cermatic

RTM : Fase-fase dalam Pernikahan

Pagi ini saya menghadiri sebuah kajian Ustadz Cahyadi Takariawan di Jogja, mungkin bagi yang mengikuti buku-bukunya, beliau memang concern dalam topik-topik terkait pernikahan. Di kajian ini hampir seluruh pesertanya adalah ibu-ibu, utamanya yang memang lebih tua daripada saya, karena memang ini pengajian keluarga. Tapi rasanya, saya juga banyak mendapat ilmu dari kajian ini dan masih harus banyak belajar. 

Supaya temen-temen juga bisa dapat ilmunya, ini saya resume kan isi kajian tadi hehe. Semoga bermanfaat yaa, tentu sudah saya edit dikit-dikit dengan bahasa saya, semoga nggak merubah maknanya. 

Ustadz Cahyadi menyampaikan bahwa ada beberapa fase dalam pernikahan.

  • Romantic Love : fase ini adalah  tahun-tahun pertama pernikahan (3-5 th) biasanya. Di fase ini masih terasa sekali manis-manisnya pasangan. Yaaa, bisa dibilang anget-angetnya lah ya :D
  • Disappointment/Distract :setelah fase romantis, akan ada berbagai penurunan dalam kualitas hubungan karena adanya beberapa missed. Nah fase ini bisa menjadi lama bisa juga menjadi singkat, tergantung bagaimana usaha pasangan untuk meredam konflik. Karena di fase-fase ini yang tadinya berbagai kesalahan bisa ditolerir, bisa berada di titik jenuh dan menjadi gampang tersulut. 
  • Knowledge & awareness : di fase ini, pasangan yang dengan cermat dan ingin segera lepas dari fase sebelumnya, akan mencoba untuk meredam konflik-konflik yang ada dengan niteni, mengamati, dan mengenali lebih detail kondisi pasangan dan hubungan mereka. Di fase ini, kedua belah pihak baiknya sama-sama berjuang dengan semangat positif agar lebih memahami lapis-lapis kepribadian dan bahasa cinta pasangannya
  • Transformation : Fase ini adalah fase yang penuh dengan penerimaan, penerimaan yang jauh lebih luas dibanding di awal pernikahan. Di fase ini tiap-tiap pasangan mulai bisa berdamai dengan keadaan bahkan mensyukuri kekurangan yang ada dalam diri pasangannya. 
  • Real Love : ini adalah fase puncak, fase paling dewasa dari mencintai. Pasangan bukan hanya sekedar suami istri, tapi juga sudah sejiwa. Cinta dalam fase ini tidak lagi menggebu-gebu seperti anak muda, justru sangat mendalam. Memang eskpresi fisik makin berkurang, tetapi ikatan emosional satu dengan yang lainnya makin bertambah. 

Saya mengamati sekaligus belajar, bahwa apa yang terjadi pada hubungan saya dan suami masih sangat-sangat awal dan perjalanannya masih membutuhkan nafas panjang. Masih jauuuuuuhhhh syekaliiiiii. Mungkin kami masih berada di tahap romantic love, pun teman-teman yang ada di sosial media. Rata-rata yang mengunggah manisnya kisah mereka, mungkin adalah mereka-mereka yang sedang di fase yang sama seperti saya. Nggak papa, semoga menjadi catatan perjalanan dan pengingat bahwa kita pernah ada di fase ini dan segera bertumbuh ke fase-fase selanjutnya. 

Saya jadi disentil, betapa masih banyak sekali yang harus saya pelajari dan pelan-pelan saya lakukan untuk menyeimbangkan hubungan saya dan suami. Masih banyak bahasa-bahasa cinta #tsah, yang perlu saya mengerti. 

Dan di luar sana, mungkin banyak yang perlu dipahamkan, bahwa pernikahan bukan hanya soal bahagia-bahagia aja. Karena kalau itu yang dicari, nihil, pernikahan model apapun nggak ada yang lepas dari masalah dan konflik. Tapi, menurut saya pribadi, kalaulah yang kita cari itu ketaatan dan ketakwaan kepadaNya dalam pernikahan, kita bisa membuat hubungan ini jauhhhh lebih manis dari apa yang kita pikirkan. Asheeeqqqq wkwkk. 

Semoga ini menjadi catatan buat saya pribadi untuk lebih semangat lagi belajar. Karena dalam hidup berumahtangga, tiap harinya kita mendapat hal baru yang harus kita pelajari. 

Aku Ayah dan Pakcik

[7/18, 8:58 AM] :-)Fazli Damak: Malam tadi pakcik aku dtg rumah nk tumpang tdo. Dia ada keje kat area2 UIA ni. So, dia tumpang la rumah aku, dkt dgn UIA. Umur pakcik aku ni 52 tahun. Muka nampak muda lg dgn bdan agak berisi dn perut sedikit membulat, pck terlihat cukup sexy.biasa aku panggil abg, tp mak asek marah. Hahaha.. Famili aku ni, kalau pasal pangkat, xboleh buat main, x hormat katanya. So aku ikutkan jek la panggil dia pakcik.


Tepat jam 9 mlm, pakcik call rumah ckp dia da sampai kat bus stop depan rumah. Mak suruh aku turun jemput pakcik naik rumah. Waktu aku turun, aku terserempak jimmy dlm lift. “Yo, cad! Nk g mane?” kata jimmy. “Nak turun amek pakcik. Abg nk ke mane mlm2 ni?” kata aku. Jimmy senyum manis, dia dtg dkt aku die lurutkan zip aku dia hisap dlm 10 sedutan. “ahhhh.. emmm… abbbggg….llllliiiiffffttt nnnkkk sssaaaammmm….mmmm..pppaaaiiii”  kataku dlm kesedapan. Jimmy bangun terus zip balik sluar aku. “ahhh… Tengok, kan dah stim. Adoi. Cad nk amek pakcik la, malu la mcm ni klu dia nmpk cad stim.” Aku merungut. Pintu lif pon terbuka. “hahahaha….saje je aku kacau kau. Tetibe horny tgk kau. Hahaha.. ok lah cad, jmpe nanti.” Kata jimmy sambil gelakkan aku dan berlalu pergi.


Aku keluar jek dari kondo, tgk pakcik dah tercegat kat bus stop. “wah, handsome pulak pakcik aku ni dengan sluar treck die.” Dalam hatiku. Lalu aku terus pergi ke bus stop. “Salam pakcik, da lame sampai??” kataku. Kami pon bersalaman dan berpelukan. (salam dan peluk ni dah jadi adat famili aku untuk tunjuk tanda hormat sesama keluarga.) “eh cad, keras pedangnya, lawan2 pedang pakcik ke? Hahaha” kata pakcik sambil gelak. Aku dah malu x ingat dah. “lelaki pakcik..biasa la..lg pon td nampak awek comel2 kat kondo tu, tu yg stim tu.. hahaha. Jom la pakcik, kite naek atas, mcm nk hujan jek ni”. Aku cube hilangkan malu. Kami pon berlalu pergi naek ke atas.


Sedang kami gerak nk masuk kondo, tetibe kaki pakcik terseliuh. Terpijak batu. Pulak dah…aku pon papahlah pakcik naek ke atas. Nasib baek dia bwk 1 beg galas jek. aku papah pakcik ni.wktu aku papah pakcik, tangan aku sering terkene konek pakcik dlm sluar treck tu. “eh pakcik, xpakai underware ke?  Hahaha..” kataku sambil gelak. “cad, nakal btol la kamu ni. Ni nk tlg papah ke nk ambil kesempatan ni cad? Huuuu…” kata pakcik. Aku dgn pakcik ni g manja, so x kesah la nk gurau mcm tu hehe.


Sampai jek kat rumah, mak mula la bebel marahkan pakcik ckp jln x pandang bawah. Kesian pakcik kene bebel. Aku lepak kat dlm bilik surfing jek. Jam dekat pukul 12 malam, pakcik masuk bilik aku utk tmpang tido sama aku. Bilik lain penuh, xnk nk kasi tetamu tdo kat ruang tamu kan. Bile pakcik masuk bilik, aku shut down laptop n naek katil nk tdo. Katil king saiz, muat utk 2 org. Aku biasa tdo pakai boxer jek. Tgk pakcik x berbaju pakai kain plekat baring sblh aku. kami pon tido.


Jam 2 pagi aku terjaga. Bunyi kilat kuat. Aku tengok pakcik sedap jek tdo. Tapi mata aku tertumpu pada 1 tempat yang cukup menarik. Kain pakcik terselak, ternampak koneknya yang tgh mengeras. Tgk pakcik tdo nyenyak jek, aku ambil sempatan utk hisap konek dia. Kepala koneknya berbentuk cendawan aku jilat2 dan sedut2 dgn  penuh cermat takut pakcik terjaga. Lepas tu aku terus kulum hisap konek pakcik perlahan2. Koneknya wangi. Aku cuba masukkan sedalam mungkin. Lebih 20 minit aku hisap. Tibe2 aku terdengar bunyi orang mengerang. “ahhhhhhh…… emmmmm………” pakcik mengerang sedapan. Rupenya pakcik dah terjaga. Xtau perasaan aku time tu. Malu, takot, segan, semua ada. Aku terhenti sekejap sambil konek pakcik gerak2 dlm mulut aku. “cad, teruskan cad, sedap sangat cad. Ohhh cad… emmmmm…..” kata pakcik, aku pon ape lagi, teruskan la hisap konek pakcik.


Lebih kurang 10 minit, pakcik bangun dan fuck mulut aku. konek pakcik kluar masuk mulut aku dgn laju. Aku dapat rasakan urat2 konek pakcik timbul2. 7 minit lepas tu pakcik menarik keluar koneknya dan melancap depan muka aku. “ahhh.. cadd… pakcik nk pancut da ni cad… uuuuhhh……” keluhan pakcik. Lancapannya makin laju.. dan…. crrrrrriiiittttt….. ccccccrrrrrriiitttt….. cccrrriiitttt…. berdas2 pancutan kat muka aku. “aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” pakcik mengeluh panjang sambil tersenyum.


Aku bangun basuh muka aku kat toilet. Aku balik ke katil tgk pakcik da sambung tdo. Konek aku masih stim lagi. Aku baring sblh pakcik dan mengurut2 konek aku dan tertidur. Tgh sedap mimpi, tibe2 aku terasa konek aku panas jek.. suam2.. aku bukak mate, tgk pakcik tgh kulum konek aku. jam pukul 4 pagi. Punye sedap org kulum konek time aku tdo. “ahhhh… emmm… ooooohhh…. pppaaakkkccciiikk….. mmmm…. laaagiiii…..” aku kesedapan. Aku cari konek pakcik dan lancapkan. 20 minit pakcik hisap konek aku, kami buat 69 pulak. Aku hisap konek pakcik 5 minit tibe2 dia jerit. “cad hisap lagi caddd!! Cccaaad…. aaahhhhh…….. eeeemmmmppphhhh….. oooooohhhhhhhhhhh……” terus pakcik pancut kat mulut dan muka aku. pakcik mula ghairah dia hisap konek aku dan sedut sekuat2nya mcm nk tercabut konek aku. x lama lepas tu aku pulak nk terpancut. “ppaaakkkcccikkk…. oooohhhhhh…..eeeemmmmmm……. nnnkkk… pppaannnccccuuuuuttttt………” aku pon pancut berdas2 pakcik telan semuanya. Ouh… mmg sedap.. lepas pancut tu, kami terus terlelap..


sedar2 jam dah pukul 8 pagi dan kami masih dlm keadaan  69 dan berbogel. Masing tgh stim waktu pagi. Aku pun aamik kesempatan hisap konek pakcik. Pagi ni pakcik x tahan lama. Hisap x sampai 5 minit dia dah pancut. “ahhhh…. emmm… morning cad…. pandai kamu kejut pakcik ya..” Tp air dah x banyak. Pakcik hisap konek aku sampai aku pancut. Lebih kurang 15 minit, aku terpancut. Pakcik siap2 pergi mandi nk g keje. Aku sambung tdo..


Sedar2 jam dah pukul 11 pagi. Aku mandi, dan sarapan.
[7/18, 11:52 AM] :-)Fazli Damak: tiba2 dengar orang bukak pintu bilik aku… aku terus tarik selimut kemudian pura2 tido..

