cerias

Menulislah…

Bila kau punya nyeri
Nyeri yang sakit sekali
Sampai pernah kaurasa
Dadamu sesak luar biasa
Menulislah..
Keluarkan ia melalui kata-kata
Hatimu butuh terapi
Agar ia senantiasa ceria lagi

Bila kau hendak memberontak pada dunia
Merasa ada yang salah
Dan ingin membuatnya berubah
Menulislah..
Suarakan isi kepala
Buat banyak orang tahu dan menerima

Bila kau merasa tak puas diri
Terlalu lemah untuk mengakui
Bahkan semesta seperti ikut menghakimi
Menulislah..
Jangan membelenggu diri sendiri
Bebaskan!
Lepaskan!

Bila kau merasa ingin berteriak
Namun khawatir dicemooh khalayak
Menulislah..
Bahasakan kegelisahanmu
Hindari ia dari berdiam diri dalam kepala

Bila kau jatuh cinta
Dan ingin sendirian saja
Dalam diam
Tak merasa seorang perlu tahu
Apalagi membantu
Menulislah..
Karena isi hati tetap perlu dikeluarkan 
Walau dengan hati-hati

Menulislah..
Dunia dan isinya, akan baik-baik saja
Isi kepala dan hatimu, layak dibebaskan dari penjara jiwa.

Medan, 25 Mei 2016

- Tia Setiawati

Teruslah berbuat baik, karena kita gak tau kebaikan mana yang bisa menyentuh hati seseorang, mengubah hidupnya

Teruslah berbuat baik, karena kita gak tau kebaikan mana yang nanti membuka pintu-pintu langit untuk kita, sebab panjatan doa seseorang, untuk diri kita

Teruslah berbuat baik, karena kita gak tau kebaikan mana yang nanti jadi penyelamat, pemberat amal kebaikan, kelak kita di akhirat

Teruslah berbuat baik, jadi bulan di gelap malam, jadi angin sejuk di musim kemarau, serta tawa ceria yang menghangatkan jiwa

Teruslah berbuat baik, baik di jalan Nya. Agar baik nya tak sia-sia, agar baiknya ada yang mencatat, agar baiknya sampai ke surga :D

Aku & Bapa Mertuaku

Ini Blog Cerita Bogel - Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Lucah Berahi Panas dewasa

Koleksi cerita lucah melayu malaysia / indonesia Cerita Lucah Berahi Cerita Panas Cerita dewasa Aksi lucah ghairah Aksi lucah budak sekolah Berahi lucah Video Lucah Cerita lucah melayu Blog lucah Seri lucah Kisah lucah Cerita kisah lucah cikgu

Ini Blog Cerita Lucah|
Ini Blog Cerita Lucah 2
Ini Blog Cerita Nafsu|
Ini Blog Cerita Stim|
Ini Blog Cerita Bogel 
Ini Blog Cerita Awek 2016|
Ini Blog Cerita Stim 2016|
Ini Blog Cerita Sangap|
Ini Blog Cerita Sex|
Ini Blog Cerita Panas|
Ini Blog Cerita Sundal |
Ini Blog Cerita Awek|
Ini Blog My Cerita Stim|
Ini Blog Cerita Bogel 2016|
Ini Blog Cerita Hijab|

Aku Dan Bapa Mertuaku

“Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Aznam tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Aznam, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun.

Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Aznam tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.”Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Aznam meninggal.””Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar.”Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Aznam akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.””Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Aznam pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.”Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah..

Saya boleh minta tolong kakak, ya tak?”Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.”I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.”Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku?” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku.”Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya.”Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan.”Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya.”Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke?” aku minta kepastian daripadanya.”Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya.”Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing.

Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Aznam yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan nonok dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar nonokku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh butuh bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar nonok ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam nonok Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan puki dan nonoknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu.

Aku terlelap tidur dalam keadaan nonokku sudah lekit berair..”Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak?”Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan nonok Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Aznam, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.Bagaimanapun, Aznam telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu nonok bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya.

Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang nonok dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Aznam ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam nonokku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan..

Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.”Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya.”Pergi dinner kat mana?” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam?”Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak?”Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.”Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.”Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.

Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.”Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..”Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.”Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..””Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu.

Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang.

Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..

Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.”Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.”Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.””Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku.

Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.”Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.

Luka.

Kadang bersembunyi dibalik tirai senyuman.
Perangai yang ceria mengubah gagasan bahwa hati tengah dilanda kebahagiaan.
Namun apa? Semua itu hanyalah sebuah kebohongan penuh kiasan.

Kepura-puraan tak memulihkan keadaan. Sebaliknya, luka akan kian meradang. Pilu serta sendu akan berdatangan seiring hati yang terus menantang.
Ayolah, hidup tak seberat itu. Selagi ada waktu, selagi ada teman yang tulus mendengarkanmu. Curahkanlah padanya. Katakanlah aku tengah terluka.

—  Arief Aumar Purwanto
Just Blabbering : Saya Rindu

Dulu, ketika saya dan adik masih kuliah, kami sering tidak punya uang dan terlalu malu untuk minta uang lagi pada orang tua. Kalau dia tidak punya pulsa atau uang, dia akan minta pada saya. Karena itu ibu saya selalu memujinya, karena dia tidak pernah minta uang tambahan pada orang tua. Ya iyalah, mintanya ke kakaknya. Prett.

Dulu di kampus saya juga ada ATM BNI yang bisa ambil uang 20,000. Dan di tanggal tua, antriannya panjang. Hahaha. Ketika ATM itu tidak ada lagi, saya sedih. Saya dan sahabat saya Sistha, kadang - kadang saling menolong dalam urusan ini. Misalnya di ATM saya tinggal 20,000 dan tidak bisa diambil di ATM 50,000, maka Sistha akan mentransfer uang senilai 30,000 supaya saya bisa mengambil uang saya yang 20,000. Begitu juga sebaliknya. Anehnya, saat itu kami tidak sedih, tertawa saja. Bahkan pernah beberapa hari saya hanya pegang uang 2 ribu rupiah saja, saya masih hidup dengan hati tenang dan senang. 

Hingga sekarang, saya bersyukur karena setiap kali saya kena musibah atau tidak punya uang, entah kenapa tanpa diminta ada saja orang-orang yang datang menawarkan bentuan. Entah itu makan gratis atau pinjaman uang, tawaran pekerjaan, bahkan ketika saya sakit pun keluarga komunitas saya memberikan bantuan dana yang tidak sedikit. 

Kembali pada cerita adik dan saya. Dulu, ketika kami melewati restoran - restoran yang menurut kami mahal saat itu, kami selalu dengan ceria berkata, “nanti kalau kita punya uang, kita makan disitu ya?” Seperti Hanamasa (sampai sekarang masih mahal sih buat saya), Pizza Hut, KFC, Mc Donald, yang bagi teman- teman saya yang lain, biasa saja. Kami selalu menunggu saat kami sudah bekerja dan punya uang untuk beli jajanan mahal.

Ketika akhirnya saya bekerja, saya sering pergi dengan adik untuk makan di tempat yang dulu tidak sanggup kami beli. Akhirnya kami punya tempat favorit, di D’Cost (tergolong murah sih), karena di sana menunya macam- macam, ada sayur asem kesukaan bapak. Setiap kali keluarga datang berkunjung ke Surabaya, kami selalu makan di D’Cost, karena terjangkau dan masakannya bisa dinikmati keluarga. Selalu ada budhe dari kampung yang ikut, dan masih takjub dengan harga makanan di Surabaya. 

Belakangan, saya sudah tidak pernah lagi pergi bersama adik karena satu dan lain hal. Terakhir kami beli pizza hut dan hanya saya yang makan. Rasanya sedih, pizza hut jadi tidak enak padahal aslinya saya sangat suka. Saya jadi menyadari sesuatu, bahwa yang membuat itu jadi enak bukanlah harganya, tapi sehangat apa suasananya. 

Saya teringat ketika terjebak hujan dengan Mas Anuanu dan kami ‘terpaksa’ makan di sebuah warung sederhana untuk berteduh, padahal kami berencana mau makan sesuatu yang mahal karena merayakan sesuatu. Di situ pertama kali saya tahu bahwa terong yang diiris tipis dan digoreng setengah kering itu enaknya setengah mati. Jauh lebih nikmat dari pada pizza menyakitkan yang saya makan sendirian.

Atau ketika saya makan kol yang Mas Anuanu goreng di rice cooker ( kurang kerjaan banget kan? ) dan saya baru menyadari bahwa kol goreng itu lebih enak dari pada ayam goreng. Setelah itu beberapa hari berturut - turut saya makan kol goreng dan sambel. 

Atau ketika dulu dengan adik, kami makan di kafe steak yang gelap dan mencurigakan. Steaknya mahal, dagingnya keras dan ga bisa digigit, mejanya kotor, pelayanannya lama. Dan kami menertawakan itu hingga sekarang. Tapi rasanya tidak sedih, hanya kesal dan jadi bahan tertawaan, menjadi cerita seru untuk Ibu. Tetap senang, karena suasananya hangat.

Atau semalam ketika berbuka puasa dengan Uni yang sudah lama tidak bertemu. Rasanya hangat ketika kita punya teman ngobrol yang fokus ketika kita bercerita. Makanannya tidak seberapa enak, tapi suasananya hangat.

Atau ketika beberapa minggu lalu berkumpul bersama teman - teman lama yang menghabiskan tempe mendoan yang saya buat. Dan saya memakan masakan istri teman baik saya dengan lahap. Semua makanan sederhana itu nikmat, karena suasananya hangat.

Atau dulu, ketika masih sekolah ibu sering menggoreng nasi untuk sarapan. Saya dan adik akan makan di piring yang sama, namun kami menggarisi hak kami bagian yang mana. Sisanya adalah hak ibu. Kami bercanda rebutan nasi dan beradu sendok, berteriak - teriak.

Sekarang, kalau saya pulang kampung dan ibu memasak buat saya, rasanya biasa saja. Karena kalau dulu saya akan berebut lauk dengan adik, sekarang saya makan sendirian. Saya lebih suka marah - marah karena ayam atau baksonya dihabiskan adik dari pada saya bisa makan seisi panci. 

Ternyata, bukan makanan mahal yang membuat kita bisa makan dengan nikmat. Tapi suasana hangat, orang yang membersamai, dan rasa syukur yang mengikutinyalah, yang membuat kita bisa menikmati semuanya, meskipun rasa makanannya tidak seberapa.

Saya rindu.

Bandung, 2.5.2017

Rasulullah SAW senantiasa berwajah ceria, beliau pernah besabda, janganlah terlalu membebani jiwamu dengan segala kesungguhan hati. Hiburlah dirimu dengan hal-hal yang ringan dan lucu, sebab bila hati terus dipaksakan memikul beban-beban yang berat, ia akan menjadi buta.

Bapa Mertua Jahanam!

FEB 23

Posted by mrselampit

 

 

 

Rate This


Ini adalah cerita yang ingin disampaikan oleh teman baik ku. Namun kerana malu dan tidak mahu diketahui oleh suaminya, ia menyuruh aku menuliskan dan mengetengahkan kisah benar ini.

