berebut

Bontot Shima Ditebuk

Hari itu seperti biasa Shima cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Shima pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang montok itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Shima yang montok itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat.

Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu. Hari itu suami Shima, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi.

Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh montok Shima ketika itu. Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya.

Bibir pantat Shima yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah. Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Jasmine itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat montok sekali.

Tubuh Jasmine yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Jasmine pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti. Shima pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Jasmine ke atas karpet bersebelahan tempat Shima berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Jasmine seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu.

Berlendir-lendir bibir pantat Jasmine yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh montok isterinya yang masih terlena itu. Jasmine sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Jasmine sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Jasmine yang maha subur itu. Menjerit budak montok itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Jasmine telah mengejutkan Shima dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya.

Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu. Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Shima lalu memaut bontot gemuk Shima dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Jasmine. Shima bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Jasmine dengan begitu bernafsu sekali. Jasmine pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Shima yang amat montok itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Shima yang sedikit terbuka itu.

Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Shima sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Shima sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu. Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu.

Jasmine pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Shima dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Jasmine. Kelihatan pantat Jasmine begitu tembam dan montok dibelah oleh zakar suaminya.

Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Jasmine. Kamal pula menghenjut pantat subur Shima dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Shima pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal.

“Man! Enaknya bontot montok bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!” Jerit Kamal.
“Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau.

Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!” Jerit Kamal lagi.
“Kan aku dah kata Man. Pantat dan bontot bini aku memang enak dia semacam. Kau tebuklah puas-puas.” Balas Azman.
“Bontot si Jasmine pun enak juga Man.

Kau tengok sampai ternganga pantat dia aku sondol!” Kata Azman. Kelihatan Jasmine dan Shima menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Jasmine yang amat montok dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Jasmine. Shima pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya.

Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa. Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Jasmine. Shima dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Shima melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Jasmine yang amat subur dan lazat itu.

Tertonggeng Jasmine apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya. Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Jasmine yang amat berlemak dan tembam itu.

Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Shima pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal.

Akhirnya Shima akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Shima yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu. Dengan begitu montok wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Shima yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot montok pasangan mengawannya itu.

Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Shima yang kembang-kuncup itu. Shima yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Shima. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Shima yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya.

Sememangnya Shima mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Shima amat solid dan padat. Bontot dan peha Shima yang lebar dan montok itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali. Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Shima sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Shima. Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut.

Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Jasmine yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Jasmine yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot remaja Jasmine.

Shima melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Jasmine pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir. Comel sungguh Jasmine ketika dubur montoknya dibenihkan Azman. Shima melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Jasmine. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Jasmine. Shima dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Jasmine tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak.

Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Shima dapat lihat dubur Jasmine yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan.

Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Jasmine tentu bunting budak sekolah itu. Setelah puas membenihkan Jasmine, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ( melayustory.sextgem.com ) ditebuk Kamal. Jasmine pula memegang muka comel Shima sambil mengusap-usap rambut Shima sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Shima supaya bertenang dan menasihatkan Shima supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Shima hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Shima dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Shima menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Shima dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Shima terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Shima terbeliak-beliak dan mulut Shima ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Shima yang maha subur itu. Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Shima.

Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Shima. Shima dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Shima pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu. Dengan keadaan tubuh montok Shima tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam.

Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang montok dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Shima yang maha subur itu.

Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Shima terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.

MENCINTAI

Ada banyak hal yang aku cintai di dunia ini.

Hujan yang jatuh, lengkap dengan wanginya yang menenangkan.

Gerbong kereta ekonomi, ditambah desakan penumpang yang berebut menaruh tas.

Fajar pertama di selasar rumahmu, dengan cicit burung yang membangunkan lelap.

Angin di laut lepas, serta rasi bintang orion yang selalu cantik menunjukkan arah barat.

Ya, itu adalah beberapa hal yang kucintai di dunia ini.

Tapi tidak satu pun yang ingin aku miliki sendirian.

Sebab aku tak ingin egois mengutuhkannya hanya untukku.

Termasuk,
mencintai kamu.

Tidak perlu diucapkan dan akan selalu kusimpan sendirian.

Tanpa harus memiliki, tanpa harus memaksakan.

“Lapar” dikalangan kita sudah berubah fungsi jadi kode tersembunyi buat makan bareng.
Dan “lapar” adalah suatu hal biasa yang kita semua tahu solusinya apa, yaitu makan.

“Lapar” kita tidak lebih dari karena bingung mau makan apa. Terlalu sibuk, lupa makan, kemudian lapar. Mau makan keluar, tapi hujan. Mau makan, tapi jauh.

Hujan bisa diterjang, jarak bisa ditempuh.

Tapi kalau “lapar” karena memang tidak ada yang bisa dijadikan sumber makanan seperti di Somalia bagaimana?

Somalia jaraknya jauh sekali dari tempatku menulis ini, atau tempatmu membaca ini.
Kita semua tahu bagaimana rasanya lapar, tapi tidak semua dari kita paham bagaimana rasanya kelaparan.

Kenapa tiba-tiba Somalia?
Karena “lapar"nya mereka sudah mencekam, tak sedikit yang meninggal karena kelaparan.
Kekeringan dan sulit air bersih melanda sebagai cobaan.
Para Ibu mendekap anaknya, berharap cukup dengan pelukan. Anak-anak menangis bukan karena berebut mainan, tapi karena kelaparan.

Dan kita?

Masih menyisakan makanan dengan alasan “sudah terlalu kenyang”

Miris ketika Indonesia merupakan salah satu negara yang suka buang-buang makanan, terhitung dari jumlah makanan yang tersisa kemudian terbuang, sementara di bagian lain Bumi ini kelaparan, mengharapkan untuk makan, pun tak berharap sampai kenyang.

Semoga tidak ada obrolan di kepala kalian tentang buat apa memikirkan Somalia sedangkan di beberapa daerah di Indonesia juga merasakan hal yang sama. Semoga tidak ada pikiran acuh tak acuh tentang jauhnya Somalia sedangkan yang dekat saja mengalami hal yang sama.
Ini bukan tentang disini atau disana, ini tentang diri kita sendiri.

Bukankah Rasulullah saw bilang bahwa Orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang paling bermanfaat buat manusia dan amal yang paling dicintai Allah adalah kebahagiaan yang engkau masukkan kedalam diri seorang muslim atau engkau menghilangkan suatu kesulitan atau engkau melunasi utang atau menghilangkan kelaparan?

Rezeki bukan hanya dicari, tapi juga dibagi. Kalau bisa, bantu. Atau setidaknya, habiskan makanan yang ada di piringmu.

-Hana kepada Hana.

Just Blabbering : Saya Rindu

Dulu, ketika saya dan adik masih kuliah, kami sering tidak punya uang dan terlalu malu untuk minta uang lagi pada orang tua. Kalau dia tidak punya pulsa atau uang, dia akan minta pada saya. Karena itu ibu saya selalu memujinya, karena dia tidak pernah minta uang tambahan pada orang tua. Ya iyalah, mintanya ke kakaknya. Prett.

Dulu di kampus saya juga ada ATM BNI yang bisa ambil uang 20,000. Dan di tanggal tua, antriannya panjang. Hahaha. Ketika ATM itu tidak ada lagi, saya sedih. Saya dan sahabat saya Sistha, kadang - kadang saling menolong dalam urusan ini. Misalnya di ATM saya tinggal 20,000 dan tidak bisa diambil di ATM 50,000, maka Sistha akan mentransfer uang senilai 30,000 supaya saya bisa mengambil uang saya yang 20,000. Begitu juga sebaliknya. Anehnya, saat itu kami tidak sedih, tertawa saja. Bahkan pernah beberapa hari saya hanya pegang uang 2 ribu rupiah saja, saya masih hidup dengan hati tenang dan senang. 

Hingga sekarang, saya bersyukur karena setiap kali saya kena musibah atau tidak punya uang, entah kenapa tanpa diminta ada saja orang-orang yang datang menawarkan bentuan. Entah itu makan gratis atau pinjaman uang, tawaran pekerjaan, bahkan ketika saya sakit pun keluarga komunitas saya memberikan bantuan dana yang tidak sedikit. 

Kembali pada cerita adik dan saya. Dulu, ketika kami melewati restoran - restoran yang menurut kami mahal saat itu, kami selalu dengan ceria berkata, “nanti kalau kita punya uang, kita makan disitu ya?” Seperti Hanamasa (sampai sekarang masih mahal sih buat saya), Pizza Hut, KFC, Mc Donald, yang bagi teman- teman saya yang lain, biasa saja. Kami selalu menunggu saat kami sudah bekerja dan punya uang untuk beli jajanan mahal.

Ketika akhirnya saya bekerja, saya sering pergi dengan adik untuk makan di tempat yang dulu tidak sanggup kami beli. Akhirnya kami punya tempat favorit, di D’Cost (tergolong murah sih), karena di sana menunya macam- macam, ada sayur asem kesukaan bapak. Setiap kali keluarga datang berkunjung ke Surabaya, kami selalu makan di D’Cost, karena terjangkau dan masakannya bisa dinikmati keluarga. Selalu ada budhe dari kampung yang ikut, dan masih takjub dengan harga makanan di Surabaya. 

Belakangan, saya sudah tidak pernah lagi pergi bersama adik karena satu dan lain hal. Terakhir kami beli pizza hut dan hanya saya yang makan. Rasanya sedih, pizza hut jadi tidak enak padahal aslinya saya sangat suka. Saya jadi menyadari sesuatu, bahwa yang membuat itu jadi enak bukanlah harganya, tapi sehangat apa suasananya. 

Saya teringat ketika terjebak hujan dengan Mas Anuanu dan kami ‘terpaksa’ makan di sebuah warung sederhana untuk berteduh, padahal kami berencana mau makan sesuatu yang mahal karena merayakan sesuatu. Di situ pertama kali saya tahu bahwa terong yang diiris tipis dan digoreng setengah kering itu enaknya setengah mati. Jauh lebih nikmat dari pada pizza menyakitkan yang saya makan sendirian.

