and aisyah

THE QUEST FOR LOVE

Relationships has never been something I’m brave enough to write about, especially in public. The love between a man and a woman to me is very personal. Add religion into the equation and it just becomes very sacred to me. I do not wish to write too long, since I have classes tomorrow at 9am and it’s exactly 4.30am right now. However, I just need to let a few things off my chest because it has been bothering me for quite a while now. Also, due to my hectic schedule, this is the only time I have to write- though I swear to god I’m super sleepy right now

Before we jump into the topic, yes I am single. Have I ever been in a relationship? The answer is also yes. I know how it feels like to love and be loved the same way I know how it feels to be completely shattered. You see, different people have different definitions of love. I strongly believe that the people we fall in love with can sometimes reflect the kind of person we are. For instance, I really value religion, knowledge and ambition. Thus, if i were to marry someone, I look for someone with these exact characteristics. I want someone who has the same goals that I have. Someone who will not only fight with me to succeed in this world, but also in the hereafter. I need someone who works just as hard as I do, not someone who is always tired and only cares about sleep. No more time should be wasted with whiny and lazy ambitionless boys. If you’re serious to pursue a relationship, look for a man.

If there’s one thing a relationship has taught me, it is the importance of maturity when it comes to love. NEVER indulge in a relationship just because it’s a ‘nice’ feeling. If you want to be with someone might as well be with a person who will help bring the best out of you, spiritually, mentally and also emotionally. If the relationship you are in is leading you towards the haraam, leave. No buts. It is just the end of a toxic relationship, not the end of the world. 

By the way people, it is perfectly OKAY to be single. I have been single for over a year now, and wallahi I have never been this happy and I have been achieving so much. I always tell my friends that when you are single, you have 27 hours a day. What it essentially mean is that you’ll have more time for yourself. I know some people who can only seek comfort in the presence of their significant other. After one relationship ends they feel the need to jump into another. Chill people, chill. Take a breather. You don’t need another person to feel sufficient. Try to be comfortable and at peace with yourself with or without a relationship. You have the rest of your life to be spent with your significant other, so while you’re single, might as well really embrace/enjoy it.

Okay last point before I hit the sack, never settle. Ya Allah I can’t stress this enough. Being single is better than being with the wrong person. As they say, it’s better to wait long than marry wrong. If we dont know what we deserve, we will always settle for less. But to deserve more, we should first be more. Build your character before you choose to build a family. Study hard, learn new skills, take up a hobby, read more, travel. There’s so much that can be done when you’re single for your personal development. Take care of yourself. Your health, spirituality, intelligence, akhlak (good character) etc & inshaAllah you’ll get someone who’d do the same for you.

Jim Rohn once said, “The greatest gift you can give somebody is your own personal development. I used to say, ‘If you will take care of me, I will take care of you.’ Now I say, ‘I will take care of me for you, if you will take care of you for me”.

I know this entry is all over the place, but I’m half awake so do forgive me. I hope you find this post helpful. As for me, call me philophobic but I am personally afraid to be in a relationship again. But when the time comes, I hope the guy I end up with will be proud with the lady I have become. If you happen to read this, whoever you may be, please know that not a day passes that I don’t make do’a for you, and for us. Wherever you are in this world, I hope you are also striving to be your best self. May Allah make it easy for us to find our way to each other. See you when I see you!

Ending this cringey post with one of my favorite quotes from Rumi,

‘Lovers don’t finally meet somewhere. They’re in each other all along.’

Lots of love,

Aisyah

Tanda Orang Jatuh Cinta

Biasanya ia selalu menghujamkan pandangan matanya pada orang yang dicintainya.

Malu-malu jika orang yang dicintainya memandangnya.

Dia akan banyak mengingat, membicarakan dan menyebut nama orang yang dicintainya.

Kemudian ia tunduk pada perintah orang yang dicintai dan mendahulukan kepentingannya daripada kepentingannya sendiri.

Lalu orang yang mencinta bersabar menghadapi gangguan orang yang dicintai, memperhatikan perkataan orang yang dicintai dan mendengarkannya, mencintai tempat dan rumah sang kekasih, segera menghampiri yang dicintai bila dipanggil.

Selanjutnya ia akan ikut mencintai apapun yang dicintai sang kekasih.

Jika akan mengunjungi orang yang dicintai jalan yang dilalui terasa pendek meskipun jaraknya jauh sekali.

Dan biasanya ia akan salah tingkah jika sedang mengunjungi atau sedang dikunjungi orang yang dicintai.

Lalu ia akan gemetar tatkala berhadapan dengan orang yang dicintai atau tatkala mendengar namanya disebut.

Jika ada orang lain yang membahasnya ia akan merasa cemburu.

Menyenangi apapun yang menyenangkan orang yang dicintai meskipun sebenarnya kita tidak menyukainya. Ini merupakan salah satu keharusan karena sedikit berkorban untuk mendapatkan keridhaan orang yang dicintai, rasanya merupakan kewajiban.

Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah

Sumber: review buku Taman Orang Yang Jatuh Cinta dan Memendam Rindu karya Ibnul Qayyim Jauziyyah, oleh akun Aisyah Humaira - Kompasiana

Ketika membaca setiap tanda-tandanya, siapakah yang terpikir pertama kali, dia atau Dia? Ini masalahnya.

— Taufik Aulia

2

THE QURAN TEACHES US TO BE OPTIMISTIC

I always find myself questioning the things I do, even if I was the one who opted to do it from the beginning. I frequently ask myself whether I’m doing the right thing. Whether there’s any good in the things I choose to put myself in. The school I go to, the activities I join, the events I attend, the friends I choose to keep. Are my decisions going to benefit my future or are they just a waste of time? I wonder if I’m really doing anything right these days. You see, I have always had this fear in me. This fear I can’t specifically explain. I often am afraid if I make the wrong choices, especially when I have to make big important life decisions. What if my plans don’t work out? Who will I be in 10 years? Will I ever really figure it out?

I hate self-doubt. You know when they say we are our own biggest critics, they’re hella right.

Sometimes, the plans that I have for myself, are not exactly the plans that Allah has for me. I get myself in a relationship, and it ends tragically. I take up a course I thought I’m good at, and later fail miserably. I apply for a scholarship, but then find out I was rejected. I plan to graduate on time, but got sick and am told to defer my studies. All these circumstances, it all leads to self-doubt. Will I ever be good enough for anything?

A few days ago, I was reading Surah Al-Kahf and stumbled upon a verse that struck a chord with me. It was so beautiful I made it my phone’s wallpaper lol. The verse goes:

إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ ۚ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَىٰ أَن يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَٰذَا رَشَدًا 

“Except “if Allah wills.” And remember your Lord when you forget & say “May my Lord guide me to what is right” (18:24)

Perfect timing. This verse isn’t only a do’a but also a statement of optimism. “Asa” according to the arabic language is a verb used to express hope. Subhanallah, Allah is teaching us that the most fundmental thing we need is His guidance. He is teaching us that in the end, He knows best what is good for us and all we have to do is give our best in the things we do. The rest is Allah’s job. I learnt that if we do what is good, our effort will never go to waste, even if things don’t turn out the way we want it. Our compensation is with Allah. 

The verse screams optimism. It says “when you forget” because whenever something bad/failure befalls us, we tend to lose hope. We are bound to feel lost & confused. Been there a lot of time. So this powerful verse is telling us ‘no, don’t give up, hang in there and ask Allah to guide you’. He created us, He created the stars and the universe, so He definitely knows what is best for us. Whatever happens yesterday, stays there. If we have failed in the past, that failure should not dictate our future. 

“Amazing is the affair of the believer, verily all of his affair is good and this is not for no one except the believer. If something of good/happiness befalls him he is grateful and that is good for him. If something of harm befalls him he is patient and that is good for him” (Saheeh Muslim #2999)

So I guess we will never really have all the answers, but it’s perfectly okay, What we do know is that we can always ask Allah to guide us to what’s the best for us.

As long has we put our trust in him, we are in good hands.