Aku adalah seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Aku ingin menceritakan kejadian/aib yg telah kubuat pada diriku sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian ini benar-benar tidak dapat kulupakan seumur hidupku. Yang mana aku sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tanggaku terhadap keluarga suamiku. Dan ini semua karena aku yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu. Aku mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga kulakukan seandainya aku duduk sendirian.

Waktu itu rumah tanggaku berjalan begitu bahagia sekali, suamiku sangat sayang padaku dan aku sendiri sangat sayang pada anak-anakku yg nakal-nakal itu. Sehinggalah pada suatu hari datanglah bapa mertuaku dari kampung yang datang menjenguk cucu serta keluarganya. Dan bapa mertuaku tentu saja tinggal di rumahku.

Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertuaku datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anakku sangat sayang padanya. Hingga pada suatu hari, ketika anak-anakku menghadiri tuition kelas English dan suamiku pergi bekerja dan dirumah hanya ada aku & bapa mertuaku. Siang itu bapa mertuaku sedang tiduran didepan teras rumah sambil melepaskan bajunya,dan aku yang berada didalam rumah melihat bapa mertuaku sedang berbaring di depan rumah. Kerana aku dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka aku mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertuaku yg masih tegap serta agak hitam, maklumlah ia orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam.

Lama aku memerhatikannya dan tanpa ku sedari pula aku telah mengusap-usap bahagian depan shorts ku, akupun merasakan kalau-kalau panties ku mulai membasah karena cairan yg keluar dari kemaluanku. Akhirnya aku menyedari kesalahanku dan aku terus berlari masuk ke bilikku & kurebahkan diriku di atas katil. Aku cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur, tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa ku sedari tanganku telah berada di depan shorts pendekku lagi. Akhirnya akupun mulai mengusap-usap bahagian depan shorts pendekku, aku mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tanganku pada celah-celah shorts ku.

Disebabkan aku mulai merasa keenakan, aku tidak perduli akan keadaan rumahku. Rupa-rupanya bapa mertuaku dari tadi memanggil-manggil aku dan disebabkan tidak nampak aku maka iapun mencariku dan secara tidak sengaja pula ia berada di dalam bilikku. Aku sangat terkejut ketika bapa mertuaku memanggilku & ia sendiri telah berada didepan pintu bilikku yg sedikit terbuka. Aku langsung loncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu. Setelah itu bapa mertuakupun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu diapun pergi sambil menutup pintu bilikku.Aku terasa amat malu kerana perbuatanku itu diketahui bapa mertuaku. Akupun keluar utk menemui bapa mertuaku di ruang depan dan tak lupa pula kubawakan secawan kopi utknya. Ia melihatku sambil tersenyum dan menatapku tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan akupun mulai berbual dengan bapa mertuaku.”Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu kalau ayah memanggil Ida tadi”

“Tak mengapa…Ida! Maafkan ayah juga …sebab ayah telah berani berada di dalam bilik tidurmu.”

“Ya….ayah! Ida jadi malu..”

“Ida sering seperti itu ke..?”

“aahh…tidak jugak ayah…! Cuma kadang-kadang saja..”

“Tak mengapa..Idakan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!”

“aahh…ayah biasa aja, Ida jadi malu…”

“Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?”

“eeehh…tak lah…paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat…”

“Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?….”

“eehhh….taklah yah….”

“laaa…daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak…boleh tak Ida ?”

‘’Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah sekarang tapi….lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.”

“Baiklah, ayah ikut Ida saje!”..Akupun mulai mengikuti bapa mertuaku ke biliknya dan dari dalam diriku sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertuaku yang bertelanjang itu.

Setelah aku hampir mengikuti bapa mertuaku, aku sendiri hampir tidak mempercayai apa yg sedang kulakukan. Tangan kiriku ternyata sudah ada pada celah-celah shorts pendekku, dan aku rasa bapa mertuaku menyedarinya kerana ia berpaling kebelakang semasa aku melihat tanganku yg sudah berada pada celah kangkangku. Aku jadi gelabah kali ini, perbuatanku yg tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku kini tersenyum lagi padaku dan berkata

“apakah Ida mahu ayah bantu?”.

Aku terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa kusedari, aku telah memberi isyarat iya kerana aku tersenyum serta mengangguk kecil. Bapa mertuaku lalu memegang tangan kiriku dan ditekankan tangan ku itu pada celah kangkangku sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang aku mulai merasa nikmatnya pada celah kangkangku. Tak lama kemudian bapa mertuaku mulai menggantikan tanganku dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkangku, walaupun aku masih memakai shorts lengkap tapi aku dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluanku terutama biji kelentitku. Aku mulai mendesah kecil & tanganku sendiri mulai mengelus dada bapa mertuaku, sedangkan bapa mertuaku sudah mulai berani mendekati & merapati tubuhku dengan tubuhnya.

Aku semakin tak tahan, segera saja kuciumi & kujilati cuping telinga bapa mertuaku dan tanpa kusangka bapatuaku pun tak mau mengalah menciumi leherku dan mulai meraba-raba punggungku. Tubuhku seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertuaku membuatkan bulu romaku tegak berdiri semuanya. Belum pernah aku seperti ini sebelumnya, suamiku sendiri kurasa tidak pernah seperti ini….kerana kami (aku & suamiku) biasanya kalau berhubungan badan langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja. Lain halnya dgn bapa mertuaku ini, belum apa-apa begini aku sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah aku mengatakan yang aku sudah orgasme kepada bapa mertuaku, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Akurasakan panties ku sudah lenjundengan air maniku yg keluar dari kemaluanku. Aku tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertuaku, dan bapa mertuaku sendiri membelai kepalaku sambil menciumi tanganku.

“Letih sangat ke ni Ida..?”

” emmm…emm…tidak ayah….!”

“Kalau tidak….boleh ayah teruskan lagi?

“Terserah pada ayah …..ida ikut aja…”

“Biasanya Ida bagaimana ?”

“Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini..”

“Apakah Ida cukup puas seperti itu..?”

“Ya… habis apa lagi yang perlu Ida katakan…?”

“Apakah Ida ingin puas lagi?”

“aaaahh…..ayah!”

“Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah yaaa…..”

Setelah berkata begitu bapa mertuaku mulai membuka seluarnya satu persatu, dan terpampanglah zakar bapa mertuaku. Aku sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertuaku sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali….aku tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum banguh sudah sebesar itu! Lalu bapa mertuaku menyuruhku memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur. Aku perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya, dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggamanku. Hatiku berdebar kencang ketika aku mulai mengocok zakar bapa mertuaku, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya….wow….tak kusangka sungguh besar sekali sehingga tanganku tak cukup menggenggamnya lagi.

Harus dgn 2 tangan baru boleh kugenggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertuaku menyuruhku utk menghisapnya. Aku sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulutku mampu melahapnya? Aku tak berpikir panjang lagi, langsung saja kulahap kepala penis itu sampai habis. Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahaja panjangnya dari zakar bapa mertuaku ini sehingga dapat kulahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertuaku tidak mampu aku melakukannya. Setelah beberapa lamanya aku menghisap zakarnya, lalu bapa mertuaku menyuruhku membuka pakaianku kesemuanya agar lebih selesa. Dan akupun mulai membuka pakaianku satu persatu. Akhirnya tubuhku sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Kulihat mata bapa mertuaku terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah

“oohhh….cantik sungguh tubuhmu Ida…! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya.”

“Alah ayah ni….begini dikatakan mekar..?”

Lalu tanpa membuangmasa lagi bapa mertuaku terus menyambar tubuhku, kesemua bahagian tubuhku dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuhku sehingga aku kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertuaku dgn buasnya menghisap puting tetekku seperti bayi sedang menyusu, puting susuku dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susuku yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula. Semua itu semakin membuatku tak berdaya menghadapi bapa mertuaku. Badanku semuanya terasa kejang serta posisiku jadi tak teratur.

Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semkain dahsyat dan mulai turun keperutku dan berakhir pada kelangkangku. Lidahnya lincah sekali, belum apa-apa dia sudah menemukan kelentitku. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentitku, sehingga aku terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat. Akhirnya aku tak tahan lagi meminta bapa mertuaku utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluanku. Aku berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluanku, dan aaaakh…..masuklah zakar bapa mertuaku yg besar itu kedalam kemaluanku. Memang kurasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluanku sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluanku menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan.

Baru kali ini aku merasakan dinding kemaluanku terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh….betapa nikmatnya. Bapa mertuaku mulai menggagahi tubuhku dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluanku terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertuaku mensetubuhiku, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya padaku di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan aku sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana aku ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluanku dan itu terasa hangat sekali dalam perutku.

Maka bertaburanlah mani bapa mertuaku di dalam kemaluanku. Kemaluanku terasa sangat hangat sekali rasanya dan aku juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuhku. Setelah itu bapa mertuaku tidur di sebelahku dgn keadaan tak berdaya. Aku lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertuaku utk pergi ke bilik air mencuci kemaluanku.Di bilik air, aku melihat dari kemaluanku banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertuaku. Aku terus mencuci kemaluanku dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi aku langsung ke bilikku utk mengambil pakaianku dan ketika aku memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertuaku masuk kedalam bilikku sambil membawa pakaianku yg kutinggalkan di biliknya. Bapa mertuaku yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar… bapa mertuaku betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertuaku kembali menggauliku, & kali ini di bilik tidurku sendiri. Aku dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjotiku seakan-akan aku ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertuaku sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluanku terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, aku disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu kulakukan agar bapa mertuaku bahagia. Hari itu aku puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuhku terasa sangat letih sekali. Tak kurasa bahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anakku akan pulang. Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa.

Setelah kejadian hari itu, aku & bapa mertuaku sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Aku melakukan semua ini dgn bapa mertuaku hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan aku tetap mencintai suamiku serta anak-anakku. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertuaku yg memintanya padaku. Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun. Aku berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suamiku tidak menaruh curiga padaku apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertuaku benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita, aku benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Aku banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, aku jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajarku. Lain halnya dgn suamiku yg hanya menyetubuhiku begitu-begitu saja. Namun aku tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertuaku kembali ke kampung, aku terasa sangat kehilangannya. Kerana dgn dialah aku dapat belajar banyak terutama ttg sex & merasakan nikmatnya hidup. Dan kerana ini mungkin adalah perpisahan bagi aku & bapa mertuaku, maka hari itu aku kembali melakukannya dgn bapa mertuaku agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dalam 7 jam lebih itu aku mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertuaku hanya 4 kali saja, dan aku juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg aku ketahui dari bapa mertuaku. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badanku semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertuaku pulang. Dengan perasaan berat kulepas juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya tetapi menantu kesayangannya sekali.

Ai, bukankah kita sama-sama tahu, bahwa perjalanan hidup tidak akan lepas dari ujian dan cobaan. Bukankah kita telah sama-sama sepakat, bahwa seberat apa pun cobaan yang datang, kita tak boleh berburuk sangka pada Tuhan.

Angkat dagumu, Ai, kau tahu, ada yang acakali rindu raut wajahmu yang ceria. Bila kau terlalu lama merunduk sedih, mereka pun turut muram. Bukan hanya aku, tapi semesta beserta isinya.