Atau ketika saya makan kol yang Mas Anuanu goreng di rice cooker ( kurang kerjaan banget kan? ) dan saya baru menyadari bahwa kol goreng itu lebih enak dari pada ayam goreng. Setelah itu beberapa hari berturut - turut saya makan kol goreng dan sambel. 

Atau ketika dulu dengan adik, kami makan di kafe steak yang gelap dan mencurigakan. Steaknya mahal, dagingnya keras dan ga bisa digigit, mejanya kotor, pelayanannya lama. Dan kami menertawakan itu hingga sekarang. Tapi rasanya tidak sedih, hanya kesal dan jadi bahan tertawaan, menjadi cerita seru untuk Ibu. Tetap senang, karena suasananya hangat.

Atau semalam ketika berbuka puasa dengan Uni yang sudah lama tidak bertemu. Rasanya hangat ketika kita punya teman ngobrol yang fokus ketika kita bercerita. Makanannya tidak seberapa enak, tapi suasananya hangat.

Atau ketika beberapa minggu lalu berkumpul bersama teman - teman lama yang menghabiskan tempe mendoan yang saya buat. Dan saya memakan masakan istri teman baik saya dengan lahap. Semua makanan sederhana itu nikmat, karena suasananya hangat.

Atau dulu, ketika masih sekolah ibu sering menggoreng nasi untuk sarapan. Saya dan adik akan makan di piring yang sama, namun kami menggarisi hak kami bagian yang mana. Sisanya adalah hak ibu. Kami bercanda rebutan nasi dan beradu sendok, berteriak - teriak.

Sekarang, kalau saya pulang kampung dan ibu memasak buat saya, rasanya biasa saja. Karena kalau dulu saya akan berebut lauk dengan adik, sekarang saya makan sendirian. Saya lebih suka marah - marah karena ayam atau baksonya dihabiskan adik dari pada saya bisa makan seisi panci. 

Ternyata, bukan makanan mahal yang membuat kita bisa makan dengan nikmat. Tapi suasana hangat, orang yang membersamai, dan rasa syukur yang mengikutinyalah, yang membuat kita bisa menikmati semuanya, meskipun rasa makanannya tidak seberapa.

Saya rindu.

Bandung, 2.5.2017

Ramadhan #13 : Refleksi

Saya masih ingat bagaimana rasanya hidup dengan lampu minyak setiap malam karena belum ada listrik. Bagaimana belarian di halaman hanya dengan diterangi cahaya rembulan. Saya juga masih ingat rasanya hujan-hujanan di tengah sawah. Juga rasanya mencari jangkrik di pematang sawah sepulang sekolah.

Saya masih ingat dulu semasa kecil, kalau mau ke kota, saya dibonceng dibelakang dengan sepeda jengki sebelum punya motor. Saya masih ingat bagaimana rasanya setiap minggu pagi suka pergi ke pasar di desa sebelah untuk mencari jajanan atau mainan.

Saya masih ingat sebagian besar masa kecil yang mungkin akan sangat jauh berbeda dengan teman-teman yang tinggal di kota besar sejak kecil. Saya masih ingat momen-momen ramadhan saat kecil. Dulu suka berebut mic untuk mengumandangkan adzan dari masjid.

Setiap dari kita punya masa kecil. Dan masa kecil saya diisi dengan hal-hal sederhana tapi terasa mewah kalau diingat-ingat. Satu hal yang mungkin tidak saya dapatkan secara utuh adalah tentang belajar agama.

Dulu saya hanya belajar mengaji di tetangga, mengaji sesederhana membaca Al Quran tanpa belajar tajwid apalagi maknanya. Pelajaran agama berikutnya hanya saya dapatkan dari materi di sekolah, itupun seminggu sekali.

Secara umum, saya baru benar-benar belajar ketika saya merantau ke Bandung 8 tahun yang lalu. Saya baru belajar tentang banyak hal dan baru mengerti. Saya baru memahami banyak sekali ilmu yang dulu saya mungkin hanya sangka-sangka kenapa, kok bisa, darimana, dan berbagai pertanyaan lainnya.

Saya seringkali iri (iri dalam hal positif) dengan teman-teman seusia saya yang pemahamannya lebih baik dan banyak. Mereka telah belajar sejak kecil. Waktu-waktu yang dulu saya habiskan dengan banyak sekali bermain-main.

Akan tetapi, saya sadar itu semua tidak perlu disesali. Saya rasa, itulah proses yang memang harus saya lewati. Saya  sadar betul kalau ilmu agama saya masih sangat jauh dari teman-teman saya yang lain, saya hanya bersyukur tentang satu hal. Yaitu ada keinginan dalam hati saya untuk belajar lagi.

Bahkan selepas paham tentang banyak hal, saya sempat khawatir kalau ilmu agama saya tidak cukup untuk bekal saya menikah. Tapi, alhamdulillah saya menikah di tahun 2016. Tahun-tahun dimana saya juga menyadari kalau ilmu saya masih terasa kurang.

Kini, saya paham kalau melalui pernikahan ini pula, saya dituntut untuk belajar dan langsung mempraktikan. Sesuatu yang mungkin dulu saya khawatirkan secara berlebihan.

Ada banyak hal yang bisa kita syukuri.

8 Juni 2017 | ©kurniawangunadi

Jika Tuhan Membaca

Jika Kau membaca ini,
ingatlah, bahwa setiap kata yang tertulis, lahir dari sikap seseorang yang teramat apatis.

Kau tahu aku mencintainya,
seperti nadi yang mencintai denyutnya. Pun seperti mata, yang mencintai airmatanya.

Jika sempat Kau membaca ini,
ingatlah, kugunakan segala daya yang Kau berikan, hanya untuk sekali saja melihatnya menatapku.

Entah untuk apa Kau ciptakan suka, lengkap dengan dukanya. Jika ternyata kita sama-sama tahu, bahwa hati tak mampu menampung keduanya.

Jika sempat Kau melihatku menulis ini,
Ingat, jemariku bergetar hebat, detak jantungku menguat, dan airmataku jatuh tergurat.

Aku gamang, di atas harapan yang meninggi. Dan, aku mulai terlihat malang.

Aku tahu, Kau akan selalu melihat dan membaca segala peristiwa. Aku tahu, Kau akan dengan sangat mudah mengingat setiap nestapa.

Maka dengan segala hormat,
cobalah berusaha membuat sebuah jawaban, secepat senja yang Kau tenggelamkan, hanya agar aku berebut sujud dalam kegelapan.

Ini bukan tentang anti jokowi atau pro jokowi. Bukan tentang kaum lebaran kuda atau kaum kecebong. Bukan pula pasukan bani srebet atau pasukan kaum bumi datar.

Tapi coba lihat para petani yang berjuang untuk tanah mereka dibiarkan dan dikhianati negara. Para petani yang berjuang dengan damai melaksanakan nilai2 perlawanan ala mahatma gandhi justru dicurangi oleh institusi yang harusnya melindungi. Tenda dan mushala mereka di bakar, para pejuangnya dikriminalisasi. Di ibu kota, penguasa negara seperti membuang muka. Kematian bahkan tak bisa menyentuh hati orang istana. Hukum yang mereka perjuangkan dan menangkan begitu mudahnya dikangkangi oleh raja negara.

Di wilayah lain, tak jauh dari ibu kota. Dua kelompok manusia saling serang demi perut. Pengemudi ojek online dan pengemudi angkot saling berburu dengan nafsu membunuh. Berebut isi perut di kota hujan yang mengerikan. Dan negara seperti diam ditengah semakin ganasnya ‘peperangan’.

Anehnya sebagian dari Kita masih terjebak dalam perdebatan sara dan agama yang menyedihkan. Pilkada jakarta yang semakin menyebalkan. Berebut kekuasaan tanpa kehormatan. Berdebat saling caci maki seolah dirinya dan junjungannya paling suci.

Ditengah perebutan kekuasaan, politik yang harusnya baik justru terasa sangat menjijikan.

Apa Jadinya Dunia Tanpa Islam?

@edgarhamas

“Tugas utama umat manusia disempurnakan oleh kaum Muslimin. Filsuf terbesar, Al-Farabi, seorang Muslim; Ahli Matematika terbesar, Abu Kamil dan Ibrahim Sinan, kaum muslimin; Ahli Ilmu Bumi dan ensiklopedis terbesar, Al-Mas’udi, seorang Muslim; Ahli Sejarah terbesar, Ath-Thabari, masih juga seorang Muslim!” -George Sarton (1884–1896 M)

“Seorang pria hitam di Afrika Selatan”, ungkap Munawer Suleyman seorang sejarawan, “duduk di ujung kursi. Ia tak diperkenankan duduk di kursi sepenuhnya, sebab kursi itu bertulis ‘dahulukan orang putih daripada orang hitam.” Politik Apartheid diciptakan oleh bangsa Eropa ketika mereka menjajah Afrika. Mereka pendatang, namun seenaknya membagi-bagi hak kemanusiaan, menciderai yang lain dan memuliakan kaumnya sendiri.

Beberapa puluh tahun kemudian, seorang guru di Amerika bertanya kepada muridnya, “anak-anak, siapakah bangsa yang pertama kali memperkenalkan dunia tentang persamaan?”, semuanya berebut menjawab, sebab mereka telah membaca buku sejarah semalam tadi, “tentu Amerika bu, Abraham Lincoln melakukannya!”

Padahal, beribu tahun sebelum Lincoln membebaskan budak-budak dan menghilangkan sekat hitam dan putih, telah ada satu pemerintahan yang melakukannya. Menjembatani hitamnya Ethiopia dan langsatnya kulit orang-orang Romawi. Mempertemukan mata coklat arab dengan mata biru Barbar. Menenun persaudaraan antara petarung-petarung sahara dan pemukim negeri Persia. Islam, dengan paripurna telah melakukannya.

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Dulu, di Eropa, mandi merupakan suatu hal yang diharamkan oleh penguasa”, tulis Mark Graham dalam buku ‘How Islam Created World, “Pengharaman ini berakhir ketika Umat Islam memasuki Andalusia dan memimpin mereka.”

