bezas

6

Jangan pernah membandingkan hidup kau dengan hidup orang lain.
Itu bahagian dia. Dan ini bahagian kau. Sudah tentu cerita yang Allah create untuk setiap insan di dunia ini berbeza-beza. Rezeki masing-masing tapi Allah itu kan maha adil?

Mungkin sekarang kau merasakan hidup kau penuh derita, sakit, selalu susah yang kau rasakan. Percayalah bahagia akan pelan-pelan datang. Tak sekarang, besok, tahun depan, 10 tahun akan datang.
Tak sempat di dunia, mungkin di syurga yang tiada siapa tahu ganjarannya lebih besar nak dibandingkan nikmat bahagia di dunia yang sementara.

Takkan ada senang sebelum kau tempuh yang susah. Takkan ada pelangi indah sebelum turunnya hujan. Jalan pelan-pelan andainya kau yakin ada kejayaan menanti di hadapan. Jadi kenapa perlu tergopoh gapah dan prasangka bukan-bukan yang hanya menambahkan lelah dan sakit di hati.? Sedangkan berlapang dada dengan Pencipta itu lebih indah bukan?

Café vocabulary in Polish

Originally posted by itadakimasu-letmeeat

Based on @malteseboy‘s POST.

You should also check out THIS post out by @polskieserce who create a great café vocabulary list! 

Nouns:

  • biscuit - ciastko n
  • cupcake - babeczka f
  • pie - ciasto n
  • cake - tort m
  • milk - mleko n (singularia tantum)
  • food - jedzenie (singularia tantum)
  • coffee - kawa f
  • black coffee - czarna kawa f
  • latte - latte f
  • café - kawiarnia f
  • cup of coffee - kubek m / filiżanka f kawy
  • teaspoon - łyżeczka f 
  • table - stolik m
  • small plate - talerzyk m
  • cup - kubek m
  • teacup - filiżanka f
  • saucer - spodek m / spodeczek m
  • cup of tea - kubek m / filiżanka f herbaty 
  • tea - herbata f
  • black tea - czarna herbata f
  • green tea - zielona herbata f
  • white tea - biała herbata f
  • fruit tea - herbata owocowa f
  • herbal tea - ziołowa herbata f
  • mint - mięta f (singularia tantum)
  • drinks - napoje (pl.)
  • sugar - cukier (singularia tantum)

Popular pies/cakes in Polish café:

  • brownie - brownie n
  • apple pie - szarlotka f
  • meringue cake - tort bezowy m / beza f
  • carrot cake - ciasto marchewkowe n
  • cheesecake - sernik
  • yeast cake - ciasto drożdżowe n
  • tart - tarta f
  • tiramisu - tiramisu n
  • honey cake - miodownik m

Phrases:

  • Outside or inside? - Na zewnątrz czy w środku?
  • What can I get for you? - Co podać?
  • I’d like to have… - Poproszę… + acc.
  • to take away - na wynos
  • How much is it? - Ile to kosztuje?
  • Check, please - Poproszę rachunek
  • with milk - z mlekiem
  • with ice - z lodem
  • with sugar - z cukrem
  • without milk - bez mleka
  • without ice - bez lodu
  • without sugar - bez cukru

Adjectives (masculine):

  • fresh - świeży 
  • sweet - słodki 
  • hot - gorący 
  • cold - zimny
  • good - dobry
  • tasty - smaczny, pyszny
  • strong - mocny
  • weak, light - słaby
  • large - duży
  • medium - średni
  • small - mały

Verbs:

  • to have a coffee - pić kawę (impf.) / napić się kawy (pf.)
  • to eat - jeść (impf.) / zjeść (pf.)
  • to go have a coffee - iść (impf.) / pójść (pf.) na kawę 
  • to sit - siadać (impf.) siedzieć (impf.) / siąść (pf.) / usiąść (pf.)
  • to drink - pić (impf.) / wypić (pf.)
  • to buy - kupować (impf.) / kupić (pf.)
  • to order - zamawiać (impf.) / zamówić (pf.)
  • to pay for… - płacić (impf.) / zapłacić (pf.) za

Meh nak share siket ciri-ciri introvert person. Tapi tak semua ciri-ciri yang disebutkan perlu ada pada mereka. Mungkin kebanyakkannya benar. Mungkin ada yang tidak. Nak tahu kalian introvert atau tak, teruskanlah membaca. Panjang ceritanya. Haha.

Ok ini berdasarkan apa yang aku lalui, baca dan dari ujian personaliti diri. Dan tak semua orang sedar jika dia itu termasuk golongan ini. Ini bukan golongan pelik. Bukan. Ini golongan introvert. Special.

Seperti yang kalian sendiri tahu mahupun tidak, Introvert itu sendiri bermaksud seseorang yang suka menyendiri dan mereka peroleh kekuatan apabila bersendiri. Extrovert pula sebaliknya.

Lebih jelasnya mereka akan melakukan sesuatu perkara dengan sendiri dan tak suka menyusahkan orang lain. Seorang yang independent dan suka berfikir serta mempunyai pemikiran yang baik. Selagi dia mampu, dia akan usaha sendiri apabila tidak barulah dia meminta pertolongan orang lain.

Sama macam perasaan jugak lah, mereka ini akan pendam, simpan dan bertahan. Hanya orang tertentu sahaja yang mereka akan cari untuk meluahkannya. Itupun tak semua. Ada orang yang sampai satu masa bukan manusia yang dia cari tapi meluahkan dengan penulisan sekiranya itu dapat melegakan hatinya.