Kemarilah, julurkan jari kelingkingmu, mari buat kesepakatan; atas segala hal yang membuatmu kewalahan, berjanjilah untuk tak lupa di mana letak Tuhan.

Barangkali beberapa orang yang menarik diri dari lingkar sosialnya adalah mereka yang ceria namun tak bisa berkolaborasi dengan ramainya.
—  Barangkali…
Jenjang Karirku

1. Pejuang ASI-X (anak usia 0-6 bulan )

Goal : Bayikecil masih 100% bergantung pada ASI. Pekerjaannya hanya berkisar seputar menyusu-bobo-pup-pipis-menangis dan membuka mata sesekali. Karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses secara eksklusif memberikan ASI. Dan saya sebagai Ibu baru bisa merasa bahagia dan terbiasa dengan peran baru yang diiringi rasa yang tak ada di kamus definisi.

Jobdesc : Menyusui sejam sekali (catatan : frekuensi ini bisa berubah-ubah tanpa pemberitahuan sebelumnya 😂), ganti popok 30 menit sekali, cuci popok (sebelum pake popok sekali pake) setiap hari, ‘ngejemur’ bayikecil pas baru usia 0-2 minggu tiap pagi, mandi+dandanin bayikecil biar sehat bersih cantik wangi, mengobservasi apa saja kebutuhan bayikecil dari ekspresi muka dan tangisannya, ‘memaksa’ diri supaya tetap happy demi si bayikecil, mengetahui milestone yang idealnya dilalui bayikecil, memberi stimulasi sesuai milestonenya, dan tentu saja JAGA RONDA.

Skill yang dibutuhkan:
Multitasking skill >> Note, mesti bisa gendong anak sambil nyuci, nyapu, ngepel, ngejemur, nyetrika, masak, bahkan shalat.
Kemampuan membaca pikiran dan tangisan bayikecil
Kemampuan menggendong, bercerita (baca : Ngomong sendiri), bernyanyi, menenangkan diri (baca : Ngga panikan)
Kemampuan tidur di waktu-waktu sempit.
Kemampuan autodelete komentar-komentar dari sebelah supaya ngga baper (pas awal2 masa pasca-persalinan si ibu baru ini lebih sensitif) 😄

2. Pejuang MPASI (anak 6-12 bulan)

Goal : ASI tidak lagi mencukupi 100% kebutuhan gizi. Penting untuk mengenalkan beragam menu MPASI. Tentu dengan memperhatikan faktor keseimbangan dan kecukupan gizi. Bukan asal kenyang dan bayikecil menyukai. Oleh karenanya, goal dari posisi ini adalah sukses mengenalkan makanan2 pendamping ASI yang bergizi .

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni pilih-pilih metode MPASI, mempersiapkan menu MPASI, mempersiapkan menu alternatif kalo-kalo menu pertama ngga laku, memfasilitasi ruangan dan benda-benda yang mendukung untuk kegiatan makan bayikecil, membereskan kekacauan yang timbul saat makan.

Skill :
Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah kemampuan memasak dan mempersuasi bayikecil supaya mau makan.

3. Pejuang Berat Badan (anak 12-18 bulan)

Goal : Bayikecil sudah berubah menjadi bayibesar yang tingkat mobilitasnya tinggi. Kerjaannya bukan lagi sekadar bobok-pup-nenen-mamam dan tengok kanan kiri. Kakinya sudah lincah berlari. Tangannya sudah lihai menggapai benda tinggi. Tubuhnya butuh lebih banyak asupan energi. Di masa ini, berat badan anak pun menjadi topik pemikiran dan pembahasan yang seksi. Di sisi lain, bayibesar cepat bosan dengan makanan yang itu-itu lagi. Karenanya, goal dari posisi ini adalah memvariasikan menu makanan dan memastikan kecukupan gizi buah hati agar grafik berat badan si bayibesar membuat ibu merasa senang hati.

Jobdesc : Jobdesc posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yaitu menghias makanan semenarik mungkin supaya bayikecil lebih semangat makan.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yaitu kemampuan artistik.

4. Pejuang ‘Kemerdekaan’ (anak 18-24 bulan)

*My current position.

Goal : Bayibesar semakin senang melakukan banyak hal sendiri. Mulai ingin merdeka bahkan dari Ibu yang berjuang melahirkannya setengah mati. Mandi, memencet dispenser, pakai baju, naik tangga, pup, mengupas pisang, tak boleh diintervensi. Kata “Enggak” jadi kata paling favorit sehari-hari. Memang sudah masanya bagi bayibesar menumbuhkan otonomi. Perasaan bahwa ia pun boleh berdikari. Karenanya, goal dari posisi ini adalah mengantar bayibesar pada 'kemerdekaannya’ dengan bekal percaya diri.

Jobdesc : Jobdesc pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah job baru yakni memahami arti kata-kata yang diucapkannya sehingga bisa menghargai keinginan, pilihan, dan pendapatnya; menerjemahkan kata-katanya pada orang lain sehingga orang tsb juga bisa memahami dan menghargai si bayibesar; memberi kesempatan pada bayibesar untuk memilih dan melakukan beberapa hal sendirian.

Skill : Skill pada posisi sebelumnya masih berlaku, ditambah skill baru yakni menguasai kamus bahasa bayibesar, serta mampu menahan diri dari perasaan sedih yang sering muncul ketika menyadari ternyata waktu berjalan sangat cepat dan anakku sudah bukan bayi lagi….

____

Soon, akan ada promosi 'jabatan’. Insya Allah. Brace myself for the next position : Pejuang Penyapihan, lalu, posisi-posisi selanjutnya yang akan jauh lebih menantang. Karirku masih panjang!

What a career! So, who says I am jobless? 😂

Well, it’s though but honestly satisfying.
Kadang saya terlalu dangkal memaknai pengasuhan sebagai kegiatan satu arah, di mana anaklah yang menjadi fokus didikan. Padahal, di saat yang sama, anak pun secara tidak langsung sedang 'mendidik’ saya, untuk menjadi manusia yang lebih dewasa, pandai mencari solusi, cakap dalam berkomunikasi, tidak mudah marah, senantiasa bersabar, mudah bersyukur, bekerja keras, ulet, tekun, telaten, cekatan, ceria, dan banyak lagi. Cuplikan perjalanan 'karir’ di atas sedikit menjelaskan bahwa saya belajar banyak hal.

Ah, terima kasih Allah atas kesempatan 'karir’ yang Engkau anugerahkan lewat perantara guru kecilku. Hanya kepada-Mu lah hamba menyerahkan segala urusan soal “rewards dan benefits” bukan pada makhluk manapun…

P.S. Mungkin jenjang karir semacam ini tidak akan kita temukan di profil LinkedIn atau CV Applicant manapun. Inilah sebagian kecil dari karir Ibu dan Ayah kita dalam membesarkan kita. Semoga profil orang tua kita tercatat di buku tamu surga-Nya.

Sayang Anakku Sayang


HARI ini usia Dayana genap lima belas tahun. Anak sulung ku ini memang cantik. Ia mewarisi kecantikan ibunya. Bentuk badannya juga menarik. Walau pun baru berusia lima belas tahun, Dayana mem-punyai bentuk badan seperti gadis tujuh belas tahun. Badannya berisi tetapi bukan gemuk. Buah dadanya sederhana. Sesuai dengan saiz badannya. Ponggongnya juga bulat berisi. Tidak ada lelaki yang tidak akan tergoda apabila melihat rupa paras dan bentuk badan anak gadisku ini. Aku yang menjadi bapanya juga terpikat dengan kecantikan Dayana ini.

Hubungan aku dengan Dayana sangat rapat. Sejak ia dilahirkan akulah yang mengurus dirinya. Makan minumnya, sakit peningnya dan keperluan pakaiannya aku yang uruskan. Malah ketika pertama kali Dayana didatangi tetamu bulannya akulah yang uruskan. Akulah yang mencuci kemaluannya. Akulah yang mengajar cara memakai lampin wanita. Akulah juga yang mengajar bagaimana hendak mengganti lampin wanita setelah lampin itu tidak dapat menampung darah haidnya itu. Sepanjang minggu pertama ia dikunjungi tetamu bulanannya itu puaslah aku melihat dan menggosok kemaluan anak gadisku ini. Dayana pula tidak segan silu untuk meminta bantuanku menguruskan kemaluannya yang sentiasa berdarah itu. Dia pula tidak marah kalau aku mengusap kemaluannya semasa membuat kerja-kerja mengurus kemaluannya itu.

Apabila tempuh kunjungan tetamu bulanannya berakhir, akulah yang mengajar ia mandi khas itu. Dayana tidak merungut atau membantah ketika aku suruh dia berbogel untuk upacara mandi khas itu. Ternyata aku ini bukanlah bapa yang baik. Ketika meratakan air keseluruh badannya, aku ambil kesempatan untuk meraba-raba badannya yang sedang membesar itu. Habis seluruh badan Dayana aku raba. Tidak ada bahagian-bahagian tubuh Dayana yang terlepas dari rabaanku itu. Dayana cukup ceria ketika aku memandikannya. Ia memberi aku ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menjamah tubuhnya yang segar itu. Malah ketika aku meraba kemaluannya pun dia hanya tersenyum dan ketawa kegelian apabila aku mungusik mutiara berahinya.

“Ala….. gelilah ayah……” Itulah kata-kata Dayana ketika usikan aku pada mutiara berahi semakin lama. Tetapi dia tidak mencegah.

Dan semenjak dari itu Dayana semakin rapat dengan ku. Dia sudah tidak segan silu menyatakan rasa hatinya, walau pun perkara-perkara yang sangat sulit. Dayana juga sudah tidak segan silu untuk menjawab semua soalan ku tentang dirinya walau pun soalan itu begitu sulit dan terlalu peribadi. Begitulah mesranya hubungan aku dengan Dayana.

Isteriku yang bekerja sebagai seorang pegawai esekutif sebuah syarikat swasta sangat sibuk dengan urusan kerjanya. Waktunya di rumah sangat terhad. Kebanyakan waktunya habis di pejabat. Aku tidak kisah itu semua. Walau pun masa untuk kami bermesra sangat terhad, tetapi isteriku telah menggunakan masa itu sebaik mungkin. Semua kehendakku dapat dipenuhi dalam masa yang terhad. Pernah aku kerjakan tubuhnya sampai lima kali satu malam, tetapi ia tidak pernah menolak. Malah melayan kehendakku dengan rakus sekali. Itulah sebabnya walau pun kami jarang bertemu tetapi masih mampu mendapat tiga orang anak. Kesemunya perempuan. Cantik-cantik pulak tu.

Olehkerana masa yang terhad telah digunakan untuk melayanku, maka isteriku ini tidak berkesempatan untuk melayan anak-anaknya. Maka akulah yang mengambil alih tempat isteri ku. Boleh dikatakan semua anak-anak gadisku sangat rapat dengan bapanya. Dan diantara mereka bertiga Dayanalah yang paling rapat dengan ku. Kadang-kadang aku dapat merasakan rasa cemburu Dayana apabila aku melayani adik-adiknya; Liyana dan Sharina. Ketika aku menguruskan kemaluan Liyana yang pertama kali didatangi tetamu bulanan, cepat-cepat Dayana mengambil alih tempatku. Aku hanya berpeluang mengurus kemaluan Liyana selama dua hari sahaja. Dan ketika aku menunjuk ajar Sharina membuat kerja-kerja sekolahnya, cepat-cepat Dayana membantu supaya aku tidak lama bersama adiknya itu.

