa negak Tequila Sunrise doang sampe sebegini teparnya? Kebiasaan minum Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga sih terus sok-sokan mau minta alkohol lagi.

Gue mencoba membuka tasnya, bukan bermaksud tidak sopan, tapi gue mau liat KTP-nya dan alamat dia tinggal di mana. Gue anterin dia pulang aja deh. Daripada dia diperkosa orang kan malah bahaya. Gini-gini juga gue masih punya hati nurani.

Gue buka dompetnya. Dan gue cari-cari KTPnya. Udah lima menit gue ngubek-ngubek dompetnya, itu KTP masih belum ketemu juga. Bener dah, isinya dompet cewek tuh apa aja sih?! Banyak bener kertas-kertas anehnya. Mana ada pula ini BON beli Kurma Nabi di Mekkah tahun 2009.

Buset, kupon waktu dulu umroh aja dia masih simpen. Nih cewek umroh tapi malah mabok. Benar-benar wanita yang mengedepankan urusan Akhirat dan Nikmat duniawi agar balance kaya gelang. Tapi bukannya nemu KTP, gue malah nemu sebuah kartu yang kayanya nggak asing lagi di mata gue.

Kartu Mahasiswa.

“LAH ANJIR INI KAN KARTU MAHASISWA KAMPUS GUE?!?!”

Gue langsung dengan cepat melihat nomer induk mahasiswanya.

“LAH ANJIR DIA SATU ANGKATAN SAMA GUE?!?!”

.

.

.

.

                                                  Bersambung

Walaupun Dia Bukan Pilihanku....

Usiaku 24 tahun ketika aku mendirikan rumahtangga dengan suami ku, Beliau sebenarnya bukan lah pilihan ku tetapi atas kehendak orang tuaku aku terima sahaja kehendaknya. Aku mempunyai bahan yang agak gempal sedikit muka bulat dan berkulit cerah.kalau nak buat perbandingan adala macam kuna pelakon drama tu. manakala suamiku berbadan besar dan tinggi, berkulit agak gelap memang sebijik macam pelakon dan penyanyi kumon.Dihari pernikahan aku x rasa keseronokan sebagai seorang yang hendak berumah tangga hanya kurasa macam biasa je. ialah mungkin perasaan cinta tu tak ujud lagi dalam diri aku. majlis kenduri diadakan secara sederhana tetapi nampaknya agak meriah dan ramailah saudara mara dan kawan-kawanku datang. mereka semua mengucapkan tahniah serta membawa berbagai hadiah. 

menjelang petang setelah ramai tetamu dan saudara mara pulang hatiku telah mula berdebar-debar apa yang harus aku buat nanti dengan suamiku. aku lihat dia dah mula selesai berborak dan masuk kedalam bilik. aku mula buat-buat banyak kerja tolaong kemas kerusi la. cuci pinggan la dan banyak lagi. 

hingga ditegur oleh kakak ku. apa kau buatni pegila naik atas kau tu pengantin. Sebenarnya aku dah tak pakai baju pengantin lagi. masa buat kerja-kerja tadi aku dah salin pakai seluar labuh dan baju t lengan panjang. serta bertudung. 

memandangkan haripun dah hapir gelap nak tak dak aku terpaksa juga naik kerumah dan masuk kebilik.kulihat suamiku tengah duduk di katil dengan hanya berkain pelekat tampa baju. aku jadi terkejut, sebab tak pernah tengok dia dalam keadaan begitu.aku pun dengan malu-malu terus je masuk dan pegi ka almari untuk ambik tuala sebab nak mandi. tiba-tiba kurasa suamiku dah ada ka belakang aku. aku jadi makin gelabah. dengan perlahan aka dapat rasakan yang tangannya telah menyentuh bahuku lalu memusingkan badanku untuk mengadapnya. aku jadi malu dan hanya tunduk sahaja. tetapi perasaan cinta dan sayang masih belum lagi timbul dalam diriku. aku hanya pasrah dan 
membiarkan apa yang bakal berlaku kepada ku. lagipun akunikan isterinya yang sah, jadi terpulanglah apa dia nak buat. 

Setelah itu tangannya yang besar mula menjalar ketengkukku hingga kurasa semua bulu roma ku naik. kemudian dia dongakkan mukaku dan dengan sepantasnya dia mencium bibirku. terkecut aku sebab inilah kali pertama bibirku dikucup.kemudian mulutnya mula menjalar keseluruh mukaku sampai leherku pun dikucup menyebabkan aku menggeliat kegelian. Kemudian tangannya yang tadi ada dibahu kini telah mula mendarat di bukitku yang kurasa telah mula mengeras.Walaupun masih dibaluti dengan baju dan bra tapi aku dapat merasa sentuhan tangannya yang besar. 

setelah agak puar digonyok dan di gosok-gosok payu daraku, kini dengan perlahan dia telah membuka bajuku. aku diam dan merelakan sahaja. maka tersembullah bah dadaku yang masih ditutupi bra hitam dan itu pun hanya seketika kerana dengan tiba-tiba ianya telah melurut keluar dari tubuh ku. Kini terserlah buah dadaku. Suamiku kini menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Satu situasi yang tidak pernah kualami. sebelum ini.Suamikudengan lembut menjilat puting susuku , menghisapnya, menyonyotnya dan mengigitnya dengan manja dan sedikit rakus. Syahwat hangat menguasai diriku. 

Aku mengeliat kegelian. Tangannya terus menyentuh tundunku yang dipenuhi dengan bulu-bulu yang lebat. Terus terang aku tidak pernah mencukur buluku yang lebat namun aku sering mencucunya dengan pencuci yang selalu kubeli dari temanku.Kemudian sumiku terum membaringkan aku diats katil penganting yang masih kemas dan cantik. dan dengan segera dia menarik seluarku dan seluardalamku sekali gus dan dicampakkanya ditepi katil. aku dengan segera menutup cipapku sebab kulihat suamiku memerhatikan dengan penuh geram. tampa kuduga suamiku mengankat tangan ku dan terus menciumi cipapku .tiba-tiba aku rasa satu kelainnan dan dapat kurasai lidahnya menerokai kelentit, lurah dan lubang pussyku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak boleh kugambarkan dengan kata-kata menjalar pada seluruh tubuhku. Aku pernah mendengar bab oral sex tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam pertama 
ini. Rupanya dalam diam suami memiliki kepakaran dan tahu teknik memuaskan wanita. 

Jilatan suamiku ke atas pussyku begitu lama sehingga aku orgasm beberapakali dengan menjerit-jerit kuat kerana menikmati nikmat yang amat sangat. Aku kini mula membalas tiap serangan suamiku. Aku mengucup dan lidahku bermain dalam mulutnya. Sedap dan nikmat. Pintu lubang cipapku diketuk, terasa sesuatu yang keras dan besar sedang mengacah-acah. aku menolak sidikit tubuh suamiku kerana aku rasa agak sakit. Pencarian bertemu. Dapat kurasakan kepala kote Suamiku ditenang pada sasarannyam lubang farajku! aku sempat menjeling untuk melihat kotenya memang besar suma nampak 
agak pendek. kemudian kurasa bibir cipapku dikuak oleh batang suamiku. 

Terasa sakit dan nyilu yang amat sangat, aku mula menangis kerana sakit. tapi suamiku terus saja menerobos cipapkur dan batang zakar suamiku kini menujah keluar masuk dalam lubang pukiku secara perlahan-lahan, dan kesakitan yang ku alami tadi kini mula bertukar menjadi kenikmatan. Satu kenikmatan yang tak pernah kurasai. Batang suamiku semakin jauh dan dalam menerokai farajku dan mulut pukiku cuba mengulum batang suamiku yang besar dan keras itu. Dinding vaginaku yang digesel oleh kasarnya kulit batang Abang N membuatkan aku merasa geli dan ngilu. Memang batang butuh yang suamiku miliki jauh lebih besar dan tegang dari apa yang aku pernah bayangkan. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat, terasa farajku 
dipenuhi seluruh batang suamiku. Senakkkk!!! 

suamiku melakukan henjutan perlahan sehingga perlakuan sorong dan tarik menjadi semakin rancak. Pukiku dihentak dengan kuat. Aku merasakan kepala kote suamiku berdenyut dan mengembang mencecah lalu menujah g-spot cipapku. Aku kegelian yang amat sangat. Lubang pukiku berlendir dan lencun. Aku semput nafas dan syahwatku menguasai tubuhku. Setiap kali suamiku merodok butuhnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula bibir puki ku mengikut keluar semuanya. Dan ketika itu aku mendapat orgasmeku. 

Aku cuba mengemut dan kesendatan lubang pukiku agak menyukarkan kerja-kerja mengemut namun suamiku mendesah dan mengerang dan menjerit kecil. Bab aku pula jangan cakaplah. Desah, renggek, raung, jerit dan tangisku, semua bercampur baur bila suamiku terus mempompa dan menujah butuhnya dalam pukiku begitu lama. Aku merasa bibir farajku melecet, koyak dan pedih. Yang penting sebagai seorang perempuan, aku punya nafsu, aku punya keinginan, persetubuhan bukan hak lelaki sahaja..Jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang? 

Sedar tak sedar 30 minit butuh suamiku berendam di dalam tasik farajku. Aku kagum dengan suamiku, aku mencapai multiple orgasm dan tubuhku mengejang sekejang-kejangnya beberapa kali .Tiba-tiba dia menjerit dan aku memegang lalu menarik buntut suamiku rapat ke cipapku. Tiba-tiba aku merasa ledakan air mani suamiku ke g-spot di lubang pussyku. Hangattt!!! Aku turut menjerit sambil mengucup keras mulut suamiku dengan nafasku yang besar dan kasar. suamiku terus menciumiku sambil membiarkan butuhnya terus berendam di dalam farajku. sesudah itu aku pun terbaring kepuasan dan tampa kusedari aku terlena kerana kepenatan. 

Walaupun pada mulanya aku tak berapa suka dengan suamiku tapi kini aku amat menyayanginya dan a ku seakan menjadi kemaruk. Aku mahu butuh suamiku senantiasa berada dalam pukiku. Walaupun suamiku tak hansem dan badannya pon besar tapi aku sangat puas dan bahagia dan hingga kini suamiku masih segagah dulu biarpun kami tah mempunyai 4 orang anak.

Chandelier

Oke oke oke. Sebelum gue mulai sambungan cerbungnya, gue mau klarifikasi dulu sebentar. Takutnya ini cerbung iseng malah bisa jadi panjang kaya TWILH. Jadi begini, untuk cerbung yang mbak Adele ini ceritanya Fiksi ya. Kalau TWILH kan dari kisah nyata pas gue SMA tuh, nah kalau yang ini Fiksi.

