biru

Dua Lubang 1 Malam

Aku Rizal, 24 tahun, jatuh cinta dengan seorang janda, Rubiah, 34, tak ada anak - seorang setiausaha di pejabat sama blok dengan aku ni. Kami bercinta dan setelah mengenal hati budinya, dan kisah silammnya, setelah dekat setahun aku pun melamarnya. Bukan main suka lagi Ruby. Keluargaku pun bersetuju setelah ada bantahan sebelum itu - maklum lah aku ni ‘bujang teruna’ kata mereka dan tak patut aku cari janda pulak. Tapi janda pilihan aku tu macam anak dara… mereka tak kenal dan belum berjumpa lagi dgn Ruby…

Walaupun majlis itu sederhana, ramai juga ahli keluarga kami yang datang, tambhan lagi keluarga Ruby sendiri dah besar - 6 adik beradik, aku ni 3 beradik saja… Ruby, kakak yang tua dan yang lain semua perempuan, cantik2 belakan macam Kak Long mereka, kecuali yang bongsu saja lelaki - masih di tingkatan 3. Yg lainnya dah bekerja dan di kolej inst pengajian tinggi. Adik Ruby, yang nombor dua Lisa juga seorang janda, 32 tahun, tapi dah ada dua orang anak….kami semuanya mesra belaka… meriah lah malam tu… usik mengusik dan bergurau senda mereka adik beradik, dan saudara sepupu yang lain…. mengusik usik kami masa makan malam tu… pendek kata meriah lah di rumah Mak Ruby di kampung tu.

Malam pertama tu, setelah tamat majlis yang sederhana di rumah maknya, pada jam 11mlm, kamipun beredar ke bilik pengantin. Bilik yang paling besar di rumah kampung tu, satu je bilik di sebelah atas tu, bilik2 lain di belah bawah.

Bilik Pengantin tu cantik berhias, dengan bunga, wangi2an… perabot baru, cadar baru, carpet baru, semua baru lah. Aku yang masih teruna ni, tak lah teruna tulen, dah ada yg lain memegang dan hisap konek aku ni dulu (tapi tu cerita lain)….bagiku teruja lah sangat, kami semasa becinta, ada juga pegang2 dan kissing, tapi setakat had 20km se jam je, tak sampai terbabas pun…. malah nampak pun belum lagi di bahagian dalam nya.

Aku melangkah masuk dahulu, lepas Ruby masuk je, aku pun menutup pintu… kami pernah bergurau yang Dia akan aku dukung masuk dan letakkan atas katil.. macam ala ala filem star Hollywood pulak… hehehhe… tapi, tak kesampaian begitu … kami masuk dan aku lihat Ruby renang tersenyum…

Aku pulak tak lah gementar sangat, agak tenang dan teratur langkahku. Aku tahu, dia pun tahu, malam tu lah kali pertamanya kami akan mengadakan hubungan sex, dan memadu pernikahan kami ini. Aku tahu, yang Ruby ada pengalaman, walaupun dah menjanda 5 tahun, suami menceraikannya setelah dia ke luar negara menyambung pelajarannya. kata Ruby, sebab jauh dan lama sangat ditinggalkan… begitu lah.

Aku terus ke meja, membuka baju melayuku, ada singlet lah, dan Rubi pula di almari baju mencari baju tidur.

“Abang… ” mula Ruby.

“Ye Bi…” aku jawab. Memang ‘Bi’ utk 'baby’ juga tu. Menoleh ke belakangku.

First time aku nampak belakang Ruby. Bajunya dah ditanggalkan, cuma bra saja…. bra hitam… belakangnya putih melepak, lagi putih dari kulit tangan dan mukanya. Aku perhatikan sambil aku menanggalkan seluar…bernafsu horny aku ni….

“Malam ni… kali pertama kita ni, ” dia menoleh padaku seketika. Menjeling sikit. Manja …. Baju dipegangnya di dada. Ruby pusing dan “Ruby nak rasa nikmatnya bersama abang.” dia senyum malu2… aduhhh memang aku dah keras dah ni… malam pertama!

Aku pun memakai kain, dan duduk di birai katil. Memandang isteriku menyalin pakaian, pakaian yang akan aku buka nanti… Dia senyum memandangku. Diletaknya pakaian tidurnya itu, aku ingat baju tu, aku yang beli, 'utk malam pertama’ kataku. Dia pun melorotkan zip di tepi kainnya, mennanggalkan dengan perlahan lahan…. melepaskan jatuh terus ke lantai. Peha kakinya sungguh seksi… berisi sikit …ermmm… panties merah! aku kena sabar… ini mlm pertama… jgn gelojoh, tak lari pantat ni… isyy!

“Abang…. Bi nak rasa malam pertamakita ni suatu keseronokkan bang…. bagi kita.” Rubi mengadap aku… hanya dengan bra dan panties seksinya …. berdiri depan aku, tak ada lain yg melindungi body seksi Rubi… dia senyum manja… membuat aku keras saja… normal la aku ni.

“Ye Bi, abang pun nak begitu… nak merasa nikmatnya kali pertama ni…” kataku, walaupun aku tahu dia janda, dan bukan anak dara, tak akan berlaku lah 'pecah dara’ dan ada kesan darah, 'reaksi terkejut melihat batang lelaki tu boleh membesar dan lembek mengecil’ dan lain lainnya… (reaksi ni memang ada - ada perempuan yang tak tahu batang tu kecil dan boleh membesar!!!)

Rubi tersenyum, nampak kegembiraan di mukanya… lalu dia menanggalkan bra dan pantiesnya perlahan lahan depan aku. Aku perhatikan tetek Bi yang akan aku ramas dan hisap… nyonyot… aduhh pantatnya di trim cantik… nampak liang pantatnya. “Abang suka?” manja menjeling…

“Suka sangat Bi… suka sangat.” aku kata… dan mengurut urut batang keras aku.

“Bi pun suka batang keras abg tu… hihihi!” dia memuncung pada batang aku yg dah keras ni.

“Bi nak batang ni masuk dalam pantat Bi malam ni kan?”

“Ermmm… nak bang… dan nak hisap sekali… dalam mulut Bi ni bang…” jawabnya manja. Aku bertambah stim dan keras… kalau nak cepat2 la mandi… aku dah tak tahan ni!

“Kat sini bang…. tengok ni bang!: kata Rubi menggosok gosok tundun dan liang pantatnya… pantat bini aku, pantat aku la…

“Ermmm… Bi… mari lah sini …. ” aku dah tak tahan…

“Bagi lah Bi mandi dan wangi2 dulu bang…. baru best abang nanti….” jawab isteri aku ni… manja dan cukup sabar… pandai buat aku nak kan dia… “Bi bau masam la bang… berpeluh tadi…” katanya lagi lalu mencapai tuala mandi, dan melangkah ke bilik mandi. Aku stim.

Isteri baru ku tu masuk ke dlm bilik mandi… berkemban, “Bang.. lepas mandi ni, abang nak Bi pakai yang mana? ada dua yg abg belikan ni… hitam? atau merah?” katanya senyum , nampak manja… ada sikit sundal… semua ada lah… dan aku suka semuanya yg ada pada Bi.

“Pilih lah Bi, bagi abg surprise… hehehe!” aku tawa kecil , ada bunyi nakal sikit! Terdengar air shower di buka… “Bi nak bersih2 dan wangi2 dulu, abang.” katanya senyum. Aku tahu dia nak cuci sikit badannya tu, mungkin nak letak wangian… atau cuci cipap dia tu… hehehehe!!

Aku pun baring, dengan membantalkan lenganku, memandang ke siling… teringat akan satu malam dulu, masa ber dating. Keras tegang konek aku masa tu, baru saja dapat kucupan sikit di bibir… malam tu aku teringat yang Ruby meraba pehaku, dan aku pula dapat menyentuh buah dadanya, tapi da pakai baju dan bra lah… isyyy! itu pun dah tegang keras dah… ini kan pula, kejap lagi… dapat aku sentuh semuanya, dalam keadaan telanjang bogel tanpa 'seurat benang pun’… isyyy!!!

Konekku bergerak gerak dalam kain pelekat ni, menanti isteriku yang akan aku tiduri buat kali pertamanya…yang akan aku masukkan konek keras aku ni ke dalam lubang cipapnya tu…apa rasanya ye? Betul ke sedap sangat macam err… macam… yang ditonton dalam vcd2 lucah tu?

Terbayang pulak aku, akan vcd dan clip video porno yang aku tonton… dan mms gambar2 video clip budak2 Felda dan minah2 rempit yang entah sesiapa yg hantar padaku tu! Bukan aku yang beli vcd2 tu, tengok kawan punya lah… itu pun ramai ramai tengok! Nak stim pun kena usik! Pegang konek pun kena usik! Kena sorak! Kena kutuk! Macam2 lah kawan2 di rumah bujang dulu! hehehehe!

Aku pasti yang body isteriku ni, memang macam pelakon2 porno tu, aku tengok memang mantap sangat… buah dadanya masih tegang, dan agak besar juga… tapi memang baka kot, semua dalam family dia ni, macam tu je bentuk badan mereka, berisi sikit… tak gempal lah…

Hmm… dan cipapnya… hai cipap, aku pun tak tahu nak kata apa ni…nak bayangkan macam mana pun tak reti… dah tengok dia mengangkang nanti baru lah tahu, kan? ye tak? Macam pantat ratu2 porno tu ke? Hehehehe!!! stim jugak menunggu ni… mesti sexy Ruby bila dia pakai salah satu baju tidur yang aku belikan tu, khas utk malam pertama begini lah… ada dua pasang aku belikan, siap dengan panties yang tali tu… dan yg satu tu ada lace… Hmm… memang stim dah ni, menunggu je dah stim, belum kena sentuh lagi, atau kena hisap! Tanganku merayap ke batangku… dah tegak! Hmmm… nak selindung apa pulak, bukannya ada orang lain lagi dalam bilik ni…

Baru saja Bi keluar, pintu biilik diketuk. Dengar suara. “Bang? Bang?” aku pun bangun membuka pintu, tanganku menutup ketegangan di celah kangkangku ni.

“Ohh Lisa?” Lisa ni adik Rubi yang janda tu. “apa hal?” aku tengok Lisa, dia, er, dia sexy nak mampus! Pakai pulak baju tidur yang aku belikan utk Kakak dia? Isteriku? kenapa pulak dia yang pakai? atau dia ada yg sama?

“Mak bagi ni hah… utk abang dan akak.” kata Lisa…terseipu sipu Lisa.

“Oh air mineral! terima kasih Lisa… ada rasanya dalam bilik ni..” aku jawab, memandang pada Lisa, tetek macam nak terkeluar dari baju tu… ternganga juga aku dibuatnya.

“Yang ni lain bang, kata Mak…” senyum menawan Lisa padaku.

“Ye lah… lain apa nye ye?” aku mengambil dari tangannya, tapi masih memandang dia dari atas ke bawah… peha nampak gebu… oleh kerana baju tu nipis, aku nampaklah panties yang dipakainya.

“Entah Lisa pun tak tahu, mungkin utk abang dan kakak malam ni lah… hihihi..” ketawa Lisa.

“Errr….Lisa ni…” aku teringin nak bertanya kenapa dia memakai baju tidur pink Kakaknya tu?

“Lisa tahu, abang nak tanya pasal baju teddy ni kan?” nampak hilang senyuman Lisa, berganti dengan muka masam sikit. “abang jangan marah lah…”

“Ye lah… cakap lah…” aku nak tahu sangat, kenapa Lisa pulak yang pakai baju ni khas utk Ruby!

“Biar Lisa masuk jap…” lalu dia masuk dan duduk di katil. “Macam ni Bang… dua hari lalu Kak Bi datang ke bilik Lisa, dia nak pandangan Lisa je… yang mana lebih sexy.” Lisa senyum padaku, dia duduk, tapi oleh kerana baju tidur tu pendek sangat, maka aku nampak lah apa yang di celah kangkang Lisa tu… aku memang dah keras…

“Hmmm… ” aku tak tahu nak respond macamana bila berdepan dengan seorang pompuan yang berpakaian sexy di depan aku ni, duduk di katilku, pada malam pengantinku, dan pompuan ni bukan isteriku! adik iparku! (Kau org yang baca ni , tahu ke nak cakap apa?)

“Tapi bang, panties ni…” dia menunjukkan pantiesnya padaku pulak?

“Err?” aku nampak, Lisa mengangkangkan pehanya… panties berenda, yang brwarna biru dan ada riben putih di tengah2 tundunnya tu dan di tepi.

“Ini bukan panties yang abang belikan Kak Bi tu… cuma baju je yang Lisa pakai ni sama dengan apa yg kakak ada, juga panties macam ni.. yang tali kat tepi pinggang ni…” Lisa sengaja je menunjukkan apa yang ada di bawah pinggangnya… Lisa menarik baju tu ke atas… nampak pantiesnya… budak ni! Seksi lagi dari wife aku!! aduhh!

“Orrrrr…” aku nampak macam tatu 'kupu kupu’ kecik sepasang, di pangkal peha kanannya…. betul2 di tepi tundunnya yang tembam tu…

“Tapi cantik lah bang, pandai abang pilih, sexy giler utk Kak Rubi… mesti best lah abang… Lisa nampak pun memang abang dah sedia sangat tu…” jarinya menunjuk pada depan kan aku tu… Oh? Tegang menegak macam khemah kawin depan aku. Aku capat2 tutup dengan tangan. Lisa senyum nakal …

“Eh? Lisa niii!” aku kata. dgn nada sedikit marah.

