bagay kami

Isteriku Di Hospital


Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

KETAGIH BATANG LELAKI LAIN

Berminggu-minggu sudah merancang percutian keluarga berkebetulan ngan suami akan ada simposium disana. Baru minggu lepas dapat tahu peperiksaan penggal-Said, anaknya ditunda seminggu dari jadual asal peperiksaan yang sepatutnya pada minggu lepas. Terpaksalah kini membatalkan saja rancangan asal mahu anak-anak turut ikut sama.

Kali akhir kami sekeluarga bercuti. Ketika itu Said, anaknya masih belum bersekolah tadika pun. Mulanya Elly tidak mahu ikut. Suami tidak mahu kesaorangan kerana sudah merancang dari awal akan pergi bertemankan keluarga.

Lagipun hanya sejam perjalanan memandu dari rumah, apa-apa hal boleh balik hari, sudahnya Elly ikut juga. Sebagai ganti cuti berbulan madu yang sudah lama tertangguh. Hehe. Konon.

Bertolak selepas pukul tiga kerana suami banyak urusan di pejabat. Sepulangnya dari Genting, suami akan ke Tasik Bera pula. Elly tidak ikut ke Tasik Bera kerana kata suami, kali ini rombongan ekspedisi tidur berkemah dalam hutan.

Rombongan Ekspedisi Saintifik Tasik Bera. Sebelum bertolak ke Genting, suami urus bayar bil telefon dan letrik. Biasanya sebelum berjalan berpergian meninggalkan anak-anak di rumah, selain memastikan bekalan makanan, memastikan juga semua bil beres berbayar.

Belikan Nasi Lemak, Ayam Masak Sambal dan Rendang Daging untuk lauk makan tengah hari dua orang anak yang tinggal di rumah. Elly tidak makan sebelum mula berjalan kerana kenyang makan semalam.

Biasanya bila kenyang semalam belum habis, Elly hanya bersarapan pagi-minum satu mug Nescafe panas. Oklahh. Bertolak selepas pukul tiga petang. Seperti biasalah, berpesan itu ini kepada Elly dan Said, memeluk cium selamat tinggal dan jumpa lagi untuk anak bongsu putera tunggal kesayangan.

Berat hati meninggalkan anak sedang minggu periksa. Anak-anak pula, sesekali ibubapa berpergian, suka, merdeka sekejap. Sesekali tidak ada mata mengawasi. Boleh berlama di hadapan tv dan komputer.

Perjalanan bermula dalam cuaca terang benderang. Sepanjang perjalanan Elly bercerita itu ini, hanya menoleh pandang kawasan rumah Pak Long di sebelah lebuh raya, pandang kawasan perumahan Idah di Ampang, ramai sepupu-sepupu Elly bermukim di situ, tahu-tahu kereta sudah pun tiba Plaza Tol bersebelahan satu kampus universiti mengingatkan pada Hamid.

Biasanya perjalanan bercuti atau berkereta berpergian-musafir, antara saat-saatnya suami bermood relaks ceria. Saat-saat berborak bercerita itu ini, bergurau senda, Elly pot pet pot pet bercerita. Suami beriya-iya mahu berhenti makan di Kawasan Rehat Genting Sempah.

Menurut suami, mahu makan Sup Ekor. Satu kedai makan di kawasan rehat ini menjual Sup Ekor dikatakan bersesuaian citarasa suami. Kami tiba Genting Sempah pada pukul 4.

12 petang. Satu jam perjalanan memandu dari rumah. Seperti biasa, setiap kali berhenti rehat di kawasan rehat di tepian hutan simpan Gombak ini, kami memilih makan di satu gerai makan Mamak.

Sebenarnya ini semua bermula kerana kedai makan paling hujung ini paling mula dijumpa-lihat selepas tangga. Kebetulan makanan terjual pun boleh tahan, selalunya kami singgah makan di hadapan kedai makan ini sahaja.

Suami ngan Sup Ekor Lembu. Elly makan nasi putih berlauk Ikan Sembilang Goreng Bercili dan Kari Ikan yang sedap enak cukup rasa karinya. Sayurnya hanya kacang bendi gulai kari ikan.

Seperti biasanya kalau makan di luar, Elly suka ambil telur masin. Menambah selera makan, sedikit Sambal Belacan yang pedasnya hingga merahlah juga mata. Walau gemar makanan pedas, Elly tidak kuat tahan pedas.

