abangs

PERINGATAN HARI ANAK 207

Saya menyukai anak-anak kecil. Selain karna belum diintervensi pihak manapun, anak kecil mampu meredakan ledakan dalam diri saya. Di tahun-tahun silam, ketika saya masih berstatus sebagai anak (h-1 berumur 18 tahun ke bawah) saya tidak tahu bahwa sebagai anak saya memiliki hak-hak yang patut saya terima. Ternyata ada beberapa hak anak yang muncul sebagai hasil Konvensi Anak, seperti hak bermain, mendapatkan pendidikan, mendapat perlindungan, mendapat nama atau identitas, mendapatkan status kebangsaan, hak kesehatan, rekreasi, mendapatkan persamaan, dan hak memilki peran dalam pembangunan.
Dari sekian banyak hak anak yang saya ketahui dan sehabis mengingat-ingat lampau, ada beberapa hak yang buram di tengah realitas kehidupan. Contoh paling sederhana adalah hak anak untuk bermain. Waktu kecil, saya tidak bisa bermain bebas bersama kawan-kawan di sekitar rumah. Entah kenapa. Beberapa kali saya dan abang dimarahi Ibu karena bermain di luar dari area yang sudah disediakan (baca: rumah). Belum lagi jika mengingat hak rekreasi, persamaan, dan berperan dalam pembangunan. Saya seperti tengah jam tangan yang tidak pernah saya beli.
Selamat Hari Anak Nasional 2017!
#terusmenyala #tebarcinta
#selamatharianaknasional #writingproject #kitasumatera

@kitasumatera

Stim tak tgk abang hensem nie? Nk tgk versi penuh. Langgan la pakej full collection.

Promo utk full collection = rm200. Total 60++ llki. Unlimited video n picture. And akn sllu di update bila ada stock baru.

Yg sedia utk byr je bole pm

Seks..

Saturday, October 29, 2011

Puan Wahidah (Lecturer ku)