“Lisa pergi dulu bang ye… anak2 Bi dah tidur dah tu, akak tunggu dalam bilik mandi tu kan? Selamat malam bang… enjoy yourself puas puas bang!” Lisa datang memeluk ku dan mencium pipiku. “Lisa suka la akak dah kawin balik!”

Dia memandang pada ku, dia pakai contact lens coklat, sama dengan warna rambutnya yang di dye nya. “Buat baik2 bang eh? Kak Bi tu dah lama sangat tak kena tu…hihihihi!!” kata Lisa yang terus menyentuh batang keras aku! Terperanjat aku! Lisa bangun senyum. “Wow! Keras mcm kayu jati bang!” Dia bangun, melangkah keluar… punggungnya yang nampak nak koyak panties tu… macam mengamit gamit aku pulak… “Lisa rasa abang dah selalu buat ni… tapi dia tu dah lama la bang… bertahun dah tu.” kata LIsa.

“Apa?”

“Kak Bi tu… dah lama tak dapat tu bang! Mesti bagi dia puas bang!” dia ketawa kecil dan aku perhatikan adik ipar seksi aku keluar… “err.. selamat malam Lisa…” itu saja yang dapat aku katakan. Dan Lisa pun keluar bilik. “Buat baik baik bang… Kak Bi dah nak sangat tu… dah lama tunggu…” Dia senyum dan mengenyit mata pada ku, semasa dia di pintu!

Keliru dan confused aku sekejap. Apa yang baru berlaku 5 minit tadi tu? Lisa, adik iparku, juga janda, masuk bilik bawak mineral water dan dia pakai baju tidur sexy yang sama mcm aku belikan utk kakaknya… dan tayang body! Bukan tu saja, tayang cipap dia lagi, dan tetek dia yang menggunung besar tu? Tegang aku dibuatnya, tapi aku keliru! Stim juga… tapi masa dia masuk tu, aku mmg dah stim pun, tapi kenapa pulak aku rasa stim sangat ni?

Lima minit kemudian, Rubi isteriku keluar dari bilik mandi …tiba2 hilang bayangan dan imej Lisa yang sexy tadi tu….. tumpuanku kini pada isteri ku yang sah… “Jangan padam lampu Bi.” aku kata. Aku nak puas2 pandang tubuh sexy isteriku ini. aku tengok dia pakai baju tidur yang hitam… mana mana pun memang sexy pada ku…

“Malu la bang… ” kata Rubi senyum….

“Nakal eh? Apa nak malu kan….memang kita kan tengok body masing2 malam ni… dan kita akan madu asmara sayang Bi.” kataku. Terperanjat jugak aku boleh kata maccam tu… entah mana datangnya ayat puitis tu!

“Hihihihi!!!! ” ketawa Rubi dan dia datang rapat padaku… aku duduk di katil , dan dia betul2 di depanku… aku cium perutnya dulu… dia ketwa kecil kegelian. Tanganku di sisinya, dan tangan Rubi di bahu dan di tengkokku… menarik kepalaku ke depan… dia nak aku kucup cium dulu tubuhnya sebelum yang lain. Aku cium dan jilat seluruh perut dan naik ke dada teteknya…. Rubi mendesah….bibirku bergerak dari tetek ke pusat dan ke sisi pula… di pinggang…. tanganku dah bergerak ke buah dadanya… aku ramas2 manja…. memang best, boleh tahan lagi tegangnya… “Ohhh bannnggg!!!” keluh Rubi isteriku.

aku ramas lah… apa lagi kan, memang ini yang aku tunggu lama ni… hanya kain nipis saja yang menghalang kulit kami bertemu… aku gesekkan tapak tanganku ke puting kanannya dulu….. “Hmm….Ohhh!!!” mengeluh kesah Ruby. Gesek, gosok dan ramas puas… ramas manja… memang tak rugi aku ni.. kenyal dan puting tegang… panjang sikit, takkecik… ye lah, tak pernah kena hisap… Lepas ni aku nak hisap puting kau, isteriku…

“Ohhh banggg.. lemah lutut Bi bang….” kelohan Ruby…

“baring sini… mai…” kata ku. Mata kami bertentangan… dia yang menarik dulu pandangannya… aku tahu dia sedikit malu lagi. Betul kata Lisa, dah lama tak dapat… eh? apa pulak aku teringatkan si Lisa ni? ada yang baik depan aku ni…?

Ruby baring… pehanya yang gebu tu naik sebelah… tersingkap kain baju nitie tu … aku di sebelah, aku pandang dari atas, lagi mata kami bertentangan… tangan ku menguapkan helaianrambut nya. Rambut Rubi pangan melepasi bahu… tapi semua adik2nya pun macam tu… Lisa pun macam tu juga… aiks? apa pulak yang imej Lisa yg sexy tadi tu masuk dalam secene ni?

Aku sapu2 kan mukanya… dahinya… mengngetepikan helaian rambut yang menutup sedikit dahi dan mata Rubi… “Hihihi… malu la bang… abang pandang macam tu…” kata Rubi. Pangkal dadanya macam nak selambak terkeluar dari top nitie tu. Kembung… best… memang ini lah sebabnya aku belikan baju ni…

“Tak perlu malu dengan abang Bi… kan abang akan punyai tubuh mu ni… selama nya…” kata ku berbisik.. dan aku tunduk… rapat … tanganku di sebelah lengannya… kami kucup. Batang aku keras melintang terhimpit dengan body isteriku. “Hmm…” bunyi suara Ruby. Kami kissed memang bernafsu… lidah kami bertemu… lamanya kami tak kissing macam ni… sejak bertunang dulu, tak pernah kiss mcm ni lagi… 3 bulan…

“Ohhh!!! Banggg… basah abang buat Rubi..” kata katanya yang pertama selepas kami berkucupan tadi. tangan aku kembali ke buah dada nya… aku ramas… batang aku yang keras tu menyondol nyondol pinggang Ruby.

“Abang dari tadi dah keras dah…” aku kata memberi senyuman. Hmm… masa Lisa masuk tadi pundah keras… Oh? Lagi imej Lisa masuk dalam kepala aku ni!!!

Tangan aku turun ke bawah, kami masa bertentang mata… ke bawah, ke cipap Rubi…yang masih ditutupi panties hitam string… “bang… jilat Bi kat situ, bang…Ohhh!!!” kata Rubi yang dahbasah tadi. Jari2 ku turun di situ dulu, di alornya… memang dah basah alor ni…

“kejap lagi lah, abang nak puas puas tengok Bi dulu… dari sini… dan raba raba Bi…” kataku.

“Hmmm…. banggg… air Bi dah kuar banggg!!!” Rubi terketar ketar sedikit danpehanya mengepit jari2 ku… “Ohhhh banngggg!!! Ohhh!!!” mendesah Rubi… dan dia mengalami klimaks kecilnya dulu…

aku tahu pompuan akan basah kat situ… dan akan selalu capai klimaks dulu. jari2ku mula bergerak kembali ke alor cipap Rubi. masa tu lah aku merasa kali pertama tangan Ruby menyentuh konek aku… “Ohhh Bi…” aku pulak bersuara .

Dia tersenyum dan bergerak gerak sepanjang konek aku yang terpacak tu… dia kemudian menggenggam dengan perlahan. “Penuh tapak tangan Bi bang… gemok batang abang ni…” kata Rubi pertama kali menyentuh konek aku, dia kata batang? Ye lah, bantang la tu… dah keras macam batang, kalau kecik lembek, konek je… ok lah tu. Tapi gemuk? Hmm… dia dah mula buat perbandingan tu… dengan batang suaminya dulu ke? Ye lah dia janda, sama macam Lisa… Isssyyy!!! Lagi lagi imej Lisa masuk ke dalam minda aku ni…. ganggu je lah..!

“Ohhhh Bii… pandai Bi gosok dan buat macam tu lagi Bii…” aku pulak merasa nikmatnya bila kali pertama 'batang’ aku digenggam dan diurut urut macam dia buat tu. Tak apa lah, aku dahtahu isteriku ada pengalaman, seorang janda, aku tahu tu, awal lagi aku dah tahu… dia jujur… walaupun macam anak dara, dia bagii tahu aku dulu… takkan lah dia tak tahu nak buat macam tu, nak bagi 'suaminya’ dulu tu kenikmatan sex? kan? aku pun terasa nikmatnya… aduhhh best betul biii…macam Lisa juga, seorg janda juga… itu sebab dia nakal semacam je denganabang iparnya, dia boleh kangkang macam tu… di atas katil pengantin ni? belum kakak dia kangkang, Lisa dah buat dulu… alamak! balik2 imej Lisa yang masuk kepala aku ni, imej Lisa terkangkang pulak tu…isyyy!

Jari2 ku masuh lagi di alor cipapnya… 'kat situ’ kata Bi. Memang aku nak jilat kat situ… nak jilat puas puas…. kata geng kat pejabat yang dah kawin tu, ada byk pengalaman tu, 'kau jilat je Zal… mesti dia lemah punyer.’ Macam2 aku diusik mereka minggu lepas… sebelum aku ambik cuti panjang. 'Lepas tu kau masukkan je…’ Aku ingat lagi apa kata mereka tu.

'kau nak kawin dengan Ruby tingkat 11 tu? Untungnya kau Zal!!! Body mantap montok tu… janda lagi! Untung kau Zal!’ , 'tahniah Zal! Kau dapat jugak dia eh. Puas aku mengorat dulu tak dapat!’ kata kawan2 di pejabat. jari2 ku masih di alor basah Ruby… dia mendesah sepanjangan… sedap lah tu.

Aku cium lagi bibir isteriku dan aku alihkan posisiku. Kini aku di celah pehanya… aku tolak kain nitie tu dari pinggangnya ke atas… Rubi mengetap bibir menunggu aku membogelkannya… dia senyum… aku pun balas senyuman isteriku yang sexy ni, di bawah aku ni… kain dah aku tanggalkan, Rubi nampak batangku kali pertama… “Hmm… betul teka Bi bang, batang abang gemuk! Dia senyum…”

“Hehehehe!! Batang Rubi juga tu… ” Rubi tersenyum…..

“Rubi punya kan bang? Dan bukan orang lan punya kan?” kata Rubi menggatal dengan suaminya, aku. Aku senyum dan bergerak nak menanggalkan pantiesnya. Dan dengan kerjasama Rubi yang mengangkat punggunnya sedikit aku melorotkan panties nya….aku terbau wangian di tundunnya… tundun Rubi di cukur di sebelah tepi.. tapi di tengah2 ada satu garisan bulunya yang saja ditinggalkannya… “Cantiknya tundun Rubi ni…” aku puji jagaan Rubi. Memang cantik pun, macam ratu2 porno dalam vcd2 tu lah… aku jatuhkan panties hitam tu ke bawah.

“Hmm…cantik ke bang… pantat Bi tu?” dia senyum lagi, menarik sangat padaku… Pantat? Pantat katanya… ok lah, pantat lah…

“cantik sayang…. memang macam ni Bi jaga dari dulu?” aku letakkan tapak tanganku di atas tundunnya dan aku tekan sedikit dan aku lorotkan ke bawah… mengikut alor cipapnya….. alor pantatnya yang dah lama basah.

“Ye bang… macam ni lah pantat Rubi, tapi malam ni specialla sikit, Rubi …Ohhhh banggg!!!” keloh Rubi sebelum diahabis menjawab… sebab aku melorotkan jari2ku kebawah… menggesel alor pantatnya.

“Ohhh abangggg!!! sensitif kat situ bangg…” kata Rubi mendesah. dan aku mula menjolok jariku masuk.. sebelah tangan lagi meramas ramas buah dadanya…dengan jari telunjukkyu aku menjentik jentik puting Rubi sebelah kiri… jari tangan sebelah kanan dah masuk… basah lecin dan panas… aku jolok… “Ohhh banggg… ahhhh!!!” aku teruskan menjolok dan setiap kali aku tolak masuk, ibu jariku mengena bijik kelentit Rubi. lama jugaaku buat begitu, dari satu jari dah menjadi dua… sambil melutut di celah kangkangnya , aku meraba meramas buah dadanya dengan tangan kiri, dan menjolok2 dengan jari2 tangan kanan.

“Ohhh banggg kat situ banggg!!! Laju lagiii!!” aku mengikut kehendak Rubi, aku nak bagi dia puas dulu… sebelum batang gemuk aku ni masuk… Rubi menggigil dan kedua duatangannya meramas buah dadanya… diramasnya kuat, takut aku menlihatnya, diramasnya kuat betul… dia klimaks tu… aku teruskan menjolok dua jariku… ke dalam lubang pantat isteriku.,… sampai dia klimaks. aku perhatikan Lisa dengan pejammata mengerang dan mengerang, lebih kuat pulak tu suara dia mengerang…pasti ada yang mendengarnya, maklum je lah, dinding katu papan!