Suami pun boleh tahan kuat pedas. Minum Nescafe panas yang dibancuh kacau. Kalau minum Nescafe di luar, Elly gemarkan Nescafe gaya kedai kopi dulu-dulu atau kopitiam, susu tenggelam didasar cawan untuk dikacau sebelum diminum.

Selesai makan berawal pukul lima, meneruskan perjalanan ke destinasi dituju. Terlajak sedikit melepasi simpang ke hotel. Dua kali pusing kerana mencari pintu lobi hotel. Suami mulanya tidak percaya bila Elly katakan satu pintu utama ini lobi hotel kerana pintu lobinya kelihatan sederhana tidak selazim hotel dikategori lima bintang.

Kawasan masuk ke kompleks hotel pun sederhana saja. Sederhana bagi hotel berkategori begini. Lainlah kalau dilabel hotel tiga bintang. Tidak begitu indah pepohon taman hiasan. Apa pun bersesuaian ngan tema golf and country resort.

Ketika melalui hentian shuttle bas untuk ke puncak genting, kelihatan ramai wanita berderetan menunggu bas mahu ke puncak genting. Menoleh pandang juga tetapi tidak ada warga kolej yang dikenali.

Suami berurusan check-in. Elly menunggu duduk dalam kereta yang di letak betul-betul di hadapan anjung lobi. Sepanjang masa Elly menunggu, nampak beberapa orang warga kolej suami. Ada dalam dua tiga orang lelaki, seperti biasa nampak, pandang-pandang kereta kami dan menoleh lebih dari sekali ngan wajah berkata-kata mengikut andaian kita.

Lamanya menunggu. Hai, terus bersimposium ke? Hampir setengah jam kemudian, baru suami kita datang. Betul seperti disangkakan. Suami sempat lagi pergi menjenguk dewan di mana simposiumnya sudah pun bermula.

Menjenguk dengar sekejap ceramah oleh seorang profesor. Suami mencari tempat letak kereta, Elly turun dulu dan menunggu di lobi hotel. Biasa-biasa saja persekitaran lobi bangunan hotel tinggi bagai pagoda ini.

Bilik kami di tingkat 19. Masuk saja bilik, suami beritahu bilik tiada pendingin udara kerana resortnya sudah di tanah tinggi. Cuaca sedang panas petang, bilik mengadap matahari petang, tanpa pendingin udara, boleh tahan panasnya.

Tidak berani buka tingkap luas melebar kerana tingkap tanpa gril, seriau/takut kalau tingkap dibuka luas, bilik di tingkat tinggi, hotel di atas tanah tinggi. Walau biliknya besar lapang ngan dua katil king size, tanpa peti ais, tv, tiada radio [macamlah kita mahu dengar radio], tiada talian internet, suami kembali semula ke dewan simposium selepas hantar Elly, melengung Elly seorang.

Baca majalah dan surat khabar. Surat khabar bercerita kisah mahkamah paling hangat hari ini, kes bunuh seorang gadis berusia 22 tahun di sebuah kondominium mewah. Hari ini pendedahan pengakuan mengejut seorang teman serumah lelaki bukan Melayu berkaitan status kerja sambilan.

Alahai, bagaimana berkecai remuk redamnya hati keluarga. Menelefon Said beritahu tidak rugi Said tidak ikut. Hotelnya sederhana. Biliknya sederhana, tiada air-cond, tiada peti ais, perabut lama-lama. Said menjawap, Mak bukan duduk kat Awana ke? Dalam hati tersenyum lucu.

Ai, mcm perli je budak ni. Said walau tidak cerewet, suka tinggal di hotel lima bintang lawa-lawa classy seperti Hotel kl. Kunci pintu bilik rosak kunci rantainya, membuat-kan Elly hanya masuk bilik air bila suami kembali ke bilik hotel selepas pukul enam.

Malas menukar bilik kerana hotel sudah penuh ngan para peserta simposium. Selain simposium ini, khabarnya ada dua lagi program lain. Satu daripadanya menurut suami, program anjuran universiti.

Menjelang Maghrib, suami menggunakan laptop, urusan menulis lapuran penyelidikan, sambil menonton satu siri drama tv, cerita Cina banyak adegan Kungfu dan berlawan pedang. Selepas Maghrib, suami hadir majlis makan malam pembukaan simposium.

