begos

Seorang sahabat berkata : kita saja belum punya jodoh, masa udah bantuin orang lain mencari jodoh? Saya menjawab : bego lu. Justru karena kita belum punya jodoh, kita bantu orang lain menuju jodohnya, bantuin nikahannya, siapa tahu balasannya jalan jodoh kita dipermudah sama Allah. Kayak orang miskin, kalau mau kaya ya harus banyak sedekah.
—  bukannya ga ikhlas sih, tapi sesekali boleh lah toleransi sama diri sendiri dengan mengharap balasan atas kebaikan. Dari pada ga berbuat baik kan? Sambil belajar ikhlas. :D
  • X :main musik terus pokoknya! Gih!
  • M :biar apa?
  • X :biar pinterlah, bego.
  • M :kalo udah pinter, main terus? Biar apa?
  • X :biar cowok yg nyakitin lo nyesel. Cewek kek elu kok ditinggal.
  • M :lah nyambung emang?
  • X :nyambung. Dia bisa main musik kagak? Hobinya apa? Nyakitin?
Ke-bego-an no 2
  • H:gua cuma pengen nangis sekarang.
  • O:lah! Elu kenapa?
  • H:habis stalking-ngin orang. bentaran doang padahal.
  • O:bego sih. Udah tau bakal gini. Sekarang ati lu gimana?
  • H:ancur-ancuran banget. Pengen teriak, pengen nangis....
  • O:Tapi puasa. Iya kan hahahahaha
  • H:(nangis beneran)
Shalat Secepat Kilat?

Hai, kamu tahu video tentang shalat secepat kilat? Saya rasa kamu pun mendapatkan video itu. Belakangan, video itu sangat viral.

Setidaknya, saat awal saya mendapatkan kabar tentang solat kilat itu, bingung adalah reaksi yang wajar. “Kok shalatnya begitu ya?”

Detik berikutnya, saya mengingat bahwa thuma'ninah adalah hal yang penting dalam sholat. Sambil mengoreksi diri karena sering lalai thuma'ninah, tanpa sadar saya menjudge bahwa shalat mereka tidak sempurna.

Tapi tunggu dulu! Saya sadar bahwa tindakan pasti dipengaruhi belief. Nah, mereka juga bukan orang bego tentunya. Pertanyaannya, mengapa mereka melakukan shalat secepat itu? Apa latar belakangnya? Dengan mengetahui ini, saya akan bisa lebih memahami alasan mereka.

Saya tertarik ketika membaca sebuah laporan. “Awalnya, ketika pesantren ini berdiri…”, ujar Kiai setempat, “penduduknya tidak ada yang mau sholat.”

“Tapi mereka muslim?”, tanya wartawannya.

“Ya, tapi mereka tidak mau sholat”, jelas Kiai. “Lalu, pendiri pesantren berpikir, bagaimana ya caranya agar mereka mau sholat? Kami memutuskan untuk shalat dengan fiqh paling minim. Hanya membaca Al-Fatihah, hanya membaca ‘subhanallah’ ketika ruku, dan seterusnya.”

“Dengan taktik seperti ini, akhirnya penduduk kampung ini mau shalat. Daripada tidak shalat, kan?”

Saya terhenyak. Jadi, keputusan untuk shalat secepat kilat datang dari kondisi realita yang seperti itu. Itu solusi yang tidak ideal, tentu saja. Tapi, mana ada sih realita yang ideal?

Lalu, saya berpikir maju lagi. Apa yang harus saya lakukan? Memperingatkan mereka? Tentu. Tpai apa saya punya akses ke mereka? Apa kepentingan saya untuk mereka? Apa kepentingan mereka dari saya? Apakah ketika saya mengingatkan mereka, mereka akan mendengarkan?

Jawabannya, tidak. Budaya itu sudah berlangsung selama 100 tahun lebih. Tidak akan mungkin saya ubah. Siapa saya? Yang paling mungkin adalah tokoh setempat, ustadz yang lebih dipandang oleh mereka lah yang berbicara.

Itu pun tidak serta merta akan berubah. Budaya adalah salah satu hal yang paling sulit diubah. Mungkin perlu waktu belasan tahun -itu adalah jeda yang paling cepat. Artinya, secara pribadi, saya tidak akan mampu berperan di sana.

Selesai sudah proses berpikir yang saya lakukan. Saya sudah memahami alasan mereka melakukannya. Saya juga mendapatkan satu fakta: saya tidak mampu menolong mereka. Lalu, apa yang bisa saya lakukan?

Ini dia: saya menulis status ini, menjelaskan proses berpikir yang saya lakukan, berharap teman-teman yang mebacanya ikut memahami proses berpikir yang sama, lalu mengambil action yang positif alih-alih mengutuki mereka.

This deserves a super duper long post…

I dedicate my new title as a bachelor of engineering a.k.a S.T to my beloved parents and sister. Terimakasih sudah mau menerima dan mendukung semua pilihanku, termasuk pilihan yang salah salah. Terimakasih buat semua dukungannya. Terimakasih buat semua doanya. Terimakasih buat kasih sayang yang nggak pernah berhenti tercurah. Terimakasih buat ga pernah marahin aku walaupun aku melakukan kesalahan bodoh dan menyakiti diri sendiri. Terimakasih untuk tetap percaya sama aku. Terimakasih untuk semua dukungannya.

