biru

BISMILLAH
Kesedihan tidak perlu diperlihatkan
Dan Kebaikan tidak perlu disombongkan
#nasihatuntukku

Sabar itu harus seperti langit. Sangat luas biru menenangkan.
.
Sabar itu harus seperti laut. Begitu dalam namun mengagumkan.
.
Sabar menjalani ketetapan Allah meski tidak tahu apa apa & tidak menyukainya. Karna pasti itu terbaik bagi kita, hanya saja kita tak mengetahui.
.
Sabar berbuat baik meski dibalas perbuatan buruk.
.
Sabar menebar kebaikan, meski banyak yg mencibir, memaki karna masa lalu.
.
Sabar dalam segala hal yg diridhai Allah.
.
Sabar itu akan sulit jika bukan karna Allah.
.
Sabar itu akan sakit jika bukan karna mencari ridha Allah.
.
Bersabarlah. Terus bersabar. Bersabar karna Allaah. Bersabar karna Allah bersama orang orang sabar.
.
Tiada rugi orang orang yg sabar meski tidak mendapat apa yg diharapkan.
.
Karna hanya Allah yg mengganti & menjamin balasan berlipat-lipat kebaikan & kebahagiaan, baik di dunia maupun di akhirat.

Siapakah aku?

Seorang perempuan tenggelam dalam renungan-renungan. Ia bertanya kepada dirinya sendiri, siapakah ia sebenarnya? Tapi tak samasekali ia menemukan jawaban.

Kemudian, ia bertanya kepada gulungan-gulungan ombak di hamparan biru lautan. Siapakah aku?

Ia bertanya kepada desau angin lembut dan bahkan badai yang menggelora. Siapakah aku?

Ia bertanya kepada bukit biru yang menjulang gagah. Siapakah aku?

Ia bertanya kepada bunga tulip dipagi hari ketika mekar bersama kejora dan fajar. Siapakah aku?

Bahkan ia bertanya kepada api yang membakar dan seluruh energi semesta. Siapakah aku?

Ternyata seluruhnya menjawab serempak dalam harmoni konser pesona: sesungguhnya engkau adalah fitnah, maka janganlah engkau kufur!

Perjalanan Nafsu Polis (5)

Aku cuba jalan terhencut-hencut, perit yang mula terasa dari hujung kaki aku dah mula naik ke pangkal betis. Aku duduk di kaki lima jalan sambil meraba-raba kaki aku. Pedih terasa pada lutut dari dalam seluar uniform aku yang bergalur kesan tar jalan. Aku pandang motor Yamaha aku yang tergolek di tepi jalan.

Entah macamana aku boleh tersasar terlanggar lubang besar, mungkin sebab gelap malam, jalan pun tak ada lampu - tambah-tambah pulak tu aku dok berkhayal nak jumpa Badrul dekat kuarters dia waktu bawak motosikal tadi. Nasib baik tak ada apa yang rosak sangat. Cuma tayar depan sahaja nampaknya macam bengkok.

Aku bingkas dan papah motosikal aku. Aku heret perlahan, kadang-kadang ada beberapa buah kereta yang lalu memperlahankan kereta memandang aku, tapi tak sorang pun berhenti. Agaknya diorang suka tengok polis macam aku ini kena balasan macam tu kot. Aku tolak motor aku ikut jalan pintas melalui kawasan perumahan.

Dekat 10 minit, badan aku dah berpeluh sakan. Uniform aku yang aku pakai dari pagi memang dah tak payah cakaplah, aku rasa dah macam-macam bau ada. Kaki aku dalam but hitam aku pun dah rimas semacam terperap lama-lama. Aku tengok jam tangan aku, dah pukul 2.30 pagi. Menyesal pulak tadi balik lambat, kalau balik awal sedikit aku rasa tak jadi macam ni. Kereta pun dah tak banyak lalu ikut jalan kawasan perumahan ni. Kejap-kejap bunyi anjing menyalak dari dalam pagar bila terpandang aku.

Sampai dekat kawasan taman permainan, aku berhenti sekejap. Aku tongkatkan motor aku dekat tepi longkang. Aku pun dah tahan nak kencing, aku berdiri tepi longkang dan bukak zip seluar aku - aku tarik keluar konek aku yang terperap dalam seluar dalam - aku pancut laju ke pangkal pasu bunga. Aku tarik nafas lega - sambil itu aku tinjau-tinjau kawasan sekeliling. Sekali pandang aku nampak dua buah motosikal di tepi jalan di seberang padang permainan. Mula-mula aku tak endah, sekali lagi aku tengok - ada lambang PDRM pada motosikal terpantul. Agaknya budak-budak polis balai kawasan perumahan itu tengah buat rondaan. Boleh aku mintak tolong diorang hantar balik kuarters Badrul.

Aku zip seluar uniform aku dan terus melangkah menuju ke arah motosikal. Kelibat tuan punya motosikal langsung tak kelihatan, aku agak mungkin tengah meronda sambil berjalan kaki. Aku tunggu beberapa minit, namun kelibat mereka tak jugak muncul. Lama-lama aku dah macam putus asa, aku patah balik menuju ke arah motosikal aku.

Tak sampai beberapa langkah, bunyi yang sudah biasa aku dengar, kedengaran dari dalam gelap berhampiran deretan kereta yang parking di tepi jalan. Aku pasti bunyi itu adalah suara lelaki mengerang tengah kena hisap. Aku beranikan diri menuju ke arah beberapa buah kereta sambil berselindung. Aku duduk bertenggek ke jalan dan mengintai dari bawah kereta. Aku nampak 2 pasang kaki berbut hitam bertali yang selalu dipakai polis gerakan am (PGA). Salah seorang sedang melutut mengadap sesama sendiri. Aku cukup pasti apa yang mereka tengah buat.

Perlahan-lahan, aku muncul berdiri mengadap dua anak muda polis PGA - berpakaian seperti polis hutan, berseluar cargo biru berbut hitam bertali sampai ke betis, seorang duduk mencangkuk tengah menghisap batang yang seorang lagi yang bersandar pada belakang kereta.

‘Korang dah takde tempat lain dah ke?’ Apa lagi dua-dua mereka kelam kabut cuba berselindung menyedari kehadiran aku. Yang duduk mencangkuk, agak muda dari yang sorang lagi, cepat-cepat berdiri manakala yang sorang lagi berpusing menyorok kembali batang dia ke dalam seluar.

'Maaf tuan. Tolong jangan report tuan’ rayu Hairi, yang muda, namanya jelas pada dada baju uniformnya. 'Ya, tuan. Tolonglah’ sambung Kamal yang agak besar badannya berdiri di belakang. Aku renung mereka berdua dari atas ke bawah, memang kedua-dua bakal jadi habuan aku lah malam ni.

'Korang dah gian sangat ke?’ tegas aku dan menghampiri mereka. Batang aku mula mengeras dalam seluar uniform aku.

'Tak, tuan. Saya yang paksa dia hisap. Saya ingat dah malam macam ni dah tak ada orang lalu kat area sini’ Kamal menjawab, mukanya merah padam dan merenung but hitam aku.

'Dah, kalau korang nak buat benda-benda macam ni carilah tempat yang terselindung sikit.’ reaksi wajah Hairi berubah mendengar nasihat aku. 'Korang boleh hantar aku balik? Motor aku rosak’ cepat-cepat saja Kamal mengangguk.

Aku ikut mereka ke motosikal dan aku membonceng dengan Hairi, yang berkulit putih bermisai halus. Sangat muda lagi dalam lingkungan pertengahan 20an. 'Ke motor aku dulu sebelah sana’ aku menunding jari ke arah motosikal aku yang diletakkan di seberang taman permainan. Kamal terus beredar sambil diikuti Hairi dan aku.

Sampai ke motosikal aku, aku capai helmet dan beg galas aku dan terus kembali membonceng motosikal Hairi. Aku bagi tahu Kamal kuarters tempat Badrul tinggal, dia mengangguk mengiakan. Terus dia memecut motosikalnya diekori Hairi. Menyedari Kamal berada di hadapan, inilah peluang aku untuk mengoda dan meraba konek si Hairi di atas motosikal itu jugak. Aku rapatkan kedua-dua paha aku pada pahanya. Batang aku yang keras aku gesel-gesel ke belakangnya. Aku letak tangan kiri aku betul-betul di celah kelangkangnya. Hairi tunduk memandang pergerakan tangan aku.

'Pandang depan’ Tangan kanan aku menepuk bahunya dan dia terus tersentak. Badannya mula mengigil tapi dia cuba mengawal keadaan. 'Tuan nak buat apa ni?’ sapa Hairi.