Aku tarik jari2 ku keluar sebaik saja dia menggigil mencapai klimaks tadi… dan saja aku perhatikan, ini kali pertama padaku. Setelah aku lihat Ruby tersenyum memndang aku…buka matanya, aku pun rapat dan mengucupnya. “Terima kasih bang…”

Selepas tu aku pun memberi salam dan terus masuk ke dalam lubang pantat Rubi, memang dia tak dara lagi, sama macam Lisa, alamak!! aku ni kena fokus lah!!! dan aku terus saja masuk, Bi mengerang dan aku masuk sampai ke tahap maksimum batang aku boleh masuk, “Ohhhhh bvanggg!!!”

“Ohhh Rubi…ketat nya… sayang !!!” aku tujah keluar masuk dan masuk keluar, aku angkat kaki Ruby dan aku masuk dengan pantas dan lebih dalam lagi. Ini semua membuat Rubi mengerang tak henti henti. “Ketat pantat kau ni Rubyyy!!!” aku ulang dan ulang. Sensasinya tak boleh nak aku bayangkan.. ini kali pertama aku masuk ke dalam panta seorg pompuan…. dan dia isteriku Ruby.

Kali pertama tu tak lama, aku tak tahan dikemut dan dikepit begitu… dan aku pun pancutkan kat dalam “Ohhhhh!!! Rubiii!!!” aku mengerang masa aku lepaskan maniku ke dlam lubuk pantat isteriku…

“Banggg!! panasnyaa…” balas Rubi… “banyaknya banggg!!! cepat kita dapat anak ni…” senyum puas Ruby ku. Aku biarkan batangku di dalam, nak rasa kemutan pantat isteriku tu….

“Ohhhh Bi… puas abang, Bi… Ohhh!!!” kataku dan aku rasa batangku dikemut2 Ruby.

“Banyak mani abang… cepat kita mengandung ni bang….” kata Rubi manja… kami kissed….

Aku tunduk dan rapat pada Rubi, masa aku tunduk tu, aku terampak lampu kecik merah berkelip kelip, aku pandang lagi…. dan ke depan lagi, batang aku menjolok dalam lagi… Rubi mengerang sedap… “Ohhh banggg dalammnya…”

Aku tengok? Eh? Ada camera video di kepala katil…? lampu merah yang berkedipan tu, merakam tu? tadi aku tak perasan… lampu pun terang… tak nampak lah… memang sah itu kamera video… dan aku boleh agak yang itu adalah kepunyaan Lisa. tak kan ada org lain masuk, selain kami berdua saja….

Kami kissed dan aku baring di sebelah Rubi memikirkan Lisa yang sexy tadi , adik iparku, dah letak kan Vcam… dan mindaku berfikir utk apa dia rakam aku dan kakaknya mengadakan sex? nanti aku akan cari jawapannya. “Bang… best tak bang?”

“Abang puas Bi, best! Sedap betul body Bi ni…” kataku… tangan ku masih di body sexy Ruby… bermain main, janganlah nak aku jemu kat body sexy isteriku ini…aku berdoa perlahan lahan dalam hati.

“Hmmm… I love u bang…” kata Rubi memeluk aku, kemudian dia terus ke batang aku yang masih lagi tegang tu, dihisapnya… aku mengerang dan mainkan buah dadanya… “Ohhh biii…. ” aku mengerang bila batang aku di kolom dan dijilat Ruby.

Ruby menghisap dan menjilat… pandai mahir isteriku ni… Ada kawan kata, 'janda mesti best lah… pandai semua, hisap batang lagi pandai!’ aku pernah dengar kata2 salah seorg dari kawan2 di pejabat.

Semua janda mahir ke menghisap batang ni? Lisa mahir juga tu? Teringat lagi aku pada Lisa, sedang isteriku menghisap dan menjilat batabngku ni, aku boleh terkenangkan imej adiknya? Tak betul aku ni!!!

Telor aku dimain mainkannya, ramas2 manja… aduhhh best betul dia menghsiap… dilepaskan kepala takok ku, “bang… nanti Rubi trim bulu abang ni ye… ” jari2nya bermain main di situ… “kat sini panjang la bang… ” dia menggunakan jari2nya menyentuh kawasan yang nak ditrimnya itu. Hmmm isteriku nak trim bulu aku…. hihihi… dan terus aku menikmati blow job darinya.

“ye sayang….” aku jawab, dan Rubi meneruskan menghisap batang ku sehingga la aku terlena. Pandai isteriku menghisap batang. “semua janda pandai hisap batang lah’ kata2 kawanku terngiyang ngiyang di teligaku… aku ngantok… aku mimpi malam tu yang Lisa datang masuk bilik, masa kami dah lena, dihisapnya batang aku… sampai keras sangat dan terpancut aku… kami tidur bogel malam tu…

Aku tak sedar yang aku dah terlena… aku terasa batang aku dihisap dan dijilat… ermmm memang sedap - pandai Rubi menghisap batang pelir aku… Hisap lagi Bi… Masa aku rasa nak terpancut tu aku buka mata, aku tersedar dari tidur, alamak! Bukannya aku bermimpi, memang betul batang aku dihisap, tapi oleh Lisa, adik Rubi, Dia tersenyum mengolom kepala takok aku… sedang menghisap batang aku dari tepi katil. "Syyy bang!!” katanya… memberi isyarat supaya aku diam… Lampu utama dah dipadamkan, Rubi yang padamkan kot, aku tak sedar bila aku terlena, dan bila pula dia tidur… aku terlopong sekejap. Aku raba di sebelah, aku terasa peha Rubi. “Hmm… tidur bang, esok k?” suara Rubi… dan dia lena semula…kepenatan.

Lisa langsung tak lepaskan batang aku, dia terus menghisap dan menghisap… tak peduli dia yg kakaknya ada tidur di sebelah aku… aku pulak, serba salah… membiarkan saja!!! salah aku ke ni?

“Banggg syyyy! bagi la Lisa air mani abang sikit..” bisiknya, dia naik ke atas dan bisik ke telinga ku. Aku nampak dia tak pakai baju… topless je… aku main2 kan tetek besarnya… eh apa aku ni? apa aku buat ni? raba tetek dia pulak ni? tetek adik ipar aku yg baru ni?

Lisa senyum nakal. “best kan bang… tetek Lisa… besar sikit dari kakak punya.” katanya mengodaku… aku takdapat nak kata apa apa…

Aku duduk, dan dia menyambung menghisap aku… “Abang nak ke toilet lah…” aku kata. Aku bangun dan Lisa mengikut ku dari belaakang. “Eh? Lisaaa… dah lah, pergi balik bilik Lisa lah… tidur ok?” aku bisik! aku takut Rubi terjaga. Aku pandang ke arah Rubi yang bogel masih lena… kepenatan kena seks dan kepenatan hari pernikahan…

“Bang… bagi lah Lisa rasa sikit, Lisa jealous lah… dengar kakak dapat malam tadi…” adik iparku mengikut ke bilik mandi…

“abang nak buang air lah…” aku kata. Dia masih rapat… dah bogel pun… memang dia se cantik dan se seksi Rubi… cuma dia lebih muda, tapi masih lagi tua dari aku dari segi umur… aku 24 dan Lisa 29.

“Biar Lisa tolong bang…” kata Lisa. Dipegangnya batang aku yang masih besar tegang tu dan dihalakan ke toilet bowl. Aku perhatikan yang dia ni, gian sangat dah ni? “Abang… ini rahsia kita, ye?” kata Lisa… mtanya ke batang aku mengacukan ke mangkok toilet…

“Lisa? Ni malam pengantin abang dan kakak kau. tak baik tahu kau datang macam ni… bogel…lagi?” aku kata…

“Dan hisap batang suami baru akak Lisa lagi…hhihihi!! dan abang pun diam jer tadi masa Lisa hisap …hihihihi!” kata Lisa , celaka betul Lisa ni. Sudah je aku kencing, Lisa yang melalukan air ke batang aku… dicucinya batang aku… digenggam dan dibelek beleknya… dia curahkan air mencuci kepala takok aku… aku kembali keras… tak dapat aku kawal lagi dah masa tu…

“Lisa dah lah….. ok? abg nak tidur lah, kau pergi tidur ye, nnt pagi esok kita buat tak tahu je ye? Buat seperti yg perkara ni tak berlaku langsung? ok?” aku cuba nak rasionalkan pada Lisa. Mampus aku kalau insiden ni diketahui. Ini skandal serious ni!

“Abang, abang fuck saya di sini… kalau tak saya jerit!” Lisa memegang bahuku. Tapi dia tak lah nampak garang dan marah… sebab aku tahu yang dia gian sangat nak kan aku.

“Ok…macam ni, Lisa. Kali ni je ok? dan abg tak janji akan pancut malam ni… abg baru je tadi dgn Kak Rubi…” aku mengalah… bukan lah sebab sey sangat sebab tak mahu ada masalah masa tu, bayangkan akalu ada yang terjumpa kami dalam bilik mandi tu? atau Rubi masuk dan terserempak dengan kami yang dah bogel ni? mampus aku!

“Lisa, Janji tahu? Malam ni je…ok?” aku tengok muka Lisa, sexy menarik…

“Terima kasih bang. Baik bang…. Lisa janji. Tapi…” LIsa memeluk aku. Buah dadanya melempap di antara body kami… berisi best je… macam 36C je ?

“Tak ada tapi tapinya lagi lah…” aku bertegas, walaupun aku tahu aku akan dapat pantat Lisa bila bila masa je …

“Kalau LIsa gian lagi bang… abang je tempat Lisa mintak tolong.” Lisa manja berbisik pada telinga ku. tanganku meraba punggungnya… macam isteriku je…

“Lisa, kita ni sama sama dah dewasa ok? waras kan? Kita nak tengok kakak Rubi dankeluarga ni aman dan bahagia kan?” aku rasionalkan padanya lagi.

“Ok lah bang… Lisa mengalah… abang menang.” bunyi macamnak merajuk je. “Tapi abang fuck Lisa dua kali ye? Lisa nak dua kali pancut!” katanya.

Aku buka shower dan aku tanggalkan seluar dalam Lisa. Pussy cukur… “tak ada lagi la… sekali je malam ni…”

“Hmm… abang , fuck LIsa bang… masukkan bang… LIsa nak rasa bang…” aku pun tonggengkan Lisa di bawah shower tu, air suam panas. Lisa memang cantik, bulat punggung berisinya… dan aku pun masukkan batangku , terus masuk ke dalam. Aku tewas dengan godaan manjanya… Lisa memang penggoda licik dan lucah sekali! “Ohhh!!! Banggg!!! Besar gemuk abang punya …ohhh!!!” keloh Lisa.

Aku paut pada pinggang ramping Lisa, aku tarik, dan aku tujah. Padu masuk batang aku… memang pantat Lisa ketat, dah lama tak kena batang…. Dia menonggeng, dan tetek nya yang besar yang aku geram kan tu, berbuai buai… Tetek yang besar tu aku ramas ramas bila dia tegak berdiri…

“Ohh bang! Dalamnyer? Ahhhh!!!” aku tujah dalam dalam, membuat Lisa lagi mengerang. Lisa mengerang dengan menutup mulut…. menonggeng, sebelah tangan di mulut dan sebelah lagi menapak ke dinding… menahan tujahan aku.

“Perlahan lah mengerang tu Lisa…” aku henti menujah pantat kecik Lisa. Walaupun punggung besar dan dah ada dua org anak, pantatnya masih legi ketat, 'under used’ lah ni… Kenapa lah cantik2 dan sexy2 macam ni dah jadi janda… buta ke suami mereka ni?

“Sedap bang… lama dah tak dapat banggg!!! Abang tak sayang ke adik ipar abang ni… ?” kata Lisa . Celaka punya adik ipar! Tadi gertak aku, sekarang ni nak 'sayang-sayang’ pulak? Bila dah masuk batang aku baru lah nak 'sayang sayang’? Alahai… sedap pantat kau Lisaa oi! Aku tujah je la…

Lisa menonggeng lebih rendah lagi, tangannya mencapai lantai… aku terasa batang aku masuk menlengkung…. aku tujah juga … “Ohhh bangg!!” keluh Lisa… aku paut pinggangnya kuat dan aku tarik, berlepak lepak bunyi punggungnya berlaga dengan peha aku…. memang padu aku bagi Lisa ni…. dia yang nak… aku kasi jer lah.

Lagi Lisa mengerang lain macam jer, aku tahu dia klimaks. “Ohhhhh mmmphhhh!! Banggg!!” erangan Lisa tenggelam sikit bila dia menutup mulutnya sendiri… aku terasa kemutan kemas sekali dari pantat Lisa ni… adik ipar janda aku ni.

Aku cabut batang aku dari pantatnya, aku pusingkan Lisa, dan aku tegakkan dia, aku sandarkan Lisa ke dinding tiles bilik mandi kami tu… aku nampak mukanya, wajahnya memang sedang menikmati klimaks…. aku kucup bibir Lisa…. aku sedut lidahnya… tangan aku meramas ramas tetek besarnya… memang tegang puting Lisa masa aku gentel2 …. dia mengeluh… dalam suaranya… aku tahu air birahnya sedang meleleh keluar…

“Ohh banggg!! Sedappnyer banggg!!! Puasss nyer Lisaa bangg!!” keluh Lisa… aku stim dengar keluhan manja macam tu… lama aku bujang tak dapat aku jumpa macam peristiwa malam ni… malam pengantin aku ni… dua pantat adik beradik yg seksi cantik dah aku fuck… aduhh …

Aku rapatkan muka aku ke mukanya…. “abang belum puas lagi Lisa…” aku jawab… dan aku nampak sedikit senyuman dengan matanya yang kuyu tu.