Kini aku dapat merasakan Dayana sedang berusaha untuk mendapat perhatian yang lebih dariku. Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. Ketika aku sedang berehat dialah yang duduk disisiku. Ketika makan dialah yang menceduk lauk untukku. Ketika berbual dia selalu bertanya tentang perkara-perkara yang aku suka dan perkara yang aku tidak suka. Selepas itu ia akan membuat semua perkara yang aku suka. Aku semakin terhibur dengan tingkah laku Dayana ini. Sejak akhir-akhir ini pulak Dayana semakin berani memakai pakaian yang banyak mendedahkan badannya. Dayana macam tahu aku seronok tengok dia pakai baju macam itu.

Dan hari ini sempena hari ulangtahun Dayana dan sebagai membuktikan aku memang memberi perhatian yang lebih terhadapnya, aku telah membelikan hadiah yang sangat istimewa dan sangat disukai olehnya. Aku pasti selepas ini Dayana pasti akan lebih rapat denganku. Hari ini pula hari cuti Sabtu minggu pertama. Isteriku sedang dalam perjalanan ke utara tanah air untuk mempromosikan product baru keluaran syarekatnya. Sejak awal pagi dia telah bertolak dari rumah. Sebaik sahaja isteriku keluar, aku segera kebilik Dayana dengan membawa hadiah istimewa untuknya. Dayana tidur bersendirian. Dua adiknya berkongsi bilik yang lain.

Ketika aku masuk ke biliknya Dayana sedang lenyak tidur. Aku terkejut. Dayana tidur tanpa memakai baju. Dia berbogel. Tidurnya memang lasak. Kain selimutnya sudah tidak lagi menutup tubuhnya. Jadi ketika aku masuk aku dapat melihat dengan jelas tubuh Dayana yang berbogel itu. Dia masih terlentang. Mengangkang pulak tu. Semua benda-benda sulit miliknya dapat ku lihat dengan jelas. Kemaluannya yang dahulunya bersih licin kini mula ditumbuhi bulu-bulu yang halus. Bulu-bulu itu tidak mampu melindungi bentuk kemaluan Dayana yang cantik itu. Aku terpegun seketika menatap kemaluan anak gadisku yang mempersonakan itu. Walau pun ini bukan pertama kali aku melihat Dayana berbogel, tetapi kali ini aku bagai hampir tewas. Tubuh bogel Dayana kali ini lebih menggiurkan dari tubuh bogelnya tiga tahun yang lalu. Tambahan pula posisi tubuhnya begitu mengghairahkan.

Dada ku berdebar. Nafasku mula kencang. Dan yang paling tak sedapnya balak aku sudah mula terpacak walau pun yang aku lihat ini adalah anak kandung ku sendiri. Ini menandakan aku sudah mula akan tewas dengan bisikan syaitan. Aku memberanikan diri melangkah kearah anak ku yang sedang lena itu. Setelah tiba tempat yang dituju aku melabuhkan ponggong disisi Dayana. Aku tatap wajahnya yang cantik itu. Walau pun tidak bersolek dan belum mandi lagi Dayana tetap cantik dan menarik. Ku belek-belek tubuhnya yang terdedah itu. Tubuhnya semakin menarik. Tidak ada cacat dan cela pada tubuh Dayana yang berkulit putih kuning itu. Tiada parut atau bekas-bekas luka. Kulit Dayana bersih seratus peratus. Zakarku semakin mencanak apabila menatap tubuh anakku yang cantik ini.

Kemudian aku membongkokkan badanku. Aku rapatkan mulutku kepipi Dayana. Satu kucupan singgah dipipinya. Dia masih belum terjaga lagi. Aku kucup sekali lagi pipinya. Dayana terkebil-kebil membuka matanya apabila menerima kucupan kali ketiga.

“Ayah….!” Katanya dengan senyuman.

“Happy birthday to you…” Balasku sambil mengucup bibirnya yang merah walau pun tidak berginchu.

Dayana macam terkejut apabila menerima kucupan pertama dariku ini. Tetapi ia tidak menolak. Kemudian aku rasa tangannya mula memaut bahu ku. Dia mula memberi respon. Aku terus menenyeh bibirnya dengan bibirku. Menolak lidahku ke dalam mulutnya. Mengusik lelangitnya dengan lidahku. Dayana semakin kuat memaut bahuku. Mungkin ia berasa sedap.

“Apa ayah kata tadi?” Tanya Dayana setelah bibirnya aku lepaskan dari bibirku.

“Happy birthday to you…”

“Terima kasih ayah..” Kata Dayana lalu duduk dan menyandarkan badannya di kepala katil tanpa berusaha menutup badannya yang terdedah itu. Nampaknya Dayana memang sudah tidak segan untuk berbogel di hadapan ayahnya ini. Dan dia macam tahu aku ini suka tengok dia berbogel.

“Ana tak nak pakai baju ke?” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.

“Ayah tak suka ke Ana macam ni?” Tanya Dayana pula.

Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu. “Siapa kata ayah tak suka?”

“Habis kenapa suruh Ana pakai baju?”

“Saja… ayah nak uji..Ini hadiah untuk Ana.” Kataku sambil menghulurkan sebuah kotak kecil kepadanya.

“Hadiah apa ni ayah?”

“Bukalah….”

Dayana membuka kotak kecil itu. “Wow!” Katanya. Ia terpegun seketika melihat seutas rantai emas yang pada buahnya tercatat nama “Dayana”. “Cantiknya ayah…” Katanya lagi.

“Pakailah. Hadiah ini istimewa untuk Dayana.” Kataku lagi.

Dayana segera memakai kalong itu. Setelah memakainya ia merenung wajahku sambil tersenyum. Wajahnya semakin lawa. Kemudian dia memeluk tubuhku. “Terima kasih ayah…” Katanya lagi. Aku membalas pelukannya. Kemudian aku ambil kesempatan mencium pipinya. Dayana menyerah. Kemudian aku cium lehernya. Dia juga menyerah. Aku cium bahunya. Dia tidak membantah. Aku cium dadanya. Dayana pasrah. Aku cuba jilat puting buah dadanya. Dayana menggeliat. Dia tidak marah. Lalu aku hisap puting buah dada anak dara suntiku ini. Dayana mula menggeliat dan mendesah. Inilah pertama kali aku menjilat dan menghisap puting buah dada anak gadisku ini. Putingnya masih kecil. Warnanya merah kemerahan. Memang sungguh cantik. Aku menghisap puting Dayana sepuas-puasnya. Dia mula menggeliat. Kemudian ia tertawa kecil.

“Sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli….” Rayu Dayana dengan mesra. Aku rasa aku sudah mula dikuasai nafsu. Malam tadi walau pun dapat tidur bersama dengan isteriku tetapi aku tidak dapat melepaskan kehendak nafsu berahiku kerana dia masih dikunjungi tetamu bulanannya. Sudah hampir seminggu kehendak aku ini terpendam. Dan awal pagi ini aku sudah tidak boleh untuk menahannya. Dayana pasti akan ku kerjakan.

Aku terus menggomol tubuh Dayana setelah puas mengerjakan puting buah dadanya itu. Dayana tidak membantah. Dia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan pada dirinya. Inilah peluang aku untuk menekmati tubuh Dayana yang masih mentah dan segar. Dia macam rasa seronok. Tetapi dia tidak begitu pandai untuk memberi tindak balas. Mungkin kerana inilah pertama kali ia diperlakukan seperti ini. Aku tidak kisah itu semua, asalkan dia tidak membantah atau melawan kehendak aku. Selepas pengalaman pertama ini tahulah ia nanti bagaimana untuk bertindak balas.

Apabila aku mula mengusik kemaluannya, Dayana membuka kelengkangnya. “Ini sudah cukup baik..” Bisik hatiku. Dayana mula memberi kerjasama. Apabila kelengkangnya terbuka, aku terus mengusap kemaluannya yang masih belum lebat bulunya. Dayana mula menggeliat apabila jari-jariku mencuit mutiara berahinya. Matanya kelihatan layu. Mulutnya berdesit. Dia memegang tanganku apabila aku mula menggentel mutiara berahinya.

“Gelilah ayah….” Suaranya lesu tetapi menggoda nafsuku. Zakarku semakin keras apabila nafsuku sudah tergoda. Aku berhenti menggentel. Jari-jariku yang nakal mula mencuit-cuit alur kemaluannya macam yang aku buat ketika dia dikunjungi tetamu bulanannya. Aku rasa alurnya sudah mula berair. Kemudian aku masukkan jariku kedalam alur kemaluannya. Aku rasa licin dan berlendir. Walau pun alur kemaluannya masih sempit, aku dapat gerak-gerakkan jariku dengan mudah dan selesa.. Dayana menggeliat lsetiap kali jariku menguit lubang kemaluannya. Mulutnya berdesit-desit. Matanya sudah tertutup rapat. “Ayah…” Dayana bersuara. “Ah! Ah! Ah!…… ayah…” Dayana bersuara lagi. Penuh rasa berahi.

“Kenapa sayang…..?”

“Ana tak tahan….. Ana nak… Ana nak….”

“Ana nak apa ni….?” Aku pura-pura bertanya.

“Entahlah ayah….. tapi Ana macam nak sesuatu…..”

Aku tersenyum. Anak ku ini belum ada pengalaman. “Ana nak ayah masukkan batang ayah kat lubang Ana ya?”

Dayana mengangguk. Tetapi matanya masih tertutup rapat. Lalu aku mula melucutkan pakaianku sehingga aku turut berbogel macam anak gadisku ini. Kemudian aku menghampiri Dayana kembali.

“Ana baring ya….” Kataku padanya. Dayana patuh. Dia melrutkan badannya lalu berbaring telentang. Matanya memandangku untuk menanti arahan selanjutnya.

“Buka kelengkang…” Aku mengarah lagi.

Dayana patuh. Ia membuka kelengkangnya. Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan. Kemudian aku melutut di celah kelengkang Dayana yang sudah terkuak itu. Dengan hati-hati aku merapatkan kepala zakarku ke alur kemaluannya.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Ana….” Kataku apabila aku mula memasukkan kepala zakarku ke alur kemaluan Dayana . Kemudian aku menolak zakarku kedalam alur itu yang sudah dilimpahi cecair berlendir dan melicinkan.

“Ah! Ah!…. pedih ayah…” Dayana bersuara sambil menolak dadaku. Mulutnya terbuka luas. Matanya dipejamkan rapat-rapat.

“Tahan sayang… sekejap aje rasa pedih tu… lepas tu hilanglah…. “ Aku memujuk.