Bunyi tapak kaki tu makin dekat. Diciumnya dahiku dan usap2 kepala ku. aku buat2 mengeliat.

aku : “ermm… pukul berapa dah ni??” sambil terkebil2 bukak mata..

pakcik : “baru pukul 3.50 pagi.. sorry sbb buat cad ter jaga..”

aku : “xpe.. cad pon nk buang air ni.. bile pakcik sampai?”

pakcik : “baru kejap td.. ni kenapa batang cad stim ni?”

aku : “biasa la pakcik masa tdo, mimpi macam2..”

aku bangun terus pergi tandas. lama jugak aq kat tandas masa tu.. perut tetibe sakit.. haha.. 5 minit mcm tu aq kluar tandas.. lampua ruang tamu masih lg tutup.. sedang aq melangkah ke bilik aku, aq terdengar suara ayah mengerang.. aq tengok bilik ayah pintu terbuka luas..

aku : “Ayah.. ayah kenapa ayah??”

jerit aq dari luar pintu sblm sampai bilik ayah. sampai aja kat bilik ayah, aku pura2 tergamam tengok ayah jolok pakcik. sbb td aq dah intai dorang beromen. ayah terkedu tengok aku. muka ayah masa tu merah gila..

pakcik : “Cad.. mari sini dtg ke pakcik..”

aku terus pergi ke arah pakcik yang sedang buat doggy style.. tp mata aku tetap pandang muka ayah.. ayah masih lg tergamam..

sekarang aku berdiri betul2 depan pakcik dan ayah.. muka pakcik betul2 dekat boxer aku.. pakcik terus keluarkan konek aku yang separuh tegang dan terus hisap.. aku senyum kat ayah.. bila ayah tengok aq senyum, dia balas senyuman sambil jari telunjuk letak kat bibirnya sebagai isyarat diam.. ayah sambung menjolok pakcik..

ayah : “Cad jangan bgtau kat mak kau, nanti ayah belikan kau telefon yang kau nak tu.. ok?”

aku : “ermmmphhh.. ooouuhhh….. oookkkk… oookk ayahhh…. ouuhhh…”

pakcik hisap konek aku sedap sangat.. ayah pulak jolok pakcik kejap laju kejap perlahan.. aku ambil kesempatan ni utk hisap tetek ayah, jilat leher kemuadian aku bercium dengan ayah.. lama juga kami macam tu..

pakcik : “Him tukar style.. aku nk rasa batang cad dlm lubang aku..”

ayah pon tarik kluar batang dia yang besar tu.. pakcik skarang baring telentang pulak.. aku angkat kaki pakcik ke atas, aku cuba masukkan konek aku.. mudah sbb ayah dah buat lubang pakcik jd luas.. konek ayah besar dari konek aku.. sekarang aku jolok pakcik, pkcik pulak hisap konek ayah..

aku : “ahhh ahhhh ouuuhh…. pakcikk…. ahhhh…. seddddaaappp…. oooohhh…”

ayah : “hisap lg zack… oooouuuhh… lagggiii zackk…”

aku dengan ayah terus mengerang kesedapan.. sungguh sedap… 30 minit berlalu..

pakcik :“ cad jolok laju lagi cad… laju laaaggiii… oooouhhh……. eemmmphhh…. uuuuoohhh….”

ayah : “zack…. aku nak pancut dahhh……. hisap lg zack….. ahhhh…….ooouuuhhh……….emmmmppphhhh….”

aku : “pakccciiikkkk…….. oooouuuuhh……… aaarrrrhhhhhhhhhhhhhhhhh…..”

aku dengan ayah pancut serentak. hentakan aq yang terakhir sanat kuat. puas aku lepaskan semua air mani ku mlm tu.. air mani ayah pakcik telan semuanya… batang aku masih lg dlm lubang pakcik, aku jolok lagi sehingga keluar air maniku di lubang pakcik… bila da terasa nyilu aq tarik keluar… kami bertiga terbaring atas katil.. terlelap hingga ke pagi..

pagi tu aku terjaga dalam pukul 10.. aku tengok pakcik dah xde.. ayah masih lagi tdo.. batang ayah separuh keras memikat hati aku.. aku bangun terus hisap konek ayah yang besar dan panjang tu.. dah lama aku idamkan utk hisap konek ayah sendiri akhirnya tercapai juga.. 20 minit aku hisap, batang ayah keras menggila tp ayah tetap lena di buai mimpi.. puas aq hisap, aku bangun duduk atas konek ayah.. aku masukkan konek ayah dalam lubang aku.. susah sangat nak masuk sbb konek ayah x masuk konek abg jimmy..

setelah berkali2 cuba, akhirnya masuk juga kepala konek ayah…ku tarik nafas dalam2, ku tekan lg konek ayah sampai masuk semuanya.. senak perut aq.. bila dah masuk semuanya, aku duduk utk selesakan keadaan konek ayah dalam lubang ku.. ku cium bibir ayah.. sedang sedap aku henjut perlahan2 sambil cium mulut ayah, ayah balas ciumannya menandakan dia dah sedar dari lena. ayah peluk badan aku, cium aku dengan lebih rakus..

ayah jolok lubang ku cara yang sungguh
[7/18, 12:15 PM] :-)Fazli Damak: ayah jolok lubang ku cara yang sungguh romantik.. perlahan2… hampir sejam keadaan kami macam tu..

ayah : “cad.. ayah dah x tahan cad… ahh ahhh ahhh ahhhh… ”

ayah terus jolok aku dengan laju.. sambil tu aku terus lancap konek aku sendiri… 5 minit lepas tu, aq dapat rasakan konek ayah keras menggila dlm lubang aku…ahhhhhhhhhhhh aaaaahhhhh….. oooouuuuhhhh….. emmmmpppphhh…… ayah mengerang. bertubi2 air mani ayah pancut dalam lubang aku.. sungguh senak tp sangat sedap.. xlama lepas ayah pancut dalam lubang aku, aku pulak pancut atas dada ayah.. penuh air mani ku atas dada ayah.. kami bercium dalam 5 minit konek ayah terkeluar dari lubangku sendirinya..

kami pon bangun mandi bersama… itu lah kali pertama aku mandi bersama ayah berbogel.. aku gosok badan ayah dengan sabun, sambil gosok aku lancapkan batang ayah. waktu mandi aku hisap batang ayah sampai ayah pancut lg… ayah pun buat benda yang sama dengan aku..

hari tu kami luangkan masa 2 beranak bersama sampai lah mak pulak esoknya.. sekarang bila mana ada masa terluang, tempat yang kosong ayah akan sentiasa jolok lubang aku.. walaupun umur dah 58, tp kekuatan batin ayah tetap kuat.. siang bila mak pegi pasar ayah jolok aku dlm bilik.. malam aq intai ayah jolok mak.. kadang2 lepas ayah jolok mak, ayah masuk bilik aku hisap konek aku then jolok aku

Hidup Kadang Aneh

Hidup kadang kelihatan aneh di mata kita.

Ada yang berjuang keras untuk sebuah takdir, ngga dapet-dapet.

Ada yang ngga berjuang-berjuang banget, eh dapet takdir itu.

Ngeselin emang.

Tapi kalau kita sudah mendahulukan iman sebelum apapun, kalau kita yakin mutlak bahwa Allah Maha Adil dan mustahil Allah zhalim, maka tidak akan keluar gagasan ‘hidup tidak adil’ dalam benak kita.

Yang muncul mungkin pertanyaan semacam, “Ya Allah, apa yang Engkau ingin aku pelajari? Dosa mana yang Engkau ingin aku taubati? Jalan mana yang Engkau ingin aku tapaki?”, lalu minta petunjuk dan mulai menjalani hidup secara lebih sadar-cermat-evaluatif, supaya bisa menangkap isyarat Allah.

Tapi, yah, bagaimana pun semua urusan hidup hakikatnya adalah tes untuk kita. Apa yang penting, apa yang dinilai, adalah bagaimana kita menanggapinya. Yang bernasib menyenangkan dan yang bernasib kurang menyenangkan sama-sama sedang diuji. Apakah bersyukur? Apakah mengeluh? Apakah tetap ingat Allah?

Oke, jadi intinya sih gini. Berjuanglah untuk takdir yang engkau harapkan. Jika belum ditakdirkan juga, kuatkan dialog dengan Allah supaya Allah izinkan segera, atau supaya kamu segera tahu ke manakah seharusnya kamu berjalan. Dalam semua proses itu, jagalah akhlakmu–pikiran, ujaran, perbuatan, semuanya, agar malaikat tidak mencatat melainkan kebaikanmu meski dalam kondisi yang sangat berat.

tabiat

“Weakness of attitude becomes weakness of character”

Suatu hari waktu saya lagi celingukan mencari alamat, ada lelaki paruh baya yang mengarahkan motor yang saya tunggangi supaya parkir di hadapannya. “Mau ke klinik? Di sini aja parkirnya”. Saya pun memarkirkan motor di bahu jalan tempat ia tengah berdiri. Setelah saya selesai mengunci setang, lelaki itu mengajukan usul, “Parkirnya 3.000 ya soalnya motornya besar, berat ngangkatnya”. Karena waktu itu saya tidak memiliki uang pecahan kecil, ia pun sepakat untuk menunda pembayarannya.

Begitu urusan di klinik selesai, saya kembali ke jalan dengan uang kembalian. Disodorkanlah selembar Rp10.000 sebagai uang pecahan terkecil. Begitu uang diterima, lelaki paruh baya tadi langsung mengakhiri kesepakatan dengan ucapan terima kasih. “Enggak usah kembalian aja ya, kang. Nuhun”. Hmm. Tanpa banyak ba-bi-bu, saya relakan uang tersebut dengan pertimbangan toh saya memang tidak akan datang ke klinik itu lagi untuk kurun waktu yang lama.

Dari klinik, saya melanjutkan perjalanan ke sebuah toko grosir untuk berbelanja. Setelah menerima struk perbelanjaan, saya mengepalkan beberapa lembar uang kembalian untuk pramuniaga yang sigap melayani dan membantu mengikatkan belanjaan ke jok. Begitu sang pramuniaga tuntas berurusan dengan tali rafianya, saya sodorkan kepalan uang tadi ke arah tangannya. Tak disangka, ia langsung menolak pemberian saya seraya tersenyum dan berterima kasih. Jelas bukan penolakan basa-basi karena ia kontan beranjak masuk ke dalam toko.

Saya termenung di perjalanan pulang. Apakah juru parkir tadi terbiasa berbuat seperti itu? Permasalahannya sungguh bukan pada jumlah uang yang terlihat tak seberapa, melainkan perilaku yang telah terabadikan sebagai tabiat. Baik berupa kebiasaan untuk berbuat seenaknya dengan uang orang lain atau menolak uang tip untuk menjaga niat, keduanya merupakan bagian dari karakter seseorang.

Apakah juru parkir tadi lebih membutuhkan uang dibanding pramuniaga toko? Jelas keduanya sama-sama membutuhkan uang untuk penghidupan mereka. Namun cara yang masing-masing tempuh dalam membangun kebiasaan telah membedakan karakter keduanya dengan kontras. Siapapun akan merasa tidak nyaman saat harus berurusan dengan karakter serupa bapak juru parkir dan sebaliknya - menaruh rasa hormat saat mengetahui karakter serupa pramuniaga toko grosir tadi.

Maka berhati-hatilah. Mungkin tanpa sadar kita pernah menggunakan kepunyaan orang lain tanpa seizin pemiliknya. Perlu diakui bahwa kita kuat dalam membangun karakter namun masih lemah dalam mengawal proses membangun kebiasaan. Padahal, kelalaian itu bisa menghasilkan dampak berupa kebiasaan buruk yang diam-diam kita amini, bertumbuh perlahan dalam jangka waktu yang panjang kemudian kadung mengkristal sebagai tabiat yang mengemudikan kita.

“Chains of habit are too light to be felt until they are too heavy to be broken”

Awalnya, kita yang membangun kebiasaan. Kelak, kebiasaan yang telah susah payah kita bangunlah yang akan membangun (atau menghancurkan) kesan kita di mata orang lain. Sungguh ia bisa sedemikian melalaikan dan mengendalikan. Oleh karenanya, kecermatan diperlukan agar kita bisa mengawal proses membangun kebiasaan dengan seksama. Jangan sampai kita merugi karena sibuk membangun kebaikan di satu sisi tapi mengabaikan keburukan yang kepalang tumbuh terlalu liar di sisi lainnya. 

Kalau memang mencegah lebih baik daripada mengobati, maka cermat dalam membangun kebiasaan jauh lebih ringan dibanding merombak karakter yang membutuhkan waktu serta pengorbanan yang lebih besar nantinya.

Laluilah proses sekecil apapun dengan sebaik mungkin. Ucapkan permisi saat melewati kerumunan orang, simpan sampah kering di saku kita sebelum menemukan tempat sampah, isi kembali tangki bensin kendaraan yang dipinjam dari orang lain, patuhilah rambu-rambu lalu lintas dan jangan sisakan makanan dari menu yang telah kita pesan sebelumnya.

Sungguh kita tak pernah tahu, dari kebiasaan yang mana keburukan yang ada dalam diri kita bermula lalu bertumbuh dan terbentuk. Kita pun tak akan tahu, dari tabiat yang mana kita akan dikenal, disimpulkan dan dikenang oleh orang lain. Maka, bentuk seburuk-buruk pengabaian adalah pengabaian terhadap diri sendiri karena saat kita mengabaikan keburukan mengakar di dalam diri, entah pihak mana yang suatu hari nanti akan menyemai kerugiannya dari diri kita.