10 ramadhan adalah hari meninggalnya Sayidah Khadijah, ummul mukminin. sejarah Rasul dengan Khadijah bukan sejarah romantisme seperti kisah dengan Aisyah. kisah Khadijah adalah pengorbanan tak kenal batas demi tegaknya agama islam, khadijah wanita bangsawan itu melepaskan harta dan segala kemuliaan dunia demi perjuangan nabi dan meninggal dengan kain yang penuh tambalan kulit kayu tanpa menyisakan kain kafan yang pantas. hingga Rosul wafat, beliau menempatkan sang istri ditempat terhormat, Aisyah tidak dapat menggantikan posisi Khadijah di dalam hati Rosul. begitu besar kehilangan Rosul atas Khadijah “hingga” untuk menghiburnya Allah memberi hadiah perjalanan Isra Mi'raj.

mengenang khadijah adalah menyelami bagaimana islam tumbuh dalam pertentangan yang keras, Khadijah tak sempat melihat bagaimana islam yang dia perjuangkan dengan mengorbankan semua hartanya tumbuh dan menguasai makkah dan madinah. sebagai istri dialah perempuan pertama, manusia pertama yang masuk islam, perempuan yang menyelimuti Rosul saat mengigil dari gua hira. perempuan tangguh yang percaya pada kenabian suaminya saat seluruh dunia menggapnya orang gila dan penyamun.

—  mengenang Khadijah, perempuan paling terhormat di muka bumi.
6

BEFORE YOU FLIP TABLES

Yesterday was the perfect example of a bad day for me. It was one of those days where nothing just seems to work, you forget everything, you lose stuff, everything goes out of hand, and just as you thought the day couldn’t possibly get worse, something else comes up. Let’s not go into details, suffice it to say the day was just horrendous.

I did, however try my best to stay positive. Told my friend Jaido who was with me that day everything that happened since morning. After hearing me rant about my miserable Sunday, she suddenly lit up- which definitely was a strange reflex. Uhm, hello, why are you happy over my suffering? Her answer was life-changing. She answered, “because your suffering means better things are coming!!!”

That positivity was so admirable MashaAllah. Her words instantly made me feel better. It was somewhat magical because I could have sworn I felt like trash two seconds before. The amount of faith she has for God is so profound. Another lesson I learnt that day was, sometimes we focus too much on the problem, we become somewhat blind towards the blessings existing concurrently. Allah says in the Quran, with hardship comes ease. WITH and not AFTER. SubhanAllah, Jaido was definitely a blessing. She was simply heaven-sent. I’m so fortunate to have such optimistic friends who knows just the right things to say when I’m at my lowest.

When He removes something in your possession it is only in order to empty your hands for an even greater gift. - Ibn Qayyim

So if you’re having one of those days, remember, BETTER THINGS ARE COMING!

*cues “Jason Mraz - Life is Wonderful” in the background*

Love, light and laughter,
Aisyah Shakirah


(Shots taken that very day at Masjid Wilayah by @atiq259 on instagram)

Kutipan-kutipan Buku Aisyah: Wanita yang Hadir dalam Mimpi Rasulullah

“Jangan buat Aisyah sedih,” katanya.
Itulah… sekali lagi dia memanggil ku dengan namaku. Sebenarnya, saat itu kepalaku tertunduk, keningku dipenuhi banyak pikiran. Aku tak memandang wajah seseorang pun, tapi kalimat pendek itu… “Jangan buat Aisyah sedih,” membuatku tertegun. (Pg. 75)

“Kau… telah diperlihatkan kepadaku dalam mimpiku.” Rasulullah berkata seperti ini kepadaku. (Pg. 88)

Tidur nyenyak Rasulullah lebih manis daripada madu, selalu terlihat menyenangkan hati. Aku takut melepaskan tangannya ketika tertidur. Bila terbangun tengah malam, aku mencari-cari dengan tanganku yang gemetaran. Kedua mataku terbakar seperti orang buta bila tak menemukannya. Aku menangis seperti orang buta. Setiap kali ketika ujung jariku menyentuhnya, ah… di waktu tanganku tak bisa memegang tangannya untuk menemukan dirinya di gelap malam. (Pg. 94)

Kerinduan… aku tahu apa itu kerinduan di hari-hari hijrah. Aku bersyukur kepada Allah yang telah memberikan kerinduan ini kepadaku, yang mengubahnya sebagai sekolah diri. Kedewasaan, tumbuh besar untuk orang lain tak hanya di masa-masa awal kanak-kanak. Berapa pun umur kita, musibah-musibah yang menimpa diri kita merupakan petualangan kedewasaan sebagai jalan pengajaran.

“Perpisahan ini menjadi tabir bagi Aisyah,” ucap ibuku.

“Perpisahan ini adalah mahkota pengantin, mahar bagi Aisyah,” ujar ibuku untuk meringankan bebanku. (Pg. 121)

Kebenaran itu seperti berkah yang terpancar dari niat tulus seindah gunung-gunung, tanpa menanti balasan apapun. Kebenaran ialah ketulusan di dalam senyap-senyap burung yang kelelahan terbang, keledai-keledai yang menyimpan susu, seluruh sayap dan hewan berkaki empat, sampai kepada para pengembara dan orang-orang lemah.

Kebenaran merupakan balasan yang bersih.

Kebenaran… sebuah pernikahan. Mahar. Kebenaran kata-kata.
(Pg. 142)

Rasulullah tersenyum. Setiap senyum Rasulullah bagiku adalah hari pernikahanku. (Pg. 142)

Kakakku bertanya kepada Rasulullah, “Jika seseorang menolak karena rasa sopan santun meskipun sebenarnya menginginkannya, kemudian mengucapkan terima kasih, apakah itu juga dihitung dan dicatat sebagai kebohongan, ya Rasulullah?”

Rasulullah sekali lagi menjawab pertanyaan itu dengan senyum. “Kebohongan tetap akan tercatat sebagai kebohongan.”
(Pg. 146)

Dia memanggil ku “Uwais!” ketika dirinya bahagia. Beliau suka memainkan hidungku sambil memanggil, “Aisyahku.” Saat dirinya lelah, beliau berkata, “Bicaralah wahai Humaira.” Begitu aku berbicara ke sana-kemari seperti arus air, raut-raut sedih di wajahnya hilang satu per satu.

Ketika menatap, dia seakan-akan melihat darah yang mengalir di pembuluh darahku. Luar dan dalamku satu bagi Rasulullah. Seluruh kewanitaanku, kecemburuanku, kemanjaanku, keingintahuanku, dan ketidaksabaranku terlihat jelas.

Bila berusaha menarik perhatian ku, dia akan berkata, “Wahai putri Abu Bakar, bukankah ini seperti ini…” atau “Wahai putri Ash-Shidiq, bukan seperti itu, tapi seperti ini.” Ketika membicarakan diriku pada orang lain dan Rasulullah berkata begini, “Ibu kalian hari ini berkata seperti ini…” itu berarti ada sesuatu hal yang aku perlu ubah.

Rasulullah menjelaskan satu per satu kepadaku, sabar mendengarkan ku, berbagi kebahagiaan ku. Tanpa kusadari, Rasulullah mengajari diriku seperti seorang murid. Sementara itu, aku selalu rindu kepada Rasulullah meskipun berada di sisinya. Aku tak bisa melewati hidup tanpa Rasulullah ketika aku tidur di sampingnya. Bahkan ketika kedua mataku tertutup pun aku menghitung satu per satu hela napasnya. (Pg. 148)

Aku tak pernah makan melebihi apa yang dimakan Rasulullah. Aku takut dan menjauhi hal-hal duniawi. Apa yang kami dapatkan dari hal duniawi, apa yang bisa kami lakukan dengan api. Rasulullah sudah merupakan sumber kehangatan dan sinar bagi kami.” (Pg. 152)

Tanpa Rasulullah, aku seperti seorang anak kecil yang menggigil kedinginan dalam kegelapan. Kadang-kadang bila malam hari ketika harus berpisah dengan Rasulullah, aku ingin pergi dari dunia ini. Tanpa Rasulullah, udara tak berembus. Pagi tak kunjung tiba di hari-hari tanpa dirinya. Cinta Rasulullah adalah oase di tengah-tengah padang pasir. Sebuah oase yang terpancar dari surga. Bayangkan sendiri apa yang terjadi jika terjadi perpisahan. (Pg. 152)

“Aisyahku, aku tahu kapan kau marah kepadaku.”