Aku tak membalas pertanyaannya, sebalik aku rapatkan lagi paha aku dan geselkan lagi batang aku pada belakangnya. Aku ramas batangnya yang semakin keras dari luar seluar uniformnya. Boleh tahan besar jugak koneknya. Hairi merengus sedikit, aku pasti air mazinya mula keluar dari lubang koneknya. Budak-budak muda macam dia ni memang cepat berair kalau kena raba.

Aku tolak zip seluarnya sehingga terbuka, dia mengekori Kamal seperti tiada apa yang berlaku. Hairi mengangkang sedikit pahanya sambil cuba untuk tidak memandang ke celah kelangkangnya. Aku tanggalkan sarung tangan yang membalut tangan kanan dengan gigi aku. Aku seluk tangan aku ke dalam celah zip seluarnya sambil tangan kiri aku kemas mengenggam paha kirinya. Jari tangan aku yang kasar memegang batangnya yang keras dan ibu jari aku mengentel lubang koneknya yang berair. Aku pegang kepala batangnya dan aku belai perlahan.

'Ummmmphhhh’ Hairi bersuara melepaskan rasa stim dilancap oleh aku. Aku rapatkan kepala aku yang beralas helmet ke bahunya. Hairi terus menyandarkan kepalanya kerana terlalu ghairah. Kadang-kadang dia laju dan kadang-kadang memperlahankan motosikalnya. Air mazinya banyak sekali keluar. Aku lancapkan batang koneknya perlahan-lahan, dan biarkan dia menikmati setiap urutan tangan aku. Lama kelamaan aku perasan dia sudah tak berapa selesa dan seakan dia mahu lebih dari kena lancap. Aku lepas tangan aku dan cuba alihkan dari batangnya, cepat-cepat tangan kirinya memegang tangan aku dan memaksa aku terus meramas batangnya.

Dalam 15 minit, kami sampai di kuarters Badrul. Kamal matikan enjin motosikal dan diikuti Hairi. Hairi menarik zip seluarnya sambil diperhatikan Kamal. Aku pegang bahu Kamal dan berbisik ke telinga.

'Naik atas kalau kau nak batang kau kena hisap’ Kamal mengangguk dan beralih menuju ke arah Hairi yang masih di atas motosikal. Mereka berdua berbual kecil dan akhirnya mengekori aku ke lif.

Aku tekan butang lif sambil kedua-dua mereka berdiri di belakang aku. Aku tanggalkan helmet aku dan menunggu lif terbuka. Aku menuju ke arah kuarters Badrul yang terletak berhampiran tangga kecemasan. Aku ketuk pintu berberapa kali, akhirnya lampu rumah terpasang. Badrul yang berkain pelikat tidak berbaju membuka pintu. Aku pandang batangnya yang keras mencanak sambil matanya terkebil-kebil memandang aku. Dia bukak pintu grill dan aku raba batangnya yang keras dan berbisik ke telinganya.

'Kau main dengan yang buncit tu, aku nak fuck yang muda’ aku ramas batang Badrul yang beralas kain pelikat. Badrul mengangguk.

Badrul mengajak Kamal dan Hairi ke kerusi di tengah-tengah ruang tamu. Dua- dua mereka cuba untuk menanggalkan kasut masing-masing tapi dipaksa masuk Badrul dengan kasut-kasut mereka sekali. Aku tanggalkan jaket aku dan aku gantungkan pada kerusi. Aku yang masih beruniform memandang Hairi tajam, dia balas pandang, merenung aku penuh berahi. Agaknya melihat aku beruniform menambahkan keghairahannya lagi.

Aku berdiri di hadapannya dan perlahan-lahan dia menolak turun zip seluar uniform aku dan mula meramas batang aku. Aku pandang Kamal yang bersandar di atas sofa dan sedang mengeluarkan batangnya dari celah seluar cargo uniformnya. Badrul yang duduk di celah kangkangnya mula membelai dan menghisap batang Kamal yang mencanak. Kamal mengerang dengan penuh seronok. Aku pasti Kamal sudah biasa dihisap oleh lelaki sebelum ini.

Tangan Hairi merayap meraba batang aku dari celah seluar dalam. Diselaknya seluar dalam aku. Batang aku yang terperap dari pagi di dalam seluar uniform memang agak berbau peluh. Hairi terpegun seketika melihat konek aku, agaknya dia tidak pernah hisap batang sebesar itu. Aku pegang belakang kepalanya dan aku paksa dia hisap batang aku. Hairi tercekik dan cuba memasukkan batang aku dalam rongga mulutnya.

Kamal pula semakin lama semakin kuat mengerang dihisap Badrul, aku apa lagi tak tahan dengan bunyi itu - aku paksa Hairi menelan batang aku sampai ke pangkal. Terbeliak matanya sambil mulutnya mula melelehkan air liur. Hairi pegang paha aku kemas dan melutut di depan aku, dikulumnya batang aku bersungguh-sungguh dan mencium bau peluh dari celah kelangkang aku. Semakin lama semakin rancak dia menghisap batang aku. Aku berkalih memandang gelagat Badrul dan Kamal, nampaknya Kamal begitu asyik memaksa Badrul yang berkain pelikat menghisap koneknya.

'Jangan gigit’, aku pegang kepala Hairi bila tiba-tiba dia tergigit kepala batang aku. Matanya putih memandang aku, aku tenung matanya asyik sambil melihat lidahnya yang menjilat-jilat kepala batang aku yang berair-air. Aku pegang ketiaknya dan mengarahkan dia berdiri. Dia yang segak beruniform biru gelap berdiri kaku di depan aku, menunggu reaksi aku seterusnya.

'Kamu suka?’ tanya aku perlahan. Dia mengangguk sambil tangannya meramas- ramas kepala batang aku yang berair. Aku biarkan dia merasa batang aku yang tegang mencacak keluar dari celah seluar uniform aku. Aku tarik tangannya dan menuju ke bilik Badrul. Aku biarkan Badrul dan Kamal yang sedang berpelukan di atas lantai. Kamal yang masih beruniform lengkap sedang menindih Badrul yang sudah tertanggal kain pelikatnya.

Aku duduk di bucu katil dan Hairi berdiri seolah tidak tahu apa yang hendak dibuatnya. Aku angkat kaki aku dan aku suruh dia tanggalkan but hitam aku yang seharian dipakai. Dicapainya kaki aku dan perlahan-lahan dia tarik but hitam aku yang panjang ke paras betis. Diletaknya ke bawah, dan diangkat kaki aku yang sebelah lagi dan ditanggalkannya but aku. Stokin aku yang berbau peluh terperap seharian memenuhi ruang, Hairi tidak berganjak atau menunjukkan reaksi yang berlainan, sebaliknya dihidu bau kaki aku yang berbalut stokin. Dia duduk melutut dan merapatkan tapak kaki aku ke hidungnya dan menghidu bau stokin aku. Aku lurut wajahnya dengan ibu jari kaki aku yang masih beralas stokin putih. Dia pegang kaki aku dan dihisapnya ibu jari kaki aku terus. Berderau darah aku menahan rasa ngilu yang mula merayap ke paha. Aku baringkan badan aku yang sangat penat di atas katil dan membiarkan Hairi mengurut kaki aku. Perlahan- lahan Hairi tanggalkan kedua-dua belah stokin aku dan mula mengurut setiap inci tapak kaki. Aku mengerang perlahan asyik dan batang aku semakin keras mencanak di celah zip seluar. Lama-lama aku dibuai lena dengan cara Hairi meramas ibu jari kaki aku dan terus mata aku terlelap akibat kepenatan.

Aku tertidur entah berapa lama, namun suara Badrul mengerang sayup menyebut nama aku menyebab aku terjaga. Aku cuba bingkas dari atas katil, namun tangan kiri aku sudah tergari di kepala katil. Aku mula cemas seketika, kelibat Hairi tidak juga kelihatan dalam samar-samar bilik Badrul yang tidak berlampu. Aku cuba raba ke pinggang mencari kocek duti belt aku dengan tangan kanan aku yang tidak bergari, namun duti belt aku sudah ditanggalkan. Aku tarik kaki aku, malangnya sebelah kaki aku juga tergari di hujung katil besi. Aku mula jadi risau, namun aku cuba tenangkan diri aku. Aku bimbang sekiranya Hairi dan Kamal bukanlah anggota polis tapi menyamar. Mampus aku kena siasat nanti. Tiba-tiba kelibat Hairi muncul di muka pintu.