DARI GARUT UNTUK DUNIA

Perawakannya kecil, namun suaranya lantang. Setiap kali ia hendak naik ke podium, para santri bertanya-tanya kali ini ia akan menyampaikan materi apa. Termasuk saya. Karena selalu ada hal baru dalam ceramah-ceramahnya. Itulah A Adi yang saya kenal semasa di pondok. Orang kini menengalnya sebagai Ustadz Adi Hidayat. Seorang dai, seorang ustadz, seorang hafiz, dengan kaliber ulama Quran dan Hadits yang mumpuni. Ribuan jamaah melingkar untuk menyimak tausiyah dan dedahan ilmunya.

Di pondok, saya dan Ust. Adi Hidayat terpaut dua angkatan. Saya adik kelasnya sewaktu kami nyantri di Pondok Pesantren Darul Arqam Muhammadiyah Garut. Saya tahu waktu itu banyak santri yang tak suka pada A Adi, termasuk saya kadang-kadang (hehehe). Tetapi itu bukan karena perangainya yang buruk… Lebih karena ia begitu baik, taat beribadah, berprestasi, dekat dengan guru dan pembina… Dan tentu saja karena ia sangat “ngustad”. Banyak orang tak suka padanya jelas karena iri alias cemburu pada keilmuan dan akhlaknya. Soal bahwa mengapa banyak santri putra enggan bertemu dan mengobrol dengannya, mungkin karena takut diceramahi. Siapa sih yang suka diceramahi? Padahal, seandainya mereka tahu, selalu ada mutiara dalam nasihat-nasihatnya.

Saat tumbuh di pesantren, saya menjadikan A Adi sebagai salah satu benchmark dalam menggapai prestasi, di bidang apapun. Bagaimana tidak, sejak saya masuk sebagai santri kelas 1, semua orang sudah membicarakan Adi Hidayat (santri kelas 3) yang bisa berprestasi di berbagai bidang: Ranking 1 pelajaran umum, ranking 1 pelajaran pesantren, juara aneka lomba dari debat hingga cerdas cermat, bahkan kompetisi olahraga.

Then I grew up by looking up at him as one of my role models. Saya berusaha menyusulnya dengan meraih prestasi yang pernah diraihnya juga, ranking 1 pelajaran umum maupun ranking 1 pelajaran pesantren pernah saya raih. Urusan lomba-lomba juga saya tak mau kalah, saya ikuti puluhan lomba dari tingkat pondok hingga tingkat nasional dan menjuarai beberapa di antaranya. Di bidang olahraga, saya juara tenis meja dan masuk ke dalam tim elit basket pesantren. Saya berusaha mengamalkan apa yang dinasihatkan Kiai Miskun, kiai kami di Pondok, sebagaimana tercantum dalam Al-Quran, “Wa likulli wijhatun huwa muwalliha,” bahwa setiap sesuatu termasuk setiap orang memiliki kebelihannya masing-masing. Dan yang harus kita lakukan adalah, “Fastabiqul khairat,” berlomba-lomba dalam kebaikan.

Sampailah saya pada satu titik di mana saya dan A Adi sudah sama-sama duduk di bangku Aliyah. Ia kelas 3 dan saya kelas 1. Kami sudah sama-sama tumbuh dengan rekam jejak masing-masing… Dan persaingan, kompetisi, untuk tak menyebutnya rivalitas, menjadi tak terhindarkan lagi. Kami sering terlibat dalam debat terbuka yang disaksikan banyak santri, bersaing dalam lomba bahtsul kutub, dan lainnya. Saya berusaha “mengalahkan” semua prestasi yang pernah diraihnya di aneka level, Provinsi maupun Nasional. Di beberapa bidang saya berhasil menang dan membuat rekor yang lebih baik, di sejumlah bidang yang lain A Adi tak mungkin terbendung lagi.

Tetapi, satu hal yang tak bisa saya susul darinya dengan cara apapun adalah ketakwaan dan budi pekertinya. Saya tahu diri soal itu. Ia sepertinya tak pernah merasa tersaingi, itulah yang membuat saya menarik diri dari “persaingan” dengannya. Dan juga karena ternyata kami pada akhirnya memilih jalur dan peminatan yang berbeda. Jika Kiai Miskun punya dua pilihan untuk para santrinya: Mau jadi intelektual yang ulama atau ulama yang intelktual? Saya lebih tertarik pada jalur yang pertama sementara kelihatannya A Adi fokus di pilihan yang kedua.

Saya ingat setelah “islah” itu semua jadi berubah. Saya mulai dekat dengan A Adi. Di masjid, saya mulai sering berdiskusi dan tak malu untuk bertanya hal-hal yang tidak saya mengerti. Sayangnya waktu itu A Adi sudah akan keluar dari pondok… Di satu sisi saya menyesal mengapa “pengakuan” saya datang terlambat, sementara seandainya saya “bersahabat” dengannya sejak lama mungkin saya bisa belajar lebih banyak darinya–sejak kelas 1. Tetapi di sisi lain saya juga bersyukur, semua “kompetisi” saya dengannya bagaimanapun telah membentuk siapa diri saya hingga saat ini.

Saya ingat hal yang paling mengesankan adalah selanjutnya kami sering berada dalam satu kontingen, terutama untuk lomba debat bahasa. Suatu kali kami berada dalam satu tim dan bekerjasama untuk memenangkan perlombaan… dan menang.

Kini, Ust. Adi Hidayat telah tumbuh menjadi sosok ulama yang intektual dengan kapasitas yang luar biasa. Saya sudah bisa menduganya sejak lama. Sejak kami pertama bertemu di masjid di tahun 1999. Kini ceramahnya ditunggu banyak orang, ilmunya menerangi ummat. Saya memang berjuang di “jalan dakwah” dan “medan jihad” yang lain, tetapi tentang A Adi saya selalu punya stock kekaguman dan rasa bangga yang cukup untuk ingin bisa bersama-sama dengannya.

Semalam kami bertemu. Usai mendengarkan kajiannya di Al-Ihsan PTM Bekasi, kami berbincang tentang banyak hal: Tentang tentang tantangan dakwahnya, tentang pihak-pihak yang berusaha menjatuhkannya, tentang komitmennya pada masa depan ummat, tentang rencana-rencana sinergi dan kolaborasi. Tak lupa juga sejumlah cerita nostalgia.

Dari sejumlah nasihatnya semalam, saya catat baik-baik satu hal, bahwa perjuangan untuk memberikan manfaat pada umat bukan hal gampang dan bisa dilakukan sendirian. Mulai hari ini, kita harus melakukannya bersama-sama…


Ciputat, 7 April 2017

FAHD PAHDEPIE

2. kebaikan yang bertanggung jawab

saya termasuk orang yang pelit kepada pengemis atau peminta-minta. pasalnya, semakin diberi, semakin bertambah banyak jumlah mereka. saya sangat setuju dengan imbauan pemerintah daerah di lampu-lampu merah. “dilarang memberikan uang kepada pengemis.”

saya percaya bahwa satu-satunya orang yang paling bisa menolong diri kita adalah diri kita sendiri. bahkan, Allah pun menyatakan demikian di dalam Alquran. memang, tak bisa dipungkiri, di sekitar kita banyak sekali orang-orang yang butuh bantuan agar terentaskan dari masalahnya–entah masalah material, finansial, maupun moral. sekali dua kali, orang-orang tersebut benar-benar perlu dibantu. selanjutnya? bantuan kita harus beda “bentuknya”.

tentang kebaikan ini, tidak perlu jauh-jauh sampai ke pengemis segala. seringkali, ini pun terjadi di lingkungan yang dekat dengan kita. ada orangtua yang begitu royal kepada anak-anaknya, sehingga anak-anaknya tumbuh menjadi orang-orang yang daya juangnya rendah. ada sahabat-sahabat yang begitu baik kepada teman-temannya, sehingga temannya itu menjadi sangat bergantung kepadanya. ada tetangga yang terlalu baik kepada tetangganya–meminjamkan uang terus tanpa dikembalikan misal, sehingga si tetangga punya pikiran, “ah gampang kalau nggak punya uang, tinggal minta pinjam.”

sebaiknya, dalam melakukan kebaikan, kita memang perlu cermat. tidak berarti kita pilih-pilih, tetapi berarti harus bertanggung jawab. jangan sampai kebaikan yang terus-menerus kita berikan kepada seseorang membuatnya manja apalagi malas. seperti kata pepatah yang terkenal, “berikan kailnya, jangan ikannya.”

saat kita saling memberikan kebaikan, sejatinya kita sedang melangsungkan proses pendidikan dalam masyarakat. lakukanlah kebaikan untuk kebaikan, lakukanlah kebaikan yang menumbuhkan seseorang.