“Puaskan diri abanggg… fuck me banggg! Buat Lisa apa yg abg sukaaa…” keluh Lisa macam sundal betul….

Aku angkat kakinya sebelah dan letakkan atas kolah… tangan aku ke pantatnya…. kami masih bertentangan lagi… aku tahu bibir pantatnya terbuka… kaki sebelah naik… aku rapatkan batang aku…. “Bagi Lisa masukkan banggg….” dan Lisa memegang batang aku dan dimasukkan ke bibir pantatnya… aku tolak.. nampak matanya terbeliak dan mulutnya ternganga… seksi sungguh Lisa masa tu….

“Ermm… banggg!!” keluhnya bila aku masuk sikit… telur aku diramas manja… dibelai dengan batang aku masuk dan masuk… mulutnya terbuka lagi… dan bila seluruh batang aku dah masuk… aku terasa dia melepaskan nafasnya…. “Ohhh bangggg!!! Sedapppnyerrr… sedap bang…. Lisa nak batang abang selalu bangggg arghh!!” aku dengar tu… aku buat tak tahu jer… Lisa dah mula nak mungkir janji , kami janji tadi , hanya sekali saja malam ni…. aku pun keliru juga… kepala kata jangan, hati dan batang aku kata… fuck je pantat Lisa ni… dia yang nak bagi!

Aku sodok dan tujah ke atas sikit… terangkat punggung Lisa… dan aku pun terus saja tujah dan tarik… memang sedap… pantatnya masih basah licin… batang aku entah macam mana malam ni…. keras benar… besar keras… dan aku pun tujah kuat2… teteknya bergegar gegar… memang tumpuan aku masa tu, aku ramas kasar dan aku hisap satu satu puting tegangnya….. warna coklat… aku hisap dan sedut… Lisa mengemut ngemut…. aku tujah dan tarik….

Lisa mengerang kuat lagi… aku tutup mulutnya… dan dia klimaks lagi,aku tak peduli, aku tujah juga.. dan kami berkucupan…. kami berdakapan… teteknya penyek dicelah kami berdua… terasa aku puting2 tegangnya di dada aku… aku ramas punggungnya… Lisa berdengus masa tu, kami kiss dan kiss…

Harap Rubi tak dengar erangan Lisa. Aku fuck dengan baik dan laju tadi, dah pandai sikit sebab dah ada pengalaman tadi bersama Rubi. dalam 10 minit saja aku pun pancut! “Ohh Lisa… abang nak pancut dah niii…!!” aku bisik!!

LIsa cepat2 dia menoleh dan melutut “Kat muka Lisa banggg!!” dia mendongak dan menganga menunggu mani aku. Matanya pejam….panjang bulu mata palsunya… makeup masa kenduri pun tak tanggallagi… terasa macam aktres cerita porno pulak Lisa ni. Dan aku pun pancut! Tak lah banyak sangat tak macam pertama kali tadi… kali kedua aku pancut dengan Lisa… melebihi dari isteri baru aku! Tewas aku…! Tewas pada godaan adik ipar baru aku ni!!

Lisa senyum… “Ermmmm!! Terima kasih bang… ada lagi air mani abang… hehehe!” Dia menghisap batang ku selepas das terakhir aku lepaskan… lidahnya menjilat jilat batang aku. Amat nikmat betul dapat pancut kali kedua malam tu…. satu di dalam pantat si Kakak, satu lagi di muka si adik! Kalau kawan2 di office tahu ni, ada yang pengsan ni!!!!

“Lemak masin bang…hehehe!” Lisa membersihkan batang aku yg masih tegang keras tu.. dan mukanya… habis bersih mani di mukanya. Dicolek2nya dengan jari dan dimasukkan ke dalam mulutnya… mengicap jari si janda muda ni! Dia senyum, memangnya cantik sexy… tapi tak ada yang nak.

Lisa berdiri… senyum kepuasan jelas di mukanya. Kami berpelukan, “Abang tak nak Lisa datang malam2 macam ni lagi!” aku kata, tegas… ada bunyi marah sikit.

“Ye bang…Lisa tak akan buat lagi dtg malam2… abg tak suka ke body Lisa ni…?” tanya Lisa. Senyum sundal nya menyerlah… dia memberi isyarat lah tu yang dia nak lagi! Berapa hari aku di sini? di rumah kampung Rubi ni?

“Errr… suka… suka.” aku jawab. “Memang la suka, body macam artis… ” aku kata. “…tapi ni salah Lisa! Faham tak? Ini last tahu?” aku tegas kembali. Batang aku masih dalam tangannya - membelek belek batang aku yang masih keras tu…

Senyum Lisa, “Lisa sayang lah kat abang. Abang ipar Lisa yang baru ni…. Lisa faham bang…” Lisa mengucup aku.

“Kalau nak selalu, Lisa cepat2 nikah, tahu?” aku nasihat. Dia menghadap pintu, aku tepuk punggung nya…pejal kenyal… aduhh! Apa yg dah aku lakukan ni? Aku dah lepaskan monster seks maniac yang mungkin akan meruntuhkan perkahwinan aku ni!! Aku dah mula fikir yg bukan bukan…

“Aww! bangg! Nakal eh?” disapu2nya punggung bulatnya itu…. dia berseloroh dengan aku.

“Cepat2 kawin tau?” aku ulang nasihat aku lagi… memang untung dapat dua pantat seksi ni… kalau la kawan2 ofis aku tahu ni… mesti ada yg takpercaya ni!

“Alaaa, abang kan ada… ni…” dia memegang batang aku. “Ni Lisa nak pinjam kakak punya ni. Bukan selalu bang…Ermm!” dia mengoda aku lagi… manjanya Lisa ni…. batang aku ni, kakaknya punya, dia nak pinjam? aduhhh!!! “Sesekali je bang… please ok?” manja dia merayu aku.

“tak boleh la Lisa…. pergi tidur, ok?” Lisa nampak masam muka… dia perlahan lahan memakai panties, nampak rekahan pantatnya… licin tak ada bulu! aduhh! Teteknya berbuai buai masa dia bongkok menyarung panties seksi nya tu…. dan kemudian mengenakan tuala , menutup body dia yang sexy tu…berkemban.

“Dan satu lagi, video cam tu? Tape nya abg nak. Tak leh tengok tau?” aku kata.

“Apa bang? Video cam mana pulak ni bang? Bukan Lisa punya lah… ” balas Lisa berbisik dan dia pun keluar dari bilik kami tu. Aku pandang ke arah isteriku, melihat agar Rubi tak terjaga. Diamasih lena, dalam posisi seperti tadi juga. Reda sikit hati aku… dia tak perlu tahu semua ni… mampus aku nanti!

Aku cuci badan sikit… dan naik semula ke katil…aku capai video cam kecil tu, aku OFF kan. Tape 3 jam? Hmm… siapa lah punya ni.. kalau bukan Lisa punyer, siapa pulak?