Tinggallah Elly seorang diri dalam bilik dan seperti petang tadi, melengung seorang. Rimas dan mati kutu pula rasanya. Teringat pada anak-anak di rumah. Sesekali memandang keluar jendela.

Pemandangan sekitar kawasan hotel memanglah cantik berpanorama hutan hijau dan padang golf. Hanya pandangan mata lebih bersaujana mengadap-pandang ke atas atau setara paras mata bukannya ke bawah kerana kawasan resort ini terletak di tengah kawasan menuju pun-cak Genting nun menggapai awan.

Fikiran Elly mengamit kisah masa lalu. Di kawasan seperti inilah dia terpaksa memberi kata putus-bukan Genting tetapi Cameron Highlands. Elly kena reject Hamid dan Elly tidak boleh terima cinta dia sebab Elly sudah bertunang.
Cerita lucah Isteri Ketagih Ditujah Batang Lelaki Lain

Candle light dinner, bunga-bungaan dan good parfume menjadi suasananya. Diaturkan oleh Hamid. Romantik sekali. Hati Elly sebak. Tetiba sahaja wajah Hamid berada di depan matanya. How nice if Hamid would be here.
Dalam dalam atmosfera dan suasana sebegini semula. Elly tahu dia sayang malah cintakan Hamid waktu itu, malangnya Elly silap dia adalah tunang suaminya sekarang dan akan bernikah-demi keuarganya Elly terpaksa menolak Hamid dan meneruskan pernikahan ngan suaminya sekarang.
Akibat dari tindakannya itu Hamid meneruskan studynya sehingga selesai PhDnya. Elly ini memang lemah ngan Hamid. Ada soft sport pada lelaki ini. Namun disebabkan Elly sudah bertunang, Elly kena tegas.
Apapun setback ngan tunang, Elly kena menerima semuanya. Elly ni tidaklah tinggi 165cm 48kgs. 36D 30 38. tetek besar, bibir jongket sikit, hidung mancung, bibir seksi kata Hamid dan suami Elly suka.
Hehehe. Marriage Elly oklah juga. Sudah dapat dua cahaya mata. Elly tahu ada beberapa kelemahan ngan suami namun Elly terima dia seadanya walaupun jauh di lubuk hati dan rasa, Elly tersiksa.
Malu Elly nak cakap-cuma Elly tahu Elly masih tidak tahu nikmat kasih sayang bersuami. Benar nikmat beranak Elly tahu dan menyayangi zuriat itu, namun keper-luan diri Elly sendiri tiada langsung.
Apapun plan berbulan madu kali kedua ngan suami selalu tidak terpenuhkan. Elly tahu kalau suami bersimposium-no waylah suami akan balik ke bilik ngan cepat. Itu sudah kebiasaan sebab Elly juga mcm itu.

Dalam suasana begini I miss Hamid. Really. Jujur benar Elly kena akui he is a great lover. Maaf atas kecurangan Elly-Elly tidak dapat elakkan. Elly merasakan Elly menjadi wanita dalam permainan Hamid.

Tidak ngan suami. Kejadian dan peristiwa itu berlaku kebetulan setelah sekian lama tidak bertemu, kami bertemu dan berlanjutan sehinga kami memadu kasih. Nyata apa yang Elly inginkan selama ini dipenuhi oleh Hamid.

Barulah Elly tahu akan kebolehan Elly yang sebenanya dan keupayaan Elly menikmati kasihsayang dan persetubuhan ngan Hamid. Pintu adjoining room di buka. Elly mengalihka pandangannya ke pintu yang menghubungi biliknya dan bilik sebelah.

Elly terkejut. Teringatkan dia. The devil is there. Berdiri tercegat meman-dang tepat ke Elly. Bingkas Elly bangun mendapatkan Hamid di depan Pintu lalu Hamid menarik masuk ke biliknya dan mengunci pintu itu rapat.

“I miss u love. Rindu ka u, ” Elly memeluk Hamid lalu mereka berkucupan, bertukar dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur anara satu sama lain.

“Masa terhad sayang, ” belai Hamid menyepuh wajah Elly yang manis ketika mereka sudah berbaring di atas katil. “Nanti husband you balik terlepas kita. ” Pantas Elly berbogel ngan bantuan Hamid menanggalkan pakaiannya.

Hamid juga sudah menanggalkan piyama yang dipakainya. “I rindu ini sayang, ” elus Elly memejamkan mata menjilat pangkal batang penis Hamid sampai ke kepala zakar yang membengkak besar mcm kepala ular tedung.