Dayana menurut pujukanku. Matanya ditutup rapat-rapat. Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Tetapi ia dapat mengawal suaranya. Kemudian ia memeluk badanku erat-erat. Mungkin mahu menahan rasa sakit. Aku segera menutup mulutnya dengan bibirku. Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali. Dia menenyeh-nenyeh bibirnya pada bibirku. Kemudian dia menghulur lidahnya ke dalam mulutku. Aku segera menyedut lidahnya yang basah itu. Aku sedut lama-lama. Bila Dayana menarik lidahnya, aku pula menolak lidahku ke dalam mulutnya. Dayana sudah pandai. Dia menyedut lidahku pula. Sedutannya sangat kuat.

Ketika Dayana sedang asyik menyedut lidahku, aku cuba menggerak-kan zakarku di dalam kemaluannya. Baru aku buat satu gerakan Dayana memaut ponggongku dengan kedua belah peha dan betisnya. Agaknya dia masih berasa sakit. Aku hentikan gerakan zakarku. Aku rendam zakarku di dalam lubang kemaluannya buat beberapa ketika sambil terus mengucup bibirnya. Lidahnya dan lidahku disedut bergilir-gilir. Bibir kami terlepas apabila Dayana hampir lemas. Aku berasa lubang kemaluannya semakin banyak air lendirnya. Dia mula melepaskan ponggongku dari kepitan peha dan betisnya. Aku cuba menggerakkan zakarku sekali lagi. Kali ini lebih mudah dan licin. Dayana tidak membantah. Aku gerakkan lagi. Juga Dayana tidak menghalang. Rasa sakitnya mungkin sudah hilang. Maka aku terus menghenjut zakarku berulang kali di dalam kemaluannya. Dayana mula respon.

Dayana mula menggoyangkan ponggongnya setiap kali zakarku menjunam di dalam kemaluannya. Makin kerap aku menjunamkan zakarku makin kuat dia memeluk tubuhku. Makin laju aku menolak dan menarik zakarku makin kerap mulutnya berdesit-desit. Makin lama aku mengerjakan kemaluannya pantas helaan nafasnya. Makin kuat aku menyocok kemaluannya makin rapat matanya tertutup. Setelah hampir lima belas minit zakarku bergerak di dalam kemaluannya tiba-tiba Dayana mengeliat dengan kuat. Tangannya sudah tidak menentu. Kadang peluk tubuhku. Kadang mencengkam tilam. Kadang meramas bantalnya. Kadang-kadang memaut kepala katil.

“A.. aa… aaa… ah! ah! ah!… oooo…. Ooooo… adu… adu… adu… ayah…. Ayah… ayah… sedapnya ayah…. Sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaaaa….” Dayana mula meracau dan kemudian tubuhnya terkejang. Tidak lama kemudian gerakan tubuhnya menjadi lemah.

Dayana macam terkulai lesu. Mungkin dia sudah mencapai kemuncak kelazatan. Tetapi aku masih gagah untuk berdayung. Namun demikian aku hentikan seketika gerakan zakarku itu. Biar dia lega sekatika. Aku cium pipinya bertubi-tubi. Aku usap buah dadanya. Dia memaut tubuhku kembali.

“Jangan cabut dulu ayah… Ana nak lagi…..” Bisiknya.

Apabila ia berbisik begitu aku pun memulakan tugasku selanjutnya. Sekali lagi aku menggerakkan zakarku di dalam liang kemaluannya. Dayana memejamkan matanya. Sama seperti ibunya ketika sedang bersetubuh denganku. Mulutnya berdesit lagi. Nafasnya sesak lagi. Tubuhku dipaut lagi. Aku makin seronok mengerjakan tubuh muda anak gadisku ini. Sungguh manis. Sungguh lazat dapat menekmati tubuh gadis sunti seperti Dayana. Anak gadisku ini memang istimewa. Walau pun baru pertama kali bersetubuh tetapi sudah pandai bertindak balas macam ibunya.

“Ayah.. sedap ayah… sedap…..” Dayana merengek kembali setelah perkali-kali kemaluannya aku jolok dengan zakarku. Ia meracau lagi. Ia menggeliat lagi. Ia mengayak ponggongnya tinggi-tinggi apabila aku menusuk zakarku dalam kemaluannya. Aku rasa sungguh lazat dengan ayakan ponggong Dayana ini. Aku rasa dapat menekan hingga jauh lebih dalam. Ia cukup pandai bermain.

“Ayah kuat sikit…. Kuat sikit…. Ana rasa sedap sangat ni… sedapnya…. Sedapnya… sedapanya…. Oooooo….. ayah… ayah… ayahhhhhhh……….” Dayana menjerit panjang. Tubuhnya menggelinjang bagai rusa yang baru ditembak pemburu.

Aku terpaksa memaut tubuh anak gadis ku ini erat-erat takut kalau zakarku tergelincir dari landasannya. Aku menguatkan henjutan zakarku. Tubuhnya menggeliat begitu kuat menyebabkan lubang kemaluan dayana begitu kuat mengemut zakarku. Aku rasa semakin sedap. Air nekmat yang terkandung dalam tubuhku mula bergerak ke zakarku. Aku rasa sedap yang amat sangat ini mengakibatkan zakarku tidak dapat menahan kandungan air nekmat yang mula hendak memancut. “Ah! ah! ah!…. o… o.. o… aaaaaaaaaaaaa….” Aku terus membuat tekanan terakhir. Tekanan yang paling kuat. Zakarku terus terbenam di dalam kemaluan Dayana dan kemudian melepaskan air pekat hangat dan penuh nekmat itu di dalam takungannya. Dayana menjerit lagi apabila menerima pancutan air nekmat itu. Dan kali ini dia menggelepar dan gerakan tubuhnya mulai lemah. Aku pula menghentikan gerakan zakarku di dalam lubang kemaluannya. Kemudian kami terdampar.

Suasana dalam bilik Dayana sepi kembali. Aku telentang di sisi anak gadisku. Aku jeling ke arah Dayana yang juga terlentang disisku. Matanya masih tertutup rapat. Nafasnya masih turun naik dengan kencang. Peluh mula mengalir di dahi dan lehernya. Kami menyepi diri buat beberapa waktu.

Setelah hilang rasa letih, aku bangkit dari perbaringan. Tiba-tiba Dayana menarik tanganku.

“Ayah nak kemana?” Dayana merenung mataku

“Tengok adik-adik Ana.” Jawabku lalu meniarap di atas tubuh anak gadisku ini

“Nantilah….” Pinta Dayana dengan manja sambil memaut tubuhku

“Kenapa ni….?” Tanyaku dengan mesra sambil mengusap rambutnya yang hitam berkilat lagi lembut dan mudah diurus.

“Ana nak lagi…..” Jawab Dayana dengan manja.

“Sedap ke?” Aku pura-pura bertanya sambil mengusap pipi Dayana dengan bibirku. Anak gadisku membiarkan bibir ‘gatalku’ meneroka pipinya yang putih gebu lagi halus kulitnya.

“Sedap ayah. Ana nak buat selalu macam ni dengan ayah.” Kata Dayana

“Tak sakit?”

“Mula aje ayah. Pedih Ana rasa. Tapi lepas tu Ana rasa sedap. Tak boleh nak cakap sedapnya, ayah.” Dayana berterus terang dengan ayahnya yang ‘gatal’ ini “Jom ayah kita main lagi” Pinta Dayana.

Tanpa membuang masa aku terus memulakan ‘permainan’ yang tidak halal ini buat kali yang kedua. Memang aku tidak akan puas setakat sekali dua mengerjakan tubuh Dayana. Biasanya aku akan lakukan sampai empat lima kali dengan isteriku. Kadang-kadang sampai sepuluh kali satu malam. Itu pun aku masih belum puas lagi. Permintaan Dayana ini memberi peluang aku mengerjakan tubuhnya berulangkali pada hari ini. Aku harap tidak ada orang yang akan mengganggu urusanku dengan Dayana.

Sekali lagi aku mengucup bibir lembut Dayana sebagai langkah awal untuk memanaskan berahinya. Dayana semakin pandai berkucup. Kali ini dia yang menghulur lidahnya untuk aku sedut. Aku tidak lepaskan peluang ini. Lidah Dayana aku sedut dalam-dalam dan lama pulak tu. Apabila dia cuba menarik lidahnya aku kuatkan sedutanku. Dayana mengalah sekatika apabila tidak berjaya menarik lidahnya. Ketika ia hampir lemas baru aku lepaskan lidahnya yang sejuk itu.

Kemudian aku hulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dayana menyambutnya dengan lembut. Aku gerak-gerakan lidahku dalam mulut Dayana. Aku usik lelangitnya. Dayana bagai menggelepar menerima tindakan lidahku ini. Ia memeluk tubuhku lebih erat. Hampir lima belas minit kami berkucup dan menghisap lidah masing-masing silih berganti. Dayana semakin mahir memainkan lidahnya. Aku seronok menekmati kemahiran lidah Dayana dalam sedutanku.

Setelah puas berkucup, aku mencium lehernya. Kemudian dadanya. Kemudian buah dadanya. Kemudian putting buah dadanya. Ah! sedapnya dapat menghisap puting tetek budak muda ini. Tegang tetapi lembut. Dayana menggeliat apabila puting teteknya aku jilat dan hisap semahu-mahunya. Tangannya tidak menentu. Kadang-kadang memaut tubuhku. Kadang-kadang menolak dadaku. Kadang-kadang mencengkam tilam. Kadang-kadang memaut kepala katil. Aku tidak dapat ceritakan apa yang dia rasa ketika putting teteknya aku hisap.

“Sudahlah ayah… sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli ni… Ana geli..” Dayana menggeliatkan tubuhnya apabila aku masih rakus menghisap puting teteknya.

Puting teteknya terlepas dari hisapanku apabila Dayana menolak tubuhku dengan kuat. Mungkin dia sydah tidak tahan rasa geli. Aku terus mencium dan menyedut bahgian peut dan pusat Dayana. Anak kandungku ini menggeliat lagi. Aku terus menjelajah tubuh Dayana yang terdedah itu semahu-mahunya keran tiada mendapat sebarang tentangan sehingga akhir bibir dan hidungku sampai pada celah kelengkangnya.

Aku semakin berahi melihat kemaluan Dayana yang hanya beberapa inci dari mukaku. Kemaluan Dayana memang cantik lebih-lebih lagi hanya ada bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Aku berasa geram. Dengan penuh nafsu aku terus menjilat permukaan kemaluan Dayana. Inilah pertama kali aku menjilat kemaluannya walau pun aku selalu mengusik dengan tangan dan jariku.

Dayana bagi tersentak apabila menerima jilatan pertamaku pada kemaluannya. Pehanya dibuka semakin lebar. Peluang aku mengerjakan kemaluannya semakin mudah. Kemaluannya semakin terdedah. Aku terus menjilat kemaluan anakku ini hingga ke alurnya. Aku selak alur kemaluannya sehingga mutiara berahinya terdedah. Lantas aku terus jilat dan hisap mutiara berahi milik anak kandungku ini. Tiba-tiba Dayana menggeliat. Ponggongnya terangkat keatas dan kebawah. Suaranya mula mendesah. Aku masih terus menjilat sekitar kemaluannya beberapa minit sehingga akhirnya aku dapati ada air yang meleleh yang rasanya masin, pahit dan payau pada kemaluannya. Setelah air itu meleleh, gerakan tubuh Dayana mulai lemah.