Terimakasih Pak Bambang Priadi, pembimbing PALING BAIK SEDUNIA. Paling perhatian. Paling sabar. Paling mendukung. Paling supportive. I encourage you guys who’s going to take TA A Mandiri as your final project to choose Pak BP as your dosen pembimbing. Terimakasih pak udah sabar ngadepin saya yg bego dan gak passion geologi. Terimakasih untuk semua koreksi, dukungan, kesabaran, serta doanya

Terimakasih Okky Warman. Jir ki, ga ada lo gue gak berangkat TA. Terimakasih ya udah mau nemenin owe 7hari di lapangan, bangun jam 5 brgkt jam 6 SETIAP HARI. Padahal lo ga ada kepentingan apapun. Makasih udh mau jd mentor, porter, supir, tukang ojek, temen curhat, temen galau, dan psikolog dadakan. Semoga langgeng terus sm Chyara sampai pelaminan! Jangan lupa kirimin wa postcard kl lo udh sampe Maldives sm Chy. Anyway, saran emak gua soal kerja di Schlumberger tlg didengarkan ya! Itu saran dr mulut wanita yg ditinggal LDR-an selama +/- 33tahun. Biar gak ada wanita yg sedih di belakang lo haha

Terimakasih Yulia Nugroho, Mayta Kamila, dan Fidhia Adliani. Tanpa kalian hidup gue 6bulan terakhir ini bakalan bener bener garinkz. Terimakasih udh selalu menuhin notif chat line gue dr jaman SUPER BROKEN HEART, jaman mapping, jaman kesepian di kampus, jaman ngejar deadline kolo dan sidang. Makasih buat semua obrolan sampah dan gejenya. Makasih buat foto2 vulgar dan tidak senonohnya. Makasih buat lawakan lawakan yang membuat hari hari gue rame bgt rasanya. Makasih buat Yuli yang selalu nginep di kosan gue. Yul ane kangen ente nginep kosan ane selama seminggu penuh, kangen nonton iklan pantene. Meksi dan Fidhia juga makasih banyak udah jadi tempat singgah ane pas super sedih dan super galau. Seminggu ga pulang ke kosan dan nomaden dr kamar meks ke kamar fidhia…… Makasih banyak guys! Inget rencana kita, kalo kita semua kerja di Jakarta, kita tinggal brg ya di apt, ngontrak bersama wkwkwk.

Terimakasih Ari Ardian, Deniswara, dan Rehan Aufa. Kalian adalah pacar pacar, eh salah saudara laki laki yang selalu gue harapkan untuk gue miliki wkwk. Terimakasih Ari (yg meskipun lo bajingan) tapi selalu mau dan selalu sabar setiap denger gue nangis, walaupun nangis sambil nyanyi, walaupun jelek bgt, Makasih utk usaha lo membantu gue move on (works very damn well). Makasih utk semua perhatian dan empati yg lo berikan buat gue. Makasih buat tebengan saat gue ga sanggup nyetir. Makasih bgt Ri, semoga pertemanan kita abadi ya ri, jangan jadi aneh, karena nanti gue mau curhat sama siapa kalo gue galau?
Terimakasih Denis yang bocah dan kekanakan dan telat nakal tapi juga super sabar meskipun udh pernah jadi korban tangisan gue wkwkwk. Jangan nakal2! Cepet gede! Sayangi Nana!
Makasih juga Rehan yang udh jadi temen nea paling cetar dan membahana! Ih jangan lepasin bank Mandirinya! Sayang! Kesempatan emas ga datang 2 kali

Terimakasih Asri Oktavioni, Nabilah Adani, Sirka Nafisa, dan Nerissa Varianti. You guys are very inspirational (wkwkwk) makasih udh selalu menjadi sumber tawa (dan gosip) di tengah penatnya ngerjain TA. Makasih udah selalu ada buat nyepet, ngibur, dan ngetawain orang hehehe. Semangat Noni, smg segera kolo sidang dan lulus dan sukses di Perancis. Semangat Marko Antonio Lopez, smg segera berbahagia all da time, moga lancar TA (geo)KIMIApetroleum nya wkwkwk. Semangat Marcika smg cpt kolo, ente jgn kebanyakan nyepet ane makanya, geura kerjain TA haha. Semangat Ner dengan TA yg begitu sulit dan menantang, be friend with anybody ya ner hehehehe, tetap jadi nerissa yg baik dan selfless ya hehe

Terimakasih Shahasrakiranna, Ardys Shafira, dan Sarah Risda Nafisah. Terimakasih Akira udah selalu menjadi penasehat paling logis sekaligus paling manusiawi yang gue kenal. Terimakasih banyak udah mau gue gangguin pas nea, pas pacaran, pas tidur, karena butuh temen. Terimakasih Fira yang ditengah kesibukannya selalu menyempatkan diri untuk gue gangguin dan dengerin cerita gue. Terimakasih Sarah yang sama seperti Akira udah selalu siap sedia kamarnya terbuka 24jam utk gue. Semoga sukses ya di tempat kerjamu!

Terimakasih buat M! Terimakasih untuk 2tahun yang berharga, beserta semua cerita, pahit dan manisnya. Semua pelajaran, semua sakit hati, semua tawa, semua pengalaman, semua kenangan, semuanya. Semoga lo berbahagia di hidup lo. Mungkin orang akan ngecap gue bego, but I believe that you deserve someone as good as you are. I still believe that you are a good person, a nice one. One thing or another might happen in your life, but that doesn’t change the fact that you are a nice person. Semoga lo ketemu dengan orang yang bisa membahagiakan lo dan completes you without you running after her (all the time) ya!

Terimakasih kesayanganku11, untuk semua cerita yang udah kita lalui bersama. Terimakasih untuk semua kenangan indah yang pernah tercipta. Terimakasih Ewing, Jojo, Wahyu temen temen kelompok mapping karsamkooh! Semoga kalian semua segera menyusul yaaa. Terimakasih Lika, Kustama, Donceu, Margendot, Farizrey, the nooks para TA B Mandiri krn udah mau selalu gue recokin labnya wkwkwk. Terimakasih Suki dan Iwan yang mungkin kalian ga sadar tapi kalian udah membantu gue untuk mencintai diri gue (lagi). Terimakasih Nugi partner HR ISES, semoga cepet ngerjain TAnya. Inget lo adalah benchmark semua orang wkwkwk. Terimakasih buat semua kesayanganku 11, terimakasih juga buat Kang Ivan teman curhat saat ngerjain TA di sedimen.

Alhamdulillah,
All the hard work has been paid off.
Selamat menunaikan ibadah puasa!