“I rindu burit uu Elly. ” elus Hamid sambil mengulom kelentit Elly yang panjang terkeluar. Elly mengeliat dan mendesah. Mereka dalam posisi 69. Elly rakus mengulom batang penis Hamid, dia tahu batang penis itu tidak bleh habis dikulumnya.

Dia tetap menjilat kepala zakar Hamid dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala zakar itu. Elly teringat bagaimana dia menangis menerima batang konek Hamid yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang burit nya.

Sakit sedap. Sakit sedap dan seluruh batang Hamid masuk ke dalam lubang burit nya berendam di telaga madu pepek nya. Dia rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan Hamid masa itu.

Dan pada waktu itulah dia mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatka dia fana dan keletihan. Ditambah ngan foreplay Hamid di lubang burit dan cipap nya begitu lama.

Kini dia menikmati permainan Hamid semula. Untuk waktu yang tidak lama. Tetapi mencukupi. Lama atau tidak lama Elly akui dia letih. Namun letih yang cukup nikmat. Bila Hamid mula menghenjut ngan penis nta terhubus keras menerjah masuk ke dalamlubang burit nya, Elly menjerit haslu dan uat, mencakar belakang tubuh Hamid, mengigit dada Hamid, mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan Hamid berendam dalam dakapan pepek nya yang sudah mengemut dan memijit batang Hamid sekuat-kuatnya membuatkan Hamid terus mempompa dan merodok batangnya menganjal uri pepek Elly.

Elly menjerit-jerit kuat. Menerang kuat. Dan mengoyangkan dubur nya ke depan dan kebelakang menerima penis Hamid yang maju mundur menujah lubang pepek nya. “Aduhh. Makk. Aduhh. Makk. Sedapp, oo Hamid. Fuck me hard. Arghh. Arghh, ” racau Elly menerima henjutan Hamid dalam posisi doggie.

Elly mengecilkan dirinya menjongketkan dubur nya menerima hentakan penis Hamid dari belakang dan Elly mengerakkan dubur nya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang penis Hamid memenuhi lubang cipap nya yang sudah berair dan berlendir.

“Sayangg I tidak tahann. Sayang. Your big cock kills me. Make me wild. I tidak puas ngan suami I sayangg. Puaskan I Nnn. Araghh. Ooo. Arghh, Hamid i kuarr, ” jerit Elly sambil dubur nya di maju dan mundur untuk menerima belalai Hamid yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merabak lubang cipap nya.

Pantas Hamid mencabut batang konek nya lalu meminta Elly baring dan mengangkangkan kakinya. Hamid melihat burit Elly tersengeh ngan air melelh keluar, lalu Hamid menghunjam batang konek nya ke dalam lubang burit Elly.

Elly menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera Hamid yang kini menghentakkan penis nya masuk dalam lubang burit Elly, membiarkan Elly mengemut dan mengoyang dubur menerima kehadiran batang Hamid sepenuhnya di lubuk madunya.

“Ohh Hamid Ohh Hamid. Gelii. Sedapp. Makk, arghh, urghh. Besshh Nnn, Fuck me hard sayang, ” rayu Elly dan Hamid memenuhi permintaan Elly yang manja. “Nnn i kuarr lagii. ” “o yess ayang, o yess, ” suara Hamid tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, “I juga sayang. I kuarr. ” jerit Hamid sambil meramas tetek Elly yang menegang itu.

Dan Hamid melepaskan spremanya dalam lubang cipap Elly ngan beberapa das tembakan yang memancutkan manisnya mengenai dinding uri, yang membuatkan Elly lembik dan merasai sperma Hamid yang panas mempusari telaga madu dalam pepek Elly.

“Hmm ayangg. Tq. u give me a good fuck. I puas sungguh. Letih sayang, ” kata Elly sambil mengoi-ngoi. Hamid membelai Elly sedangkan zakar nya masih berdenyut-denyut dalam lubang burit Elly dan Elly masih mengemut batang Hamid ngan dinding pepek nya.

Elly membersihkan dirinya ngan mandi semula. Dia sudah berada di biliknya. Badannya lesu dan sengal pegal linu. Suami pulang lewat selepas pukul sebelas. Berlakun Elly memberitahu suami yang dia jemu betul duduk seorang dalam bilik besar.