“Bagaimana mungkin aku marah kepadamu, ya Rasulullah?”

Dia menyentuh lembut daguku dan menatap dalam-dalam kedua mataku sambil tersenyum.

“Ketika kau benar-benar marah kepadaku, kau berkata, ya Tuhannya Ibrahim, sementara kalau kau baik kepadaku, kau akan berkata, ya Tuhannya Muhammad. (Pg. 156)

Rasulullah tersenyum sambil memainkan hidungku.
“Bicaralah wahai Humaira…”

Dan aku sering bertanya kepada Rasulullah, “Apakah engkau mencintaiku?”

“Iya…”

Aku terdiam sebentar, tapi terasa lama seperti beribu-ribu tahun. Dia menggelengkan kepalanya, mengajak aku berbicara.

“Seberapa besar engkau mencintaiku?”
“Seperti titik-titik yang terlempar ke kain sutra…”
“Maksudnya…”
“Seperti titik-titik yang tak terlihat…”

Jawaban ini seperti sebuah bintang yang dalam seribu tahun sekali turun ke dalam hatiku, penuh dengan cinta.
Kadang-kadang bintangku jatuh. Aku ingin memperbaharui cintaku dengan kata-kata. Dalam bentuk isyarat aku bertanya kepada Rasulullah yang berada dalam kerajaan cinta, “Bagaimana dengan titik kita yang tak terlihat?”

Sambil tersenyum dia menjawab: “Seperti hari pertama…” (Pg. 194)

Para pemuda suka bertanya kepadaku mengenai diri Rasulullah. Aku malah balik bertanya begini kepada mereka, “Apa kalian tak pernah membaca Alquran? Rasulullah itu adalah Alquran yang berjalan.”

Perkataan Rasulullah itu seperti penerang yang terang-benderang. Ia membuka cakrawala. (Pg. 202)

Aku selalu merasakan bahwa hujan itu bermaksud menghapus seluruh kesedihan manusia. Ia memadamkan kobara api kesedihan, rasa letih peperangan, dan rasa asing… (Pg. 251)

Lantas Rasulullah balik bertanya lagi kepada para sahabat: “Menurut kalian dari sisi keimanan siapakah yang paling kuat?”

“Para malaikat ya Rasulullah…”

“Malaikat memang diciptakan untuk beribadah kepada Allah.”

“Para nabi ya Rasulullah…”

“Wahyu turun kepada para nabi dari Allah…”

“Kalau begitu para sahabat…”

“Kalian adalah para sahabat yang bertemu dan berbicara secara langsung dengan nabi kalian…”

“Kalau begitu siapakah itu orang-orang yang beriman kuat ya Rasulullah?”

“Umatku di akhir zaman yang beriman kepadaku dan mencintaiku tanpa mengenalku dan melihatku.”

Mencintai Rasulullah segenap hati, beriman kepadanya, berusaha berjalan di jalannya, merupakan martabat iman yang paling tinggi.
(Pg. 255)

Sering kami berdua bekerja bersama-sama. Misalnya, ketika aku memintal kain wol, dia memperbaiki sandal-sandal kulit. Ketika aku memasak, Rasulullah mengambilkan kantung air yang tergantung di tembok dan mengisinya dengan air. Masakan kami tak pernah lepas dari tanaman-tanaman beraroma. Aku membaca Alquran dari hapalanku, sementara Rasulullah mendengarkan aku. (Pg. 264)

Suatu hari mendadak seorang Badui datang menemui Rasulullah di masjid. Ternyata dia telah menempuh perjalanan panjang untuk sampai ke sini. Entah siapa yang tahu persis bagaimana mereka menceritakan mengenai diri Rasulullah kepadanya. Dia masuk ke masjid dan setelah beberapa saat menatap Rasulullah badannya mulai bergemetar. Aku mendengarkan seluruh kejadian itu dari kamarku.

“Jangan takut,” ucap Rasulullah kepada orang Badui itu. “Aku bukan raja. Aku putra seorang perempuan Quraish yang makan daging dikeringkan di bawah sinar matahari.” (Pg. 277)

“Apakah kau mencintai Aisyah?”

“Iya, aku mencintai Aisyah…”

“Bolehkah aku bertanya satu pertanyaan lagi?”

Sekali lagi dia menganggukkan kepala sambil tersenyum. Seakan-akan bintang-bintang bertaburan di kepalanya ingin mendengarkan pembicaraan kami.

“Bagaimana engkau mencintai Aisyah?”

Beliau malah terdiam seperti malu. Beban hidup dirinya sudah sangat berat. Dia adalah seorang jendral. Hatiku sesak ketika dia malah mempercepat langkah untanya maju untuk pergi. Sungguh terlalu banyak pertanyaan yang aku utarakan.

Mengapa aku melakukan hal ini? Mungkin mati lebih baik bagiku…

Kemudian dia menunduk seakan-akan tahu bahwa aku menatapnya. Entah bagaimana mendadak dia memutar balik untanya dan memacu cepat-cepat dan berkata kepadaku, “Seperti hari pertama…”

Kemudian dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi ke udara memberikan salam kepadaku dengan pesona seorang pejuang yang mendapatkan kemenangan
, lantas berputar cepat menuju ke arah pasukan yang berada di barisan paling depan. (Pg. 287-288)

“Sungguh! Aku tak akan berterima kasih kepada kalian maupun kepadanya. Aku hanya bersyukur dan berterima kasih kepada Allah yang telah menurunkan ayat mengenai diriku dan telah menjauhkan diriku dari fitnah-fitnah itu.” (Pg. 316, setelah akhirnya turun ayat dari Allah kepada Rasulullah yang membuktikan kesucian Aisyah dari fitnah karena “Kalung”.)

Dunia selalu membuat pusing dan tak pernah berhenti bagi orang Mukmin. Bagaimana mungkin bisa berhenti? Dunia merupakan penjara, gelanggang tempat ujian, bagi orang beriman. (Pg. 333)

“Jika kalian memang benar-benar seperti yang kalian katakan, aku akan mengajarkan lima hal lagi sehingga perilaku baik kalian menjadi dua puluh.”

“Silahkan ya Rasulullah!”

“Jangan kau kumpulkan apa yang tidak kalian makan. Jangan dirikan bangunan yang tidak kalian tinggali. Jangan berselisih satu sama lain karena perbedaan. Jauhilah hal-hal yang tak diperintahkan oleh Allah. Berlombalah dalam kebaikan.”

Rasulullah juga sering menasihati kami seperti yang dia lakukan kepada para utusan.

“Dunia adalah tempat ujian yang melelahkan,” ucapnya.
“Selain dari orang yang menjauhi larangan Allah, mereka takkan selamat dari tangan-tangan dunia.” (Pg. 346)

‘Ya Umar!’ ucapnya. ‘Kau bertanya soal bekas anyaman dalam tubuhku, padahal kelembutan setelah sesuatu yang keras itu sangat nyaman. Kau sedih karena atap ruangan ini pendek, padahal atap kuburan akan lebih pendek daripada ini. Kita meninggalkan hal duniawi ini kepada ahli dunia, sementara itu mereka menyerahkan akhirat kepada kita. Aku dan dunia itu seperti tentara berkuda yang melakukan perjalanan di tengah musim panas. Tentara berkuda yang letih karena terik panas matahari itu berteduh di bawah pohon, kemudian melanjutkan perjalanan dan meninggalkan tempat itu. Kisra dan Kaisar adalah seorang raja, sementara aku seorang nabi. Aku hanyalah hamba Allah. Aku duduk seperti seorang hamba, makan seperti seorang hamba…’ (Pg. 393)

“Ada berapa emas, Aisyah? Di mana kau menaruhnya?”

Aku lari membawa emas itu kepadanya. Aku seperti juru tulisnya. Rasulullah mengambil emas dari tanganku kemudian mulai menghitung.