Tapi nggak fiksi-fiksi amat sih, ceritanya fiksi tapi beberapa elemen di dalamnya emang nyata gue alamin juga. Jadi ya setengah-setengah lah. Dan untuk menghindarkan KESALAHPAHAMAN, maka karakter utama gue ganti namanya aja yak jadi RYAN. Kalau pake nama Dimas ntar lu lu pada mikirnya ini sambungan cerita TWILH lagi.

(gue males ganti nama pemeran di cerita-cerita sebelumnya. Jadi dari sini aja mulai jadi nama Ryan yak.) Happy reading.

.

.

.

Bentar, kemarin sampe mana ya? Oh iya, sekarang sudah memasuki jam 10 malam dan cewek itu datang lagi. Cewek yang sampai sekarang gue masih nggak tau namanya siapa. Padahal dulu gue sempat liat KTP-nya tapi ya lupa. Jadinya gue panggil dia mbak Adele aja sampai sekarang.

Gue mendatangi cewek itu yang sekarang lagi duduk di tempat yang sama dan sedang fokus membaca menu-menu minuman yang terpampang di ukiran kayu di atas rak-rak gelas. Gue berdiri tidak jauh dari hadapannya, karena gue sendiri nggak mau menghalangi pandangan dia yang lagi melihat ke arah menu. Pun gue nggak mau dia ngeliat muka gue. Sebisa mungkin gue nggak boleh berinteraksi sama cewek ini.

Gue diam sambil masih gosok-gosok gelas yang udah nginclong kaya muka pemeran iklan detergen. Hampir dua menit gue berdiri, ini cewek masih aja ngeliat ke arah menu. Apa dia nggak bisa baca ya? Ya Robb kasian amat cantik-cantik buta huruf. Atau jangan-jangan dia malah bisa baca arab gundul lagi? Mengingat dia baru pulang umroh tahun kemarin. Subhanallah tabayun ukhti.

Akhirnya karena nggak pesan-pesan, gue mulai ngelangkah pergi menjauh kembali ke tempat pertama gue nyetel lagu barusan. Eh tapi belum juga beberapa langkah, tiba-tiba doi angkat bicara.

“Cappucino.” Ujarnya sedikit keras.

Mendadak langkah gue terhenti. Lah, nih cewek bisa bunyi toh?! Gue kira dia bakal diem aja, eh ternyata bisa bunyi juga kaya gimbot. Tanpa pikir panjang gue langsung moonwalk ke belakang menghampiri dia lagi mirip kaya Michael Jackson.

“Satu aja?” Tanya gue.

Dia menurunkan pandangannya dari menu itu lalu melirik ke arah gue. Dan gue langsung mengalihkan tatapan gue ke mesin kopi.

“Iya.” Jawabnya singkat yang lalu mengeluarkan sebuah notebook dengan cover khas anak kedokteran. Ada gambar-gambar tengkoraknya gitu.

Tanpa banyak omong, gue langsung membuatkan kopi mainstream pesanan cewek di kedai kopi manapun. Gue tambahin sedikit bubuk karamel di atasnya, lalu mengelap bibir gelas dengan kain kasa bersih.

“Silakan.” Kata gue seraya menaruh gelas kopi itu di sebelahnya.

Dan dia tidak menjawab, mengucapkan terima kasih saja tidak. Dia masih asik menulis sambil menggambar-gambar organ  yang entah itu apa di bukunya. Bagus deh, gue jadi nggak perlu banyak ngobrol sama ini orang. Tanpa pikir panjang, gue kembali ke arah komputer toko lalu ngescroll ITunes sambil mencari satu lagu yang cocok kayaknya buat malam-malam begini.

“Ah, ini nih pas. One Two Three Drink, One Two Three Drink..” Gumam gue sambil memainkan lagu dari Sia – Chandelie.

.

                                                     ===

.

“Mas Ian, udah jam setengah dua nih.” Ujar Jessica yang baru keluar dari area cuci piring.

Gue melihat jam tangan gue, “Oh iya, gue lupa. Last Call dong Jes.” Seru gue. Dan Jessica langsung mengacungkan jempol tanda mengiyakan.

Dengan sigap, tubuh kecil Jessica loncat dari satu meja ke meja yang lain untuk mengatakan bahwa sekarang sudah last order. Dan beberapa dari mereka ada yang langsung membayar, ada juga yang langsung pergi begitu saja karena sudah bayar duluan sebelumnya.

Dari jauh, gue melihat Jessica menghampiri cewek di ujung meja bar ini. Dan anehnya, kali ini mereka terlihat ngobrol sebentar sebelum kemudian cewek itu menaruh uangnya di atas meja lalu membereskan peralatan tulis menulisnya dan pergi ke luar toko begitu saja.

“Eh Jes jes!” Gue menghampiri Jessica yang sedang membereskan gelas bekas si Adele Someone Like You itu.

“Paan?”

“Ngomong apaan lu barusan sama dia?” Tanya gue penasaran.

“Dih kepo.”

“Yeee, gue potong gaji lu nih nanti.”

“IDIH NGANCEMNYA JELEK!”

“Ayo dong! Penasaran nih gue.”

Jessica melirik dalam-dalam ke arah gue. “Sini..” Jessica mengisyaratkan gue agar lebih mendekat, dan gue pun langsung nurut.

Setelah kuping gue deket, Jessica langsung bisik-bisik, “Dia waria, mas.”

“ANJIR SERIUS?!?!?!” Gue langsung berjalan mundur beberapa langkah karena kaget.

“Ya kagak lah! Percaya aja ah lu.”

“Astaga Jessica! Bercandaan lu serem! Lebih serem daripada duduk di angkot terus sebelahan sama ibu-ibu bawa ayam.”

“HAHAHAHAHAHAHAHAHAH KENAPA KEPIKIRAN KE SANA SIH LU, MAS?!?!” Jessica ketawa kencang banget.

“Abisnya..” Gue ngedumel.

“Ini..” Tiba-tiba Jessica memberikan sebuah kertas.

“Apaan nih?” Gue langsung menyambar dan membacanya.

Di sana ada tulisan,

‘Thanks for the last night. I owe you one. -L ’

Hmm.. L? Siapa dah L? Bukannya namanya Adele? Gue berpikir sebentar sambil menggoyangkan secari kertas barusan.

“Apaan sih, Mas? Aku juga mau liat dong.” Jessica langsung menyambar kertas yang lagi gue pegang dan membacanya.

“L?” Tanya Jessica sembari melirik ke arah gue yang masih terlihat kebingungan.

Gue hanya menaikkan pundak tanda tak tau. “Mungkin namanya Lonte?” Balas gue spontan.

“HAHAHAHA BEGO MASA NAMA CEWEK LONTE. KASIAN AMAT DAH MASA KECILNYA.” Jessica ngakak lagi.

“Ya siapa coba namanya? Pake acara naroh inisial segala lagi. Kenapa kagak langsung pake nama full aja sih? Alay bener, dia pikir ini lagi kuis Gojek Traveloka apa?” Gue ngedumel.

“L ya? Hmm.. Lowmie?”

“Lu pikir dia makanan. Hmm..” Gue berpikir lagi, “Jangan-jangan namanya Lolo lagi?”

“Lolo?”

“Iya Lolo, nama panjangnya Markopolo.”

“HAHAHAHAHAHAHA LU MALAM INI LAGI KENAPA SIH LAWAK BENER DAH MAS.”

“Ya siapa dong?”

“Firasat gue sih namanya Lazaros Christodoulopoulos.” Kata Jessica antusias.

“…”

Ebuset, ini bocah kenapa tau nama pemain bola Yunani dah? Gue aja sampe harus googling dulu gara-gara bingung siapa itu Lazaros chstioper christoper barusan.

“Btw mas, ini uang si cewek tadi. Sekalian ini tipsnya.” Jessica menyerahkan beberapa lembar uang ke hadapan gue.

“Oke, tips-nya buat elo aja. Gih beberes, gue pulang duluan kayaknya Jess, besok ada kelas  pagi.”

“Asiiik!! Siap Bos!! Nanti Jessica yang urus sisanya.” Tanggap Jessica sambil hormat kaya prajurit baru dapet mandat.

Tanpa pikir panjang gue langsung beres-beres barang bawaan gue dan mengambil kunci motor di atas kulkas. Sebelum pulang gue sempatkan kembali untuk mengingatkan Jessica tentang apa-apa saja yang harus dicek sebelum dia pulang.

Karena udah terlalu ngantuk, gue langsung cabut dari toko dan pulang ke kossan. Nggak pake mandi, nggak pake ganti baju, gue langsung rebah di kasur daripada harus ngebuang-buang waktu yang berujung ketiduran di kelas lagi.

.

                                                      ===

.

“Ada apaan, Bal? Gue masih di kelas tadi makanya nggak bisa angkat telepon.” Tanya gue seraya menaruh tas di sebelah tempat duduk Iqbal di area foodcourt yang sama seperti kemarin.

“Eh Yan, gini, kemarin kan lu balik duluan tuh. Nah pas balik, anak-anak yang lain ternyata ngasih tau kalau kita kekurangan dana buat nutupin sewa lahan kemping bulan depan.”

“Terus?” Kata gue sambil nyomot risoles di atas meja.

“Nah jadinya kita mau buat danus gitu deh.”

“Lalu?” Gue ambil satu buah onde.

“Danusnya ya ini jualan kue. Satu kuenya 5ribu.” Ucap Iqbal polos.

“…” Gue berhenti ngunyah. Iqbal cuma nyengir doang.

“Nah itu total 10rb, Yan.”

“AH BANGSAT! Gue muntahin lagi aja dah ya ini.”

“Hahahahaa elo juga sih main asal comot aja. Bayar seikhlasnya aja sono ke Mayang.” Kata Iqbal sambil menunjuk ke arah sekretaris DKM.

“Terus tugas gue apaan?”

“Jualin ini kue.”

“Lah napa gue? Kenapa kagak si Jon aja? Mukanya kan cocok tuh dekil kaya kang ojek keseret aspal. Cocok dah tuh dia menjajakan kue basah begini.” Kata gue, dari jauh gue liat si Jon bersin-bersin nggak tau kenapa.

“Kasian dia, dari kemarin dia udah gue suruh buat bolak balik Puntang-kampus buat cek lokasi kemping.”