Sepulang dari Perang Salib, para bangsawan dan Pasukan Salib memasuki Gerbang-Gerbang Kota Eropa dengan bau harum. Mereka membawa “Sabun, Minyak Wangi, Kamfer, Balsem, Permadani mewah Islam , sedangkan yang terbawa tak sengaja adalah Pengaruh Akhlaq Islam. Sebelum itu Bangsawa Eropa tak kenal sabun dan minyak wangi. Mereka hanya mengolesi badannya dengan semacam tanaman liar”, tulis Profesor Poeradisastra.

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Pada kaum muslimin, mau tidak mau kita harus mengakui”, kata Will Durrant dalam The Story of Civilization hal. 187, “bahwa merekalah pencetus pertama Ilmu Kimia sebagai salah satu cabang keilmuan”

Pada saat yang sama, “ketika umat Islam memulai penemuan-penemuan penting dalam ilmu Fisika dan Kimia”, dilansir dalam laman sejarah ‘Katibah At Tarikh’, “orang Eropa ramai-ramai menganggap bahwa warna-warni tabung kimia itu sebagai sihir, mereka menjauhinya dan menuduh umat Islam telah bersekongkol dengan iblis, sebuah kesalahan yang fatal.”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Rumah Sakit hewan pertama di dunia”, dilansir dari laman Ottoman Archives, “dibangun pada Abad 18 di Bursa, Turki hari ini. Penggagasnya adalah Kekhalifahan Utsmani. Kekhalifahan sangat mengaskan rakyatnya untuk menyayangi binatang, hingga mengadakan program santunan binatang setiap musim dingin, membentuk pasukan khusus untuk menelusuri bukit curam dan gunung-gunung, menebarkan makanan bagi hewan liar yang kelaparan.”

Sementara di saat yang sama, dunia mengenal hewan sebagai makhluk yang disia-siakan. Keledai dipaksa mengangkat beban melebihi kapasitasnya. Banteng-banteng dipertarungkan dalam adat matador. Singa-singa dipertontonkan di Colosseum, bertarung sampai ada yang mati. Dan Islam datang, menebar cita dan cinta, hingga sampai-sampai, terkenang salah satu Undang-undang Umar bin Khattab yang berjudul, “Aturan Muatan yang boleh dibawa Keledai”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Di waktu ketika perpustakaan terbesar di Eropa adalah Library of Saint Gallen dengan jumlh 600 buku”, dilansir dari laman Tarikhuna Al Adzim, “di saat yang sama, Cordoba di bawah naungan Islam telah memiliki perpustakaan di banyak tempat dengan masing-masingnya memiliki 400 ribu buku.”

“Ketika Kerajaan Castilia pimpinan Ferdinand dan Isabella menghancurkan peradaban Islam di Spanyol”, tulis Raghib As Sirjani dalam bukunya ‘Qisshatu Al Andalus’, “mereka membakar lebih dari satu juta buku. Jumlah yang sangat besar yang tidak dimiliki oleh dunia saat itu.”

Apa jadinya dunia tanpa Islam?

“Islam itu agama perang”, orang-orang berseloroh begitu. Yakin? Jika memang yang mereka katakan begitu, lalu mengapa sampai jatuh korban 60 juta jiwa setelah perang dunia II oleh bangsa Eropa? Sedangkan tak pernah ada korban perang sebanyak itu dalam peperangan yang dilakukan Umat Islam. Jika memang Islam agama teror, mengapa sejarah malah mengenang kebengisan pasukan Salib yang membantai 70.000 warga kota selama 4 hari 4 malam?

Justru Islam malah datang dengan aturan pertempuran yang ‘maha lembut’. Kok bisa? Bayangkan, dalam aturan pertempuran saja, tidak dperbolehkan pasukan muslimin menebang pohon, merusak taman, membakar tanaman. Tak boleh menyerang wanita, anak-anak dan orangtua. Tak boleh menyerang tempat ibadah. Tak diperkenankan menyerang orang yang sudah menyerah. Hebatnya.

(Notulensi Pribadi Ketika Mengisi Kajian Online Gamasis UNPAD)

Berikan Porsi yang Tepat Pada Simbol-Simbol Islam

Bismillah

Saya termasuk muslim yang tidak begitu hobi menggunakan simbol-simbol yang lekat dengan Islam.

Misalnya saja peci. Tentu setiap orang bisa punya alasan yang berbeda untuk mengenakan ataupun tidak mengenakan peci, dan saya menghormati itu.

Tetapi, bagi saya, peci memiliki dua fungsi:

1. Sebagai benda fungsional, yaitu untuk menutupi rambut yang mungkin acak-acakan, agar terlihat lebih sopan dan layak–terutama ketika shalat shubuh, di mana rambut kita sedang berada dalam kondisi paling tidak beraturan karena baru saja bangun dari tidur.

2. Sebagai benda simbolik, yaitu untuk (a) menciptakan experience pribadi bagi si pengguna bahwa “Saya sedang dalam mode bertakwa/super Islami/sholeh”; (b) juga sebagai alat identitas yang membuat si pengguna merasa nyaman ketika berinteraksi di dalam kelompok muslim (perasaan I belong to this group), atau merasa puas dengan menunjukkan identitas keislamannya di hadapan khalayak umum (look, I am a muslim!).

Saya masih mau menggunakan peci untuk memenuhi fungsi pertama, tetapi tidak untuk memenuhi fungsi kedua.

Masalah Dengan Simbolisme

Islam bisa mengubah dunia dan mencapai kejayaan karena mengamalkan konsep/substansi ajarannya.

Itu juga yang terjadi dengan Dunia Barat. Mereka menguasai dunia hari ini karena mengamalkan substansi. Bedanya, substansi mereka bukan berasal dari agama mereka, tetapi dari ilmu pengetahuan.

Namun, ketika para pemimpin Islam di era kekhalifahan menjadikan Islam hanya sebagai label/simbol semata–mereka bermewah-mewahan, berebut kekuasaan, di bawah bendera “khilafah”, maka yang terjadi adalah kemunduran hingga keruntuhan.

Jika demikian, perlukah kita meninggalkan simbolisme Islam?

Sama sekali tidak, sebab sebagian ajaran Islam pun berbicara tentang simbolisme. Misalnya, anjuran Nabi untuk memanjangkan janggut dan mencukur kumis, dengan maksud menyelisihi/membedakan diri dari kaum Yahudi saat itu.

Simbolisme menjadi masalah ketika energi kita begitu terfokus kepadanya, sementara kita membiarkan substansi ajaran Islam tergeletak seperti tak bertuan.

Salah Prioritas

Ada masa saat saya masih duduk di bangku kuliah, saya dan sejumlah aktivis Islam di kampus begitu serius memelihara “budaya Islami” dalam organisasi kami.

Rapat selalu di masjid, pakai hijab/pembatas, dibuka dengan tilawah, tak ketinggalan taushiyah, bahasa “ane-ente”, tepuk tangan diganti takbir.

Tetapi giliran kerja, performanya medioker. Kedisiplinan buruk. Kreativitas payah. Budaya permisif tinggi. Nilai tambah dari program-program minim. Kalau bikin acara, yang hadir ya orang-orang kita juga.

Tentu dua hal tersebut–budaya organisasi dan performa kerja, sebenarnya tidak perlu tarik-menarik. Yang terbaik adalah yang menjaga budaya organisasi dan produktif mengelola program-program yang berdampak.

Hanya saja, kalau saya pikir-pikir sekarang, saat itu kami salah dalam memahami prioritas.

Kalau kita sebegitu seriusnya menjaga “ritual-ritual” simbolik, mestinya kita juga memberikan porsi keseriusan yang lebih besar untuk hal-hal yang bersifat substantif.

Mestinya, Islam yang kita pahami tidak hanya direalisasikan secara serius untuk urusan manajemen rapat, tetapi juga direfleksikan secara serius melalui dampak dari program-program yang kita kerjakan.

Membaca Qur’an Namun Diperangi Rasul

Saya teringat sebuah hadits, yang redaksi lengkapnya sebagai berikut:

“Akan muncul di akhir masa ini nanti sekelompok orang yang umurnya masih muda-muda dan lemah akalnya. Apa yang mereka ucapkan adalah perkataan manusia yang terbaik. Mereka suka membaca al-Qur’an, akan tetapi bacaan mereka tidak sampai melewati pangkal tenggorokan mereka. Mereka melesat dari agama seperti halnya anak panah yang melesat dari sasaran bidiknya. Apabila kalian menjumpai mereka maka bunuhlah mereka. Karena sesungguhnya dengan terbunuhnya mereka maka orang yang membunuhnya itu akan mendapat pahala di sisi Allah pada hari kiamat kelak.”

(HR. Bukhari dan Muslim dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu’anhu, ini lafaz Muslim)

Konteks hadits itu, menurut sebagian ‘ulama, membahas tentang kaum khawarij. Tetapi mari kita fokus melihat salah satu perilaku yang digambarkan dalam hadits tersebut.

“Mereka suka membaca Al-Qur’an, akan tetapi bacaan mereka tidak sampai melewati pangkal tenggorokan mereka”

Bagaimana bisa suatu kaum rajin membaca Al-Qur’an, tetapi diperangi oleh Rasulullah? Bisa, jika mereka membaca Al-Qur’an sebagai sebuah ritual belaka, sebagai sebuah tindakan “simbolik” semata.

Hari Ini

Banyak sekali fenomena kekinian yang bisa kita letakkan dalam kacamata “simbolik - substantif”.

Misalnya, ada saudara-saudara muslim dari sebuah kelompok–lengkap dengan atribut peci dan baju koko putihnya, terlihat cukup sering mengadakan aksi yang keras nuansanya, bahkan terlibat vandalisme–sehingga kelompok ini dilabeli sejumlah media dan sebagian masyarakat sebagai kelompok intoleran.

Ada juga saudara-saudara muslim dari kelompok lainnya, mereka senang mengadakan pengajian bersama habib-habibnya di Ibu Kota. Sayangnya, sebelum dan sesudah pengajian, mereka juga punya “ritual” berkonvoi sepeda motor, dan biasanya terjadi di jam-jam pulang kerja, saat kemacetan sedang memuncak. Rata-rata mereka tidak menggunakan helm. Hanya peci “sakti” yang melindungi kepala, ditambah baju koko atau jaket majelis, juga sarung.