Kemudian aku merangkak dan menindih tubuh Dayana. Aku lihat matanya layu. Nafasnya berlari kencang. Aku cium pipinya.

“Kita main lagi ya sayang…” Bisikku ke telinga Dayana.

Dayana mengangguk lesu tanda setuju. Aku teruskan kerjaku, Aku pegang zakarku dan menghalakan ke alur kemaluaan Dayana. Alur kemaluannya yang telah basah itu memudahkan urusan membenam zakarku. Dengan sekali henjut sahaja zakarku sudah terbenam. Dayana tersentak apabila menerima henjutanku itu. Ia terus memeluk tubuhku erat-erat. Dari mulutnya terdengar bunyi mendesit.

Aku terus menyorong dan menarik zakarku di dalam kemaluan anak kandungku. Aku berasa sungguh sedap. Kemaluan Dayana cukup kuat mengemut zakarku. Walau pun kemutannya cukup kuat tetapi zakarku dapat bergerak dengan lancar. Tidak lama kemudian aku lihat Daya mula merengek. Dia mula meracau. Tangannya sudah tidak menentu. Matanya ditutup rapat-rapat. Tiba-tiba tubuhnya terkejang

“Adu…. Adu… adu… ayah… sedapnya…. Sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Dayana menjerit manja sambil memaut kepala katil.

Aku semakin mengganas. Kemaluan Dayana terus ku tusuk bertalu-talu. Tubuh Dayana semakin kuat menggeliat. Nafasnya semakin tercungap-cungap. Aku semakin gelojoh mengerjakan tubuh anak gadisku ini. Entah berapa kali Dayana menjerit dan merintih tidak dapat ku kira. Kali ini aku rasa amat sukar untuk memancutkan air nekmatku itu.

“Sudah ayah….. sudah ayah.. sudah ayah….. Ana tak tahan…. Tak tahan……….” Begitu Dayan merayu apabila aku masih gagah menyorong dan menarik zakarku.

“Sabar sayang…. Sabar… ayah pun nak pancut ni….” Bisik ku sambil melajukan ayunan zakarku. Dan tidak berapa lama kemudian aku berasa sudah sampai ke puncak nekmat. Kemudian aku menekan zakarku sekuat hati ke dalam kemaluan Dayana apabila air nekmatku mula memancut. Dayana menggelepar apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat itu.

Aku terus memeluk tubuh Dayana selepas permainan yang kedua ini. Dayana turut membalas pelukanku ini. Kami berpeluk-peluk tanpa berkata-kata. Aku pandang wajah Dayana. Dayana memandang wajahku. Dia tersenyum. Wajahnya semakin cantik. Aku terus meragut bibrnya. Kami berkucup lagi. Kali ini lebih hangat dan lebih lama.

“Sedap ya ayah… Lain kali kita buat lagi ya ayah….” Bisik Dayana dengan manja apabila bibir kami terlerai.

“Kalau Ana nak, jangan malu-malu ya…, cakap aje dengan ayah. “ Jawab ku sambil mengusap buah dadanya yang sedang membesar itu.

“Baiklah ayah…. Tapi ayah mesti beri….”

Sejak peristiwa itu Dayana semakin rapat dengan aku. Dia juga sudah tidak segan silu dengan aku. Apabila isteriku tidak ada di rumah Dayana akan sentiasa duduk di sisiku. Kami berpeluk, bercium dan raba meraba diantara satu sama lain. Diantara kami berdua sudah tidak ada rahsia lagi. Perbuatan kami sudah tidak ada batas lagi. Aku bebas mengerjakan tubuh Dayana dan Dayana juga bebas ke atas tubuhku. Dayana bagai isteriku yang kedua. Apabila aku mahu melihat kemaluannya tanpa segan silu dia akan menunjukkan padaku. Olehkerana dia tahu aku suka melihat kemaluannya, Dayana tidak akan memakai seluar dalam sepanjang masa. Dia juga akan memakai pakaian yang mudah diselak supaya aku mudah melihat dan mengusik kemaluannya.

Kini Dayana semakin kuat kehendak nafsu berahinya. Boleh dikatakan setiap hari dia berkehendakan balak aku. Pemainannya juga semakin hebat. Dia tidak akan puas kalau setakat dua tiga kali bermain. Kalau calang-calang lelaki tidak terlayan dengan kehendak nafsunya yang sentiasa meningkat. Pada pandangan ku Dyana boelh melayan lebih sepulu rang lelaki sehari. Setakat ini aku masih mampu melayan kehendaknya yang sudah tidak dapat dikawal. Tenaga ayahnya hampir sama dengan tenaga sepulu lelaki. Oleh yang demikian aku kena menjaga tenaga kelakian sepanjang masa.

yang jatuh cinta setiap waktu

dalam fase hidup gue yang sekarang, gue bersyukur ada begitu banyak pertanyaan dan keluhan yang ditakdirkan oleh Allah untuk terjawab. Gue yang sekarang masih suka insomnia, masih suka panic attack di tempat ramai, masih punya reflek yang buruk pas ada benda yang mau jatuh. Tapi hati gue sudah bisa gue ajak berdamai pada banyak hal.

Ridho pada takdir itu bukan hal yang mudah. Semua butuh proses. Gue bersyukur Allah pernah ngasih gue ujian untuk ngerasain gejala bipolar disorder. Gue ngira ini terjadi karena bawaan lahir. Tapi ternyata pas sekian lama gue ikhtiar ngelawan ini, akhirnya ditemukan kalo semua yang gue alami ini cuma efek traumatis habis bullying. Jadi insya Allah semua bisa diterapi dan gue bisa sembuh. Hal yang gue syukuri dari ini adalah, gue jadi lebih bisa berempati sama temen-temen yang diuji dengan depresi.

Tempo hari, pas prajab, ada kelas kesehatan mental. Pas Widya Iswara nanya apa penyebab angka depresi di luar negeri tinggi, ada temen gue yang ngejawab kalo orang luar negeri banyak yang nggak kenal konsep tuhan sehingga mereka nggak punya tempat berpegang.

kalo menurut gue, di Indonesia itu angka depresi nggak banyak karena orang indonesia belum teredukasi dengan baik tentang mental illness jadi banyak kasus depresi yang tidak tercatat (tidak terdeteksi bukan berarti tidak ada). Depresi itu penyakit. Ia hadir sebagai ujian yang bisa menyerang siapapun. Entah si manusia yang diserang ini kenal konsep tuhan dan takdir atau tidak. Dan menurut gue, ikhtiar terbaik dalam melawan depresi adalah berdoa serta menguatkan diri untuk datang ke psikolog. Bukan malah didiagnosa sendiri terus dikarang-karang sendiri obatnya. 

dulu, gue sering sedih dan merasa tidak tertolong, pas temen gue bilang:

“Lo kayaknya perlu mendekatkan diri ke Allah“

gue udah ngelakuin ibadah dan banyak doa berharap Allah mengangkat depresi gue. Allah memang mengangkat depresi ini tapi bukan yang ujug-ujug hilang. Qadarullah, gue ketemu sama temen gue yang benar-benar menguatkan gue untuk berani menghadapi kenyataan:

“Ayo datang ke psikolog dulu. Kalo psikolognya nggak ngatasi, kita ke psikiater

“Gimana kalo gue disangka gila?“

“I know you so well De. Kamu nggak gila. Kamu cuma lagi sakit. Kamu harus sembuh“

Dan hari ini, gue jadi diri gue yang sekarang. Yang berproses untuk semakin ridho pada takdir. 

Sore tadi, gue jalan dari kantin Paramitha ke Asrama sambil ketawa-ketawa. Temen gue nyangka kalo gue lagi jatuh cinta ~XD Padahal, sejak gue mulai bisa menghadapi depresi, hati gue emang kerasa damai yang damai banget. Jadinya cetakan gue yang asli ya gitu, suka ketawa-ketawa ga jelas, suka nyanyi-nyanyi sambil nari-nari kalo lagi di kamar. Gue jatuh cinta setiap hari. Setiap nemu hal baru yang menarik. Setiap nemu ilmu atau buku baru. Gue bahagia ngerasain kehangatan orang sekitar. Gue bahagia udah dikasih Allah nafas dan kesempatan-kesempatan untuk merasakan sensasi aneh ketika kita berusaha ngasih manfaat ke orang lain.

Yaa emang rada aneh sih ~XD

Pas gue pesen Fiqhus Sunnah Sayyid Sabiq terus buku itu dateng dan muka gue berbinar banget, temen gue sampe heran:

“Ada orang yang segitunya sama buku?”

Temen gue ketawa karena gue sehari-hari ngapa-ngapain bareng dia tapi gue ga pernah seberbinar itu. Even di hadapan gue ada cowok cakep pun, gue juga ga segitunya 😂 Mungkin gue bakal ngeluarin binar yang sama kalo misal gue punya tafsir Zhilal lengkap. Gue sendiri kadang ngerasa rada-rada absurd sih 😐😐😐 Soalnya banyak temen gue yang nganggep sikap ceria gue itu kayak orang yang lagi jatuh cinta sama orang. Padahal nggak kayak gitu. Anyway ini gue, Dea yang hobi baca, nonton film dan jalan-jalan. Selalu jatuh cinta pada pagi, pada senja, pada hal baru dan mungkin kelak akan jatuh cinta sama kamu *Pfffffttt…..

~XD

Hari ini hari yang banyak dibicarakan di indonesia sebagai harinya emansipasi dan kemandirian wanita. Dihari ini saya akan bercerita tentang dua temen saya, kebetualan keduanya anak tumblr (dulu, sekarang sudah tidak aktif) kami pernah bermain bersama di komunitas tumblr jogja (yang sekarang juga udah ga jelas). Kedunya kuliah di universitas -kalau tidak salah jurusan- yang sama. Tapi kemudian bahagia dengan keputusannya masing-masing, keputusan yang dirinya buat secara independen sebagai perempuan.

Yang pertama selepas lulus dan jadi dokter kemudian melilih langsung menikah dan kini tinggal di belantara ibu kota. Kehidupan keluarganya makin lengkap dengan kehadiran putri mungilnya. Setiap hari kehidupannya adalah perjalanan si kecil yang dia rawat, kebanggan yang setiap hati di ceritakan, keceriaan yang mengisi hari-harinya. Keputusannya untuk menikah dan memiliki anak membawa jalan kebahagiaan baginya.

Yang kedua, perempuan ini memilih melanjutkan studi selepas wisuda. Menunda kisah cinta dan pernikahannya. Melanglang buana keliling dunia, studi lanjutan dengan sistem barat di universitas ternama dunia. Hari ini iya merayakan kelulusan studinya dengan wajah ceria ditemani toga diantara bangunan klasik eropa yang jadi ciri kampus dimana dia belajar.

Tidak ada yang salah atas keputusan keduanya, hidup selalu mebawa jalannya masing-masing. kedunya bahagia dan berhasil sebagai diri mereka atas keputusan yang mereka pilih.

Jadi, para wanita siapapun kamu, apapun keputusanmu, kamu berhak memilih masadepanmu, dengan caramu, dengan tanggungjawab yang penuh. Karena keputusan apapun yang kamu ambil dengan keyakinan akan berujung kebahagiaan.