Setelah keputusan SPM diumumkan, aku bersyukur kerana lulus dengan agak cemerlang juga. Aku meneruskan pengajian ku di IPTA Shah Alam kerana institusi pengajian tersebut yang paling murah dan termampu oleh ku. Sebelum mendaftar sebagai pelajar di shah alam, aku menemui abang yahya dan keluarga nya untuk meluahkan rasa terima kasih ku di atas segala pertolongan yang dihulurkan, terutama nya kak ani yang tak pernah berkira dengan aku, walaupun aku pernah mengambil kesempatan terhadap diri nya dengan menyetubuhi nya hingga menyebabkan dirinya mengandung. Tahun pertama pengajian aku dalam bidang kejuruteraan adalah sama seperti pelajar lain, kesibukan dengan pelajaran dan ko kurikulum menyebabkan aku melupakan sekejap aktiviti seks dan perempuan. Bukan nya ku tak tergoda dengan dengan kecantikan awek dan pensyarah itm tu, tetapipelajaran yang menjadi keutamaan ku ketika itu. Tahun kedua pengajian, keadaan lebih mencabar dengan subjek yang susah-susah belaka. Tambahan lagi aku aktif bersukan dan merupakan salah seorang pemain bola sepak untuk pasukan itm ketika itu. Subjek yang paling susah aku rasakan ketika itu ialah subjek micro processor yang di ajar oleh Pn wahidah. Aku bukan nya tidak boleh menerima apa yang diajar oleh nya, tetapi tumpuan aku terjejas ketika pn wahidah memberi syarahan. Pn wahidah merupakan pensyaraj kajian kejuruteraan yang paling menawan dengan potongan badan yang menjadi idaman setiap pelajar lelaki dalam kelas nya, agak nya lah, termasuk lah aku. Beliau seorang yang murah dengan senyuman, apatah lagi dua lesung pipit yang menawan yang memang menjejaskan tumpuan aku ketika di dalam kelas. Batang zakar kau sentiasa keras menegang ketika mengikuti kuliah pn wahidah. Namun begitu beliau telah pun berumah tangga tetapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Pn wahidah mengenali aku mungkin kerana telah beberapa kali aku menolong nya disaat beliau kesusahan. Seingat aku yang pertama nya ketika aku menolong nya melakukan jump start kereta nya yang kerosakan bateri. Kali kedua aku menolong nya ketika beliau terperangkap dalam lif bangunan kejuruteraan selepas waktu pejabat dan yang ketiga ketika beliau terlanggar motosikal budak india dekat bandar kelang. Yang kebetulan melalui kawasan itu setelah tamat perlawanan bolasepak berjaya melindungi pn wahidah dan mententeram kan budak india tersebut. Kes tersebut dapat diselesaikan disitu sahaja tanpa melaporkan kepada pihak polis. Namun begitu pencapaian aku yang merosot dalam subjek micro-p mendapat perhatian pn wahidah. Pernah dalam satu ujian bulanan aku seorang sahaja yang gagal dalam subjek tersebut disaat pelajar lain mencatat keputusan yang cemerlang. Malu bukan kepalang tapi nak buat macam mana aku hilang tumpuan ketika dalam kelas. Kedaaan tersebut menyebabkan pn wahidah memanggil aku ke bilik nya selepas waktu kelas untuk berbincang masalah yang aku hadapi. Dia meminta aku berterus terang dengan nya mengenai masalah yang aku hadapi hingga menyebabkan aku hilang tumpuan ketika dalam kuliah nya. Manakan tahu beliau dapat membantu, terang pn wahidah di saat aku tunduk membisu mendengar ceramah nya. Adakah awak tidak meminati subjek yang menjadi teras dalam pengajian kejuruteraan elektrik atau awak tidak suka cara pengajaran saya, Pn wahidah meneruskan leteran nya terhadap aku yang masih tunduk membisu. Dalam hatiku berkata, patutkan aku berterus terang atau mencari helah lain untuk melepaskan diri ku. Memandangkan hanya aku dengan Pn wahidah sahaja dalam bilik tersebut, akhir aku berterus terang dengan nya. Pn saya minta maaf, bukan nya saya tidak boleh menerima apa yang puan ajar, fikiran saya ke lain bila merenung wajah puan, terang aku sambil tunduk. Apa yang berada dalam fikiran kamu, tanya pn wahidah tenang. Entah lah puan saya nak cakap pun malu, mungkin ini disebabkan kelemahan diri saya sebagai seorang lelaki, jawab ku berlapik yang sebenar nya aku malu menceritakan perkara sebenar. Saya rasa pelajar lelaki lain pun berfikiran macam awak juga, tetapi mereka boleh menerima subjek yang saya ajar, sambung pn wahidah lagi. Sekarang berterus terang dengan saya apa yang awak fikirkan sehingga tumpuan awak terganggu, desak pn wahidah lagi. Sebenar nya puan, saya tidak boleh memandang wajah puan lama-lama, nanti nafsu saya terangsang, jawab ku menceritakan masalah sebenar nya. Tersandar pn wahidah mendengar pengakuan ku. Jadi awak berkhayal lah ye semasa kuliah saya dan berkeinginan untuk melakukan hubungan seks dengan