Saudara-saudara muslim dari kelompok yang lain konsisten menggemakan “tegakkan syariat Islam, tegakkan khilafah”, namun tidak mau ambil peran saat ada pertarungan politik antara kandidat yang mewakili kepentingan ummat Islam dengan kandidat yang punya masalah dengan ummat Islam.

Khusus yang terakhir ini mungkin perlu saya utarakan lebih jelas maksud saya.

Logika Bodoh Saya tentang Khilafah

Khilafah adalah nama dari sebuah sistem yang tidak memiliki referensi baku, sebab Al-Quran maupun hadits tidak menjelaskan detail-detailnya, seperti mekanisme pemilihan khalifah atau struktur pemerintahannya–misalnya (mohon koreksi dan beritahu saya jika saya salah).

Jika demikian, maka manusialah yang berijtihad merumuskan sistem kekhilafahan (maka argumen “demokrasi = sistem buatan manusia = sistem thaghut” kurang baik, sebab khilafah pun dirumuskan detail sistemnya oleh manusia, meskipun secara prinsip dibangun dalam koridor Islam).

Bayangkan, khilafah berdiri sejak zaman Abu Bakar menjadi khalifah pertama di tahun 632 M, hingga kekhalifahan Turki Utsmani runtuh pada tahun 1924 M. 13 abad jaraknya!

Dalam waktu yang sangat lama itu, kompleksitas masalah yang ditangani dari waktu ke waktu pasti  mengalami perkembangan yang luar biasa, yang menuntut penyesuaian dan perubahan pada sistem kekhilafahan.

NKRI yang usianya baru 0,72 abad saja sudah mengalami sekian banyak penyesuaian dan perubahan dalam tata kelola negara.

Artinya, sekali lagi, pasti ada ijtihad manusia di dalamnya untuk menghadirkan suatu sistem yang bisa kompatibel dengan realitas yang dinamis, sambil tetap melandaskan diri pada sumber-sumber hukum Islam. Nah, inilah kurang lebih “substansi” dari kekhilafahan, tanpa bermaksud oversimplifikasi.

Sementara itu, struktur pemerintahan, bahkan istilah “khilafah” itu sendiri, adalah metode dan “simbol”-nya, yang menurut saya mestinya bersifat fleksibel dan adaptif.

Saya bukan pembela dan pecinta demokrasi. Demokrasi punya kelemahan, disamping punya kelebihan, seperti halnya semua bentuk pemerintahan–termasuk kekhilafahan.

Namun jika ternyata hari ini bentuk pemerintahan yang paling kompatibel dengan realitas adalah demokrasi (hadirnya transparansi, adanya check and balance, disepakati masyarakat secara masif, dll), maka yang lebih produktif menurut saya adalah membuat kepentingan-kepentingan ummat Islam terakomodasi di dalamnya (ini termasuk menyelaraskan hukum Islam dengan hukum negara).

Penutup

Tulisan bodoh ini lahir secara spontan karena dinamika yang terjadi belakangan: ummat Islam seperti sedang dipojokkan. Dilabelisasi. Distigmatisasi. Diseret citranya sedemikian rupa, di rumah kita sendiri.

Ini sangat menyedihkan dan membuat saya geram, namun alih-alih “menyatakan perang”, saya rasa kita perlu mencurigai diri kita sendiri terlebih dahulu. Jangan-jangan, kita yang memulai?

Kita gemar memamerkan simbol-simbol Islam, namun seolah tak pernah diajarkan ajaran-ajaran inti Islam. Kita lantang mengatakan “Saya bersama Islam”, namun malah membuat citra Islam tenggelam bersama buruknya akhlak kita.

Bagi saya pribadi, ini adalah lonceng untuk bekerja, membuktikan bahwa Islam dan ummat Islam bukanlah the bad guy.

Ini adalah babak untuk kita bekerja dengan cara yang keren dan cakep, berfokus untuk membumikan substansi Islam dan menempatkan simbolisme Islam sesuai porsinya masing-masing.

Sehingga, suatu hari kita tidak perlu berdebat dengan orang-orang demi meyakinkan mereka bahwa Islam adalah yang terbaik, karena mereka akan mengambil kesimpulan itu dengan sendirinya setelah mereka melihat-mendengar-merasakan Islam dari realitas yang mereka alami.


PS: Saya meminta maaf kepada siapapun yang merasa tersinggung dengan kata-kata saya, dan saya memohon ampun kepada Allah atas hal itu. Saya tidak bermaksud menyinggung perasaan siapapun, apalagi perasaan saudara sesama muslim. Mohon dibukakan pintu maaf dan ingatkan saya jika ada hal yang tidak pada tempatnya.

Rayakan Idul Fitri di Dunia Nyata

Handphone berdering-dering, sahut-sahutan chat masuk melalui aplikasi WhatsApp, LINE, Messanger seolah berebut urutan untuk tampil di layar perangkat yang menjadi media minta maaf dan ucapkan selamat Idul Fitri di era saat ini.

Ada nama yang dikenal, namun tak sedikit pula nama tak dikenal. Bermacam model ucapan selamat yang masuk, entah di copy paste atau berbentuk gambar dalam sekali broadcast. Yang jelas, tidak banyak yang sepertinya benar-benar ucapan maaf yang dicustomized berbeda, melainkan hampir semuanya seragam.

Alih-alih membaca, tombol pada layar handphone juga diarahkan untuk melakukan copy jawaban. Sang penerima pesan melakukan hal serupa. Alhasil terjadilah saling berbalas copy paste ucapan “selamat hari lebaran”.

Di satu sisi, semua orang di ruang tamu sibuk menunduk. Menunduk bukan berzikir melainkan sibuk masing-masing melihat handphone. Kue-kue dianggurin, minuman diliatin, dan tamu tamu datang hanya diberi sebuah senyum sambil menoleh sedikit. Pikiran masih tersita ke handphone.

Silaturahmi sudah bergeser ke dunia virtual, alih-alih tegur sapa di dunia nyata. Salam-salaman tak lagi lama dan melekat karena jemari terlalu sibuk mencatat kata pada layar. Kata-kata mengalir melalui speaker handphone bukan lagi dalam kata-kata langsung

Apakah ini model Idul Fitri yang kita inginkan?
Model Idul Fitri yang lebih menyita perhatian di dunia maya dibanding dunia nyata?
Semoga saja tidak.

Silaturahmi melalui dunia maya tentu tidak salah, akan tetapi janganlah sampai melebihi interaksi di dunia nyata.

Mari tetap peduli dengan tamu yang datang ke rumah,
Mari tetap menatap kue lebaran yang tersaji dengan gembira,
Mari tetap lebih peduli keluarga di depan mata, sembari tetap menjaga silaturahmi dalam dunia maya

Selamat Idul Fitri 1438 H.
Mohon maaf lahir dan bathin.


Faldo Maldini dan Keluarga

Tuhan bilang jangan mengeluh. Lantas jika saya mengadu pada-Nya disela sujud bahwa beban yang terus datang hingga berebut tempat ini cukup melelahkan langkah saya. Bolehkah?
—  7:58am. Tuesday, April 4. 2017
Jumpa kawan lama

Sewaktu menghadiri mesyuarat di sebuah hotel ternama di Penang selama dua minggu awal tahun ini, aku terserempak dengan semasa menuntut di itm dulu. Azman namanya. Maseh bujang dan tinggal di kondo di kawasan Bayan Lepas.

Selepas berbual-bual dan minum teh tarik halia, kami bertukar-tukar no telefon dan terus beredar. Aku pun terus balik ke hotel kerana sebelah malamnya masih ada lagi mesyuarat.

Dua hari kemudian, bila diberitahu oleh pengerusi bahawa pada sebelah malam nanti tiada mesyuarat, shopping time katanya, aku pun call azman untuk mengajaknya pusing-pusing di pulau mutiara ini. Ini kerana azman telah berjanji untuk membawa aku bersiar-siar di pulau ini jika aku ada masa free.

Lebih kurang pukul 5.30 petang, azman call aku dari lobby hotel. aku masa tu sedang bersiap-siap memakai pakaian, selepas mandi. tak sampai 3 minit lepas tu, aku dah pun berada di lobby menemui azman.

Untuk pertamanya, azman membawa aku berjalan di sekitar padang kota, melihat-lihat gelagat orang ramai yang berada di situ. ada yang relex-relex dan ada yang makan-makan bersama keluarga. kami pun sempat juga menghadapi sedulang besar pasembur mamak penang. boleh tahan rasanya.

Lepas ronda-ronda di padang kota, azman memandu wiranya ke tempat lain ke arah bayan lepas dan balik pulau, dan beberapa tempat yang menarik yang aku tak berapa ingat namanya.

Dah hampir sepuluh malam, kami singgah di satu kawasan tempat makan, menikmati makanan thai iaitu nasi paprik, tomyam dan entah apa-apa lagi. aku hentam aje lah, semuanya azman yang bayar.