Kata suami, kalau Elly jemu sangat, esok dia boleh hantar Elly balik ke rumah. Lega mendengarnya tetapi masih berfikir-fikir juga samada esok mahu balik atau tidak. Kasihan pula pada cik abang terpaksa berulang-alik dalam kesibukan bersimposium.

Bermulalah percutian ngan Hamid memuaskan Elly dan Elly tetap akan dapat menikmati batang konek Hamid di lain masa. Buat masa ini Elly berdua ngan suami berada di resort tanah tinggi berpanorama awan putih kelabu berkepul-kepulan yang seakan boleh digapai tangan namun sebenarnya hanya dekat pada pandangan mata.

Elly cuba memberikan kebahagiaan atas katil kepada suaminya, walaupun suaminya tidak semampu dan sehebat Hamid.

hi may kwento ako.

last time diba magkasama kami ni crush bale ano kasi, may napagusapan kami. about sa ka-fling niya ata (i’m not sure if ano sila) then ayun hindi naman ako nasaktan tho. tapos nalaman ng mga officemates ko kasi kinuwento ata niya lol. bale ang sabi nila pinagseselos lang daw ako tapos pagselosin ko rin daw.

so ang ginawa ko, may applicant kasi ako kanina na masarap haha pota seryoso. edi nagpaparinig ako na sa kanila lalo na kay crush na ang sarap ng applicant ko at inadd ko sa facebook. edi tumambay sila sa area ko tapos tinignan nila. sumunod si crush tapos panay sabi ako ng “ganto talaga mga gusto ko eh”, “tangina o bagay na bagay kami” hala siya eksena biglang nag walk out haha tangina.

edi ayun biglang sinabi na hindi na daw tuloy gala namin this coming sunday. napakaano talaga parang timang haha pero kyot niya don.

ok parehas talaga kaming magulo at hindi namin alam ang trip namin sa isa’t isa. basta ang alam ko, medyo nagpipigil siya ng feelings niya at ganon din ako. pero kanina narealize ko na parang hindi ata maganda rin kung magiging kami (if ever) ewan haha sayang yung friendship.

ok ayun lang basta love ko pa rin siya kahit ang gulo niya tapos hindi ako pinagpapansin puñeta.

pero sa totoo lang, sweet talaga kami sa isa’t isa. nagbibigay ako ng gamit sa kanya at siya rin sa akin. lumalabas kaming dalawa at inaabot pa ng madaling araw. first time lang niya nag open up about sa ka-fling niya at sinabi niya na parang pinapaasa daw niya kasi may iba na daw siyang nagugustuhan ngayon. hindi ako nag a-assume pero kung ako yon, wala na akong pake (slight).

Bahwa bagian terbesar dari kandungan Al Quran adalah kisah. Ialah kisah yang menjadi penjelasan bagi kita tentang jalan yang lurus. Kisah yang menjadi petunjuk bagi kita untuk meniti jalan yang lempang. Kisah yang menjadi pembeda bagi kita untuk memisahkan jalan yang sahih dari jalan sesat. Kisah yang menjadi kabar gembira dan peringatan untuk teguh di jalan Kisah yang menjadi cahaya, ketika mata batin kita terkaburkan debu yang hinggap di jalan kebenaran. Kisah yang menjadi penyembuh luka-luka, kala hati kita dirancah duri di jalan kebajikan.

Maka Ya Allah, susurkan dan susulkan kami di jalan mereka yang Kau limpahi cinta, dalam sempit maupun lapangnya, senyum dan juga lukanya.

Maka Ya Allah, walau tak Kau kayakan kami seberlimpah Sulaiman, karuniai kami syukur dan tawadhu’nya, yang hormati semut serta burung Hud-hud.

Maka Ya Allah, walau tak Kau beri kami daya raga dan keajaiban seperkasa Musa, curahi kami keberanian dan keteguhannya memimpin kaum yang sering membuat kecewa.

Maka Ya Allah, walau usia tak sepanjang Nuh mulia, tegarkan kami dengan kegigihan da’wah dan tekad bajanya untuk terus menyampaikan kebenaran dalam aneka cara.

Maka Ya Allah, walau paras tak setampan Yusuf rupawan, kuatkan diri kami menahan semua goda dan derita, tajamkan nuraninya hingga mampu membaikkan negeri.

Maka Ya Allah, walau keajaiban tak selalu sertai perjalanan, penuhi hati kami dengan kasih mesra seperti ‘Isa, hingga tunduklah musuh dalam cinta.