Cuando ves una película que ya has visto sobre un libro que ya has leído dos veces y lloras más que nunca… ¿Qué lógica hay? Sigo pensando que aún estoy atrapada. Que soy vulnerable. Que también voy a explotar… Y tengo miedo. No de quedarme sola. No de explotar. No de llorar. Son cosas naturales. Formo parte de la raza humana. Y cuando veo algo triste empiezo a pensar en ello y en muchas otras cosas tristes. Y duele. Y cierras los ojos y te escondes tras la almohada del sofá. Pero nada cambia. Sigues ahí. Y eso no lo puede cambiar nadie.

10

Kamar kosan di Cisitu Lama 8 No 1 yang kadang ngejelma jadi goa super berantakan, tp tempat paling nyaman buat baca buku seharian atau nonton korea sampe bego, besides kamar angin. Mulai dari bikin persiapan kemker, laporan KP, nea, nyiapin ke jerman, belajar ielts, sampe jadi manusia paling sok pake segala baca basic financial book hasil minjem dari anak sbm dibawah kamar. Saksi hidup momen nangis-nangis bombay, sampe hepi berbalon-balon berbunga-bunga sehabis sidang sm wisuda.

Belajar Bahasa Jawa

lek bisa berarti kalau. tapi juga bisa berarti lik, kependekan dari cilik (untuk memanggil adik dari ayah atau ibu kita) tapi karena salah penulisan akhirnya jadi lek. 

penulisan yang benar harusnya paklik atau bulik. pakai i jangan pakai e. lik (paklik/bulik) damel (buat/untuk/kepada/bisa juga artinya punya hajat) dulor (penulisan yang bener dulur. dulur/sedulur artinya saudara) seng (penulisan yang benar sing. artinya yang) tasek (penulisan yang bener tasih. artinya masih) nom (artinya muda)

kalau penulisannya salah artinya juga bisa salah. contohnya seng.. kan bisa berarti dua maksud. seng yang sering buat atap itu atau “yang”. kalau di ucapkan dengan mulut jawa sih memang iramanya seng tapi kalau di hurufkan cara menulis yang benar ya sing.

“sing” kalau di lafadzkan oleh orang jawa, memang nadanya “seng”. mungkin karena orang jawa sekarang agak bego’ jadi nggak bisa bedain mana lafadz mana huruf. padahal kalau di hurufkan yang bener yang sing.

faktor malas belajar dan malas ribet itu yang bikin nggak bener bener paham. kalau soal keturunan, orang jawa yang tinggal di jawa pun juga keturunan to ?

bahasa jawa itu hebat lho. bahkan katanya kyai, bahasa yang bisa mengimbangi bahasa arab. karena bahasa jawa punya tingkatan tingkatan

di jawa ada yang namanya kromo ngoko dan kromo alus. atau lebih gampangnya, tata cara berbicara dengan lawan bicara. kromo ngoko itu artinya bahasa kasar beda dengan kromo alus/halus

tidur itu kromo ngokonya turu. sedang kromo halusnya sare (bukan sari)  tilem. nendra (bacanya nendro)

Diliat sekilas emang indah, cuma pas dateng ke tempat aslinya agak miris sih. Kenapa? Kalian tau kan “Masjid” itu tempat ibadah, yg harus dijaga kesuciannya. Tapi kenapa sampe sekarang masih aja ada masyarakat yg entah emang “bego” apa “pura2 bego” yg buang sampah sembarangan.
Sedikit berpikir lah, rumah kalian aja kalo didatengin tamu terus tamu itu buang sampah sembarangan dirumah kalian pasti marah kan? Lah ini kenapa masjid yg notabene tempat ibadah malah dikotori?

Mulai sekarang rubahlah kebiasaan kalian buang sampah sembarangan di tempat umum gitu.
INDONESIA emang INDAH bro, tapi akan lebih indah jika tidak ada sampah berserakan 😉 Sekian kultum menjelang buka puasa dari saya, kurang lebihnya mohon maaf
وَعَلَيْكُمْ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُ هُ
______________________________________________
#jalan2men #mtma #indonesia #panorama #mytrip_myadventure #semarang #exploresemarang #visit_jateng #mosque #islamic #night_photography #night #redmi1s #xiaomiclick_id #photooftheday #instago #instagram #instanesia #kamerahpgw #jepretanhpku #love #snapseed #mataponsel (di Masjid Agung Jawa Tengah)




Masih baper. Baper banget. Karsam. huhu. Dari yang awalnya ogah-ogahan berangkat Karsam dengan beban “JIIIIIR gue mau ngapain di Karsam ini masih bego banget” dan “JIIIIR emangnya gue bisa survive hidup kaya gitu sebulan?” sampe ke “akhirnya selesai, ternyata gak seberat yang dibayangkan” dan segala macam kalimat-kalimat baper lainnya yang udah keluar dari mulut anak-anak sejak balik Karsam. Gimana nggak baper coba. Sebulan hidup bareng, “dikurung” dengan kegiatan yang sama selama sebulan bareng-bareng, nggak bisa melakukan hal apapun selain kegiatan yang udah dijadwalkan kampus.

 Setiap hari ke lapangan, mau itu hari Senin/Sabtu/Minggu, sampe-sampe lupa hari. Cuma inget tanggal buat ditulis di catatan lapangan, apakah hari ini hari modul/laporan, dan pas pemetaan berubah jadi “hari kita-ke-singkapan X-lokasi Y-nyari kontak/struktur/dsb”. Mulai dari modul observasi, dimana deskripsi masih super lengkap dan panjang-panjang, sampe di hari-hari terakhir pemetaan lalu ketemunya breksi batupsir dan batulempung melulu dan hanya nyatet “koordinat x,y, bps, blp, bx” WKWKWKWK.

 Tadinya gue berpikir untuk nulis diary selama di Karsam tapi seperti biasa, kebiasaan buruk gue yang selalu merancang segala hal di kepala tanpa ada implementasinya he h e h e. Kuliah geologi lapangan ini wajib untuk mahasiswa S1 Teknik Geologi semester 6. (dan wajib juga buat mahasiswa S2 yang ambil geologi lapangan juga sih). Ya kayak namanya aja – Geologi Lapangan – Kuliahnya….di lapangan  YAIYALHA NENEK2 OMPONG JUGA TAU KALI VI.