Lepas makan tu, azman ajak aku bermalam di rumahnya. aku pun ikut ajelah. Di rumah azman, rupa-rupanya dia tinggal bersama-sama seorang lelaki, adek angkatnya bernama halim. Halim nampak handsom dan masih muda lagi, dalam lingkungan awal 20-an lagi. Dia pelajar USM dalam jurusan pengurusan, katanya.

lepas bertegur sapa, aku beritahu azman bahawa aku nak mandi, dah rasa rimas ni, kataku. Azman ajak aku masuk biliknya dan mandi di bilik mandi yang berada dalam bilik tidurnya. lepas mandi, aku keluar ke ruang tamu dan ternampak halim dan azman sedang bermanja-manjaan menghadap tv. halim baring di sofa dan kepalanya di atas pangkuan azman, sambil sesekali azman membongkokkan kepalanya mencium halim. terperanjat jugak aku melihatnya. kemudiam aku berdehem dan mereka segera membetulkan keadaaan dan duduk menghadap tv. rupa-rupanya mereka sedang menonton cd blue. patutlah sampai bercium-cium.

azman mintak maaf kerana dia fikir aku masih di dalam bilik lagi. Aku pun cakap, tak kisahlah, biasa aje. lepas tu azman pun bercerita bahawa dia memang selalu macam tu dengan adek angkatnya, si halim tu. saling sayang-menyayangi dan dah biasa macam tu. nampak sangat kasih sayang mereka tu, sehingga depan ku pun masih nak bermesra-mesraan.

kami pun bertiga, terus menonton cd blue tadi. berbagai-bagai adengan yang makin membuat aku terasa horny dan pasangan adek-beradek angkat tadi semakin berani bermesraan. aku pun dah tak kisah lagi dengan apa yang mereka buat kerana aku pun dah rasa steam sangat masa tu. hentam sajalah azman dan halim, asalkan kauorang bahagia.

aku yang melayan perasaan horny aku nit tak perasan pulak bila budak berdua ni, dah bukak baju dan kissing mulut sambil meraba-raba puting masing-masing. dan aku yang sorang-sorang ni, jadi penuntun tunggal dalam wayang ni. lepas bercium-cium, azman mula menggigit-gigit manja puting tetek halim yang mengerang-mengerang kesedapan. first time aku jadi penonton live sex, gay pulak tu. apalah si azman ni, tak respect langsung pada aku agaknya, fikirku dalam hati. tapi bila orang dah kesetanan dah tak fikir apa-apa lagi.

lama jugak aku menonton ke dua-dua adengan di tv dan jugak adengan azman-halim ni, sambil tanpa kusadari, tanganku mula mengusap-ngusap bonjolan di celah kelangkangku. syk sendiri…. tanganku terus meraba-raba batangku sendiri, dan menyelak kain azman yang ku pakai. terserlah batangku yang 8 inci dan besar ni. aku yang khayal mengusap-usap mesra batangku dengan mata yang tertutup tak sedar entah bila pulak ada tangan-tangan tambahan yang menolong mengusap batangku. rupa-rupanya si azman dan halim, yang terhenti adengan mereka kerana tertarik dengan kehebatan batangku yang besar dan panjang ni. panjang dan besar lah jika mengikut ukuran orang melayu kita.

aku pun apa lagi, semakin horny lagi jadiknya. terus tugas-tugas tu aku serahkan kepada mereka berdua. hilang adengan mereka berdua, aku pulak jadi tumpuan. berebut-rebut mereka mengusap-usap dan menjilat batang kebanggaan ku ini.

azman selepas puas menjilat batangku, bangun dan mencium bibirku sementara adek angkatnya si halim sibuk dengan tugas menikmati batangku. rasa macam berada diawang-awangan ketika itu. dijilat dan dicium oleh dua lelaki gay ni merupakan pengalaman pertama dalam hidupku.

si halim sambil menjilat dan menghisap, ditariknya kain sarung ku hingga tertayanglah bahagian bawah badanku. azman pula mencium bibirku sambil membuka butang-butang bajuku. tak sampai 2 minit, terbogellah aku dikerjakan oleh mereka berdua. tak sedar, aku pun memberikan respon yang baik, aku menekan-nekan kepala si halim supaya menghisap dan menjilat batangku dengan lebih dalam dan tangan kiri pula menarik-narik rambut azman supaya lebih hampir dengan badanku sambil bertikam-tikam lidah dengannya.

nikmatnya, pertama kali sex dengan lelaki, bertiga pulak tu. penat memberi respon, aku membiarkan saja mereka berdua menjalankan tugas melayan tetamu mereka yang seorang ni. hampir setengah jam masa berlalu, tak disedari oleh kami. setelah puas bertukar-tukar menghisab batangku dan mencium bibirku, mereka mengajak aku ke dalam bilik azman.

sampai di bilik, aku ditelentangkan sambil tak membuang masa, halim terus melumati batangku dengan mulutnya. si azman pulak ku lihat menyapukan jelly k-y di batangnya dan lubang burit halim. lepas tu kedengaran halim mengerang kesedapan sambil batangku masih didalam mulutnya. mungkin azman telah menembusi belakangnya, agaknya.

tak lama lepas tu, kedengaran desahan kenikmatan dari mulut azman yang dah terpancut kesedapan. lepas tu bertukar pulak si azman mengulum batangku dan si halim menonggang belakang azman, bergilir-gilir mereka bertolong-tolongan. lepas tu pulak, si halim yang mendesah-desah kesedapan, terpancut lah tu.

bila kedua-dua nya dah puas, giliran ku pula. ku tonggengkan mereka berdua dan ku sodok mereka bergilir-gilir, mengikut turn… azman, kemudian halim, lepas tu si azman lagi. penuh kenikmatan mereka nampaknya menerima tujahan batang ku yang besar dan panjang bergilir-gilir. ku tunggangi mereka bergilir-gilir hinggalah aku nak terpancut, lalu aku suruh mereka berdua menjilat batangku serentak dan terpancutlah air nikmat ku dan di jilat oleh mereka berdua berebut-rebut. tak terhingga rasanya. nikmat.

terbaring aku di apit oleh mereka berdua. terlena.

lebih kurang pukul 2 pagi aku terjaga lagi bila azman menjilat-jilat kembali batangku. terus ia tegang dan bertenaga kembali. kemudian azman menduduki perut ku sambil memasukkan batangku ke dalam lubang nikmatnya. mulutnya pula mencari-cari batang halim untuk dibangunkan. halim terbangun dan terus menujah-nujah mulut azman dengan senjata hikmatnya. terjadilah adengan hebat untuk kali ke dua. tak puas terhenjut-henjut di atas perutku, azman bangun dan menonggeng bersama-sama halim dan batangku bergilir-gilir memasuki gua-gua nikmat itu sambil mereka saling mengucupi mulut masing-masing. lantak kau lah, asalkan aku puas menjolok ke dua-dua lubang gua mereka. puas betul rasanya. untuk kali keduanya mereka berebut menjilat air syurgaku. malam tu kami bertiga tidur dengan keadaan berbogel, diatas satu katil dengan mulut-mulut si azman dan si halim berada di atas perutku berhampiran dengan batang kesukaan mereka.

pagi esoknya, aku terlambat untuk menghadiri mesyuarat kerana mengulangi dua kali adengan malam tadi. jalan pun macam nak goyang kepala lutut rasanya. sejak hari itu selama aku berada di penang, aku bermalam di rumah azman kerana layanan malamnya lebih baik daripada hotel lima bintang tu. hinggalah hari terakhir sebelum aku balik ke kuching, entah berapa kalilah agaknya adengan tu berulang, tak sempat aku nak kira. kini aku terkenang-kenang kenangan bertemu di penang. terimakasih penang kerana mengajar aku suatu nikmat sex yang baru.

Kondisi Umat Islam Hari ini; Nasional Hingga Internasional

@edgarhamas
(disampaikan pada Diskusi Online bersama Forum Studi Ekonomi Islam Banten)

Saat ini,” ujar Dr. Murad Wilfried Hoffman dalam bukunya Trend Islam 2000, “tidak ada seorang pun yang berani memprediksi bahwa Islam akan lenyap. Sebaliknya, Islam akan terus berkembang, bahkan meledak!

Dunia terus berubah, begitupula perputaran kekuatan. Dulu Romawi mencengkram dunia, diimbangi dengan Persia penguasa di Timurnya. Islam datang kemudian, memecah sunyi, “menyelamatkan manusia dari penyembahan manusia pada manusia, menuju penyembahan manusia kepada Tuhan-nya manusia”, kata Saad bin Abi Waqqash ketika ditanya Rustum, “Untuk apa kau datang pada kami?”

MEMAHAMI SIAPA UMAT ISLAM

Membahas Umat Islam, tidak serta merta membahas satu kebangsaan bernama Arab di Timur Tengah, karena itu terlalu sempit. Tidak juga membahas sekadar di Indonesia, walaupun ianya adalah negeri dengan jumlah muslim terbesar. Umat Islam adalah sebuah kesatuan bangsa-bangsa yang majemuk, yang beriman pada Allah dan Nabi Muhammad. Tidak ada letak geografis yang spesifik untuk menjelaskan dimana posisi umat ini. Umat Islam, ada dimana-mana. Senada dengan yang Rasulullah sampaikan, “agama ini akan menjangkau apa yang bisa dijangkau oleh malam dan siang.”

UMAT ISLAM, DULU.

Tidak sepatutnya seorang muslim melupakan sejarah megahnya, namun di saat yang sama tak layak baginya untuk meronta mengenang masalalu diiringi tangisan sendu tanpa mencoba mengambil hikmah. “Tak ada harapan bagi Umat yang lalai masalalunya, tidak ada masa depan bagi Umat yang tak tahu kebesarannya. Namun berhenti saja pada masalalu dengan tangis duka adalah tanda kemalasan, sebagaimana di saat yang sama, tak peduli dengan sejarah adalah sebuah kedengkian jua kebodohan”, pesan DR Mustafa As Siba’i dalam Kitab Min Rawa’i Hadharatina.

Umat kita dulu adalah Superpower, ibarat Uni Eropa, Amerika Serikat dan Rusia hari ini. Itu fakta. “Tak bisa dipungkiri”, kata Phillip K Hitti, “tanpa pencapaian Umat Islam di Abad Pertengahan, takkan ada Eropa hari ini.”

Saya ingin sampaikan sebuah kaidah kepada teman-teman, dan ini sangat penting untuk menginstall pemahaman baru bagi cakrawala berfikir kita. “Untuk memetakan hari ini, sangat perlu memandang masa lalu. Untuk memetakan masa depan, sangat tergantung pada kita hari ini”, senada dengan firman Allah, “Wahai orangorang beriman, bertaqwalah pada Allah, dan hendaklah setiap jiwa memandang masa lalunya untuk mempersiapkan masa depannya” (QS Al Hasyr : 18)

UMAT ISLAM, KINI

“Setelah kejadian 11 September 2001”, kata Hanum Salsabila Rais membuka Film Bulan Terbelah di Langit Amerika, “dunia terbelah.” Benar kiranya, setelah hancurnya Twin Tower di Amerika Serikat, dunia dengan sangat serampangan membagi bumi ini menjadi dua bagian; kedamaian, dan teror. Kedamaian dipimpin oleh Barat, dan teror dibuat oleh Muslim. Ini terus terjadi, sampai kini, sampai hari ini.

