acakadut

2

Hahaha, bantuin kakak asrma buat tugas, didandanin nurut2 aja, orangnya stres dandanin aku yang gak punya kelopak mata, dan jadilah dandanan acak adut. Gak karuan, wkwkwk..

Berhubung fotonya harus close up, jadinya ngambil jarak dekat. kikikik, ketahuan deh semua kekurangan2 dari wajah saya.

Yah, next time lebih bagus aja deh kalau pose. Hehehe

Hak untuk bicara dalam sebuah keluarga

Assallamu'alaikum, salam sejahtera bagi kita semua, kali ini ane pengen ngebahas masalah hak untuk bicara, yang lebih ditekankan pada posisi anak di dalam sebuah keluarga. Ok, Bismillahirrahmanirrahiiim. Setiap manusia di dunia ini dilahirkan dengan mempunyai hak dan kewajiban masing-masing sebagai khalifah di muka bumi ini. Berbicara tentang hak, timbul beberapa pertanyaan “Apasih hak itu?”, “Harus gak sih kita ributin masalah hak?”, dan berbagai pertanyaan lain. Serta kewajiban, muncul juga pertanyaan yang sering melintas di akal sehat kita seperti, “Kewajiban tuh apa sih?”, “Apa ya kewajiban gue?”. dan sebagai macamnya. Oke kita awali dengan Pengertian dari masing-masing kata tersebut hak dan kewajiban. Hak adalah sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan penggunaannya tergantung kita sendiri, sedangkan kewajiban, kewajiban merupakan sesuatu yang diakukan dengan tanggung jawab. Sebenernya pengertian hak dan kewajiban sih panjang cuman biar gampang diserep ama ni otak, jadi ane make pengertian itu dah. Jadi gitu, ya gitu pengertian hak dan kewajiban secara dasarnye aje nih ye. Nah yang mau ane bahas ni surat ane buat pembaca semuanye nih ye tentang hak anak untuk bicara pada sebuah keluarga nih. Mungkin pembaca juga udah ngerasain atau belum, jadi ane mau ngebahas aje nih, soalnye banyak didalam sebuah keluarga terkadang si anak kagak di denger ama bokap nyokapnye lantaran berbagai alesan nih, mulai dari pengalaman hidup orang tua yang lebih lama dari anaknye, terus cara berfikir anak yang orang tua masih kira anaknye masih bocah yang otaknye masih mau disodorin doang, ada juga yang orang tuanya berfikiran kalo anaknye sok tau doang ngomong asal gitu maksudnye. Nah yang ane mau bahas, kehidupan anak-anak di jaman sekarang, ama kehidupan anak-anak di jaman orang tua kita mungkin berbeda nih ye, jaman dulu emang keras, ye bukannye ane bilang jaman sekarang lembek, cuman ye gitu, dulu mungkin emang belom saatnye anak-anak yang udah mulai tumbuh menjadi orang yang dewaa mengaspirasikan pendapatnya di lingkaran keluarga karena mungkin ya prinsip orang tua jaman dulu mungkin(ane kagak tau karena ane anak muda juga :D). Nih, cuman menurut ane bener apa kagak ni, kalo sebenernye kadang-kadang pemikiran anak eni, kagak ada salahnye di pertimbangin juga, Ye soalnye kan anak juga tumbuh di lingkukannye ndiri, mungkin yang dia liat belon tentu tu bokap nyokapnye liat. Dan mungkin mindset anak udah berubah seiring lingkungannye. Sekarang gini dah, gimana caranya ngebikin anak jadi berani ngomong di depan publik, kalo di rumah aja tiap dia ngomong gak dihargain, cuman diliat sebelah mata doang, kan rata-rata begitu orang tua jaman sekarang, tapi disini ane bukan cuman mau ngujat orang tua doang ni, cuman ane nyeselin aje pemikiran orang tua terkadang terlalu singkat mengenai hak anak untuk bicara. Ane disini juga gak ngenyangkal kalo orang tua berjasa banget, orang yang paling berharga, mungkin ada juga yg berfikiran kalo alesan dia idup atu-atunye cuman gara-gara die masih cinte ama orang tuanye. Cuman ane mau ngasih tau nih ama orang tua-orang tua yang kebetulan ngebaca ni tulisan biar agak berpikir lagi dah tentang ga ngargain hak anak buat bicara, ya siapa tau saran dari anak lebih bagus, kenapa mesti gengsi pak, buk, untuk mengakui kalo saran anaknye bagus. Terus satu lagi nih anak-anak mungkin ade nih yang belon bisa ngebanggain orang tuanye sesuai dengan apa yang orang tuanye harepin, cuman die pasti bakal cari cara nih untuk ngebahagiain, dengan apa yang kagak bisa orang lain lakuin kayak misanye, naek gunung, jadi relawan, ataupun hal-hal kemanusiaan yang lainnye. Tapi, sekali lagi ane mau ngucapin buat orang tua ane yang udah ngedidik ane nyampe segede ini, yang ngecukupin semua kebutuhan ane, kita sayang kalian kok :D, udah dulu ye, mohon maap nih kalo tulisan agak absurd gitu. Akhir kata nih ane minta maap kalo ade salah-salah kata, karena kesempurnaan ntu cuman milik ALLAH, ane kagak ada ape-apenye, mohon maap ama semuanye, mohon ampun ama ALLAH. wassallam.

curhat anak visual

Saya anaknya imajinatip. Dari kecil saya tertarik pada gambar, atau apapun yang bisa dibayangkan.