Pokoknya kuliah ini adalah inti dari jadi geoogist lah, jalan ke lapangan ambil data, catet ini-itu, interpretasi data, buat penampang dsb dsb.

 Dua minggu pertama diisi dengan materi yang masih berupa modul,diawali dengan modul observasi. Di modul ini masih fokus ke cara deskripsi awal. Mulai dari penentuan dan plot lokasi di peta topografi, deskripsi lokasi, cara deskrpsi outcrop, cara deskripsi litologi beserta komponen-komponen penting atau “aneh” yang ada di singkapan atau litologi, dan sketsanya. Walaupun kedengerannya “aelah observasi doang, apa susahnya, cetek itumah” tapi kenyataannya susah gaes. Mulai dari deskripsi lokasi yang harus bener-bener orientasi medan (kl bisa dan seharusnya detail sih biar nanti pas pulang gak lupa nemu singkapan X dimana………), terus lihatin batunya itu jenis batu apa (ini yang paling bikin kepala pusing karena bisa subjektif apalagi kalo udah lapuk HUHU blom lagi kalau ada perdebatan2), baru deh bisa deksripsi sesuai jenis batunya (iya tiap jenis batu ada cara deskripsinya sendiri h e h e).

Modul observasi, lokasi di Gn. Parang, singkapan kekar kolom diabas


 Susahnya adalah, pas modul ini buku catatan bener-bener diperiksain dosen………dan pasti. selalu. ada. yang. kurang. meh. Yagimana ya namanya juga baru (ngeles).
Modul observasi dikasih tiga hari, dimana tiga hari itu kami dibawa ke lokasi berbeda yang singkapanya shegar dan bagushh.


Ketika nyeberang Luk Ulo masih merupakan hal baru dan semuanya masih excited…………


Mulai dari kekar kolom Gunung Parang yang cakeubh bangeut (iya gue udah gila kali bilang batu cakep), trus konglomerat Pasanggrahan bareng pak Yan dan bu Rina (ini nyusurin tu konglomerat di siang bolong……….sampe ditinggalin pak Yan dan bu Rina krn hrsnya udah istirahat sedangkan kami belum kelar), filit Luk Ulo dimana saya totos banget disuruh ngukur foliasi sama pak Mino trus nggakbisa HUHU (salah sendiri sih bengong-bengong bego di belakangan kan akhirnya jadi ditunjuk), kali Jebug bersama pak Agus dan pak Uki (ini anak-anak udah mulai interpretasi cembetul ngehubungin gunung Parang sama kali Jebug soalnya sama-sama intrusi), gunung Jatibungkus berisi batugamping bersama pak Dardji (KONON KATANYA BUKIT SEGEDE GABAN INI HANYALAH FRAGMEN GAMPING BELAKA), breksi Kali Gending bersama pak Mino dan pak Bambang (yang makin kesananya disebut breksi bego karena ketemu ini mulu sampe bego), batupasir-batulempung di Kali Gending bersama pak Yan dan pak Uki (ini juga…..wah sampe goblok deh apalagi pas PPS; we’ll get to that later). Pokoknya modul ini masih modul hura-hura karena kerjanya masih deskripsi-dengerin dosen-pulang, udah gitu aja.

Si Oknum bernama breksi bego
Setelah modul observasi, berikutnya adalah modul Lintasan geologi. Di modul ini, kami dibagi jadi kelompok-kelompok kecil dengan anggota tiga orang, dan gue sekelompok sama Revaz dan bang Aldi. Modul ini lumayan seru sih sebenernya. Mirip sama yang diajarin pas osjur; menuju ke suatu titik dengan arah yang pasti dan jarak yang pasti. LAMMMMMAAAA banget jadinya jalannya. Belumlagi kalau nemu singkapan, harus observasi dan deskripsi dulu. Tapi seru sih~

Serunya pas hari kedua sih he he lintasan geologi terbuka, dan jalannya nyusurin Luk Ulo dari Selatan ke Utara. Seruwwww bangeut pake nyebrang-nyebrang gitu, trus di sini terjadi insiden juga yang melahirkan lagu paling hits sepanjang sejarah Karangsambung (lebay) tapi sayangnya gue tidak menyaksikan insiden itu secara langsung:(


Deskripsi di sela-sela lintasan geologi. Duduk dimana aja, nulis dimana aja, yang penting pantat nyaman dan adem


Modul ini udah mulai rempong karena pulangnya mulai maghrib gara-gara leletnya kelompok saya berjalan saudara-saudara hiks. Terus juga di akhir disuruh buat peta lintasan dan laporan, sama penampang lintasan juga. SUMFE INI TUMPE-TUMPE BANGET, maafkan gue Vaz super duper totos gabisa bantuin bikin kontur………………………. Tapi akhirnya kelar kok huhuhuhu. Trus habis kelar bikin laporan, kita semua hura-hura jajan ke pasar bawah hehe, masih bahagia karena baru laporan pertama.

*gulp*


Habis modul lintasan geologi, lanjut ke JENG JENG JEEEEENG PE-PE-EEEESSSSS horee kita bertemu sedimen batipasir-batulempung yang sampe goblok dah……….anjir. Hari pertama PPS, dibagi kelompok tiga orang, dan senang sekali saya sekelompok sama Angin dan Angga, manusia-manusia tanpa beban yang ketawa-ketiwi ajah hepi-hepi yay. PPS hari pertama di Kali Jaya subhanallah bagus ngeud itu sepanjang beratus-ratus meter perlapisannya jelas gitu dan ada struktur sedimennya juga…….. N T A P trus bagus gitu batunya warna putih terang~~
Tapi walaupun bagus, beratus-ratus meter ketemunya yang ono ono lagi ono ono lagi sampe jereng liatin butir batupasirnya “ini ukurannya pasir halus atau pasir sangat halus ya?” atau “ini pasir sangat halus atau lempung ya?” (OH, KEGALAUAN KETIKA NENTUIN UKURAN BUTIR) sumpah maboq bangeut batupasir-batulempung sampe tolol………gak pinter-pinter.