Abg din kaki pancing

Tak leh nak memancing lah kalau hujan terus begini, Man,“ Abang Din tetiba bersuara. Aku terkejut dari lamunanku dan menoleh ke belakang ke arah Abang Din. 
"Nak wat cam mana, bang. Takde rezeki Man,” jawabku sambil melemparkan senyuman. Abang Din membalas senyumanku. Senyumannya begitu manis sekali. Walaupun dah berusia 45 tahun, Abang Din masih nampak segak dan tampan. Pada hari itu daya tarikannya lebih terserlah. Aku mula rasa berdebar-debar apabila memikirkan yang aku hanya berdua dengannya di pondok itu, jauh di tengah hutan dan dalam cuaca hujan. 
“Dah pukul tiga sekarang, Man,” sambung Abang Din. “Abang nak baring-baring dulu,” ujarnya sambil merebahkan badannya ke atas lantai beralaskan tikar rotan. 
“Baik, bang,” ujarku. Abang Din berbaring mengiring membelakangi aku. Mataku rakus melihat punggung Abang Din yang pejal di sebalik seluar trek biru yang dipakainya. Aku jadi tak keruan. 
Sebelum ini pernah terjadi beberapa insiden di antara aku dan Abang Din. Aku pernah dipeluk oleh Abang Din sewaktu kami memenangi perlawanan badminton peringkat cawangan. Sukar digambarkan perasaan aku pada masa itu. Buat pertama kalinya dipeluk oleh seorang lelaki dewasa. Dadanya yang bidang, lengannya yang sasa… dan meskipun perutnya nampak sedikit boroi, kurasakan bahagian perut Abang Din itu sebenarnya keras berotot. Saat yang paling sukar untuk aku lupakan ialah apabila dia mengangkat tubuhku, bahagian sulitnya bergesel dengan bahagian sulitku. Walaupun tidak keras, tapi bonjolan itu dapat kurasakan. 
Aku selalu teringatkan peristiwa itu. Aku mula tertarik kepada Abang Din secara seksual. Abang Din yang selama ini aku anggap macam seorang pak cik, seorang teman sekerja dan seorang sahabat. Aku mencari peluang untuk selalu mendampanginya. Walaupun begitu, aku buat dengan cara yang tidak tampak ketara agar orang tidak perasan, termasuk Abang Din yang sudah mula menganggap aku sebagai adiknya. 
Abang Din dah lama bercerai. Hidupnya tak bahagia dengan bekas isterinya. Dua orang anaknya dijaga oleh ibu mereka. Memang bekas isterinya adalah pilihan keluarga tetapi kalau jodoh dah tak ada nak buat macam mana kata Abang Din. Kebelakangan ini Abang Din banyak menceritakan kisah hidup rumahtangganya dulu. Bagaimana dia telah dilayan buruk oleh bekas isterinya dan keluarga bekas isterinya itu sehingga dia terpaksa menceraikan bekas isterinya itu. Aku menjadi pendengar setia. Aku sememangnya suka mendengar cerita Abang Din; daripada cerita politik, sukan, bisnes, hiburan ke cerita hantu. Abang Din ada banyak pengalaman yang menarik untuk didengar. Bagaimanapun, Abang Din selalu mengelak untuk berbicara mengenai seks dengan aku. Mungkin sebab jurang usia di antara kami menyebabkan dia tidak selesa. Pernah aku terlihat Abang Din dari jauh sedang bergelak ketawa bersama rakan sekerja yang lain dan seusia dengannya sambil membuat aksi sedang melancap… Aku tak tahu apa yang diceritakannya tapi aksi Abang Din itu telah membuat aku teruja sampai dibawa ke tidurku. Aku bermimpi yang Abang Din melancap di depanku. Walaupun tak pernah melihat susuk tubuh Abang Din tanpa seurat benang, dalam mimpiku itu Abang Din berbadan tegap dan mempunyai zakar yang panjang. Abang Din melancap sambil tersenyum memandangku dengan kakinya mengangkang dan batang zakarnya dituju ke arahku. Aku tidak perasan yang aku pun telanjang sama. Aku yang tidak tahan dengan pemandangan indah di depanku terus memusingkan badanku dan membongkok. Tangan rakus menarik badanku ke belakang dan aku dapat merasakan objek keras dan panas di celah bontotku… 
“Man!… Termenungkan apa tu?” tiba-tiba suara Abang Din mengejutkan aku. Aku dapat merasakan batang zakar aku sedang mengeras, terus aku memalingkan tubuh agar Abang Din tak perasan. “Baring-baring lah dulu,” sambungnya kemudian. Abang Din bangun dari tempatnya dan berjalan menuju tempat aku sedang duduk di depan pintu. Hujan masih lebat seperti tadi. Terasa sejuk dan nyaman. Aku berdebar-debar apabila Abang Din duduk di sebelahku sambil menyalakan api rokok. Aku memerhatikan bibir Abang Din menghisap rokok. Bibir yang sungguh seksi. Inginku lekap dengan bibirku… 
“Eh Man… kau ada masalah ke?” Abang Din memulakan perbualan. “Tak ada lah bang. Man jarang pergi hutan jadi rasa lain sikit kat tempat macam ni,” jawabku memberi alasan. “La… rilek la. Bukan ada apa-apa yang bahaya kat sini. Cuma kita berdua aja…”. 
Aku dan Abang Din senyap seketika. Aku tak tahu apa yang difikirkannya tetapi aku rasa lain macam aja. Horny. Keadaan yang selesa begitu membuat aku jadi tak selesa. Aku membaringkan diri dengan sebelah kaki di sebelah Abang Din kuangkat agar bonjolan pada bahagian sulitku terlindung daripada pandangannya. Aku menutup mata cuba untuk tidur tapi fikiranku masih nakal. 
Tiba-tiba Abang Din merebahkan badannya tidak jauh dariku. Aku menahan nafas. Aku takut untuk bernafas sebab jantungku berdegup kencang. Aku menutup mata rapat-rapat. Walaupun hujan di luar, kurasakan dahiku mula berpeluh. Kupasang telinga. Nafas Abang Din kedengaran normal. Aku memalingkan muka ke arahnya. Abang Din berbaring terlentang. Mataku tertumpu ke bahagian sulitnya. Ada bonjolan kecil. Tidur macam tuannya, bisik hatiku… 
Apa yang harus aku lakukan? Tubuh badan Abang Din terasa semacam magnet yang menarik badan aku agar lebih rapat kepadanya. Tiada perkara lain yang hendak aku lakukan pada saat ini melainkan memeluk tubuh Abang Din dalam keadaan telanjang. Aku menghulurkan kaki kiriku menghampiri kaki Abang Din. Masih lagi tidur, bisik hatiku… 
Sengaja aku rapatkan tapak kakiku begitu hampir dengan tapak kaki Abang Din. Aku tak berani menyentuhnya sendiri. Biar kaki Abang Din ‘tersentuh’ kakiku. Aku nak tau bagaimana reaksinya nanti. Perlahan-lahan aku sorongkan juga tangan kiriku agar rapat dengan badan Abang Din. Manalah tahu kalau-kalau Abang Din mendepakan tangannya mesti akan kena tanganku. Tapi tiada apa-apa yang berlaku walaupun sepuluh minit dah berlalu. Tanpa aku sedari, aku dah terlelap. 
Sebenarnya aku dah nekad untuk mencuba hubungan seks dengan lelaki. Selama ini aku hanya mampu berimaginasi dan melihat melalui vcd mahupun di internet. Secara teori aku tahu bagaimana caranya melakukan seks dengan pasangan sesama lelaki. Aku dah tak dapat membendung keinginan nafsuku terhadap seseorang lelaki. Pada tika ini sememangnya aku mengharapkan lelaki itu adalah Abang Din. 
Aku terjaga apabila tiba-tiba aku merasakan tangan kiriku kena tindih. Dengan sereta-merta aku diselubungi oleh perasaan ghairah yang teramat sangat kerana aku tahu Abang Din yang menindih tanganku dengan badannya. Aku masih memejamkan mata dan menahan nafas seolah-olah masih tidur. Kaki Abang Din telah menyentuh kakiku. Aku tak dapat menahan perasaan gementarku pada ketika itu. Gementar tetapi seronok. Batang zakarku dah mula mengembang dan mengeras. Begitu juga dengan objek yang menindih tapak tanganku. Fikiranku mula tak tentu arah. Adakah itu bahagian alat sulit Abang Din? Terasa hangat, keras dan memanjang di atas tapak tanganku walaupun berlapik dengan kain seluar. Aku tak bergerak. Aku takut untuk bergerak. 
Objek itu tiba-tiba mengembang kucup dan semakin keras seolah-olah meminta untuk diramas. Namun aku masih takut untuk berbuat apa-apa. Kedengaran bunyi nafas Abang Din makin laju dan hembusannya terasa di cuping telingaku. Rupa-rupanya Abang Din dah berbaring sangat dekat denganku. Aku cuba memberanikan diri untuk berbuat sesuatu. Aku cuit kaki Abang Din. Abang Din membalas. Hatiku melonjak gembira. Ada respons. Giliran Abang Din pula mencuit kakiku. Aku juga membalas. Kali ini aku dah semakin liar. 
Objek di tapak tanganku terasa berdenyut-denyut. Semakin mengembang dan mengeras. Aku menggerakkan jari-jemariku dan meraba-raba permukaan objek itu. Terasa bentuknya bagaikan pisang. Objek itu bergerak-gerak dalam tanganku. Aku semakin melupakan perasan takutku. Aku menarik tanganku. Terasa badan yang menindih tangan aku itu terangkat sedikit membolehkan aku menggerakkan tanganku. Aku tidak menarik tanganku keluar, sebaliknya terus menyelinap masuk ke dalam seluar dalam Abang Din. Abang Din membiarkan sahaja. 
Sememangnya jangkaan aku tidak salah. Batang zakar Abang Din memang bersaiz besar, terasa penuh dalam genggamanku. Tanganku semakin galak meramas batang Abang Din dan kerandut zakarnya. Abang Din memberi kerjasama yang baik walaupun masih buat-buat tidur. Bagaimanapun, aku masih belum puas. Aku belum puas selagi belum memasukkan batang zakar Abang Din ke dalam mulutku. Aku nak hisap batang zakar Abang Din. 
Aku cuba menarik tanganku keluar tapi Abang Din seolah-olah tak mahu melepaskannya. Makin berat ditindihnya. Aku memberi isyarat dengan jari-jemariku agar Abang Din mengangkatkan badannya. Agak lama juga aku cuba memujuk. Akhirnya Abang Din mengalah lantas memusingkan badannya dan terlentang. Masih lagi berpura-pura tidur. 
Kini bonjolan objek pada bahagian sulit Abang Din jelas di pandanganku. Nampak garisan batang keras di dalam seluarnya. Mata Abang Din masih lagi pejam dan ditutupi oleh lengannya. Aku tahu Abang Din pun berdebar-debar dan takut sepertimana aku tetapi dia biarkan sahaja. 
Aku memulakan perbuatanku sekali lagi. Aku mengusap-usap bonjolan bahagian sulit Abang Din. Dapat kurasakan yang zakar Abang Din kembang kucup di dalam seluarnya itu. Perasan ghairahku semakin melonjak-lonjak dengan tindakbalas yang diterima daripada Abang Din sebegitu. Aku merapatkan mukaku kepada bonjolan objek sulit Abang Din dan membenamkannya di situ. Aku jadi khayal mencium bau jantan Abang Din. Rasanya air maziku dah mula menggenangi lubang zakarku. 
Tiba-tiba Abang Din mengangkat punggungnya ke atas. Akupun mengangkatkan mukaku. Abang Din melondehkan seluar treknya dan hanya seluar dalam putih sahaja yang menutupi alat sulitnya. Tanganku ditarik oleh Abang Din dan diseluk ke dalam seluar dalamnya. Pun begitu, Abang Din masih memejamkan mata. Bagaikan diarah, aku terus meramas-ramas batang zakar Abang Din. Tapi aku tak puas. Dengan rakus, aku tarik seluar dalam Abang Din ke bawah. Bagaikan mengizinkan, Abang Din mengangkat punggungnya agar mudah bagiku membogelkannya. 
Kini di depan mataku, terpacak batang zakar Abang Din. Batang konek Abang Din. Kote Abang Din. Butoh Abang Din. Padaku zakar Abang Din sudah cukup panjang, tapi yang menarik perhatianku ketebelannya yang agak luar biasa. Kugenggam dengan tangan dan kugoncang dengan gerakan atas bawah, manakala tangan sebelah lagi menjalar masuk ke dalam baju Abang Din, meraba-raba perutnya dan mencari puting teteknya. Kepala konek Abang Din kini membentuk cendawan, mengembang dan bersinar. Aku tak pedulikan air mazi yang telah membasahi kepala konek Abang Din dan terus memasukkannya ke dalam mulutku. Kedengaran bunyi Abang Din sedang mendesah. 
Aku mengulum kepala konek Abang Din dan kuhisap puas-puas. Sekali-sekala aku cuba untuk memasukkan keseluruhan batang konek Abang Din ke dalam mulutku. Aku tak peduli dengan air mazi Abang Din. Malah setiap kali aku terasa air mazinya keluar, aku menjadi semakin ghairah menghisap koneknya. Aku tidak puas dan ingin merasakan air mani Abang Din pula. 
Aku semakin ligat melancap batang konek Abang Din. Aku guna jari, aku guna mulut dan aku guna lidah. Inilah masanya aku praktikkan apa yang aku lihat selama ini. Aku bermain-main di bahagian takuk koneknya dengan lidah dan kukulum. Aku buat gerakan keluar masuk dengan mulutku dan kukulum. Kuhisap. Tanganku menggoncang batang konek Abang Din di bahagian pangkal dan sekali-sekala jari-jemariku bermain-main di bahagian telurnya. Kujilat juga. 
Abang Din memberi respons yang baik. Walaupun masih memejamkan mata buat-buat tidur, kutahu Abang Din tengah bergelumang dengan nikmat. Setiap sentuhanku mendapat gerakan tindakbalas daripada Abang Din dan sedikitpun dia tidak menghalang malah merelakan aku berbuat apa saja ke atas dirinya.
Aku pula semakin seronok melancap Abang Din sehingga dia keluarkan mazi. Aku jilat air mazinya dan aku berasa puas. Setiap kali aku memasukkan batang konek Abang Din jauh ke dalam rongga kerongkongku, Abang Din akan mengeluh kesedapan. Tatkala itu juga aku dapat rasa air mazi Abang Din keluar. Aku sedut. 
Entah berapa lama masa dah berlalu, mungkin dah dua puluh minit aku melancap, mengulum, meramas dan menghisap batang konek Abang Din. Aku sendiri dah terpancut banyak air mazi. Tapi aku masih belum puas selagi Abang Din belum memancutkan air maninya. Aku menarik baju Abang Din ke atas sehingga mendedahkan bahagian perut dan dadanya yang berotot. Sungguh cantik. Aku menjilat bahagian perutnya dan mencari pusat Abang Din. Tangan kananku masih bermain dengan konek Abang Din. Lidahku menjalar ke atas dan berhenti di bahagian dada kiri Abang Din. Aku mencari-cari puting tetek Abang Din. Abang Din bagaikan terkena renjatan elektrik apabila lidahku terkena puting teteknya yang sudah menegang. Aku menjilat-jilat di situ. Abang Din mendesah lagi kuat. Aku mencari puting tetek yang lagi satu dan memasukkannya ke dalam muncung mulutku. Aku main tarik-tarik dengan mulutku. Aku sedut, aku jilat, aku gigit ringan-ringan. Abang Din jadi tak tentu arah. Kepalanya dipalingkan ke kiri dan ke kanan walaupun matanya masih lagi pejam. Sebelah tanganku melancap koneknya, sebelah yang lagi satu menggentel-gentel puting teteknya sebelah kiri manakala puting sebelah kanan dinyonyot oleh aku. 
Tidak lama kemudian aku merasakan air mazi Abang Din keluar lagi. Walaupun kerap keluar tapi kuantitinya sedikit, mungkin hanya setitik dua sahaja setiap kali ianya keluar. Jari dan lidahku dapat mengesan cecair mazi yang jernih, licin dan rasa mineral setiap kali ianya keluar. Aku terus mendapatkan konek Abang Din. Aku jilat lubang koneknya lalu kumasukkan koneknya ke dalam mulut. Kuhisap puas-puas. Kali ini aku masukkan konek Abang Din dalam-dalam. Aku puas mendengar Abang Din mengeluh resah menahan kesedapan. Tanganku masih lagi menggentel-gentel puting teteknya. Aku dapat rasakan Abang Din suka dikerjakan di situ. Aku semakin selesa menyonyot konek Abang Din. Abang Din pula semakin ganas memberi tindakbalas. Punggungnya bergerak-gerak ke atas dan ke bawah mengikut iramaku. Abang Din sudah pandai menujah-nujahkan batang koneknya ke dalam mulutku. Tidak lama kemudian, Abang Din mengangkangkan kakinya dan punggungnya terangkat ke atas. Tangannya memegang mukaku dan menolaknya ke atas. Abang Din cuba menarik batangnya keluar daripada mulutku. Aku tahu itu maknanya Abang Din sudah hampir mencapai klimaks dan bersedia untuk memancutkan air mani. Aku memang menunggu saat ini. Mana mahu kulepaskan sahaja. 
Aku melawan Abang Din daripada mengangkatkan kepalaku ke atas manakala kedua-dua belah tanganku menarik punggungnya agar koneknya masuk semula ke dalam mulutku. Abang Din dah tak dapat nak buat apa-apa kerana klimaksnya dah datang. Punggungnya terduduk semula di atas lantai. Tangannya sekadar memegang kepalaku. Tiba-tiba badannya kejang seperti terkena renjatan. Tatkala itu air mani Abang Din terpancur di dalam mulutku. Aku nekad untuk menelan kesemuanya. Kurasakan cecair hangat menerjah dinding tekakku. Lima, enam kali pancutan. Aku tidak pedulikan rasa geli tetapi terus menghisap dengan penuh bernafsu. Kutelan air mani Abang Din dengan rasa puas. Kusedut lagi agar tiada lagi yang tertinggal. Rasanya tidak jauh berbeza dengan rasa air maniku sendiri. 
Aku melepaskan batang zakar Abang Din yang telah mula mengendur. Aku terus membenamkan mukaku pada bahagian alat sulit Abang Din dengan perasaan puas. Abang Din menarik badanku ke sebelahnya. Matanya masih bertutup. Tiba-tiba badanku dipeluknya erat-erat. Aku terkejut. Perasanku bercampur baur, antara terkejut, gembira, seronok dan sayang. Agak lama juga kami berdua dalam keadaan begitu sebelum Abang Din ke bilik air membersihkan diri. 
Hujan berhenti sepuluh minit sebelum pukul 6 petang. Kami berdua beredar pulang sejurus selepas itu dengan menaiki motosikal Abang Din. Sepanjang perjalanan aku mengelak untuk bersentuhan dengannya. Fikiranku berkecamuk. Abang Din tidak bercakap banyak selepas peristiwa di pondok tadi. Itupun sekadar mempelawa aku minum air dan mengajak aku balik selepas hujan berhenti. Aku tak tahu apa yang sedang difikirkannya. Yang pasti aku tahu dia tak marah kepadaku. Aku pula sudah mula menyimpan perasan sayang terhadapnya. 
“Terima kasih, bang,” ujarku selepas sampai di pintu pagar rumah. “Abang yang perlu berterima kasih dengan Man,” jawab Abang Din dengan penuh makna. Matanya tak berkelip memandangku. Aku tunduk malu dan melemparkan pemandangan ke tempat lain. “Abang minta maaf ya kita tak jadi memancing”. “Tak mengapa, bang. Ada hari lain”. “Esok Ahad boleh pergi lagi. Nak tak?” tanya Abang Din. Aku terdiam seketika, “Boleh gak, bang.” jawabku gembira, “Nak gerak pukul berapa, bang?” “Kita pergi awal sikit dalam pukul 8.30 pagi. Nanti abang call”. “Ok,” jawabku ringkas. 