Bukan berarti saya ga suka buku yang isinya tulisan doang. Makin besar saya makin suka buku cerita yang tebel dan isi tulisan doang malah, soalnya saya bisa picture the story yang ditulis dengan runtun dan panjang. Hehehehe. Kecuali buku yang diksinya ngga karuan dan kalimatnya acakadut. Aduh ngeganggu banget. Suka bertanya-tanya jadinya ini buku sempat diedit dulu apa engga sebelum di-publish. Eh stop ga boleh mencerca soalnya saya pun kalo nulis masih suka kayak gitu–kacau.

Bukan berarti saya benci matematika juga. Matematika justu sangat imaginable. Matematika adalah ilmu pasti dan semua ilmu pasti itu bisa ditarik ujungnya di mana. Itulah yang saya suka. Semuanya pasti. Ga ada kebimbangan di dalamnya–kecuali kita ga nemu jalan ke rumus yang bener sih ya. Hahahaha.

Bukan berarti saya anaknya nyeni banget. Saya ga fail fail amat di pelajaran kesenian tapi juga hasil karya saya ngga bisa dibilang yang terbaik di kelasnya. Namanya seni yah, sesuka yang nikmatin. Saya selama ini cukup puas dengan karya-karya saya. Kayak banyak berkarya aja yah padahal maksudnya adalah hasil tugas-tugas pelajaran kesenian. Berhubung bahas kesenian, tugasnya disebut karya. Haha. Tapi balik lagi, belum tentu semua hasil karya saya tadi bisa dinikmatin semua orang. Hehehehe.

Terus, yang menurut saya sangat mengganggu adalah ketika kuliah dengan mantengin ppt yang isinya cuma poin-poin tulisan sementara yang dibahas itu punya bentuk nyata yang sesungguhnya bisa dilihat dengan mata. Gini, semisal kita bahas gigi, bisa ngga sih kita tahu kalo gigi itu punya akar seandainya kita cuma dikasihtahu bahwa akar gigi terletak dalam soket pada tulang alveolar, tanpa diberi ilustrasi? Ibaratnya dengan sepotong informasi itu kita cuma baca keterangan, padahal sesungguhnya keterangan itu adalah penyerta ilustrasi. Bayangkan ilustrasinya ga ada, tapi ada keterangan. Lah, ngga menerangkan sama sekali.

Jadi tolong yah teman-teman yang di masa depan mau jadi guru atau dosen, tolong banget diingat-ingat bahwa ga semua anak didik itu setingkat pemahamannya dengan kalian. Sertakan ilustrasi. Tolong banget. Kalo ga bisa nyertakan ilustrasi, tolong banget susun kalimat yang baik dan benar sehingga bisa menggambarkan dengan baik apa yang akan kalian ajarkan.

Prinsipnya saling memudahkan aja kali ya, yang ngajar memudahkan yang diajar memberi kemudahan pada yang mengajar. Hahah mbulet. Ya sudah pokoknya kalo mau kasih info, jangan setengah-setengah. Itu.

#scribble #drawing #doodle

@nadyahutagalung portrait
Waterproof pen and ink on paper
29.7 cm x 42 cm
Image reference from my photography teacher, Mancil Harsoyo.
.
“Ketika hati bersyukur terhadap apa yang dimiliki, kuasa alam akan memberikan lebih lagi”. #NadyaHutagalung

12.Mei.2015

Jika anda tanya, bang itu coret2 ya? Iya. Benar sekali. Istilah umumnya coret2, sedang dalam istilah “baku"nya scribble atau menggambar dengan coretan acakadut. Jadi bisa dibilang semacam teknik pengarsiran gitu. Cmiiw. Kalau tak percaya ini coret2, besok malam kalau sempat saya upload videonya.

Nah kebetulan beberapa hari kemarin Ka Nadya post tentang coretan anak2 di dinding. Aku jadi ingat, dulu aku pun sering kali coret2 waktu kecil, bukan di tembok tapi di buku. Berasa dapat emas lah kalau dapati buku2 buram kosong di gudang. Nah kebetulan juga, banyak kan diantara kakak2 semua yang baru punya anak/keponakan. Aku hanya bisa berpesan, kalau adik2 kecil itu coret2, jangan lah langsung kau marahi. Cukup beri saja kertas kosong atau sabak. Bimbing pelan2. Karena kita tak tahu 20 tahun kemudian dia bakal jadi apa bukan? Siapa tahu jadi seniman, yang karyanya lebih besar dari Rembrandt. :) (at Tugu Jogja)

I Don’t Know Why.