'Maaf tuan, kawan saya suruh saya gari tuan tadi’ Hairi berdiri di hadapan. Aku pura-pura tenang, aku cuba fikirkan cara terbaik untuk menipu Hairi. Lagi sekali aku dengar Badrul mengerang dikerjakan Kamal. Aku tak pasti apa yang dilakukan Kamal, tapi pasti sekali Badrul mengerang kesakitan.

'Kenapa kamu berhenti? Kenapa tak hisap batang aku’ tanya aku pada Hairi yang berdiri di hujung katil. Hairi gelisah, aku tahu dia teringin namun dia memang mengikut kehendak Kamal. Aku pegang batang aku yang separuh keras pada celah zip seluar aku. 'Hisaplah’ pujuk aku sambil mengoncang batang aku. Hairi datang dekat pada aku, dia pegang batang aku dan dilurutnya air mazi yang mula meleleh dari lubang konek aku. Sebelah tangannya berhati-hati memegang senjata di pinggangnya. Dia cukup berwaspada dengan apa-apa tindakan aku. Aku tengok dia begitu seronok membelai batang aku yang mula keras dan tak semena suara Badrul menganggu kosentrasinya. Dia berpaling, cepat-cepat aku capai tangan kirinya dan menarik badannya rapat ke dada aku. Hairi rebah di atas badan aku. Aku peluk badannya dengan tangan kanan aku yang tidak bergari dan aku capai senjata di pinggangnya. Hairi cuba bergelut dengan memegang tangan aku yang mengenggam pistol di tangan, namun aku terus acukan pistol ke kepalanya.

Hairi tergamam dan terus berhenti bergelut. Mukanya pucat secara tiba-tiba dan dia diam terbaring di atas dada aku. Mungkin terfikir akan nyawanya melayang di tangan aku. Tiba-tiba aku rasa basah dan suam pada bahagian paha seluar uniform aku. Aku tenyeh hujung senjata ke dahinya yang berpeluh.

'Kau kencing hah?’ Hairi tak menjawab tapi dia kelihatan cukup ketakutan. 'Bukak gari tangan dengan kaki aku’. Mula-mula dia enggan, namun sekali lagi aku acukan pistol ke dahinya. 'Bukak!’

Hairi cepat-cepat capai kunci dari kocek bajunya dan terus buka gari yang terpasang pada tangan kiri aku dan kemudian kaki aku. Dia berundur dan mengangkat kedua-dua belah tangannya ke kepala sambil aku pandang kesan basah pada celah kelangkangnya. Aku acukan pistol di tangan aku pada celah kelangkangnya. Dia kelihatan begitu ketakutan. Aku selitkan senjata ke celah pinggang aku dan aku capai leher bajunya. Aku tolak badannya yang kecil ke lantai. Aku cukup geram pada waktu itu, namun aku tahankan perasaan marah aku dan aku gari tangannya ke belakang. Aku capai stokin aku yang berada di atas lantai, dan aku sumbat ke dalam mulutnya. Hairi mengeleng-geleng kepala. Aku tahu ia tidak selesa namun aku perlu pastikan dia terus senyap. Hairi tidak melawan langsung dan aku tengok celah kelangkang seluarnya yang basah lagi. Aku pasti dia terkencing ketakutan.

'Nanti aku kerjakan kamu sampai lunyai’ Aku duduk di atas dadanya dan aku bisik ke telinganya sambil sebelah tangan aku meramas celah kelangkangnya. Hairi mengeleng-gelengkan kepala lagi, matanya terkebil-kebil minta dilepaskan. Aku pegang wajahnya, dan aku hentak kepalanya dengan siku aku. Matanya mula tertutup rapat dan dia cuba menjerit menahan kesakitan. Kakinya meronta-ronta kemudian perlahan-lahan berhenti dan dia mula tidak sedarkan diri.

Aku tarik Hairi yang tidak sedarkan diri dan aku sandarkan ke dinding.

Perlahan-lahan aku keluar dari bilik dan mengintai apa yang berlaku, kelihatan Kamal yang separuh berbogel dengan seluarnya terlodeh di kakinya yang masih beralas kasut sedang menerjah bontot Badrul yang tersandar ke dinding dengan batang koneknya yang keras mencacak. Kaki Badrul menyilang ke belakang Kamal dan Badrul kelihatan lemah longlai dikerjakan Kamal yang dua kali ganda besar badannya dari Badrul.

Tanpa disedari Kamal aku rapat ke belakangnya, aku tarik dia dengan menyentap bahunya. Dia berpaling terkejut. Badrul jatuh terkulai ke lantai dan batang Kamal yang keras mencanak keluar dari bontot Badrul bersama air mazi yang penuh di kepala batangnya. Kamal cuba melawan dan melepaskan tumbukannya ke wajah aku, aku mengelak dan menyiku dagunya. Dia terpelanting ke dinding dan aku terajang celah kelangkangnya dan dia terus jatuh merengkok ke lantai menahan kesakitan.

'Jangan, tuan.’ dia merayu sambil tangannya menutup celah kelangkangnya.

Aku pegang leher baju uniformnya dan aku heret dia menjauhi Badrul. Aku pegang tangannya dan aku silang kan ke belakang. Aku kangkangkan kakinya dan aku tindih dengan lutut aku. Kamal meronta-ronta menahan sakit. Aku cengkam rambutnya dan aku hentakkan kepalanya ke lantai.

'Aaarghhh… sakit, tuan’ mulut Kamal meleleh air liur dibelasah aku. Aku pusingkan badannya dan aku terlentangkan dia mengadap aku. Batangnya yang pendek tapi lebar masih keras mencanak. Aku tumbuk sekali lagi ke perutnya, dia mengerang lagi kesakitan.

'Kau paksa budak tu gari aku, kau nak buat apa hah?’ Aku pegang leher bajunya dan menekan dadanya ke lantai. Aku memang cukup geram dengan reaksi Kamal dan memang waktu itu aku sudah tidak fikir lain kecuali membantai bontotnya. Apa lagi, cepat-cepat aku tanggalkan seluar uniform dan seluar dalam aku dan kakinya aku angkat ke atas bahu aku dan aku arahkan batang aku yang mencacak keras ke lubang bontotnya. Aku terjah kepala batang aku ke dalam lubang bontotnya yang cukup sempit dan tertutup rapat. Batang aku yang keras menusuk ke dalam lubang bontotnya yang terkemut-kemut menahan.

'Aaaargggggggggghhhhhhhhhhh aaarggghhhhh’ Kamal meronta-ronta kesakitan bila seluruh batang aku masuk ke dalam bontotnya buat pertama kali. Dia cuba untuk memeluk aku tapi aku pegang dadanya rapat ke lantai dan aku hentakkan batang aku dalam-dalam dan berkali-kali. Kamal cuba menjerit menahan perit akibat lubang bontotnya yang dipenuhi batang aku yang besar. Aku pekup mulutnya. Dia mula mengalirkan air mata menahan sakit. Batangnya yang mencanak memancutkan air mani berkali-kali serta merta. Air maninya melekat ke baju uniform putih aku, berlendir dan bertompok-tompok. Aku tarik keluar batang aku dan aku terjahkan bontotnya beberapa kali lagi dengan geramnya.

'Rasakan!’ celah kelangkang aku menghentak bontotnya kasar. Aku pegang pangkal batangnya dan aku urut sampai ke kepala koneknya yang meleleh dengan air mani. Aku lancapkan Kamal tanpa henti, akhirnya dia mengerang dan menikmati setiap hentakan batang aku dalam lubang bontotnya. Aku pun dah mula tidak tahan, batang aku terasa macam nak pecah disebabkan bontot Kamal yang sangat ketat. Aku tarik keluar batang aku dan terus aku tujukan ke dalam mulutnya yang tertutup rapat.

Aku tampar pipi Kamal kuat. 'Bukak cepat!’ Kamal terus menganggakan mulutnya, cepat-cepat aku masukkan batang aku yang mencanak-canak ke dalam rongga mulutnya. Aku dapat rasa lidahnya menyentuh kepala konek aku dan dikulumnya batang aku rakus. 'Arrrggghh!’ Aku sudah tak dapat tahan, sekaligus air mani aku memancut ke dalam rongga mulutnya. Mata Kamal terbeliak cuba untuk tidak menelan air mani aku yang penuh dalam mulutnya. 'Telan!’ Aku pegang kepalanya dan aku tolakkan batang aku dalam-dalam. Kamal mengeleng-gelengkan kepalanya, namun lama kelamaan diteguknya air mani aku.