Selain itu, mereka sukakan ketenangan seperti melihat keindahan alam, menulis, membaca buku, mendengar music, travel ke mana mana tempat yang jauh dari tempat mereka tinggal dan dari orang yang mereka kenali atau hanya menghabiskan masanya di rumah, makan dan tidur. Tidak sukakan aktiviti yang terlalu melibatkan ramai orang. Yang pasti dia tenang dengan keadaannya tanpa gangguan dari sekeliling.

Kerana golongan ini mudah berasa bosan, penat serta gundah dengan keadaan sekeliling yang sibuk dan menyesakkan. Sangat tidak puashati dengan mereka yang suka marah-marah, menjerit dan keadaan yang terlalu bising. Ini kerana keadaan itu mengurangkan tenaga luaran serta dalaman mereka.

Introvert person jarang duduk lama di dalam sesuatu majlis atau event. Sekiranya mereka nampak bad mood, gelisah dan ingin segera pulang, bawalah mereka pulang. Jangan paksa mereka bersosial. Jangan. Jika dia nak, dia akan buat. Kalian pergilah buat hal sendiri dulu dan jangan risaukan dia. Dia akan gunakan masa itu untuk mengecas tenaganya. Apabila tenaganya (baca: kekuatan fizikal, mental juga emosi) sudah “full charge”, dia akan mencari anda untuk berbual semula.

Kalau dia nak keluar atau buat sesuatu tanpa anda, biarkan saja. Berbincang dengan dia sekiranya anda ada merancang bersama nak kemana-mana. Jangan biarkan dia tahu perkara itu last minute. Nanti dia akan mengelak dan beri alasan untuk tidak ikut serta.

Seorang introvert hanya fokus pada teman-teman rapatnya. Orang kata introvert person ni tak ramai kawan kerana kurang bersosial. Tak jugak. Tak semua introvert tidak bersosial dengan orang luar. Ada juga yang ramai kawan. Sejujurnya mereka sangat memilih kawan. Mereka akan cari kawan yang boleh memahami jiwa mereka. Selalunya persahabatan mereka bertahan dalam jangka masa yang panjang. Bukan kawan pakai buang. Sebab bagi mereka, makin sikit kawan makin kurang masalah yang timbul. Maka makin kuranglah jugak hati yang perlu dijaga.

Nalurinya mereka lebih suka diam dan banyak berfikir tetapi tak bermaksud mereka itu pendiam. Tak hairanlah sebelum bercakap mereka akan berfikir dahulu kerana taknak apa yang disampaikan itu sia-sia dan menyakitkan hati orang lain. Mereka boleh jadi seorang yang berbual tanpa henti sekiranya topic yang dibualkan itu kena dengan jiwa mereka. Tak suka borak kosong kerana baginya itu suatu yang membuang masa.

Seorang introvert adalah seorang pendengar yang setia. Selalu menjadi tempat rakan-rakannya meluahkan perasaan. Seorang yang mempunyai kekuatan konsentrasi yang baik dan mudah memahami. Itulah salah satu cara mereka menghargai teman-temannya.

Apabila seorang extrovert memasuki dunia introvert, mereka mudah merasa sunyi dan tidak selesa. Extrovert merasakan kehidupan seorang introvert amat membosankan. Tapi tidak bagi seorang introvert.

Bersendirian itu adalah suatu yang menggembirakannya. ^^

Jadi adakah kalian salah seorang introvert?

atau perhatikanlah orang-orang di sekeliling kalian. :)

Jika ya, maka berbanggalah dengan diri anda. Kerana telah Tuhan ciptakan hambanya berbeza-beza sifat, perangai hatta warna kulit. Hanya untuk saling lengkap-melengkapi.

Chill yah.

NAFSU ABANG PANCUT BURIT ADIK

I Zani, anak sulong dalam sebuah keluarga yang sederhana. Bertugas sebagai pegawai pemasaran hartanah. Mak bapak I memang sibuk memanjang. Ada kat rumah time malam je. Time siang yang ada cuma I dan adikku serta orang gaji.

Orang gaji I mbak Surti. Dah agak tua. Tengok pun tak selera. Setahun 2 kali balik indon. Adik I pula Jamilah, satu-satunya adik yang I ada. Sekarang dia bertugas sebagai junior eksekutif.

Pada masa itu, I menuntut di kolej swasta dan adik I bersekolah tingkatan 4. Beza umur kami 2 tahun je. Hubungan kami memang akrab. Kisah ini terjadi bila mak I ambik cuti dan temankan bapak I pergi conference di Australia selama 1 bulan.

Siap honeymoon sekali lagi daa. Ketika itulah hubungan terlarang antara I dan adikku bermula sehingga kini. I sendiri tak menyangka akan melakukan perbuatan terkutuk itu dengan adikku sendiri.

Malah, sebelum itu I sendiri akui I langsung tak ada berniat serong kepada adikku. Namun pada hari itu, sejarah yang menyatukan hati kami telah membawa kami ke kancah yang hina ini.

Ikutilah kisahnya yang telah diolah semula untuk menyedapkan penyampaian tanpa mengubah sebarang fakta asal. Memang boring hari tu. Kuliah habis awal. So, balik rumah pun awal lah.

I tengok mbak Surti masih lagi membersihkan halaman rumah. “Kok awal pulang hari ini bapak Zani? ” mbak Surti menegurku yang sedang berjalan menuju ke pintu masuk rumah.

“Kuliah habis awal lah mbak. Mbak masak tak hari ni? ” tanyaku. “Sudah pak, I baru sahaja siap sediakan di atas meja. Masih panas. Makan sekali dengan ibu Lina ya pak. ” Katanya “Lina dah balik ye? ” tanyaku “Sudah pak, baru saja tadi dia masuk ke dalam” sambung mbak Surti.