“HAHAHAHAHA ANJING LO! KASIAN AMAT DIA, PUNTANG KAN JAUH. PANTES DEKIL GITU. KOMEDO SEMUA ITU SEBADAN-BADAN.”

“Hahaha namanya juga part of the tim.”

“Part of the tim gundulmu. Yaudah, tapi gue nggak bisa lama-lama ya, jam 1 gue ada kelas lagi.”

“Akur..”

“Btw si Boim mana, Bal?” Tanya gue sambil celingak-celinguk nyari temen gue yang satu itu.

“Lah, biasanya dia sama elu, Yan.”

“Tau nih gue belum liat dari tadi. Lagi mainan pasir kayaknya.”

“Lu kira kucing mau boker.”

Gue cuma ketawa aja sambil kemudian mengambil satu kotak kue dan mulai menawarkan ke beberapa orang yang lewat siang itu. Acara cukup berjalan seru kalau menurut gue, karena dengan ini gue jadi bisa banyak kenalan sama orang lain, tak jarang juga malah jadi ngobrol panjang sama anak fakultas lain yang iseng lewat.

Sebenarnya di kampus ini dari awal gue udah benar-benar bersikukuh untuk tidak terlalu akrab sama orang-orang. Beberapa tragedi sebelum gue pindah ke Bandung memaksa gue untuk bertindak seperti itu. Mungkin, di fakultas pun yang akrab sama gue cuma Boim doang. Sisanya hanya sebatas kenal. Belum lagi, kondisi kos-kossan gue juga kaya begitu menjadi alasan penting lainnya kenapa gue nggak bisa gaul sama orang lain.

Di sebelah gue ada beberapa temen dari DKM yang juga buka stand untuk perekrutan anggota baru. Niatnya sih biar makin banyak yang ikut jadi anggota DKM. Jihad Fisabilillah, kalau kata Iqbal. Entahlah, anak ini apa-apa selalu saja disangkut-pautin sama agama.

Pernah dulu awal-awal gue join DKM karena saking lapernya begitu makanan pesanan gue datang, gue langsung makan sambil berdiri. Iqbal yang melihat hal itu sontak marah-marah sampe mengeluarkan dalil-dalil agama. Sedangkan gue cuma bisa berdiri di hadapan dia sambil masih ngenyotin sosis bakar.

“Tuh di sana ada meja. Di sana gih makannya!” Kata Iqbal menunjuk ke salah satu meja kantin.

Tanpa pikir panjang gue datangi itu meja, lalu gue berdiri di atas mejanya dan ngelanjuntin makan. Alhasil Iqbal makin snewen dan marah-marah. Segala ayat keluar dari mulutnya. Entah deh, gue nggak tau siapa yang lebih suci siang itu, krongkongan dia atau toa masjid.

Balik lagi ke jualan risol, sudah tentu sebelum gue menawari, gue juga liat-liat orangnya yang mau gue tawari. Tapi siang itu gue tidak menyangka dari ujung lift yang baru terbuka, gue lihat seseorang yang udah nggak asing lagi. Siapa lagi kalau bukan si Adele, atau si Lazaros Christodoulopoulos.

Gini nih nggak enaknya kantin yang dijadikan satu untuk semua fakultas. Intensitas untuk ketemu seseorang tuh jauh lebih bakal sering terjadi dibanding di kampus-kampus lain. Sontak gue kelabakan dong, dia dari lift langsung berjalan menuju kantin, yang mana sudah otomatis melewati stand DKM gue ini. Dan sekarang gue di sini sedang berdiri menjajakan kue.

“BAL!!” Gue langsung berbalik dan memanggil Iqbal.

“Hadir.” Jawab Iqbal kaya lagi absensi abri.

“GUE PULANG DULU  YAK BAL!!”

“Hah? Apaan?! Kagak kagak kagak.” Iqbal Geleng-geleng kaya robot gedek.

“ADUH. GUE BELUM MANDI BESAR BAL!!” Gue kembali mengulang alasan yang sama kaya kemarin sambil teriak kenceng bener.

Gakpapa deh malu-maluin, yang penting nggak ketemu itu cewek.

“Alah nggak percaya gue sekarang sama elu.” Kata Iqbal.

“Aduh Bal, please, sekali aja ya ya ya. Gue mendadak ada kelas PENJASKES nih.” Gue mencoba mencari alasan lain.

“SEJAK KAPAN DI PSIKOLOGI ADA MATA KULIAH PENJASKES, ONTA!!!” Iqbal mulai kesel.

Belum juga debat ini selesai, tiba-tiba rombongan cewek itu udah mendekat. Dan saat itu gue baru sadar kalau ternyata si Adele ini datang berkelompok dengan teman-temannya yang lain. Hingga kemudian, salah satu temannya tertarik buat beli jajanan anak DKM, otomatis semua temannya yang lain jadi pada nyamperin juga.

Mati dah gua!!

.

                                              ===

.

Kebetulan di sana ada anak junior DKM, dengan cepat gue langsung serahkan urusan transaksi jual beli risol ini sama beliau. Sedangkan gue langsung mundur ke belakang anak-anak DKM yang lain. Berbaur pakai peci biar tidak terlihat terlalu kentara.

Diam-diam gue melirik ke arah kerumunan. Dan gue lihat mbak Adele ada di rombongan paling belakang. Sesekali melihat ke arah jualan risol, terus gue lihat sesekali dia juga melirik ke arah lain. Bagus deh tampaknya dia gak sadar ada gue di sini.

Tapi kalau gue lihat dari jauh, dandanan doi kalau di kampus caem juga. Beda kalau lagi ke toko gue kaya tadi malem. Sekarang terlihat lebih rapih, lebih anggun. Namun taunya pas gue lagi memperhatikan dia diam-diam, tiba-tiba si Adele malah tanpa senagja menatap ke arah gue. Dan sekarang gue sama dia tatap-tatapan. Dia dengan dandanan bak anak kedokteran, gue dengan dandanan bak baru pulang umroh, masih pake kopeah di kepala.

Sontak gue kaget dong. Tanpa pikir panjang gue langsung ngibrit jalan cepat meninggalkan anak DKM tanpa peduli dipanggilin sama si Iqbal berkali-kali. Gue jalan melalui gerbang kantin belakang lalu lari ke luar kampus.

“ADUH ANJIR BAHAYA BAHAYA!!!” Gue lari-lari ke luar kampus sambil ngos-ngosan.

Gue lirik jam  tangan gue. Udah hampir setengah satu. Ini berarti sisa 30 menit doang sebelum kelas gue selanjutnya dimulai. Setelah gue rasa keadaan cukup tenang dan tidak ada yang mengikuti gue dari belakang, gue langsung menggenggam perut.

Jam segini gue belum makan siang, wah bahaya nih, bisa-bisa nanti di kelas malah tepar. Dengan sigap gue langsung pergi menyebrang jalan dan mendatangi salah satu kang bubur terkenal di daerah kampus. Lokasinya tepat ada di sebrang kampus.

Bubur Bencong.

Goblok banget dah ada orang jualan pake nama Bubur Bencong. Gue nggak tau estetikanya ada di mana sampai ini bubur bisa dinamain begitu. Apa yang jualannya banci ya? Entahlah, gue belum pernah liat isi sempak yang jual. Tapi pas gue pesen satu porsi pun yang jual cuma mamang-mamang biasa. Tidak ada yang aneh sama sekali. Yaudahlah, perkara nama doang diributin. Tak lupa satu gelas es jeruk gue pesan di tengah teriknya panas jam setengah satu siang begini.

Sembari makan, gue buka HP sambil liatin twitter atau tumblr. Sesekali nulis sedikit atau baca-baca tulisan orang. Dan gue lihat ada satu SMS masuk. Dari BOIM ASPAL. Itulah nama kontak temen gue itu di hape ini.

BOIM ASPAL: Yan, malem gue mampir yak ke kossan. Malam ini kan jadwal penghuni kamar pojokkan yoga di ruang tengah. Gue wajib hadir tuh.

Tai, punya temen gini-gini amat. Karena bete, gue langsung bales.

GUE: Nomor anda sudah kami amankan. Bukti pesan sebelumnya akan kami jadikan barang bukti untuk menciduk anda. Segala data diri anda telah ada di tangan kami. Semoga ada itikad baik untuk menyerahkan diri. Salam kami, Kepolisian Gabungan Satlantas Kota Bandung.

Tidak lama, si kampret langsung bales.

BOIM ASPAL: Ampun paaaak…

Ya begitulah temen gue yang satu itu, susah bener dapet cewek. Makanya pas tau gue kos di kossan putri, dia ngebet banget buat mampir tiap hari. Gue cuma bisa geleng-geleng kepala dibuatnya. Gue lihat jam tangan lagi, tak terasa sudah hampir 20 menit gue menclok di sini, bubur gue pun udah tinggal sisa daun bawang sama kerupuknya doang. Kalau gue hitung-hitung lagi, perjalanan ke kelas cuma butuh waktu 5 menit. Nggak perlu rebutan lift juga.

Yaudah deh, 5 menit lagi gue caw. Pikir gue saat itu.

Tapi pas gue ngelirik ke kiri, gue ngeliat dari dalam alfamart yang bertepatan ada di belakang tukang bubur ini, muncullah itu rombongan rumpi anak kedokteran yang tadi. Ya, yang tadi. Yang beli Risol anak DKM tadi. Dan pas gue lihat lebih seksama lagi, sialnya si Adele juga ada  di sana dan langsung melihat ke arah gue.

Dan terjadi lagi. Kisah lama yang terulang kembali~

Gue sama dia tatap-tatapan lagi. Ketika teman-temannya yang lainnya cuma lewat begitu aja, dia malah diem sebentar sambil masih menatap gue. Terus tanpa ada angin apa-apa brengseknya dia malah berjalan ke dalam tenda kang bubur ini juga… BANGKEEEE!!!

BUBUR BENCONG PEMBAWA SIAL!!!

.

.

.

Bersambung

Kisahku 1: Sauna ****2

Sbnarnya abg da lama nk g sauna ni. Sepanjang abg stay KL dlu, abg x pnah sekali pn pegi. Dgr mmber2 cite mcm best. Tp abg still x berani nk pegi. Skrg abg da pndah ke negeri lain baru terhegeh2 nk pegi. Hahaha….