“Lima… enam… tujuh…”

Rasulullah menaruh emas-emas itu di telapak tanganku kemudian menutupi dengan jemarinya. “Selama emas ini berada di sini…” katanya.

Kedua mataku terbuka, menatap kedua mata Rasulullah.

“Selama emas ini berada di sini… bagaimana Muhammad bisa pergi ke hadapan Allah?”

Anak panah terlepas dari busurnya, tertancap tepat di tengah-tengah dadaku. Tubuhku membeku. Lidahku tertelan sambil bersandar. Tubuhku mulai bergerak mundur. Seakan-akan dunia berada di tanganku dan tanganku seakan-akan hilang karena beratnya.

“Ambillah ini semua, segera infakkan emas ini…” ucap Rasulullah.
(Pg. 425)

Aku adalah Aisyah di masa-masa sulit.

Aku tak pernah merasakan pernikahan lagi selama masa-masa hijrah.

Hari pernikahanku yang sebenarnya adalah hari wafatku, hari ketika aku bertemu dengan rahmat seluruh alam, Rasulullah, orang yang aku cintai.

Aku bersaksi pada perintah Allah, kenangan Rasulullah, wasiat dan amanah Alquran, tidak ada Tuhan melainkan Allah, dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

Aku adalah Aisyah.

Aku adalah Aisyahnya Muhammad.
(Last page)




Membaca kisah Rasulullah dari sudut pandang dan kacamata Aisyah, seperti membaca sebuah diary dan surat cinta dari seorang istri untuk mengenang sosok suami tercintanya :)

Khadijah atau Aisyah?

17. Khadijah itu lembut, penyabar, penuh pengertian, & dukung penuh perjuangan. Tapi tak semua lelaki mampu beristeri jauh lebih tua.

18. ‘Aisyah: cantik, cerdas, lincah, imut. Tapi tak semua lelaki siap dengan kobar cemburunya nan sampai banting piring di depan tamu

Yang mana? Khadijah atau Aisyah?

ada yg memilih Khadijah. Jadi yg memilih Khadijah, Seperti apa, Khadijah itu?

Lembut, Penyayang, Keibuan, Pegertian, Penuh dukungan, rela mengorbankan harta jiwa untuk menyokong perjuangan suami, terpercaya mengurus rumah ketika ditinggal suami pergi. LUAR BIASA.

“Mau yg begitu? mau ya??” - tanya ustadz salim

“Baik. saya doakan antum benar2 mendapatkan yg seperti Khadijah. YANG LEBIH TUA PUN TIDAK MASALAH :D” “ya Kalau minta sesuatu itu kan yg lengkap ya?!” tambahnya. 

Atau mau seperti Aisyah?

Cantik,  Cerdas, Pinter, Lincah, Imut2, Sporty..

Oiya, sporty, kenapa?

Cerita sama Khadijah, gak ada ceritanya Rasulullah lomba lari sama Khadijah, gak ada. Adanya lomba lari sama Aisyah. Pergi ke fitnes bareng gak ada itu ceritanya sama Khadijah, adanya sama Aisyah. Pergi nonton, gak ada ceritanya sama Khadijah, adanya sama Aisyah. Nonton tari tombak di masjid. Saling bersandaran menempelkan pipi sama pipi. berdua. (Jangan itu yg dibayangkan!!!)

Mau yg seperti Aisyah?

Saya do'akan. (Kok jd gak mau? “pasti belakang ada tapinya ini..”)

Iya. Siapkah dengan sifat pecemburunya Aisyah.

Banting piring di depan tamu. Oiya, bagaimana suatu ketika Rasulullah sedang menjamu tamuya dengan piring2, kemudian tamu itu baru makan, baru mengambil makanan di atas piring itu, tiba-tiba Aisyah datang, mengambil piring itu dibating di depan tamunya, “PRAKKKK….”

Siap-siap piring plastik kalau begitu.

Kenapa? Tapi antum bayangkan Rasulullah, ada orang sedang menerima tamu, datang istrinya membanting piring di depan tamu, biasanya ingin menyelamatkanharga dirinya sendiri dengan caranya memarahi istri. iya kan?Tapi Rasulullah apa yg dikatakan? Senyuuum aja sambil mengatakan “Maaf ya, ibu kalian sedang cemburu”.

CUMA BEGITU.

biasanya gak ada rumah tangga ikhwah yg istrinya mengatakan ke suaminya ,“Kamu itu cuma ngaku-ngaku ….(titik2) )

Tapi Aisyah, sampai membuat para ahli hadits bingung, karena ada di riwayat rumah tangga Rasulullah itu Aisyah pernah berkata kepada Nabi,

“Kamu itu cuma ngaku-ngaku Nabi!”

itu kan ulama bingung. Ini maksudnya bagaimana? Orang istri sendiri kok meragukan keNabi-an suami. Mana mungkin Aisyah meragukan kenabian Muhammad saw, suaminya. Maka untungnya dijelaskan oleh pakar psikologi kalau “Bahwa itu kalimat yg diringkas”. Jadi orang itu kalau marah kalimat aslinya bukan begitu. Kalimat Aisyah bunyinya adalah “Aku tau kamu Nabi, tapi kenapa hari ini aku tidak merasakan kasih sayang, cinta, keadilanmu, dan semua perilaku kebaikanmu yang mencerminkan bahwa kau Nabi. Knapa hari ini aku tidak merasakan itu?”

Nah, itu kalimat kalau buat marah kan kepanjangan.

Loh, kita ini kan cenderung suka meringkas ya. memang di dunia wanita kecenderungannya ada yg membuat kalimat tidak langsung yg diringkas. itu kadang2 berbahaya. kalau suaminya tidak faham. Tapi tenang saja Nabi waktu itu mengatakan, “maafkan aku.”

Nah, siap dengan Aisyah yg seperti itu? Saya doakan.

Nah, artinya apa teman-teman? saya ingin mengambil ibroh,

Nabi saja yg sempurna, laki-laki paling baik, mendapatkan istri yg juga tidak sempurna. Maka yg kita cari bukan yg sempurna, tp yg TEPAT.

Dan tepat itu tdk harus sama. “saya itu beda jauh sama dia. karakternya gak mungkin cocok kayaknya.”

Siapa yg bilang? Rumus kecocokan itu macam2. Ada rumus kecocokan itu kesamaan, memang ada. Ada yg kemudian disebut sebagai keseimbangan. Panas yg sangat tinggi ketemu dgn kebekuan yg sangat  menggigilkan, jadinya kehangatan. itu namanya keseimbagan. Jadi anda jangan heran kalau ada “Ih..itu karakternya bumi dan langit lho. kok bisa ya nikah?” gitu. BISA SAJA.

atau ada juga yg beda, bukan beda berlawanan tp yg satu seperti hujan yg turun, yg satu seperti tanah yg subur. maka tumbuhlah buah2an. Itu kegenapan.

Bukalah ruang seluas-luasnya. Jadi jika anda jatuh cinta hari ini, jangan jatuh cinta pada satu orang tapi pada yg banyak sekalian.. :D

Jangan bilang “Aku tidak mungkin jatuh cinta pd org yg demikian!”

Kalau anda memang harus jatuh cinta, saya sendiri menyarankan anda untuk bangun. Tapi jika harus mengalami proses jatuh dulu, jatuhnya yg banyak sekalian..

jd ada yg tanya, “istikharah itu jawabannya pedomannya apa?”

saya juga tidak tau. “Apa mesti mimpi?”

Jadi kata Imam Syafi'i: selisihilah hawa nafsu.

Maksudnya apa?

Kalau memilih setelah istikharah, selisihilah hawa nafsu. Kalau ada biguung saking bingungnya selisihilah hawa nafsu.

disadur dari kajian pranikah ustad Salim A Fillah 

bukan life goal tapi tanggung jawab

sebagian kita menganggap pernikahan adalah pemenuhan kebutuhan kita sebagai manusia yang memang diciptakan oleh Allah berpasang-pasangan. Di sisi yang berbeda, akhir-akhir ini bermunculan pula banyak tulisan yang bilang bahwa pernikahan bukan life goal.