Intan Menyusu Ku

Peristiwa ini berlaku semasa aku bekerja dengan sebuah badan kerajaan. Ia menjadi kenangan paling bermakna buat aku.

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh….. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya.

Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh…. memang class…. macam anak dara punya… lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu.

Dalam hati aku berkata “Kalau aku dapat aku ramas sampai puas”.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya “mana kertasnya”, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain tudungnya.

Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada “intan nak keluar makan tak” dia kata “tak naklah” sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor.

Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu.

Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar.

Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku “Kau buat apa”. Aku dengan panik menjawab “Tak ada apa kak intan aku cuma….. dia menyampuk "cuma apa kau nak rogol aku ke?”. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. “Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat” dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. “Apa !!!” dia menengking aku. “Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu” dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi.

Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi.

Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang.

“ Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?”. Aku terperanjat “Apa….Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?” aku bertanya dengan senyuman. “Betul” dengan serius dia menjawab. “Nak tak, kalau tak nak intan pergi”, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku.

Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya “ apa nie intan”. Dia tersenyum dan berkata “Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah”.

Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. “Hisaplah….” dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga.

Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun.

Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata “kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah….ah…ah…”, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu.

Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu.

Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. “Ahhhh….ssss…..” dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu.

Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku “Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku”.

Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya.

Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya….. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah… kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah.

Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita… dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya.

Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini.

Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya.

Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. “Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi” kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya.

Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan “Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat”. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan.

Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu.

Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif.

Aku tak akan lupakan kegebuan tetek intan ini.

BENAR PRODUKTIF ATAU TERNYATA HANYA MERASA PRODUKTIF?

Sepekan yang lalu, saya merasa banyak hal terkait waktu di keseharian saya sedang berantakan. Indikasinya? Mudah saja, beberapa yang bisa saya ceritakan misalnya saya lebih sering pulang malam dari kantor, kurang punya banyak waktu untuk menulis, snooze alarm beberapa kali di dini hari, makan semua dimasakin Ibu, dan beberapa kali merasa kejar-kejaran dengan deadline pengumpulan tugas harian di jam 23.59 malam. Menyadari semua itu, saya merasa perlu melakukan sesuatu, hingga saya pun menyusun ulang apa saja yang menjadi amanah saya dalam sepekan dan mencoba memanfaatkan waktu-waktu senggang untuk bisa mengerjakan to do list harian.

Allah Maha Tahu kalau semua itu belum cukup mendongkrak saya, hingga atas seizin-Nya dua buah undangan mengisi acara pun saya terima. Tak tanggung-tanggung, temanya adalah tentang produktivitas. Saya jadi curiga, jangan-jangan inilah cara Allah membuat saya belajar dengan cara yang lain, yaitu dengan mendengarkan diri saya sendiri berbicara perihal produktivitas agar saya kembali ingat apa yang perlu saya lakukan. Maa syaa Allah, Tabaarakallahu, kegiatan ini membuat saya semangat lagi! Saya ingin bercerita di dashboard biru dongker ini juga tentang itu semua. Disimak, ya!

Produktif? Apa Sih Artinya?

Berbicara tentang produktif dan produktivitas, kiranya kita perlu berhati-hati nih, jangan-jangan selama ini kita hanya merasa produktif tapi ternyata belum benar-benar produktif karena salah mendefinisikan produktif itu sendiri. Kalau begitu, yuk samakan dulu frekuensi kita tentang arti produktif!

Merujuk pada KBBI, produktif berarti (1) bersifat atau mampu menghasilkan; (2) mendatangkan hasil, manfaat, dan keuntungan; (3) mampu menghasilkan terus, dst. Tapi, sederhananya, bagi saya,

produktif berarti terus bergerak. Bukan berarti gerak-gerak tanpa arah, tapi gerak-gerak ibadah kepada Allah yang dapat diwujudkan melalui apa saja, seperti misalnya belajar, bekerja, berkarya, berbagi, mengabdi, dan juga kegiatan lain apapun yang ada dalam koridor kebenaran dan kebaikan.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa, instead of productive, be afraid that you may be just busy. Ya, sibuk sama sekali berbeda dengan produktif meski mungkin terlihat sama. Sibuk adalah kegiatannya banyak, pekerjaannya banyak, deadlinenya menumpuk, janji temunya berjejer, dan seterusnya, tapi semua hanya dilakukan untuk dunianya saja tanpa ada kontribusi sedikitpun untuk kehidupan akhirat karena tidak diniatkan untuk beribadah kepada Allah. Sebaliknya, produktif adalah mengerjakan segala sesuatunya untuk Allah, berharap segala sesuatu itu akan menjadi penolong kelak di akhirat. (Pelajari lebih lanjut tentang ini dengan menonton sebuah video di Youtube dengan judul Run to be Eternal pada link berikut ini)

Kalau Muslim(ah) yang Produktif, Itu Kayak Gimana?

Menurut sebuah artikel yang ditulis oleh muslimdaily.com, muslim(ah) produktif adalah ia yang menggunakan seluruh sumber daya yang ia miliki dan yang ada di sekitarnya untuk berjuang dan bekerja sekuat tenaga agar dapat mencapai posisi yang tinggi kelak di surga. Maka, dari penjelasan tersebut kita dapat mengambil makna bahwa muslim(ah) produktif adalah ia yang hidupnya senantiasa berisi kebaikan dan ibadah-ibadah kepada-Nya yang diwujudkan melalui apa saja sebab misinya adalah tentang bagaimana menjadikan dunia ini sebagai ladang amal yang akan dipanen di akhirat. 

Memangnya, apa sih yang membuat kita perlu menjadi seorang muslim(ah) yang produktif? 

Pertama, sebagai anak muda, kita semua memiliki energi untuk bergerak yang sangat besar, sayang sekali jika energi tersebut digunakan untuk lebih banyak diam, galau, dan mengurusi hal-hal yang tidak penting seperti cinta dan perasaan yang tidak karuan. Sebaliknya, energi yang besar itu sangat lebih dari cukup untuk membuat kita produktif bergerak dalam mengupayakan kebermanfaatan.

Kedua, we are not only live once. Kita tidak hidup sekali, sebab di akhirat nanti kita akan dihidupkan kembali untuk menghadap Allah dan mempertanggungjawabkan setiap yang kita lakukan di dunia. Jika kita mengisi hidup dengan lebih banyak membuang-buang waktu, galau, dan tidak menjadi hamba yang produktif dalam kebermanfaatan, bagaimana kita kelak akan mempertanggungjawabkan semuanya? Oleh karena itu,cseorang muslim(ah) yang menggenggam iman di dalam hatinya akan memahami bahwa dalam setiap gerak-geriknya di dunia ada Allah yang selalu mengawasi, maka ia akan paham bahwa setiap detik akan dipertanggungjawabkan.

Bagaimana Caranya Supaya Bisa Jadi Produktif?

Pertama, milikilah niat yang lurus dan wujudkanlah dengan serius. Mengapa harus berniat lurus? Sebab niat ini adalah penentu, yang saking pentingnya sampai Allah ingatkan kita dalam Al-Qur’an surat Al-Furqan ayar 23,

“Dan Kami tampakkan apa yang dahulu telah mereka kerjakan lalu Kami jadikan ia bagaikan debu yang beterbangan.”

Nah lho?! Ternyata ada lho amalan-amalan yang kelak akan berakhir menjadi bagaikan debu yang beterbangan, yaitu sia-sia dan tidak mendapat pahala karena tidak dilakukan dengan ikhlas karena Allah.

Kedua, ambilah kesempatan dan proaktif dalam berbuat baik. Tidak perlu menunggu ajakan teman, tapi jadilah yang mengajak. Tidak perlu menunggu kolaborasi, tapi ciptakanlah kolaborasi. Tidak perlu menunggu disuruh, tapi lakukanlah dengan inisiatif yang tinggi. Terus kalau sendirian kan engga ada teman, gimana, dong? Mulai dulu saja setulus hatimu, sebab menjadi produktif secara tidak langsung berarti bahwa kita memancarkan radar produktivitas yang menarik orang-orang dalam frekuensi yang sama, sehingga entah bagaimana akan Allah pertemukan dengan orang-orang yang bahagia melakukan kebaikan dalam hidupnya

Ketiga, belajar, belajar, dan terus belajar. Jangan salah, belajar ini dapat dilakukan melalui apa saja, tidak harus selalu di dalam kotak-kotak persegi empat ruang kelas atau berlembar-lembar buku, sebab semua hal berpotensi menjadi pembelajaran bagi kita.

Keempat, fokus dan sungguh-sungguhlah dalam melakukan kebaikan dan jangan biarkan ada banyak ruang yang tersisa untuk mengurusi hal-hal recehan. Ini tentu tidak mudah, karena ternyata ada banyak sekali hal kecil di sekitar kita yang berpotensi menjadi distraksi, terutama yang menggoyangkan fokus kita dari fokus menjalankan tugas ibadah kepada Allah. Contoh paling umumnya adalah godaan lawan jenis! Nah lho?!

Kelima, sadari potensi diri dan pikirkanlah kebaikan apa saja yang bisa dilakukan dengan potensi itu. Mengapa? Karena potensi diri ini bagaimana pun adalah titipan dari Allah, yang kelak pasti akan menuntut pertanggungjawaban. Lalu, bagaimana kelak kita akan menjawab tanya Allah tentang untuk apakah potensi diri ini digunakan?

Tips dan Tools Productivity

Untuk menghadirkan atmosfer positif dan produktif, sebagai anak muda milenials kita bisa juga menggunakan tools productivity yang dapat kita download di smartphone, seperti misalnya Trello untuk to do list pekerjaan/tugas harian atau Yawme untuk checklist amalan harian. Atau, kalau lebih nyaman menggunakan tulisan tangan, common-place book adalah solusi yang juga bisa digunakan.

Okay, clear, ya? 

Selamat mengakhiri akhir pekan! Besok Senin, semoga kita dimudahkan-Nya untuk bertransformasi menjadi seseorang yang dalam setiap gerak di kesehariannya, baik itu belajar, bekerja, berkarya, berbagi, mengabdi, dan juga kegiatan lain apapun, selalu menjadikan Allah sebagai alasan utamanya :”)

_____

Picture Source: Pexels

Berhenti Sejenak

“Butuh banyak hal yang harus dilalui untuk bisa mengikhaskan masa lalu dan menyembuhkan sakit hatimu.
Karenanya, jangan bersedia mundur ke belakang ketika sedang berproses menuju ke sana.
Sayangi diri sendiri. Hargai setiap waktu yang kau luangkan untuk dapat sembuh.”

-

Jangan mengirimkan pesan apapun padaku. Sesingkat apapun. Melalui media apapun. Kau harus tahu bahwa membalas pesanmu, mampu membuatku kembali pada titik nol. Awal proses di mana aku harus mengikhlaskanmu.

Jangan mencoba menghubungiku. Jangan mencoba menelponku atau mencari tahu kabarku. Jangan menjadi yang begitu keji. Cukuplah dengan menyakitiku di masa lalu. Jangan sampai kau mengganggu prosesku untuk sembuh (dari sakit hati karenamu) dan dapat segera melanjutkan hidupku.

Kumohon jangan berniat kembali. Aku tak ingin sakit berkali-kali. Aku tak ingin mengulang kisah biru yang sama lagi. Aku tak ingin menyakiti diri sendiri dan membiarkan diriku membodohi dirinya lagi.

Kumohon izinkan aku berhenti sejenak, dari bersentuhan dengan segala hal tentangmu. Izinkan aku menyembuhkan diri dan hatiku sendiri.

Kelak nanti, akan kuingat kau sebagai masa lalu yang memberi banyak sakit dan pelajaran. Dan pertemuan kita di masa depan nanti, aku akan tersenyum ketika melihat kau menggandeng tangan seseorang.



© Tia Setiawati | Palembang, 1 Oktober 2017

Someone Like You

.

Seperti biasa, kalau sudah hampir memasuki jam delapan malam kaya gini, tempat ini perlahan menjadi semakin penuh. Setahun gue kerja di sini, gue sudah cukup hapal sama beberapa customer yang biasanya menclok di jam-jam segini. 

Kebanyakan sih cowok paruh baya atau kisaran di atas umur 25, dandanan agak necis, rambutnya diolesin pomade banyak banget sampe nginclong kaya ubin mushola, terus ke sini ya buat cari ciwik-ciwik buat diajak hangout yang nggak jauh akan berakhir di kamarnya masing-masing. 

Gak jarang juga ada tante-tante menor yang kalau duduk selalu ngambil meja paling pojok sambil nyender di tembok. Senengnya di pojokan, mirip kaya botol dukun.

“Mas Dim, pesenan meja 5 udah?” Tiba-tiba seorang gadis mungil mengagetkan gue yang dari tadi lagi ngelamun sambil terus ngelapin gelas yang sebenernya udah kinclong ini.