Pakcik Taher

Aku merelakan diriku di sedapkan oleh Pakcik Taher.Sambil beromen kami bergolek di atas karpet.Sedutannya berterusan dari dada, tetek, perut dan terus ke batangngku. Dengan cermat, lidahnya bermain-main di muncung batangku, pandai dia memain-mainkan kepala kote ku hingga ke tengkuk. Aku berdenguh tanpa dapat ditahan. Kini seluruh batangku di tutuh seperti bermain harmonika. Aaah buahku turut dikulum sambit sedutan-sedutan lembut dan ganas dilakukannya membuatkan nafas aku turun naik,tersentak dengan kencang.“Aaaah pakcik.. sudahlah tu….” Maniku bagai mahu terpancar tetapi tidak terpancar. Ia bagaikan tergantung di situ penuh kenikmatan. Perutku turun naik,kejang menahan sakit bercampur nikmat yang amat sangat.“pakcik memang idamkan ini….” bisiknya dengan suara dan nafas bak kuda. Dia terus menggenggam batangku, mengocoknya ganas. dalam kenikamatan itu aku rasa sesuatu yang sedang meniti di juburku.Tidak kusangka Pakcik Taher menjilat juburku…Aaah Oooh.. Aku tidak terucap… Tanganku cuba menarik tangan Pakcik Taher untuk menghentikannya, namun dia terus ganas menyerangku…Punggungku di jarakkan dengan tangan sambil memaksa aku mengangkang.Kedua-dua kakiku terkangkang ke atas sambil aku dalam keadaan terlentang…Tiba-tiba aku rasa sambil dia menghisap batang aku dengan ganas,jarinya bermain-main di bibir juburku.Dalam kesedapan, aku tidak berupaya menahannya. Perlahan-lahan jarinya ditekankan ke juburku sambil lidahnya dimain-mainkan di kepala kote ku..”Jangan bang….“ aku mula lemas…. Aku tidak rela jarinya menerobos juburku..Cepat aku cuba mengemut agar jarinya tidak dapat di masukkan.
Mmmmmmmph…Mmph…… Bunyi nafasnya yang bak kuda. Hisapannya makin kencang sambil jarinya ditekankan perlahan-lahan kejuburku, cuba menawanku penuh kesabaran. Aku cuba bangun menghalang,tapi cepat dia menolakku semula…"Jangan pakcik…nngghh oooh aaaah…” Aku mencengkam rambutku.Kesedapan yang teramat sangat membuatkan aku tidak berdaya lagi untuk menghalang serangan jari Pakcik Taher di juburku… Aku makin lemah…. makin ghairah…. Makin ingin terus diterokai…. Ommmmphhhchhphhk…. Mulut Pakcik Taher cekap menghela zakar ku. Secepat itu juga jarinya memujuk juburku agar merelakan….Aku masih enggan mengaku kalah… “jjjangan pakcik…jangannn..saya tak nak…..Kalau tidak…. saya jerit…” “Diam!” jerkahnya. Pehaku di angkat ke atas, terkangkang. Aku tidak dapat bergerak lagi selain menunggu saat itu.Tangannya melata ke seluruh tubuhku yang dibasahi peluh. Alur ponggongku juga kian basah.Aku makin lemah… makin lemas… Pakcik Taher makin gagah, makin ganas makin menggila.Ooommmmmmphmmmm…..mmmpppmmh… nafas kudanya jadi bak seladang…Tanganku mencengkam tubuhnya. Cuba menolak tubuh sasa yang makin menghimpit…Dengan cekap jari nya terus menekan-nekan juburku. Aku tidak berdaya lagi menahan kemutanku. Mataku makin layu. Nafasku makin kaku…. Aku tahu, dia tahu aku sudah mula mengalah…Jarinya dengan lembut di tekan perlahan-lahan ke juburku…Ooohhh..ngggg…Tolong pakcik…jangan…nanti sakit…..“ aku merayu. Jari telunjuknya terus mengorek dan berputar-putar dengan lincah dan sekali-sekali mencuba menusuk-nusuk. "Aakkh.. Ooughh…” aku semakin keras mengerang-ngerang. .Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur lubang dubur ku hingga membuatkan aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah ku rasai selama ini. Jari Pakcik Taher terbenam terus dalam lubang dubur ku sambil jarinya menjolok-jolok bermain di juburku. Perlahan-lahan dia bermain memberikan aku satu kenikmatan lain. Dia memasukan dua Jari……. “pakcik…” aku terkemut-kemut menahan jolokan jari Pakcik Taher.“pakcik nak masukkan konek dalam lubang kamu, boleh tak…?”tanya Pakcik Taher dengan nada manja. Namun aku agak takut berasa sakit pula jika diikutkan kehendak Pakcik Taher itu. Berkali-kali Pakcik Taher memujuk ku, aku tetap menolak. Kaki ku dirapatkan bagi mengelakkan Pakcik Taher bertindak di luar jangkaannya pula.“Ala….dik, cube sekali aje……kalau sakit, pakcik berenti okay…?”rayu Pakcik Taher lagi. “pakcik… jangan nanti sakit” aku merayu….. namun rayuanku memberikan rangsangan yang semakin ganas.Aku lihat Pakcik Taher mengambil ky jelly dan melumurkan ke batang dia. Dia lumurkan sedikit ke lubang bontot aku sehingga terasa sejuk… nyaman…. Aku hanya menanti sahaja saat itu dengan hati yang tidak rela.Kepala zakarnya kini di arahkan ke pintu utama ku…“Tidaaaakk…jangan… ” “pakcik buat pelan-pelan….sedap…” bisiknya penuh nafsu. Aku hanya menunggu dalam ketidakupayaan. Kepala batangnya menyentuh tepat mulut juburku, kurasakan begitu besar. Aku jadi takut. Ku rasa kepala itu diasak-asakkan ke juburku pelan-pelan. Mahu tak mahu, aku mengalah dahulu, aku juga ingin tahu bagaimana rasanya konek Pakcik Taher yang besar dimasukkan ke dalam lubang ku nanti. Dengan nafsu jantan yang tidak lagi dapat dikawal Pakcik Taher merapatkan dirinya ke bontot aku sambil tangan kirinya memegang batang pelirnya mengarahkannya kepala koneknya yang gemuk ke lubang juburku yang telah menganga lalu menggesel-geselkan batang pelirnya sambil dikepit oleh lemak bontot aku. “Aakkhh.. ja.. jangan .., ough..!” tiba-tiba aku menjerit keras, mata ku terbelalak dan badan aku menegang keras saat dirasakan oleh ku sebuah benda keras dan tumpul berusaha menyerbu masuk ke dalam lubang dubur ku. Ternyata Pakcik Taher berusaha menanamkan batang pelirnya ke lubang dubur aku. Pakcik Taher dengan selambernya cuba memasukkan pelirnya perlahan-lahan ke dalam lubang dubur aku,dia tekan sedikit tetapi tak mampu menembusinya. “Aaakh.. aahh.. sakit.. ahh..!” aku meraung-raung kesakitan, badan ku semakin mengejang.Pakcik Taher mengambil ky jelly dan menyapukan kan jarinya lantas dia membasahkan pula lubang blkg aku. dia masukkan jari telunjuknya perlahan lahan. ” arghhhhhhhhhhh……. aku tak dapat menahan nikmatnya….. jarinya digrip begitu kemas sekali “…. apabila sudah agak selesa dia memasukkan 2 jarinya kedlm lubang blkgku… apa bila merasakan keadaan sudah selesa, Pakcik Taher membetulkan kedudukan,memegang dan menguakkan punggung aku. Kepala zakarnya singgah di permukaan lubang dubur aku.
“Tahan sikit ye, dik”, tutur Pakcik Taher.
“pakcik nak liwat saya ke? Matilah saya macam ni. Pakcik punya dah lah tebal dan panjang. Sakit saya nak menahan nanti..”, luah aku yang mula pasrah akan disetubuhi Pakcik Taher pada luar tabi’e.
“Bukannya besar pun pelir pakcik ni”, balas Pakcik Taher dan menekan zakarnya ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan.
“Erghh..”, desah aku sambil terdongak dan mengetap bibir dalam keadaan menonggek meniarap dalam merangkak.
Pakcik Taher kemudian mengeluarkan zakarnya dengan perlahan. Setelah itu, zakar org tua itu dimasukkan kembali ke dalam lubang dubur aku dengan perlahan dan dikeluarkan dengan tempo yang sama. Keadaan itu berlanjutan untuk beberapa minit.
“Relakskan otot jubur…” bisiknya…cuba mengajar.“Kalau tidak nanti sakit…..Kali ini pakcik akan terus tekan… Kalau tak nak sakit, relakan saja….” “aaahhh…uuuh….” Aku terpaksa akur….Benda besar itu mula di dorongkan ke depan. Oleh kerana takut, aku relakskan juburku agar kepala batangnya dapat menelus masuk…. Dengan penuh kepakaran, Pakcik Taher mula menekan.. Aku memejamkan mata menunggu dengan penuh ngeri. Aku selalu dengar dan baca cerita tentang perbuatan ini. Rata-rata mereka kata pengalaman ini sangat menyakitkan apalagi kalau pecah dara…Ada yang kata rasanya macam jubur dikoyak dua… Di luar sana hujan telah lama turun dengan lebatnya. Perlahan-lahan Pakcik Taher menolak masuk koneknya, butohnya yang hangat itu sedikit demi sedikit menembusi bibir lubang aku. “plop”…Aku menjerit kesakitan bila kepala cendawan Pakcik Taher berjaya menceroboh ke lubang belakangku. “Owwwwwhhh……. aaarrrrrhhhhh…….sakit… cikgu…….. aaaaaarrrhhh…”“Emmmmpphhh….. tahan dulu……kejap aje….uummpphh…….”Aku tahu yang kekuatan Pakcik Taher melebihi ku, kesakitan yang dirasai saat itu sukar untuk ditahan, apatah lagi konek Pakcik Taher yang amat besar dan padu itu sedang berusaha untuk ditujahkan lebih dalam lagi. Walaupun aku cuba menolak Pakcik Taher semula, namun Pakcik Taher tetap dengan keinginan nafsunya itu.“Owwwhhh…… arrghhhh.. sakit…cikgu…….. aaaAARRGGGHHHHHhhhhh…” “Emmmphhh……sikit lagi sayang……eeemmphh….. ooooaaAAAAHHhhh..” otot kemutku terus mencengkam kepala cendawan Pakcik Taher . Terasa sakit yang amat sangat… seolah-olah nak koyak juburku. Pakcik Taher dapat melihat dengan jelas bahagian kepala batang pelirnya terbenam mengoyak lubang dubur ku dengan ganas sekali. “Arrrrkkkkk………aaarkkkkk… …sssaaaaaakittttttttttttttttttttttttt…aa rrkk kkkk” raung ku. Pakcik Taher memaksa kepala cendawannya masuk semakin dalam, dia menyuruhku agar aku tidak menahan kemasukan itu sebaliknya merelakan dengan relax. Kepala ku terdongak ke atas, mulut ku terbuka luas, mata ku terbeliak apabila Pakcik Taher menekan batang pelirnya lebih dalam. Kini sudah separuh dari batang Pakcik Taher tenggelam, mengoyak lubang dubur ku dan cuba menekan lebih dalam lagi. Di masa yang sama raungan ku semakin bertambah kuat. “Aaaaaaaarrrrrrkkkkkkkkkkkk….. Aaaarrrrkkkkkk” kedengaran bunyi dari mulut ku yang terbuka luas. Suara ku seakan- akan tersekat di kerongkong. Batang pelir Pakcik Taher semakin ganas mengoyak dan merabak lubang dubur ku. Menggedik-gedik tubuh ku seperti ayam kena sembelih. Kepedihannya tidak tertanggung lagi. Pakcik Taher menarik sedikit batang pelirnya hingga takuk kepala batang pelirnya kemudian sekali lagi membenamkannya. “Aaaaarrrrrrrrrrrrrkkkkkkkkkkk… ..Aaaaaarrrrrkkkkkkk” aku menggelepar, seperti orang terkena kejutan elektrik apabila lubang dubur ku menerima hentaman kedua santak sampai ke pangkal batang pelirnya. Dan akhirnya Pakcik Taher bernafas lega disaat seluruh buntuhnya berhasil tertanam di lubang dubur aku. Setelah keseluruhan koneknya dimasukkan ke dalam lubang nikmat itu. Aku rasa bagai nak terberak….Sakit tapi penuh nikmat terutama bila Pakcik Taher menegang-negangkan batangnya di dalam lubang ku. Kini mulailah dia menyondol ku dengan kedua tangan memegang pinggan ku. Dia mulai menujahkan batang pelirnya mulai dari irama pelahan dan kemudiannya laju sehingga membuat tubuh ku bergoyang-goyang dengan kuat.“Aahh.. aahh.. aah.. oohh. . sudah… oohh.. su..dah lah tu ahhh… saakiit.. ooh..!” begitulah rintihan ku. . Tubuh aku terhenyak-terguncang di katil. Makin di rayu, makin mengila Pakcik Taher kerjakan lubang dubur ku. Keringat semakin membanjir memenuhi tubuhnya. Lama-kelamaan aku longlai dan hanya mengikuti kemahuan Pakcik Taher . aku kelihatan amat tidak bermaya sekali. Dia terus mengasak-asak ku. Ahhhhh….. aku menjerit tanpa dapat ditahan. Dia semakin ghairah mendengar jeritanku…. Makin lama makin ganas sehingga dia langsung tak menghiraukan jeritanku malah makin terus menggila….dia menyorong tarik batangnya. Keperitan dijolok bercampur kesedapan itu tidak dapat aku gambarkan.“kemut kuat……"sentak Pakcik Taher seakan marah… "plap….plap….” tangannya menampar-nampar bontotku. aku mengemut batang raksasa Pakcik Taher …. Pakcik Taher menghentakkan koneknya sekuat hati ke juburku. hangat… terasa setiap inci konek raksasa Pakcik Taher melanggar dinding juburku. penuh memenuhi ruang juburku. henjutan yang kasar keluar masuk juburku. aku menggelengkan kepala menahan hentakan demi hentakan Pakcik Taher .Pakcik Taher melepaskan sebelah kakiku turun. kini dia memeluk sebelah kakiku sambil menyorong batangnya yang besar berurat keluar masuk juburku… aku megetapkan bibir… sakit… mataku terpejam…… “plop…ploppp…” bunyi peha Pakcik Taher berlaga bontotku.sesekali memerik peluhnya membasahi tubuhku…. aroma jantan yang sedang bersetubuh… mengasyikkan… mengkhayalkan…. Tiba-tiba Pakcik Taher memberhentikan asakannya lalu dia menarik koneknya keluar dari juburku dan mendapati lubang bontot aku yang bulat besar ternganga berbentuk batang Pelirnya. Puas menjuburku dari depan,Pakcik Taher menyuruhku menonggeng. kakiku di kangkangkan luas…. bontotku melentik macam anjing nak kena jolok… doggy style la katakan… juburku yang mulai lega, kini di tujah konek raksasa Pakcik Taher semula. “Arghhh…. pakcik….” ku megerang bila kepala takuk Pakcik Taher meloloskan ke juburku… Simpulan dubur aku mula merekah lalu membenarkan takuk kepala batang pelir Pakcik Taher masuk Sedikit demi sedikit kepanjangan batang pelir Pakcik Taher menyumbat celah bontot subur aku menyebabkan aku semakin menonggek akibat disumbat sedemikian rupa. Tidak dapat dibendung lagi rasa enaknya tatkala kulit zakarnya menggesel isi lubang dubur yang maha lembut itu hingga akhirnya kantung telur zakar Pakcik Taher melekap di celah bontot subur ku. Tertonggek aku ketika batang pelir Pakcik Taher santak ke dasar bontot ku. Mata ku terbeliak dan kepala ku terdongak. Pakcik Taher merasakan seperti batang pelirnya digigi-gigit di dalam lubang dubur ku dan mula menujah dengan perlahan, “mmphhh….mmpphh…” dengus ku menggelinjat menerima asakan perlahan dan teratur dari Pakcik Taher . Pakcik Taher memegang bahuku sambil menghenjut sekuatnya seluruh koneknya masuk ke juboku. aku menjerit….“arghhh… Pakcik……” Pakcik Taher semakin ghairah dengan jeritanku… dia semakin melajukan tujahan batang koneknya keluar masuk kejuboku….. aku menjerit perlahan. aaaaahhhhhhggggg…sakit Pakcik! Pakcik Taher yang semakin ghairah setiap kali aku merengek…. aku rasakan konek Pakcik Taher yang besar berurat menjadikan aku tidak karuan dan jadi serba tak kena… rasa sakit… pedih…. sedap….. nikmat……. Pakcik Taher kemudian melurutkan zakarnya pada alur punggung aku dengan rakus sementara aku makin melentikkan lagi tonggengan punggung ku. Seterusnya, dubur aku terus dihenjut bertalu-talu oleh zakar Pakcik Taher dengan sekuat-kuat hati.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Uhh!! Uhh!! Uhh!!”, raung aku sambil tubuh ku terlentik-lentik dan kepala ku terdongak-dongak sementara dahi ku berkerut-kerut, mata ku terpejam erat, dan mulut ku menganga luas.
Henjutan zakar Pakcik Taher pada dubur aku semakin deras dan rakus. Jerutan dubur aku yang mengemut hebat zakarnya amat mengasyikkan Pakcik Taher.
“Huu! Sedapnya jolok bontot kamu! Ketat! kamu memang kemut power!”, keluh Pakcik Taher.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! pakcik memang dah rancang nak liwat saya ye! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, tanya aku dalam meraung kerana diliwat org tua itu dengan deras.
Pakcik Taher tidak menjawab dan terus mengerjakan punggung aku dengan semahunya. Pakcik Taher menarik kedua-dua tangan aku ke belakang dan meletakkannya dibelakang pinggang aku. Setelah kedudukan kedua-dua tangan aku dikunci oleh kedua-dua tangannya, Pakcik Taher menghenjut lagi dubur aku dengan lebih deras dan lebih rakus.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung aku dengan tubuh yang separa ternaik dan punggung yang terlentik habis dalam kedudukan menonggeng meniarap sambil merangkak itu.
“Sedap betul dapat jolok jubur kamu! Huu! Huu!”, dengus Pakcik Taher dengan kuat.
“sayang…..sedap tak rasa konek pakcik……” Pakcik Taher berbisik ghairah ke telingaku…. lidahnya sibuk bermain ke telingku… kekadang dia menggigit manja telingku…. “sedap pakcik….” aku seperti di pukau oleh batang konek Pakcik Taher … Pakcik Taher menghentak sekuatnya koneknya ke juboku “Sakit pakcik! perlahan sikit! pintaku. "Sedapkan sayang ..Sayang rasa sedap tak? ” pujuk Pakcik Taher yang rakus merobek lubang juboku. “sedap"aku seperti dipukau.. walaupun sakit aku tetap menyatakan sedap.. .Setiap kali batang konek Pakcik Taher keluar masuk, aku dapat merasa seluruh batang koneknya dan dinding juburku mengemutnya dengan kuat.Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggul ku. “Eeerkh… .eeerrkkhhh…” rintih ku kesenakan bila Pakcik Taher menghujam-menikam batang pelirnya dengan ganas,dia semakin menggila menghentak juburku…. pedih….. badanku terpelanting sama setiap kali konek Pakcik Taher keluar masuk juburku."Sedap jubur kamu ni…” bisik Pakcik Taher … “pakcik… laju”….Aku hanya mampu mengerang kesedapan….. “Uuhhh…uhh…ooohhh…hmmmmm,” Dengus Pakcik Taher kenikmatan, Kepala zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut, Pakcik Taher menjilat telingaku…habis basah dengan air liurnya…. sebelah tangannya menarik erat tubuhku… rapat ke tubuhnya.. terasa basah belakangku bersatu bengan bulu dadanya yang berpeluh. tangan sebelah lagi meramas-ramas rambutku. “aku merengek-rengek manja” Pakcik Taher menghayunkan dgn penuh bertenaga. Aku menguatkan kemutan… aku tahu Pakcik Taher sudah sampai klimaks…. aku tonggengkan bontotku sambil ku kemutkan batang konek Pakcik Taher . dia menarik kuat bahuku.. dan hingga akhirnya. satu hentakkan kuat membenamkan konek raksasa miliknya….. “Arghhhhh………” dia meraung melepaskan pancutan-pancutan panas ke dalam jubur ku….