Adikku sudah balik sekolah rupanya. I pun masuk ke rumah dan kelihatan adikku sedang sedap makan sendirian. “Wah, makan sorang ye? Tengok tu, punyalah gelojoh, baju sekolah pun tak tukar lagi. ” Kataku mengusik adikku.

“Laparlah bang. Jamilah makan sekali” pelawa adikku sambil terus bangun dan menyedukkan nasi ke dalam pinggan untukku. I pun makan bersama-sama adikku. Sedang I sedap melantak, tiba-tiba kakiku terasa diusik.

I lihat di bawah meja, tak ada apa-apa. Kucing memang tak ada, mak I tak suka kucing. I sambung kembali makan. Sekali lagi kakiku terasa di usik.

I tengok sekali lagi di bawah meja. Memang tak ada apa-apa, I syak mesti adikku yang main-main ni. I pun jeling adikku dan kelihatan dia buat seolah tak ada apa-apa yang berlaku.

Sekali lagi I merasakan kakiku di sentuh dan sepantas kilat kedua-dua kaki ku mengepit dan menangkap apa yang mengusik kakiku. “Aduhh bang. Lina surrender. Lina surrender. ha ha ha ha” kata adikku sambil ketawa.

“Oh. kacau abang ye. Kenapa? Kaki dah gatal ye? ” usikku. “Tak, satu badan. abang tolong garukan ye lepas ni. ” kata adikku manja sambil melentokkan badannya.

“Garulah sendiri, nah pakai ni lagi sedap tau. ” kataku sambil menghulurkan garfu kepadanya. “Alah abang ni. ” adikku marah manja sambil mencubit pehaku. Kami pun kembali menyambung makan dan sepanjang makan itu lah adikku terus menerus menggesel-geselkan kakinya di kakiku.

I buat tak kisah je, maklumlah, apa yang ada di dalam fikiran I adalah dia hendak bergurau dengan I. Selepas I habis makan, I menuju ke sinki untuk membasuh tangan dan diikuti adikku di belakang.

Sedang I mencuci tangan, adikku tiba-tiba menyelit di sebelah dan terus menghulurkan tangan ke arah paip yang mencurah keluar airnya. Sedangkan ketika itu I masih lagi mencuci tangan.

Sambil tersenyum-senyum dia terus merapatkan badannya kepada ku dan tangan kirinya memeluk pinggangku erat. Dapat I rasakan payudara nya menonjol rapat ke lenganku. Lembutnya bukan kepalang. Tapi langsung tak ada niat buruk di kepalaku time tu.

Selepas itu, dia pun terus berlari masuk ke bilik dan I terus menuju ke bilik komputer, hendak menyiapkan assignment. Sedang I menyiapkan assignment, mbak Surti datang dan memberitahu bahawa jika perlukan apa-apa panggil dia di bilik.

Dia penat dan hendak tidur katanya. I pun mengiyakan. tak lama selepas itu, sedang I khusyuk mengadap komputer, I terkejut bila tiba-tiba ada tangan yang memelukku erat dari belakang dan terasa pipinya menyentuh pipiku.

I rasa I kenal bau tu. “Hah, dah tak ada kerja lah tu. Kerja rumah dah buat? ” kataku “Belum, malam nanti abang tolong ajarkan ye. Lina peninglah, abang faham-faham sajalah cikgu Taufik tu. Ajar macam kita orang ni dah pandai. Laju je. ” kata adikku.

I faham, oleh kerana I juga bersekolah di sekolah yang sama dahulu. Cikgu Taufik tu mengajar memang laju. I sendiri pun terpaksa banyak bincang dengan kawan-kawan untuk lebih faham.

“Abang, Lina nak tengok tv lah, Jamila. ” ajak adikku. “Lina pergi dululah, abang nak siapkan satu chapter dulu. Kejap lagi abang datang. ” Kataku “Ok, datang ye. ” kata Lina sambil memberi I satu ciuman di pipi.

I rasa pelik, kenapa dengan adik I pada hari tu. Macam miang semacam. Ah, lantak dialah. I sambung kembali kerja ku. Siap je satu chapter, I terus tutup pc dan keluar menuju ke ruang tamu.

Senyap, tv tak hidup. Tadi kata nak tengok tv? Mana dia pergi? Ah, mesti kat bilik mak dan abah. Kalau betul lah kat situ, teruklah kalau mak abah tahu, dia orang memang tak gemar kami tengok tv dalam bilik dia orang.

I terus menuju ke bilik mak abah kat atas. I lihat sejenak bilik mbak Surti, pintunya tertutup rapat. Dah tidur lah tu. Bila I buka pintu bilik mak abah, I lihat Lina tengah baring atas katil sambil matanya tertumpu kepada tv di hadapan katil.

“Ha, datang pun. Jamila lah sini, cerita best ni. ” Pelawa adikku selepas menyedari kehadiran I. I menutup pintu dan terus baring di sebelahnya. Kelihatan di tv adegan-adegan panas sedang tertayang.

Terkejut I, mana dia dapat cerita tu. “Mana Lina dapat cerita ni? ” tanyaku. “Jumpa dalam laci meja solek mak. ” Jawab adikku. I pun tanpa banyak tanya, terus tengok cerita tu.

Dari satu babak kepada satu babak. Memang I bernafsu time tu tapi I tahan. Adik I ada kat sebelah, tak kan I nak lancap kat situ jugak.

Adik I pulak, I dengar nafasnya semakin kuat. I jeling, kelihatan tangannya dah ada kat kelengkang. I jeling sekali lagi, I tengok betul-betul kelengkangnya. Wah, kain batiknya dah basah.

Biar betul adik I ni. Matanya tak berkelip tengok mat salleh tu men’ doggie’ minah salleh yang seksi tu. Lepas satu lubang, satu lagi lubang dia bedal.