“Oh, udah kok udah.” Gue langsung mengambil tatakan gelas warna hijau di bawah rak kayu lalu sekalian menaruh gelas di atasnya. “Nih bawa gih.” Lanjut gue.

“Oke oce, mas Dim..” Tukasnya seraya menyambar gelas yang gue suguhi tadi.

“Eh, Jes!” Belum jauh dia pergi, gue langsung memanggilnya lagi.

Dia nengok, menaikan dagu seperti sedang bertanya ada apa.

“Kalau dah nganterin yang itu, tolong botol di kulkas refill sekalian ya. Udah mau abis.” Teriak gue.

Dia tidak menjawab dan hanya mengangguk saja sebelum kemudian berbalik dan pergi ke meja nomer 5.

Nama dia Jessica, umurnya lebih muda 3 tahun dari gue sekarang, oleh sebab itu juga dia memanggil gue mas. Dia sebenernya masih SMA, tapi mau dikata apa, awalnya sih udah gue tolak waktu mau ngelamar kerjaan di sini. Ya karena area ini juga bukan area buat bocah-bocah sejenis dia itu. Tapi waktu gue denger alasan dia kenapa mau cari kerja sambil pake drama nangis-nangisan kaya kang ojek kecolok krikil waktu naik motor, akhirnya gue luluh juga.

Syarat gue sama dia dulu cuma satu, kalau ada PR ya harus dikerjain meski lagi kerja juga. Dan dia setuju waktu gue kasih syarat begono. Alhasil nggak jarang tuh anak menclok di meja kayu depan gue sambil ngerjain PR matematika. Sesekali sering digodain sama pelanggan gara-gara ngerjain PR di tempat kaya begini, atau kalau lagi beruntung, suka ada pelanggan orang kantoran yang dateng buat bantuin PR matematika dia.

Yah, meski awalnya ragu, tapi kayaknya keputusan gue buat nerima dia kerja di sini ternyata gak sepenuhnya salah. Dia sekarang jadi anak bawang di tempat ini, dan pelanggan gue juga banyak yang seneng sama tuh bocah lantaran selain orangnya supel, ya karena dia bocah. Gampang digodain.

“Mas Dim, botol-botol udah beres yak.” Kata Jessica sambil ngelap-ngelapin tangannya ke apron yang dia pake.

“Ada PR gak lu hari ini?”

Dia geleng-geleng.

“Ulangan kemarin gimana?” Tanya gue lagi

“Bisa dong!”

“Remed gak tapinya?”

“Iya.”

“…”

Dia cuma cengengesan aja.

“Oh iya mas Dim,” Jessica menarik kursi dan duduk di hadapan gue yang daritadi masih aja ngelap-ngelapin gelas.

“Paan?”

“Itu gelas mau sampai kapan dielap begitu? Makin tipis entar.” Tukasnya iseng.

“Bawel lu kaya ibu kos.”

“Hehehehe..”

“Napa lu cengar-cengir? Jangan gitu ah, takut gue.”

“Idih! Apaan sih! Btw mas Dim, nanti kalau ada panggilan orang tua lagi, Mas Dim dateng lagi ya..”

“Nah kan ada maunya kan. Kagak ah. Kapok gue pura-pura jadi orang tua lo.”

“Lah kenapa?!”

“Digodain guru BK.”

“HAHAHAHAHAHA EMANG GURU ITU TERKENAL GANJEN SIH MAS DIM” Dia ketawa ngakak. Kayaknya puas banget.

“Mas Dim, sini aku aja deh yang ngelap gelasnya. Gemes liatnya.” Tiba-tiba Jessica nyamber gelas yang lagi gue elap sekaligus dengan elapnya juga.

“Jangan kenceng-kenceng ngelapnya, ntar keluar komedo.”

“Hahahahah dikira lagi mencetin muka apa!”

Beginilah gue dan Jessica, kami berdua udah kaya adik kakak. Tapi meski begitu, Jessica selalu nurut sama apa aja yang gue bilang. Kalau gue nyuruh dia ngerjain PR, dia pasti langsung mengerjakan. Beberapa kali Jessica dideketin cowok di sekolahnya pun dia pasti curhat ke gue dulu. Secara tidak langsung, Jessica lebih menganggap gue sebagai bapaknya ketimbang bapaknya sendiri.

Gue ambil satu buat gelas yang baru gue cuci, lalu memutar keran air putih di depan gue. Dan juga mengambil sedikit es batu dari laci pendingin.

“Eh mas Dim.”

“Hmm?” Gue hanya men-dehem sambil minum.

“Mas Dim kenal sama cewek yang di pojok gak?” Tanyanya sambil masih fokus ngelap gelas yang makin tipis itu.

Gue melirik sedikit. “Kagak. Kenapa? Lo mau kenalan?”

“Yeee!! Gue masih normal keles! Dengerin dulu ih, masa mas Dim gak merhatiin sih?”

“Kagak. Ngapain juga gue merhatiin.”

“Udah seminggu loh dia di sini.”

“Lah terus?”

“IH GIMANA SIH!!”

“Eh bocah, orang ke sini lebih dari setahun juga gue mah kagak peduli. Orang mah bebas datang ke sini kapan aja, lu kira tonggeret apa ada musim-musiman segala?”

“Gini nih kalau dulu lahir dari lobang idung, pemikirannya pendek. Dengerin aku dulu ih!” Jessica ngelempar elapnya ke muka gue.

Ini anak dulu padahal nggak gini loh. Dia dulu pendiam. Sekarang malah jadi petakilan kaya begini. Nurutin siapa dah.

“Ada yang aneh deh sama dia.”

“Maksudnya?”

Tapi bukannya menjawab pertanyaan gue, Jessica langsung menaruh gelas tadi di hadapan gue dan kemudian bergegas menghapiri cewek tersebut. Gue yang emang pada dasarnya males ikut campur urusan orang sih nggak peduli mereka ngomong apaan, gue hanya kembali melanjutkan tugas gue yang sempat tertunda tadi. Ngelap gelas.

Lagi asik ngesot-ngesotin ini elap, tiba-tiba Jessica memanggil gue dari jauh.

“Mas Dim!! Ini mau pesen!!” Teriak dia sambil nunjuk-nunjuk ke arah cewek tadi.

Karena sudah tugas gue untuk melayani pembeli, gue langsung berjalan menghampirinya. Kini dia ada di hadapan gue sedang tertunduk dengan tangan menopang dagu. Dan Jessica yang ada di sebelahnya cuma nyengir-nyengir ke arah gue.

“Mau pesen apa mbak?” Tanya gue mencoba ramah.

Cewek itu nggak menjawab. Dia masih saja menunduk menatap hp di hadapannya. Gue melirik ke arah Jessica, dan Jessica cuma menaikan pundak sebelum kemudian dia pergi meninggalkan gue berdua.

Gue melihat ke arah gelas kosong di sebelahnya.

“Hmm.. Americano.” Gumam gue dalam hati.

“Mau nambah Americano-nya?” Gue kembali membuka topik, namun cewek itu tetap tidak menjawab.

Ah asem, baru kali ini gue dicuekin begini. Woi bales kek omongan gue, udah main cuekin aja kaya tukang duku lagi ditawar. Tukang duku sih mending masih ngejawab, lah ini diem aja kaya capung. Gue ngedumel sendiri dalam hati.

Gue perhatikan, ini cewek kayaknya masih seumuran gue sih. Dari pakaiannya, gue yakin bukan cewek yang aneh-aneh. Bukan juga cewek nakal. Bahkan dia minumnya juga kopi, bukan alkohol kaya orang-orang yang lain. HP-nya sih sepengetahuan gue itu Iphone paling terbaru. Beuh anak orang kaya nih kayaknya. Keturunan darah biru kaya avatar. HP gue aja masih yang buka tutup kaya tamagochi.

TRRRRTTT!!

Tiba-tiba gue terhentak kaget ketika HP si cewek itu ngegeter hebat banget kaya vibrator. Tapi bukannya diangkat, HP itu malah didiemin gitu aja sambil terus dipandangi dengan tatapan kosong. Iseng punya iseng, karena penasaran gue lihat ada foto cowok di contact yang sedang nelepon itu.

Hmm.. Gue kayaknya tau nih. Paling nih cewek lagi berantem sama pacarnya, terus sekarang mencoba mabok dengan negak Americano. Tapi cewek macem dia ini pasti doyannya kopi-kopian ala starbak ketimbang kopi beneran. Nggak tahan pait. Tapi kalau gue liat sih gelasnya udah hampir kosong tuh. Wah berarti lagi galau berat.

Beberapa kali telepon itu mati terus bergetar lagi tapi tetap tidak diangkat juga.

“Mbak ada telepon masuk tuh.” Kata gue mengingatkan. Ya siapa tau dia ketiduran makanya gak denger.

“Nggak akan diangkat?” Sambung gue lagi.

“Kasian tuh kalau dia nelepon dari wartel. Mahal biaya SLJJ-nya.” Gue menambahi.

Anjir bahasa gue tua banget ya sampai bisa tau SLJJ segala. Cuma angkatan anak-anak wartel doang nih kayaknya yang tau istilah itu.

Selang 5 menit, akhirnya telepon itu hening dan tidak berbunyi lagi. Namun berhentinya dering telepon tersebut justru menjadi awal dari jatuhnya air mata cewek di depan gue ini. Awalnya tidak terdengar sama sekali jika ia menangis, hingga semakin lama gue sesekali bisa mendengar suara isaknya.

“Mbak..” Gue mencoba ramah. Biar bagaimanapun juga dia customer gue.

“Mbak..” Dia tetap tidak menjawab.

“Mbak mau saya setelin lagu Adele yang Someone Like You gak?”

Brak!
Tiba-tiba dia menggebrak meja di depannya dan sontak gue kaget lalu mundur beberapa langkah. Dia menatap gue dengan tatapan marah sebelum kemudian menunduk lagi.

Dih padahal gue baik loh mau nawarin lagu. Judes amat jadi cewek. Emaknya dulu ngidam mercon apa gimana sih?

Karena ogah berurusan sama urusan orang lain, akhirnya gue melangkah pergi ke tempat gue awal tadi untuk ngelanjutin ngelap gelas, sebelum kemudian langkah kaki gue terhenti karena ada yang memanggil. Gue menengok ke belakang. Cewek itu menatap gue dengan mata sembabnya.

“Aku mau pesan.”

Gue masih diam menatapnya.

“P-E-S-A-N!” Kata dia sambil mengeja satu-satu hurufnya dengan nada kesal.

Gue berbalik lagi lalu menghampirinya.

“Pesan apa?”

“Alkohol!” Katanya yang langsung membuang muka.

“Yang berapa persen?” Tanya gue.

“Yang paling banyak!”

“70% mau?”

“TERSERAH!”

“Mbak.. Alkohol 70% mah buat bersihin luka. Bener situ mau minum begituan? Sekali negak mbak bisa-bisa langsung ditanya "Siapa tuhanmu apa agamamu siapa nabimu” loh nanti.“

"Serah lo lah!”

“Kopi lagi aja ya?” Gue berusaha menawarkan kopi lagi. Karena gue yakin ini cewek juga kagak ngerti alkohol-alkoholan, buktinya kadar persenan aja nggak tau.

“Gue bilang alkohol ya alkohol! Lo ngeselin ya lama-lama. Gue bisa ngebuat lo dipecat tau nggak?! Gue nggak mau tau, mana bos lo?! Suruh ketemuin gue sekarang!” Bentak dia.

“Mbak mau ketemu bos saya?”

“LO NGGAK PUNYA KUPING?!”

“Yowes. Tunggu bentar kalau gitu.”

Gue berjalan sebentar ke tempat gue menaruh gelas air putih gue sebelumnya, meneguknya sebentar, lalu kembali lagi ke hadapannya.

“Ya? Ada perlu apa sama saya?” Tanya gue.

“GUE NGGAK NYARI LO!! GUE MAU KETEMU MANAJER LO!!”

“…”

Dia diam. Ketika dia melihat gue menunjuk ke arah muka gue sendiri, kini dia diam. Ya, gue yang punya tempat ini. Well, bukan gue sih, gue juga kerja di sini. Tapi owner di sini emang udah nunjuk gue buat ngehandle semua masalah di sini. Terutama untuk urusan begini, rasanya gue nggak perlu nelepon owner yang benerannya.

“Jadi.. mau pesan apa?” Gue membuka percakapan lagi.

“…” Dia hanya diam tidak menjawab.

Gue berbalik, mengambil gelas, lalu menuang 1 part Tequilla, 6 part jus jeruk, dan beberapa bahan lainnya. Lalu tak lupa sedikit rocks biar lebih seger. Kemudian gue taruh gelas itu di hadapannya.

“Silakan. Tequila Sunrise. No need to pay.” Kata gue seraya mulai perlahan pergi dari tempat itu.

“Dua!” Tiba-tiba dia bicara.

Hah? Dua Lipa? Mau minta dengerin lagu Dua Lipa?”

“DUA GELAS!! Bikinin gue dua gelas!”

“Yeee ngelunjak. Satu aja udah.”

“Gue bayar dua kali lipat! Bikinin gue dua gelas!”

“…”

Gue bener-bener udah males debat sama cewek kaya begini. Dia pikir semua bisa dibeli hanya karena dia punya uang apa hah?!

