arah

TIADA PERUBAHAN

“Bagaimana menurutmu, jika ada orang yang mandi tapi ia tetap tidak wangi?”

“Berarti dia tidak mandi dengan benar. Mandi kan biar wangi”

“ok. Lalu, bagaimana menurutmu, jika ada orang yang makan tapi ia tetap tidak kenyang?”

“Berarti dia tidak makan dengan benar. Makan kan biar kenyang”

“ok. Lalu, bagaimana menurutmu, jika ada orang yang masuk sekolah, tapi ia tetap tidak paham”

“Berarti dia tidak sekolah dengan benar. Sekolah kan biar paham.”

“ok. Lalu, bagaimana menurutmu, jika ada orang yang menjalani ramadhan, tapi setelahnya, perilakunya tetap sama dengan sebelum ia ramadhan?”

“Bukankah tanpa kujawab, kau sudah mengerti aku akan menjawab apa?”

Semoga kita adalah manusia yang berubah, ke arah yang lebih baik.

TIADA PERUBAHAN
Bandung, 23 Mei 2017

Suatu hari kelak. Aku akan mencintai satu hati. Hati yang kusebut cinta sejati. Entah kapan waktu ‘kan mewujudkan. Yang bisa kulakukan hanyalah menunggu dan bertahan.

Sebab aku percaya. Cinta sejati tahu arah pulangnya. Tak peduli dengan siapa awalnya ia bahagia. Pada akhirnya ia akan kembali pada hati yang sudah menjadi takdirnya.

—  Arief Aumar Purwanto.
Berumah Tangga

23 September 2016 - 3 Mei 2017

Baru beberapa bulan, belum ada setahun. Tapi, perjalanannya terasa panjang. Mengingat berumah tangga, pada semua hal di dalamnya membutuhkan komitmen, juga konsistensi.

Kita konsisten pada apa yang pernah diikrarkan sejak awal. Menjaga perasaan agar tetap pada tempat yang tepat, yaitu kepada pasangan. Juga bagaimana menjaga ritme rumah tangga agar tetap stabil ditengah perjalanan.

Mengapa kehidupan rumah tangga, kalau dalam masyarakat kita sering diberi istilah dengan “bahtera rumah tangga”. Karena memang barangkali “kapal” ini adalah kiasan yang paling tepat untuk menggambarkan sebuah kondisi rumah tangga, dibanding dengan kendaraan lainnya seperti mobil, motor, pesawat, kereta api, apalagi KRL.

Jalannya tidak pernah mulus seperti aspal, atau tidak juga terus berlubang seperti aspal (lagi). Laut adalah analogi yang paling bijaksana untuk menggambarkan kondisi perjalanan sebuah bahtera rumah tangga, ada tenangnya, ada badainya, ada ombak kecil, ada ombak besar, ada hujan, ada terik. Dan satu hal yan paling bijaksana dari gambaran ini, adalah bahtera itu sendiri. Bahtera menjadi pagar yang membuat orang-orang di dalamnya, mau tidak mau, harus berada di dalamnya. Bekerja sama agar kapal tetap berlayar, tidak tenggelam. Bahu membahu untuk saling berbagi peran. Juga semua yang berada di kapal dituntut untuk saling percaya satu sama lain.

Tidak menyenangkan kan kalau ada satu saja awak yang berkhianat, melubangi kapal, atau ketika badai tidak bertugas menurunkan layar, atau membelokkan kapal ke arah yang keliru. Saya pikir, masyarakat kita benar-benar bijaksana ketika mengkiaskan rumah tangga sebagai bahtera.

Memang tepat kalau dikatakan, ilmu sebelum amal. Untuk menjalani perjalanan jauh, dengan peran-peran yang penting, dan setiap peran memang penting. Perlu ada ilmunya. Penting untuk mempelajarinya, terutama bekal-bekal utama. Meski nanti di tengah perjalanan kita juga bisa sambil belajar, tentu saja ada modal pertama yang harus dimiliki. Minimal ilmu-ilmu dasarnya. Berumah tangga pun demikian, penting untuk memiliki ilmu-ilmu dasarnya.

Kalau kita paham. Kita tidak akan buru-buru menaikan jangkar, melaut. Padahal cuaca masih badai, atau arah angin masih berbalik. Kita akan tahu, kapan waktu terbaik kita untuk mengarungi bahtera rumah tangga. Untuk itu, jangan buru-buru. Pahami betul tentang kapan waktunya, karena kalau kita tahu ilmunya, kita akan siap kapan pun untuk berlayar seketika kesempatan itu tiba.

Selamat belajar, memperbanyak pengetahuan. Lupakan tentang apa kata orang. Karena bahtera mu nanti itu ada dalam tanggungjawabmu. Mereka tidak akan bertanggungjawab bila nanti bahteramu tenggelam, atau salah haluan.

Pahamkan itu baik-baik :)

Yogyakarta, 3 Mei 2017 | ©kurniawangunadi

Perjalanan Nafsu Polis (5)

Aku cuba jalan terhencut-hencut, perit yang mula terasa dari hujung kaki aku dah mula naik ke pangkal betis. Aku duduk di kaki lima jalan sambil meraba-raba kaki aku. Pedih terasa pada lutut dari dalam seluar uniform aku yang bergalur kesan tar jalan. Aku pandang motor Yamaha aku yang tergolek di tepi jalan.

Entah macamana aku boleh tersasar terlanggar lubang besar, mungkin sebab gelap malam, jalan pun tak ada lampu - tambah-tambah pulak tu aku dok berkhayal nak jumpa Badrul dekat kuarters dia waktu bawak motosikal tadi. Nasib baik tak ada apa yang rosak sangat. Cuma tayar depan sahaja nampaknya macam bengkok.

Aku bingkas dan papah motosikal aku. Aku heret perlahan, kadang-kadang ada beberapa buah kereta yang lalu memperlahankan kereta memandang aku, tapi tak sorang pun berhenti. Agaknya diorang suka tengok polis macam aku ini kena balasan macam tu kot. Aku tolak motor aku ikut jalan pintas melalui kawasan perumahan.

Dekat 10 minit, badan aku dah berpeluh sakan. Uniform aku yang aku pakai dari pagi memang dah tak payah cakaplah, aku rasa dah macam-macam bau ada. Kaki aku dalam but hitam aku pun dah rimas semacam terperap lama-lama. Aku tengok jam tangan aku, dah pukul 2.30 pagi. Menyesal pulak tadi balik lambat, kalau balik awal sedikit aku rasa tak jadi macam ni. Kereta pun dah tak banyak lalu ikut jalan kawasan perumahan ni. Kejap-kejap bunyi anjing menyalak dari dalam pagar bila terpandang aku.

Sampai dekat kawasan taman permainan, aku berhenti sekejap. Aku tongkatkan motor aku dekat tepi longkang. Aku pun dah tahan nak kencing, aku berdiri tepi longkang dan bukak zip seluar aku - aku tarik keluar konek aku yang terperap dalam seluar dalam - aku pancut laju ke pangkal pasu bunga. Aku tarik nafas lega - sambil itu aku tinjau-tinjau kawasan sekeliling. Sekali pandang aku nampak dua buah motosikal di tepi jalan di seberang padang permainan. Mula-mula aku tak endah, sekali lagi aku tengok - ada lambang PDRM pada motosikal terpantul. Agaknya budak-budak polis balai kawasan perumahan itu tengah buat rondaan. Boleh aku mintak tolong diorang hantar balik kuarters Badrul.

Aku zip seluar uniform aku dan terus melangkah menuju ke arah motosikal. Kelibat tuan punya motosikal langsung tak kelihatan, aku agak mungkin tengah meronda sambil berjalan kaki. Aku tunggu beberapa minit, namun kelibat mereka tak jugak muncul. Lama-lama aku dah macam putus asa, aku patah balik menuju ke arah motosikal aku.

Tak sampai beberapa langkah, bunyi yang sudah biasa aku dengar, kedengaran dari dalam gelap berhampiran deretan kereta yang parking di tepi jalan. Aku pasti bunyi itu adalah suara lelaki mengerang tengah kena hisap. Aku beranikan diri menuju ke arah beberapa buah kereta sambil berselindung. Aku duduk bertenggek ke jalan dan mengintai dari bawah kereta. Aku nampak 2 pasang kaki berbut hitam bertali yang selalu dipakai polis gerakan am (PGA). Salah seorang sedang melutut mengadap sesama sendiri. Aku cukup pasti apa yang mereka tengah buat.

Perlahan-lahan, aku muncul berdiri mengadap dua anak muda polis PGA - berpakaian seperti polis hutan, berseluar cargo biru berbut hitam bertali sampai ke betis, seorang duduk mencangkuk tengah menghisap batang yang seorang lagi yang bersandar pada belakang kereta.

‘Korang dah takde tempat lain dah ke?’ Apa lagi dua-dua mereka kelam kabut cuba berselindung menyedari kehadiran aku. Yang duduk mencangkuk, agak muda dari yang sorang lagi, cepat-cepat berdiri manakala yang sorang lagi berpusing menyorok kembali batang dia ke dalam seluar.

'Maaf tuan. Tolong jangan report tuan’ rayu Hairi, yang muda, namanya jelas pada dada baju uniformnya. 'Ya, tuan. Tolonglah’ sambung Kamal yang agak besar badannya berdiri di belakang. Aku renung mereka berdua dari atas ke bawah, memang kedua-dua bakal jadi habuan aku lah malam ni.