I pun terangsang jugak, lebih-lebih lagi bila nafas adik I makin menggila. Dia tak malu ke I abang dia nih kat sebelah dia je? Lantak dia lah, I pulak yang rasa malu.

Terus I bangun dari katil dan hendak keluar dari bilik. Tiba-tiba adikku menarik tanganku. “Abang nak pergi mana? ” tanyanya menggoda. “Nak ke toilet jap. Nak kencing. ” Kataku sambil melihat dia masih memegang tanganku sementara tangan yang sebelah lagi di kepit kelengkangnya yang kelihatan sudah basah kain batiknya.

“Abang nak lancap ye? ” tanyanya sambil tersengih. “Nak kencing lah, apa lah kau nih” kataku sambil melepaskan pegangan tangannya dan terus keluar dari bilik. Apa lagi, masuk bilik air, terus melancaplah.

Tengah syok bedal batang tiba-tiba pintu bilik air diketuk. Kedengaran suara adikku menyuruh I keluar cepat sebab dia nak terkencing sangat. Terus tak jadi I nak terus melancap.

I pakai balik seluar dan keluar dari bilik air. Ternampak adikku tengah mengepit kelengkangnya. Memang kelihatan macam orang yang tak tahan nak terkencing. I bagi laluan dia masuk ke tandas, macam lipas kudung dia masuk.

Tapi, bukan ke kat dalam bilik mak abah dan bilik dia ada toilet, yang dia sibuk masuk toilet I nih apahal pulak. I duduk atas katil sementara tunggu dia keluar dari bilik air.

Tak lama kemudian dia keluar. Muka ceria semacam. “Dalam bilik mak abah kan ada toilet, kenapa sibuk nak masuk toilet bilik abang ni? ” tanyaku kepadanya yang sedang membetulkan kain batiknya.

Ternampak tompok yang basah jelas kelihatan di kain batiknya. “Saja, tak boleh ke nak kencing kat toilet bilik abang? ” katanya “Dah habis ke cerita tadi? ” tanyaku lagi “Tak habis lagi. Tapi Lina dah tutup dan simpan cd nya” katanya lagi.

“Dah kencing, tak reti-reti nak keluar? ” kataku. “tak nak. “katanya. I terdiam melihat telatah adikku yang tersengih-sengih berdiri di hadapan ku. Kemudian dia menanyakan I soalan cepu emas.

“Abang pernah lancap? ” tanyanya “Itu rahsialah. Yang kau sibuk nak tahu ni kenapa? Yang kau tu pernah lancapkan? ” tanyaku pula. “Pernah. “jawabnya sambil tersenyum. “Bila? Hah ni mesti tadi time stim tengok cerita blue tu? Kah kah kah. ” kataku sambil ketawa.

“Tak sekarang. ” Adikku menjawab sambil terus meletakkan tangannya di celah kelangkangnya. Dia terus menggosok-gosok kelengkangnya sambil terbongkok-bongkok. Kelihatan kain batik yang masih dipakainya bergerak-gerak mengikut gerakan tangannya sambil matanya tak henti-henti memandangku kuyu.

Suaranya mendesah, terasa seperti ada kenikmatan sedang menyelubunginya. “Abang. ohh sedapnya bang. ” Lina merintih kesedapan di hadapanku. I serta merta terkejut dengan perlakuannya. Sama sekali tak I sangka I akan melihat tayangan percuma seorang perempuan melancap di hadapanku, malah dia adalah adikku sendiri.

I tak tahu nak cakap apa. Nak halau dia keluar dari bilik, tapi perasaan I tertahan-tahan pasal best pulak tengok dia mendesah kenikmatan dengan gaya yang mengghairahkan itu.
Cerita lucah Nafsu Abang Pancut Burit Adik

Nafsu I perlahan-lahan bangkit tapi I tahankan sebab I tahu dia adikku dan I tak sepatutnya mengambil kesempatan ke atasnya. Hatiku betul-betul bergelora. Terutama bila dia semakin hampir kepada ku dan jarak kami kini hanya lebih kurang sekaki.
Dapat I lihat kain batik yang melapik tangannya yang sedang menggosok kelengkangnya semakin basah. Adikku tiba-tiba menarik tanganku dan diletakkan di atas buah dada nya yang tak bercoli itu.
I tak menolak, I membiarkan. Seperti terpukau dengan pertunjukkan yang dipamerkan. I ramas dan usap buah dada nya yang masih berlapik t-shirt itu. Terasa ianya keras dan putingnya menonjol.
Desahan adikku semakin kuat. Tiba-tiba dia menolak I hingga I terlentang di atas katil. I cuba bangun tetapi dia terus duduk di atas dadaku. Terus sahaja dia menggeselkan kelengkangnya di badanku.
Kali ini tanpa halangan dari kain batiknya kerana sudah diselakkan namun masih tertutup dan membuatkan I tak dapat melihat kelengkangnya yang menghenyak dadaku. Kedua-dua tangannya menguli buah dada nya sendiri.
Memang seperti tayangan strip tease. Kemudian dia melentikkan badannya ke belakang dan menghulurkan tangannya ke belakang dan mencari zip serta butang seluar slack yang ku pakai. I cuba bangun untuk menghalang tapi badannya yang agak berat itu menahan dan tangan ku terhalang oleh pehanya yang montok di atas badanku.
I pasrah, terasa seperti I akan di rogol oleh adikku sendiri. Kelakarkan? Memang kelakar, tapi itulah kenyataan. Adikku berjaya mendapatkan batang I yang mengeras setelah dia berjaya membuka dan melurutkan seluar dan seluar dalamku.
Di lancapkan batangku lembut, I semakin asyik. I membiarkan perlakuannya yang masih menggeselkan kelengkangnya di atas dadaku sambil tangannya terus melancapkan batangku di belakangnya. Dadaku terasa semakin basah dengan cairan burit nya.
Matanya tak lepas memandang mukaku. Batangku semakin di lancap laju. Kemudian dia menghentikan lancapannya dan mengensot ke belakang sehinggalah I dapat merasakan kehangatan burit nya yang basah itu menyentuh kepala batangku.