Kisah bermula msa bln May ari tu, bos abg anta abg outstation ke KL. Keesokan harinya abg xthu nk wt pe. Jadi abg roger mmber lme abg kt kl ni ajk lepak. Kire lame la abg x jmpe dy ni. Dah jumpe tu abg luahkan hasrat abg sruh dy bwk abg ke sna. Mule2 tu dy tolak sbb dy ckp dy x suke ke tmpat mcm tu. Lg pn dy mmg x pnah pegi. Abg pn memujuk rayu dy siap janji yg abg akn jga dy kt sna. Patu abg ckp kt dy klau rasa x selesa kita cabut je. Hehehe.

Kite org smpai sne dlm pkul 6ptg. Smpai tu kite org duduk je dlm kete smbil tgk tmpat tu dr jauh. Smbil tu smpat gk kite menganalisis tgk org2 yg dtg tmpat tu. Ade mcm2 ragam, ade yg tua, ade foreigner, ade sotong celup tepung… isk3… dlm setengah jam mengumpul kekuatan tu baru kiteorg melangkah keluar ke tmpat tu. Mse naik tgga pegi ke reception tu mmg gigil gile… maklum la 1st time. Pas bayar semua uncle tu bg kunci loker. Pegi je loker ade la 4 5 org jantan tgh tuko baju. Rasa sedikit akward sbb mmg x pnah dtg. Buke je loker kteorg ambil towel dan tuko pkai towel tu. Tnpa menoleh kiri dan kanan terus abg ngn mmber naik tgga ke tgkt ats. Smpai ats kire trkejut la sbb ramai rupanya kt ats tu. Kwn abg dr tdi mmg berkepit non stop la ngn abg. Abg yg pd mulanya ketakutan tu da mula rasa ok. Prasaan horny da mengusai ketakutan abg. Hahaha. Dlm byk2 jntan dlm tu ade la sorg mamat melayu ensem yg menjadi buruan semua jantan2 keparat dlm tu. Kire mmg hot la.. even kemetot sikit dr abg, tp body mmg sedap la. Dgn sixpaxnye, kulit cerah, muke ensem, mmg semua org kejar la… then ade 1 mse tu, mamat tu tgh mandi kt shower, smua org kerumun dpn pntu shower tu.. mne xnye, semua trpegun tgk mamat tu bogel. Abg pn x trkecuali la prgi cuci mate.. mmg x d nafikan, abg pn stim tgk bubble butt dy… alahai…

Dlm pkui 7.30 mlm cmtu, tmpat tu da mule crowd. Mkin ramai dtg. Jantan2 sado pn makin byk. So mmg byk choice la. Mmber abg dr tdi dh ilang. Pas tgk jntan2 sado, trus ilang takut. Lahanat punye mmber. So abg pn mulakan lgkah la mencuci mata. Msa abg masuk 1 blk gelap berselekoh dlm tu, ade 1 kmpulan jantan keparat block jln abg. Abg x thu la brp org tp rasa dlm 4 5 org. D kepungnye abg, mule2 tu panik la gk. Then dorg trus raba2 abg smpai terlucut towel. D ramas nya bontot abg yg bulat ni. Abg jadi rimas terus abg tolak n slmtkan dri. Hehehe

Dlm pkul 9, bru abg perasan yg dlm tmpat tu ade jakuzi and mmg buka pkul 9. Abg pn pegi la buat lawatan sosial kt sna. Kt situ ade dua jakuzi, 1 yg kluar2 buih, 1 lg yg air nya yg tenang jgn di sangka tiada buaya… hahaha… dlm kolam buih tu mmg crowd la… ade dlm 4 5 org.. kolam yg biasa tu ade 4 org, trmasuk mamat hot yg mula2 abg jmpa tdi tu. Smua pkat keliling dy. Kesian abg yg x ensem ni, sapa pn x serbu. Hahaha… so abg ambk keputusan pegi jejln dlu. 15 mnt lpas tu abg tgk kolam yg berbuih tu cuma ada 2 org je. Abg tgglkan towel, cekup konek abg dgn tgn dan trus masuk dlm kolam tu. Smbil tu abg perhatikan 2 mamat sekolam dgn abg tu. Boleh tahan orgnya. Yg sorg kulit sdikit gelap tp muke mmg jntan abis. Yg sorg plak kulit cerah, tp tgk dr gaya mcm askar. Ape yg abg bley agk dorg mgkin bru knal sbb masing2 msih dok berkenalan. Abg stim plak tgk dorg main raba2 konek dlm air tu. Then abg dgr yg si gelap tu ajk couple dy pegi tmpat lain. Keluar je mamat gelap tu dr kolam, tenganga mulot abg. Pergh… perfect gile body dy. Dgn tgginye, bdan sado, bontot bulat, konek besar siot. Abg trus jadi x keruan. Then pastu si cerah tu pn ikot sama, bdan si cerah tu x la sado, tp ade shape. Btg pn sama besar siot dgn mamat gelap tu. Cuma melengkung ke ats. Pas dorg belah abg pn belah gk follow dorg. Abg perasaan dorg masuk steam room….

Masa dlm steam room tu tercari2 gk abg kt mna dorg lepak. Rupanya dorg ade lepak kt 1 ruang yg mmg bley masuk fit2 2 org je. Abg pn intai2 la ape dorg buat. Abg bley dgr dorg tgh mengerang2 sedap. Then abg curi2 tgk, nmpak la si gelap tgh kulom btg si cerah… abg mmg stim gile. Nk je abg terkam dua2. Grrrr….. tetiba ade mamat mne ntah sibok je nk ngintai gk.. then mamat berdua tu mgkin sedar then dorg trus blah. Tp abg masih x berputus asa. Abg still follow dorg. Abg nmpak dorg masuk lorong gelap. Dlm tu mmg abg x nmpk apa2. Smbil teraba2 jln tu abg dgr suara mengerang lg. Abg mmg yakin 100 persen tu dorg. Abg try jln2 dpn dorg smbil raba2 dorg. Then slh sorg tu tarik tgn abg n mntak abg isap konek. Abg pn apa lg, terus trkam la… abg bley rasa yg konek abg isap tu milik si cerah sbb bengkok ke ats. Abg trus la bukak skill hisapan maut abg. Hahaha… abg buat deeptroat n mgharap dy cpt pancut. Tp hampeh.. mulot abg yg lenguh sbb konek dy trlmpau tebal. Dlm tgh isap tu abg prasan yg si mamat gelap ade kt sebelah, n somebody sesapa tgh blowjob gk. Then abg nyebok2 rebut konek dy dr somebody tu… tamak kan abg… abg time tu mmg bernafsu abis la.. tp tu la, mkin lama abg bley rasa mkin ramai jantan lahanat yg menghimpit kite bertiga.. then mamat berdua tu ckp dorg kna chow… sedey btol abg x smpat nk rasa air nikmat dorg… abg pn akur dgn permintaan dorg. Then abg biar dorg kluar dlu, abg lap2 mulot then abg kluar trus pegi shower. Sblh abg, abg bley prasan ade mamat chinese sado tgh usha2 abg mndi.. abg pn buat2 x prasaan dy, smbil main2 sabun gosok bontot abg yg bulat tu. Dari ank mata abg, abg bley nmpak dy tgh main konek dy smbil tgk abg. Tp maaf la, time tu abg mmg da xde mood. Pas abg brsihkan dri semua, abg trus kluar. Nk d jadikan cerita berselisih dgn mmber abg. Trus di soal siasat abg. Hahaha… d tnya nya abg melacur kt mna… hahah… abg ckp abg x g mna pn… just lepak kt jakuzi je… hahha… then kiteorg trus trun ke loker dan tukar pakaian…

-THE END-

*ni 1st time abg karang cerita abg. Maaf la kalau ada kesalahan kosa kata atau tatabahasa yg keterlaluan. Abg masih baru. Nnt abg akan ceritakan lg pengalaman yg abg pnah lalui spnjg jadi PLu keparat ni.. hahaa

#1 DISIPLIN

Kata dosen saya, Pak Aldo, seorang entrepreneur harus punya sikap dan budaya disiplin. “Kalau kamu masih susah untuk bangun pagi, coba deh kamu kerja dulu di orang lain. Dari kerja itu kamu akan belajar untuk bangun pagi, disiplin, tepat waktu,” kata beliau.

Omong kosong deh orang ingin sukses tapi tidak disiplin, tidak punya target yang berusaha dia tepati, tidak punya tekad untuk memenuhi tujuan - tujuan yang telah dia tetapkan. Mimpi siang bolong itu namanya. 

Maka mulailah dari hal - hal kecil. Tetapkan target setiap hari, pencapaian apa yang ingin dipenuhi. No pain no gain, kata orang bijak.

Dulu, supervisor saya, Mba Fitri, tahu bahwa kelemahan kerja saya adalah random, mudah lupa, meremehkan hal - hal, dan mudah panik. Maka oleh beliau, saya dinasihati untuk membuat list task to do setiap hari. Dengan demikian saya tahu prioritas mana yang perlu didahulukan; mana yang belum dikerjakan; dan target - target apa yang perlu segera dipenuhi.

Setiap kali saya menyelesaikan task, saya mencoret task itu di list. Ada perasaan senang dan tenang ketika saya menyelesaikan sebuah task, yang membuat saya bersemangat mengerjakan task yang lain. Hingga sekarang pun di desktop saya punya file excel yang berisi target saya sehari - hari.

Ga perlu yang hebat - hebat isi listnya, asalkan dari list itu kita belajar mendisiplinkan diri untuk memenuhi target. Percaya atau tidak, isi list saya seringkali remeh temeh semacam ‘cuci baju’, ‘ambil baju di laundry’, atau ‘masak tempe mendoan’. 

Tentu saja tidak semua orang perlu disiplin, tergantung dengan tujuan dan visi misi hidup. Bagi yang memilih hidup senang dan santai, barangkali menjadi disiplin bukan prioritas. Tapi bagi yang memiliki tujuan dan visi misi lebih ketat dari itu, disiplin adalah salah satu pilar penting.

Disiplin adalah salah satu cara kita memperlakukan waktu dengan efisien dan penuh rasa syukur. Dengan disiplin, kita bisa memanfaatkan waktu agar tidak terbuang percuma, agar selalu terpakai untuk hal berguna, dan tidak sia - sia. 

Jadi, cuma mimpi kosong kalau kita punya cita - cita tapi tidak punya tekad disiplin untuk mewujudkannya.

*Catatan ini dalam rangka mengingatkan diri sendiri untuk disiplin memenuhi target di bulan Juni 2017

Appunti di viaggio 34

Ok, ho preparato la borsettina: pigiama, vestaglietta, asciugamano, salviette detergenti, piccolo Groot portafortuna, mutande, spazzolino, calze antitrombo, le ciabatte le metto dopo. Ho tolto orecchini, anelli, bracciali, lo smalto non ce l'avevo più da luglio. Lo schifo-reggiseno lo metto addosso. Che altro? Il coraggio, la voglia , la pazienza, la fiducia… e vabeh, quelli poi magari li trovo per strada.