'Korang dah gian sangat ke?’ tegas aku dan menghampiri mereka. Batang aku mula mengeras dalam seluar uniform aku.

'Tak, tuan. Saya yang paksa dia hisap. Saya ingat dah malam macam ni dah tak ada orang lalu kat area sini’ Kamal menjawab, mukanya merah padam dan merenung but hitam aku.

'Dah, kalau korang nak buat benda-benda macam ni carilah tempat yang terselindung sikit.’ reaksi wajah Hairi berubah mendengar nasihat aku. 'Korang boleh hantar aku balik? Motor aku rosak’ cepat-cepat saja Kamal mengangguk.

Aku ikut mereka ke motosikal dan aku membonceng dengan Hairi, yang berkulit putih bermisai halus. Sangat muda lagi dalam lingkungan pertengahan 20an. 'Ke motor aku dulu sebelah sana’ aku menunding jari ke arah motosikal aku yang diletakkan di seberang taman permainan. Kamal terus beredar sambil diikuti Hairi dan aku.

Sampai ke motosikal aku, aku capai helmet dan beg galas aku dan terus kembali membonceng motosikal Hairi. Aku bagi tahu Kamal kuarters tempat Badrul tinggal, dia mengangguk mengiakan. Terus dia memecut motosikalnya diekori Hairi. Menyedari Kamal berada di hadapan, inilah peluang aku untuk mengoda dan meraba konek si Hairi di atas motosikal itu jugak. Aku rapatkan kedua-dua paha aku pada pahanya. Batang aku yang keras aku gesel-gesel ke belakangnya. Aku letak tangan kiri aku betul-betul di celah kelangkangnya. Hairi tunduk memandang pergerakan tangan aku.

'Pandang depan’ Tangan kanan aku menepuk bahunya dan dia terus tersentak. Badannya mula mengigil tapi dia cuba mengawal keadaan. 'Tuan nak buat apa ni?’ sapa Hairi.

Aku tak membalas pertanyaannya, sebalik aku rapatkan lagi paha aku dan geselkan lagi batang aku pada belakangnya. Aku ramas batangnya yang semakin keras dari luar seluar uniformnya. Boleh tahan besar jugak koneknya. Hairi merengus sedikit, aku pasti air mazinya mula keluar dari lubang koneknya. Budak-budak muda macam dia ni memang cepat berair kalau kena raba.

Aku tolak zip seluarnya sehingga terbuka, dia mengekori Kamal seperti tiada apa yang berlaku. Hairi mengangkang sedikit pahanya sambil cuba untuk tidak memandang ke celah kelangkangnya. Aku tanggalkan sarung tangan yang membalut tangan kanan dengan gigi aku. Aku seluk tangan aku ke dalam celah zip seluarnya sambil tangan kiri aku kemas mengenggam paha kirinya. Jari tangan aku yang kasar memegang batangnya yang keras dan ibu jari aku mengentel lubang koneknya yang berair. Aku pegang kepala batangnya dan aku belai perlahan.

'Ummmmphhhh’ Hairi bersuara melepaskan rasa stim dilancap oleh aku. Aku rapatkan kepala aku yang beralas helmet ke bahunya. Hairi terus menyandarkan kepalanya kerana terlalu ghairah. Kadang-kadang dia laju dan kadang-kadang memperlahankan motosikalnya. Air mazinya banyak sekali keluar. Aku lancapkan batang koneknya perlahan-lahan, dan biarkan dia menikmati setiap urutan tangan aku. Lama kelamaan aku perasan dia sudah tak berapa selesa dan seakan dia mahu lebih dari kena lancap. Aku lepas tangan aku dan cuba alihkan dari batangnya, cepat-cepat tangan kirinya memegang tangan aku dan memaksa aku terus meramas batangnya.

Dalam 15 minit, kami sampai di kuarters Badrul. Kamal matikan enjin motosikal dan diikuti Hairi. Hairi menarik zip seluarnya sambil diperhatikan Kamal. Aku pegang bahu Kamal dan berbisik ke telinga.

'Naik atas kalau kau nak batang kau kena hisap’ Kamal mengangguk dan beralih menuju ke arah Hairi yang masih di atas motosikal. Mereka berdua berbual kecil dan akhirnya mengekori aku ke lif.

Aku tekan butang lif sambil kedua-dua mereka berdiri di belakang aku. Aku tanggalkan helmet aku dan menunggu lif terbuka. Aku menuju ke arah kuarters Badrul yang terletak berhampiran tangga kecemasan. Aku ketuk pintu berberapa kali, akhirnya lampu rumah terpasang. Badrul yang berkain pelikat tidak berbaju membuka pintu. Aku pandang batangnya yang keras mencanak sambil matanya terkebil-kebil memandang aku. Dia bukak pintu grill dan aku raba batangnya yang keras dan berbisik ke telinganya.

'Kau main dengan yang buncit tu, aku nak fuck yang muda’ aku ramas batang Badrul yang beralas kain pelikat. Badrul mengangguk.

Badrul mengajak Kamal dan Hairi ke kerusi di tengah-tengah ruang tamu. Dua- dua mereka cuba untuk menanggalkan kasut masing-masing tapi dipaksa masuk Badrul dengan kasut-kasut mereka sekali. Aku tanggalkan jaket aku dan aku gantungkan pada kerusi. Aku yang masih beruniform memandang Hairi tajam, dia balas pandang, merenung aku penuh berahi. Agaknya melihat aku beruniform menambahkan keghairahannya lagi.

Aku berdiri di hadapannya dan perlahan-lahan dia menolak turun zip seluar uniform aku dan mula meramas batang aku. Aku pandang Kamal yang bersandar di atas sofa dan sedang mengeluarkan batangnya dari celah seluar cargo uniformnya. Badrul yang duduk di celah kangkangnya mula membelai dan menghisap batang Kamal yang mencanak. Kamal mengerang dengan penuh seronok. Aku pasti Kamal sudah biasa dihisap oleh lelaki sebelum ini.

Tangan Hairi merayap meraba batang aku dari celah seluar dalam. Diselaknya seluar dalam aku. Batang aku yang terperap dari pagi di dalam seluar uniform memang agak berbau peluh. Hairi terpegun seketika melihat konek aku, agaknya dia tidak pernah hisap batang sebesar itu. Aku pegang belakang kepalanya dan aku paksa dia hisap batang aku. Hairi tercekik dan cuba memasukkan batang aku dalam rongga mulutnya.

Kamal pula semakin lama semakin kuat mengerang dihisap Badrul, aku apa lagi tak tahan dengan bunyi itu - aku paksa Hairi menelan batang aku sampai ke pangkal. Terbeliak matanya sambil mulutnya mula melelehkan air liur. Hairi pegang paha aku kemas dan melutut di depan aku, dikulumnya batang aku bersungguh-sungguh dan mencium bau peluh dari celah kelangkang aku. Semakin lama semakin rancak dia menghisap batang aku. Aku berkalih memandang gelagat Badrul dan Kamal, nampaknya Kamal begitu asyik memaksa Badrul yang berkain pelikat menghisap koneknya.

'Jangan gigit’, aku pegang kepala Hairi bila tiba-tiba dia tergigit kepala batang aku. Matanya putih memandang aku, aku tenung matanya asyik sambil melihat lidahnya yang menjilat-jilat kepala batang aku yang berair-air. Aku pegang ketiaknya dan mengarahkan dia berdiri. Dia yang segak beruniform biru gelap berdiri kaku di depan aku, menunggu reaksi aku seterusnya.

'Kamu suka?’ tanya aku perlahan. Dia mengangguk sambil tangannya meramas- ramas kepala batang aku yang berair. Aku biarkan dia merasa batang aku yang tegang mencacak keluar dari celah seluar uniform aku. Aku tarik tangannya dan menuju ke bilik Badrul. Aku biarkan Badrul dan Kamal yang sedang berpelukan di atas lantai. Kamal yang masih beruniform lengkap sedang menindih Badrul yang sudah tertanggal kain pelikatnya.

Aku duduk di bucu katil dan Hairi berdiri seolah tidak tahu apa yang hendak dibuatnya. Aku angkat kaki aku dan aku suruh dia tanggalkan but hitam aku yang seharian dipakai. Dicapainya kaki aku dan perlahan-lahan dia tarik but hitam aku yang panjang ke paras betis. Diletaknya ke bawah, dan diangkat kaki aku yang sebelah lagi dan ditanggalkannya but aku. Stokin aku yang berbau peluh terperap seharian memenuhi ruang, Hairi tidak berganjak atau menunjukkan reaksi yang berlainan, sebaliknya dihidu bau kaki aku yang berbalut stokin. Dia duduk melutut dan merapatkan tapak kaki aku ke hidungnya dan menghidu bau stokin aku. Aku lurut wajahnya dengan ibu jari kaki aku yang masih beralas stokin putih. Dia pegang kaki aku dan dihisapnya ibu jari kaki aku terus. Berderau darah aku menahan rasa ngilu yang mula merayap ke paha. Aku baringkan badan aku yang sangat penat di atas katil dan membiarkan Hairi mengurut kaki aku. Perlahan- lahan Hairi tanggalkan kedua-dua belah stokin aku dan mula mengurut setiap inci tapak kaki. Aku mengerang perlahan asyik dan batang aku semakin keras mencanak di celah zip seluar. Lama-lama aku dibuai lena dengan cara Hairi meramas ibu jari kaki aku dan terus mata aku terlelap akibat kepenatan.