I cuba hendak melarikan diri pada ketika itu. Ketika I cuba bangun, dengan pantas dia terus duduk di atas batangku membuatkan dengan sekali tekan batang ku terus terbenam ke dalam burit nya.

Ah, memang agak sakit ketika itu. Batangku ditekan secara paksa hingga menyentuh dasar rahimnya. Dia juga kelihatan menahan kesakitan. Kami kemudian terdiam. I seperti tak percaya apa yang I sedang lakukan.

Namun apa yang I rasakan adalah batangku kenikmatan dikemut dan dipijat-pijat oleh burit nya. Sesekali dia akan menggelek dubur nya membuatkan batangku yang keras itu seolah diuli di dalam lubangnya.

Ohh, memang sedap ketika itu. Memang adikku kerjakan cukup-cukup batang I. Akibat kenikmatan yang merangsang minda dan saraf I, segala pertimbangan I hilang serta merta. Apa yang I ingin adalah kenikmatan ketika itu.

Adikku seperti tahu. Dia terus menyelak baju t ke atas dan menanggalkannya. Tinggallah hanya kain batik yang membalut tubuhnya dari pinggang hingga ke bawah, menyembunyikan batangku yang tenggelam agak lama di dalam burit nya.

Melihatkan I berkali-kali menelan air liur melihat buah dada nya, terus dia menarik kepala ku ke arah dadanya dan disuakan puting buah dada nya ke mulutku. Lagaknya seperti seorang ibu yang ingin menyusukan anaknya.

I terus menghisap putingnya yang keras menonjol itu. Desahannya semakin kuat, tekanan ke atas batangku juga semakin kuat membuatkan batangku semakin menghenyak dasar rahimnya lebih kuat. Dia kelihatan seperti sudah kerasukan.

Dipeluknya kepalaku supaya lebih rapat menekan buah dada nya. I semakin bernafsu. I terus memeluk tubuhnya dan menghisap buah dada nya semahu hatiku kerana apa yang I rasakan adalah dia seolah inginkan I melakukan sepuas hatiku ke atas tubuhnya atas kerelaan dirinya.

Kemudian dia mula mengangkat dubur nya naik dan kemudian turun kembali berulang kali. Batangku yang tadinya dikemut semahu hatinya kini keluar masuk ke dalam burit nya. Ohh.

memang sedap. Masih ketat walau pun dari apa yang I rasakan, dirinya sudah lagi tak ada dara. Barulah I tahu, sebelum ini dia pernah melakukan seks namun dengan siapa I tak pula pasti.

Cairan yang terbit dari rahimnya melicinkan lagi pergerakan batangku keluar masuk burit nya. Keghairahannya semakin tak terkawal. Hayunan dubur nya semakin laju dan kemutannya semakin kuat. Selang beberapa minit selepas itu, I dapati nafasnya semakin kuat namun agak putus-putus.

Hayunannya juga semakin goyah tetapi lebih dalam hingga ke pangkal. Akhirnya adikku menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya dengan badannya terlentik memelukku. Kelihatan pehanya mengejang dan tubuhnya juga mengeras dan sedikit menggigil seperti terkena arus elektrik.

Desahan nafasnya seperti lembu kena sembelih, namun terlalu mengghairahkan. “Abang. Lina dah klimaks. ohh abang. Sedap bang. ” Katanya dalam suara yang menggeletar. Bintik-bintik peluh kelihatan timbul di dahi dan dadanya bersama kulitnya yang berbintik kemerahan.

Itulah first time I tengok perempuan klimaks dalam pelukanku. Namun I masih lagi belum terasa nak pancut. Adikku kemudian mengangkat dubur nya membuatkan batangku keluar dari burit nya.

“Abang. Lina cintakan abangg. ” katanya sambil tangannya membersihkan cairan burit nya yang berlumuran di batangku menggunakan kain batik yang masih dipakainya. Tangannya terus melancapkan batangku dalam keadaan dia masih berkain batik.

Dia menonggeng di sebelah I dan menjadikan badan I sabagai pengalas kepalanya. I menikmati lancapan yang dilakukan sambil tanganku meramas-ramas dubur nya. Ketika itulah I baru sedari bahawa adikku mempunyai dubur yang betul-betul cantik.

bontot nya bulat dan tonggek, dihiasi pinggang yang ramping dan peha yang gebu. “Lina, dubur Lina cantiklah. ” kataku memujinya. “Abang nak ke? Jamilah. ” katanya sambil terus menghentikan lancapan dan terus menyelak kainnya ke atas mempamerkan dubur nya kepadaku.

I terus memintanya menonggeng di atas katil. Dia menurut dan I terus berlutut di belakangnya. Tangannya digapai kebelakang mencari batangku. I dekatkan batangku ke tangannya dan dia terus menyambar dan terus sahaja menggosokkan batangku di burit nya.

Setelah batang I penuh berlumuran dengan air burit nya yang pekat melekit itu, dia terus menghunus batangku ke lubang dubur nya yang kelihatan sedikit terbuka mulutnya. I tahu dia hendak I bedal dubur nya, apa lagi, I tekanlah batangku masuk.

Peh. memang ketat gila. Baru masuk kepala dah perit batangku. Macam kena cepit. Dia cuma mendesah. I tekan lagi hingga separuh batang I terbenam ke dalam dubur nya.