(4) Komunikasi Benar, Baik, dan Menyenangkan

Tulisan ini adalah resume dari Seminar 7 Pilar Pengasuhan Pengasuhan oleh Ibu Elly Risman yang diselenggarakan di Bandung, 11 Maret 2017. Padatnya materi membuat resume ini perlu disajikan dalam beberapa bagian. Untuk membaca bagian-bagian selanjutnya, klik disini.

Memperbaiki komunikasi adalah pilar ke-empat dari 7 Pilar Pengasuhan. Perbaikan komunikasi yang dimaksud adalah berkomunikasi dengan benar, baik, dan menyenangkan (KBBM). Apakah itu? Berkomunikasi dengan benar berarti sesuai dengan apa yang diperintahkan Allah. Berkomunikasi dengan baik berarti sesuai dengan kinerja otak. Sedangkan, berkomunikasi dengan menyenangkan berarti dapat diterima oleh perasaan karena otak pusat perasaan pada anak berkembang lebih dulu daripada bagian otak yang lainnya.

Apa sih yang membuat ini penting untuk dibahas? Sebab, (1) kekeliruan bicara kepada anak, meskipun seringkali dilakukan tanpa sengaja, akan berdampak buruk bagi perkembangan kepribadian anak; (2) berkomunikasi dengan anak bukan hanya bertujuan untuk membuat anak patuh, tetapi juga harus membuat hubungan anak dan orangtua menjadi baik, berkelanjutan, saling percaya, dan mampu bekerjasama; (3) berkomunikasi bukan hanya tentang tersampaikannya pesan, tapi harus membuat anak memiliki kemampuan berpikir, memilih, dan memutuskan.

Hmm, apa sajakah kekeliruan berkomunikasi yang mungkin tanpa sadar kita lakukan terhadap anak (dan atau orang lain)?

BICARA TERGESA-GESA

Seringkali, ketika berkomunikasi dengan anak (atau siapapun yang menjadi lawan bicara) kita bicara dengan tergesa-gesa, cepaaaaat sekali seolah tanpa titik dan koma. Padahal, untuk bisa membuat lawan bicara mengerti apa yang kita sampaikan, kita perlu bicara perlahan, menurunkan frekuensi, membaca bahasa tubuh, mendengarkan perasaan, dan tak lupa untuk memperhatikan intonasi dan gesture.

TIDAK MENGENAL DIRI SENDIRI

Permasalahan yang seringkali timbul antara anak dan orangtua adalah orangtua merasa anak tidak memahami dirinya dan sebaliknya, anak juga merasa orangtua tidak memahaminya. Sebagai orangtua dan calon orangtua, hal ini bisa kita hindari dengan mengenal diri sendiri terlebih dahulu. Kenali sebenarnya kita adalah orang yang seperti apa, apa yang menyenangkan dan tidak menyenangkan bagi kita, apa yang kita butuhkan dan inginkan, dan masih banyak lagi.

LUPA BAHWA SETIAP INDIVIDU ITU UNIK

Sikap membanding-bandingkan anak yang satu dengan yang lainnya atau individu yang satu dengan yang lainnya berasal dari lupanya kita untuk menyadari bahwa setiap individu sejatinya unik dan tidak bisa disamakan satu dengan yang lainnya. So, yuk sadari bahwa kita, anak-anak kita, dan orang-orang di sekeliling kita adalah individu yang unik.

TIDAK MENDENGARKAN PERASAAN

Bayangkan kejadian ini: anak pulang sekolah dengan muka ditekuk lalu masuk kamar sambil membanting pintu. Terkadang, Ibu akan langsung marah-marah ketika melihat kondisi ini, “Kamu itu ya, engga sopan banting pintu di depan orangtua!” tanpa menanyakan terlebih dahulu tentang apa yang sebenarnya sedang dirasakan oleh anak.

KURANG MENDENGAR AKTIF

Mendengarkan aktif tentu berbeda dengan ‘hanya mendengarkan’. Menganai hal ini, berikut beberapa hal yang saya ingat dari ilmu konseling yang saya dapat saat kuliah, yaitu bahwa mendengarkan aktif berarti mendengarkan untuk memahami, dengan cara (1) berhenti bicara dan menahan diri untuk menanggapi sebelum lawan bicara selesai berbicara; (2) mempersiapkan diri untuk mendengarkan, fokus, dan benar-benar tertuju pada pembicaraan; (3) membuat lawan bicara merasa bebas dan nyaman untuk berbicara; (4) berupaya untuk meminimalisir segala distraksi yang membuat percakapan jadi terganggu; (5) menunjukkan empati; (6) sabar untuk tidak menginterupsi sebelum waktunya; (7) menghindari berprasangka tanpa alasan logis; (8) mendengarkan tekanan-tekanan suara dan intonasi; (9) mendengarkan secara keseluruhan dan mencoba menangkap apa yang menjadi ide dasar; dan (10) memperhatikan gestur, ekspresi wajah, ekspresi emosi, dan pergerakan mata dari lawan bicara.

MENGGUNAKAN 12 GAYA POPULER

Secara tidak sadar, 12 gaya komunikasi inilah yang sering kita lakukan terhadap anak (dan atau orang lain) ketika sedang berbicara. Apa saja? Yuk kita cek!

1. Memerintah

Contohnya, ketika pagi-pagi sedang bersiap-siap untuk sekolah, orangtua mengatakan, “Adek, Bunda bilang mandi sekarang, terus langsung sarapan. Sebentar lagi jemputannya datang, ayo cepet jangan lelet!”

2. Menyalahkan

Contohnya, ketika anak sedang bermain dan terjatuh, orangtua mengatakan, “Tuh kan, Ayah bilang juga apa, kamu sih engga hati-hati, jadi jatuh kan!”

3. Meremehkan

Contohnya, ketika anak berhasil melakukan sesuatu, orangtua mengatakan, “Ya elaaah, gitu doang sih gampang, dek! Ayah juga bisa!”

4. Membandingkan

Contohnya, ketika anak sudah mendapatkan nilai yang bagus, orangtua tetap membandingkannya dengan orang lain, “Kamu tau engga dek, anak tante di rumah sebelah itu nilai Matematikanya 10 lho, kamu kok 9 sih?”

5. Mencap atau Melebel

Contohnya, seringkali orangtua melebeli anak dengan kata-kata, “Aduuuuh, kamu itu cengeng, nakal, lelet lagi!”

6. Mengancam

Contohnya, demi supaya anak makan dengan lahap, orangtua mengancam dengan mengatakan, “Awas kamu ya, kalau makanannya engga habis, nanti Bunda cubit!”

7. Menasehati

Contohnya, ketika anak sedang asyik bermain, orangtua ribut mengatakan, “Adek, dengerin Bunda! Bunda bilang jangan lompat, jangan lompat. Ini baru urusan lompat. Nurut! Kata Rasulullah juga kamu itu harus nurut sama Ibu. Ibu … Ibu … Ibu … blablabla!”

8. Membohongi

Contohnya, ketika anak ingin membeli sesuatu yang tidak diperbolehkan, orangtua berbohong dengan mengatakan, “Eeeeh jangan beli itu, itu abangnya suka menculik anak.”

9. Menghibur

Contohnya, ketika anak baru saja terjatuh dan kakinya berdarah, lalu orangtua mengatakan, “Cup … cup … cup! Ini engga sakit kok, Duuuuh, jalannya nakal ya dek? Mejanya nakal juga ya bikin kamu sakit? Sini sini, lihat deh, itu ada kupu-kupu. Cantik, ya?”

10. Mengeritik

Contohnya, ada saja kesalahan anak yang dikritik dari sejak pagi hingga malam, “Lihat itu tali sepatu, diikatnya kok engga pernah bener. Itu baju masukin, kamu tuh ya engga bisa rapi. Kalau mau pergi itu pagarnya dikunci, main langsung pergi-pergi aja. Lihat lihat, ya ampuuun bukunya keriting. Kamu itu gimana sih?”

11. Menyindir

Contohnya, ketika anak berusaha untuk melakukan kebaikan, orangtua mengatakan, “Ya ampuuuun, hari ini cerah banget! Pantesan aja, anak Bunda cuci piring.”

12. Menganalisa

Contohnya, ketika pulang sekolah anak menangis karena bertengkar dengan temannya, orangtua sibuk menganalisa mengapa itu terjadi, “Kamu berantem ya sama temanmu itu? Apa, dia bilang apa tadi? Bilang kamu nakal? Tapi hmm, kayaknya dia sirik sama kamu karena nilai kamu bagus. Ataaau, mungkin dia ingin seperti kamu yang selalu juara kelas. Atau karena kamu lebih cantik daripada temanmu itu?”

Hmm, bagaimana, apakah gaya komunikasi kita sebelumnya sudah efektif? Atau, apakah ternyata kita sering melakukan kekeliruan-kekeliruan di atas? Jawab di dalam hati saja, ya! ;)

__________

Bersambung ke tulisan selanjutnya

Gue nggak pernah suka sama orang yang gila agama
— 

Kenapa?

Sebab kebanyakan dari mereka kerap kali terlalu menggurui, seolah paling suci, merasa ia adalah sebenar-benarnya hamba. Ini terbukti dengan banyaknya kasus ribut-ribut cuma karena ada yang beda. Yagimana. Kalo menurut dia, dia yang paling bener, sisanya salah aja semua. No matter what. Gapake kecuali.

Dari anon tadi, gue hanya jawab anon yang paling sopan. Sisanya meributkan hadits blablabla. Mencantumkan capslock dimana mana, tanda seru sebanyak-banyaknya. Biar apa? Gue alih alih “wah, gue salah nih, kudu intropeksi” malah “apaan si nih tai satu, bacot”

Lagi, bagi manusia tipe kayak gue, dinasihati, malah keras hati. Gue lebih cocok dinasehati undirect daripada;

ITU TUH DOSA! MASUK NERAKA! INI HADISTNYA! INI DALILNYA! KAMU GAK BERIMAN, TEMENNYA DAJAL, ISTIGHFAR

Sok aja ngomong sampe berbusa. Gue ga akan peduli. Di mata gue, neraka panas aja toh masih katanya. Gak akan gue gubris walaupun yang ngomong emak gue. Kenapa? Karena ya tekniknya gak kayak gitu. Gue lebih suka dinasehati dengan selenge-an. Santai aja. Selo gitu. 