Aku tertidur entah berapa lama, namun suara Badrul mengerang sayup menyebut nama aku menyebab aku terjaga. Aku cuba bingkas dari atas katil, namun tangan kiri aku sudah tergari di kepala katil. Aku mula cemas seketika, kelibat Hairi tidak juga kelihatan dalam samar-samar bilik Badrul yang tidak berlampu. Aku cuba raba ke pinggang mencari kocek duti belt aku dengan tangan kanan aku yang tidak bergari, namun duti belt aku sudah ditanggalkan. Aku tarik kaki aku, malangnya sebelah kaki aku juga tergari di hujung katil besi. Aku mula jadi risau, namun aku cuba tenangkan diri aku. Aku bimbang sekiranya Hairi dan Kamal bukanlah anggota polis tapi menyamar. Mampus aku kena siasat nanti. Tiba-tiba kelibat Hairi muncul di muka pintu.

'Maaf tuan, kawan saya suruh saya gari tuan tadi’ Hairi berdiri di hadapan. Aku pura-pura tenang, aku cuba fikirkan cara terbaik untuk menipu Hairi. Lagi sekali aku dengar Badrul mengerang dikerjakan Kamal. Aku tak pasti apa yang dilakukan Kamal, tapi pasti sekali Badrul mengerang kesakitan.

'Kenapa kamu berhenti? Kenapa tak hisap batang aku’ tanya aku pada Hairi yang berdiri di hujung katil. Hairi gelisah, aku tahu dia teringin namun dia memang mengikut kehendak Kamal. Aku pegang batang aku yang separuh keras pada celah zip seluar aku. 'Hisaplah’ pujuk aku sambil mengoncang batang aku. Hairi datang dekat pada aku, dia pegang batang aku dan dilurutnya air mazi yang mula meleleh dari lubang konek aku. Sebelah tangannya berhati-hati memegang senjata di pinggangnya. Dia cukup berwaspada dengan apa-apa tindakan aku. Aku tengok dia begitu seronok membelai batang aku yang mula keras dan tak semena suara Badrul menganggu kosentrasinya. Dia berpaling, cepat-cepat aku capai tangan kirinya dan menarik badannya rapat ke dada aku. Hairi rebah di atas badan aku. Aku peluk badannya dengan tangan kanan aku yang tidak bergari dan aku capai senjata di pinggangnya. Hairi cuba bergelut dengan memegang tangan aku yang mengenggam pistol di tangan, namun aku terus acukan pistol ke kepalanya.

Hairi tergamam dan terus berhenti bergelut. Mukanya pucat secara tiba-tiba dan dia diam terbaring di atas dada aku. Mungkin terfikir akan nyawanya melayang di tangan aku. Tiba-tiba aku rasa basah dan suam pada bahagian paha seluar uniform aku. Aku tenyeh hujung senjata ke dahinya yang berpeluh.

'Kau kencing hah?’ Hairi tak menjawab tapi dia kelihatan cukup ketakutan. 'Bukak gari tangan dengan kaki aku’. Mula-mula dia enggan, namun sekali lagi aku acukan pistol ke dahinya. 'Bukak!’

Hairi cepat-cepat capai kunci dari kocek bajunya dan terus buka gari yang terpasang pada tangan kiri aku dan kemudian kaki aku. Dia berundur dan mengangkat kedua-dua belah tangannya ke kepala sambil aku pandang kesan basah pada celah kelangkangnya. Aku acukan pistol di tangan aku pada celah kelangkangnya. Dia kelihatan begitu ketakutan. Aku selitkan senjata ke celah pinggang aku dan aku capai leher bajunya. Aku tolak badannya yang kecil ke lantai. Aku cukup geram pada waktu itu, namun aku tahankan perasaan marah aku dan aku gari tangannya ke belakang. Aku capai stokin aku yang berada di atas lantai, dan aku sumbat ke dalam mulutnya. Hairi mengeleng-geleng kepala. Aku tahu ia tidak selesa namun aku perlu pastikan dia terus senyap. Hairi tidak melawan langsung dan aku tengok celah kelangkang seluarnya yang basah lagi. Aku pasti dia terkencing ketakutan.

'Nanti aku kerjakan kamu sampai lunyai’ Aku duduk di atas dadanya dan aku bisik ke telinganya sambil sebelah tangan aku meramas celah kelangkangnya. Hairi mengeleng-gelengkan kepala lagi, matanya terkebil-kebil minta dilepaskan. Aku pegang wajahnya, dan aku hentak kepalanya dengan siku aku. Matanya mula tertutup rapat dan dia cuba menjerit menahan kesakitan. Kakinya meronta-ronta kemudian perlahan-lahan berhenti dan dia mula tidak sedarkan diri.

Aku tarik Hairi yang tidak sedarkan diri dan aku sandarkan ke dinding.

Perlahan-lahan aku keluar dari bilik dan mengintai apa yang berlaku, kelihatan Kamal yang separuh berbogel dengan seluarnya terlodeh di kakinya yang masih beralas kasut sedang menerjah bontot Badrul yang tersandar ke dinding dengan batang koneknya yang keras mencacak. Kaki Badrul menyilang ke belakang Kamal dan Badrul kelihatan lemah longlai dikerjakan Kamal yang dua kali ganda besar badannya dari Badrul.

Tanpa disedari Kamal aku rapat ke belakangnya, aku tarik dia dengan menyentap bahunya. Dia berpaling terkejut. Badrul jatuh terkulai ke lantai dan batang Kamal yang keras mencanak keluar dari bontot Badrul bersama air mazi yang penuh di kepala batangnya. Kamal cuba melawan dan melepaskan tumbukannya ke wajah aku, aku mengelak dan menyiku dagunya. Dia terpelanting ke dinding dan aku terajang celah kelangkangnya dan dia terus jatuh merengkok ke lantai menahan kesakitan.

'Jangan, tuan.’ dia merayu sambil tangannya menutup celah kelangkangnya.

Aku pegang leher baju uniformnya dan aku heret dia menjauhi Badrul. Aku pegang tangannya dan aku silang kan ke belakang. Aku kangkangkan kakinya dan aku tindih dengan lutut aku. Kamal meronta-ronta menahan sakit. Aku cengkam rambutnya dan aku hentakkan kepalanya ke lantai.

'Aaarghhh… sakit, tuan’ mulut Kamal meleleh air liur dibelasah aku. Aku pusingkan badannya dan aku terlentangkan dia mengadap aku. Batangnya yang pendek tapi lebar masih keras mencanak. Aku tumbuk sekali lagi ke perutnya, dia mengerang lagi kesakitan.

'Kau paksa budak tu gari aku, kau nak buat apa hah?’ Aku pegang leher bajunya dan menekan dadanya ke lantai. Aku memang cukup geram dengan reaksi Kamal dan memang waktu itu aku sudah tidak fikir lain kecuali membantai bontotnya. Apa lagi, cepat-cepat aku tanggalkan seluar uniform dan seluar dalam aku dan kakinya aku angkat ke atas bahu aku dan aku arahkan batang aku yang mencacak keras ke lubang bontotnya. Aku terjah kepala batang aku ke dalam lubang bontotnya yang cukup sempit dan tertutup rapat. Batang aku yang keras menusuk ke dalam lubang bontotnya yang terkemut-kemut menahan.

'Aaaargggggggggghhhhhhhhhhh aaarggghhhhh’ Kamal meronta-ronta kesakitan bila seluruh batang aku masuk ke dalam bontotnya buat pertama kali. Dia cuba untuk memeluk aku tapi aku pegang dadanya rapat ke lantai dan aku hentakkan batang aku dalam-dalam dan berkali-kali. Kamal cuba menjerit menahan perit akibat lubang bontotnya yang dipenuhi batang aku yang besar. Aku pekup mulutnya. Dia mula mengalirkan air mata menahan sakit. Batangnya yang mencanak memancutkan air mani berkali-kali serta merta. Air maninya melekat ke baju uniform putih aku, berlendir dan bertompok-tompok. Aku tarik keluar batang aku dan aku terjahkan bontotnya beberapa kali lagi dengan geramnya.

'Rasakan!’ celah kelangkang aku menghentak bontotnya kasar. Aku pegang pangkal batangnya dan aku urut sampai ke kepala koneknya yang meleleh dengan air mani. Aku lancapkan Kamal tanpa henti, akhirnya dia mengerang dan menikmati setiap hentakan batang aku dalam lubang bontotnya. Aku pun dah mula tidak tahan, batang aku terasa macam nak pecah disebabkan bontot Kamal yang sangat ketat. Aku tarik keluar batang aku dan terus aku tujukan ke dalam mulutnya yang tertutup rapat.