Maka Ya Allah, walau tak perlu ditelan ikan di gelap lautan, hiasi jiwa kami dengan kepasrahan Yunus yang rintih doanya Kaudengarkan.

Maka Ya Allah, walau tak usah mengalami kehilangan, dicekik sakit, miskin, dan musibah; sejukkan hati kami dengan sabar dan dzikir seperti Ayyub yang tabah.

Maka Ya Allah, walau ujian cinta tak seberat Ibrahim, Hajar, dan Sarah; limpahi keluarga kami dengan sakinah, mawaddah, dan rahmah, dengan keturunan yang shalih serta shalihah.

Maka Ya Allah, walau ibadah tak seterpelihara Zakaria dan kesucian tak seterjaga Maryam, nikmatkan bagi kami bakti anak mulia seperti Yahya dan ‘Isa.

Maka Ya Allah, walau belum pernah mencicipi surga bak Adam dan Hawa, jadikan rumah kami terasa surga sebelum surga, terimalah taubat atas segala dosa.

Maka Ya Allah, walau hidup tak sepedas-pedih warna-warni hayat Ya’qub, jadikan kami hanya mengadu padaMu semata, hingga menampilkan kesabaran cantik yang mencahaya.

Maka Ya Allah, walau tak harus lari dan bersembunyi sebagaimana para Ashabul Kahfi, beri kami keberanian dan perlindungan saat tegas mengatakan Al Haq di depan tirani.

Maka Ya Allah, walau kerajaan tak seluas Dzul Qarnain, curahi kami akhlaq pemimpin; yang senantiasa menyeru pada iman, membebaskan ummat, serta menebar manfaat.

Maka Ya Allah, walau jangan sampai Kau karuniai pasangan yang mirip Fir’aun, teguhkan kami bagai Asiyah yang mukminah, anugerahkan rumah di sisiMu di dalam surga.

Maka Ya Allah, walau persoalan hidup tak sepelik yang dialami Ibunda Musa, bisikkan selalu kejernihanMu di firasat kami saat menghadapi musykilnya hari-hari.

Maka Ya Allah, walau ilmu dan kebijaksanaan tak seutuh Luqman Al Hakim, tajamkan fikir dan rasa kami untuk mengambil ‘ibrah di setiap kejadian.

Maka Ya Allah, susurkan dan susulkan kami di jalan lurus, di lapis-lapis keberkahan.

—  Ustad Salim A Fillah

Untuk setiapnya ibu ayah, terima kasih kerana selalu ada dan bersabar. Terima kasih tidak awal mengalah dengan anakmu yang degil dan kurang betah ini.

Terima kasih kerana masih sudi jadi pemeluk walau kadangkala kami ini teruk.

Maafkan kami yang masih berjiwa membentak.  Yang kadangkala degilnya bagai nak rak.

Doakan kami agar menjadi anak yang membawa kalian bergembira di syurgaloka. Kerana kami ini masih merangkak; belajar taat dan setia.

—  arnamee
ISTERIKU DIHOSPITAL

Sudah dua hari isteri aku kat Hospital Sungai Buluh kerana hendak melahirkan anak sulung kami. Tarikh jangkaannya seminggu lagi. Tapi dia terasa sakit, maka dia ditahan di hospital. Kelmarin aku terima panggilan adik isteri aku dari Tumpat mengatakan mereka sekeluarga akan datang menziarahi kakaknya itu.

Sedang aku berlegar-legar di Hentian Putra selepas menghantar kawan aku, dia nak ke Kuantan. Tiba-tiba terdengar suara memanggil aku dan apabila aku menoleh ke arahnya aku dapati Sarah sedang mendukung anak kecilnya.

“Mana Azmi?” aku tanya suami dia.

“Elehh…dia tu bukan abang tak tau, tak mau ke mana-mana, alasan dia tak boleh tinggal rumah, bimbang..” sambil membebel Sarah beritahu aku tentang suaminya.

Azmi tu adik isteri aku, aku tahu sangatlah sikap dia. Aku dengan Sarah bermakna jadi beraslah. Sarah panggil aku abang sebab suaminya adik ipar aku.

“Jadi mu mari sendirilah ni?” aku kehairanan.

“Ho laa… semale dia hantar kat stesen bas Kota Bharu”.

Kami beredar dan menuju ke tempat parking The Mall. Dalam perjalanan ke rumah aku di Kota Damansara kami berbual-bual, bertanya khabar.