Desahannya semakin kuat. “Aduh bang. sakit. slow sikit sayang. ” rintihnya. I tekan lagi semakin dalam. I tak pedulikan kesakitannya pasal I juga merasakan sakit menekan batangku ke lubang dubur nya yang amat sempit itu hinggalah semua batangku hilang terbenam di dalam dubur nya.

Setelah agak lama dalam keadaan begitu, barulah I menhayunkan batangku keluar masuk dalam tempo yang perlahan. “Bang. sakitt. tapi sedap. dalam lagi bang. ” pintanya. I pun hayunkan batangku sedalam-dalamnya seperti yang dipintanya.

Desahannya semakin kuat. Hinggalah akhirnya dia semakin melentikkan tubuhnya membuatkan batangku semakin selesa keluar masuk dubur nya. I hayunkan semahu hatiku kerana dia juga menikmatinya walau pun sesekali dia mengaduh kesakitan.

Akhirnya I sudah rasa batangku akan meletup. “Lina, abang nak terpancut sayang. Sedap ni. pancut dalam ye sayang. ” pintaku “Abang. sedapnya. Pancutlah bang. Keluarkan air abang. ” rintihnya.

Akhirnya, I melepaskan benihku ke dalam dubur adikku sedalam-dalamnya. Adikku mengemut dubur nya membuatkan batangku terkepit-kepit memuntahkan maninya. Ohh. memang sedap. Lepas habis I pancutkan benih I dalam dubur nya, I tarik keluar batangku dan kelihatan batangku berlumuran dengan cairan maniku yang sedikit kotor warnanya.

I lap dengan kain batik yang dipakainya dan terus terbaring kepenatan. Dia terus memelukku dan kami terlena hingga ke petang. Selepas kejadian itu, kami selalu mengambil peluang untuk bersama dan ketika malam, jika dia tak datang bulan, sudah pasti dia akan datang ke bilikku minta dijimak.

Akibat dari ketagihan membedal dubur nya, lubang dubur nya kini semakin besar dan semakin dapat menerima batangku tanpa rasa sempit yang teramat sangat seperti ketika pertama kali I membedalnya.

Adikku menceritakan bahawa dia sebenarnya cemburu kerana terlalu ramai pelajar perempuan di sekolahnya yang menyintai I. Walau pun I sudah tak lagi bersekolah di situ, tetapi namaku masih lagi disebut-sebut pelajar perempuan.

Dari situ timbul perasaan ingin menyintai I dan seterusnya timbul perasaan berahi yang amat mendalam kepadaku. Walau macam mana pun kami melakukan hubungan seks, kami tetap cover line.

Kondom dan pil perancang pasti ada dalam simpanan kerana setiap sperma ku pasti tak akan dibazirkannya. Melainkan jika I ingin memuntahkannya di atas badannya seperti di mukanya, dubur nya, pakaiannya dan tudungnya.

Hingga kini, walau pun kami masing-masing sudah mempunyai kekasih, namun jika kami bersama, pasti kami lebih dari suami isteri. Baru sahaja tadi adikku keluar dari pejabatku dengan burit nya yang dipenuhi sperma ku.

Dah lah kondom tak bawak, pil perancang pulak dah habis. Sanggup dia datang pejabat I dari pejabatnya yang 5 kilometer jaraknya semata-mata nak batang I. Bayangkanlah betapa peliknya dia tu.

Mesti sekarang ni dia tengah cari pil perancang kat farmasi. Kalau tak, teruklah kita orang. Alamak, seluar dalam dia tertinggal pulak, jangan sampai sperma I banyak meleleh keluar sudah lah, kalau banyak meleleh, pasti nampak basah.

Acah.

Aku muak sangat dah sebenarnya dengan orang orang yang acah acah Islamik ni. Kau tak boleh jadi real sikit ke?

“Oh awak kan KISAS, kenapa buat itu ini itu ini.”

Dah kenapa dengan KISAS? Apa beza kalau aku sekolah menengah biasa pun? People’s change kot. Aku memang dari zaman KISAS dulu pun kerja merebel dalam diam je. All those stupid nonsense rules dekat KISAS tu tak berpijak atas bumi pun kadang kadang aku rasa.

Everyone’s beginning dah tak sama, tapi kau nak semorang yang keluar KISAS tu jadi malaikat? Kau gila? Ha, hasilnya jadilah orang macam aku. Yang fobia dengan orang orang yang acah Islamik, ayat manis manis je, retorik, suka sembang benda tak logik. Ada akal tak, sebenarnya?

Perjalanan kepada tuhan tu bukan satu je. Bukan dengan pakai tudung labuh je, bukan dengan jaga ikhtilat je, bukan dengan tak mencarut je. Kau kena ingat, rasa diri bersyurga, rasa diri lebih baik daripada orang lain, pandang serong dekat orang yang tak berapa baik mcm kau, skeptik, judgmental pun satu bentuk riak.

Dan kau pun tahu kan, iblis kena rejek dari syurga sebab apa? Kau nak ke jadi macam dia?

Bersederhanalah kot. Jangan retorik sangat. Kalau kau nak rasa realiti hidup yang sebenar, keluar dari kelompok tudung labuh kau tu. Cuba berkawan dgn orang yang tak berapa baik macam aku, masatu baru kau tau, berjaya ke tak perangai konon bersyurga kau selama ni. Manusia ni memang semua fitrah dia nak baik dan nak jadi baik, tapi kalau kau pukul rata semorang, aku rasa kau silap besar lah kot. Jalan hidup kita berbeza, kita tak tahu kesakitan apa yang tuhan beri dalam hidup seseorang sampaikan diri dia jadi macam apa yang dia jadi sekarang. Tak kisah lah baik ke buruk.