Aku tampar pipi Kamal kuat. 'Bukak cepat!’ Kamal terus menganggakan mulutnya, cepat-cepat aku masukkan batang aku yang mencanak-canak ke dalam rongga mulutnya. Aku dapat rasa lidahnya menyentuh kepala konek aku dan dikulumnya batang aku rakus. 'Arrrggghh!’ Aku sudah tak dapat tahan, sekaligus air mani aku memancut ke dalam rongga mulutnya. Mata Kamal terbeliak cuba untuk tidak menelan air mani aku yang penuh dalam mulutnya. 'Telan!’ Aku pegang kepalanya dan aku tolakkan batang aku dalam-dalam. Kamal mengeleng-gelengkan kepalanya, namun lama kelamaan diteguknya air mani aku.

Aku tarik keluar batang aku. Kamal tersedak dan dia terus memuntahkan apa yang ditelannya. Baju biru uniformnya penuh dengan air mani aku. Dia terlentang dan kelihatan tidak bermaya lagi. Aku tampar pipinya dan dia mula tidak sedarkan diri. Aku sarung kembali seluar aku dan aku pegang celah ketiaknya dan menariknya ke kerusi dan aku terlentangkan di atas sofa. Aku capai duti beltnya yang tersangkut di meja dan aku gari tangannya ke belakang. Aku tengok bontotnya merah dan lebam akibat dirogol tadi. Memang Kamal lembik aku kerjakan.

Aku perhatikan Badrul yang terlena di tepi dinding. 'Bad, kau ok?’ Badrul mengangguk dalam keadaan sedar tak sedar. Aku angkat dan dukungnya, dia yang bertelanjang bulat masih dalam keadaan separuh sedar. Agaknya Kamal memang pandai main sampai Badrul betul-betul kepenatan. Aku baringkan Badrul di atas katil dan biarkan dia tidur berdengkur.

Aku pandang Hairi yang terperosok di tepi dinding, batang aku yang masih separuh keras di dalam seluar mula mengembang melihat wajah Hairi yang tenang tidak sedarkan diri. Celah kelangkang Hairi masih basah dengan air kencingnya. Aku tanggalkan sarung tangan, baju uniform aku dan aku letakkan di atas katil di sisi Badrul. Aku berdiri di depan Hairi dan aku tarik keluar stokin aku yang tersumbat dalam mulutnya. Perlahan-lahan mata Hairi terkebil-kebil, dia mendongak melihat aku seakan merayu belas ihsan. Aku pegang celah ketiaknya dan mengangkatnya berdiri. Dia memandang ke arah Badrul yang berdengkur di atas katil. Aku tolak bahunya, dia melangkah keluar menuju keluar dari bilik.

'Tuan buat apa dengan Kamal?’ sapanya melihat Kamal terbaring di atas sofa tidak sedarkan diri. Aku alihkan Kamal dari atas sofa dan aku baringkan dia ke lantai. Kamal masih tidak sedarkan diri terlentang tidak bergerak.

Aku berdiri di belakang Hairi dan mengeselkan batang aku pada tangannya yang tergari sambil tangan aku meraba badannya. Hairi mula bernafas rancak dan mula meraba batang aku perlahan-perlahan. Aku raba celah kelangkang seluarnya yang basah dan aku tolak turun zip seluarnya. Hairi diam kaku sambil meramas batang aku yang keras dalam seluar. Aku bernafas rapat pada tengkuknya dan dia mula bersandar ke dada aku. Aku masukkan tangan aku ke dalam seluarnya dan meraba batang koneknya yang terperap dalam seluar dalamnya yang basah. Bau bekas air kencingnya kuat. Aku pegang batangnya dan aku tarik keluar dari celah zip seluarnya.

'Pancut atas Kamal’ arah aku ke telinganya. Dia berpaling terpinga. 'Pancut!’ paksa aku sambil mengenggam batangnya. Hairi terketar-ketar, lama kelamaan air kencingnya menitik keluar dari lubang koneknya. Hairi cuba menyelesakan dirinya dan mengangkang kakinya dan kemudian dia memancut deras air kencingnya ke arah Kamal yang terbaring. Aku halakan batangnya betul-betul mengena muka Kamal. Kamal tersedar bila air kencing Hairi yang hangat mengena wajahnya. Dia cuba mengelak dan Hairi begitu takut sekali melihat Kamal mengelupur di atas lantai. Kamal cuba bingkas namun dihalang aku. Aku tarik Kamal dan aku paksa dia mengadap celah kelangkang Hairi. Air kencing Hairi yang masih laju terpercik ke muka Kamal, Hairi cuba mengarahkan batangnya ke arah lain, namun aku pegang batangnya supaya betul-betul ke arah Kamal yang terkebil-kebil dan menundukkan mukanya.

'Bukak mulut kau, Kamal!’ aku sepak bontot Kamal yang melutut di hadapan Hairi. Aku tarik rambut Kamal supaya dia mendongak betul-betul mengadap pancutan air kencing Hairi. 'Macam tulah’ balas aku bila Kamal membuka mulutnya luas dan meneguk air kencing Hairi. Aku tersenyum melihat reaksi Hairi yang mula bersahaja. Aku tolak kepala Kamal supaya batang Hairi masuk terus ke dalam mulutnya. Kamal cuba melawan namun separuh dari batang konek Hairi yang keras sudah ditelannya.

Aku berdiri di sisi Hairi sambil melihat Kamal menghisap batang Hairi perlahan- lahan. Hairi merengus dan semakin lama semakin kuat mengerang menikmati rasa sedap dihisap. Batangnya semakin lama semakin keras dan mencanak dalam mulut Kamal. Aku agak Hairi jarang dapat dihisap seperti itu dan mungkin juga tak pernah. Aku pegang Hairi dari belakang sambil memeluknya, tangannya yang tergari kebelakangan cuba meraba aku. Aku bukak butang baju uniformnya sampai ke perut dan meraba badannya yang berbulu. Aku ramas puting dadanya dan dia mula bersuara perlahan menahan rasa ngilu. Kepalanya bersandar ke dada aku dan Hairi mula ghairah dan menerjah batangnya ke dalam mulut Kamal tanpa henti. Aku seluk poket seluar dan keluarkan kunci gari dan aku tanggalkan dari pergelangan tangan Hairi. Aku campak gari ke atas sofa dan Hairi terus memegang kepala Kamal dan memaksa Kamal menelan habis batangnya yang semakin keras dan mencanak.

'Mal, kau jangan gigit!’ Hairi tolak batangnya ke dalam mulut Kamal rapat ke pangkal beberapa kali. Aku raba pinggang Hairi dan aku tanggalkan tali pinggangnya. Aku tarik seluarnya ke bawah menonjolkan bontotnya yang putih, aku ramas dan mula mengeselkan batang aku yang keras di dalam seluar pada belakangnya. Hairi tolak Kamal ke tepi dan berpaling mengadap aku. Aku tarik Hairi dan memeluknya sambil melagakan batangnya yang keras dengan batang aku. Aku tanggalkan seluar aku dan Hairi lucutkan seluarnya yang masih tersarung di hujung kaki yang beralas kasut but hitam. Aku pegang pinggang Hairi dan mengendongnya di pinggang aku. Hairi memeluk aku dari depan dan mulutnya rapat ke mulut aku. Lidahnya memasuki ruang mulut aku dan aku terus menghisap lidahnya basah. Batang aku mula keras mencanak dan aku arahkan terus ke lubang bontotnya. Hairi pegang bahu aku dan menolak masuk batang aku ke dalam lubang bontotnya yang terkemut-kemut.

Aku pegang badan Hairi kuat, lubang bontotnya mencengkam setiap inci batang aku. Aku kangkang kaki dan aku peluk badan Hairi yang kecil, perlahan-lahan aku melangkah rapat ke tepi dinding dan menyandarkan badan Hairi pada dinding yang mengadap aku. Hairi menyandarkan kepala ke dinding dan memandang aku sambil menghentak bontotnya pada celah kelangkang aku. Aku tolak batang aku dalam-dalam, Hairi asyik sekali sambil memegang bahu aku.

'Oooh Tuan, sedap tuan!“ Hairi mengigit telinga kanan aku sambil lubang bontotnya mencengkam kuat batang aku yang kembang dan berair. Aku jolok batang aku dalam dan ditelan habis cuping telinga aku, lidahnya tak henti menghisap. Aku hayunkan badannya dan menghentak bontotnya kuat. Batang Hairi keras dan bergesel pada perut aku. Kepala koneknya berair-air dan mencanak tidak henti.

'Sedapkan?’ bisik aku ke telinga Hairi. Perlahan aku pusingkan badan Hairi tanpa mengeluarkan batang aku dari lubang bontotnya. Hairi terkial-kial cuba menahan perit. Aku pegang pinggangnya dan pusingkan seluruh badannya dan dia akhirnya membelakangi aku. Kedua-dua tangannya menongkat ke dinding dan kakinya memeluk paha aku dari belakang. Aku peluk badan Hairi kemas dan menghentak ganas lubang bontotnya. Hairi mengerang menahan kesedapan dan mengikut rentak hayunan paha aku. Makin lama makin kuat dia mengerang dan aku ramas batangnya yang keras mencacak.

'Tuan, aaaaaaaaaaaaaaaaarghhhhhhh, saya dah tak tahan lagi’ Hairi mendongak dan batangnya mula memancutkan air mani ke dinding berkali-kali. Aku lancapkan batangnya lagi dan aku dapat rasa bontotnya ketat mencengkam kepala batang aku yang dari tadi menahan air mani aku. Aku peluk badannya kemas dan meramas dadanya. Batang aku mula memancutkan air mani sambil menghentak kuat bontotnya.