Kelompok PPS hepi hepi ae~

Trus hari kedua, bikin profil stratigrafi bareng kelompok, perdananya hectic laporan soalnya rempong, selain profil stratigrafinya, hrs buat peta lintasan dan penampangnya juga. Udah mana kelompok gue menemukan pasir dengan tebal yang masif (>1m) (BAHKAN ADA YG 5M WAQAQAQAQ nggaktau lagi, error di kita kayaknya ngasal banget ukur tebal), yang kalau kata pak Djuhaeni sih kalo nemu pasir setebal itu udah bisa buat tambang pasir………………..yuk gaes daripada PPS kita nambang pasir ajha???? Alhamdulillah ya, laporan kelar juga dan ini bener-bener mepet banget deadline, hanya kurang 1 atau 2 menit gitu……..

Hari ketiga, harinya PPS mandiri. Awalnya gue udah stress mikirin “heu gila kale gue disuruh PPS sendiri, ini PPS bertiga aja kmrn udh maboqq?!?!??” pas jalan bareng anak-anak sama mas Probo dan di split buat titik mulainya gue tegang banget huhu udah mikir pasti ntar jalannya super lelet, nentuin ukuran butirnya, belum lagi ngukur tebalnya harus serius karena udah pake Jacob Staff (tapi ini tongkat dipake sekitar – yaaaaa – 5 meter pertama lah, kesana-sananya pake ilmu “heumm ini – yaaaa – kira-kira 1 cm lah yaaa, perselingannya” HUEHUEHUEHUEHU).

 80cm-2m pertama

2m-4m berikutnya 

4m-8m berikutnya 

8m-selesai He he h e h e

Dapet lokasinya di Kali Gending. BEDA JAUH sama Kali Jaya. Batupasir-batulempunya warnanya item-item gak kayak Kali Jaya dan….banyak……..pup……….mengambang……bahkan nemuin seplastik besar popok bekas:“) gue gapaham lagi HUHU. Meteran gue kecemplung di air tai itu dan gue gak mau bawa pulang hiks gue tinggalkan di kamar aja.
Pas awal ngerjain PPSnya, gue sendiri, di depan secara berurutan ada Mateus - Bony - Vina. Dalam hati gue bertekad nyusulin mereka biar ada temen (maksudnya biar ada sumber buat wawancara juga dikala gue bingung…) Pas awal akhirnya gue berhasil menyusul Mateus YAY tapi pas udah nyusul semangat gue mulai luntur karena udah lelah deskripsi blp-bps sampe goblok. Saking lamanya, sampe disusul sama Fataa dari belakang dan ujungnya kita jadi jalan bertiga.

Wa pokoknya kerjaan gue ngeluh terus deh. Atau engga hanya bengong bego ngeliatin perselingan bps-blp di hadapan mata sambil mikir "Subhanallah, haruskah?? Lagi lagi dan lagi???” layaknya sinetron. Untung Fataa sama Mateus bersedia mendengarkan (dan nungguin gue yang mulai tertinggal).

Trus disini juga ada insiden pup segar yang meluncur dengan enaknya dari pipa pembuangan ke kali. HASHSFYWEFASAF. Vina dan Bony lah yang menjadi saksi mata langsung peristiwa ini. Tapi krn mereka di depan, mereka udah ngasih warning sih. Trus pas gue, Fataa dan Mateus sampe di spot yang dimaksud, kita hanya bisa “euuuuwhwhhh ommaigad astaganaga ini segar banget coy, koprolit resen!!!!!!!!!!” sambil ekspresi muka yang udah gabisa kekontrol lagi. Ya sambil tawa-tawa bego juga sih.
Pas udah sore deket-deket jam pulang, kami ketemu sama orang-orang lain yang juga udah mulai demotivated gara-gara udah capek wkwk. Trus nemuin popok bekas seplastik gede oooooooooooooodfsdfsjkdfh GA PAHAM LAGI. Tapi senang soalnya di tempat ini ada blank singkapan sepanjang 16 meter-an HEUEHU jadi bisa dengan bahagia melenggang kangkung tanpa deskripsi. Habis lewat tempat blank itu semua orang udah lelah dan hanya bisa duduk sambil ketawa-ketawa (pada tahap ini, semua hal bisa jadi bahan ketawaan. Seriusan.) Lalu sebelum pulang baru deh rempong ngerapihin profil stratigrafi yang dibuat sembari jalan tadi.

Habis modul PPS, modul yang konon katanya sih paling horor, JENG JENG JEEEENG MOODULLL STRUUUUKTUUUUUUUUR. Bah. Gue denger judul modulnya aja udah ngga napsu.

Modul ini juga buat kelompok isi tiga orang; gue sekelompok sama bos Ocid sang mafia struktur dan bang Yongky sang kabid gue yang suka skip tp strukturnya gak kalah oke. Di modul ini gue hanyalah jadai beban kelompok dan kuli ngukur……..sedih banget huhu emang permasalahan sedari dulu otak gue ga mampu bayangin model 3-D pergerakan ini-itu. Yah pokoknya kerjaan w ngukur-ngukur doang dah gapake mikir. Yaaah, mikir sih tapi cuman sebatas “o ini lipatan, gue ukur ini dan ini dan ini” udah gituaja gak sampe orang-orang lain yang mikirnya udah jauuuuh banget sampe bisa kebayang ini dulunya kayak gimana, lapisan mana psangannya sama mana,  dsb dsb  (Loh kok w jadi curhat, maaf ya).