“Lo ni kita ke rumah abang dulu, sebab hospital belum waktu melawat,” aku beritahu dia.

Sarah mengangguk.

Setibanya di rumah, kami berehat sebentar. Sarah nampak keletihan kerana perjalanan jauh dengan bas ekspres tadi. Lepas tu aku suruh Sarah pergi mandi sementara anaknya sedang nyenyak tidur. Setelah Sarah masuk bilik air, aku ke bilik untuk menukar pakaian.

Beberapa minit lepas aku menyalin pakaian, aku dapati bilik air masih senyap. Tidak kedengaran orang mandi. Kita ni jantan, kebetulan tiada orang lain di rumah kecuali aku dengan Sarah dan anak kecilnya. Tambahan pula bini aku sarat mengandung, dan kini dok tunggu nak bersalin pulak. Iblis mula masuk dalam kepala.

Aku hampiri bilik air, terdengar bunyi air berdesing seperti paip air dibuka perlahan-lahan. Aku meniarap untuk mengintai. Pintu bilik air tu renggang di bahagian bawahnya.

Tu dia! Sarah tengah kencing sambil mencangkung dan mengadap hala ke bahagian pintu bilik air. Tapi jauh sikit la. Nampak clear buritnya tersengeh memancut air kencing. Rupa-rupanya bunyi berdesing pancutan air kencingnya.

Apa lagi! pelir aku automatik mengembang. Dah la air mani lama bertakung. Mungkin dah berkarat. Aku cepat-cepat bangun dan beredar dari situ.

Tak lama Sarah pun keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban tuala singkat. Pulak dah! Batang aku tadi belum mengecut lagi. Lihat macam tu pulak. Sarah terpandang tangan aku yang sedang membetulkan keadaan batang aku. Dia tersenyum dan terus ke bilik untuk mengenakan pakaian. Senyuman yang penuh makna. Kita tahu, perasaan orang yang dah berkahwin bila ternampak kelakuan yang sebegitu.

Selepas makan, kami duduk tengok TV sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Sarah pakai. Sarah pula hari tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan bantal kecik yang ada kat sofa.

Walau pun dalam fikiran dah mula fikirkan yang bukan-bukan, saja tak nak tunjuk gelojoh. Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula kian memuncak. Setan betul-betul menggoda aku hari itu.

Aku dah tak sabar. Aku pikir apa nak jadi, jadilah. Aku terus memegang tangan Sarah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan, aku usapkan teteknya yang tengah mengeras bagaikan nak meletupi tu dari luar baju. Maklumlah tetek ibu beranak kecil, penuh dengan air susulah. Dia tak marah. Malah dia merelakan perbuatan aku.

Jadi aku tambah melampau dan bersemangat. Aku selak sikit baju kelawar Sarah sampai ke teteknya. Fuh! Tersembul satu permandangan indah yang tak terfikir olehku. Dengan tiba-tiba terpancut susu keluar dari celah coli yang Sarah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli.

Aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yang keluar dengan rakus dan lahap sekali. Dah lama tak hisap susu aku pun. Terdengar rintihan Sarah yang sedap mengerang ketika susunya mengalir deras kedalam mulut aku.

“Perlahan la sikit… sakit tau!” kata Sarah.

Setelah hampir 10 minit menguli kedua-dua bukit kembar Sarah sambil memicit-micit puting teteknya yang semakin mengecil, setelah kekeringan air susu tapi putingnya yang kehitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. Sambil aku merayap ke bahu Sarah sambil meramas-ramas teteknya. Sarah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk seolah-olah mencabar kejantanan aku.

Aku memusingkan muka Sarah supaya mengadap aku. Sarah tidak membantah lalu mencium bibirnya yang halus sambil lidahku dengan ligat memintal lidahnya. Sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. Sambil Sarah membalas dengan sedutan yang hampir serupa membuatkan kami bagai berada diawangan. Dalam hati berkata, bini orang ooiiiii….

Kemudian kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Sarah dan Sarah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yang sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yang sama Sarah sudah terlalu stim dan memulakan tugasnya membogelkan aku yang hanya berkain pelekat.

Sarah dengan rakusnya menggenggam batangku yang sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku, manakala tangannya yang sebelah lagi membelai sambil memicit puting dadaku. Tangan aku terus meraba buah dada Sarah atas ke bawah. Buah dada Sarah aku ramas perlahan-lahan sambil batang aku masih mundar mandir dalam kehangatan mulut Sarah.