'Oooooohhh Hairi!’ raung aku

Aku terus bersandar ke dinding beralaskan badan Hairi yang kecil molek, air mani yang melekat pada dinding, aku lumurkan pada badannya. Perlahan aku keluarkan batang aku dari lubang bontotnya dan aku peluk Hairi dan terus baring ke lantai menghilangkan penat. Aku pandang Kamal yang terbaring di lantai dan aku kejutkannya.

'Kau telan air mani Hairi sampai habis, lepas tu aku lepaskan kau’ Kamal duduk di depan dinding dan mula menjilat saki baki air mani Hairi yang melekat di dinding. Tanpa segan Kamal kemudian mula menjilat air mani yang masih meleleh dari batang Hairi yang terbaring terlentang kepenatan. Aku capai seluar dalam Hairi yang melekat di hujung kakinya aku kesat batang aku. Aku bukak gari pada tangan Kamal, dia terus menarik nafas lega dan membaringkan dirinya di sisi aku. Aku baring di antara mereka berdua, Hairi yang mula sedarkan diri terus memeluk aku dan kemudian diikuti oleh Kamal.

Aku puas sekali, bukan senang nak jinakkan mereka berdua. Aku pasti mereka akan datang lagi mencari aku. Kamal capai seluar dalam Hairi dari tangan aku dan dihidunya, aku tengok batangnya separuh keras bergesel pada paha aku. Aku raba batangnya yang mula basah dan berair. Kamal merengus.

'Hairi, Kamal, bangun. Nanti balai cari korang.”

Kamal & Hairi bingkas dan mencari uniform masing-masing yang berselerak di lantai. Mereka berdua beredar tidak berapa minit kemudian. Aku terus masuk ke bilik dan membaringkan diri di sisi Badrul. Aku peluk Badrul dari belakang dan mengeselkan batang aku pada celah bontotnya, aku cium lehernya dan dia terjaga.

'Mereka dah balik?’ sapa Badrul terkebil-kebil.

'Dah’ aku peluk erat Badrul.

'Dah puas?’

'Belum, selagi tak dapat lubang kamu’

Badan Badrul aku tindih dari belakang dan perlahan-lahan aku masuk batang aku ke dalam lubang bontot Badrul dan menikmati setiap henjutan rapat ke pangkal batang aku.

'Ooooh, Bad! Kau terbaik’

Tulisan : Lakukan

Kita tidak perlu menjelaskan tentang siapa kita dan bagaimana kita. Tentang kita yang (mungkin) baik, bekerja keras, penuh toleransi, bertanggungjawab, dan segala hal yang menurut kita adalah yang terbaik dari diri kita sendiri. Orang lain akan mengenal kita bukan dari penjelasan tersebut, tapi dari apa yang kita lakukan.

Dan seperti itulah sebenarnya diri kita. Saya mengenal beberapa orang yang cukup “keren” di negeri ini. Bagaimana saya mengenal mereka mungkin berbeda dengan orang-orang yang kenal hanya dari apa yang mereka tampilkan di media sosial. Mengenal mereka dengan lebih detail dan menyeluruh, bukan hanya satu arah seperti kita membaca mereka di media sosialnya.

Dan bukankah memang seperti itu diri kita? Orang yang “mengenal” kita bisa dihitung jari. Dari segala hal pencapaian kita selama ini, dan mungkin orang lain menganggap kita luar biasa dengan pencapaian organisasi, prestasi, dan segudang hal lainnya. Yang benar-benar mengenal kita hanya sedikit. Dan kita tidak pernah menjelaskan tentang diri kita kepada mereka yang sedikit itu.

Sebab mereka tidak memerlukan penjelasan apapun, sebab mereka mengenal siapa diri kita dan siapa sebenarnya. Barangkali orang lain di luar sana terkagum-kagum denganmu, mereka tidak.

Lakukanlah apa yang kamu yakini dan percayai bahwa itu baik dan benar. Benar yang tidak hanya dalam definisi kita sendiri, tapi kebenaran yang berasal dari sumber-sumber utama. Baik yang tidak hanya baik menurut kehendak kita sendiri, tapi kebaikan yang berasal dari tuntunan-tuntunan utama.

Kita tidak perlu menjelaskan, cukup lakukanlah.

Yogyakarta, 12 Februari 2017 | ©kurniawangunadi

9

Some more Guild Wars 2 Cosplay goodness !!! <3 I loved shooting with Team Paraluna, always been on my wish list to do a guildwars shoot. so we did a mini one at animecon! =D A proper shoot will happen this year!!!! 
for now, hope you like this as much as I do !!! 

PS. last image is like: ”Photographer: just gonna do some tests. Team paraluna: ermm…. lets kill some plants so I can stand. Left or right hand bow. Shiaya: Maybe I should hold my weapon like this, wait my sleeve falls over it…   All: Wait did our picture just get taken!? hahahaha “ 

Pernah tidak kamu di posisi menyadari bahwa tubuh, pikiran, dan perasaanmu sedang kacau sekacaunya.
Bukan karena diusik perilaku orang lain. Tapi ketika kamu menyadari kalau perilakumu menyakiti orang banyak.

Kabar buruknya kamu juga tak tahu arah.

Rapuh.

Judulnya dah galau ala orang yang lagi bertepuk sebelah tangan belum? Kayak siapa? Kayak kamu bukan? Wkwkwk

Dulu, Ibuk pernah berpesan satu kali, “Dek, kalau ada waktu luang, sempatkanlah datang ke pengajian.”
Aku jawab sekenanya “Iya…”

Padahal dalam hati, ngapain ke kajian. Yang ke pengajian itu kan ibu-ibu rumah tangga. Nanti ajalah, kalau udah jadi ibu-ibu.

Mbak No, setelah nikah, pernah aku tanya, “Lagi apa kau?”
“Lagi di pengajian” katanya.

Aku sempet mikir, orang-orang yang ke pengajian itu orang-orang yang ga asik. Buat yang kerudungnya gede-gede doang. Buat yang udah gamisan. Yang udah jadi ibu-ibu. Berat. Kalau masih muda sih gausahlah ya.
Apalagi pernah ada pengalaman dikasih tahu sesuatu “Itu kan haram!” dengan nada yang agak tinggi oleh seseorang yang cara berpakaiannya punya ilmu agama yang cukup baik. Aku jadi takut dan malah makin menjauh.

Tapi ternyata Allah menjebak hambaNya yang ngeyel ini ke satu pengajian. Rutin pula.

Berawal dari iseng dan buat ngisi waktu, aku dapet broadcast tentang kajian rutin. Akhirnya aku datang, sendirian. Kajian itu bakal diadakan rutin tiap Sabtu. Errr…nama kelompok kajiannya AISHAH. Akademi Ibunda dan Istri Shalihah. Jadi isi kajiannya tentang seputar rumah tangga gitu deh. Hehe. Iseng.

Karena namanya Istri dan Ibunda, kebanyakan yang datang adalah yang sudah berkeluarga. Cuma ada empat yang belum menikah, salah satunya aku. Dan ternyata mereka butuh panitia. Jadilah yang hadir hari itu, yang belum menikah diminta menjadi pengurus kajian. Errr…aku…mau ga mau ikutan.

Nah, bener sih, temenku yang jadi pengurus lainnya ukhti-ukhti gitu, ada yang pakai niqab juga bahkan. Tapi ternyata mereka asyique semua tuh anaknya. Dan aku, merasa dirangkul sekali oleh mereka. Mereka pastikan aku merasa bahwa “kita sama-sama belajar”, padahal ilmu agama mereka jauuuuuuh diatasku.

Tapi aku masih “rapuh”. Niat awalku kan karena iseng, ngisi waktu, dapet temen baru, dan itu semua aku dapat, tapi ilmunya engga wakaka duh, jangan ditirulah yang kayak aku ini.

Akhirnya niat aku perbarui. Datang ke kajian, untuk cari ilmunya.

Tapi aku masih “rapuh”. Satu persatu teman yang biasanya ngajak aku ke pengajian pindah ke luar Jogja. Aku sendirian.

Yaudah, gapapa, aku mulai ajak beberapa temanku yang lain. Kata mereka, “Nanti aku denger dari kamu ajalah.”
Atau ketika aku mencari teman untuk belajar tahsin, ada yang bilang, “Ngapain? Allah tu maklum kalik. Kan kita bukan orang Arab, jadi gapapa kalau kita baca Quran ga bener-bener amat. Dah dapet pahalanya juga.”

Dan aku yang “rapuh” ini cuma bisa diam.

Yaudah, gapapa. Buat aku dulu aja.

Tapi ternyata “sendirian” terasa lebih berat. Aku masih terlalu “rapuh” sehingga masih memikirkan apa yang orang lain katakan.

Pernah suatu saat, aku bilang sama Mbak No. Kan kalau kita melakukan sesuatu yang kita gak tau kalau itu gak boleh gapapa (Duh sumpah ini alesan orang males.) Kata Mbak No, “Kau mau dak tau terus? Kalau kau mau dak tau terus ya dakpapa. Gitu aja terus.”

Teringat lagi apa kata Hana Adha, “Nun, Allah tu baik kali sama kita. Semua dikasih loh ke kita. Tapi kita ni kadang cuma melakukan ibadah yang diiming-imingi aja. Masa belajar aja kita dak mau Nun? Padahal semua bisa dipelajari.”