Hari pertama modul ini, observasi struktur di Kali Soka. Duh ni kali bagus banget deh seriusan. Gue gabisa deskripsiin, pokoknya bagus………….. Batunya putih dan gede-gede, trus airnya bersih juga. Ditambah mas Igun dengan speakernya yang super stereo dan lagu-lagu hits jaman sekarang, bikin timbul hawa “jir di balik batu gede itu lagi ada secret summer party ala ala film bule nih” padahal mah aslinya di balik batu gede itu ada anak-anak dekil dengan jaket kuning gak kalah dekil yang nungging-nungging nempel di batu sambil nempelin kompas demi ngambil data. Pokoknya suasananya udah
mirip piknik di summer a la a la gitudeh.

Kayak kadal nemplok di batu 


Kick-ass fold  (walaupun gue titis struktur, tetep aja kick-ass bangetsih ini singkapan)

Percayalah, as a (soon to be) geologist, we did everything we could………. Sampe nungging-nungging di atas batu gini.

Hari kedua, ambil data struktur di Kali Mandala dan filit Luk Ulo. Terima kasih ya Allah, kelompok gue kebagian ngukur filit pas sore-sore, jadi gue tidak merasakan panasnya filit di tengah siang bolong, yang kalo kata anak-anak yang udah merasakan sih, bisa goreng telur di atas situ sampe matang. Bahkan kalo duduk aja pantat bisa matang.

Filit Luk Ulo yang legendaris, mabok mabok lu ngukurin data srukturnya. Mulai dari foliasi, folded foliation, slicken-side dan striasinya, breksiasi juga ada.


Lalu hari ketiganya waktunya laporan. Pusiang kepala ambo. Ulik-ulik software analisis struktur lagi….. Trus entah kenapa secara tidak langsung, kelompok gue membagi kerjaan menjadi dua, gue dan Yongky ngerjain struktur filit Luk Ulo dan Ocid ngerjain struktur Kali Mandala (Kali Soka nya gue lupa siapa yang ngerjain, kayaknya bos Ocid sang mafia struktur deh….).  Trus pusiang-pusiang-pusiang pokoknya gak ada kata lain yang tepat menggambarkan selain pusiang-pusiang-pusiang deh. Habis laporan kelar, jajan-jajan hura-hura lagi di pasar bawah hehehe btw untuk gambaran aja, harga jajanan murah banget……..bayangkan ya rujak, lotek, ketoprak 5ribu perak doang. Beli siomay sama batagor seporsi 5ribu juga udah kenyang:“)


HARI BERIKUTNYA LIBUR!!!!!!!!!!
Satu-satunya hari yang dikasih sama kampus untuk libur. Off. Gak ada melapang atau apapun. Pokoknya libur. Satu-satunya hari libur yang dikasih dari 34 hari yang ada……….you gotta use it wise.



 Anak-anak pagi-pagi pada jalan ke pantai, tapi gue dan Vina lebih memilih buat leha-leha di kamar sampe jam makan siang, baru habis itu jalan ke kota dan ketemu sama anak-anak. Menurut standar Anthea dan Dwi Vina yang hobinya emang goler-goleran sih, it’s a well-spent holiday hehe, leha-leha dapet, belanja-belanja cantik di Kebumen juga dapet. Kita berdua di angkot sepanjang perjalanan ke Kebumen merem-melek terangguk-angguk tertidur. Nie'mat bangeut gaes. Memang dasar kebo………… Bahkan kayaknya gue sempet nyender ke bahu ibu-ibu di samping gue deh.

Di kota Kebumen, hanya belanja aja. Kebiasaan gue: liat barang, sebenernya gak perlu, cuma dibeli, dasar tukang buang uang. Jalan-jalan ke Rita Mall, beli handuk kecil, ikat pinggang, cord holder, sama cemilan. Trus makan siang di sate ambal. Enyaqqqqq, gak kayak sate ayam biasanya, entah itu sate ayam diapain pokoknya di luarnya kayak ada lapisannya gitu dan teksturnya lebih halus. Trus habis dari situ jalan-jalan ngalor ngidul dan foto-foto deh. Ke alun-alun nungguin bus, karena nungguinnya lama, gue dan Vina liat-liat toko pernak-pernik imut dan berakhir beli bantal buat leher dan gelang. BOROS BGT GUYS I KNOW.

Pardon my face
Nah. Setelah libur. Dimulailah inti dari segala inti kuliah lapangan ini. Mapping. Pemetaan. You name it as you wish lah. Pokoknya disini kami dikasih tugas buat memetakan wilayah yang dikasih. Daerahnya dibagi dua, Brujul dan Waturanda. Kebetulan gue dapet wilayah Brujul.

Dua hari pertama, disebutnya pra-pemetaan. Disini jalan masih sama dosen dan asisten, dan masih dikasih insight-insight nya gitu. Buat pemetaan yang benerannya, dikasih waktu 11 hari buat memetakan peta dengan jumlah 6x8 kotak alias 6x8 km, dengan skala 1:25000. Lumanyun jugak tuh. Hari awal-awal masih super ambis kejar setoran, dan deskripsi masih lumayan niat.

Masuk ke hari-hari 5 atau 6 semangat sudah mulai goyah wqwq. Btw, sebenernya untuk pemetaan ini gak disuruh buat kelompok atau apapun. Cuma, emang dibolehkan jalan bareng sama yang lain. Buat mapping kemarin gue jalan bareng (yah bisa dibilang sekelompok lah) sama Elis, Cindy, Bony, Ocid, Arij, Nopal, dan pernah juga jalan bareng Ongga the Professor hehe. Kadang juga suka jalan bareng sama Mirza, Ninos, Ato dan Fataa. Selalu gak bisa gak ketawa kalau jalan bareng orang-orang ini…..ada aja kelakuannya.


Sebenernya gue masih ngga paham kenapa mesti foto di atas bongkahan batu di sungai kering??
Semuanya kayaknya udah pernah mencicipi jatoh di sawah (ini bisa berkali-kali), buku catatan kecemplung di Kali, kepeleset di atas lempung  basah, dsb dsb.


Ketika berjalan di pematang sawah masih terasa menyenangkan dan belum ada korban berjatuhan………..