Penakut

Seseorang yang kamu anggap penakut, tidak berani keluar dari sesuatu yang kamu nilai sebagai kenyamanannya adalah seseorang yang tentu sering salah, tapi dia pasti tahu yang dipilihnya, termasuk risiko dan apa pun yang kelak bisa menyulitkannya.

Dari sana kupikir, berani bukan hanya dia yang berbekal nekat dan ingin, lalu merasa menang karena sudah keluar dari zona nyaman. Berani, adalah juga untuk dia yang siap menanggung apa saja atas putusannya. Pahit, berat, susah, sempit, sesak atau takbisa bergerak.

Walau terlihat menyedihkan, karena keterbatasan akibat keputusannya, dia tahu yang dia pilih. Walau dinilai penakut, tidak berani ambil risiko, bijaklah melihat bahwa bisa saja kamu yang luput mengetahui sudah sejauh mana dia melawan ketakutannya. Hingga dia sampai pada sebuah keputusan, pemikiran panjang pasti sudah dilewati dengan cermat.

Bagaimanapun, dia tetap manusia biasa. Dia terlahir dengan rasa takut. Sewaktu-waktu, dia bisa menangis karena hal kecil, atau tanpa alasan sama sekali. Dia pasti pernah menyesal terhadap yang sudah dipilihnya. Tapi ijab qobul antara pemikiran dan pertimbangan sudah terjadi. Maka, usaha terakhirnya adalah menikmati. Dia tidak butuh apa pun, kecuali diterima.

Seseorang yang kamu sebut penakut, tanpa kamu tahu sudah mengalahkan egonya untuk orang lain, juga tanpa kamu kira, dia mungkin sudah lebih dulu mengalahkan ketakutan yang lebih besar daripada ketakutan takbisa keluar dari zona nyaman.

WANITA YANG KEMATIANNYA DISAMBUT PARA MALAIKAT

🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹🌹

Kisah ini mungkin telah sering kita dengar. Namun, sekedar mengingatkan kembali tentang perjuangan wanita mulia ini, semoga dapat mengembalikan ghirah kita untuk juga bisa menteladani beliau, wanita yang ‘berhati baja’.

Nusaibah Binti Ka’ab radhiyallahu anha, namanya tercatat dalam tinta emas penuh kemuliaan.

Bahkan kematiannya mengundang ribuan malaikat untuk menyambutnya.

Hari itu Nusaibah sedang berada di dapur. Suaminya, Said sedang beristirahat di bilik tempat tidur.

Tiba-tiba terdengar suara gemuruh bagaikan gunung-gunung batu yang runtuh.

Nusaibah menerka, itu pasti tentara musuh. Memang, beberapa hari ini ketegangan memuncak di kawasan Gunung Uhud.

Dengan bergegas, Nusaibah meninggalkan apa yang sedang dilakukannya dan masuk ke bilik. Suaminya yang sedang tertidur dengan halus dan lembut dikejutkannya.

“Suamiku tersayang”,
Nusaibah berkata, “Aku mendengar pekik suara menuju ke Uhud. Mungkin orang-orang kafir telah menyerang.”

Said yang masih belum sadar sepenuhnya, tersentak. Dia menyesal mengapa bukan dia yang mendengar suara itu. Malah isterinya.

Dia segera bangun dan mengenakan pakaian perangnya. Sewaktu dia menyiapkan kuda, Nusaibah menghampiri. Dia menyodorkan sebilah pedang kepada Said.

“Suamiku, bawalah pedang ini. Jangan pulang sebelum menang.”

Said memandang wajah isterinya. Setelah mendengar perkataannya itu, tak pernah ada keraguan padanya untuk pergi ke medan perang.

Dengan sigap dinaikinya kuda itu, lalu terdengarlah derap suara langkah kuda menuju ke utara. Said langsung terjun ke tengah medan pertempuran yang sedang berkecamuk. Di satu sudut yang lain, Rasulullah melihatnya dan tersenyum kepadanya. Senyum yang tulus itu semakin mengobarkan keberanian Said.

Di rumah, Nusaibah duduk dengan gelisah. Kedua anaknya, Amar yang baru berusia 15 tahun dan Saad yang dua tahun lebih muda, memperhatikan ibunya dengan pandangan cemas. Ketika itulah tiba-tiba muncul seorang penunggang kuda yang nampaknya sangat gugup.

“Ibu, salam dari Rasulullah,” berkata si penunggang kuda, “Suami Ibu, Said baru sahaja gugur di medan perang. Beliau syahid…”

Nusaibah tertunduk sebentar,
“Inna lillah…..” gumamnya,
“Suamiku telah menang perang. Terima kasih, ya Allah.”

Setelah pemberi kabar itu meninggalkan tempat, Nusaibah memanggil Amar. Ia tersenyum kepadanya di tengah tangis yang tertahan,

“Amar, kaulihat Ibu menangis….?.. Ini bukan air mata sedih mendengar ayahmu telah Syahid. Aku sedih karena tidak memiliki apa-apa lagi untuk diberikan pagi para pejuang Nabi.

Maukah engkau melihat ibumu bahagia….?”

Amar mengangguk. Hatinya berdebar-debar.

“Ambillah kuda di kandang dan bawalah tombak. Bertempurlah bersama Nabi hingga kaum kafir terhapus.”

Mata Amar bersinar-sinar. “Terima kasih, Ibu. Inilah yang aku tunggu sejak dari tadi. Aku ragu, seandainya Ibu tidak memberi peluang kepadaku untuk membela agama Allah.”

Putera Nusaibah yang berbadan kurus itu pun terus menderapkan kudanya mengikut jejak sang ayah.

Tidak terlihat ketakutan sedikitpun dalam wajahnya.
Di hadapan Rasulullah, ia memperkenalkan diri.

“Ya Rasulullah, aku Amar bin Said. Aku datang untuk menggantikan ayahku yang telah gugur.”

Rasul dengan terharu memeluk anak muda itu.

“Engkau adalah pemuda Islam yang sejati, Amar. Allah memberkatimu….”

Hari itu pertempuran berlalu cepat. Pertumpahan darah berlangsung hingga petang. Pagi-pagi seorang utusan pasukan Islam berangkat dari perkemahan di medan tempur, mereka menuju ke rumah Nusaibah.

Setibanya di sana, wanita yang tabah itu sedang termangu-mangu menunggu berita, “Ada kabar apakah gerangan?..”

serunya gemetar ketika sang utusan belum lagi membuka suaranya, “Apakah anakku gugur?..”

Utusan itu menunduk sedih, “Betul….”

“Inna lillah….” Nusaibah bergumam kecil. Ia menangis.
“Kau berduka, ya Ummu Amar…?..”

Nusaibah menggeleng kecil. “Tidak, aku gembira. Hanya aku sedih, siapa lagi yang akan kuberangkatkan?.. Saad masih kanak-kanak.”

Mendengar itu, Saad yang sedang berada tepat di samping ibunya, menyela,

“Ibu, jangan remehkan aku. Jika engkau izinkan, akan aku tunjukkan bahwa Saad adalah putera seorang ayah yang gagah berani.”

Nusaibah terperanjat. Ia memandang puteranya. “Kau tidak takut, nak?..”

Saad yang sudah meloncat ke atas kudanya menggeleng, yakin. Sebuah senyum terhias di wajahnya. Ketika Nusaibah dengan besar hati melambaikan tangannya, Saad hilang bersama utusan tentara itu.

Di arena pertempuran, Saad betul-betul menunjukkan kemampuannya. Pemuda berusia 13 tahun itu telah banyak menghempaskan nyawa orang kafir. Hingga akhirnya tibalah saat itu, yakni ketika sebilah anak panah menancap di dadanya. Saad tersungkur mencium bumi dan menyerukan, “Allahu Akbar!..”

Kembali Rasulullah memberangkatkan utusan ke rumah Nusaibah.

Mendengar berita kematian itu, Nusaibah meremang bulu tengkuknya.

“Hai utusan,” ujarnya, “Kau saksikan sendiri aku sudah tidak memiliki apa-apa lagi. Hanya masih tersisa diriku yang tua ini. Untuk itu izinkanlah aku ikut bersamamu ke medan perang.”

Sang utusan mengerutkan keningnya…

“Tapi engkau wanita, ya Ibu….”

Nusaibah tersinggung, ….

“Engkau meremehkan aku karena aku wanita?.. Apakah wanita tidak ingin pula masuk ke Syurga melalui jihad?..”

Nusaibah tidak menunggu jawaban dari utusan tersebut. Ia bergegas menghadap Rasulullah dengan mengendarai kuda yang ada.

Tiba di sana,..

Rasulullah mendengarkan semua perkataan Nusaibah. Setelah itu, Rasulullah pun berkata dengan senyum.

“Nusaibah yang dimuliakan Allah. Belum masanya wanita mengangkat senjata. Untuk sementara engkau kumpulkan saja obat-obatan dan rawatlah tentara yang luka-luka. Pahalanya sama dengan yang bertempur.”

Mendengar penjelasan Nabi demikian, Nusaibah pun segera menenteng obat-obatan dan berangkatlah ke tengah pasukan yang sedang bertempur.