Izinkan saya menuliskan beberapa petikan puisi untuk menggambarkan keadaan kita; yang kaya tak peduli, yang miskin pandai mencaci, yang kuasa malah aniaya, yang bodoh malah jadi pemberi fatwa :

Pada saat anak-anak Yahudi

berebut masuk Yale, Berkley, dan MIT,

anak-anak Emir Kuwait, Oman, Bahrain,

dan Arab Saudi berebut masuk hotel di London,

New York, Paris, Pattaya, dan Jakarta.

(Zeffry J. Alkatiri, “Sudah Sejak Lama Mereka Kalah”)

BAGAIMANA KEADAAN UMAT ISLAM SECARA INTERNASIONAL?


Umat Islam mengalami apa yang disebut oleh para Sejarawan dan Ahli Peradaban sebagai ‘titik turun peradaban’. Kejatuhan ini ditandai dengan kemunduran pada sektor pendidikan, ekonomi, sosial-politik, dan kemajuan teknologi. Dengan kekalahan Khalifah Utsmani pada Perang Dunia I, mengakibatkan dunia Islam terpecah menjadi negara-negara kecil yang “seperti kue besar dilahap sedikit-demi sedikir oleh para serakah”, kata Badiuzzaman Said Nursi. (Sumber : Khutbah Asy Syamiyah, Badiuzzaman Said Nursi)

Pada kurun 1920-1980, dunia Islam mengalami efek perang. Dalam kaidah peradaban, pihak yang kalah selalu mengikuti budaya pihak yang menang. Oleh karena itu, Umat Islam beramai-ramai meninggalkan Al Quran dan tradisi Islam, untuk kemudian membabi buta mencintai Barat. “Aku pernah singgah di Alexandria tahun 1950”, kata DR Musa Syarif seorang Ulama, “dan tidak aku temua satupun wanita Mesir yang berjilbab.” (Referensi : DR Musa Syarif : Fadhail Mishr wa Mazaya Ahliha)

“Kita sekarang beda di abad-20”, kata Mustafa Kamal yang mengaku pendiri Turki era baru setelah Kekhalifahan Utsmani runtuh,” dan tidaklah mungkin kita berjalan di belakang kitab yang membahas buah Tin dan Zaitun!”. Nada-nada seperti itu dilantunkan oleh bangsa-bangsa yang dulunya menjadi pembawa Islam ke seluruh dunia. Arab diobrak abrik dengan liberalisme-sosialisme, Turki diguncang dengan sekularisme. (referensi : DR Fathi Zaghrut, An Nawazil fi Tarikh Al Islam)

Namun pada kurun itu jugalah, banyak sekali gerakan-gerakan masif di dunia Islam untuk mengajak umat Islam kembali ke ajaran Al Quran. Salah satunya adalah Ikhwanul Muslimin yang digagas Hasan Al Banna pada tahun 1928 di Kairo, Jemaat Islami pimpinan Abul A’la Al Maududi di Pakistan. Pun di Indonesia kita mengenal Muhammadiyah (18 November 1912) dan NU (31 Januari 1926) yang berdiri sebagai respon gerakan pembaruan.

Setelah lama dalam keterpurukan, umat Islam bangkit kembali, menggeliat dari berbagai sisi. Turki dipimpin oleh Necmetin Erbakan, yang kemudian diteruskan oleh Erdogan. Pakistan sempat dipimpin Zia Ul Haqq dan berhasil menerapkan keadilan. Sudan dipimpin Omar Basher, sedikit banyak menjadikannya negeri yang mandiri. Pun di Indonesia, gerakan reformasi 1998 memberikan angin segar bagi Umat Islam untuk kembali bebas beraktivitas dalam ekonomi dan politik.

DI ASIA TENGGARA, Islam mulai menjadi kekuatan baru yang disegani. Malaysia, Brunei dan tentu saja Indonesia menjadi trendsetter ekonomi yang punya pengaruh besar. Walau ada konflik baru-baru ini di Rohingya, Xinjiang dan Kashmir, namun geliat perkembangan Islam seperti “gelombang yang tidak bisa ditahan”, kata Samuel Huntington mengomentari ini.

DI EROPA, Islam menjadi harapan bagi warganya, sekaligus ancaman bagi beberapa pihak karena pada tahun 2050 kemungkinan, Islam akan menjadi agama mayoritas di Eropa. Penelitian ini resmi dilakukan oleh William F Russel dalam bukunya : ‘Islam: A Threat to Civilization’. Sebagai contoh, Populasi muslim di Inggris meningkat selama 30 tahun kebelakang dari 82 ribu menjadi 2.5 juta orang. Meningkat 30 kali lipat. Di Belanda, 50% dari seluruh kelahiran baru adalah dari kaum Muslimin. Diperkirakan dalam 15 tahun, setengah populasi Belanda adalah Muslim. Di Rusia, 23 juta penduduknya adalah Muslim, yaitu 1 dari 5 orang Rusia. 40% tentara Rusia akan menjadi Muslim dalam beberapa tahun singkat.

DI AFRIKA, Islam menjadi hembusan nafas bagi banyak negara di Afrika. *Nigeria contohnya, dengan jumlah muslim nyaris 100% dari total penduduknya, dilansir dari laman World Economic Forum akan menjadi calon negara maju yang mewakili Afrika di persaingan global.* Sebab bonus demografi yang ada, ditambah kekayaan SDA, membuat negeri ini diperhitungkan sebagaimana Brazil, Maksiko dan India digadang menjadi negara superpower di masa depan

KESIMPULAN : Hari ini, Umat Islam sedang mengalami grafik naik setelah titik turunnya. Grafik naik ini sangat menjanjikan dan penuh optimisme, tidak ada yang bisa menghalanginya. Walaupun sekilas, kita melihat kawasan Arab sebagai perwakilan dunia Islam telah porak-poranda, Islam bisa bangkit dari kawasan mana saja yang sebelumnya tidak pernah diperkirakan.

ISLAM HARI INI, DI INDONESIA

“Kalau kita amati baik-baik”, tutur Ustadz Anis Matta dalam salah satu Intellectual Talk-nya, “di zaman modern ini, konferensi-konferensi Umat Islam sedunia berpindah kutub ke Asia Tenggara. Kalau dulu di rentang 1960-1980, pertemuan internasional itu dilakukan di Jeddah, Kairo dan Amman, kini kita lebih sering mendengar Jakarta dan Kuala Lumpur menjadi Ibukotanya.”

“Pusat kekuatan dunia yang berada di Laut Mediterania telah berakhir”, kata Malik Bennabi seorang Pemikir Islam dari Aljazair” dan sekarang Dunia Islam telah cenderung tertarik pada gravitasi Jakarta, sebagaimana dulu ia cenderung pada tarikan magnet Kairo dan Damaskus.”

NAMUN, kita tidak bisa selalu bereuforia dengan segala optimisme ini. Perlu kita pahami, sebuah rahasia umum bahwa banyak sekali pihak yang ingin menghabisi Indonesia, sebagai sebuah negara, dan sebagai kebudayaan. Sebutlah pihak-pihak ini; China, dan Amerika. China –Tiongkok dalam ejaan yang benar- kini sedang mengalami kemajuan yang super. Dengan Uganda juga Zimbabwe di Afrika sudah bertekuk lutut pada China, ia mencari mangsa lain untuk dijadikan daerah koloni rakyatnya. Mangsa itu bernama Indonesia.

Umat Islam di Indonesia hari ini, adalah 85% dari total penduduk Indonesia. Jumlah sebesar ini, ternyata sekarang sedang mengalami perpecahan antar kelompok, pergesekan antar gerakan, bahkan saling tuduh antar Ulama. Yang seperti ini, adalah mangsa empuk untuk China dan juga AS meremukkan Indonesia.

Peperangan ini kemudian mengkristal di panggung politik. Teman-teman pasti merasakan auranya, aura pertempuran yang sangat kental dalam pilkada Jakarta, misalkan. Di belakang masing-masing calon, ada pertarungan antara kebenaran dan kejahatan, antara kepentingan politik internasional dan bertahannya jati diri Islam di Indonesia. Mari kita doakan agar calon yang memihak pada Umat Islam dimenangkan oleh Allah. Sebab efeknya akan menusantara, tidak di Jakarta saja.

Namun jika boleh memilih untuk menceritakan pesimisme atau problema, saya lebih memilih untuk mengingatkan bahwa kita punya optimisme yang sangat baik. Munculnya generasi muslim kelas menengah keatas yang berpendidikan, berharta dan well connected (punya akses media yang baik) telah lahir di Indonesia, Aksi 212 menjadi contoh konkret.

Media-media Islam yang kapabel bermunculan. Jika dulu film-film diisi dengan tindak seksualitas, kini sutradara-sutradara muslim yang shalih ikut andil dalam perfilman nasional. Seniman-seniman dakwah hadir di panggung televisi. Bisnisman muslim maju dalam pegalaran pentas ekonomi nasional. Kita sudah mulai menapaki suatu kesadaran yang bernama ‘sadar gerakan’, dimana setiap individu muslim tidak lagi kaku dalam keislaman, justru kini malah bersemangat mengisi pos-pos bakat dan potensi dan mengalirkannya dengan nafas Islam. Ini harapan yang sangat baik.

KESIMPULAN : Masa depan Islam di Indonesia ini sangat optimis, namun di saat yang sama juga menemui tantangan yang sangat ganas. Tugas kita adalah bersikap cerdas dan melek keadaan, memiliki naluri ‘sense of war’ namun tidak gegabah bereaksi terhadap lawan. Kecerdasan dilawan dengan kecerdasan, karya dibalas dengan karya, perusahaan dilawan dengan perusahaan, komunitas seni ditandingi dengan komunitas seni, geng motor bahkan, dinetralkan dengan geng motor. Kira-kira, seperti itulah model manusia muslim yang dibutuhkan untuk mengisi masa depan Islam bangsa kita.