Pastu stop cakap,

“Kau kan KISAS, takkan tak tahu?”
“Kau kan belajar Jordan, takkan lah tak tahu?”

Habistu? Apa masalah dengan KISAS dan Jordan? KISAS dan Jordan dedua tempat aku belajar. Habis tu? Nak suruh aku pergi SMK KLANG? Nak suruh aku belajar dekat negara KAPIR dulu baru aku boleh jadi perangai neraka?

Buang sikit otak sempit tu. Pi cari kawan yang tak sama level iman dengan kau pi.

Dan lagi satu, selagi kau judgmental, kau rasa diri kau bersyurga, selagi tu kau takkan kemana. Dan orang orang macam kau lah, buat orang lagi muak dengan orang orang acah Islamik ni. Sampaikan orang yang memang ikhlas nak berdakwah pun terkena tempias sekali.

Dah penat aku bebel. Shalom, nok.

Dipetik dari Rancangan Tanyalah Ustazah


Apa beza ciri2 wanita yang berazam untuk menjadi “ Bidadari Syurga ” dan “ Ratu Dunia ”.


Wanita yang ingin menjadi bidadari syurga ialah mengikut setiap syariat yang Allah tetapkan dengan berpandukan salah satu cara yang Allah tetapkan di dalam Surah An-Nur.


- Menjaga maruah melalui aurat

- Menjaga perhiasan dirinya supaya tidak tabarruj

- Menjaga akhlak dan adabnya

- Menjaga ikhtilat dan batas pergaulan


Wanita yang ingin dipandang manusia akan setiap perilakunya itu bukan bidadari tapi “ Ratu Dunia ”


- Tidak menjaga aurat dan maruahnya

- Bertabarruj dalam berhias

- Akhlak dan adab tidak ada

- Mencari perhatian lelaki dan pelusuk bumi.


Jadi dah pakai baju tutup syariat tu, dah pakai pakaian molek labuh jangan upload dan paparkan kat dunia untuk orang lihat kamu ye. Yang tak tutup aurat tu rasanya boleh tadabbur Surah An-Nur fahamkan macam mana seorang muslimah sebenar yang Allah jelaskan. 😊

Mula2 kita suka seseorang tapi kita sedar juga diri kita ni macam mana, kita pun jadi seronok lah bila ada orang mula hargai kita yang serba kurang ini , tapi sayang semuanya tak lama , apabila orang yang kita suka tu pergi jauh2. Kita nangis sedih kecewa dan macam2 perasaan yang negative, dan kita mula bersendiri , kita terus kata Allah lah dihati kini. Lepastu tiba2 datang lagi seorang yang baru dan dia mula hargai kita, kita tak sengaja terusik , dan dia pun tak lama juga , ya manusia datang dan pergi, kali ini kita pun letaklah Allah betul2 di hati , istiqamah paling jitu. Sampai satu masa Allah datangkan orang betul2 sayang kita , kita pun berkahwin dengan redha-Nya dan setelah berlalu cerita2 lama itu. Dan satu malam kita duduk sorang2 kita doa, kenapa Allah datangkan orang salah pada mula? Kenapa tak datangkan terus yang betul macam sekarang , then we keep wondering. Kita tanyalah sama Allah, kenapa macam tu, ermmm eh tiada jawapan. Hurmmm lama2 tu kita mula sayang sangat dekat pasangan kita yang baru ni , tak kira lah unexpected marriage or anything else, bila kita dah mula sayang tu , baru kita perasaan itulah jawapan dia. Allah nak kita belajar hargai dan belajar erti sebuah kehilangan supaya nanti bila kita sudah berpasangan kita akan hargai dan sayang dia sepenuhnya. Dekat situ kita perasan beza suka dan sayang. Jadi sebenarnya Allah sayang kita kan?, bukan sahaja Dia kasi kita sebuah perasaan baru malah Dia beri kita pelajaran hidup yang semua manusia mahu dan perlu. Jadi jangan lah sedih. Senyum lah, ke nak saya tarik pipi tu sampai senyum? 😝 hehe. .
Semua orang ada breaking point sendiri.

bukan semua orang boleh tahan benda yang sama
lain lain semuanya.

aku punya level ni
kau punya level tu
beza beza semuanya.

jadi
kalau aku marah dalam beberapa hal yang nampak remeh
jangan pertikaikan

semua orang lain lain breaking point k.

Last night Blakes (Blake is my younger sibling for those of you whom do not know) boyfriend, Bezaleel, spent the night in our room because they were upset about something and he stayed to comfort them and calm them down.

I told them both they shouldn’t sleep in the pants and gave Beza a pair of my PJ pants and made him go change while I got a pair of sweatpants and one of Blakes old band t-shirts out for them to wear.

Beza came back and laid down while I sent Blake out to change and while they were out I cleaned some stuff in my room up so it wouldn’t be in our way, and when Blake came back I saw Beza’s face just…

His expression softened, his eyes lit up a bit, and he smiled softly at Blake as he lifted the blankets for them to crawl under so that they could cuddle.

The look on his face was that of pure love and it just. It hit me that I want somebody to look at me like that someday.

Tahu tak , kesilapan besar lelaki nowadays adalah terlalu selesa membiarkan perempuannya hidup berdikari dan menguruskan hidupnya seorang diri . Its good for them but not healthy for the relationship , i tell you . Yup , perempuan zaman sekarang mampu memandu sendiri ke mana hala yang dia ingin tuju . Beli barang keperluan di pasaraya sendiri . Eat alone among the crowds . Menguruskan emosinya sendiri . Either menangis bawah shower . Atau seronok makan kek depan tv sendiri . Dan kamu tidak langsung bertanya rutinnya kerana kamu fikir tak banyak beza pada rutinnya setiap hari . Sibuk memenuhi kekosongan jiwa di media sosial , smartphone application atau game daripada mengambil tahu kekosongan pasangan sendiri . Samada kewujudan kamu disedari atau tidak , its same.. sampai satu tahap dia akn fikir semua benda bleh buat…

so apa guna ada kamu lagi ?