Tapi ternyata orang “rapuh” kayak aku masih terus butuh teman yang mengingatkan. Dengan lembut. Karena rawan malah akan berbalik arah, apalagi kalau dikit-dikit dibilang haram. Ini itu haram. Kan yang tadinya mau belajar jadi merasa “ah ga asyique ah”. Boleh kan pelan-pelan? Jadi, kalian yang punya cukup ilmu untuk dibagikan, bagikanlah dengan lembut. Sesungguhnya orang-orang kayak aku ini ingin sekali belajar. Tapi terlalu takut dan malu. Malu dicemeeh “ciyeeeeehh hijraaaaahhhhh” seakan-akan belajar agama menjadi hal yang terlalu “eksklusif” membuat orang membuat batas sendiri.

Btw, aku salut sekali sama pemuda pemudi yang “nongkrong"nya di masjid. Salut sama orang yang segala perbuatan dan perilakunya "karena Allah”. Doakan aku menyusul.

Lebih Murah

Pekan lalu, saya mengerjakan beberapa tumpukkan pekerjaan di kantor sambil mendengarkan sebuah kajian dari Ustadzah Yasmin Mogahed, judulnya What Is Love. Meski judulnya memang menyebut kata cinta, tapi ternyata pembahasannya sama sekali jauh dari roman picisan. Sebaliknya, hampir seluruh isi dari speech beliau membahas tentang kecintaan dan hubungan kita dengan Allah.

Di awal pitching idea, sesuai dengan ciri khasnya, beliau langsung memberikan sebuah analogi yang menohok dan benar-benar membuat saya berpikir. Beliau menyampaikan, 

“A tank of a car is to be filled with petrol. You do not put orange juice to run your car, although the price of those oranges may be cheaper. It will break. Our heart is like that tank. The heart is to be used for specific use. It is to be be filled with the love of Allah. Anything else will break it.”

Duaaar! Rasanya seperti ada petir menyambar di atas kepala saya.

Hati kita ternyata memang didesain sedemikian rupa untuk hanya terisi oleh sesuatu yang spesial, spesifik, satu-satunya: cinta Allah SWT. Ibarat sebuah tanki kendaraan, isinya harus selalu bensin agar kendaraan tersebut bisa bergerak.  Itulah mengapa, meski harga bensin selalu naik, kita akan tetap membelinya karena kita paham bahwa kendaraan kita tidak akan bisa berjalan jika diisi dengan yang lain. Meski harga orange juice di toko sebelah pom bensin lebih murah, kita tetap tidak akan membelinya untuk diisikan ke kendaraan kita, bukan?

Bagaimana dengan isi hati kita saat ini? 

Kita mencari-cari cinta yang lain selain cinta Allah, mengharap cinta orang lain sebelum waktunya halal, mengisi ruang-ruang hati dengan fokus pada kecintaan dunia, mengumbar perasaan seenaknya, dan yang lainnya. Ah! Lalu, kita bertanya mengapa sering gelisah dan hidup bagai tidak memiliki arah. Mengapa bertanya-tanya tentang penyebabnya? Bukankah itu adalah salah kita sendiri yang mengisi hati dengan ‘sesuatu yang lebih murah’? Mengapa mencari sebab di luar diri?

Allah, maafkan kami, sebab ternyata kami mengisi hati dengan sesuatu yang lain selain Engkau. Mampukan kami untuk mendidik diri, agar Engkau menjadi yang pertama, utama, dan satu-satunya. Jika sesuatu ‘yang lebih murah’ itu menjadi ujian bagi kami sekarang, mudahkanlah kami untuk memenangkannya dan memaknai setiap pembelajaran sebagai sesuatu yang berharga. Aamin.

Freeday: Perlukah Masa Lalu Datang Kembali?

Ketika malam minggu kamu cuma tidur-tiduran, tapi di sana mantanmu sedang bobo bersama pacar barunya be like..

                                                       ===

.

Berbeda dengan hari-hari biasanya, kali ini sepulang kelas pemrograman di kampus, gue nggak langsung pulang ke rumah. Gue malah nyempatin mampir dulu ke kostan temen gue, sebut saja Ciko. Belakangan ini kostan Ciko selalu gue sambangi lantaran di antara seluruh kostan kepunyaan temen yang lain, Ciko adalah salah satu orang yang paling beduit untuk nyewa kostan dengan ruangan cukup gede. Segede tempat sholat akhwat di Masjid Istiqlal.

Ketika teman-teman gue yang lain ngekost hanya sekitar 500-800 ribu sebulan, Ciko beda sendiri, mentang-mentang bapaknya punya toko bumi dan bangunan, dia berani ngambil kostan yang harganya 1,3 sebulan. Kamar mandi di dalem, tapi tidurnya di luar.

Maka dari itu gue paling demen mampir di kostan temen gue yang satu itu. Selain karena kamernya paling besar, alasan lain yang buat gue sering mampir adalah karena kostan ciko ini kostan campur. Mantep banget kalau lagi nongkrong depan pintu terus ada cewek-cewek sliweran dari kamar sebelah dengan celana gemes dan tangtop pergi ke gerbang sambil nenteng mangkok buat nyegat mamang bubur.

Kalau gini caranya, gue abis lulus kuliah jadi tukang bubur daerah kampus aja deh. Tiap hari bisa liat paha. Paha ayam maksudnya.

Ayam kampus :((((

Siang ini gue memilih untuk tidur-tiduran di kasurnya Ciko sementara dia asik nongkrong di depan tv buat mantengin FTV dengan judul Pacarku Mantan Copet Cantik. Untuk membunuh waktu, tak lupa gue sesekali memainkan gitar klasik kepunyaan Ciko dan menyanyikan lagu-lagu gereja kepunyaannya. Ciko tidak keberatan ketika gue melakukan itu.

Namun tiba-tiba, gitar-gitaran gue ini terhenti.
Ciko pun langsung menengok ke belakang.

“Napa lu berhenti dah? Gue lagi menghayati nih.”

Gue menatap pelan ke arah Ciko dengan tatapan ketakutkan.

“Wuih kenapa lu? Dapet hidayah buat pindah agama?” Tanya Ciko lagi.

Gue geleng-geleng, “Mantan gue ngajak ketemu, Cik.”

JLEGAR!
Seketika itu juga langit mendung. Petir menyambar-nyambar. Temen-temen kostan Ciko yang pahanya kemana-mana itu langsung meluk gue.

Terkadang, masa lalu itu brengseknya kebangetan. Setelah dia melukai dengan cara pergi dan membiarkan kita sendirian kesakitan untuk mengingat hal-hal bahagia yang terasa seperti luka, ia juga sering kembali di saat-saat kita sudah bahagia atau di saat kita sudah mampu untuk hidup tanpanya.

Lalu dengan sapaannya yang sedikit itu, ia meruntuhkan semua tembok-tembok tinggi yang telah kita bangun sebelumnya. Benih harapan yang sudah dikubur begitu dalam tiba-tiba menunjukkan tunas baru, tunas yang sering kita namakan dengan,

“Harapan bahwa ternyata dia masih cinta sama gue.”

Bahaya banget.

Kenapa gue sebut bahaya? Karena selain dia akan menarikmu kembali ke tempat-tempat yang seharusnya sudah kau tinggalkan itu, dia juga akan membuatmu kembali mengingat hal-hal yang sebenarnya selama ini sudah tidak begitu nyeri jika kau ingat.

Maka inilah beberapa teknik-teknik ala @mbeeer dalam menghadapi serangan mantan yang ngajak balikan lagi.

.

                                                          ===

.

QUESTION AND ANSWER

Sebut saja dia Sebastian, atau kerap dipanggil Sebats oleh teman-temannya. Seorang pria yang cukup tampan dengan brewok nempel di sekujur tubuh termasuk di selangkangan. Sebastian ini selain pandai mengaji dan membaca arab gundul, doi juga piawai sekali dalam bermain alat musik, terutama piano dan juga ketipung. Kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik seperti ini tidak ia dapatkan begitu saja. Percaya atau tidak, kemampuan Sebastian dalam bermain alat musik ini ia dapatkan dari seorang wanita yang pernah mengisi hidupnya.

Bagaimana bisa?

Sebut saja dia Mia. Gadis yang bercita-cita menjadi aktris pemeran Srimulat ini digadai-gadai menjadi latar belakang kenapa Sebastian jadi menyukai Musik. Entah semesta sedang merencanakan apa, namun di suatu ketika, Mia dipertemukan dengan Sebastian. Mia yang saat itu sedang gundah karena tak kunjung menemukan lelaki yang tepat dan Sebastian yang sedang menjalin hubungan tanpa status dengan sabun kecrotan di kamar mandi itu, pada akhirnya menjadi alasan kenapa mereka berdua bisa jatuh cinta di saat yang bersamaan.

Hidup mereka bahagia. Mia yang berprofesi sebagai aktris ini menasihati Sebastian bahwa musik adalah esensi dari sebuah kehidupan. Maka dari itu Mia mengajarkan Sebastian untuk bermain musik. Dengan kemampuan membimbing Mia dan juga rasa cinta Sebastian yang begitu besar, pada akhirnya Sebastian dengan mudahnya terjun ke dunia yang baru baginya; Musik.