“Bangsa yang tidak percaya kepada kekuatan dirinya sebagai suatu bangsa, tidak dapat berdiri sebagai suatu bangsa yang merdeka.”

(Ir. Soekarno)

Yang tercinta tanah airku

Katakan pada mereka yang mencoba menyebut kami sektarian atau primordial

Kata itu justru adalah burung hantu yang engkau terbangkan di langit hati kami

Namun kini telah tertembak mati oleh senapan nurani keislaman kami

Lihatlah, kini ia terkapar tak berdaya di ujung gurun sahara

Dan merpati Islam pun terbang tinggi membawa pesan kedatangan

Kami kembali

Yang tercinta tanah airku!

(Muhammad Anis Matta)

Apa Beda Langit Dan Bumi?
👤 Dr. Muhammad Arifin Badri

Alaah, ya jelas saja jauh beda dan jelas perbedaannya. Langit di atas, bumi di bawah, langit nun jauh di sana, sedang bumi di bawah kaki anda. Laah, kalau itu mah semua orang tahu atuh mas!

Namun tahukah saudara, bahwa betapa banyak keindahan dan kenikmatan yang ada di langit, namun demikian tidak pernah ada orang yang berebut atau saling cemburu dalam urusan keindahan dan kenikmatan yang ada di sana, apalagi sampai jelek menjelekkan, atau gugat-gugatan, atau sikut-sikutan.

Berbeda dengan bumi, sebanyak apapun keindahan dan kenikmatan yang ada di bumi, perebutan, kecemburuan dan hasad terus saja terjadi antara dua orang atau bahkan lebih.

Alasannya, hanya satu, memperebutkan kenikmatan atau keindahan yang ada di bumi. Tahukah anda, mengapa tiada seorangpun yang berebut atau hasad gara-gara kenikmatan dan keindahan yang ada di langit?

Jawabannya sederhana: Karena anda tiada pernah merasa kawatir atau terancam tidak mendapat bagian dari keindahan atau kenikmatan tersebut.

Sebanyak apapun orang memandangi dan menikmati keindahan dan kenikmatan langit, maka anda tidak kawatir akan kehabisan atau terhalangi dari mendapatkan hal yang serupa.

Berbeda dengan kenikmatan dan keindahan yang ada di bumi, semakin banyak orang mengambil dan menikmati, maka rasa kawatir dan takut semakin besar dalam diri anda;

Kalau-kalau kehabisan dan akhirnya ndak kebagian. akhirnya, mulailah upaya memperebutkan bahkan menguasai agar tidak seorangpun turut mendapatkan kenikmatan yang ada di bumi tersebut.

Padahal, kalau anda orang yang beriman, seharusnya anda yakin bahwa rejeki anda tiada mungkin direnggut atau dikurangi oleh orang lain. Sebagaimana andapun juga tidak akan kuasa merebut rejeki orang lain.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إنه لا تموت نفس حتى تستكمل رزقها وإن أبطأ عنها فاتقوا الله وأجملوا في الطلب ولا يحملنكم استبطاء الرزق أن تأخذوه بمعصية الله فإن الله لا ينال ما عنده إلا بطاعته

Sesungguhnya tiada seorang jiwapun yang meninggal dunia hingga ia benar-benar telah mengenyam seluruh jatah rejekinya, walaupun ia bermalas malasan menjemput rejekinya itu.

Karenanya tegakkanlah ketaqwaan kepada Allah, dan tempuhlah jalan jalan yang baik dalam mencari rejeki. Jangan sampai karena kalian merasa rejekimu telat datangnya,

kalian menjemputnya dengan cara bermaksiat kepada Allah, karena sesungguhnya karunia Allah tidaklah dapat digapai kecuali dengan menegakkan ketaatan kepada-Nya (Al Bazzaar dan lainnya)

Dalam riwayat lain dinyatakan:

لو أن ابن آدم هرب من رزقه كما يهرب من الموت لأدركه رزقه كما يدركه الموت

Andai anak keturunan Adam hendak melarikan dirinya dari jatah rejekinya, sebagaimana ia berusaha melarikan diri dari kematian, niscaya rejekinya itu akan menghampirinya sebagaimana kematian menghampirinya (Abu Nu'aim dan Ibnu 'Asakir)

 

Adanya kekawatiran semacam ini bukan hanya menimpa orang awam, orang yang berilmu juga bisa saja dijangkiti kekawatiran serupa, kawatir kehilangan murid, kawatir kehilangan peluang usaha, kawatir kedudukan sosialnya turun atau redup, dan seterusnya.

Hanya orang orang yang mendapat pertolongan dan bimbingan Allah saja yang dapat selamat dari penyakit hasad dan iri karena kawatir jatah rejekinya direbut orang.

Ya Allah, lindungi diri ini dari penyakit hasad, iri, dan kekawatiran akan jatah rejeki-Mu.

Amiin…

Yaa Banaati ( Wahai Putriku )

Risalah ini pertama kali ane baca pas ane masih di kelas 3 tsanawi, waktu itu selepas sholat isya. Ane langsung ke perpustakaan. Awalnya sih gak setuju banget sama risalah ini, soalnya risalah ini menyudutkan kaum lelaki banget isinya. Risalah yang gak terlalu panjang dan sangat pas isinya ini. Adalah risalah dari Syaikh Ali M Thantawi. Dan pada akhirnya sih ane tetep gak setuju sama tulisan ini. Tapi gak tau kenapa, tulisan ini bener banget ,,,

Yaa Banaati

Putriku tercinta ! Aku seorang yang telah berusia hampir lima puluh tahun. Hilang sudah masa remaja, impian dan khayalan. Aku telah mengunjungi banyak negeri , dan berjumpa dengan banyak orang.

Aku juga telah merasakan pahit getirnya dunia. Oleh karena itu dengarkan nasehat – nasehatku yang benar lagi jelas, berdasarkan pengalaman – pengalamanku, dimana engkau belum pernah mendengarnya dari orang lain.

Kami telah menulis dan mengajak kepada perbaikan moral, menghapus kejahatan dan mengekang hawa nafsu, sampai pena tumpul dan mulut letih, dan kami tidak menghasilkan apa – apa. Kemungkaran tidak dapat kami berantas, bahkan semakin bertambah, kerusakan telah mewabah, para wanita keluar dengan pakian merangsang, terbuka bagian lengan, betis dan lehernya.

Kami belum menemukan cara untuk memperbaiki, kami belum tahu jalannya.

Keep reading

MENANGISLAH SEKARANG

Pesan KH. HASAN ABDULLAH SAHAL, pimpinan pondok gontor untuk para orangtua yang melepas putra-putrinya untuk menuntut ilmu.

“Kalau mau punya anak bermental kuat, orangtua-nya harus lebih kuat, punya anak itu jangan hanya sekedar sholeh tapi juga bermanfaat untuk umat, orangtua harus berjuang lebih ikhlas.. ikhlas.. ikhlas”.

Anak-anak mu di pondok pesantren gak akan mati karena kelaparan, gak akan bodoh karena gak ikut les ini dan itu, gak akan terbelakang karena gak pegang “gadget”. Insya Allah Anakmu akan dijaga langsung oleh Allah karena sebagaimana janji Allah yang akan menjaga Alqur'an..yakin.. yakin..dan harus yakin.

Lebih baik kamu menangis karena berpisah SEMENTARA dengan anakmu untuk menuntut ilmu agama, dari pada kamu nanti “yen wes tuwo nangis karena anak-anak mu lalai urusan akhirat.. kakean mikir ndunyo, rebutan bondo, pamer rupo..lali surgo..” (kalau sudah tua menangis karean anak2 kamu lalai thdp urusan akhirat….kebanyakan memikirkan urusan dunia, berebut harta, pamer rupa wajah…lupa surga)

“Jadi wali santri itu harus punya 5 sifat dan sikap, yaitu T.I.T.I.P.“

1.Tega
Harus tega… harus tega… harus tega… harus percaya kalau di pesantren anakmu itu dididik bukan dibuang. Harus tega, karena pesantren adalah medan pendidikan dan perjuangan…

2.Ikhlas
Harus ikhlas…harus sadar kalau anakmu itu tidak akan dibiarkan terlantar… harus ikhlas anakmu dididik, dilatih, ditempa, diurus, ditugaskan, disuruh hafalan, dan sebagainya… kalau merasa anakmu dibuat nda senyaman hidup dirumah… ambil anakmu serkarang juga..!

3.Tawakkal
Setelah itu serahkan sama Allah. Berdoalah! Karena pesantren bukan tukang sulap, yang bisa merubah begitu saja santri-santrinya… maka berdoalah…

4.Ikhtiar
Dana dan do'a. Ini adalah kewajiban. Amanat.

5.Percaya
Percayalah bahwa anak kalian ini dibina, betul-betul DIBINA. Apa yang mereka dapatkan disini adalah bentuk pembinaan. Jadi kalau melihat anak-anakmu diperlakukan bagaimanapun, percayalah itu adalah bentuk pembinaan. Itu adalah pendidikan.

Jadi, jangan SALAH PAHAM !
Jangan SALAH SIKAP !
Jangan SALAH PERSEPSI !

Mereka itu beribadah dengan menuntut ilmu
Mereka selalu diajarkan untuk mendoakan ibu-bapaknya.
Mereka pergi untuk kembali.
Bertemulah jarang-jarang agar CINTA makin berkembang.

🕑🕝🕒🕡🕠🕔🕟

Mendefinisikan Jogja

Seseorang bertanya kepadaku, “Zy, kalo besok kamu udah bosen di jogja mau pindah kemana?”

Aku terdiam, tak ada jawaban keluar untuk beberapa saat. Kemudian aku menjawabnya, “Entahlah, rasanya aku belum dan tak pernah bosan hidup di sini, Jogja adalah satu-satunya alasan yang membuatku tetap menjadi manusia yang waras”, Setidaknya itu yang aku rasakan sampai saat ini.