Aku tarik keluar batang aku. Kamal tersedak dan dia terus memuntahkan apa yang ditelannya. Baju biru uniformnya penuh dengan air mani aku. Dia terlentang dan kelihatan tidak bermaya lagi. Aku tampar pipinya dan dia mula tidak sedarkan diri. Aku sarung kembali seluar aku dan aku pegang celah ketiaknya dan menariknya ke kerusi dan aku terlentangkan di atas sofa. Aku capai duti beltnya yang tersangkut di meja dan aku gari tangannya ke belakang. Aku tengok bontotnya merah dan lebam akibat dirogol tadi. Memang Kamal lembik aku kerjakan.

Aku perhatikan Badrul yang terlena di tepi dinding. 'Bad, kau ok?’ Badrul mengangguk dalam keadaan sedar tak sedar. Aku angkat dan dukungnya, dia yang bertelanjang bulat masih dalam keadaan separuh sedar. Agaknya Kamal memang pandai main sampai Badrul betul-betul kepenatan. Aku baringkan Badrul di atas katil dan biarkan dia tidur berdengkur.

Aku pandang Hairi yang terperosok di tepi dinding, batang aku yang masih separuh keras di dalam seluar mula mengembang melihat wajah Hairi yang tenang tidak sedarkan diri. Celah kelangkang Hairi masih basah dengan air kencingnya. Aku tanggalkan sarung tangan, baju uniform aku dan aku letakkan di atas katil di sisi Badrul. Aku berdiri di depan Hairi dan aku tarik keluar stokin aku yang tersumbat dalam mulutnya. Perlahan-lahan mata Hairi terkebil-kebil, dia mendongak melihat aku seakan merayu belas ihsan. Aku pegang celah ketiaknya dan mengangkatnya berdiri. Dia memandang ke arah Badrul yang berdengkur di atas katil. Aku tolak bahunya, dia melangkah keluar menuju keluar dari bilik.

'Tuan buat apa dengan Kamal?’ sapanya melihat Kamal terbaring di atas sofa tidak sedarkan diri. Aku alihkan Kamal dari atas sofa dan aku baringkan dia ke lantai. Kamal masih tidak sedarkan diri terlentang tidak bergerak.

Aku berdiri di belakang Hairi dan mengeselkan batang aku pada tangannya yang tergari sambil tangan aku meraba badannya. Hairi mula bernafas rancak dan mula meraba batang aku perlahan-perlahan. Aku raba celah kelangkang seluarnya yang basah dan aku tolak turun zip seluarnya. Hairi diam kaku sambil meramas batang aku yang keras dalam seluar. Aku bernafas rapat pada tengkuknya dan dia mula bersandar ke dada aku. Aku masukkan tangan aku ke dalam seluarnya dan meraba batang koneknya yang terperap dalam seluar dalamnya yang basah. Bau bekas air kencingnya kuat. Aku pegang batangnya dan aku tarik keluar dari celah zip seluarnya.

'Pancut atas Kamal’ arah aku ke telinganya. Dia berpaling terpinga. 'Pancut!’ paksa aku sambil mengenggam batangnya. Hairi terketar-ketar, lama kelamaan air kencingnya menitik keluar dari lubang koneknya. Hairi cuba menyelesakan dirinya dan mengangkang kakinya dan kemudian dia memancut deras air kencingnya ke arah Kamal yang terbaring. Aku halakan batangnya betul-betul mengena muka Kamal. Kamal tersedar bila air kencing Hairi yang hangat mengena wajahnya. Dia cuba mengelak dan Hairi begitu takut sekali melihat Kamal mengelupur di atas lantai. Kamal cuba bingkas namun dihalang aku. Aku tarik Kamal dan aku paksa dia mengadap celah kelangkang Hairi. Air kencing Hairi yang masih laju terpercik ke muka Kamal, Hairi cuba mengarahkan batangnya ke arah lain, namun aku pegang batangnya supaya betul-betul ke arah Kamal yang terkebil-kebil dan menundukkan mukanya.

'Bukak mulut kau, Kamal!’ aku sepak bontot Kamal yang melutut di hadapan Hairi. Aku tarik rambut Kamal supaya dia mendongak betul-betul mengadap pancutan air kencing Hairi. 'Macam tulah’ balas aku bila Kamal membuka mulutnya luas dan meneguk air kencing Hairi. Aku tersenyum melihat reaksi Hairi yang mula bersahaja. Aku tolak kepala Kamal supaya batang Hairi masuk terus ke dalam mulutnya. Kamal cuba melawan namun separuh dari batang konek Hairi yang keras sudah ditelannya.

Aku berdiri di sisi Hairi sambil melihat Kamal menghisap batang Hairi perlahan- lahan. Hairi merengus dan semakin lama semakin kuat mengerang menikmati rasa sedap dihisap. Batangnya semakin lama semakin keras dan mencanak dalam mulut Kamal. Aku agak Hairi jarang dapat dihisap seperti itu dan mungkin juga tak pernah. Aku pegang Hairi dari belakang sambil memeluknya, tangannya yang tergari kebelakangan cuba meraba aku. Aku bukak butang baju uniformnya sampai ke perut dan meraba badannya yang berbulu. Aku ramas puting dadanya dan dia mula bersuara perlahan menahan rasa ngilu. Kepalanya bersandar ke dada aku dan Hairi mula ghairah dan menerjah batangnya ke dalam mulut Kamal tanpa henti. Aku seluk poket seluar dan keluarkan kunci gari dan aku tanggalkan dari pergelangan tangan Hairi. Aku campak gari ke atas sofa dan Hairi terus memegang kepala Kamal dan memaksa Kamal menelan habis batangnya yang semakin keras dan mencanak.

'Mal, kau jangan gigit!’ Hairi tolak batangnya ke dalam mulut Kamal rapat ke pangkal beberapa kali. Aku raba pinggang Hairi dan aku tanggalkan tali pinggangnya. Aku tarik seluarnya ke bawah menonjolkan bontotnya yang putih, aku ramas dan mula mengeselkan batang aku yang keras di dalam seluar pada belakangnya. Hairi tolak Kamal ke tepi dan berpaling mengadap aku. Aku tarik Hairi dan memeluknya sambil melagakan batangnya yang keras dengan batang aku. Aku tanggalkan seluar aku dan Hairi lucutkan seluarnya yang masih tersarung di hujung kaki yang beralas kasut but hitam. Aku pegang pinggang Hairi dan mengendongnya di pinggang aku. Hairi memeluk aku dari depan dan mulutnya rapat ke mulut aku. Lidahnya memasuki ruang mulut aku dan aku terus menghisap lidahnya basah. Batang aku mula keras mencanak dan aku arahkan terus ke lubang bontotnya. Hairi pegang bahu aku dan menolak masuk batang aku ke dalam lubang bontotnya yang terkemut-kemut.

Aku pegang badan Hairi kuat, lubang bontotnya mencengkam setiap inci batang aku. Aku kangkang kaki dan aku peluk badan Hairi yang kecil, perlahan-lahan aku melangkah rapat ke tepi dinding dan menyandarkan badan Hairi pada dinding yang mengadap aku. Hairi menyandarkan kepala ke dinding dan memandang aku sambil menghentak bontotnya pada celah kelangkang aku. Aku tolak batang aku dalam-dalam, Hairi asyik sekali sambil memegang bahu aku.

'Oooh Tuan, sedap tuan!“ Hairi mengigit telinga kanan aku sambil lubang bontotnya mencengkam kuat batang aku yang kembang dan berair. Aku jolok batang aku dalam dan ditelan habis cuping telinga aku, lidahnya tak henti menghisap. Aku hayunkan badannya dan menghentak bontotnya kuat. Batang Hairi keras dan bergesel pada perut aku. Kepala koneknya berair-air dan mencanak tidak henti.

'Sedapkan?’ bisik aku ke telinga Hairi. Perlahan aku pusingkan badan Hairi tanpa mengeluarkan batang aku dari lubang bontotnya. Hairi terkial-kial cuba menahan perit. Aku pegang pinggangnya dan pusingkan seluruh badannya dan dia akhirnya membelakangi aku. Kedua-dua tangannya menongkat ke dinding dan kakinya memeluk paha aku dari belakang. Aku peluk badan Hairi kemas dan menghentak ganas lubang bontotnya. Hairi mengerang menahan kesedapan dan mengikut rentak hayunan paha aku. Makin lama makin kuat dia mengerang dan aku ramas batangnya yang keras mencacak.