Jadilah wanita yang tumbuh atas keputusan dan kesungguhan yang penuh.

Selamat hari kartini.

Isteri Ketagih Ditujah Batang Lelaki Lain

Berminggu-minggu sudah merancang percutian keluarga berkebetulan ngan suami akan ada simposium disana. Baru minggu lepas dapat tahu peperiksaan penggal-Said, anaknya ditunda seminggu dari jadual asal peperiksaan yang sepatutnya pada minggu lepas. Terpaksalah kini membatalkan saja rancangan asal mahu anak-anak turut ikut sama.

Kali akhir kami sekeluarga bercuti. Ketika itu Said, anaknya masih belum bersekolah tadika pun. Mulanya Elly tidak mahu ikut. Suami tidak mahu kesaorangan kerana sudah merancang dari awal akan pergi bertemankan keluarga.

Lagipun hanya sejam perjalanan memandu dari rumah, apa-apa hal boleh balik hari, sudahnya Elly ikut juga. Sebagai ganti cuti berbulan madu yang sudah lama tertangguh. Hehe. Konon.

Bertolak selepas pukul tiga kerana suami banyak urusan di pejabat. Sepulangnya dari Genting, suami akan ke Tasik Bera pula. Elly tidak ikut ke Tasik Bera kerana kata suami, kali ini rombongan ekspedisi tidur berkemah dalam hutan.

Rombongan Ekspedisi Saintifik Tasik Bera. Sebelum bertolak ke Genting, suami urus bayar bil telefon dan letrik. Biasanya sebelum berjalan berpergian meninggalkan anak-anak di rumah, selain memastikan bekalan makanan, memastikan juga semua bil beres berbayar.

Belikan Nasi Lemak, Ayam Masak Sambal dan Rendang Daging untuk lauk makan tengah hari dua orang anak yang tinggal di rumah. Elly tidak makan sebelum mula berjalan kerana kenyang makan semalam.

Biasanya bila kenyang semalam belum habis, Elly hanya bersarapan pagi-minum satu mug Nescafe panas. Oklahh. Bertolak selepas pukul tiga petang. Seperti biasalah, berpesan itu ini kepada Elly dan Said, memeluk cium selamat tinggal dan jumpa lagi untuk anak bongsu putera tunggal kesayangan.

Berat hati meninggalkan anak sedang minggu periksa. Anak-anak pula, sesekali ibubapa berpergian, suka, merdeka sekejap. Sesekali tidak ada mata mengawasi. Boleh berlama di hadapan tv dan komputer.

Perjalanan bermula dalam cuaca terang benderang. Sepanjang perjalanan Elly bercerita itu ini, hanya menoleh pandang kawasan rumah Pak Long di sebelah lebuh raya, pandang kawasan perumahan Idah di Ampang, ramai sepupu-sepupu Elly bermukim di situ, tahu-tahu kereta sudah pun tiba Plaza Tol bersebelahan satu kampus universiti mengingatkan pada Hamid.

Biasanya perjalanan bercuti atau berkereta berpergian-musafir, antara saat-saatnya suami bermood relaks ceria. Saat-saat berborak bercerita itu ini, bergurau senda, Elly pot pet pot pet bercerita. Suami beriya-iya mahu berhenti makan di Kawasan Rehat Genting Sempah.

Menurut suami, mahu makan Sup Ekor. Satu kedai makan di kawasan rehat ini menjual Sup Ekor dikatakan bersesuaian citarasa suami. Kami tiba Genting Sempah pada pukul 4.

12 petang. Satu jam perjalanan memandu dari rumah. Seperti biasa, setiap kali berhenti rehat di kawasan rehat di tepian hutan simpan Gombak ini, kami memilih makan di satu gerai makan Mamak.

Sebenarnya ini semua bermula kerana kedai makan paling hujung ini paling mula dijumpa-lihat selepas tangga. Kebetulan makanan terjual pun boleh tahan, selalunya kami singgah makan di hadapan kedai makan ini sahaja.

Suami ngan Sup Ekor Lembu. Elly makan nasi putih berlauk Ikan Sembilang Goreng Bercili dan Kari Ikan yang sedap enak cukup rasa karinya. Sayurnya hanya kacang bendi gulai kari ikan.

Seperti biasanya kalau makan di luar, Elly suka ambil telur masin. Menambah selera makan, sedikit Sambal Belacan yang pedasnya hingga merahlah juga mata. Walau gemar makanan pedas, Elly tidak kuat tahan pedas.

Suami pun boleh tahan kuat pedas. Minum Nescafe panas yang dibancuh kacau. Kalau minum Nescafe di luar, Elly gemarkan Nescafe gaya kedai kopi dulu-dulu atau kopitiam, susu tenggelam didasar cawan untuk dikacau sebelum diminum.

Selesai makan berawal pukul lima, meneruskan perjalanan ke destinasi dituju. Terlajak sedikit melepasi simpang ke hotel. Dua kali pusing kerana mencari pintu lobi hotel. Suami mulanya tidak percaya bila Elly katakan satu pintu utama ini lobi hotel kerana pintu lobinya kelihatan sederhana tidak selazim hotel dikategori lima bintang.

Kawasan masuk ke kompleks hotel pun sederhana saja. Sederhana bagi hotel berkategori begini. Lainlah kalau dilabel hotel tiga bintang. Tidak begitu indah pepohon taman hiasan. Apa pun bersesuaian ngan tema golf and country resort.

Ketika melalui hentian shuttle bas untuk ke puncak genting, kelihatan ramai wanita berderetan menunggu bas mahu ke puncak genting. Menoleh pandang juga tetapi tidak ada warga kolej yang dikenali. 

Suami berurusan check-in. Elly menunggu duduk dalam kereta yang di letak betul-betul di hadapan anjung lobi. Sepanjang masa Elly menunggu, nampak beberapa orang warga kolej suami. Ada dalam dua tiga orang lelaki, seperti biasa nampak, pandang-pandang kereta kami dan menoleh lebih dari sekali ngan wajah berkata-kata mengikut andaian kita.

Lamanya menunggu. Hai, terus bersimposium ke? Hampir setengah jam kemudian, baru suami kita datang. Betul seperti disangkakan. Suami sempat lagi pergi menjenguk dewan di mana simposiumnya sudah pun bermula.

Menjenguk dengar sekejap ceramah oleh seorang profesor. Suami mencari tempat letak kereta, Elly turun dulu dan menunggu di lobi hotel. Biasa-biasa saja persekitaran lobi bangunan hotel tinggi bagai pagoda ini.

Bilik kami di tingkat 19. Masuk saja bilik, suami beritahu bilik tiada pendingin udara kerana resortnya sudah di tanah tinggi. Cuaca sedang panas petang, bilik mengadap matahari petang, tanpa pendingin udara, boleh tahan panasnya.

Tidak berani buka tingkap luas melebar kerana tingkap tanpa gril, seriau/takut kalau tingkap dibuka luas, bilik di tingkat tinggi, hotel di atas tanah tinggi. Walau biliknya besar lapang ngan dua katil king size, tanpa peti ais, tv, tiada radio [macamlah kita mahu dengar radio], tiada talian internet, suami kembali semula ke dewan simposium selepas hantar Elly, melengung Elly seorang.

Baca majalah dan surat khabar. Surat khabar bercerita kisah mahkamah paling hangat hari ini, kes bunuh seorang gadis berusia 22 tahun di sebuah kondominium mewah. Hari ini pendedahan pengakuan mengejut seorang teman serumah lelaki bukan Melayu berkaitan status kerja sambilan.

Alahai, bagaimana berkecai remuk redamnya hati keluarga. Menelefon Said beritahu tidak rugi Said tidak ikut. Hotelnya sederhana. Biliknya sederhana, tiada air-cond, tiada peti ais, perabut lama-lama. Said menjawap, Mak bukan duduk kat Awana ke? Dalam hati tersenyum lucu.

Ai, mcm perli je budak ni. Said walau tidak cerewet, suka tinggal di hotel lima bintang lawa-lawa classy seperti Hotel kl. Kunci pintu bilik rosak kunci rantainya, membuat-kan Elly hanya masuk bilik air bila suami kembali ke bilik hotel selepas pukul enam.

Malas menukar bilik kerana hotel sudah penuh ngan para peserta simposium. Selain simposium ini, khabarnya ada dua lagi program lain. Satu daripadanya menurut suami, program anjuran universiti.

Menjelang Maghrib, suami menggunakan laptop, urusan menulis lapuran penyelidikan, sambil menonton satu siri drama tv, cerita Cina banyak adegan Kungfu dan berlawan pedang. Selepas Maghrib, suami hadir majlis makan malam pembukaan simposium.

Tinggallah Elly seorang diri dalam bilik dan seperti petang tadi, melengung seorang. Rimas dan mati kutu pula rasanya. Teringat pada anak-anak di rumah. Sesekali memandang keluar jendela.

Pemandangan sekitar kawasan hotel memanglah cantik berpanorama hutan hijau dan padang golf. Hanya pandangan mata lebih bersaujana mengadap-pandang ke atas atau setara paras mata bukannya ke bawah kerana kawasan resort ini terletak di tengah kawasan menuju pun-cak Genting nun menggapai awan.

Fikiran Elly mengamit kisah masa lalu. Di kawasan seperti inilah dia terpaksa memberi kata putus-bukan Genting tetapi Cameron Highlands. Elly kena reject Hamid dan Elly tidak boleh terima cinta dia sebab Elly sudah bertunang.
Cerita lucah Isteri Ketagih Ditujah Batang Lelaki Lain

Candle light dinner, bunga-bungaan dan good parfume menjadi suasananya. Diaturkan oleh Hamid. Romantik sekali. Hati Elly sebak. Tetiba sahaja wajah Hamid berada di depan matanya. How nice if Hamid would be here.Dalam dalam atmosfera dan suasana sebegini semula. Elly tahu dia sayang malah cintakan Hamid waktu itu, malangnya Elly silap dia adalah tunang suaminya sekarang dan akan bernikah-demi keuarganya Elly terpaksa menolak Hamid dan meneruskan pernikahan ngan suaminya sekarang.Akibat dari tindakannya itu Hamid meneruskan studynya sehingga selesai PhDnya. Elly ini memang lemah ngan Hamid. Ada soft sport pada lelaki ini. Namun disebabkan Elly sudah bertunang, Elly kena tegas.Apapun setback ngan tunang, Elly kena menerima semuanya. Elly ni tidaklah tinggi 165cm 48kgs. 36D 30 38. tetek besar, bibir jongket sikit, hidung mancung, bibir seksi kata Hamid dan suami Elly suka.Hehehe. Marriage Elly oklah juga. Sudah dapat dua cahaya mata. Elly tahu ada beberapa kelemahan ngan suami namun Elly terima dia seadanya walaupun jauh di lubuk hati dan rasa, Elly tersiksa.Malu Elly nak cakap-cuma Elly tahu Elly masih tidak tahu nikmat kasih sayang bersuami. Benar nikmat beranak Elly tahu dan menyayangi zuriat itu, namun keper-luan diri Elly sendiri tiada langsung.