Pas Siti (temen saya) ngirim dua link tulisan yang berbeda tentang pernikahan yang bukan life goal, dan @martabakkeju​ yang ngirimin saya tulisan mbak Kalis Mardiasih di mojok beserta tanggapan dari ikhwan yang ngebuat saya mengelus dada, saya jadi ngerasa perlu menulis uneg-uneg tentang posisi saya sebagai wanita dan pandangan saya tentang pernikahan. Siapa tahu kita bisa sharing.

bagi saya, pernikahan bukan life goal melainkan sebuah tanggung jawab saya sebagai seorang muslim untuk membangun keluarga dakwah yang menyalakan cahaya islam di dalam rumahnya. Maka sekalipun bukan tujuan hidup, membina keluarga dakwah mestinya dijadikan salah satu target dalam hidup yang harus kita upayakan dengan sungguh-sungguh.

saya berusaha untuk tidak memandang orang-orang yang mengingatkan saya tentang pernikahan dengan pandangan kesal:

“meskipun lo udah banyak berprestasi, kalo lo belum nikah, lo nggak dianggep apa-apa“

orang berhak menilai apapun. Tapi penilaian yang sebenarnya hanya Allah yang tahu. Taqwa itu tidak diukur dari apakah seseorang itu berkesempatan menikah atau tidak. Sayyid Qutub yang nulis Tafsir Zilal aja nggak ditakdirkan menikah, Badiuzzaman Said Nursi pun demikian.

Temen saya, Siti, yang sering banget nasehatin saya tentang nikah pernah bertanya:

“Apa orang yang mencintai ilmu itu memang punya kecenderungan malas nikah?“

Orang yang berilmu itu tahu bahwa keluarga dakwah adalah elemen penting dalam peradaban. Ibarat pilar penyangga di masjid-masjid, ibarat gunung bagi bumi.Hanya saja tidak semua orang ditakdirkan berkesempatan untuk menikah. Dan kita tentunya tidak bisa menjadikan ini sebagai justifikasi bahwa pernikahan itu tidak terlalu penting dan bisa diikhtiarkan nanti-nanti.

Sebenernya di luar sana banyak banget kok contoh keluarga dakwah yang bisa diteladani. Seperti kak Dewi Nur Aisyah dan Suami. Saya juga punya senior (mbak Ratih dan suami) yang melahirkan anak pertama di Taiwan pas S2, dan melahirkan anak kedua di Bristol pas S3. 

Apakah pernikahan akan menghalangi ikhtiar kita dalam menggapai cita-cita atau enggak, itu sebenernya bergantung pada komitmen dan kesepakatan. Kalau suami isteri sama-sama ridho dengan cita-cita masing-masing lalu berusaha mendiskusikan untuk menjalani semua bersama, insya Allah semua akan baik-baik saja. Memang nggak segampang waktu single, tapi kalo cita-cita itu ditakdirkan untuk kita, Allah yang bakal ngasih jalan.

Saya bisa woles perkara pernikahan karena yakin perkara jodoh udah ada yang ngatur. Bukan karena saya masih pengen single dan males nikah ~XD

Kalo banyak yang nanya:

“Kok lo belom nikah juga? Sibuk karir pasti?“

buat saya, nggak perlu juga ngasih argumen panjang. Senyumin aja sambil jawab:

“Insya Allah lagi ikhtiar. Doain aja“

ya meskipun dalam hati pengen banget ngebales teges “Gue udah ngelakuin a, b, c, d kenapa yang lo bahas nikah mulu sih?”, namanya manusia ya. Tapi semakin dibales, semakin banyak perkataan yang kadang bikin kita awkward ~XD

tentang tulisan mbak kalis mardiasih, saya rasa laki-laki bernalar cupet itu nggak cuman di masjid aja ~XD alias bukan akhi-akhi doang. Di luar sana, banyak laki-laki yang insecure dengan wanita bertitle. Saya awalnya nggak percaya. Tapi belakangan, saya ngerasain sendiri dan denger banyak cerita dimana kalo ada wanita ngasih masukan, langsung dibilang menggurui. Entah karena cara komunikasi wanita yang salah atau karena dari awal, si laki-laki ini denial.

di tulisan saya yang judulnya Being Woman, saya bahas tentang Al Ahzab 35 dimana setiap manusia (baik laki-laki atau perempuan) itu berhak mendapatkan sebanyak mungkin kesempatan untuk beramal shalih. Dari sini, saya mendapat pelajaran bahwa persamaan hak antara laki-laki dan perempuan memang sudah berdasarkan Al Qur’an, bukan bertolak dari riwayat wanita yang diperlakukan secara tidak adil (seperti feminisme).

pendidikan itu dapat membantu kita untuk mengenal lebih banyak variasi ladang amal. Sehingga dengan begitu, kesempatan berbuat baik akan terbuka lebar.

apakah kelak wanita yang berpendidikan tinggi akan bekerja di ruang publik ataukah memfokuskan tenaga di rumah untuk membangun keluarga dakwah, itu semua urusan pribadi yang tidak perlu diperdebatkan. Setiap orang punya reason masing-masing. Meski sampai saat ini saya masih nggak ridho kalo misal ada laki-laki yang ujug-ujug dateng dan nyuruh saya resign dari kerjaan menjadi dosen. Karena saya sekolah dibiayai negara maka menjadi dosen adalah salah satu ikhtiar saya untuk menunaikan tanggung jawab saya kepada ummat. Bukan berarti saya berpandangan bahwa wanita yang milih jadi Ibu Rumah Tangga itu nggak mau ngurus ummat….Tapi lagi-lagi hal yang kayak gini adalah urusan dalam rumah yang nggak bisa kita bentur-benturkan reasonnya sampai menghadirkan insecurities bagi masing-masing pihak. Biarlah wanita menikmati perannya masing-masing.

Dan terkait posisi wanita dalam rumah tangga….

Wanita itu memang makmum. Tapi dalam Islam, makmum itu bukan sosok yang harus nurut macam pepatah jawa “swarga nunut neraka katut”. Dalam shalat, bila imam keliru, makmum mengingatkan dengan isyarat. Dalam rumah tangga pun demikian. Kita semua adalah manusia yang kadang diuji dengan kekhilafan dan ketidakjernihan nalar. Maka masing-masing kita harus berusaha menurunkan arogansi. Jangan sampai setiap masukan dianggap menggurui. Wanita diwajibkan berilmu bukan hanya demi anak tetapi juga demi suami. Betapa utuhnya seorang wanita ketika ia mampu mendidik anaknya dengan baik dan mampu mensupport suaminya untuk memperjuangkan kebenaran tanpa rasa khawatir karena si wanita ini bisa diandalkan dalam banyak hal, bisa meluruskan suaminya ketika salah, bisa membantu suaminya ketika kesulitan.

Rasulullah SAW adalah laki-laki paling shalih di muka bumi. Beliau juga memberikan kita teladan betapa beliau membuka ruang yang besar bagi bunda Khadijah AS untuk memberikan tenaga, pikiran, harta dan semuanya untuk mensupport dakwah. 

Tantangan dakwah ini banyak. Saya hanya berharap kelak nggak banyak wanita karir atau wanita yang punya amanah di lingkungan akademik menjadi gamang dengan posisi dan perjuangannya hanya karena pembicaraan-pembicaraan kita tentang rumah tangga yang sekenanya sehingga menjauhkan ummat dari pemahaman yang luhur dan utuh tentang sebuah pernikahan.

ingat,

nikah itu tanggung jawab kita pada peradaban, bukan sekedar short cut untuk menghentikan pertanyaan:

“Kapan nikah? :p“

I wish to share something I discovered in 2016, which I find very profound and liberating; It is that God, unlike human beings, will never compare you to anyone else. He’ll only compare you to you. Who you were yesterday, who you are today, and who you will be tomorrow. Your only competition is, well, you.

Allah is not looking for perfection, but simply progress and realistic improvements within ourselves. With this in mind, you don’t have to worry about what people think, how great other people are and instead focus on your own personal (spiritual, physical etc) development, at your own pace. You will learn to accept that Allah has created everyone very differently, and that is okay. I used to have this self-limiting belief in what I can do, especially in UM law school where everyone is just freaking smarrrrt. So instead of ‘I’m gonna try my best’ I say 'there’s no use, there’s always going to be someone better’. I know, dumb and damaging indeed.