Di hari kesebelas mapping, gue, Cindy, Fataa, Ninos, Mirza, Ato, Syafiq, Begra dan Yan yan pergi mendaki gunung Brujul YIIIHAA. Tadinya sempet dilema sama Cindy, antara mau nyari kontak aja atau ke Brujul. Dan akhirnya muncullah keputusan naik Brujul dulu, baru abis itu kita nyari kontak. GEOS ABIS NGGASEEEEEEEEEEH (nggak ya? maafin).

Yak, dan naiklah kita. Medan yang ditempuh buat naik………..busyetdah. Gila. Walaupun emang gak tinggi-tinggi amat, tapi karena salah pilih jalan ya jadinya abis aja:”)

Beneran buka jalan sendiri, Yan yan di depan pake golok. Menerobos semak-semak berduri, dan banyak nyamuk. Belum lagi lerengnya lumayan terjal, gue kerjaannya udah ngeluh aja sambil teriak “coy ini gimana gue naiknya???” Tapi untungnya bisa juga sih, ada dibantu didorong-dorong sama Fataa  wqwq. Capeq choooy. Yah walaupun gak secapek pas naik Cikuray sih…tapi mayan lah. Tapi semuanya terbayar pas sampe atas heuheuehueheuheuehuehu senang sekali, ndak ada penyesalan pokoknya. Pas turun juga sama aja, sempet ada buka-buka jalan sedikit. Trus gue jatoh di atas tumbuhan berduri dengan duri sepanjang kelingking….serem bgt huhu untung pantat ane ga sampe kecoblos.


Brujul!!! The view was worth the sweat

Sambil otw turun, di saat minuman kita semua udah pada ludes saking capeknya pas naik, eh. Nemu pohon kelapa muda. Setelah minta izin ke bapak-bapak yang ada, jadilah Fataa manjat pohon kelapa dan ngambil buahnya dan ngebukain tu kelapa demi melepas dahaga kawan-kawannya ini. JANGAN REMEHKAN ANAK GROBOGAN!!!!!!
Setelah sampe di bawah, perjalanan gue dan Cindy belum selesai karena kami masih mau nyari kontak breksi dulu. Jadilah gue dan Cindy ditemenin Yan yan kesana nebeng truk. Berbekal koordinat dari anak-anak yang udah nemu kontaknya, hamdalah cepet juga nemuinnya hehe jam 4 udah otw kampus lagi dengan kondisi sepatu basah habis nyebrang Luk Ulo, perut lapar belum makan siang, dan jakun super dekil abis nerobos semak belukar di Brujul. Pas sampe Karangsambung lagi, makan dulu di warung Mbak War sambil bergosip dan ngedengerin cerita lucunya Karsam angakatan 2010 dari Yan yan.

Pas selesai mapping, mulailah ke hectic-an membuat peta geologi, penampang, dan laporan yang mencakup geomorfologi, struktur, profil stratigrafi, dan sejarah geologinya. Waktu yang dikasih buat bikin semua laporan dan tetek bengeknya itu dari jam 8 pagi sampe jam 10 malam. Tadinya hanya sampe jam 5 sore tapi di extend, makasihbgt pak Agus:“) Bahkan jam 10 pun kerjaan gue belum kelar……alhasil gue ngaret setengah jam, dengan kondisi peta yang amburadul banyak garis yang belum ditebelin (BAHKAN PENAMPANG BELUM DIKASIH HURUF PENAMPANGNYA DR MANA KEMANA INI KACAU BANGET ASELI), dan laporan yang tulisannya kayak ceker ayam.

Lalu mulailah penantian evaluasi karsam, atau biar ngetren, sidang Karsam. Aimak sumpah ini galaunya minta ampun. Ibaratnya sapi lagi nungguin di jagal. Sumpah. Abisnya dari kabar yang beredar, dosen-dosen itu gak kenal ampun kalo udah sidang, babat habis, sikat sampe berdarah-darah, totos totos dah lu. Yah tapi bener sih ini…..buat pembelajaran juga tapi da aku mah apa anaknya paling gabisa metode beginian, yang ada makin tenggelem ke dasar jurang kebodohan tak berujung. Jadilah gue gelisah sekali sepanjang malam itu, mikirin apa yang akan terjadi esok hari. Pokoknya waktu-waktu sebelum sidang beda banget deh wkwk anak-anak pada gak nafsu makan, kalo makan dari yang biasanya berisik banget ini udah sepi gak serame dulu lagi, pokoknya gitudeh.

Trus tibalah hari penjagalan. Gue dapet shift jam 14.40. cuma karena dosen-dosen itu pada ngebut dan nafsu membara, shift gue jadi maju banget. Jam 2 gue udah masuk, dan untungnya……dapet pak Agus sama pak Kapid. HUHUHUHU SENANG. Tapi tetep totos sih……….sumbu lipatan w aneh bangeut gara-gara sepertinya sih ada data yang plottingnya salah hiks bete parah. Trus juga gabisa jelasin kenapa tebel lapisan di penampangnya beda…….. Pokoknya menyedihkan:”“”“”“”“ kugaktau Karsam bakal dpt brp plis sum1 doain nilai Karsam Anthea selamat:”“”“”“


Setelah sidang selesai, wah. kacau. Rasanya lega selega-leganya. Walaupun hasilnya menyedihkan……….tapi yasuda.
.
.
.
.
.
DI TAHAP INI MULAI DEEH ANAK-ANAK PADA BAPER,
"duh kangen melapang ya”,
“duh,udah ga ketemu bps blp laginiiih”,
“inget gaksih tai-tai ngambang di kali Gending”,
“gileee kita udah gabakalan nyusur sawah lagi nih”,
“kangen breksi begoooooo”,
“kangen semua kali-kali ituuu, kali Peniron, Waju, Larangan, Pancur, Pucang, Cungkur, Curung, Gending, Pelikon, Gebang, Susu, Suci, dsb dsb” (iya emang banyak banget kali nya disini)

Super duper pengalaman seumur hidup yang nggak akan terlupakan deh kayaknya. Kapan lagi bisa hidup bersama, full-team pula. Senaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali karsamnya sama kalian.