Apapun plan berbulan madu kali kedua ngan suami selalu tidak terpenuhkan. Elly tahu kalau suami bersimposium-no waylah suami akan balik ke bilik ngan cepat. Itu sudah kebiasaan sebab Elly juga mcm itu.

Dalam suasana begini I miss Hamid. Really. Jujur benar Elly kena akui he is a great lover. Maaf atas kecurangan Elly-Elly tidak dapat elakkan. Elly merasakan Elly menjadi wanita dalam permainan Hamid.

Tidak ngan suami. Kejadian dan peristiwa itu berlaku kebetulan setelah sekian lama tidak bertemu, kami bertemu dan berlanjutan sehinga kami memadu kasih. Nyata apa yang Elly inginkan selama ini dipenuhi oleh Hamid.

Barulah Elly tahu akan kebolehan Elly yang sebenanya dan keupayaan Elly menikmati kasihsayang dan persetubuhan ngan Hamid. Pintu adjoining room di buka. Elly mengalihka pandangannya ke pintu yang menghubungi biliknya dan bilik sebelah.

Elly terkejut. Teringatkan dia. The devil is there. Berdiri tercegat meman-dang tepat ke Elly. Bingkas Elly bangun mendapatkan Hamid di depan Pintu lalu Hamid menarik masuk ke biliknya dan mengunci pintu itu rapat.

“I miss u love. Rindu ka u, ” Elly memeluk Hamid lalu mereka berkucupan, bertukar dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur anara satu sama lain.

“Masa terhad sayang, ” belai Hamid menyepuh wajah Elly yang manis ketika mereka sudah berbaring di atas katil. “Nanti husband you balik terlepas kita. ” Pantas Elly berbogel ngan bantuan Hamid menanggalkan pakaiannya.

Hamid juga sudah menanggalkan piyama yang dipakainya. “I rindu ini sayang, ” elus Elly memejamkan mata menjilat pangkal batang penis Hamid sampai ke kepala zakar yang membengkak besar mcm kepala ular tedung.

“I rindu burit uu Elly. ” elus Hamid sambil mengulom kelentit Elly yang panjang terkeluar. Elly mengeliat dan mendesah. Mereka dalam posisi 69. Elly rakus mengulom batang penis Hamid, dia tahu batang penis itu tidak bleh habis dikulumnya.

Dia tetap menjilat kepala zakar Hamid dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala zakar itu. Elly teringat bagaimana dia menangis menerima batang konek Hamid yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang burit nya.

Sakit sedap. Sakit sedap dan seluruh batang Hamid masuk ke dalam lubang burit nya berendam di telaga madu pepek nya. Dia rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan Hamid masa itu.

Dan pada waktu itulah dia mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatka dia fana dan keletihan. Ditambah ngan foreplay Hamid di lubang burit dan cipap nya begitu lama.

Kini dia menikmati permainan Hamid semula. Untuk waktu yang tidak lama. Tetapi mencukupi. Lama atau tidak lama Elly akui dia letih. Namun letih yang cukup nikmat. Bila Hamid mula menghenjut ngan penis nta terhubus keras menerjah masuk ke dalamlubang burit nya, Elly menjerit haslu dan uat, mencakar belakang tubuh Hamid, mengigit dada Hamid, mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan Hamid berendam dalam dakapan pepek nya yang sudah mengemut dan memijit batang Hamid sekuat-kuatnya membuatkan Hamid terus mempompa dan merodok batangnya menganjal uri pepek Elly.

Elly menjerit-jerit kuat. Menerang kuat. Dan mengoyangkan dubur nya ke depan dan kebelakang menerima penis Hamid yang maju mundur menujah lubang pepek nya. “Aduhh. Makk. Aduhh. Makk. Sedapp, oo Hamid. Fuck me hard. Arghh. Arghh, ” racau Elly menerima henjutan Hamid dalam posisi doggie.

Elly mengecilkan dirinya menjongketkan dubur nya menerima hentakan penis Hamid dari belakang dan Elly mengerakkan dubur nya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang penis Hamid memenuhi lubang cipap nya yang sudah berair dan berlendir. 

“Sayangg I tidak tahann. Sayang. Your big cock kills me. Make me wild. I tidak puas ngan suami I sayangg. Puaskan I Nnn. Araghh. Ooo. Arghh, Hamid i kuarr, ” jerit Elly sambil dubur nya di maju dan mundur untuk menerima belalai Hamid yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merabak lubang cipap nya.

Pantas Hamid mencabut batang konek nya lalu meminta Elly baring dan mengangkangkan kakinya. Hamid melihat burit Elly tersengeh ngan air melelh keluar, lalu Hamid menghunjam batang konek nya ke dalam lubang burit Elly.

Elly menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera Hamid yang kini menghentakkan penis nya masuk dalam lubang burit Elly, membiarkan Elly mengemut dan mengoyang dubur menerima kehadiran batang Hamid sepenuhnya di lubuk madunya.

“Ohh Hamid Ohh Hamid. Gelii. Sedapp. Makk, arghh, urghh. Besshh Nnn, Fuck me hard sayang, ” rayu Elly dan Hamid memenuhi permintaan Elly yang manja. “Nnn i kuarr lagii. ” “o yess ayang, o yess, ” suara Hamid tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, “I juga sayang. I kuarr. ” jerit Hamid sambil meramas tetek Elly yang menegang itu.

Dan Hamid melepaskan spremanya dalam lubang cipap Elly ngan beberapa das tembakan yang memancutkan manisnya mengenai dinding uri, yang membuatkan Elly lembik dan merasai sperma Hamid yang panas mempusari telaga madu dalam pepek Elly.

“Hmm ayangg. Tq. u give me a good fuck. I puas sungguh. Letih sayang, ” kata Elly sambil mengoi-ngoi. Hamid membelai Elly sedangkan zakar nya masih berdenyut-denyut dalam lubang burit Elly dan Elly masih mengemut batang Hamid ngan dinding pepek nya.

Elly membersihkan dirinya ngan mandi semula. Dia sudah berada di biliknya. Badannya lesu dan sengal pegal linu. Suami pulang lewat selepas pukul sebelas. Berlakun Elly memberitahu suami yang dia jemu betul duduk seorang dalam bilik besar.

Kata suami, kalau Elly jemu sangat, esok dia boleh hantar Elly balik ke rumah. Lega mendengarnya tetapi masih berfikir-fikir juga samada esok mahu balik atau tidak. Kasihan pula pada cik abang terpaksa berulang-alik dalam kesibukan bersimposium.

Bermulalah percutian ngan Hamid memuaskan Elly dan Elly tetap akan dapat menikmati batang konek Hamid di lain masa. Buat masa ini Elly berdua ngan suami berada di resort tanah tinggi berpanorama awan putih kelabu berkepul-kepulan yang seakan boleh digapai tangan namun sebenarnya hanya dekat pada pandangan mata.

Elly cuba memberikan kebahagiaan atas katil kepada suaminya, walaupun suaminya tidak semampu dan sehebat Hamid. 

Saat kita dalam keadaan canggung begini, ya harus ada yang memulai lebih dulu. Bertanya lebih dulu, mengirim pesan lebih dulu, menelepon lebih dulu, pura-pura ceria lebih dulu.

Terkadang kita hanya memerlukan alasan untuk saling menghubungi. Dan itulah yang kulakukan sedari dulu. Jika aku sering mengganggumu dengan pesan-pesan receh, aku menciptakan kesempatan untukmu. Aku kan tidak tau, kamu memang sedang sibuk atau sedang mencari alasan untuk menemuiku.

Jadi jangan menganggap aku tidak punya pekerjaan lain, justru aku memberikan lebih banyak waktuku untuk mengatasi kesan-kesan negatif tentangmu yang nampaknya memang berusaha mengabaikan aku.

Aku tidak ingin membuatmu kehilangan alasan untuk kembali. Karena itu, pahamilah juga aku tidak sekuat yang kutunjukkan selama ini. Aku juga perlu istirahat.

Perjalanan Melupakanmu

Aku memutuskan untuk berhenti. Membiarkan remah-remah kenangan yang pernah kita ciptakan, tersapu angin bersama gugur daun kering yang merapuh. Dengan gemetar kututup kotak memori yang berisikan keping-keping hati yang dulu sempat tersusun rapi, kini berantakan nyaris tak membentuk. Kita; simpul yang telah tandas, ingin segera aku kuburkan dalam-dalam di dasar segara perasaan yang kau tinggalkan.

Aku memutuskan untuk berhenti. Membiarkanmu pergi tanpa peduli telah menghancurkan harapku. Sedang aku harus mengemasi segala cerita yang pernah kita rangkai, menaruhnya di laci paling dasar dan menguncinya, agar tak lagi kubuka. Kuakui, melupakanmu bukan perkara mudah, terlebih ketika kenangan kita beterbangan seperti capung kala petang mencumbu senja; indah yang harus kuhentikan.

Aku dan kamu sempat menjadi kita yang melangkah seiring. Membunuh waktu dan rindu dalam riak tawa dalam ruang semesta tanpa batas. Hingga pada suatu ketika perpisahan mengalir dari birai kenestapaan. Beku; serupa gelas kaca yang kau biarkan menggigil dalam dekap musim dingin. Dadaku sesak, lidahku kelu. Ada hampa di sana yang sedang mempersiapkan diri, melepas ceria satu demi satu.

Air mataku gugur setiap kali kuingat kamu, setiap kali bayangan tawamu terlintas dalam anganku. Tidak lagi ada rindu sebagai alasan untuk jumpa denganmu, tidak ada lagi perjalanan untuk menuntaskannya. Kini dan selanjutnya, aku akan menanggung rindu sendirian, menikamnya dengan kejam. Meski akhirnya, jantungku layak terhunus pedang panas yang menyala saga. Tak apa, jika ini adalah jalanku untuk bahagiamu.

Pasca kepergianmu, ada yang harus berkali-kali kuhadapi. Sepi yang menggaungkan jerit nurani, pun dengan luka yang kian perih, dihujani derai yang mengalir dari sudut netra. Aku baik-baik saja, sejujurnya aku telah muak dengan pernyataan itu. Berulang kali kurayu diri agar mau berdamai dengan segala yang tersisa. Menyiapkan langkah untuk mengurungi perjalanan baru; perjalanan melupakanmu.

Pernah kamu bertanya, perihal apa yang bisa kamu lakukan untuk membuatku membaik. Berdoalah, berdoalah agar segala ingatan tentangmu segera terpangkas. Pun dengan aku sedang berusaha mengendalikan hatiku, menghapus aksara yang menyusun namamu. Menata kembali hari depanku yang tanpamu. Berdoalah untukku, dan aku percaya bahwa mengarungi perjalanan melupakanmu, aku mampu.

Semesta, 6 Juli 2017

@hujankopisenja - @gelangkaret

Memilih dan dipilih, setiap dari kita selalu berada dalam lingkar itu. Saya pun yakin jika setiap pilihan yang kita ambil selalu berpengaruh terhadap hidup kita. Kau tahu? Aku tidak pernah mengingatkan diriku untuk bahagia. Lebih dari itu: aku selalu mengingatkan diriku untuk menikmati sederet pilihan yang telah kuambil. Ceria dan terluka, keduanya memiliki porsi yang seimbang.
— 

Rintik Kecil