Kayak sempet gue menanyakan perihal sholat sama satu manusia. Orangnya ada di tumblr juga. Tapi bukan gincumerah, —jelas. Gincumerah mah sama bejatnya, ^^v adalah, satu akun tersohor yang kerap kali dipuja puji umat. Udah tua, tapi menempatkan dirinya seolah setara sama gue. Gue kalo ngomong sama beliau, gak ada kasta, apa adanya aja gitu. Malah sering gue hina hina. Tapi dianya welcome. Nggak “gue udah tua woy, sopan kek” tapi dalam meng-hina-hinanya gue ke beliau, dalem diri gue, gue respect. Gue dengerin kalo dia ngomong. Gue hormatin in a different way. 

Waktu cerita tentang sholat sama beliau, tanggapannya enak. Padahal gue bilang, gue udah lupa kapan terakhir sholat. Gawean gue paling wudhu doang, kelar. Mayan, cuci muka. Gue kira gue akan dipandang sebelah mata. Akan diteriaki dosa blablabla. Tapi gue salah. Dia cuman ngomong

“Wah, wudhu juga udah bagus tuh. Inget sholat juga udah bagus. Coba sekalian sholatnya, lebih bagus lagi pasti. Gak usah 5 waktu. 3 waktu dulu aja. Tapi konsisten, nanti baru ditingkatin lagi”

Beliau menghargai newbie newbie agama kayak gue. Merangkul, bukannya teriak teriak dosa. Gue yakin beliau tau tindakan gue ini pasti dosa, tapi yaudah gitu. Gak maniak. Gak ngerasa paling bener. Padahal bisa aja beliau menanggapi dengan 

“YaAllah Tam, kan dosa. Sehari ada 5 waktu, kamu tinggalin semua? Sholat tuh tiang agama tau gak? Satu kali ninggalin sholat aja dosanya udah berat, kamu ko bisa ninggalinnya ringan banget gitu? Istighfar. Udah deh neraka punya kamu ini mah *lalu menyertakan dalil dalil”

(╮°-°)╮┳━┳ (╯°□°)╯ ┻━┻

Ya, intinya gitu lah. Semoga mengerti walopun jelasinnya beleberan. Jadi ya anu

Gue nggak pernah suka sama orang yang gila agama

Gak usah terlalu gimana. Gue gak minta diurusin juga. Surga toh belom tentu punya lu, neraka juga belom pasti milik gue. Biasa aja gitu. Santai. Gak usah menuhin kolom ask gue dengan anon. Gue akan lebih menghargai yang nasehatin mencak mencak tapi menyertakan nama. Lebih ber-tata-krama.

Terakhir, gue mohon untuk ia ia yang follow gue lalu gak bisa terima, boleh di unfollow aja gapapa. Gue lebih rela kehilangan followers daripada kehilangan niat awal gue bikin tumblr hanya agar semua orang suka apa yang gue post. 

Tombol unfollow selalu masih berfungsi, silahkan ‘-’)/


Thankyou! ~~~/o/

Aa dapat kiriman tulisan ini , sangat menggugah, tolong di baca ya sahabatku

*KISAH NYATA SEORANG DOKTER*

Suatu hari, masuklah seorang wanita lanjut usia ke ruang praktek saya di sebuah Rumah Sakit..
Wanita itu ditemani seorang pemuda yang usianya sekitar 30 tahun..
Saya perhatikan pemuda itu memberikan perhatian yang lebih kepada wanita tersebut dengan memegang tangannya, memperbaiki pakaiannya, dan memberikan makanan serta minuman padanya..

Setelah saya menanyainya seputar masalah kesehatan dan memintanya untuk diperiksa, saya bertanya pada pemuda itu tentang kondisi akalnya, karena saya dapati bahwa perilaku dan jawaban wanita tersebut tak sesuai dengan pertanyaan yang saya ajukan (gak nyambung)..

Pemuda itu menjawab : _“Dia ibu saya Dok, dan memiliki keterbelakangan mental sejak saya lahir..“_

Keingintahuan saya mendorong saya untuk bertanya lagi : _“Siapa yang merawatnya..?”_

Ia menjawab : _“Saya, Dok..”_

Saya bertanya lagi : _“Lalu siapa yang memandikan dan mencuci pakaiannya..?”_

Ia menjawab : _“Saya suruh ia masuk ke kamar mandi dan membawakan baju untuknya serta menantinya hingga ia selesai.._
_Saya yang melipat dan menyusun bajunya di lemari.._
_Saya masukkan pakaiannya yang kotor ke dalam mesin cuci dan membelikannya pakaian yang dibutuhkannya..“_

Saya bertanya : _"Mengapa Anda tak mencarikan untuknya pembantu..?”_

Ia menjawab : _"Karena ibu saya tidak bisa melakukan apa-apa dan seperti anak kecil, saya khawatir pembantu tak memperhatikannya dengan baik dan tak dapat memahaminya, sementara saya sangat paham dengan ibu saya..”_

Saya terperangah dengan jawabannya dan baktinya yang begitu besar..

Saya pun bertanya : _"Apakah Anda sudah beristeri..?”_

Ia menjawab : _“Alhamdulillah, saya sudah beristeri dan punya beberapa anak..”_

Saya berkomentar : _“Kalau begitu berarti isteri Anda juga ikut merawat ibu Anda..?”_

Ia menjawab : _“Isteri saya membantu semampunya, dia yang memasak dan menyuguhkannya kepada ibu saya.._
_Saya telah mendatangkan pembantu untuk isteri saya agar dapat membantu pekerjaannya.. Akan tetapi saya berusaha selalu untuk makan bersama ibu saya supaya dapat mengontrol kadar gulanya..”_

Saya bertanya : _“Memangnya ibu Anda juga terkena penyakit gula..?“_

Ia menjawab : _“Ya, (tapi tetap saja) Alhamdulillah atas segalanya..”_

Saya semakin takjub dengan pemuda ini dan saya berusaha menahan air mata..

Saya mencuri pandang pada kuku tangan wanita itu, dan saya dapati kukunya pendek dan bersih..

Saya bertanya lagi : _“Siapa yang memotong kukunya..?”_

Ia menjawab : _“Saya Dokter, ibu saya tak dapat melakukan apa-apa..“_

Tiba-tiba sang Ibu memandang putranya dan bertanya seperti anak kecil : _“Kapan engkau akan membelikan untukku kentang..?”_

Ia menjawab : _“Tenanglah Ibu, sebentar kita akan pergi ke kedai..”_

Ibunya meloncat-loncat karena kegirangan dan berkata : _“Sekarang.. sekarang..!”_

Pemuda itu menoleh kepada saya dan berkata : _“Demi Allah, kebahagiaan saya melihat ibu saya gembira lebih besar dari kebahagiaan saya melihat anak-anak saya gembira..”_

سبحان الله العظيم
Saya sangat tersentuh dengan kata-katanya.. dan saya pun pura-pura melihat ke lembaran data ibunya..

Lalu saya bertanya lagi : _“Apakah Anda punya saudara..?”_

Ia menjawab : _“Saya putranya semata wayang, karena ayah saya menceraikannya sebulan setelah pernikahan mereka..”_

Saya bertanya : _“Jadi Anda dirawat ayah..?”_

Ia menjawab : _“Tidak, tapi nenek yang merawat saya dan ibu saya.. Nenek telah meninggal.. semoga Allah SWT merahmatinya, saat saya berusia 10 tahun..”_

Saya bertanya : _“Apakah ibu Anda merawat Anda saat Anda sakit, atau ingatkah Anda bahwa ibu pernah memperhatikan Anda..? Atau dia ikut bahagia atas kebahagiaan Anda, atau sedih karena kesedihan Anda..?”_

Ia menjawab : _“Dokter, sejak saya lahir ibu sudah tak mengerti apa-apa.. kasihan dia.. dan saya sudah merawatnya sejak usia saya 10 tahun..”_

Saya pun menuliskan resep serta menjelaskannya..

Ia memegang tangan ibunya dan berkata : _“Mari kita ke kedai..”_

Ibunya menjawab : _“Tidak, aku sekarang mau ke Makkah saja..!”_

Saya heran mendengar ucapan ibu tersebut..

Maka saya bertanya padanya : _“Mengapa ibu ingin pergi ke Makkah..?”_

Ibu itu menjawab dengan girang : _“Agar aku bisa naik pesawat..!”_

Saya pun bertanya pada putranya : _“Apakah Anda akan benar-benar membawanya ke Makkah..?”_

Ia menjawab : _“Tentu.. saya akan mengusahakan berangkat kesana akhir pekan ini..”_

Saya katakan pada pemuda itu : _“Tidak ada kewajiban umrah bagi ibu Anda.. lalu mengapa Anda membawanya ke Makkah..?”_

Ia menjawab : _“Mungkin saja kebahagiaan yang ia rasakan saat saya membawanya ke Makkah akan membuat pahala saya lebih besar daripada saya pergi umrah tanpa membawanya..”_

Lalu pemuda dan ibunya itu meninggalkan tempat praktek saya..

Saya pun segera meminta pada perawat agar keluar dari ruangan saya dengan alasan saya ingin istirahat..
Padahal sebenarnya saya tak tahan lagi menahan tangis haru..

Saya pun menangis sejadi-jadinya menumpahkan seluruh yang ada dalam hatiku..

Saya berkata dalam diri saya sendiri : _“Begitu berbaktinya pemuda itu, padahal ibunya tak pernah menjadi ibu sepenuhnya.._
_Ia hanya mengandung dan melahirkan pemuda itu.._
_Ibunya tak pernah merawatnya.._
_Tak pernah mendekap dan membelainya penuh kasih sayang.._
_Tak pernah menyuapinya ketika masih kecil.._
_Tak pernah begadang malam.._
_Tak pernah mengajarinya.._
_Tak pernah sedih karenanya.._
_Tak pernah menangis untuknya.._
_Tak pernah tertawa melihat kelucuannya.._
_Tak pernah terganggu tidurnya disebabkan khawatir pada putranya.._
_Tak pernah.. dan tak pernah..!_
_Walaupun demikian.. pemuda itu berbakti sepenuhnya pada sang ibu..“_

Apakah kita akan berbakti pada ibu-ibu kita yang kondisinya sehat..? Seperti bakti pemuda itu pada ibunya yang memiliki keterbelakangan mental..??