But Alhamdulillah towards the end of 2016, thanks to positive and supporting friends, I realized how important it is to have faith, both in God and myself & managed to incorporate a more positive psychological premise. Take it easy, but take charge. Work very hard. And by Allah’s grace and mercy, you will get what you want. He is just waiting to answer your prayers.

2016 was hands down the toughest yet most beautiful year in my life. I had my first ugliest heartbreak, got terribly sick & depressed, restricted to join so many activities & lost the people I love. But I also had my best semester in law school, performed well in class, had the best ramadan in my 22 years, found spectacular friends, bestowed with exciting opportunities and the list goes on. So no regrets. I’ve gotten over grieving on what is not meant to be mine, done crying buckets over things that are not in my control and now just looking forwards to be a better Muslim, and human being as a whole.

Thank you everyone for 2016, I am absolutely blessed beyond measure. Wishing all of you a kick-ass 2017.

With love & admiration,
Aisyah Shakirah Suhaidi

Langitkan Dulu Namamu

Engkau mendamba kekasih seperti Muhammad, tapi dirimu tak semulia Khadijah Al-Kubra.
Engkau menginginkan seorang Ali, tapi dirimu tak seanggun Fatimah Az-Zahra.

Taatmu tak melebihi taatnya Siti Hajar pada Ibrahim …
Cintamu tak sehebat cinta Zulaikha pada Yusuf …
Dan cemburumu tak lebih besar dari cemburu Aisyah binti Abu Bakar …

Adakah permintaanmu seperti permintaan Ummu Sulaim binti Milhan?
Dan tauhidmu seperti tauhid Sumayyah binti Khayyat?
Keteguhanmu tak seperti keteguhan Asiyah si Putri Sahara …
Pun ketangguhanmu bukanlah ketangguhan Khawla binti Al-Azwar …
Kau pula bukan wanita suci seperti Maryam binti Imran …

Lalu mengapa, khayalmu tentang dia setinggi langit …
Memimpikan jodoh paripurna.
Kriteriamu sungguh rumit tak terkira.
Standarmu amatlah sukar dipenuhi.
Seakan kau sosok yang sempurna tanpa cacat dan cela.

Alangkah baiknya …
Langitkan dulu namamu, lalu Allah ketuk pintu hati seseorang yang sekupu untuk menjemput dirimu.

Alangkah baiknya …
Langitkan dulu namamu, lalu Allah kabarkan pada si pemilik hati, bahwa di sana telah menunggu sosok yang sangat mencintai tuhannya.

Langitkan dulu namamu …
Lalu Allah kabarkan pada penduduk bumi. Di zaman ini masih ada hamba yang taat. Yang layak dipersunting dengan sakralnya janji suci.

Langitkan dulu namamu …

21:15
18 08 17

being woman part 1

Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu’, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.

(QS Al Ahzab: 35)


Bulan lalu pas perjalanan ke Jogja, gue baca artikel tentang woman in STEM dan menyimpulkan bahwa sebagian dari kita membuat ukuran tentang seberapa wanita diperlakukan dengan adil dalam peradaban kita hari ini dengan menghitung berapa banyak wanita yang berperan di ruang publik. Sementara sebagian yang lain dengan ekstrim menentang pandangan tersebut dengan dalih bahwa wanita tidak selayaknya dieksploitasi. Wanita seharusnya di rumah, merawat anak, etc…etc…

Pas baca berita tersebut, gue ingat Al Ahzab ayat 35 dan hadits Khairunnaas ‘anfa’uhum lin naas. 

Tulisan ini subjektif banget sebenernya. Cuman uneg-uneg aja dari gue sebagai wanita yang bekerja di bidang STEM dan nggak suka memandang zaman dengan sudut pandang yang traumatis.

cita-cita tertinggi gue sebagai manusia adalah menjadi yang terbaik dengan mengerahkan segala potensi yang gue punya untuk mengabdi. Itu yang diajarkan Rasulullah melalui hadits Khairunnaas ‘anfa’uhum lin naas.

Islam tidak mengajarkan kita dengan pandangan yang traumatis tentang penindasan wanita. Ada kutipan menarik dari @borntobemuslim​ yang bikin gue senyum-senyum sendiri:

“‎Prophet Muhammad ﷺ married a women older, richer and more successful than him. This is the biggest nightmare for most Muslim men now.

setiap orang berhak memilih sudut pandangnya masing-masing. Tapi kisah pernikahan Rasulullah dan Khadijah ngasih gue banyak pembelajaran tentang ladang amal. Betapa Khadijah mendukung dakwah dengan tenaga, pikiran dan harta. Sampai pada suatu titik gue pernah bercita-cita untuk memilih menjadi seperti beliau.

Sementara hari ini, gue sering banget dapat nasihat:

“Jangan belajar mulu, nanti yang laki-laki takut ngelamar“

Padahal gue faham bahwa gue belajar agama bukan untuk menjadi fasih menceramahi orang. Gue belajar ilmu komputer juga bukan buat pamer ijazah lantas milih-milih pergaulan dimana orang yang nggak punya ijazah S2, gue anggep nggak level. Hey, even gusti Allah pun nggak memandang manusia dari ijazah.

Manusia itu dinilai dari manfaatnya. Percuma bila dia punya ijazah tinggi, duit banyak, badan yang fit tapi nggak bisa ngasih apapun buat ummat.

Dulu, ketika kecil, idola gue adalah Aisyah binti Abu Bakar. Beliau adalah wanita yang sangat berilmu dan memberi manfaat kepada ummat dengan ilmu beliau. Pas gue baca kisah tentang Khadijah, gue pun begitu ingin seperti beliau yang punya kedudukan, harta, keteguhan dan semuanya lalu semua itu diberikan kepada ummat. Betapa indah bila kita dititipi begitu banyak kebaikan oleh Allah lantas semua bisa kita berikan kepada ummat.

Aisyah memliki ilmu maka yang beliau berikan adalah ilmu. Khadijah memiliki harta, keteguhan dan kedudukan, hal tersebut yang beliau berikan kepada ummat. Inilah cinta yang tak sekedar kata. 

Maka buat gue, penilaian yang adil tentang bagaimana penghargaan sebuah peradaban kepada wanita bukan sekedar dengan menghitung berapa banyak wanita yang bekerja di ruang publik. Peradaban yang baik adalah peradaban yang membuka ruang seluas mungkin bagi setiap orang (baik itu laki-laki ataupun perempuan) untuk mengoptimalkan potensi dan memberikan semuanya untuk membangun ummat tanpa takut keluarganya nggak makan, anaknya nggak terurus etc…etc….

Sehingga setiap orang dalam peradaban tersebut punya kesempatan menjadi khairunnaas ‘anfauhum linnaas seperti dalam hadits dan dalam surat al ahzab ayat 35.

ĐOÀN THỊ HƯƠNG..!

anh lưu lại tấm hình này để sang năm face nó nhắc
có thể khi face nhắc thì em đã từ giã cõi đời
em là điệp viên? hay em như bao bạn gái
tầm tuổi em đang mưu sinh lưu lạc quê người ?

em vô tình trong một trò chơi?
hay em được Triều Tiên huấn luyện?
anh không biết, chỉ biết em là một công dân Việt,
đất nước 90 triệu người mà hôm nay không ai bên em

đất nước mang hàng ngàn tấn gạo giúp Philippin
đất nước có người đi gìn giữ hòa bình cho Liên hiệp quốc
mà sáng nay chỉ có em và ánh nhìn cô độc
chỉ một mình em đơn độc đến đớn đau

anh lưu lại tấm hình này để ngày này năm sau
sẽ nhắc anh rằng đất nước cả vạn luật sư mà sáng nay không ai bên em cả
đất nước có cả vạn tấm lòng hào hiệp thế
mà sáng nay giật mình, sao đơn độc riêng em ?

anh lưu lại tấm hình này để ngày này sang năm
nếu không may em không còn trên cõi đời này nữa
anh sẽ nhớ nước mình với “những ngày vỉa hè rực lửa”
và ánh mắt đớn-đau-cô-độc chỉ mình em !!!