'Tuan, aaaaaaaaaaaaaaaaarghhhhhhh, saya dah tak tahan lagi’ Hairi mendongak dan batangnya mula memancutkan air mani ke dinding berkali-kali. Aku lancapkan batangnya lagi dan aku dapat rasa bontotnya ketat mencengkam kepala batang aku yang dari tadi menahan air mani aku. Aku peluk badannya kemas dan meramas dadanya. Batang aku mula memancutkan air mani sambil menghentak kuat bontotnya.

'Oooooohhh Hairi!’ raung aku

Aku terus bersandar ke dinding beralaskan badan Hairi yang kecil molek, air mani yang melekat pada dinding, aku lumurkan pada badannya. Perlahan aku keluarkan batang aku dari lubang bontotnya dan aku peluk Hairi dan terus baring ke lantai menghilangkan penat. Aku pandang Kamal yang terbaring di lantai dan aku kejutkannya.

'Kau telan air mani Hairi sampai habis, lepas tu aku lepaskan kau’ Kamal duduk di depan dinding dan mula menjilat saki baki air mani Hairi yang melekat di dinding. Tanpa segan Kamal kemudian mula menjilat air mani yang masih meleleh dari batang Hairi yang terbaring terlentang kepenatan. Aku capai seluar dalam Hairi yang melekat di hujung kakinya aku kesat batang aku. Aku bukak gari pada tangan Kamal, dia terus menarik nafas lega dan membaringkan dirinya di sisi aku. Aku baring di antara mereka berdua, Hairi yang mula sedarkan diri terus memeluk aku dan kemudian diikuti oleh Kamal.

Aku puas sekali, bukan senang nak jinakkan mereka berdua. Aku pasti mereka akan datang lagi mencari aku. Kamal capai seluar dalam Hairi dari tangan aku dan dihidunya, aku tengok batangnya separuh keras bergesel pada paha aku. Aku raba batangnya yang mula basah dan berair. Kamal merengus.

'Hairi, Kamal, bangun. Nanti balai cari korang.”

Kamal & Hairi bingkas dan mencari uniform masing-masing yang berselerak di lantai. Mereka berdua beredar tidak berapa minit kemudian. Aku terus masuk ke bilik dan membaringkan diri di sisi Badrul. Aku peluk Badrul dari belakang dan mengeselkan batang aku pada celah bontotnya, aku cium lehernya dan dia terjaga.

'Mereka dah balik?’ sapa Badrul terkebil-kebil.

'Dah’ aku peluk erat Badrul.

'Dah puas?’

'Belum, selagi tak dapat lubang kamu’

Badan Badrul aku tindih dari belakang dan perlahan-lahan aku masuk batang aku ke dalam lubang bontot Badrul dan menikmati setiap henjutan rapat ke pangkal batang aku.

'Ooooh, Bad! Kau terbaik’

Yet another dumb art that probably won’t be noticed anyway

So last year I came up with this for the 30 Days of Monster Girls challenge:

the prompt was cyclops, and I had no idea what to do so I drew this hairy gal (as a self-imposed challenge I made them all dragon-hybrids). 

They are called Uribhadil, they smells like wet dog, they can teleports between bodies of water (even a puddle as long as their head can fit through it), and their favorite food are eyeballs, which they licked off using their tongue and hence their nickname, Licker of Tears 

Today I got the inspiration to draw the one that spawns them all:

Sampotem Agitalapek, the three-headed wet-haired dragon. Smells like a small room full of dogs that were shaking off the water after being caught in the rain, also loves to eat eyeballs, and spawns new Uribhadil by grooming themselves and spitting out hairballs. If the hairballs happens to got out with an eyeball, it became an Uribhadil. 

Unlike her spawns, she had the neat little ability where she is able to literally spook your eyeballs off your face. Making eye contact with her will cause your eyeballs to pop off and bounces away from you. You can get them back provided you caught your eyeballs before she eats them. 

If it has eyes, the effect will activates. Even if it is a drawing of an eye or even false eyes on a butterfly wing. 

Her only weakness shared with her spawns is having their hairs dried out, otherwise their hair gave them invulnerability. 

One can safely negotiates wisdom and knowledge by putting a blindfold and giving her something else to lick… like peanut butter. (”Phenomenal magic power at the price of a jar of honey”) 

Rejeki dari ALLAH itu pasti CUKUP UNTUK HIDUP tapi TIDAK akan CUKUP UNTUK MEMENUHI GAYA HIDUP

Kenalan saya seorang perencana keuangan di Jakarta punya banyak klien dari kalangan artis, dia cerita waktu itu pernah dicurhati seorang artis yang tiap hari nongol di tv, terkenal dimana-mana, tapi buat bayar cicilan mobil 5 juta saja tidak punya.. Gaya hidup akhirnya meremukkan hidupnya.

Saya pernah kenal seorang presenter TV nasional, kalo sedang tampil rapi pakai jas rapi sekali, hanya sekali ketemu di seminar, dia minta nomer HP. Sebulan kemudian dia SMS..
“Mas, saya pinjam uangnya 1 juta bisa? Minggu depan saya kembalikan..”
Walaaah..

Tahun 2009 malah ada vokalis band terkenal, saya kenal sejak 2003 ketika dulu masih kerja di EO sering saya ketemu waktu saya jadi stage manager. Lagunya ngehits di semua radio, satu sore ngajak ketemu.. Ujung-ujungnya pinjam uang dengan alasan ini itu.. Dan sampai hari ini tidak pernah dikembalikan hingga tahun-tahun berlalu..

Kisah Ustad Luqmanul Hakim gak kalah unik, waktu masih kuliah S2 di Malaysia dia diundang makan di sebuah restoran mewah oleh salah satu kawannya. Ustad Luqman bahkan diminta memindahkan parkiran motor bututnya agar tidak menggangu pemandangan di halaman depannya. Usai makan, kawannya justru curhat dan minta nasehat, sambil menunjuk mobil mewah di halaman depan yang sudah 6 bulan cicilannya belum terbayar..

Betul kan, rejeki dari Allah itu PASTI CUKUP untuk hidup, tapi TAK AKAN CUKUP untuk gaya hidup..

Kisah nyata sebaliknya dari Ustad Luqman,
Seorang ibu tua dengan kain jarik datang ke sebuah masjid usai jumatan, panitia dan takmir sedang berkumpul sambil duduk menghitung uang hasil infak jamaah hari itu. Ketika ibu itu datang dengan baju sangat biasa dan berkain jarik, salah seorang dari mereka berdiri, mendekati ibu itu sambil berkata, “maaf bu, disini tidak menerima sumbangan..”
Ibu itu membuka lipatan kain jariknya, mengeluarkan uang berwarna merah, biru, merah, biru, merah, biru.. berlembar-lembar banyaknya, sambil berkata
“Maaf nak, saya mau ikut bersedekah untuk pembangunan masjid ini.. Ini uangnya mohon diterima..”
Seketika para takmir itu menunduk, tak ada yang berani memandang wajah ibu itu.. Salah tingkah dan menahan malu…

“Suatu malam, Ustadz Muhammad Nazhif Masykur berkunjung ke rumah. Setelah membicarakan beberapa hal, beliau bercerita tentang tukang becak di sebuah kota di Jawa Timur”

Ustadz Salim melanjutkan, “Ini baru cerita, kata saya. Yang saya catat adalah, pernyataan misi hidup tukang becak itu, yakni:
(1) jangan pernah menyakiti
(2) hati-hati memberi makan istri.“

“Antum pasti tanya,” kembali Salim melanjutkan ceritanya sembari menirukan kata-kata Ustadz Muhammad.
"Tukang becak macam apakah ini, sehingga punya mission statement segala?”.
Saya juga takjub dan berulang kali berseru, “Subhanallah,” mendengar kisah hidup bapak berusia 55 tahun ini.

Tukang becak ini Hafidz Qira’at Sab’ah! Beliau menghafal Al-qur’an lengkap dengan tujuh lagu qira’at seperti saat ia diturunkan: qira’at Imam Hafsh, Imam Warasy, dan lainnya.
Dua kalimat itu sederhana. Tetapi bayangkanlah sulitnya mewujudkan hal itu bagi kita.

Jangan pernah menyakiti. Dalam tafsir beliau di antaranya adalah soal tarif becaknya.
Jangan sampai ada yang menawar, karena menawar menunjukkan ketidakrelaan dan ketersakitan.

Misalnya ada yang berkata, “Pak, terminal Rp 5.000 ya.“ Lalu dijawab,“Waduh, enggak bisa, Rp 7.000 Mbak.”
Itu namanya sudah menyakiti. Makanya, beliau tak pernah pasang tarif.
“Pak, terminal Rp 5.000 ya.” Jawabnya pasti OK. “Pak, terminal Rp 3.000 ya.“
Jawabnya juga OK. Bahkan kalau,“Pak, terminal Rp 1.000 ya.” Jawabnya juga sama, OK.