Dirawatnya mereka yang mengalami luka-luka dengan cermat. Pada suatu saat, ketika ia sedang menunduk dan memberi minum seorang prajurit muda yang luka-luka, tiba-tiba rambutnya terkena percikan darah.

Nusaibah lalu memandang. Ternyata kepala seorang tentara Islam tergolek, tewas terbabat oleh senjata orang kafir.

Timbul kemarahan Nusaibah menyaksikan kekejaman ini.

Apalagi ketika dilihatnya Rasulullah terjatuh dari kudanya akibat keningnya terserempet anak panah musuh. Nusaibah tidak dapat menahan diri lagi, menyaksikan hal itu.

Ia bangkit dengan gagah berani. Diambilnya pedang prajurit yang tewas itu.

Dinaiki kudanya. Lantas bagaikan singa betina, ia mengamuk.

Musuh banyak yang terbirit-birit menghindarinya. Puluhan jiwa orang kafir pun tumbang.

Hingga pada suatu waktu ada seorang kafir yang mengendap dari arah belakang, dan langsung menebas putus lengan kirinya.

Nusaibah pun terjatuh, terinjak-injak oleh kuda. Peperangan terus berjalan. Medan pertempuran makin menjauh, sehingga tubuh Nusaibah teronggok sendirian.

Tiba-tiba Ibnu Mas’ud menunggang kudanya, mengawasi kalau-kalau ada orang yang bisa ditolongnya.

Sahabat itu, begitu melihat ada tubuh yang bergerak-gerak dengan susah payah, dia segera mendekatinya. Dipercikannya air ke muka tubuh itu.

Akhirnya Ibnu Mas’ud mengenalinya, “Isteri Said-kah engkau…..?..”

Nusaibah samar-sama memperhatikan penolongnya. Lalu bertanya,

“Bagaimana dengan Rasulullah?.. Selamatkah baginda?..”

“Baginda Rasulullah tidak kurang suatu apapun…”

“Engkau Ibnu Mas’ud, bukan?.. Pinjamkan kuda dan senjatamu kepadaku….”

“Engkau masih terluka parah, Nusaibah….”

“Engkau mau menghalangi aku untuk membela Rasulullah?..”

Terpaksa Ibnu Mas’ud menyerahkan kuda dan senjatanya. Dengan susah payah, Nusaibah menaiki kuda itu, lalu menderapkannya menuju ke medan pertempuran.

Banyak musuh yang dijungkir balikkannya. Namun karena tangannya sudah buntung, akhirnya tak urung juga lehernya terbabat putus oleh sabetan pedang musuh.

Gugurlah wanita perkasa itu di atas pasir. Darahnya membasahi tanah yang dicintainya.

Tiba-tiba langit berubah mendung, hitam kelabu. Padahal tadinya langit tampak cerah dan terang benderang. Pertempuran terhenti sejenak.

Rasul kemudian berkata kepada para sahabatnya,

“Kalian lihat langit tiba-tiba menghitam bukan?.. Itu adalah bayangan para malaikat yang beribu-ribu jumlahnya. Mereka berduyun-duyun menyambut kedatangan arwah Nusaibah, wanita yang perkasa.”

MasyaAlloh…..
Allahu Akbar..
Allahu Akbar..
Allahu Akbar..

Semoga Allah ‘Azza Wa Jalla menempatkan mereka, dan kita semua di Syurga-Nya disamping Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, Aamiin..

⚡Note….

Apa yang telah kita perbuat untuk menegakkan Dienullah Islam…… ?😞

Kisah penuh inspiratif ini seharusnya dapat menggugah jiwa juang kita, agar tidak cengeng melepas anak -anak yang sedang berjuang.
Ibu yang kuat melahirkan anak-anak menjadi kuat, akankah kita mampu menjadi Nusaibah Nusaibah masa kini ? 😞

Wallahu'alam…

😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Tulisan: Menjemput

Aku memilih untuk duduk sejenak di sini, bersandar sebentar untuk menarik napas lebih dalam.

Di tempat lain di luar sana, aku yakin kau juga sedang berusaha menuju arah yang sama denganku.

Tidak apa, kau boleh berjalan lebih dulu jika kau mau, asal jangan terlalu memaksakan diri saja. Aku tak memintamu untuk terus berlari tanpa henti. Aku perlu istirahat sejenak, kau pun begitu.

Tenang saja, kita tak sedang tergesa-gesa. Nikmati saja setiap momen yang kau temui di perjalananmu saat kau sedang menujuku. Amatilah dengan cermat setiap sudut jalan yang kau lalui, setiap tempat yang kau singgahi, dan setiap orang yang memberikan kesan dalam hidupmu.

Nanti, ketika kita bertemu, kau bisa menceritakan semuanya kepadaku.

Nanti, saat hari itu tiba, jemputlah aku dengan kalimat akad di hadapan para tamu, saksi, keluarga, dan juga waliku.

Medan, 07 - 07 - 2017
— Catatan Sederhana

Internet memang memudahkanmu untuk mencari segala hal tentang informasi yang ingin diketahui. Tapi soal diagnosa, tolong jangan cepat-cepat percaya pada sembarang artikel dan langsung mengaitkannya dengan kondisi dirimu, ya! Bahaya kan kalau misalnya stress sedikit dianggap depresi, galau sedikit dianggap bipolar, takut biasa dianggap phobia, dst. Padahal fakta sebenarnya belum tentu demikian. Tanyakan dulu pada ahlinya, jangan premature judgement, dan tetaplah berpikiran positif. Selamat Hari Kesehatan Mental Sedunia!

Karena yang sudah belajar bertahun-tahun pun masih perlu cermat membaca panduan diagnosa :“)

sikaktus  asked:

Bulek, masih boleh tanya nggak? Bulek biasanya kalau suka sama orang, karna kenapa bulek? Trus, bulek gimana? Ngilangin perasaan itu apa biarin aja? Gimana caranya bulek?

Karena cerdas! Dan cermat! Dan receh! Wkwk.

Lah? Kenapa diilangin? Masa ga boleh suka sama orang? Wkwk. Asalkan rasa sukanya gak berlebihan sampai rasa ingin memiliki seutuhnya dan mengabaikan yang lain, ya gausah diilangin. Tapi ditanyain. Ke Allah. Tanya ke Allah kenapa ngasih kita perasaan kayak gitu. Apakah getar-getar cinta? Apakah pertanda jodoooo? Apakah hanya biar kita “lihat” dia, dan mengambil pelajaran yang ada di dia? Atau kenapa?
Misal, kemaren aku suka sama Jupri nih, Jupri yang suka nulis, ternyata biar aku ikutan nulis dan bikin tumblr……..eh. wqwq

Kesel ga kamu karena jawabannya gak menjawab pertanyaan? Hehe hehe

Perempuan

Di mana lagi aku temui perempuan semacammu? Tilawahmu tidaklah terlalu merdu, keimananmu pun seolah bersandar kepadaku.

Tapi, di mana lagi aku temui perempuan seikhlasmu? Wajahmu tak cantik melulu, masakanmu pun tidak lezat selalu.

Tapi, katakan kepadaku, di mana lagi aku jumpai perempuan seperkasamu? Kau bahkan tidak biasa berbicara mewakili dirimu sendiri, dan acapkali menyampaikan isi hatimu dalam bahasa yang tak berkata-kata.

Demi Tuhan, tapi aku benar-benar tidak tahu, ke mana lagi aku cari perempuan seinspiratif dirimu? Ingatkah lima tahun lalu aku hanya memberimu selingkar cincin 3 gram yang engkau pilih sendirian? Tidak ada yang spektakuler pada awal penyatuan kita dulu. Hanya itu. Karena aku memang tidak punya apa-apa.

Ah, bagaimana bisa aku menemukan perempuan lain sepertimu? Aku tidak akan melupakan amplop-amplop lusuhmu, menyimpan lembaran ribuan yang kausiapkan untuk belanja satu bulan. Dua ribu per hari. Sudah kauhitung dengan cermat. Berapa rupiah untuk minyak tanah, tempe, cabe, dan sawi. Ingatkah, Sayang? Dulu kita begitu akrab dengan racikan menu itu. Setiap hari. Sekarang aku mulai merasa, itulah masa paling indah sepanjang pernikahan kita. Lepas maghrib aku pulang, berkeringat sebadan, dan kaumenyambutku dengan tenang. Segelas air putih, makan malam: tempe, sambal, dan lalap sawi.

Kita bahagia. Sangat bahagia?.. Aku bercerita, seharian ada apa di tempat kerja. Kau memijiti punggungku dengan jemarimu yang lemah tapi digdaya. Kau lalu bercerita tentang tingkah anak-anak tetangga? Kala itu kita begitu menginginkan hadirnya buah cinta yang namanya pun telah kusiapkan sejak bertahun-tahun sebelumnya. Kita tidak pernah berhenti berharap, kan, Honey?

Dua kali engkau menahan tangismu di ruang dokter saat kandunganmu mesti digugurkan. Aku menyiapkan dadaku untuk kepalamu, lalu membisikkan kata-kata sebisaku, “tidak apa-apa. Nanti kita coba lagi. Tidak apa-apa.” Di atas angkot, sepulang dari dokter, kita sama-sama menangis, tanpa isak, dan menatap arah yang berlawanan. Tapi, masih saja kukatakan kepadamu, “Tidak apa-apa, Sayang. Tidak apa-apa. Kita masih muda.” Engkau tahu betapa lukanya aku. Namun, aku sangat tahu, lukamu berkali lipat lebih menganga dibanding yang kupunya. Engkau selalu bisa segera tersenyum setelah merasakan sakit yang mengaduk perutmu, saat calon bayi kita dikeluarkan. Kaumemintaku menguburkannya di depan rumah kita yang sepetak. “Yang dalam, Kang. Biar nggak digali anjing.”

Jadi, ke mana aku bisa mencari perempuan sekuat dirimu? Kaupasti tak pernah tahu, ketika suatu petang, sewaktu aku masih di tempat kerja, hampir merembes air mataku ketika kauberitahu. “Kang, Mimi ke Ujung Berung, jual cincin.” Cincin yang mana lagi? Engkau sedang membicarakan cincin kawinmu, Sayang. Yang 3 gram itu. Aku membayangkan bagaimana kau beradu tawar menawar dengan pembeli emas pinggir jalan. Bukankah seharusnya aku masih mampu memberimu uang untuk makan kita beberapa hari ke depan? Tidak harus engkau yang ke luar rumah, melawan gemetar badanmu, bertemu dengan orang-orang asing. Terutama ? untuk menjual cincinmu? Cincin yang seharusnya menjadi monumen cinta kita. Tapi kausanggup melakukannya. Dan, ketika kupulang, dengan keringat sebadan, engkau menyambutku dengan tenang. Malam itu, tidak cuma tempe, cabe, dan lalap sawi yang kita makan. Kaupulang membawa uang. Duh, Gusti, jadi bagaimana aku sanggup berpikir untuk mencari perempuan lain seperti dirinya?

Ketika kondisi kita membaik, bukankah engkau tidak pernah meminta macam-macam, Cinta? Engkau tetap sesederhana dulu. Kaubelanja dengan penuh perhitungan. Kauminta perhatianku sedikit saja. Kau kerjakan semua yang seharusnya dikerjakan beberapa orang. Kaucintai aku sampai ke lapisan tulang. Sampai membran tertipis pada hatimu.

Ingatkah, Sayang? Aku pernah menghadiahimu baju, yang setelah itu kautak mau lagi membeli pakaian selama bertahun-tahun kemudian. Baju itu seharga kambing, katamu. Kautak mau buang-buang uang. Bukankah telah kubebaskan kau mengelola uang kita? Kautetap seperti dulu. Membuat prioritas-prioritas yang kadang membuatku kesal. Kau lebih suka mengisi celengan ayam jagomu daripada membeli sedikit kebutuhanmu sendiri.

Dunia, kupikir aku tak akan pernah menemui lagi perempuan seperti dia. Sepekan lalu, Sayang, sementara di rahimmu anak kita telah sempurna, kaumasih memikirkan aku. Menanyai bagaimana puasaku, bukaku, sahurku? Siapa yang mencuci baju-bajuku, menyetrika pakaianku. Bukankah sudah kupersilakan engkau menikmati kehamilanmu dan menyiapkan diri untuk perjuanganmu melahirkan anak kita? “Kang, maaf, ya, dah bikin khawatir, gak boleh libur juga gak papa. Tadi tiba-tiba gak enak perasaan. Tau nih, mungkin krn bentar lagi.” Bunyi smsmu saat kudalam perjalanan menuju Jakarta. Panggilan tugas. Dan, engkau sangat tahu, bagiku pekerjaan bukan neraka, tetapi komitmen. Seberat apa pun, sepepat apa pun, pekerjaan adalah sebuah proses menyelesaikan apa yang pernah aku mulai. Tidak boleh mengeluh, tidak boleh menjadikannya kambing hitam. Membaca lagi SMSmu membuatku semakin tebal bertanya, ke mana lagi kucari seorang pecinta semacammu.