1-3-2017

- Le Duc Duc.

Trong khi đó thì một quan chức ngoại giao của Indonesia, ông Erwin, đã gặp bị cáo Siti Aisyah và nói: “Cô ta không đơn độc. Indonesia sẽ luôn ở bên cô.” (CNN)

Biodata Rasulullah SAW.

💜 Nama : Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalibs bin Hashim.
💜 Tarikh lahir : Subuh hari Isnin, 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 571 Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah; karena peristiwa tentara bergajah Abrahah yang menyerang kota Ka'bah)
💜 Tempat lahir : Di rumah Abu Thalib, Makkah Al-Mukarramah.
💜 Nama bapak : Abdullah bin Abdul Muththalib bin Hashim.
💜 Nama ibu : Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf.
💜 Pengasuh pertama : Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapak Rasulullah SAW).
💜 Ibu susu pertama : Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab).
💜 Ibu susu kedua : Halimah binti Abu Zuaib As-Sa'diah (lebih dikenali Halimah As-Sa'diah, suaminya bernama Abu Kabsyah).

USIA 5 TAHUN

💓 Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian syaitan yang wujud di dalam hatinya.

USIA 6 TAHUN

💓 Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa ’
(sebuah kampung yang terletak di antara Makkah dan Madinah, baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapak Rasulullah SAW)
dan dibiayai oleh datuknya Abdul Muththalib.

USIA 8 TAHUN

💓 Datuknya, Abdul Muththalib pula meninggal dunia.
Baginda dipelihara pula oleh bapak saudaranya, Abu Thalib.

USIA 9 TAHUN (Setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).

💓Bersama bapak saudaranya, Abu Thalib bermusafir ke Syam atas urusan
perniagaan.

💓Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendeta Nasrani bernama Bahira
(Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang
pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa
itu.

USIA 20 TAHUN

💓Terlibat dalam peperangan Fijar. Ibnu Hisyam di dalam kitab ‘Sirah’, jilid1, halaman 184-187 menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah
14 atau 15 tahun. Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan
berperanan mengumpulkan anak-anak panah sahaja.

💓Menyaksikan ’ perjanjian Al-Fudhul ’ ; perjanjian damai untuk memberi
pertolongan kepada orang yang didzalimi di Makkah.

USIA 25 TAHUN

💓Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan barangan Khadijah
binti Khuwailid Al-Asadiyah.

💓Perjalanan ke Syam ditemani oleh Maisarah; lelaki suruhan Khadijah.

💓Baginda SAW bersama-sama Abu Thalib dan beberapa orang bapak saudaranya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (bapak saudara Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun ketika itu.

💓Mas kawin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.

USIA 35 TAHUN

💓Banjir besar melanda Makkah dan meruntuhkan dinding Ka'bah.

💓Pembinaan semula Ka'bah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk
Makkah.

💓Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan ‘Hajarul-Aswad’ ke
tempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan
batu tersebut.

USIA 40 TAHUN

💓Menerima wahyu di gua Hira’ sebagai pelantikan menjadi Nabi dan Rasul akhir zaman.

USIA 53 TAHUN

💓Berhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq.

💓Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal / 24 September 622M.

USIA 63 TAHUN

💓Kewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Isnin, 12 Rabiulawal tahun 11Hijrah / 8 Juni 632 Masehi.

ISTERI-ISTERI RASULULLAH SAW

💚 Khadijah Binti Khuwailid.
💚 Saudah Binti Zam'ah.
💚 Aisyah Binti Abu Bakar (anak Sayyidina Abu Bakar).
💚 Hafsah binti 'Umar (anak Sayyidina 'Umar bin Al-Khattab).
💚 Ummi Habibah Binti Abu Sufyan.
💚 Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah).
💚 Zainab Binti Jahsy.
💚 Maimunah Binti Harith.
💚 Safiyah Binti Huyai bin Akhtab.
💚 Zainab Binti Khuzaimah (digelar 'Ummu Al-Masakin’, Ibu Orang Miskin).

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW

1.💜 Qasim
2.💜 Abdullah
3.💜 Ibrahim
4.💜 Zainab
5.💜 Ruqaiyah
6.💜 Ummi Kalthum
7.💜 Fatimah Al-Zahra’

ANAK TIRI RASULULLAH SAW

💙 Halah bin Hind bin Habbasy bin Zurarah at-Tamimi (anak kepada Sayyidatina Khadijah bersama Hind bin Habbasy. Ketika berkahwin dengan Rasulullah, Khadijah adalah seorang janda).

SAUDARA SESUSU RASULULLAH SAW

IBU SUSUAN/SAUDARA SUSUAN
1. Thuwaibah → Hamzah
2. Abu Salamah → Abdullah bin Abdul Asad

SAUDARA SUSUAN
1. Halimah Al-Saidiyyah → Abu Sufyan bin Harith bin Abdul Muthallib
2. Abdullah bin Harith bin Abdul ’ Uzza
3. Syaima ’ binti Harith bin Abdul ’ Uzza
4. 'Aisyah binti Harith bin abdul ’ Uzza

BAPAK DAN IBU SAUDARA RASULULLAH SAW
( ANAK-ANAK KEPADA ABDUL MUTHTHALIB)

1. Al-Harith
2. Muqawwam
3. Zubair
4. Hamzah *
5. Al-Abbas *
6. Abu Talib
7. Abu Lahab (nama asalnya Abdul Uzza)
8. Abdul Ka'bah
9. Hijl
10. Dhirar
11. Umaimah
12. Al-Bidha (Ummu Hakim)
13. Atiqah ##
14. Arwa ##
15. Umaimah
16. Barrah
17. Safiyah (ibu kepada Zubair Al-Awwam) *

* masuk Islam.
## Ulama berselisih pendapat tentang Islamnya.

Sabda Rasulullah SAW:
“Sesiapa yang menghidupkan sunnahku, maka sesungguhnya dia telah mencintai aku
Dan sesiapa yang mencintai aku niscaya dia bersama-samaku di dalam syurga”
(Riwayat Al-Sajary daripada Anas )

اللهم صلى وسلم على سيدنا محمد وعلى آله واصحابه وسلم

Nabi Muhammad SAW - Manusia agung

KENALI NABI MUHAMMAD S.A.W. SECARA LAHIRIAH

💓Begitu indahnya sifat fizikal
Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bertemu muka dengan Baginda lantas melafazkan keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah:

💞 Aku belum pernah melihat lelaki yang segagah Rasulullah saw..

💞 Aku melihat cahaya dari lidahnya.

💞 Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari
terbit.

💞 Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.

💞 Rasulullah umpama matahari yang bersinar.

💞 Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.

💞 Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya spt bulan purnama.

💞 Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona.

💞 Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.

💞 Wajahnya seperti bulan purnama.

💞 Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya.

💞 Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.

💞 Mata baginda hitam dengan bulu mata yang panjang.

💞 Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bahagian sudut.

💞 Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.

💞 Mulut baginda sederhana luas dan cantik.

💞 Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.

💞 Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.

💞Janggutnya penuh dan tebal menawan.

💞 Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.

💞 Warna lehernya putih seperti perak, sangat indah.

💞 Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.

💞 Rambutnya sedikit ikal.

💞 Rambutnya tebal kdg-kdg menyentuh pangkal telinga dan kdg-kdg mencecah
bahu tapi disisir rapi.

💞 Rambutnya terbelah di tengah.

💞 Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur
dari dada ke pusat.

💞 Dadanya bidang dan selaras dgn perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih drpd biasa.

💞 Seimbang antara kedua bahunya.

💞 Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar
dan tersusun dgn cantik.

💞 Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut.

💞 Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik.

💞 Kakinya berisi, tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air.

💞 Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.

💞 Warna kulitnya tidak putih spt kapur atau coklat tapi campuran coklat dan
putih.

💞 Warna putihnya lebih banyak.

💞 Warna kulit baginda putih kemerah-merahan.

💞 Warna kulitnya putih tapi sehat.