Waduuhh… sungguh indah waktu itu, tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar-benar teransang sehingga aku memegang kepala Sarah dengan kedua belah tanganku sambil menekan masuk hampir keseluruhan batang aku yang sederhaha besar. Tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Sarah. Aku tak mau la nak cerita batang besar panjang 8 9 inci macam diaorang dok cerita tu. Sampai perempuan menjeritlah. Nanti jadi cerita karut pulak. Nak buat sedap cerita saja.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Sarah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti-henti sehingga Sarah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-dua. Sarah mengerang seperti diserang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya.

Setelah aku puas mendera pukinya, dengan perlahan-lahan aku memasukkan batang aku ke dalam burit Sarah. Dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batang aku yang begitu keras. Aku merendamkan batang aku hampir 5 minit sebelum meneruskan dayungan. Tatkala itu Sarah tak habis-habis merengek.

“Abang.. sedap… ohhh..” dia meminta aku mulakan dayungan disebabkan airnya yang terlalu banyak meleleh keluar.

Puting tetek aku menjadi mangsa gigitan buas Sarah sehingga penuh diperut aku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan. Hampir setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yang aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem-filem blue yang pernah aku tonton sebelum ni.

Di akhir persetubuhan itu aku melepaskan 7 das tembakan air mani aku yang sekian lama bertakung tepat ke dalam rahim Sarah sehingga Sarah menjerit kepuasan.

“AAaagghhhhh..abang! Saya belum pernah macam ni”.

Kami sama-sama terkulai dan batang aku masih terendam di dalam buritnya. Sarah terkulai layu dalam pelukan aku. Sesekali kedengaran suara anak kecilnya merengek. Dengan suara manja Sarah berkata, “Terus terang dan ikhlas saya nak gitau abang..”

“Gapo dio, cakaplah,” tanya aku suspen.

“Abang telah berikan apa yang saya belum perolehi sebelum ini,” kata Sarah.

Aku jadi terkedu seketika.

“Tapi abang punya tak sebesar mana..” aku kata sambil menunjukkan batang aku padanya serta membelai manja rambutnya bagaikan sedang bercinta.

“Saya tak pandang itu, tapi saya cukup puas dan memang sedap abang punya mainan tadi,” kata Sarah sambil mencium bertubi-tubi di seluruh muka aku.

“Saya cakap ikhlas ni… batang pelir abang Azmi memang besar. Tapi saya tak merasa nikmat dan sesedap abang punya tadi.. terima kasih abang,” sambungnya lagi seakan-akan nak menangis.

“Ya Sarah… abang sangka mu nak marah tadi..” kata aku sambil menciumnya sekali lagi.

Tiba-tiba anak kecilnya menangis. Kami lepaskan pelukkan danSarah pergi menyusui anaknya.

Jam menunjukkan pukul 4 petang, kami bergegas mandi dan bersiap-siap untuk ke hospital melawat isteri aku yang juga kakak ipar Sarah. Dalam perjalanan Sarah sempat mengadu dengan nada sedih perihal suaminya di kampung yang ambil ringan tentang batinnya. Dia dengan ikhlas beritahu aku yang suaminya itu lemah permainan seks walau pun batangnya besar daripada batang aku. Tak pernah merasa kenikmatan seperti tadi.

Aku berasa seronok dan berterima kasih padanya. Dalam hati kecilku tersirat perasaan bangga walau pun batang zakarku kecil tapi dapat memuaskan wanita yang telah berkahwin dan mempunyai pengalaman bersetubuh. Itulah pengalaman benar yang tak dapat ku lupakan.

Dear girls,

Hindi naman sa lahat ng pagkakataon, lalaki ang dapat mag-eeffort. Nakaugalian na kasi naming mga lalaki, na kami ang magbibigay ng bulaklak sa babae, magbibigay ng chocolates, etc. Hindi naman sa sinasabi kong kami namang mga lalaki ang bigyan niyo ng mga ganiyang bagay, hindi naman kasi kami materialistic. Ang hinihiling lang naming mga lalaki, sana makita naming nag-eeffort din kayo samin. Hindi niyo man magawa na mabigay ng mga surprises samin tulad ng ginagawa namin sa inyo, sana naman iparamdam niyo samin na naaappreciate niyo yung efforts namin.