Kaumencintaiku dengan memberiku sayap. Sayap yang mampu membawaku terbang bebas, namun selalu memberiku alamat pulang kepadamu. Selalu. Lalu SMS mu itu kemudian menjadi firasat. Sebab, segera menyusul teleponmu, pecah ketubanmu. Aku harus segera menemuimu. Secepat-cepatnya meninggalkan Bandung menuju Cirebon untuk mendampingimu. “Terus kamu kenapa masih di sini? Pulang saja,” kata atasanku ketika itu. Engkau tahu, Sayang, aku masih berada di dalam meeting ketika teleponmu mengabarkan semakin mendekatnya detik-detik lahirnya “tentara kecil” kita. Ketika itu aku masih berpikir, boleh kuselesaikan meeting itu dulu, agar tidak ada beban yang belum terselesaikan. Tapi, tidak. Atasanku bilang, tidak. “Pulang saja,” katanya. Baru kubetul-betul sadar, memang aku segera harus pulang. Menemuimu. Menemanimu. Lalu, kusalami mereka yang ada di ruang rapat itu satu-satu. Tidak ada yang tidak memberikan dorongan, kekuatan, dukungan.

Lima jam kemudian aku ada di sisihmu. Seranjang sempit rumah sakit dengan infuse di pergelangan tangan kirimu. Kaumulai merasakan mulas, semakin lama semakin menggila. Semalaman engkau tidak tidur. Begitu juga aku. Berpikir untuk memejamkan mata pun tak bisa. Aku tatap baik-baik ekspresi sakitmu, detik per detik. Semalaman, hingga lepas subuh, ketika engkau bilang tak tahan lagi. Lalu, aku berlari ke ruang perawat. “Istri saya akan melahirkan,” kataku yakin.

Bergerak cepat waktu kemudian. Engkau dibawa ke ruang persalinan, dan aku menolak untuk meninggalkanmu. “Dulu ada suami yang ngotot menemani istrinya melahirkan, lihat darah, tahu-tahu jatuh pingsan,” kata dokter yang membantu persalinanmu. Aku tersenyum, yang pasti laki-laki itu bukan aku. Sebab aku merasa berada di luar ruang persalinan itu akan jauh lebih menyiksa. Aku ingin tetap di sisihmu. Mengalirkan energi lewat genggaman tanganku, juga tatapan mataku. Terjadilah. Satu jam. Engkau mengerahkan semua tenaga yang engkau tabung selama bertahun-tahun. Keringatmu seperti guyuran air. Membuat mengilap seluruh kulitmu. Terutama wajahmu. Menjerit kadangkala. Tanganmu mencengkeram genggamanku dengan kekuatan yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Kekuatan yang lahir oleh kesakitan. Engkau sangat kesakitan, sementara “tentara kecil” kita tak pula mau beranjak. “Banyak kasus bayi sungsang masih bisa lahir normal, kaki duluan. Tapi anak ini kakinya melintang,” kata dokter. Aku berusaha tenang. Sebab kegaduhan hatiku tidak bisa membantu apa-apa. Kusaksikan lagi wajah berpeluhmu,Sayang. Kurekam baik-baik, seperti fungsi kamera terbaik di dunia. Kusimpan lalu di benakku yang paling tersembunyi. Sejak itu kuniatkan, rekaman itu akan kuputar jika suatu ketika kuberniat mencurangimu, menyakitimu, melukaimu, mengecewakanmu.

Aku akan mengingat wajah itu. Wajah yang hampir kehilangan jiwa hanya karena ingin membuatku bahagia. “Sudah tidak kuat, Kang. Nggak ada tenaga,” bisikmu persis di telingaku. Karena sengaja kulekatkan telingaku ke bibirmu. Aku tahu, ini urusan nyawa. Lalu kumerekam bisikanmu itu. Aku berjanji pada hati, rekaman suaramu itu akan kuputar setiap lahir niatku untuk meminggirkanmu, mengecilkan cintamu, menafikkan betapa engkau permata bagi hidupku. Aku mengangguk kepada dokter ketika ia meminta kesanggupanku agar engkau dioperasi. Tidak ada jalan lain. Aku membisikimu lagi, persis di telingamu, “Mimi kuat ya. Siap, ya. Ingat, ini yang kita tunggu selama 5 tahun. Hayu semangat!”

Engkau mengangguk dengan binar mata yang hampir tak bercahaya. Aku tahu, ini urusan nyawa. Tapi mana boleh aku memukuli dinding, menangis sekencang angin, lalu mendongak ke Tuhan, “Kenapa saya, Tuhan! Kenapa kami?” Sebab, Tuhan akan menjawab, “Kenapa bukan kamu? Kenapa bukan kalian?” Aku mencoba tersenyum lagi. Mengangguk lagi kepadamu. “Semua akan baik-baik saja.” Maka menunggumu di depan ruang operasi adalah saat di mana doa menjadi berjejal dan bernilai terkhusyuk sepanjang hidup. Seandainya aku boleh mendampingi operasimu?. Tapi tidak boleh. Aku menunggumu sembari berkomat-kamit sebisaku. Aku sendirian. Berusaha tersenyum, tetapi sendirian. Tidak ? tidak terlalu sendirian.

Ada seseorang mengirimiku pesan pendek dan mengatakan kepadaku, “Aku ada di situ, menemanimu.” Kalimat senada kukatakan kepadanya suatu kali, ketika dia mengalami kondisi yang memberatkan. “Apa kepala bebalmu tidak merasa? Aku ada di situ! Menemanimu!” Lalu, tangis itu! Rasanya seperti ada yang mencabut nyawaku dengan cara terindah sedunia. Tangis itu! Tentara kecil kita. Menjadi gila rasanya ketika menunggu namaku disebut. Berlari ke lorong rumah sakit ketika tubuh mungil itu disorongkan kepadaku. “Ini anak Bapak?” Tahukah engkau, Sayang. Ini bayi yang baru keluar dari rahimmu, dan aku harus menggendongnya. Bukankah dia terlau rapuh untuk tangan-tangan berdosaku? Dokter memberiku dukungan. Dia tersenyum dengan cara yang sangat senior. “Selamat, ya. Bayinya laki-laki.” Sendirian, berusaha tenang. Lalu kuterima bayi dalam bedongan itu. Ya, Allah?.bagaimana membahasakan sebuah perasaan yang tidak terjemahkan oleh semua kata yang ada di dunia???

Makhluk itu terpejam tenang semacam malaikat; tak berdosa. Sembari menahan sesak di dadaku, tak ingin menyakitinya, lalu kudengungkan azan sebisaku. Sebisaku. Sebab, terakhir kukumandangkan azan, belasan tahun lalu, di sebuah surau di pelosok Gunung Kidul. Azan yang tertukar redaksinya dengan Iqomat. Mendanau mataku. Begini rasanya menjadi bapak? Rasanya seperti tertimpa surga. Aku tak pedul lagi seperti apa itu surga. Rasanya sudah tidak perlu apa-apa lagi untuk bahagia. Momentum itu berumur sekitar lima menit. Tentara kecil kita diminta oleh perawat untuk dibersihkan. Ingatanku kembali kepadamu.

Bagaimana denganmu, Sayang? Kukirimkan kabar tentang tentara kecil kita kepada seseorang yang semalaman menemani kita bergadang dari kejauhan. Dia seorang sahabat, guru, inspirator, pencari, dan saudara kembarku. “He is so cute,” kata SMS ku kepadanya. Sesuatu yang membuat laki-laki di seberang lautan itu menangis dan mengutuk dirinya untuk menyayangi bayi kita seperti dia merindukan dirinya sendiri. Sebuah kutukan penuh cinta. Setengah jam kemudian, berkumpul di ruangan itu. Kamar perawatan kelas dua yang kita jadikan kapal pecah oleh barang-barang kita. Engkau, aku, dan tentara kecil kita. Seorang lagi; keponakan yang sangat membantuku di saat-saat sulit itu. Seorang mahasiswi yang tentu juga tidak tahu banyak bagaimana mengurusi bayi. Tapi dia sungguh memberiku tangannya dan ketelatenannya untuk mengurusi bayi kita. Engkau butuh 24 jam untuk mulai berbicara normal, setelah sebelumnya seperti mumi. Seluruh tubuhmu diam, kecuali gerakan mata dan sedikit getaran di bibir.

Aku memandangimu, merekam wajahmu, lalu berjanji pada hati, 50 tahun lagi, engkau tidak akan tergantikan oleh siapa pun di dunia ini. Lima hari, Sayang. Lima hari empat malam kita menikmati bulan madu kita sebenar-benarnya. Aku begitu banyak berimprovisasi setiap hari. Mengurusi bayi tidak pernah ilmunya kupelajari. Namun, apa yang harus kulakukan jika memang telah tak ada pilihan? Aku menikmati itu. Berusaha mengurusmu dengan baik, juga menenangkan tentara kecil kita supaya tangisnya tak meledak-ledak. “Terima kasih, Kang,” katamu setelah kubantu mengurusi kebutuhan kamar mandimu. Lima tahun ini apa keperluanku yang tidak engkau urus, Sayang? Mengapa hanya untuk pekerjaan kecil yang memang tak sanggup engkau lakukan sendiri, engkau berterima kasih dengan cara paling tulus sedunia? Lalu ke mana kata “terima kasih” yang seharusnya kukatakan kepadamu sepanjang lima tahun ini? Tahukah engkau, kata “terima kasih” mu itu membuat wajahmu semelekat maghnet paling kuat di kepalaku. Mengurusimu dan bayi kita.

Lima hari itu, aku menemukan banyak gaya menangisnya yang kuhafal di luar kepala, agar aku tahu apa pesan yang ingin dia sampaikan. Gaya kucing kehilangan induk ketika ia buang kotoran. Gaya derit pintu ketika dia merasa kesepian, gaya tangis bayi klasik (seperti di film-film atau sandiwara radio) jika dia merasa tidak nyaman, dan paling istimewa gaya mercon banting; setiap dia kelaparan. Tidak ada tandingnya di rumah sakit bersalin yang punya seribu nyamuk namun tidak satu pun cermin itu. Dari ujung lorong pun aku bisa tahu itu tangisannya meski di lantai yang sama ada bayi-bayi lain menangis pada waktu bersamaan.

Ah, indahnya. Tak pernah bosan kutatapi wajah itu lalu kucari jejak diriku di sana. Terlalu banyak jejakku di sana. Awalnya kupikir 50:50 cukup adil. Agar engkau juga merasa mewariskan dirimu kepadanya. Tapi memang terlalu banyak diriku pada diri bayi itu. Hidung, dagu, rahang, jidat, tangis ngototnya, bahkan detail cuping telinga yang kupikir tidak ada duanya di dunia.

Ada bisik bangga, “Ini anakku? anak laki-lakiku. ” Tapi tenang saja, istriku, kulitnya seterang dan sebening kulitmu. Rambutnya pun tak seikal rambutku. Kuharap, hatinya kelak semembentang hatimu. Kupanggil dia Sena yang berarti tentara. Penggalan dari nama sempurnanya: Senandika Himada. Sebuah nama yang sejarahnya tidak serta-merta. Panjang dan penuh keajaiban. Senandika bermakna berbicara dengan diri sendiri; kontemplasi, muhasabbah, berkhalwat dengan Allah. Sedangkan Himada memiliki makna yang sama dengan Hamida atau Muhammad: YANG TERPUJI? dan itulah doa kita untuknya bukan, Sayang? Kita ingin dia menjadi pribadi yang terpuji dunia akhirat. Kaya nomor sekian, pintar pun demikian, terkenal apalagi. Yang penting adalah terpuji? mulia?dan ini bukan akhir kita, bukan, Honey?

Ini menjadi awal yang indah. Awalku jatuh cinta (lagi) kepadamu. (persembahan buat setiap perempuan, dan ibu yang hatinya semembentang samudra)

——
Cerpen by Tasaro GK

Jalanan tak terlalu ramai ketika saya meninggalkan bandara Kansai di Osaka menuju Kobe. Mas Zakky beserta istri dan anaknya yang masih mungil membawa saya menyusuri jalan tol dengan panduan peta digital via HP. Sejak saya pertama kali ke Jepang di tahun 2005, peta digital dengan berbagai variannya, termasuk yang sekarang menggunakan aplikasi semisal Google Maps, memang akrab dengan pengguna jalan di Jepang.