💞 Kulitnya putih lagi bercahaya.

💞 Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kokoh.

💞 Badannya tidak gemuk.

💞 Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran sederhana lagi gagah.

💞 Perutnya tidak buncit.

💞 Badannya cenderung kepada tinggi, semasa berada di kalangan org ramai
baginda kelihatan lebih tinggi drpd mereka.

KESIMPULANNYA :
Nabi Muhammad sa.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh sepanjang zaman.
Baginda adalah semulia-mulia insan di dunia.


[Copas dari grup Whatsapp]

Suami Mulia

“Sebaik-baik kalian adalah orang yang terbaik terhadap keluarganya (istrinya). Dan aku adalah yang terbaik diantara kalian terhadap keluargaku. Tidaklah memuliakan wanita kecuali orang yang mulia. Dan tidaklah menghina wanita kecuali orang yang hina.” (H.R. Ibnu ‘Asyakir)

Suatu hari, datanglah seorang laki-laki ke rumah Amirul Mukminin Umar bin Khatab untuk mengadukan istrinya. Beberapa saat lamanya ia sedang menunggu di depan pintu, kemudian ia mendengar suara istri Amirul Mukminin sedang marah kepada suaminya. Tetapi Umar diam dan tidak menyahut.

Kisah lain datang dari lelaki terbaik, Muhammad SAW.
“Tutuplah matamu!” Kata Rasulullah suatu ketika, saat sedang marah pada Aisyah. Aisyah menutup mata dengan perasaan cemas, khawatir dimarahi Rasulullah. Rasulullah SAW berkata, “mendekatlah!”
Tatkala Aisyah mendekat, Rasulullah kemudian memeluk Aisyah sambil berkata, “Humairahku, telah pergi marahku setelah memelukmu.”

Dari dua kisah diatas, hal yang bisa kita ambil hikmahnya adalah suami yang mampu menahan rasa marahnya pada istrinya.

Suami yang mulia salah satunya adalah mereka yang menjaga lisan dan tangannya dari melukai istrinya. Hal lain yang menjadikan suami mulia adalah mereka yang mampu mendengarkan.
Maka, sering kita jumpai keluhan seperti ini.
“Saya tidak merasa didengarkan,” kata istri.
“Saya sudah mendengarkan!” Kata suami.

Mendengarkan adalah hal yang lebih susah dilakukan dibanding berbicara. Semua ingin didengarkan sedangkan sedikit sekali yang mau mendengarkan.

“Engkau tidak akan pernah mampu mencukupi manusia dengan hartamu. Maka cukupilah mereka dengan wajah yang ceria dan akhlak yang baik” (hadits dalam kitab Al-Mustadrak 'alaa Shahihain)

Mendengarkan adalah akhlak yang baik. Menjadi suami yang mulia bukan hanya mencukupi secara materi tetapi juga dengan akhlak yang baik, termasuk kemampuan mendengarkan.

Mendengarkan perlu hati yang lapang dan jiwa yang penuh pengertian. Fisik perlu disertakan. Mata, wajah, mulut dan seluruh tubuh juga mendengarkan. Kontak mata menjadi sangat penting agar istri merasa didengarkan.

Beberapa hal yang perlu dihindari saat mendengarkan istri adalah:
1. Memotong pembicaraan
2. Menghakimi
3. Menerangkan tanpa diminta
4. Menasihati tanpa diminta

Perempuan saat bercerita lebih membutuhkan telinga yang nyaman untuk tempat bercerita dibandingkan nasihat-nasihat atau solusi dari permasalahan.

Menjadi baik perlu diupayakan, pun juga untuk menjadi suami yang baik. Selamat berbenah dan semoga Allah meridhoi. (tw)

Sumber : Baarakallahu Laka Bahagianya Merayakan Cinta


SUPERMOM’s NOTE
Edisi #marriedbydesign 29 04 2017

🍥🍥🍥🍥🍥🍥🍥🍥🍥🍥
💌Email: supermom.wannabe1(at)gmail(dot)com
💌 Fanpage FB: Supermom Wannabe
💌 Twitter & Instagram: @supermom_w
💌 Tumblr: supermomwannabee(dot)tumblr(dot)com
💌 WhatsApp: +6285725105272

youtube

THE FINAL POST

I don’t remember a lot of ramadans, but in my 22 years of living, this past ramadan was probably the best. There was something extra special about it. Before ramadan I wrote down some goals that I wished to achieve throughout the month and the things I wanted to accomplish by the time ramadan is over. I didn’t want to be too ambitious setting unreasonable goals that I know I’m not going to keep up to. I also didn’t want to share them with you guys, not until ramadan is over. 

  1. Blog daily for 30 days - This was probably the hardest & I really doubted myself in the beginning, but alhamdulillah I managed (alright to be fair i skipped 4/5 days due to travelling etc). Of course to share something, one must first be equipped with knowledge. So I tried to study the Quran and listen to islamic lectures for the whole month, and took notes while I was at it. When I was done, I would share them all here on my blog. Although ramadan is up, i’m just gonna leave all the posts here, hopefully it would continue to benefit us all

  2. Remember a surah - I challenged myself to memorize at least one surah from the quran. After going through the quran, I picked Surah Al-Jumu’ah. Since it has been such a long time since I actually got myself to memorize a full surah, starting over was very tricky. But praise be to Allah, it got easier in time and by His mercy, i eventually managed to have the surah by heart

  3. Give up music and movies - Ok this has nothing to do with some fatwas saying music is haraam or anything. Refraining from it was a personal choice. I gave myself an alternative though, say I really wanted to listen to music- they should remind me of Allah. It felt nice taking a break from my depressingly satisfying playlist for a while. I learnt a thing or two from this as well, inshaAllah will share them here soon.

These resolutions might seem small to some of you, I mean, bet you guys had bigger aims. However this helped me a lot to improve myself. I learnt so so much this ramadan i wish it never ended, at least not that quickly. Also, for those who has been supporting me from the start, thank you so much. I have been getting so much love in my Tumblr inbox, mashaAllah. Hope you guys had a wonderful ramadan. May Allah be pleased with our ibadahs inshaAllah.

Anywhooo, if it’s not too late. Happy Eid Mubarak

Semua Sesuai Kadarnya

Kita semua tau bahwa Dia memberikan apa yang hambanya sedang butuhkan, bukan sekedar permintaan. Namun, kadang kita lupa bagaimana menjadi hamba yang bersyukur, yang mampu menjadikan setiap nikmat itu bernilai sebuah ibadah. Maka jangan mengeluh, jika ada doa yang belum terkabul, karena masih banyak nikmat yang belum tersyukuri. Iya kan ?

Lihatlah betapa mudahnya Alloh membalikkan rezeki hambanya. Setiap harta yang tidak berkah, tidak akan mendatangkan keberhasilan, meski dengan upaya yang penuh dan doa yang senantiasa di langitkan. Karena semua bermula dari keberkahan bukan banyaknya nominal

Jika harta menjadi patokan bahagia, lihatlah firaun dan qorun yang hati dan hidupnya penuh kegelisahan tanpa ujung. Hingga akhirnya neraka menjadi tempat persinggahan terakhirnya

Jika pujian menjadi ukuran bahagia, lihatlah zulaikha yang dipuji karena cantik jelitanya, namun justru menjadikan fitnah bagi keluarganya juga sekelilingnya, karena terumbar dan patuhnya pada nafsu

Dan jika iman dan syukur menjadi landasan bahagia, maka beruntunglah engkau. Seperti sahabat julaibib yang diperebutkan bidadari syurga karena imannya. Atau bahkan seperti aisyah yang menjadi bagian dari keluarga syurga, karena taat dan syukurnya menjalani hidup yang sederhana tapi penuh keikhlasan dan keberkahan

Semua ini mengajarkan, bahwa Dia memberikan nikmat sesuai kadar bahagia setiap hambanya. Karena Alloh tau batasan dan ukuran bahagia setiap makhluknya, bukan dengan akal kita

Mari meluaskan syukur, mari melapangkan dada. Karena semua, sudah sesuai kadarnya

@jndmmsyhd