Kalau kata pak Agus sih:

“Saya senang lihat kalian kesini tanpa beban. Ya tapi sayangnya, tanpa modal juga”


Gak apa, yang penting sama kalian dibawa senangnya, ndak mikir susahnya. Hehehe. Semua orang dari nim 1-87, bahkan anak-anak S2 kayaknya udah pernah berhasil bikin saya ketawa deh. Yha maap yha anaknya mah gitu, selera humornya receh jadi apa-apa aja bisa jadi bahan ketawaan.

PALING KANGEUN SAMA CECIWI TEMAN SEKAMAR W SIH.
Emang dasar wanita biang gosip………….huhuhuhuhuhu kangen banget ih.
Terima kasih Dwi Vina yang selalu setia membangunkan aku di kala aku susah sekali bangun,
terima kasih Sabrina yang sudah  memberi makan penghuni kamar ini,
terima kasih Indah Anandya yang selalu siap sedia memberikan gosip terhangat.



Fyi, anak-anak di kamar C-06 ini hobinya scroll-hp semua. Kerjanya kalau di kamar pasti ngescroll hp.
Sabrina aja bangun pagi-pagi hal yang dilakukan pertama adalah? Scroll hp.
Sampe-sampe sering banget kita semua scroll-hp. Terus nemuin hal yang menarik.
Biasanya satu orang bakal teriak “EH GILA COY LIAT DEH INI SI X NGUPDATE INI DI MEDSOS Y”
dilanjutkan dengan respon “BENTAR2 GUE BUKA DULU”
atau
“IYA ANJIR GUE UDAH LIHAAAT!!!”
lalu dilanjutkan dengan ketawa terbahak-bahak.

Terus kalau udah tiba waktunya makan/melapang, dan suara Cindy sang gelinding udah terdengar “MAAAAKAN MAKAAAAN” atau “YUK BERANGKAT YUKK UDAH JAM 8 NIH” atau “COOOY NUGAS YUKKK JANGAN TIDUR”

Kami masih goler-goler di atas kasur. Bahkan waktu jamannya mapping dan waktu nugas itu buat ngeplot doang, Vina dan Bina sempetin bobo dulu sampe jam 20.30………. Tapi sambil bobo itu pake ngomong “Vin ayo Vin kita harus ngeplot Vin………” tapi masih posisi tengkurep mendelep di kasur.
Yah, begitulah gambaran kehidupan di kamar C-06 ini.
Pokoknya isi kamar ini manusia kebo yang hobinya main hp dan ngemil. I love them tho. KYA BGT GASIH GUE. Saaaaaaaaaaaaaaaaaaaaangat senang sekali sekamar dengan kalian ehuehueheuheu.


 Maafkanlah wajah-wajah kami yang kurang kontrol ini.


Hari terakhir eksursi; perjalanan mengunjungi dasar laut super dalaaaaaam. Well, at least, what used to be the deep sea.

Anyway, masih banyakkkkkkkkkkkkk banget super tak terhingga cerita di Karsam yang harusnya bisa ditulis, sumpah masih banyak banget.
Cerita dari perjalanan mapping selama 11 hari itu (sehari kami bisa jalan 6 km minimal, gimana gak banyak cerita? Ini jalan kaki btw, kalau lagi hoki aja bisa dapet tebengan truk hehe),
cerita kehidupan dan drama-komedi di kamar/di asrama/pas lagi nugas,
cerita  hura-hura pesta fanta susu di warung,
cerita nyebrang Luk Ulo (dan ada yang kecebur  HE HE HE),
cerita anak-anak pada jatoh di sawah/kali, dan ada yang ankle,
cerita ada yang drop dan sakit menjelag sidang,
cerita Cristin diurut trus teriak-teriak selama sejam-an lebih,
cerita ekskursi super seru bareng bapak-bapak dosen Geodinamik yang kece,
cerita karaokean lagu pop-melayu di bis,
cerita cewek-cewek Penosogan ditraktir pak Agus sushi-tei (maafkan kaum Hawa ini ya)
cerita tulisan-tulisan epic di bis (“Lukaku karena dustamu”, “Cemburu pun aku tak berhak”, “SHEMOGG”, dll yang kocak2),
cerita betapa senangnya nebeng truk di sore-sore pas udah ketinggalan angkot/bis,
cerita hura-hura di kota Kebumen,
cerita drama antrian kamar mandi (dan betenya orang-orang yang kebelet boker ketika toilet pun dipake mandi),
cerita kecap karsam yang legendaris yang jadi bahan rebutan dan paling dicari pas waktu makan,
cerita lauk-pauk Karsam; mulai dari yang enaqqquueee banget (sate ayam, lontong opor, nasi goreng, nasi kuning, mie goreng, soto ayam) sampe yang enggak (B U N C I S, ampela, kikil),
cerita unjuk bakat/malam seni dan budaya pas makan malam karena ada yang barangnya ditemukan di lapangan,
cerita lagu “Thomas” dan “Laundry”,
cerita bapak laundry Penosogan yang serba bisa (cuci sepatu lapangan, benerin retsleting, just ask, insyaallah bisa wkwk),
cerita misteri hilangnya jemuran/laundry-an,
dan masih banyak lagi pokoknya, seriusan banyak.






Cuma saya sudah lelah huhu ini aja udah sepanjang ini, kalau diterusin mau sepanjang apa……DADAH.







btw, foto-foto ini dari koleksi pribadi saya dan koleksi orang juga hehe terima kasih banyak dokumentasinya, Cristinnata, Angga, mas Tyko, dan Revaz



via Blogger http://ift.tt/1RS5TaK
Bapak aku bilang: boleh pintar tapi jangan merasa pintar. Boleh hebat tapi jangan merasa hebat.
— 

Kelsi.

Tapi sumpah ini paling gampang diomongin daripada diimplementasikan.

Da apa atuh aku mah, ga merasa pinter sih, merasa bego malah, ya tapi tau rang-orang masih banyak yang lebih bego.

:(