Ya dia ada benernya juga sih. Selama ada duit mah apa aja bisa dibeli :((

Akhirnya daripada ribet, gue buatin segelas lagi Tequila Sunrise sebelum kemudian gue pergi dan berada di sisi meja yang lain sambil membuatkan minuman buat customer lain.

.

                                      ===

.

02:00

“Mas Dim! Aku pulang duluan ya!” Kata Jessica sambil melambaikan tangan di daun pintu.

“Ati-ati. Jangan sampe keciduk polisi ya.”

“Lu kira bencong!” Jawabnya sambil tertawa lalu perlahan menghilang dari pandangan gue.

Sekarang sudah saatnya tutup toko. Tugas gue memang seperti ini, selalu pulang terakhir untuk mengecek barang-barang maupun keuangan dan juga bahan-bahan buat jualan besok. Setelah selesai. Gue lalu mengambil jaket gue beserta kunci motor yang selalu gue simpen di atas kulkas.

Sebelum pulang, gue pastikan untuk menggembok pintu toko dulu. Setelah selesai, gue berjalan ke parkiran motor. Kebetulan motor gue selalu di parkir di bawah lampu jalan. Jadi kalau malem gini gue nggak perlu susah-susah cari motor gue.

Udara Bandung malam ini bener-bener dingin, apalagi sudah memasuki jam 2. Gue hanya bisa sesekali mendengar lalu lalang mobil, dan lolongan anjing dari jauh. Sepi sekali rasanya. Tapi gue paling suka kesepian seperti ini, ngebuat tenang rasanya. Maka dari itu dulu gue memilih pekerjaan ini untuk biaya tambahan kuliah.

Belum sempat gue menyalakan motor, tiba-tiba gue mendengar suara orang muntah. Hahaha wajar banget ngendenger suara orang muntah di daerah gue ini. Ya wajar sih, pasti banyak yang mabok juga terus jackpot. Sudah hal yang lumrah itu.

Tapi anehnya, malam ini entah ada angin apa rasanya gue kok penasaran sama suara muntah ini. Nggak jauh dari tempat gue parkir kayaknya. Gimana ya, soalnya kalau itu customer toko gue terus dia muntah terus dia hangover sampe tepar, bisa-bisa jadi sasaran empuk buat dirampok orang.

Akhirnya gue urungkan niat gue untuk menyalakan motor dan mencari suara orang muntah barusan. Suram amat ya kerjaan gue. Ngurusin muntahan orang. Setelah cukup lama mencari, gue melihat di antara dua mobil ada seseorang lagi bersandar dan terduduk di aspal parkiran.

Meski gelap, gue bisa lihat kalau rambutnya panjang. Wah cewek nih. Bahaya banget ada cewek ngesot di tempat gelap-gelap gini. Kesurupan hantu keong bisa bahaya. Kalau kesurupan macan terus teriak-teriak AING MAUNG mah lebih bahaya lagi. Mana di sini juga dulu banyak mitos hantu belanda lagi, kalau dia kesurupan hantu belanda terus minta Holland Bakery gimana?!

MANA ADA TOKO ROTI YANG BUKA JAM SEGINI DAH!

“Mbak..” Gue perlahan menghampiri.

“Mbak masih hidup?” Tanya gue. Dan dia nggak menjawab.

“Mbak? Maung sanes?” Tanya gue lagi pake bahasa sunda. Dan dia tetap tidak menjawab.

“Oh bagus lah nggak kesurupan.”

Gue hampiri cewek itu buat membangunkan dia dan membawanya masuk ke dalam mobilnya. Gue yakin ini mobilnya sih, soalnya ada kunci ngengantung di mobil yang dia sandari ini. Mungkin pas dia mau buka pintu mobil, dia keburu muntah.

Pas gue mau angkat tuh cewek, gue sempat terkejut ketika rambut panjanganya tersibak dan kini mukanya jelas terlihat di hadapan gue.

“Lah! Ini kan cewek Adele barusan?” Kata gue yang seenaknya ngasih nama anak orang.

“Mbak Adele, bangun dong. Sono masuk ke mobil sendiri gih.” Gue goyang-goyangin pipi tembemnya.

“Mbak bisa bangun nggak?”

Dia masih aja nggak ngejawab. Walah parah, tepar beneran dia. Aduh-aduh, nyusahin bener dah. Masa negak Tequila Sunrise doang sampe sebegini teparnya? Kebiasaan minum Larutan Penyegar Cap Kaki Tiga sih terus sok-sokan mau minta alkohol lagi.

Gue mencoba membuka tasnya, bukan bermaksud tidak sopan, tapi gue mau liat KTP-nya dan alamat dia tinggal di mana. Gue anterin dia pulang aja deh. Daripada dia diperkosa orang kan malah bahaya. Gini-gini juga gue masih punya hati nurani.

Gue buka dompetnya. Dan gue cari-cari KTPnya. Udah lima menit gue ngubek-ngubek dompetnya, itu KTP masih belum ketemu juga. Bener dah, isinya dompet cewek tuh apa aja sih?! Banyak bener kertas-kertas anehnya. Mana ada pula ini BON beli Kurma Nabi di Mekkah tahun 2009.

Buset, kupon waktu dulu umroh aja dia masih simpen. Nih cewek umroh tapi malah mabok. Benar-benar wanita yang mengedepankan urusan Akhirat dan Nikmat duniawi agar balance kaya gelang. Tapi bukannya nemu KTP, gue malah nemu sebuah kartu yang kayanya nggak asing lagi di mata gue.

Kartu Mahasiswa.

“LAH ANJIR INI KAN KARTU MAHASISWA KAMPUS GUE?!?!”

Gue langsung dengan cepat melihat nomer induk mahasiswanya.

“LAH ANJIR DIA SATU ANGKATAN SAMA GUE?!?!”

.

.

.

.

                                                  Bersambung

2

au where nila lost herself

Sudah sedemikian muak hatiku menjadi bagian dari cinta-cinta yang rumit dan malas. Aku menginginkanmu, bukan dengan drama penantian penuh tangis dan doa-doa rindu. Lalu, berangan-angan sampai kau menjadi peka atas semua yang kurasakan padamu. Aku menginginkanmu; melebur bersama hangat hasrat yang membara di balik dadaku. Hingga, kita tak perlu bernasib sebagai manusia-manusia menyedihkan; yang pucat dan biru karena menanggung harapan-harapan yang melelahkan. Aku menginginkanmu; menyatu bersama daya dan ketegaran yang terbangun dari waktu-waktu sulitku. Hingga, kita tak perlu berakhir menjadi manusia-manusia yang menyulitkan dunia; yang usianya dihabisi oleh kepalsuan dan ketamakan yang sia-sia. Aku menginginkanmu; menjadi senyata-nyatanya cinta untuk hidup dan matiku. Bukan yang omong kosong. Bukan yang penakut. Bukan yang pengecut.

JANGAN DIBANDING-BANDINGKAN

Sore itu, suasana rumah begitu tenang. Angin mengalir, sepoy dan manja. Namun, seketika suasana berubah menjadi mencekam, derap langkah seorang wanita terdengar begitu jelas, mendekat ke ruangan anaknya yang sedang bermain gadget di kamarnya.

“Adek, ibu baru liat nilai ulangan kamu. Kenapa nilainya hanya segini?” Suara sang ibu, mengagetkan sang anak

“Euum, itu bu, ulangannya susah. Gurunya suka gak jelas neraninggan. Jadi adek gak paham”

“Ah, alasan aja kamu. Kamu tuh ibu liat memang jarang belajar. Tuh liat, kamu waktu kosong malah dipake main handphone, bukannya baca buku.”

Anak merenung, ia tahu, ini hanya akan jadi perdebatan tanpa ujung jika ia melawan.

“Tuh, lihat tetangga kita, pak adit. Anaknya itu rankingnya bagus, selalu masuk 5 besar. Pintar. Kamu itu harus kayak begitu, harus pintar, kalau bodoh, mau bagaimana masa depan kamu nanti, coba pikirin.”

“Teman mamah aja, kemarin anaknya berprestasi, bisa dapet beasiswa. Kamu tuh harus kayak gitu dong. Bukannya malah main terus, kerasa kan sekarang nilainya jadi jelek begini”

Sang anak semakin merenung, ia tahu, ia harus menerima perkataan pahit dari ibunya.

“Sudah, matiin Handphonenya. Sekarang, balik ke meja belajar kamu, belajar sana yang bener, biar pinter. Ini juga buat kamu kok dek kalau pinter, bukan buat ibu. Buat masa depan kamu”

Sang anak menyimpan handphonenya. Keceriaan di sore itu hilang seketika. Sang anak kembali ke meja belajar. Membuka-buka buku yang entah sebenarnya dia sendiri bingung mau membuka buku apa, karena dia tidak punya mood untuk belajar sesungguhnya. Dia akhirnya membuka sebuah buku, bukan karena dia ingin belajar, dia hanya ingin ibunya cepat pergi dari pandangannya. Selang beberapa saat, ibunya akhirnya kembali ke ruang tengah.

Selepas itu, sang ibu berdiam di depan ruang sang anak, menonton tayangan televisi sembari duduk diatas sofa biru yang nyaman. Sambil menikmati manisan yang tersedia di atas meja. Tidak begitu lama, ayah datang, melihat ibu yang sedang duduk santai.

“Mamah, papah baru liat deh, kayaknya mamah sekarang badannya makin gendutan yah?” Ayah bertanya pada ibu

“Loh, kok papah bilang gitu sih. Ini mamah udah usaha buat ngecilin badang loh pah” Jawab sang istri.

“Ah, mamah kurang serius kali ngecilin badannya. Coba atuh olahraga yang lebih rajin.”

“Tuh, lihat tetangga kita, pak adit. Istrinya itu badannya bagus, langsing. Rajin sekali olahraga tiap pagi. Mamah harusnya bisa kayak begitu, harus rajin. Kalau makin besar begini, mau bagaimana ke depannya mah, nanti malah gampang sakit loh”

“Kemaren temen papah aja, ada yang rajin olahraga, sekarang kurusan. Ayo dong mah, harus kayak begitu. Ini juga demi kebaikan mamah kok.”

Sang ibu menghentikan makannya. Mengalihkan pandangan yang awalnya tertuju pada makanan, kepada mata sang ayah.

“Papah, kenapa sih papah ngebanding-bandingin mamah sama yang lain. Mamah gak suka tau kalau dibandingin sama orang lain. Lagian, setiap orang itu kan berbeda-beda pah.”

“Coba, sekarang mamah nanya, papah udah bantuin apa biar mamah bisa kurusan? Papah cuman bisa nanya aja sama ngomong aja, tapi enggak bantu mamah. Padahal, mamah perlu diingetin, perlu dibantuin, kan mamah juga pengen kurus sebenernya”

Perkataan sang ibu membuat sang ayah terdiam sejenak, tidak bisa berkata apa-apa.

Diluar dugaan, sang anak mendengar percakapan tersebut dari dalam kamarnya. Dari balik kamarnya, ia mengeluarkan setengah badannya, sambil menghadap kepada ibunya, sembari bertanya.

“Terus, kenapa kalau begitu, tadi mamah memarahi adek dan membanding-bandingkan adek mah?”

Sang anak langsung masuk kembali ke kamarnya. Menutup pintu, dan menguncinya. Kini, sang ibu yang terdiam. Terdiam dan tak tahu harus menjawab apa, karena kini ia baru memahami rasanya dibanding-bandingkan dengan orang lain.

Sang ibu merasa malu, karena dengan mudahnya ia membandingkan anaknya dengan anak orang lain. Tapi ia tidak membandingkan perlakuan dirinya, dengan perlakuan orangtua dari anak-anak yang pintar lainnya. Memang, tiada yang senang jika dibanding-bandingkan. Tapi tentu, setiap orang pasti senang, jika ia dibantu dalam permasalahannya.

Di sore itu, sungguh terdapat banyak pelajaran, bagi mereka yang memang mengambil pelajaran.

JANGAN DIBANDING-BANDINGKAN
Bandung, 22 Agustus 2017

Sedang Apa, Rindu?

Aku tidak ingin bertanya apa yang kamu lakukan sekarang. Sedang makan-kah? Tidur dengan lelapnya? Ngumpul dengan teman-teman? Bersantai sambil membaca komik? Main game? Atau lagi tidak ngapa-ngapain?

Aku tidak ingin bertanya apa yang kamu kenakan hari ini. Kemeja biru kesukaanmu-kah? Jaket hitam yang aku bilang sangat keren? Baju putih yang kamu beli karena ada gambar superhero favoritmu? Atau baju yang random saja kamu ambil dari lemarimu?

Aku tidak ingin bertanya apa yang kamu pikirkan detik ini. Kerjaan di kantor-kah? Pertemuan penting di hari berikutnya? Rencana-rencana baik yang segera akan kamu laksanakan? Atau justru sedang merehatkan pikiran?

Aku tidak ingin bertanya apa yang kamu rasakan saat ini. Bahagia-kah? Sedih? Gusar? Gelisah? Takut? Kesepian? Berbunga-bunga? Rindu? Kecewa? Tertekan? Pusing? Sakit? Sehat? Atau biasa-biasa saja?

Aku tidak penasaran dan tidak ingin bertanya apa-apa. Sungguh.

Aku ingin kamu yang memberitahuku.