Namun seumpama lirik yang tak rampung, musik yang fals, dan nada yang salah komposisi. Bahtera rumah tangga Sebastian dan Mia tidak berjalan baik. Mereka harus dipisahkan oleh keadaan. Mia tiba-tiba pergi begitu saja dengan meninggalkan banyak tanda tanya di kepala Sebastian.

Selain mabuk-mabukan dengan cara naik angkot tapi madep ke belakang, Sebastian juga melarikan diri dari galaunya dengan bermain musik lebih giat. Menurut Sebastian, hanya dengan cara inilah dia mampu mengingat Mia dalam bentuk Nada.

Beberapa tahun telah berlalu. Hingga tiba-tiba datang suatu saat ketika Sebastian sedang bermain musik di sebuah orchestra Dangdut Dorong di depan RW 03, Sebastian tak sengaja melihat Mia ada di sana. Di antara para ibu-ibu berdaster, bapak-bapak singletan doang, anak-anak bau matahari, dan tukang sayur, Mia sedang berdiri menatap Sebastian yang saat itu sedang bermain Rebana dan Ketipung bersama teman-teman Akapelanya yang membawakan lagu Alif-Bata-Sajimha karya Wali Band.

Ketika Sebastian sudah mulai bisa melupakan Mia, tiba-tiba Mia hadir kembali dalam hidupnya. Membuat segala pertanyaan yang sebenarnya sudah diikhlaskan oleh Sebastian tiba-tiba menyeruak lagi ke permukaan. Membuat kakinya goyah lagi di hadapan cinta yang membuat dirinya terjun ke dunia yang ia sukai.

Kisah Sebastian di atas itu kerap terjadi di kehidupan ABG di Negara Berkembang. Ketika kita sudah mampu melangkah, sudah lupa, sudah tidak terlalu sakit lagi dalam mengingat, tiba-tiba sang masa lalu datang untuk menawarkan sebuah jawaban.

Kita yang tadinya sudah tidak berharap lagi tiba-tiba menjadi was-was, kita yang bahkan sudah tidak butuh jawaban atas kepergiannya dulu itu menjadi penasaran lagi hanya karena merasa bahwa ada kesempatan untuk mendapatkan jawaban.

Q&A atau Question and Answer; Adalah suatu keadaan di mana kita dipisahkan oleh keadaan, oleh suatu ketidak-adilan sehingga ada begitu banyak tanda tanya di kepala. Kepergiannya membuat tanda tanya itu tidak terjawab, terbengkalai. Mau bertanya tapi takut disangka masih ngarep, mau bertanya tapi ternyata dia sudah punya pasangan yang baru, atau juga mau bertanya tapi tidak ada akses yang memungkinkan untuk berbicara dengannya.

Kemudian kau menyerah, berusaha menelan mentah-mentah semua tanda tanya. Menguburkannya jauh-jauh di dalam dada. Mencoba Ikhlas bahwa pertanyaan atas kepergiannya itu tidak akan terjawab untuk selamanya. Lalu kau mulai belajar menerima keadaan itu. Namun ketika kau sudah mampu menerima, tiba-tiba masa lalumu dengan brengseknya datang lagi. Memberikan sebuah harap bahwa jawaban yang selama ini kau cari itu mampu ia berikan.

Pertanyaan-pertanyaan yang kau kubur dalam-dalam dulu itu tiba-tiba menumbuhkan tunas.

Pertemuan seperti gue anggap sebagai sebuah keadaan paradox.
Boleh dilakukan, tapi lebih baik tidak.

Boleh dilakukan jika kau sudah yakin tidak akan baper lagi ketika berbicara dengannya. Tidak akan baper lagi atas semua jawabannya. Atau lebih baik tidak; Karena buktinya tanpa jawabannya itu pun kau sudah pernah bisa bertahan dan melanjutkan hidup dengan bahagia, kan?

Gue sarankan hati-hati dengan pertemuan yang seperti ini.
Sangat menggoda dan penuh tipu daya.

Kaya tengtop awkarin waktu naik kuda.

.

                                                           ===

.

PENASARAN

Ekspresi gue pas doi ngajak balikan.

 .

Bukan, gue bukan mau ngomongin setan. Penasaran di sini dalam arti kamu masih ingin meluruskan apa yang dulu sempat terbengkalai.

Sebut saja, Harambe. Seorang cowok nggak ganteng-ganteng amat yang sudah khatam Iqro 6 tapi ada aja cewek cakep yang nyantol sama dirinya. Sikapnya yang baik dan menyamankan ini membuat seorang wanita, Sebut saja Sanbe, jadi jatuh cinta.

Padahal kala itu Sanbe tengah patah hati berat. Ia baru saja putus dari hubungannya kemarin dengan seorang cowok brengsek. Sanbe hanya dimanfaatkan, tubuhnya dieskploitasi kaya saham Freepot. Sanbe disuruh jadi Manusia Silver untuk membuktikan cintanya, padahal mantan Sanbe hanya menginginkan uang hasil mengemisnya itu saja.

Patah hati yang begitu berat lantaran kulitnya menjadi warna abu-abu membuat Sanbe enggan masuk ke dalam suatu hubungan terlebih dahulu. Namun meski begitu, Harambe tetap mencintai Sanbe. Ia menyamankan Sanbe, menyembuhkan Sanbe dari segala luka yang padahal bukan disebabkan oleh Harambe.

Namun ketika Sanbe sudah mampu untuk jatuh cinta lagi, Harambe ditinggalkan begitu saja. Harambe tidak dipilih padahal selalu ada. Tidak dijadikan pilihan padahal selalu menomer-satukan Sanbe. Harambe dipaksa pergi dengan cara digantikan oleh orang lain.

Brengsek sekali.

Lalu beberapa tahun kemudian ketika Harambe sudah mengikhlaskan Sanbe dan memilih Fitnes sebagai pelampiasan patah hatinya, Sanbe datang lagi. Sanbe tertarik dengan otot-otot perut Harambe yang seperti tahu berjumlah 6 biji itu.

Dan bodohnya, Harambe tanpa pikir panjang langsung menerima Sanbe kembali tanpa mengingat bahwa dulu Sanbe pernah meninggalkan Harambe lebih dari satu kali. Ketika teman-teman Fitnes Harambe bertanya apa alasan Harambe kembali kepada masa lalunya, sambil menggoyang-goyangkan otot dadanya, Harambe menjawab dengan nada berat bak barbel,

“Aku masih penasaran sama dia.”

Yak!

Menurut gue, masih penasaran ini juga termasuk salah satu cara menengok masa lalu yang cukup berbahaya. Hubungan yang sudah usai sebelum dimulai, atau juga hubungan yang hampir berhasil tapi keburu selesai itu, kerap menjadi rasa penasaran di dalam dada. Hingga kemudian ketika masa lalu datang menawarkan proposal untuk kembali lagi, itu terasa seperti sebuah angin segar yang menghilangkan dahaga rasa penasarannya selama ini.

Karena rasa penasaran itu mampu membunuh syaraf logika.

Baiknya pertemuan ini dihindarkan dengan berbagai macam cara, salah satunya adalah tetaplah Fitness dan putuskan menjadi Gay. Aman.

Paling banter juga resikonya pantat lu bolong.

.

                                                          ===

.


MASIH CINTA

Aelah kagak usah gue jelasin lagi yang begini mah. Bikin kesel aja.


.

                                                              ===

.


WALKIE TALKIE

Wa cape mz..

.

Walkie Talkie adalah pertemuan yang dilaksanakan hanya untuk bercengkrama. Ingat, bercengkrama, bukan bersenggama. Tolong dibedakan ya Ukhti Ikhwan. Jangan sampai salah ucap, nanti kamu dimarahin ustad Hainan.

Baiknya teknik Walkie Talkie ini dilakukan hanya ketika kamu sudah cukup dewasa untuk menerima sebuah pendapat dan penjelasan dari sisi masa lalumu. Karena bisa dibilang teknik Walkie Talkie ini adalah gabungan dari ketiga teknik di atas. Ada pertanyaan yang belum di jawab, rasa penasaran untuk menuntaskan, juga ada sedikit rasa masih cinta. Maka apabila kamu belum cukup dewasa untuk sebuah pertemuan yang seperti ini, baiknya jangan dilakukan. Karena jika tidak, kamu akan jatuh dua kali di lubang yang sama.

Sebuah hubungan antara dua hati manusia kerap berakhir tanpa disangka-sangka dan tanpa direncakan sebelumnya. Tentu kedua belah pihak akan terluka juga, namun yang saat itu sedang sayang-sayangnya lah yang akan paling terluka. Selain meninggalkan banyak tanya, rasa penasaran karena masih cinta pun kerap melekat kuat-kuat di dalam dada.

Berbulan-bulan berlalu, bertahun-tahun berlalu, tetap rasa itu masih ada. Mungkin tidak membesar, tapi akan tetap ada. Membuatmu jadi merasa benci pada yang meninggalkan karena membuatmu tersiksa sendirian. Karena bagimu, ada beberapa luka yang tidak mungkin sembuh bahkan dalam hitungan tahun.