Jogja adalah sebuah bagian besar yang mengajariku banyak hal sekecil apapun itu, Dia yang mengajariku tentang hangatnya sebuah sapa kepada siapapun yang bahkan tak kita kenal di tengah hiruk pikuk pagi, dia yang mengajariku untuk tetap tersenyum dan menyimpan umpatan di sela-sela macetnya jalan kaliurang waktu jam pulang kerja, dia yang mengajariku perihal mahalnya sebuah kesendirian saat kita duduk di pojokan meja KFC jenderal Sudirman sembari melihat puluhan anak-anak sekolahan bercengkerama mesra, Dia yang mengajariku arti sebuah persahabatan ketika pukul 2 pagi pulang mabuk dijemput teman karena hasil dari minuman yang dibeli di kios kecil depan kalimilk jalan kaliurang, dia yang mengajariku memahami setiap perpisahan dan pertemuan di stasiun tugu dan lempuyangan saat sore dan adzan maghrib bersahut-sahutan.

Oh iya, tunggu, kau mungkin tak pernah paham bagaimana puitisnya jogja sampai kau mengitari jalur lingkar dari ujung hingga ke ujung saat tengah malam tiba. Jogja tak pernah mengajariku tentang bagaimana kita dihadapkan pada pilihan, menjadi pecundang atau pemenang, yang aku tahu jogja adalah teduh bagi setiap pusaranya. Barangkali jika sempat, tengoklah ke tepian jembatan sungai code jika petang menjelang, kau akan melihat bagaimana cinta tak lebih sederhana dari dua orang yang ngobrol ngalor ngidul tanpa topik yang pasti, hanya ada mereka dan matahari yang menuju peraduannya saat itu juga.

Aku menemukan cinta pada setiap sudut kota ini, pada setiap anak sekolah yang berebut bis jurusan jogja-tempel, pada setiap umpatan ibu ibu yang tergesa-gesa berangkat ke pasar saat pagi buta, pun aku masih tetap menemukan raut lucu pada mereka, pada setiap macet di jalanan pinggir ruko-ruko gejayan, pada setiap peluh yang jatuh menunggu lampu yang tak kunjung hijau di perempatan tugu jogja, pada setiap kafe kafe yang bertebaran menyimpan berbagai macam kenangan di dalamnya, pada senyum bapak-bapak penjaga parkir di sepanjang malioboro yang mengajarkan kita sebuah arti keikhlasan ketika seribu perak mereka perjuangkan di bawah terik matahari, pada setiap legamnya aspal yang menari-nari dari jalanan kabupaten hingga provinsi.

Jogja,
adalah sebuah melankoli sekaligus puisi bagi mereka yang mengerti.

Masa Kecil

Sebuah masa dengan segudang cerita yang tidak akan habisnya untuk diceritakan bukan?

Masa dimana tidak akan kamu temukan sebuah sandiwara. Tentang masa yang penuh tawa dan kegembiraan yang lepas. Tingkah-tingkah aneh kekanakan, pertanyaan polos nan menyebalkan, dan rangkaian kelakuan yang tak akan pernah bisa direka ulang.

Masih ingat dengan permainan-permainan yang biasa dulu kita mainkan?
Gobak sodor, boy-boyan, polisi-maling, lari-larian, bermain layangan, ataupun permainan sepak bola, kumpulan permainan yang berakhir kala adzan berkumandang ataupun ibu yang memanggil untuk pulang. Oiya, dan juga permainan petak umpet yang terkadang membuat kita marahan, namun esoknya kita bermaafan dan permasalahan itupun dengan sekejap terlupakan!

Sebuah kesederhanaan akan bahagia yang tidak akan mungkin kita bisa unduh atau didapatkan di dalam layar-layar sentuh kekinian.

Ah, saat itu kita tidak perlu memikirkan tentang perasaan kan? Jangankan itu, memikirkan baju yang telah kotor aja tak terpikirkan, apalagi menggalaukan perasaan-perasaan yang bukan-bukan. Kelucuan tingkah masa kecil kita sudah cukup menjadi bekal yang dikenang untuk ditertawakan hingga sekarang. Sebuah kebahagiaan yang selalu dirindukan.

Ih, aku jadi rindu masa itu..
Rindu memanggil namamu di depan teras rumahmu untuk diajak bermain kala sore itu, rindu menyembunyikan sandalmu di masjid dulu, rindu berebut warna power rangers merah atau biru, rindu dimarahi karena pulang saat senja oleh ibu…

Iya, tentu aku rindu dengan ibuku. Rindu yang teramat sangat. Kerinduan yang tak akan pernah menemukan puncak. Rindu menikmati hidup bersama seseorang dengan panggilan yang begitu indah, ibu.

Btw, kalau kamu, apa yang kamu rindukan dari masa kecilmu?


on 30days Writing Challenge with :

@febrianimanda @alfianzack @hiboki @isasetiawan @swcoollepool
@dyahayucintya @inbakus @ageovani @afsabila @zgalangb @milhanfah @fahrizal182

Pesan

“Mi, beneran abi ga pernah ngomong sesuatu tentang sumayah ke ummi? Atau nyampein pesan terakhir buat Sumayah, Sumayah harus jadi orang gimana atau harus ngapain?” Dia menggeleng menjawab pertanyaanku. 
“Hmm, apa ya, kayanya ga ada. Kamu kan sering ngobrol sama Abi.”
“Iya justru karena sering ngobrol, jadi suka bingung yang pesan terkahir atau wasiatnya itu apa. Ngasih pesan penting sih sering banget, tapi yang paling pentingnya Sumayah gatau yang mana.” 

***

Sepuluh hari sebelum Abi meninggal, aku terbang dari Hannover ke jakarta. Sesampainya di rumah sakit aku hanya melihat abi sedang tertidur lalu ummi membangunkannya. “Bi, ini Sumayah udah sampai.” Mendengar perkataan itu, aku tersadar, akulah anak abi yang terakhir datang, sedangkan yang lainnya sudah berkumpul di jakarta. Abi terbangun, melihatku dengan wajah yang terlihat lemas dan tidak sepenuhnya bangun. Gemetar aku melangkah mendekati abi. Abi lalu mengangkat tangannya, mengusap kepalaku pelan dan meletakannya di pundak kanannya. Air mata yang selama lima belas jam di pesawat ku tahan akhir nya keluar juga. Aku refleks memeluk abi yang terbaring. Tulang-tulang di badannya dengan mudahnya ku sentuh dengan tangan. 

“Sum…” Ucapnya pelan sekali. Tidak sempat ku seka air mataku, ku paksakan untuk menjawab. “Iya bi..” tapi setelah itu abi tidak menyahut lagi, sampai akhirnya ummi datang lalu bicara tanpa suara, memberitahuku kalau abi harus istirahat. Usapan tangan abi di kepalaku sudah tidak ku rasakan lagi. Aku mengangkat kepalaku dan meletakan tangan abi yang sudah mengurus di samping kasur. 

***

Itu kira-kira percakapan terakhir aku dengan abi, sepuluh hari sebelum dia pergi. Setelah itu kondisi abi terus drop hingga masuk ICU dan Oprasi transplantasi dan akhirnya pergi meninggalkan kami dan dunia ini.

Setelah abi pergi, aku, ummi kakak dan adik-adik sudah seperti mesin pengulang waktu setiap harinya membicarakan abi beserta kenangan-kenangan yang kami lalui bersamanya. Bercerita tentang masa kecil kami bahkan cerita saat abi kecil yang bahkan kita tidak pernah melihatnya langsung. Hanya cerita yang kami ingat nenek kami pernah menceritakannya. 

Lalu sampailah saat adik-adikku satu persatu mulai menyebutkan pesan terakhir abi untuk mereka. Aku berusaha mengingat apa pesan terkahir abi untukku. Tapi jawabannya tak sempat ku temukan. 

Berkali-kali aku bertanya pada ummi, apa sempat abi menitipkan pesan untukku pada ummi? Pertanyaan itu ada di meja makan, ruang tv, tempat tidur bahkan di dapur. Sampai bosan mungkin ummi berusaha mengingat-ingat, dan jawabannya tetap “Hmm, apa ya, kayanya ga ada. Kamu kan sering ngobrol sama Abi.” 

Aku juga tidak pernah menyerah untuk terus bertanya. Sampai siang itu… 

Saat aku tidur siang diantara waktu dzuhur dan ashar. 

Aku bersama beberapa temanku sepertinya sedang bermain di mall atau semacamnya. 

“Sum, kamu belum sholat kan? Cepetan nanti keburu waktu sholatnya habis.” mendengar itu dari salah satu temanku, aku cepat-cepat pergi ke mushola. Dari depan pintu mushola aku melihat abi dan ummi sedang sholat berjamaah rakaat terakhir. Tiba-tiba aku menahan kakiku untuk masuk. “Kenapa?” tanya temanku.

“Aku takut di marahin abi soalnya belum sholat.” Lalu temanku mendorong-dorongku untuk masuk mushola. 

Setelah abi salam, semua orang di mushola itu berbondong-bondong mengerubungi abi untuk bersalaman. Demi melihat itu, akupun masuk dan ikut menghampiri abi untuk bersalaman. Tapi abi sepertinya terburu-buru ingin pergi. Aku tetap memaksa ingin bersalaman. Sampai akhirnya aku menyalami tangan abi dan rasanya tidak ingin ku lepaskan. Aku menatapnya dan mengenggam tangannya erat, seperti hari terakhir abi di ruang ICU.  Aku seolah ingin menahan kepergiannya. 

“Kamu ingat dakwah, sumayah…” Ucapnya lalu tersenyum. Tanpa kusadari perlahan aku melepas tangannya. Dan melihat abi semakin berlalu sampai dia hilang dari penglihatanku. 

Lalu aku terbangun.

Aku lupa itu hari apa. Tapi aku ingat langit hari itu biru bekas hujan. Angin sejuk yang mengayun-ayunkan gordin kamar. Aku terbangun, Menatap langit-langit, satu airmataku jatuh lalu yang lainnya bersusulan berebut juga ingin keluar. Hening kamar itu tanpa isak atau apapun, yang terngiang hanyalah ucapan terakhirnya di mimpiku itu.