Gusti Allah, manusia macam apa ini!

Kalimat kedua, hati-hati memberi makan istri. Artinya, sang istri hanya akan makan dari keringat dan becak tuanya. Rumahnya berdinding gedek. Istrinya berjualan gorengan. Stop! Jangan dikira beliau tidak bisa mengambil yang lebih dari itu. Harap tahu, putra beliau dua orang. Hafidz Al-qur’an semua.

Salah satunya sudah menjadi dosen terkenal di perguruan tinggi negeri (PTN) terkemuka di Jakarta. Adiknya, tak kalah sukses. Pejabat strategis di pemerintah. Uniknya, saat pulang, anak-anak sukses ini tak berani berpenampilan mewah. Mobil ditinggal beberapa blok dari rumah. Semua aksesoris, seperti arloji dan handphone dilucuti. Bahkan, baju parlente diganti kaus oblong dan celana sederhana.

Ini adab, tata krama.

Sudah berulang kali sang putra mencoba meminta bapak dan ibunya ikut ke Jakarta. Tetapi tidak pernah tersampaikan. Setiap kali akan bicara serasa tercekat di tenggorokan, lalu mereka hanya bisa menangis.

Menangis. Sang bapak selalu bercerita tentang kebahagiaannya, dan dia mempersilakan putra-putranya menikmati kebahagiaan mereka sendiri.

Ustadz Salim melanjutkan, “Waktu saya ceritakan ini pada istri di Gedung Bedah Sentral RSUP Dr. Sardjito keesokan harinya, kami menangis.

Ada banyak kekasih Allah yang tak kita kenal.”
Ah, benar sekali: banyak kekasih Allah dan “manusia langit” yang tidak kita kenal.

Kawanku.. Hari terus berganti, matahari datang pagi ini, dan menghilang sore nanti..
Usia kita terus bertambah, tanpa sadar banyak hal yang begitu saja kita lewatkan hanya untuk mengejar dunia yang sementara..
Padahal esok pada waktunya, kita semua saat pulang ternyata hanya dibungkus kain kafan tak bersaku.. Tak ada bekal uang yang berlaku..

Semua harta yang selama ini kita kejar habis-habisan, ternyata semu belaka.. Pangkat, jabatan, kemewahan yang selama ini dibanggakan akan berakhir ditimpun tanah kuburan..

Banyak orang yang mengejar label kaya dengan menggadaikan dunianya, harga diri sudah musnah entah kemana..
Sementara, banyak orang yang diam-diam ternyata kaya raya, dan lebih suka mencari muka hanya pada Tuhannya..

Benar kata kawan saya Mas Arief Budiman..
ORANG KAYA adalah orang yang selalu merasa cukup, sehingga dia terus berbagi..

ORANG MISKIN adalah orang yang selalu merasa kurang, hingga dia terus meminta-minta…

Salam,
@Saptuari

Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Mantan udah punya anak satu, awak masih aja sendirian.
—  Hana, sambil menatap langit biru dan merasakan angin dari sebelah kanan seakan berkata pelan, “Kasihan…”
Apa Jadinya Dunia Tanpa Islam?

@edgarhamas

“Tugas utama umat manusia disempurnakan oleh kaum Muslimin. Filsuf terbesar, Al-Farabi, seorang Muslim; Ahli Matematika terbesar, Abu Kamil dan Ibrahim Sinan, kaum muslimin; Ahli Ilmu Bumi dan ensiklopedis terbesar, Al-Mas’udi, seorang Muslim; Ahli Sejarah terbesar, Ath-Thabari, masih juga seorang Muslim!” -George Sarton (1884–1896 M)

“Seorang pria hitam di Afrika Selatan”, ungkap Munawer Suleyman seorang sejarawan, “duduk di ujung kursi. Ia tak diperkenankan duduk di kursi sepenuhnya, sebab kursi itu bertulis ‘dahulukan orang putih daripada orang hitam.” Politik Apartheid diciptakan oleh bangsa Eropa ketika mereka menjajah Afrika. Mereka pendatang, namun seenaknya membagi-bagi hak kemanusiaan, menciderai yang lain dan memuliakan kaumnya sendiri.

Beberapa puluh tahun kemudian, seorang guru di Amerika bertanya kepada muridnya, “anak-anak, siapakah bangsa yang pertama kali memperkenalkan dunia tentang persamaan?”, semuanya berebut menjawab, sebab mereka telah membaca buku sejarah semalam tadi, “tentu Amerika bu, Abraham Lincoln melakukannya!”

Padahal, beribu tahun sebelum Lincoln membebaskan budak-budak dan menghilangkan sekat hitam dan putih, telah ada satu pemerintahan yang melakukannya. Menjembatani hitamnya Ethiopia dan langsatnya kulit orang-orang Romawi. Mempertemukan mata coklat arab dengan mata biru Barbar. Menenun persaudaraan antara petarung-petarung sahara dan pemukim negeri Persia. Islam, dengan paripurna telah melakukannya.

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Dulu, di Eropa, mandi merupakan suatu hal yang diharamkan oleh penguasa”, tulis Mark Graham dalam buku ‘How Islam Created World, “Pengharaman ini berakhir ketika Umat Islam memasuki Andalusia dan memimpin mereka.”

Sepulang dari Perang Salib, para bangsawan dan Pasukan Salib memasuki Gerbang-Gerbang Kota Eropa dengan bau harum. Mereka membawa “Sabun, Minyak Wangi, Kamfer, Balsem, Permadani mewah Islam , sedangkan yang terbawa tak sengaja adalah Pengaruh Akhlaq Islam. Sebelum itu Bangsawa Eropa tak kenal sabun dan minyak wangi. Mereka hanya mengolesi badannya dengan semacam tanaman liar”, tulis Profesor Poeradisastra.

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Pada kaum muslimin, mau tidak mau kita harus mengakui”, kata Will Durrant dalam The Story of Civilization hal. 187, “bahwa merekalah pencetus pertama Ilmu Kimia sebagai salah satu cabang keilmuan”

Pada saat yang sama, “ketika umat Islam memulai penemuan-penemuan penting dalam ilmu Fisika dan Kimia”, dilansir dalam laman sejarah ‘Katibah At Tarikh’, “orang Eropa ramai-ramai menganggap bahwa warna-warni tabung kimia itu sebagai sihir, mereka menjauhinya dan menuduh umat Islam telah bersekongkol dengan iblis, sebuah kesalahan yang fatal.”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Rumah Sakit hewan pertama di dunia”, dilansir dari laman Ottoman Archives, “dibangun pada Abad 18 di Bursa, Turki hari ini. Penggagasnya adalah Kekhalifahan Utsmani. Kekhalifahan sangat mengaskan rakyatnya untuk menyayangi binatang, hingga mengadakan program santunan binatang setiap musim dingin, membentuk pasukan khusus untuk menelusuri bukit curam dan gunung-gunung, menebarkan makanan bagi hewan liar yang kelaparan.”

Sementara di saat yang sama, dunia mengenal hewan sebagai makhluk yang disia-siakan. Keledai dipaksa mengangkat beban melebihi kapasitasnya. Banteng-banteng dipertarungkan dalam adat matador. Singa-singa dipertontonkan di Colosseum, bertarung sampai ada yang mati. Dan Islam datang, menebar cita dan cinta, hingga sampai-sampai, terkenang salah satu Undang-undang Umar bin Khattab yang berjudul, “Aturan Muatan yang boleh dibawa Keledai”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Di waktu ketika perpustakaan terbesar di Eropa adalah Library of Saint Gallen dengan jumlh 600 buku”, dilansir dari laman Tarikhuna Al Adzim, “di saat yang sama, Cordoba di bawah naungan Islam telah memiliki perpustakaan di banyak tempat dengan masing-masingnya memiliki 400 ribu buku.”

“Ketika Kerajaan Castilia pimpinan Ferdinand dan Isabella menghancurkan peradaban Islam di Spanyol”, tulis Raghib As Sirjani dalam bukunya ‘Qisshatu Al Andalus’, “mereka membakar lebih dari satu juta buku. Jumlah yang sangat besar yang tidak dimiliki oleh dunia saat itu.”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Islam itu agama perang”, orang-orang berseloroh begitu. Yakin? Jika memang yang mereka katakan begitu, lalu mengapa sampai jatuh korban 60 juta jiwa setelah perang dunia II oleh bangsa Eropa? Sedangkan tak pernah ada korban perang sebanyak itu dalam peperangan yang dilakukan Umat Islam. Jika memang Islam agama teror, mengapa sejarah malah mengenang kebengisan pasukan Salib yang membantai 70.000 warga kota selama 4 hari 4 malam?