Saya tak pernah merasa se-acakadut ini sebelumnya. Mencoba realistis, mencoba menata kembali hati, mencoba menebak-nebak yang akhirnya malah membuat saya terjebak.

Ada yang hadir seolah memberi harap ternyata keriuhannya dimakan senyap. Ada yang datang seolah bagai malaikat, tapi tak ubahnya sekedar lewat.
Ada yang diamati diam-diam, tapi malah mengagumi seorang lainnya.
Ada teman yang menyimpan sesuatu. Ada yang mencoba menguji-nguji perasaan. Ada teman yang tak mampu menjaga kepercayaan yang diberi. Ada yang bahagia karena menjadikan saya objek ujiannya.

Ada yang sedang menangis dan bertanya-tanya, “aku kenapa?” Dia, saya.

Saya takut membuka dashboard tumblr, hanya karena tak ingin terlibat pembahasan perasaan terlalu larut. Dimana dashboard penuh dengan tulisan para secret admire(s). Saya salah satu dari mereka. Tapi saya enggan menuliskan tentang “dia”, saya muak. Entahlah perasaan apa ini, saya pun tak tahu.

Jadi ceritanya si pacar pindah ke Canada dari awal Mei kemaren. Sekarang tinggal di company apartment gitu yang thank God fully furnished dan segala peralatan dapur pun lengkap. Jadilah dia yang sejak kemaren selalu komplain soal western food yang ngebosenin (dasar lidah asia, hahaha!), belanja di supermarket dan MASAK!! Hahaha ini tu bener-bener pertama kalinya sejak 12 tahun terakhir dia masuk dapur dan masak lagi. Haha. Anyway, ini tu masakan acakadut sih sebenernya. Dia campur-campur aja sih itu segala jenis jamur, kentang, ketimun, tomat, dan entah apalagi gue ga tau jadi semacem kari gitu terus dimakan sama nasi. Rasanya? Wallahualam de. Hahahhaa 😝

Takut untuk Tersenyum

Telah jauh kau berjalan tanpa tujuan.
Banyak waktu yang terbuang.
Kau mengeluh padaku kalau waktumu hampir habis.
Saranku manfaatkanlah sebaik-baiknya.

Kau pun berhenti, terdiam dan berpikir.
Apakah akan melanjutkan perjalanan atau kembali.
Aku tahu kau takut melanjutkannya,
tapi kau enggan untuk kembali.

Tidak sebentar memang,
untukmu mengambil keputusan.
“Aku akan pergi ke tempat dia, kawan.”
Dengan yakin kau berkata itu padaku.

Akhirnya kau pergi melanjutkan perjalanan,
untuk bertemu dengan dia.
Meskipun kau sudah tahu,
bahwa kau harus menunggu sesampainya disana.

Satu pertanyaanku untukmu.
Apakah kau tidak takut yang akan terjadi nanti,
saat bertemu dengan dia?
Kau pun menjawab.

“Kenapa harus takut untuk tersenyum,
ketika aku merasa nyaman bersama dia.”

_BM : Darimu, olehku, untuknya_

Membeli Waktu

Iya! Waktuku tinggal sedikit, aku tahu itu.
Maaf tidak bisa menjanjikan apapun kepadamu.

Hanya segelas senyuman yang bisa aku tawarkan.
Tentu kau masih ingat bukan?

Andaikan aku dapat membeli waktu.
Akan aku manfaatkan dengan baik, bersamamu.

Apabila waktuku telah habis.
Aku tidak berharap kau untuk mengerti, keadaan ini.

Hanya ingin kau selalu tersenyum.
Ketika mengingatku, mengingat cerita kita.

Andai saja aku dapat membeli waktu, Kawan.
Tak akan berkedip mata ini walau sedetik,
saat memandang wajahnya.

Segelas Senyuman

Pergi aku ke tempat yang sering kau datangi, berharap kau ada di sana.
Menunggu aku di sana, berharap kau datang tuk menemani.
Tiba jua kau datang dengan membawa setetes air mata.
Tak tega aku melihatnya, aku tawarkan kau dengan segelas senyuman.
Bukan serangkaian kata indah memang, hanya sebuah canda namun bermakna.
Kini telah terbentuk lesung di pipimu.
Berarti sudah habis waktuku di sini.
Berharap ketika aku kembali,
kau menungguku di sini dan masih menyimpan segelas senyuman itu.

Sekotak Memori

KAWAN, tahukah engkau?
Saat aku membuka sekotak memori,
yang DULU engkau pernah berikan padaku.
Mengingatkan aku pada masa itu.

SEKARANG kawan, kita telah berubah.
Menjadi lebih baik tentunya.
Memperjuangkan mimpi masing-masing,
aku harap mimpi itu menuju satu muara yang sama.

Suatu hari NANTI kawan.
Kita akan dipertemukan, dalam kondisi dan tempat terbaik.
Untuk mengisi kembali kotak memori itu,
dengan mimpi yang telah kita raih.

Suatu hari nanti kawan, dan tak akan LAMA.

Dulu, sekarang, maupun nanti, selamanya kita tetap menjadi kawan.