Tak banyak yang berubah sepertinya, kecuali semakin mudah ditemukannya tulisan-tulisan yang menggunakan bahasa Inggris. Dulu sulit sekali menemukan tulisan penunjuk jalan selain yang berbahasa Jepang. Perubahan lain tampaknya adalah kian banyak orang-orang berusia lanjut. Para lansia ini sepertinya masih memperoleh kesempatan untuk berusaha produktif. Penjaga jalan tol yang senantiasa siap menunjukkan keramahan dengan berdiri, menyapa, menerima pembayaran dan memberikan uang kembalian itu juga tak sedikit yang usianya tak lagi muda. Di salah satu gerbang tol antara Osaka dan Kobe, penjaga tol sepertinya lebih tepat disebut kakek. Tetapi jangan khawatir, kerjanya masih sangat sigap, cermat dan lagi-lagi keramahannya senantiasa menyertai kerjanya. Kecepatannya memberikan uang kembalian juga sangat bagus.

Tiap negeri punya keunikannya sendiri. Tiap negeri ada kelebihan yang patut kita ambil sebagai pelajaran. Soal teknologi, Jepang tentu tak perlu diragukan lagi. Tetapi kemajuan teknologi itu tidak lantas menjadikan semua aspek dimodernisasi, dalam hal ini digitalisasi atau otomatisasi. Jepang tentu tak kesulitan dari segi teknologi untuk, misalnya, memberlakukan e-toll secara total dan menyeluruh. Tetapi pada kesempatan bekerja bagi mereka yang sudah berada di usia relatif senja itu terdapat banyak hal. Bukan sekedar soal pendapatan. Ia juga memberdayakan dan menjaganya tetap produktif. Berada dalam pola hidup produktif itu antara bermanfaat untuk pencegah kepikunan dini.

Ada banyak pelajaran lain. Insya Allah lain waktu saya akan bertutur tentang pengalaman di suatu malam ketika menjumpai seorang lansia terjatuh dengan dormitory.

Catatan:
Gambar tersebut hanya ilustrasi. Beberapa foto hasil jepretan saya hilang ketika HP direset. Ini bukan antara Osaka - Kobe. Ini di Kyoto, ilustrasi yang saya ambil dari internet.
—  Mohammad Fauzil Adhim

Diantara beberapa pilihan..

“Sesuatu yang tidak penting, tidak didahulukan atas sesuatu yang penting. Sesuatu yang penting tidak didahulukan atas sesuatu yang lebih penting. Sesuatu yang tidak kuat (marjuh) tidak didahulukan atas sesuatu yang kuat (rajih). Dan sesuatu "yang biasa-biasa” saja tidak didahulukan atas sesuatu yang utama, atau yang paling utama".

“Sesuatu yang semestinya didahulukan harus didahulukan, dan yang semestinya diakhirkan harus diakhirkan. Sesuatu yang kecil tidak perlu dibesarkan, dan sesuatu yang penting tidak boleh diabaikan. Setiap perkara mesti diletakkan di tempatnya dengan seimbang dan lurus, tidak lebih dan tidak kurang”.

Pengingat Dr. Yusuf Al Qardhawy dalam Fiqh Al-Awlawiyyat ini sangat menjelaskan kepada kita tentang banyak hal dalam perkara menempatkan sesuatu, bagaimana kita memilih dan memprioritaskan sesuatu, dan bagaimana kita bersikap tentang sesuatu.

Tentu semuanya memiliki porsi dan kapasitasnya masing-masing. Dan agar semuanya pada tempatnya, baik bagi kita untuk mengenal segala sesuatunya dengan cermat.

Usah kita bingung pada hasil dari pilihan yang kita tetapkan, tapi pada kesesuaian pilihan pada tempatnya..

Karakter Zodiak (Part 10)

Udah part 10 aje ndrak. Ho'oh nih. Ada yang aku sedihkan sih sebenernya dengan nulis beginian. Hasil observasi kepada kawan dekatku takutnya jadi sugesti negatif jika yang saya tulis ternyata negatif. Just don’t yak gaes. Tulisan ini dibikin dalam rangka menyayangi kawan-kawan dekat saya karena ngasi kado ke mereka yang ada ngelunjak adanya. Dikasih tulisan aja udah. Perlu jadi catatan, kebanyakan lulusan psikologi tercetak menyukai observasi kepada berbagai macam bentuk orang. Mengenal banyak orang itu menyenangkan, menemui keunikan masing-masing kalian adalah anugerah. So, nikmati saja tulisan saya ini. Jika lain kali ada tawaran meramal nasib orang, saya akan dengan tegas menolak karena saya hanya percaya kepada Allah. Tsahh..

LIBRA zodiak berlambang timbangan, yang dari kemarin banyak dinanti saking bontot urutannya, merupakan salah satu zodiak yang kebanyakan dari pengidapnya memiliki kelebihan fisik. Kaum-kaum cakep banyak lahir dari zodiak ini. Entah kebetulan atau apa, idola di SMA sampai kuliah kebanyakan libra. Mereka punya daya tarik alami yang akan dengan mudahnya menarik orang di sekitarnya untuk mengagumi. Libra tipikal orang yang menjunjung rasa keadilan. Dia menimbang dengan cermat apa yang menjadi pilihannya. Saking cermatnya dia relatif lambat, karena terbelit pikirannya sendiri. Lupa bahwa keputusan perlu diambil, tidak sekedar direnungkan.

Menjadi libra tidak mudah, mencari yang selevel dengan mereka tentu butuh usaha ekstra. Jika mereka punya selera keindahan yang bagus, minimal itu pula yang mereka jadikan patokan dalam mencari pasangan. Mereka tidak suka ketidakteraturan. Seorang libra pandai mengambil hati orang lain, namun kelebihannya ini juga yang sering menimbulkan penilaian negatif dari orang sekitarnya, mereka dinilai bermuka dua. Libra cenderung ambisius. Dia punya kemampuan mempersuasi orang lain dengan sempurna demi tercapainya keinginannya. Agaknya jadi marketing boleh juga.

Libra sesuai dengan lambangnya timbangan, dia gerah melihat ketidakadilan di sekitarnya. Libra adalah pembawa keadilan ter-oke. Namun saking detailnya soal adil ini, Libra memiliki keraguan yang begitu besar. Kebimbangan jadi hantu gentayangan dalam hidupnya. Sini piknik sama kakak dulu sini. Libra haus atas pengetahuan, pada dasarnya begitu. Pengetahuan atas calon gebetan, dikorek habis jika itu sudah menyangkut rasa penasaran tingkat dewa. Sampai rasa ingin tahunya terpuaskan.

Jadi, itulah si timbangan, salah siapa lambangnya timbangan? Entahlah. Kalian tetap jajaran para idola yang karismanya menguar tanpa perlu usaha. Jika itu adalah kelebihanmu, tengok juga kekuranganmu sebagai yang susah mengambil keputusan. Saya harap tidak ada pertanyaan “ zodiak ini cocoknya sama zodiak apa ya kak?”. Karena pada dasarnya semua manusia bisa diterima, tergantung kitanya saja. Hidup adalah kompromi tanpa akhir. Sekian tentang LIBRA. Selanjutnya akan ada SCORPIO. Enjoy :)

Surabaya, 23 April 2016

Fragmen

seharusnya waktu itu aku mendengarkanmu bicara. menangkap sebanyak-banyaknya isyarat dan tanda. sehingga ketika pertanyaan bermunculan dalam kepalaku, aku hanya perlu menyusun isyarat itu seperti puzzle dan jawaban akan terbentuk dengan sendirinya.
seharusnya waktu itu aku mendengarkanmu bicara. memberi ruang khusus untuk menyimpan percakapan-percakapan kita pada memoriku. agar ketika aku lupa aku mudah mencarinya, tidak tercampur dengan memori-memori lain yang lebih rendah prioritasnya dan membuatku pusing.
seharusnya waktu itu aku mendengarkanmu bicara, lebih cermat dari biasanya. memperhatikanmu lebih baik, gerak-gerikmu, suaramu. karena aku tak pernah tahu akan tiba saat seperti sekarang ketika satu-satunya yang bisa kita lakukan adalah hanya saling mengenang.

panutan

“I think everyone needs to be a role model, period”

Sekarang, saya mulai paham kenapa para orang tua sering khawatir sama gaya hidup generasi kita yang beda banget sama era mereka dulu. Mungkin pemahaman ini berkembang karena udah semakin jauh saya menapaki jenjang kedewasaan di umur 26. Makin kerasa gimana deg-degannya punya adik, ponakan atau sepupu yang selisih umurnya jauh.

Selain itu, janin di kandungan istri memengaruhi kejiwaan saya sebagai calon orang tua. Di tengah proses kehamilan sekarang ini, sejumput kecemasan kerap muncul setiap ngeliat gimana perkembangan zaman bisa memengaruhi karakter anak muda. Ini toh kecemasan yang dulu diwanti-wanti sama orang tua kita. Gimana nanti pas anak saya seusia remaja ya?

Saya enggak gelisah dengan umur yang terus nambah karena itu bagian dari fitrah, tapi saya resah karena kecepatan perkembangan zaman yang disokong teknologi bisa semengagetkan ini. Bentuk medsos makin beragam dan ngedorong kita untuk ngejadiin sebagian pengguna lain sebagai “seleb” baru karena alasan fisik, gaya hidup, ketertarikan atau kemampuannya. Selama keliatan keren, setiap orang berkesempatan punya banyak pengikut setia tanpa harus berlaku baik sebagai teladan.

Di situ letak kengeriannya. Medsos yang hampir sepenuhnya terbuka dan kaya isi, enggak punya saringan yang sesuai dengan kelayakan usia pengguna selain fitur konfirmasi umur. Saya pernah ngobrol dengan seorang bapak muda tentang tantangan membesarkan anak di era modern. Komentarnya sederhana, “Kalau ngerasa kuat untuk mengubah zaman, silahkan. Kalau itu berat, yang bisa kita lakuin ya cuma ngejaga keluarga sendiri. Itu benteng terawal sekaligus terakhir”.

Pasalnya, beberapa minggu lalu, media massa diriuhkan oleh berita segelintir vlogger yang diprotes KPAI karena khilaf mengunggah foto ataupun video yang dinilai negatif secara penampilan maupun isi. Apa mau dikata, banyak orang tua kecolongan pas tau buah hatinya menempatkan “seleb-seleb” virtual itu sebagai panutan yang layak ditiru. Enggak ketinggalan, mereka juga menganggap drama romantika yang dijalin para idola baru itu dengan kekasihnya sebagai #relationshipgoals yang perlu dituju. Seolah-olah, medsos jadi etalase yang begitu ciamik untuk memajang beragam bentuk perilaku “keren”.

Kecemasannya belum terasa? Coba bayangin adik, sepupu atau ponakan kesayangan kita sebagai sosok belia yang mudah meniru dan menggilai sesuatu. Siapapun tau bahwa jati diri remaja begitu mudah dibentuk oleh persepsinya sendiri.

Sebelum label munafik atau sok suci kemudian dipopulerkan untuk mereka yang gampang khawatiran, nurani kita memang tercipta untuk menilai hal-hal apa aja yang secara mendasar berkesesuaian dengan norma. Karena itu, sebetulnya kita enggak perlu sungkan untuk belajar jadi inspirator yang secara kontinyu menyuarakan pesan positif di linimasa. Walau perlahan, tapi pastikan prosesnya terus berjalan.

Kita akrab dengan pepatah, “Lebih baik nyalakan lilin daripada mengutuk kegelapan”. Betapa mudahnya mengutuk pengaruh negatif medsos yang menggentayangi anak muda dengan segala ketidaksesuaiannya. Namun bukankah memberikan sedikit penerangan tetap lebih mencerahkan ketimbang berpasrah diri dalam gelap? Maka, percaya dirilah dan suarakan setiap semangat kebaikan lewat cara apapun. Sangat disayangkan kalau konten-konten mencerahkan kalah bising dibanding konten-konten meresahkan. Tugas memotivasi bukan cuma pekerjaan motivator di layar kaca.

Saya bukan lagi menggiring opini siapapun untuk enggak mengikuti akun-akun pribadi yang lagi hits. Saya juga enggak lagi menghujat figur tertentu dengan hak masing-masing untuk berkreasi di depan barisan pencintanya. Tapi bukankah di balik pengaruh yang mengakar kuat, juga ada tanggung jawab yang besar untuk mendidik lingkungan sekitar? Adik-adik kita masih membutuhkan bimbingan untuk lebih cermat memilih panutan dan kita harus mengetengahkan kembali figur-figur cemerlang pada tempat yang semestinya untuk diteladani. 

Demi generasi muda di masa depan, kita perlu terus melaju dengan kesadaran bahwa setiap orang harus jadi inspirator yang memantik kebaikan lewat lisan, tulisan maupun tindakan. Dengan begitu, kita bisa memastikan bahwa mereka enggak akan pernah kehabisan stok panutan untuk dituruti.

“If you are given a chance to be a role model, I think you should always take it because you can influence a person’s life in a positive light and that’s what it’s all about”