Justru Islam malah datang dengan aturan pertempuran yang ‘maha lembut’. Kok bisa? Bayangkan, dalam aturan pertempuran saja, tidak dperbolehkan pasukan muslimin menebang pohon, merusak taman, membakar tanaman. Tak boleh menyerang wanita, anak-anak dan orangtua. Tak boleh menyerang tempat ibadah. Tak diperkenankan menyerang orang yang sudah menyerah. Hebatnya.

(Notulensi Pribadi Ketika Mengisi Kajian Online Gamasis UNPAD)

Mungkin Biru itu Kamu

Mata ini berhasil dibuatnya terpaku

Lalu membawaku pada dimensi lain tanpa aba-aba

Dan tanpa butuh alasan yang logis

Bukan, ia bukan merah muda yang begitu manis

Bukan magenta yang menarik perhatian para wanita ber-eyeliner tebal itu

Bukan pula peach yang penuh kecerahan dan keceriaan

Ia hanya biru, dengan ketenangan, keteduhan, sekaligus kemisteriusan yang tersimpan di dalamnya

Namun entah, aku begitu terkesan hanya dengan melihatnya

 

Mungkin biru itu kamu

Meneduhkan, tanpa perlu rerindangan pohon

Menentramkan, tanpa perlu gemericik air

Menyejukkan, tanpa perlu semerbak petrichor

Mungkin saja biru itu kamu

Dingin, datar, kaku

Namun ada kalanya, suatu waktu, seketika

Saat warna-warna lain membentuk spektrum denganmu

Kamu berubah hangat, ekspresif, dan peka

Terlihat menyenangkan, walau agak janggal bagiku

Mungkin biru itu memang kamu

Yang selalu penuh rahasia dan tanda tanya

Yang bicara dalam diamnya

Yang ramai dalam heningnya

Yang tidak aku pahami sama sekali

Namun entah, aku tetap terkesan karenanya

 

Aku hanya mengagumi kamu sebagai biru, itu saja.

 

26 Oktober 2013. Ketika kekaguman akan biru sedikit terdistorsi pada kamu, yang ikut menjelma menjadi biru di mataku. 

#51

Untuk kehadiranmu di dunia ini yang membangkitkan harapan. Aku melihat jutaan warna di setiap foto-fotomu di Instagram. Aku mendengar jutaan suara-suara dari situ. Aku menyenangi warna matamu dan kata-kata yang kauucapkan.

Biru, yang kusenangi, selalu hadir dalam ketenangan tubuhmu di antara buku. Di antara langit dan jendela kamarmu. Di sela waktumu mengajari anak-anak di taman kanak-kanak.

Hijau, warna dasar auramu yang menyegarkan. Cintaku merona pada kelopak matamu, dan pada ketegaranmu pada dunia yang membuatmu terasing.

Konon banyak malaikat menjagamu, saat kau membaca buku-buku dan membuatmu tertawa. Kala malam membingkaimu pada kesendirian, aku melemparkan selembar doa untuk mencairkan kebekuan.

Cinta adalah kesabaran, bukan? Aku belajar sabar untuk tidak mengatakan dan menyatakan. Seperti menunggu beberapa puisi terbit pada sebuah koran harian. Atau, menunggu pesanan makanan dari seorang kurir pengantar makanan yang terjebak hujan.

Kau pura-pura tidak tahu perasaanku? Tidak apa-apa. Aku hanya sayang kamu, selebihnya terserah takdir.

Bukan Tidak Boleh

Teringat pertanyaan saya kepada teman beberapa waktu yang lalu ketika kami buka puasa bersama. Saat itu dihadapan kami tentunya sudah dihidangkan beberapa makanan, yang kemudian saya bertanya “Kenapa kita tidak makan sekarang?”. Lah aneh, kan belum waktunya buka puasa. Siapapun pasti tau. Itu jawaban teman saya.

Sebenarnya saat menunggu waktu berbuka, saya kepikiran sesuatu. Seperti makanan yang ada dihadapan kami waktu itu, banyak hal seperti itu di kehidupan. Kita dihadapkan dengan sesuatu yang bukan tidak boleh kita nikmati, bukan tidak boleh kita lakukan tetapi “belum waktunya”.

Seringkali kita tahu akan hukum boleh tidaknya melakukan sesuatu yang telah diatur oleh Tuhan. Hanya saja kita kurang sabar untuk menunggu. Ambil contoh tentang bagaimana hubungan antara laki-laki dan perempuan yang lumayan sering ditanyakan kepada saya di halaman biru tua ini. Apakah Tuhan melarang hubungan antara laki-laki dan perempuan?

Sejauh yang saya tahu, tidak ada larangan yang seperti itu. Boleh-boleh saja dan itu fitrah manusia, tapi tentu ada aturannya. Bagaimana cara dan kapan waktunya. Seperti yang saya tanyakan di awal, “kenapa kita tidak makan?”, toh makan tidak dilarang. Bukan tidak boleh makan, hanya saja ada caranya, ada waktunya.

Mungkin akan lebih baik jika saja kita bisa menerapkan “puasa” untuk hal-hal lain selain dari tidak makan dan minum pada bulan ramadhan. Ketika kita mau berpikir lagi, makna puasa tidak hanya sekedar menahan diri untuk tidak makan dan minum, tetapi lebih dari sekedar itu. Yang saya sendiri pahami adalah bagaimana kita bisa dan mampu untuk mengendalikan diri.

Saya bisa serandom ini, meratiin makanan aja larinya kemana-mana. Saya senang mengamati sesuatu yang kemudian membuat saya bisa lebih berpikir kemudian saya tulis. Bukan untuk orang lain, tetapi lebih untuk mengingatkan diri sendiri.

Aku Pernah Mencintaimu

Akankah kau  melihatku walau hanya sekali?

Pertanyaan itu yang selalu kuajukan pada diri sendiri, setiap memandangi siluet-siluetmu di antara tumpukan kenangan yang kususun tak keruan di dalam rak penyesalan. Mungkin aneh jika aku bertanya seperti itu tapi yang kubuka adalah rak penyesalan. Aku sadar betul jika satu-satunya hal yang kusesali adalah tidak mengatakan apa pun padamu.

Pernah suatu hari, ketika dingin menyelusup dan pekat malam menyelimuti, aku duduk sendirian di bangku besi karatan stasiun kereta. Menatap bangku kosong yang sama di seberang, berharap kau duduk di sana. Namun hanya ada kesepian menemaniku semalaman ini. Dan ketika subuh singgah, aku akan meninggalkan harapanku bersama sepi di bangku itu. 

Akankah kau berpaling sejenak dan tersenyum padaku?

Pertanyaan itu yang selalu kuajukan pada diri sendiri setiap hari. Saat aku jelas-jelas berada di sekitar kehidupanmu, namun seperti udara yang kauhirup: takterlihat. Aku belajar beberapa hal darimu. Bahwa menautkan perasaan tidak semudah itu. Entah kau yang terlalu sulit untuk ditelusuri atau aku yang memang takpantas untuk sekadar mengetuk pintu hatimu.

Dari bilik matamu, aku yakin, sesekali biru langit yang bersemayam di sana memanggil hujan datang. Aku melihatmu satu-dua kali bergerimis di taman pinggiran kota, sendirian, mengenakan parka cokelatmu. Kulihat kau menggenggam sepucuk foto seseorang dan takhentinya mendongak pada langit seakan kau hendak mengutuknya.

Aku tahu perasaan itu. Kira-kira jika suatu hari nanti kau akhirnya melihatku, seperti itulah yang kurasakan saat almanak berganti, tahun meliuk, dan aku mungkin sudah menghilang dari hidupmu. Mengungkapkan tidak semudah itu, dan menautkan perasaan untukmu, semenyesakkan ini. Aku melihatnya, saat jarak terpasung dan satu per satu orang menyatakan setiap aksara bahagia padamu.

Aku tahu, kau akan memilih salah satu, dan itu bukan aku. Takpernah bibir ini memuntahkan semua rasa sesak: entah rindu atau lambaian api di dalam dada karena takpernah bisa jujur di hadapanmu.

Akankah kau melihat wajahku walaupun sekali saja? Akankah kau berpaling sejenak dan tersenyum padaku?