True mark of an independent woman is you all know she can live without you . She may be ‘extremely comfortable’ with the ease at which she feels she can manage everything in her life . But dont take them for granted . Call , text or talk to her daily . Jadikan itu rutin walau di mana jua . Walau kesibukan mengejar kamu . Walau masa mencemburui kamu . At least ask her - How hectic was your day today ? Did u sleep you well last night ? Benda yang kamu rasa remeh dan kecik untuk ditanya itulah yang sebenarnya mampu menyentuh hati dia , paling dalam .

Dan sekurang-kurangnya dia masih rasa you are still there in her life .

#copyandshare #repost Rifraf Ryzal

Maybe sebab perempuan need more attention . Kot lah .

REZEKI SEMUA ORANG DAPAT CUMA BENTUKNYA BERBEZA-BEZA.

Mungkin pada yang sudah tiada ibu / ayah, dia ada suami / isteri yang sedang erat memeluk.

Mungkin pada yang belum bersuami / isteri, dia masih ada ibu / ayah / adik-beradik yang menggembirakan hati.

Mungkin pada hati yang sedang amat kecewa, dia sudah banyak tempat mengembara.

Mungkin pada yang rasa kekurangan pada penampilan luaran, dia sedang mempunyai ramai kawan.

Mungkin pada yang kekurangan wang, dia punya anak yang ramai untuk membantunya kelak.

Mungkin pada yang belum ada anak, dia ada kediaman yang begitu selesa.

Mungkin pada yang masih kurang dalam kerjaya, dia masih punya badan yang sihat.

Mungkin pada yang kurang sihat masih ada yang mendoakannya dalam diam-diam.

Mungkin pada yang rasa diri dia belum cukup baik, masih ada yang sudi percayakannya.

Alhamdulillah. Semua itu adalah rezeki; daripada Yang Maha Pengasih.

Kita tak tahu apa kita tak tahu. Tapi Allah Maha Tahu. Kita buat kerja kita; usaha. Biar Allah tentukan sudahnya. Doalah yang baik-baik untuk semua.

Insya-Allah. 🌹

—  Arnamee
Lepaskan.

Ada orang tanya aku,

“Sher,kalau orang benci atau tak suka kita tanpa sebab,apa kita nak buat?”

Or,

“Sher,kalau tetiba orang tu jadi senyap dengan kita,kenapa eh?”

Dua soalan nampak nak sama tapi beza je sebenarnya.

Entahlah,kadang kadang manusia ni memang memenatkan. Perangai orang ni memang kita tak boleh nak teka pun. Harini dia elok,esok dia mengamuk. Harini ni dia baik,esok buat perangai taik.

You can expect nothing pun dekat makhluk bernama manusia,bernama kawan,bernama classmate,even bernama kekasih pun.

Kau ada mulut kan? Pergi lah tanya dia dulu kenapa. Kenapa kau nampak dingin dengan aku? Kenapa kau jauhkan diri dari aku? Kenapa kau nampak benci aku? Pergi tanya dulu. Tak tanya tak tahu. Mungkin kau pun ada buat salah ke apa dekat dia kan. Iyelah,dah engkau pun manusia jugak. Orang terasa hati dengan kita,bukan kita nampak.

But kalau still orang tu buat diam,or buat benda tu tak bersebab,maka aku rekomenkan ada baiknya korang sendiri berundur diri. Sudah sudahlah sakit kan diri sendiri. Hati orang,nak jaga lebih lebih pun kita dapat apa? Selamatkan hati sendiri dulu lah. Serious ni.

Aku ni pun dah penat sangat dah nak layan perangai orang. Sapa yang duduk,duduk diam diam. Siapa yang nak blah,dengan segala hormatnya dipersilakan.

At last kau tahu,orang yang ikhlas tu macam apa. Jangan risau,Tuhan akan ganti dengan yang lebih baik. Okay?

Aku rasa dia pandang rendah kat aku.

Yelah, sape je aku ni.

Tak cun. Tak slim. Tak tinggi. Tak hot. Tak putih. Tak pandai. Keje pun biasa2 je. Ape je yang nak dibanggakan dengan aku ni. Loser. Takde masa depan.

Nampak beza la layanan dia dengan member kitaorang satu lagi. Dah la comey, pandai, ada Phd, ada pangkat Doktor lagi. Baru la bleh jadi member yang membanggakan.

Aku ni ape je yang ada? Tumblr?

kalau suka seseorang , jauhkan diri dari dia . time tu baru boleh beza kita suka dia sebab nafsu atau sebab Allah . kalau suka ikut nafsu , kita tak boleh menjauh . Ada ja yang tak kena . kalau suka sebab Allah , hati kita rasa tenang bila menjauh . sebab kita tahu hati dia Allah pegang . minta pada Allah .

Tak semua suka dengan cara kita.

Kalau suka pun tak semua tahan dengan cara kita.

Tapi kalau betul mereka kenal kita, mereka akan faham.

Sekurangnya cuba faham.

Bukannya cuba ubah kita untuk ikut apa dia suka.

Kemudian pergi andai tak ikut apa yang diharapkan.

—  Kadang juga mereka banyak terluka dengan cara kita. Jadi, mengapa perlu kita tahan mereka lagi? Biarkanlah. Jadi diri sendiri walau penerimaan orang berbeza beza.