Lantas tanpa kau sangka-sangka sebelumnya, masa lalumu itu kembali. Menawarkan sebuah penjelasan. Sontak rasa yang melekat di dalam dadamu itu tiba-tiba membesar kembali. Membuatmu dengan mantap untuk bertemu dengannya.

Walkie Talkie adalah pertemuan untuk mendengarkan pendapat dari pihak yang meninggalkan. Karena terkadang orang-orang yang meninggalkan juga merasa bahwa merekalah yang disuruh pergi. Bahkan mungkin orang yang meninggalkan ini akan bilang bahwa sejatinya dialah yang tersakiti di perpisahan kalian yang kemarin itu.

Oleh sebab itu, seperti yang gue bicarakan di awal, jika lo belum dewasa untuk menerima pendapat dari sisi pandang masa lalu lo, baiknya pertemuan ini jangan dilakukan. Setelah bertahun-tahun rasa penasaran itu melekat lalu kemudian kau mendapatkan jawaban, namun jawabannya malah menuduh bahwa kamulah pihak yang salah, sontak pasti kau akan merasa begitu emosi atau bahkan hingga menjadi benci.

Kau yang selama ini tersiksa. Kau yang selama ini terluka sendirian. Ternyata di matanya, adalah kau yang bersalah. Tak ayal pertemuan ini malah mengubah apa rasa cinta menjadi rasa benci. Tiba-tiba seluruh perasaanmu, kekagumanmu, cintamu itu luluh lantah dan digantikan dengan rasa jijik serta benci.

Atau bahasa lainnya adalah Ilfeel.

Namun, bisa juga kebalikannya. Bisa jadi pertemuan ini malah menyembuhkan dan betul-betul menjawab seluruh pertanyaan yang mengganjal di hatimu selama ini. Mungkin apa yang akan ia jelaskan benar-benar membawa kalian ke sebuah jalan tengah. Ke penyelesaian yang begitu damai tanpa banyak helaan napas.

Bahkan, itu bisa membawamu kembali menjalin hubungan dengannya.

Baik buruknya, itu tergantung kedewasaan setiap orang yang hendak melakukan teknik Walkie Talkie ini. Tapi menurut gue, yang telah lalu itu biarlah berlalu. New is always better.

Mengutip salah satu lirik dari lagu mas Kodaline,

‘cause we don’t, we don’t need to talk about this now
Yeah, we’ve been down that road before
That was then and this is now

The crowds in my heart they’ve been calling out your name
Now it just don’t feel the same
Guess it’s over, yeah, we’re done

.

                                                             ===

.

Nah gaes,

Itulah ketiga teknik penting yang perlu diketahui ketika masa lalu datang kembali untuk menawarkan sebuah kerja sama ulang. Dia datang seperti ulangan Remedial, menawarkan dirimu kesempatan yang baru untuk memulai semuanya dari awal lagi.

Tapi untuk siapapun yang sudah membiarkan waktu berharganya hilang begitu saja karena membaca tulisan nggak penting ini, baiknya ingatlah kata-kata gue ini,


Setelah kau gagal dan terus gagal, masa depan memang akan terlihat begitu menakutkan dan asing. Tapi kau tidak bisa berlari kembali ke masa lalu hanya karena merasa masa lalu itu terasa lebih familiar untukmu. Ya, masa lalu memang terlihat lebih menggoda, tapi itu tetaplah sebuah kesalahan.

Because new Is always better.

Tahukah apa yang membuatku sedih? Yakni ketika melihat orang-orang yang sedang berusaha hijrah atau berusaha menjadi baik. Tapi, bukan ketika mereka melambat atau berhenti sejenak, tapi yang paling membuatku sedih adalah ketika mereka berbalik arah, berjalan sambil kembali pada kehidupannya yang dulu sambil berkata “Ah, kehidupanku zaman dulu nampaknya lebih nyaman, lebih mudah, lebih indah”
—  Sesungguhnya, yang berat dari berubah, adalah istiqomah.
Ada yang minta nomor rekening donasi. Dikasih, langsung transfer. Jumlahnya besar; pakai banget. Katanya, mau ditabungi di akhirat saja. Tidak pakai lama, tidak banyak bicara. Cuma minta didoakan agar keluarga sehat semua. Saya sedang belajar gaya seperti ini. Kalau ada projek donasi, cek siapa yang mengadakan, langsung transfer, seadanya di rekening. Belajar sedekah untuk tidak pikir panjang. Transfer, kemudian lupa. Urusan lain, nanti juga ada jalannya. Tapi kesusahan orang, belum tentu bisa ditunda. Belajar ikhlas itu susah. Tapi kalau bisa, keberkahan serta rezeki akan datang dari arah tak terduga.
Jika Alasanmu Adalah Alasan yang Lain

Jika kebaikanmu itu dilakukan atas dasar seorang manusia dan bukan karena ibadah untuk kemanusiaan, maka akibat paling mungkin yang akan terjadi adalah semangatmu menurun jika seseorang itu hilang, pergi, atau bahkan merubah arah kendalinya. Sebab, tumpuanmu rapuh, bisa hancur dan mengobrak-abrik semangatmu hingga tak lagi utuh.

Jika kebaikanmu itu dilakukan atas dasar hausmu akan apresiasi dan bukan atas dasar ibadah memenuhi panggilan hati untuk berbagi, maka akibat paling mungkin yang akan terjadi adalah kamu bersedih jika kerjamu tak dianggap, karyamu tak dinilai, dan pengorbananmu tak dipuji. Sebab, sandaranmu rapuh, tak kuat menopang segala harapmu yang tidak tepat sasaran itu.

Jika kebaikanmu itu dilakukan atas dasar citra yang sedang kamu bentuk demi baiknya pandangan orang-orang terhadapmu dan bukan atas dasar mencari-cari perhatian Rabbmu, maka akibat paling mungkin yang akan terjadi adalah lelahmu memuncak terus menerus. Sandaranmu payah, sebab disana ada perasaan ingin menjadi sempurna, terbaik, dan selalu terdepan yang entah bagaimana menggerakkanmu sedemikian rupa.

“Mengapa kamu cepat lelah, semangatmu susah, dan merasa payah? Jelas, karena alasanmu recehan! Alasanmu payah!” Begitulah aku pernah mendengar nasehat seorang sahabat kepada sahabatku yang lain, yang terasa seperti sedang berbicara untukku juga. Ketika itu, tidak ada yang berani menjawab atau menanggapi, kami larut dalam kontemplasi sendiri-sendiri.

Bagaimana pun, belum terlambat rasanya untuk kita memperbaiki niat kerja, karya, dan cita kita mulai dari sekarang. Sebab, tak semua kebaikan diterima dan membantu kita berjalan menapaki jejak-jejak menuju syurga, kecuali kebaikan itu dilakukan atas dasar mengharap ridho-Nya dan dalam rangka beribadah kepada-Nya. Ini tak mudah, tapi bukan berarti tak ada perjuangan yang bisa dilakukan atasnya. Ya Allah, semoga Engkau senantiasa mengampuni kami atas kesalahan niat sebelum-sebelumnya.

4

Lupicus is Zhaitan’s Sailor.

Just like Adryn, Diarmid or Hareth are Mordremoth’s ones.

I was supposed to draw this after this post (Kudzu+Lupi). But the joke was too stupid, so I said ‘better not’.

But since Halloween is close, the Mad King Thorn allows bad jokes. So I finished it.

Also, I’m so sorry Gondul…

Teknik-Teknik Cengkaman dan Kemutan Faraj

1. Kemutan Beserta Diam

Dilakukan apabila suami mendiamkan zakarnya tanpa berdayung.Kemutan yang dilakukan apabila suami berehat sebentar dalam keadaan zakar diberhentikan dari berdayung dan diredamkan di dalam faraj akan memberi rasa cengaman yang hebat kepada suami,dan ketika itulah suami akan merasa bagaimana faraj itu memegang dan melepaskan cengkamannya pada zakar.

2. Kemutan Beserta Sorong

Kemutan apabila suami menyorongkan zakarnya.Kemutan yang dilakukan apabila suami menyorongkan zakarnya dalam dayungan dan melepaskan kemutan itu semasa suami menarik zakarnya akan mempercepatkan suami isnzal maninya atau ejakulasi.Ini dilakukan jika suami adalah lelaki yang tahan lama apabila jima, atau sekiranya keadaan lubang faraj terlalu licin akibat air mazi isteri yang banyak keluar atau apabila liang rahim longgar akibat banyak kali bersalin.

3. Kemutan Beserta Tarik

Dilakukan semasa suami menarik zakarnya akan membantu suami melambat inzal dan mempercepatkan orgasme pihak isteri.Gerakan suami menarik zakar dalam dayungan yang dibantu oleh kemutan faraj isteri akan mengurut batang zakar ke arah hujung atau kepala zakar dan ini membantu melambatkan inzal suami.

Sebaliknya bagi isteri,apabila mencengkam zakar yang sedang ditarik dari liang faraj akan menerbitkan rasa nikmat yang maksima dalam jimak.Nikmat ini akan terasa lebih hebat lagi jika tempo suami menarik lebih pantas daripada ketika menyorong zakar.

Nota: Teknik diatas, Ai hanya mampu buat yang pertama, itu pun hubby dah terkucil kena kemut, yang lagi dua teknik tu pun samalah juga… time ai kemut, terus terkucil… pasrah…ai rela menerima kekurangan hubby ai…