Ah, bodoh sekali aku bertanya. Aku lupa, jika kini aku sudah menjelma menjadi dingin yang menyelusup dan pekat malam yang menyelimuti kalau kau terlelap. Memendam tiap sesak dan rindu yang pernah mewujud dirimu dalam-dalam. Sehingga kau takkan pernah sadar selamanya, jika aku pernah mencintaimu.

Tulisan karya @ariqyraihan

Dibacakan oleh @ayisafarillah

Made with SoundCloud

Kenapa dia tidak menikahimu? Sederhana, karena jodohmu bukan dia.

Kenapa dia menikahi orang lain? Sederhana, karena ada seseorang yang lebih tepat untukmu meski akan datang lebih lambat.

Kenapa kamu sedih dan patah hati? Sederhana, karena kamu manusia.

Lantas bolehkah kamu marah dan mengutuk dunia? Silakan saja. Tapi ingat, itu tidak menambah apa-apa kecuali sesak dan sakit dalam dada.

Jika mau, dengarkan nasehat sederhana ini. Pergilah ke tempat lapang, bentangkan tangan, dan tengok ke atas kemudian tarik nafas dalam-dalam.

Lihat! Langit tetap biru, udara tetap segar, dan kamu masih bisa menikmati semua itu dengan gratis dan berlimpah.

Sungguh yang hilang hanya satu, sedangkan sisanya masih tetap sama. Kamu masih punya keluarga, punya teman, sahabat, dan juga aku yang mungkin saja jodohmu.. Wkwkw

* ini hanya versi becanda.. Yg serius akan dikirim lewat WA 0812 8642 7969 dan BBM D160EF80

Jika berminat dgn pesan2 siaran kami langsung di gadgetmu, silakan ketik mau spasi nama ke no WA atau BB di atas

Mari Belajar

Kepada : Penduduk Dashboard Biru Tua

Subjek : Pesan Dari Salman Al-Farisi Radiallahu’anhu

Selama ini kita mungkin hanya selalu mendengar tentang kemuliaan cinta Ali Bin Abi Thalib dan Fatimah Az Zahra. Cinta dalam diam yang dilakukan Ali membuahkan hasil. Ali berhasil mengajarkan kepada para lelaki tentang bagaimana membuktikan cinta, ialah mengambil kesempatan atau hanya terus diam saja.

Kita juga mungkin tahu bagaimana kisah cinta Zulaikha yang begitu sabar dan akhirnya memilih mencintai Allah, sehingga membuat Allah tersentuh dan membawa Nabi Yusuf ke sisinya. Atau kisah dipertemukannya kembali Nabi Adam dan Siti Hawa setelah berpisah sekian lama.

Kita tahu beragam kisah cinta itu, belajar dari kisah cinta itu, namun sebenarnya kita tidak benar-benar belajar. Kita justru salah mengartikan semua yang orang-orang mulia zaman dulu ajarkan kepada kita.

Hari ini sengaja ku tuliskan surat ini kepada kalian untuk belajar, belajar tentang ikhlas yang sesungguhnya, belajar tentang berbesar hati. Karena hari ini entah kenapa saya merasa lelah membaca semua tulisan tentang sakit hati.

Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu adalah seorang pemuda dari Persia. Dia adalah mantan budak di Isfahan, sebuah daerah di Persia. Dia terkenal dengan kecerdikannya dalam mengusulkan penggalian parit di sekeliling kota Madinah ketika kaum kafir Quraisy Mekkah bersama pasukan sekutunya datang menyerbu Rasulullah Shallahu‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin dalam perang Khandaq.

Kisah cinta Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu terjadi ketika hijrah ke kota Madinah bersama Rasulullah. Diam – diam Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu menaruh perasaan cinta kepada seorang wanita muslimah Madinah nan sholihah (dari kalangan Anshar). Maka dia pun memantapkan niatnya untuk melamar wanita tersebut. Sayangnya, dia bingung tentang tradisi melamar wanita di Madinah seperti apa. Maka di ajaklah sahabatnya Abu Darda untuk pergi melamar wanita tersebut.

Singkat cerita, Salman Al Farisi dan Abu Darda mengunjungi rumah wanita tersebut. Mereka di terima dengan sangat baik oleh ibu dan ayah wanita tersebut. Abu Darda mulai menjelaskan maksud kedatangannya.

“Saya adalah Abu Darda’, dan ini adalah saudara saya Salman Al Farisi dari Persia yang telah berhijrah ke Madinah karena Allah dan Rasul-Nya. Allah telah memuliakan Salman Al Farisi dengan Islam. Salman Al Farisi juga telah memuliakan Islam dengan jihad dan amalannya. Ia memiliki hubungan dekat dengan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Bahkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menganggapnya sebagai ahlul bait (keluarga) nya. Saya datang mewakili saudara saya, Salman Al Farisi, untuk melamar putri anda”, ujar Abu Darda’ Radhiallahu’anhu menggunakan dialek bahasa Arab setempat dengan sangat lancar dan fasih.

“Sebuah kehormatan bagi kami menerima sahabat Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa sallam yang mulia. Sebuah kehormatan pula bagi keluarga kami jika memiliki menantu dari kalangan sahabat. Namun, jawaban lamaran ini merupakan hak putri kami sepenuhnya. Oleh karena itu, saya serahkan kepada putri kami,” kata ayah si wanita.

Si Ayah lalu meminta istrinya untuk menemui putrinya dan menanyakan bagaimana jawaban putrinya. Tidak berapa lama ibu dari wanita itu datang dengan pesan dari putrinya.

“Mohon maaf kami perlu berterus terang”, Sahut ibu wanita tersebut yang membuat Salman Al Farisi dan Abu Darda tegang.

“Namun karena kalian berdualah yang datang dan mengharap ridha Allah, saya ingin menyampaikan bahwa putri kami akan menjawab iya jika Abu Darda’ memiliki keinginan yang sama seperti Salman”  ibu si wanita sholihah idaman Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu melanjutkan ucapannya.

(Andai di jaman sekarang ini, sudah pasti pemuda yang ditolak sedemikian rupa akan sangat patah hati. Ngurung diri, update status “kenapa kau tega berbuat demikian?” Muter lagu patah hati sampai hafal semua lirik lagunya, nulis kegalauan dan bla, bla, bla.)

Namun berbeda dengan Salman Al Farisi. Dengan ketegaran hati yang luar biasa ia justru menjawab, “Allahu Akbar!”. Tak hanya itu, Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu justru menawarkan bantuan untuk pernikahan keduanya. Tanpa perasaan hati yang hancur, ia memberikan semua harta benda yang ia siapkan untuk menikahi si wanita itu. “Semua mahar dan nafkah yang aku persiapkan akan aku berikan kepada Abu Darda’. Aku juga akan menjadi saksi pernikahan kalian”.

Salman Al Farisi Radhiallahu’anhu adalah sosok lelaki sholih, pejuang Islam, yang ketika masa kejayaan Islam, ketika banyak timbunan harta negara di baitul maal yang berlimpah ruah, ketika peluang jabatan – jabatan pemerintahan terbuka lebar, dia memilih menganyam daun kurma untuk dijadikan keranjang untuk dijualnya, padahal dia diberikan tunjangan oleh negara empat sampai enam ribu dirham setahun, tetapi semuanya disumbangkan habis, satu dirhampun tidak diambil untuk dirinya dan keluarganya.

Ia begitu faham bahwa cinta, betapa pun besarnya, kepada seorang wanita tidaklah serta merta memberinya hak untuk memiliki. Sebelum lamaran diterima, sebelum ijab qabul diikrarkan, tidaklah cinta menghalalkan hubungan dua insan.

Mencintai itu bukan tentang membuat diri kita terjebak oleh perasaan sakit yang kita timbulkan sendiri. Mencintai lebih ke berbesar hati menerima semua ketetapan yang Tuhan tuliskan. Kita di pertemukan dengan orang yang salah untuk belajar, agar berikutnya tidak mengulang kesalahan. Sayangnya manusia, makhluk terlalu sok tahu. Sehingga kembali mengulang dan mengulang kesalahan dengan mengikutsertakan Tuhan pada perbuatan yang Tuhan sendiri pun melarangnya.

(Lebih sakit hati mana, kamu atau Salman Al Farisi yang jelas-jelas menanggung 2 rasa jika beliau hidup dijaman ini. Malu dan Sakit Hati. Jelas-jelas dia sudah datang melamar, yang dilamar wanita idaman pula dan lalu di tolak).

Belajarlah untuk berbesar hati dalam mencintai. Bukan karena ingin memiliki semata melainkan mencari ridha Allah. Semoga ada manfaat.

Best Regards,

Orang Aneh