Ya Allah..
Ampuni kami, maafkan kesalahan dan kekhilafan kami yang telah meninggalkan bakti kami kepada orang tua kami terutama kepada ibu yang telah mengandung, merawat dan membelai kami..
Dialah yang memandikan kami dan memakaikan baju..
Tapi di saat kami sudah dewasa, kami tak pernah ingat lagi dengan jasa beliau..

رب اغفر لي و لوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا

Selamat merenung..
Semoga bermanfaat..
—  Aa Gym
Jenjang Karirku

1. Pejuang ASI-X (anak usia 0-6 bulan )

Goal : Bayikecil masih 100% bergantung pada ASI. Pekerjaannya hanya berkisar seputar menyusu-bobo-pup-pipis-menangis dan membuka mata sesekali. Karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses secara eksklusif memberikan ASI. Dan saya sebagai Ibu baru bisa merasa bahagia dan terbiasa dengan peran baru yang diiringi rasa yang tak ada di kamus definisi.

Jobdesc : Menyusui sejam sekali (catatan : frekuensi ini bisa berubah-ubah tanpa pemberitahuan sebelumnya 😂), ganti popok 30 menit sekali, cuci popok (sebelum pake popok sekali pake) setiap hari, ‘ngejemur’ bayikecil pas baru usia 0-2 minggu tiap pagi, mandi+dandanin bayikecil biar sehat bersih cantik wangi, mengobservasi apa saja kebutuhan bayikecil dari ekspresi muka dan tangisannya, ‘memaksa’ diri supaya tetap happy demi si bayikecil, mengetahui milestone yang idealnya dilalui bayikecil, memberi stimulasi sesuai milestonenya, dan tentu saja JAGA RONDA.

Skill yang dibutuhkan:
Multitasking skill >> Note, mesti bisa gendong anak sambil nyuci, nyapu, ngepel, ngejemur, nyetrika, masak, bahkan shalat.
Kemampuan membaca pikiran dan tangisan bayikecil
Kemampuan menggendong, bercerita (baca : Ngomong sendiri), bernyanyi, menenangkan diri (baca : Ngga panikan)
Kemampuan tidur di waktu-waktu sempit.
Kemampuan autodelete komentar-komentar dari sebelah supaya ngga baper (pas awal2 masa pasca-persalinan si ibu baru ini lebih sensitif) 😄

2. Pejuang MPASI (anak 6-12 bulan)

Goal : ASI tidak lagi mencukupi 100% kebutuhan gizi. Penting untuk mengenalkan beragam menu MPASI. Tentu dengan memperhatikan faktor keseimbangan dan kecukupan gizi. Bukan asal kenyang dan bayikecil menyukai. Oleh karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses mengenalkan makanan2 pendamping ASI yang bergizi .

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni pilih-pilih metode MPASI, mempersiapkan menu MPASI, mempersiapkan menu alternatif kalo-kalo menu pertama ngga laku, memfasilitasi ruangan dan benda-benda yang mendukung untuk kegiatan makan bayikecil, membereskan kekacauan yang timbul saat makan.

Skill :
Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah kemampuan memasak dan mempersuasi bayikecil supaya mau makan.

3. Pejuang Berat Badan (anak 12-18 bulan)

Goal : Bayikecil sudah berubah menjadi bayibesar yang tingkat mobilitasnya tinggi. Kerjaannya bukan lagi sekadar bobok-pup-nenen-mamam dan tengok kanan kiri. Kakinya sudah lincah berlari. Tangannya sudah lihai menggapai benda tinggi. Tubuhnya butuh lebih banyak asupan energi. Di masa ini, berat badan anak pun menjadi topik pemikiran dan pembahasan yang seksi. Di sisi lain, bayibesar cepat bosan dengan makanan yang itu-itu lagi. Karenanya, goal dari posisi ini adalah memvariasikan menu makanan dan memastikan kecukupan gizi buah hati agar grafik berat badan si bayibesar membuat ibu merasa senang hati.

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yaitu menghias makanan semenarik mungkin supaya bayikecil lebih semangat makan.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yaitu kemampuan artistik.

4. Pejuang ‘Kemerdekaan’ (anak 18-24 bulan)

*My current position.

Goal : Bayibesar semakin senang melakukan banyak hal sendiri. Mulai ingin merdeka bahkan dari Ibu yang berjuang melahirkannya setengah mati. Mandi, memencet dispenser, pakai baju, naik tangga, pup, mengupas pisang, tak boleh diintervensi. Kata “Enggak” jadi kata paling favorit sehari-hari. Memang sudah masanya bagi bayibesar menumbuhkan otonomi. Perasaan bahwa ia pun boleh berdikari. Karenanya, goal dari posisi ini adalah mengantar bayibesar pada 'kemerdekaannya’ dengan bekal percaya diri.

Jobdesc : Jobdesc pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni memahami arti kata-kata yang diucapkannya sehingga bisa menghargai keinginan, pilihan, dan pendapatnya; menerjemahkan kata-katanya pada orang lain sehingga orang tsb juga bisa memahami dan menghargai si bayibesar; memberi kesempatan pada bayibesar untuk memilih dan melakukan beberapa hal sendirian.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yakni menguasai kamus bahasa bayibesar, serta mampu menahan diri dari perasaan sedih yang sering muncul ketika menyadari ternyata waktu berjalan sangat cepat dan anakku sudah bukan bayi lagi….

____

Soon, akan ada promosi 'jabatan’. Insya Allah. Brace myself for the next position : Pejuang Penyapihan, lalu, posisi-posisi selanjutnya yang akan jauh lebih menantang. Karirku masih panjang!

What a career! So, who says I am jobless? 😂

Well, it’s though but honestly satisfying.
Kadang saya terlalu dangkal memaknai pengasuhan sebagai kegiatan satu arah, di mana anaklah yang menjadi fokus didikan. Padahal, di saat yang sama, anak pun secara tidak langsung sedang 'mendidik’ saya, untuk menjadi manusia yang lebih dewasa, pandai mencari solusi, cakap dalam berkomunikasi, tidak mudah marah, senantiasa bersabar, mudah bersyukur, bekerja keras, ulet, tekun, telaten, cekatan, ceria, dan banyak lagi. Cuplikan perjalanan 'karir’ di atas sedikit menjelaskan bahwa saya belajar banyak hal.

Ah, terima kasih Allah atas kesempatan 'karir’ yang Engkau anugerahkan lewat perantara guru kecilku. Hanya kepada-Mu lah hamba menyerahkan segala urusan soal “rewards dan benefits” bukan pada makhluk manapun…

P.S. Mungkin jenjang karir semacam ini tidak akan kita temukan di profil LinkedIn atau CV Applicant manapun. Inilah sebagian kecil dari karir Ibu dan Ayah kita dalam membesarkan kita. Semoga profil orang tua kita tercatat di buku tamu surga-Nya.

Kepada Ibu Kekasih Saya

Bu, apa kabar?

sebelum menulis banyak hal yang saya bingung harus memulainya dari mana, ijinkan saya untuk memanggilmu dengan sebutan “ibu” seperti yang selalu saya semogakan diam-diam kepada Tuhan dalam seuntai kalimat bernama doa. Saya cukup pemalu, bu. Tapi sepertinya lebih tepat dikatakan bahwa saya ini penakut, bagaimana tidak penakut, untuk mengungkapkan perasaan saya kepada putri ibu saja saya harus repot-repot menuliskannya lewat notes HP. Untung saja kala itu HP saya yang batrenya suka ngedrop itu kok ya ndilalah nggak tiba-tiba mati.

Saya bingung, bu, harus memulai dari mana ketika menulis surat ini. Tapi ada satu hal yang ingin sekali saya katakan kepada ibu, perihal terimakasih saya yang tak ukur jagadnya karena telah melahirkan seorang perempuan hebat pada tengah malam yang sekarang menjadi kekasih saya. Saya mencintainya dengan setulus hati saya, bu. Tapi ibu tak perlu khawatir, sebab cinta saya tak akan melebihi kasih sayang ibu, atau mungkin ayahnya, yang tentu saja menjadi laki-laki yang cintanya paling besar baginya. Posisi ibu akan selalu menjadi nomer satu di hatinya.

Bu, putri ibu adalah perempuan hebat, dia mengajari saya banyak hal. Dia mengajari saya bagaimana memanusiakan orang lain, bagaimana tetap tersenyum ketika dihantam banyak hal yang memilukan, dan yang paling penting bagi saya adalah putri ibu tak pernah lelah mengingatkan saya untuk selalu makan dengan menggunakan tangan kanan dan cuci tangan sebelum saya menyantap santapan pertama saya, sebab saya suka lupa, bu, saya suka lupa jika sehabis memasukkan ibu jari ke dalam hidung dan memutar mutarkannya kesana kemari setelah itu langsung memegang makanan. Kata putri ibu, saya bisa mati gara-gara kuman, ya begitulah putri ibu, dia terkadang suka lucu dan tidak masuk akal, namun percayalah, saya akan tetap menyayanginya dengan segala keanehannya.

Saya ingat bagaimana saya berkunjung ke rumah ibu untuk pertama kalinya, bagaimana putri ibu memperkenalkan saya kepada ibu, saya mau mati kaku rasanya sebab untuk kali pertama saya bertemu dengan ibu dari perempuan yang begitu saya sayangi. Apalagi ketika ibu saat itu mengira jika saya adalah anak seni dan bertato. Campur aduk rasanya, ingin tertawa tapi di sisi lain saya kaget setengah mati. Bu, jangankan menjadi anak seni, atau merajah badan saya dengan tinta, jam sembilan malam belum pulang ke rumah saja ibu dan ayah saya sudah marah marah seperti induk singa yang sedang mengandung bayi-bayinya yang kembar enam.

Bu, saya hanya seorang laki-laki biasa, yang mengenakan pakaian itu-itu saja ketika pergi dengan putri ibu, yang akan mengajak makan putri ibu juga ke tempat itu itu saja, yang seringkali membuat pening kepalanya di siang hari atau basah kuyup ketika turun hujan karena saya hanya memboncengkannya dengan motor butut pemberian ibu saya dulu ketika SMA dulu yang selebor depannya terkadang suka goyang-goyang sendiri sebab bautnya copot dan tak pernah saya ganti. Oh iya, saya mau minta maaf, bu. Saya sering mengabulkan permintaan putri ibu ketika dia mengajak saya makan indomie diam diam tanpa sepengetahuan ibu, katanya indomie adalah surga kedua setelah pelukan ibu. Saya tersenyum lebar ketika dia mengatakan hal itu.

Bu, terkadang putri ibu ini suka berkeluh kesah kepada saya ketika dia merasa kesal dengan ibu berkali-kali dengan hal yang sama. Namun percayalah, bu. Saya akan selalu di sampingnya untuk mendengarkan segala keluh kesahnya yang seringkali juga hanya itu-itu saja, saya juga akan selalu mendukungnya tentang apapun itu yang dirasa baik untuk ibu dan putri ibu. Namun terkadang saya sering bingung, bu, ketika menanggapi dia bercerita seputar makhluk tak kasat mata kesayangannya, doraemon. Maafkan saya, ibu.

Bu, saya bermimpi suatu saat ketika saya bisa benar-benar memanggil ibu dengan sebutan “ibu”, mengucapkan janji berdua dengan putri ibu di hadapan ratusan pasang mata, kemudian mengimaminya sholat dan melihat si fafa, kucing kesayangan buah hati ibu yang baru saja ditinggal pergi oleh kekasihnya untuk selama-lamanya.

Ketika saat itu tiba, ibu tak perlu khawatir, putri kesayangan ibu ini tak akan pergi kemana mana, dia perempuan baik dan hebat, dia akan tetap memberikan tempat pertama di hatinya untuk ibu, dia akan tetap menjadi putri kesayangan ibu.

Salam hangat dari saya, bu
dan putri ibu
dia sedang duduk manis menonton film dan tersenyum-senyum sendiri di depan saya ketika saya menulis ini.

IIUM confession. Ambil iktibar :'(

Sorry ganggu smua.. just nk kongsi satu cerita dri IIUM confession..yg kita boleh jadikan pengajaran dri cite ni.. nak baca cite ni. Hati harus sado..
Detik akhir
Hai kawan.
Haha, aku pun tak tau siapa kawan aku. Semua blah dah.
Aku anggap tempat konfesi ni lah sahabat, selain sejadah aku. Tasbih aku. Nak borak dengan orang sebelah dah nazak. Sebelah lagi termenung macam orang gila. Ke, aku yang gila?
Baru tadi aku kasi nurse cuci najis kat tiub ni, tukar tiub baru. Punggung aku dah disfunction. Tak leh berak ikut situ. Makanan yang aku boleh makan cuma bubur, nestum, oat ..
Aku tak tau la sempat ke tidak konfes sampai habis sbb aku ada epilepsi. Ada masa aku akan terjatuh sendiri, menggeletar sampai gigil-gigil mulut keluar buih. Nurse datang inject apebende tah. Pastu kasi aku gigit sudu. Naik berparut lidah sbb gigi ketap kuat masa aku sawan tu. tanpa aku sedar pape. Tak dikawal maunye putus.
Aku tak boleh berjalan.
Tak boleh berdiri.
Haha. Muda lagi dah rasa tua beb, advanced en?
Aku jeles tengok orang lalu lalang spital ni. Sihat walafiat. Bertenaga, tak nampak pun bila dia orang nak mati. Dia punya segar tu macam boleh hidup 100 tahun hahaha.
Eh, aku pernah macam dia orang.
Sihat.
Berisi.
Tapi sekarang tak cam tu dah…
Eh ni aku nk cite jap.
Masa aku sihat dulu en, aku selalu lumba motor dengan member. Masuk border thailand cari minah siam lawa-lawa, projek. Pastu, aku isap ganja. Ecstacy pun boleh tahan la, khayal indah-indah.
Dara pmpuan aku pecahkan banyak. Aku biasa kalau projek skali, skali ah. Kau dah projek ngan aku tak ada ah aku pandang agi. Aku akan cari minah ‘suci’ yang lain, pecah dia punya plak.
Ada yang pregnant, aku buat bodo. Kau nak suruh buaya tanggungjawab kat kau? Mimpi la…
Amacam heaven?
Seronok en life lama aku?
Haha.
Beb, apa yg aku buat dulu bukan syurga, doe. Aku sbnrnya jejakkan kaki dalam 'syurga’ dajjal, macam syurga tapi neraka hakikatnya.
Malam lepas aku pecah dara anak ustaz, ustaz tu warak sgt agaknye, aku mimpi semacam malam uh. Mimpi aku kena rejam dengan batu tengah-tengah hutan. Seluruh makhluk rejam kat aku. Pokok, batu, gua, pastu ada benda ghaib tanam aku hidup-hidup pulak. Lemas tapi tak leh nak jerit. Asal bukak mulut telan pasir asal bukak mulut telan pasir. Tak leh buat apa.
Nafas sekat2 sampai dalam mimpi tu aku menangis. First time aku sebut nama Allah, aku kata, ya Allah ampunkan aku.
Lepas aku cakap cam tu tepi-tepi aku semua berpetir. Kepala aku kena petir skali, aku dah menggeletar tak nampak apa. Kepala sakit, badan dah tertanam dalam tanah. Tiba2 aku rasa punai aku kena patuk.
Kau pernah rasa tak? Seluruh badan kau beku, then ada orang dera tempat sensetip kau? Kau lak tak leh nak lawan. Pernah?
Aku rasa macam dirogol dengan ular. Dia patuk punai aku, sedut, pastu dia belit sampai putus. Air mata aku je bersuara masa tu. Suara aku ditarik. Aku jerit macam mana pun suara tak keluar.
Lepas tu aku dengar ramai-ramai budak nyanyi Asmaul husna. Tapi budak-budaknye takde. Suara je.
Situ aku dah rasa.
Tuhan yang selama ni aku tak nak kenal dan langsung tak kenal, tengah murka kat aku.
.
Aku pernah tembak orang doe.
Belasah sampai mati.
'Kekah’.
Rogol ex aku teruk-teruk sampai dia sakit jiwa sbb dia curang dengan member aku sendiri.
Apa je jenayah aku tak pernah buat? Mak bapak aku pun dah cop aku budak jahanam.
Habis satu rumah bapak aku geledah nak duit. Nak emas. Nak beli ganja.
Tk yah cite ah, tempat aku kat akhirat nanti neraka agaknye.
..
Balik pd mimpi tadi, aku terbangun badan aku berpeluh macam baru lepas mandi. Pmpuan yang tidur dengan aku dah hilang.
Aku keluar dari hotel nak jumpa mak. Aku dah lupa syurga dunia aku. Aku cuma nak tengok mak.
Rumah mak bapak aku gelap, aku syak tgh tido. Aku tekan bell tak bukak2, malam sangat dah. Takkan pukul 4 pagi nak layan kerenah aku en? Logik ah tu.
Aku blah pegi carik masjid.
Carik carik, jumpa.
Masjid tu terang sentiasa.
Lampu kalimantang menyala-nyala, tapi takde orang pulak tahajjud ke, ape ke. Tak pe lah.
Terkenang2 mimpi petunjuk yang aku dapat, menitik air mata aku. Dengan diri aku yang baru lepas projek, aku rasa kotor.
Aku mandi kat toilet masjid.
Mandi sambil menangis
Aku nampak berus, aku sental badan aku sampai luka. Aku ini hina.
Last aku sembahyang masa tu, darjah 3. Masa tu aku anak murid kegemaran ustaz Fahimi. Otak aku cepat, boleh hafal 4 juzuk sepanjang darjah 3. Aku selalu solat berimamkan ustaz fahimi. Aku sayang ustaz tu. Selalu belikan aku coklat, sponsor buku aku, mungkin sbb aku pandai, dan aku baik. Aku suka bagi makan kat kucing-kucing, duit belanja habis bagi makan kucing, kawan-kawan.. aku lapar pun takpe.
Tapi sejak aku pindah sekolah, aku tak nampak ustaz fahimi dah. Aku jadi liar. Sampai jadi macam ni…
Lepas badan dah luka disental2, aku bilas sampai bersih dan ambik wudhu’.
Ya Allah, sekiranya nikmat kesihatan ini yang membuatkan aku alpa, berikanlah aku kesakitan. Agar dosa-dosa yang banyak ini lupus segenap-genapnya, sehingga tiada lagi dosa yang akan menarikku, menahanku dari berjumpa denganMu dalam keadaan Kau redhai.
Aku doa utk mak, bapak.
Sedara mara aku.
Perempuan2 yang aku dah rosakkan.
Doa yang berulang-ulang sampai aku tertidur.
Esoknya aku tersedar, aku dikelilingi ramai orang yang lihat aku tidur, kata mereka, aku tidur lena sampai dikejutkan dengan kuat pun tak sedar.
Aku terkejut.
Aku tak bersedia berjumpa orang baik-baik. Aku malu. Aku takut dikerumuni macam ni.
Jadi aku lari. Lari turun melalui tangga masjid dengan cepat untuk mencapai selipar aku.
Akibat aku terlalu gopoh sampai tak nampak anak tangga, aku pun terjatuh. Kena kepala dulu. Akhirnya semua jadi gelap.
Aku sedar di hospital dalam keadaan kaki yang kebas, aku dah tak boleh berjalan. Aku disahkan sakit kanser akibat toksik, kimia yang terlalu banyak. Usus perut aku rosak.
Dan jadi apa yg aku jadi sekarang.
Nampaknya Allah betul-betul makbulkan doa aku. Ternyata dosa aku tak terkira, sampai mati akan ku sakit begini.
Sakit doe
Perit.
Kadang-kadang sakit dia macam nak ambik pisau, tikam diri sendiri biar aku mati. Aku tak tahan.
Tapi aku sedar aku hamba.
Aku ada iman.
Aku tahu ini akibat dosaku.
Jadi aku tahan,
Relakan, redhakan
Malah aku bersyukur.
Sakit tapi hamba.
Daripada sihat, cuba menjadi tuhan.
..
Kawan, kalau kau fikir, dunia ni syurga. Bertaubat lah.
Sbb, sungguh, dunia ini hanyalah sebuah persinggahan yang membohongi.
Haha.
Wei, doakan mak dgn bapak aku terbukak hati memaafkan anak dia yg tak guna ni. Aku pegi tak lama lagi ni.
Tapi aku tak boleh pegi dengan tenang kalau mak dgn bapak aku tak bersemuka dengan aku dengan senyuman beri ampun.
Kau beruntung, sihat tu Allah bagi lagi. Boleh tahajjud. Aku ni tiap kali sembahyang kena bukak tiub dulu, kena mandi dulu.
Tapi alhamdulillah solat aku cukup 5 waktu sepanjang 4 tahun duk spital ni.
Haha. Selagi nyawa dikandung badan, kau cacat segala anggota pun, kau tetap hidup beb. Tetap hidup untuk menjadi hamba.
Maka kau jangan sia-siakan.
..
K ah.
Jumpa lagi. Kat akhirat kelak.
- Kai