saya ye, tak begitu, pn wahidah menginginkan kepastian dari ku. Tak lah sampai tahap itu puan, jawab ku yang mula panas punggung ingin beredar. Maaf puan, saya bersalah dalam hal ini, saya berjanji akan mengubah sikap saya dan memberi perhatian dalam kelas puan, saya minta diri dululah, sambung ku yang mula mengangkat punggung untuk beredar. aku lihat pn wahidah masih tersandar di kerusi nya dengan wajah serius seolah-olah memikirkan sesuatu. Belum pun sempat aku melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak bermasalah dalam hal ini, awak kena lulus subjek ni, nanti saya fikirkan macam mana nak membantu, saya memang mengambil berat tentang diri awak, terang pn wahidah yang mula tersenyum. Berdebar dan kelu juga diri ku mendengar jawapan pn wahidah tersebut, terima kasih atas sikap perihatin puan tu, jawab ku lalu menghilangkan diri. Malam itu aku tak dapat melelapkan mata memikirkan apa motif sebenar pn wahidah disebalik kata-kata nya itu. Kenangan bersama makcik ku dan kak ani bermain-main dalam kepala ku, menyebabkan batang zakar ku mengeras mengenagkan peristiwa yang lalu. Apalah diriku ini, baru nak jadi baik ke situ pulak fikir nya kutuk diri ku sendiri. Aku bertekad dalam apa jua keadaan pelajaran mesti diutamakan , aku mesti berusaha untuk lulus subjek micro-p tersebut. Kerap juga pn wahidah menjeling kearah ku ketika mengikuti kuliah nya. Aku pura-pura tekun mendengar syarahan nya. Kali ini aku bernasib baik kerana dalam ujian bulanan seterus nya aku lulus jugak subjek tersebut walupun tidak cemerlang. Aku lega kerana tidak lagi disenarai sebagai pelajar yang di bawah pemerhatian. Selepas mengumumkan keputusan ujian tersebut dan setelah tamat kuliah nya, pn wahidah meminta aku menemui nya selepas waktu kelas. Berdebar-debar juga aku, apa lagi ceramah yang aku kena dengar daripada pn wahidah, fikir ku. Petang itu, selapas waktu kelas, aku menemui pn wahidah di bilik nya. Bilik tersebut yang dikongsi dengan seoarang pensayarah permpuan yang lain dan dilengkapi dengan sofa. Aku memberi salam dan duduk di depan nya. Pn wahidah menjawab salam dan mengucap tahniah di aras kemajuan yang aku capai dalam subjek nya. Dengan wajah tersenyum beliau menyryuh aku menutup pintu bilik, private discussion, kata nya. Senyuman nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula berdenyut dan menegang. Aku mengambil buku nota untuk melindungi nya daripada terlihat oleh pn wahidah. Saya dah fikirkan nya dan bersedia membantu awak setakat termampu, tetapi awak mesti berjanji akan terus cemerlang dalam subjek ini, terang pn wahidah memulakan bicara. Aku mengangguk sambil mendengar dengan teliti apa yang akan dikatakan oleh pn wahidah nanti. Perjanjian ni antara kita berdua sahaja, jangan dihebahkan kepada sesiapa pun dan ianya menjadi rahsia kita berdua, sambung pn wahidah lagi. Tanpa berfikir panjang aku hanya bersetuju dan berjanji merahsia rancangan yang akan dikemukakan oleh pn wahidah nanti. Aku kembali meletak buku nota di atas meja kerana tidak selesa dan membiarkan batang zakar ku menegang bebas, lantak lah biar pn wahidah tahu aku memang terangsang bila melihat wajah dia. Setelah difikirkan sedalam-dalam nya, baik lah saya sedia berkorban untuk awak untuk merealisasikan impian dan khayalan awak tu, tapi dengan syarat awak mesti skor A+ dalam subjek saya, selepas itu baru lah saya bersedia untuk melakukan hubungan seks dengan awak, terang pn wahidah tersenyum. Berpinar mataku mendengar tawaran pn wahidah tersebut, terasa air mazi ku mula membasahi kepala zakar ku, terkedu diam seribu bahasa diriku. Tapi dalam ujian yang lepas awak cuma dapat B, so tak boleh lah saya nak bagi semua nya pada awak hari ni, sanbung pn wahidah lagi sambil tergelak kecil. Aku yang masih terkejut hanya mampu tersenyum dan mendengar sahaja apa yang diperkatakan oleh pn wahidah. Walau bagaimana pun saya tetap memberi peluang kat awak, kata pn wahidah lagi sambil bangun dari kerusi nya lalu mengunci pintu bilik lantas duduk disofa yang tersedia di tengah bilik tersebut. Pn wahidah membuka tudung kepala nya, mendedahkan wajah nya yang sebenar, memang ayu dan jelita wajah pn wahidah dengan rambut yang ikal mengurai ala-ala julia robert. Dia tersenyum memandang aku yang masih terpaku memandang wajah nya. Saya nak balik 15 minit lagi, tapi sebelum tu saya bagi peluang kat awak untuk sentuh dan pegang mana-mana bahagian tubuh saya yang awak suka, tapi secara luaran sahaja tau, bahagian dalam tidak dibenarkan sehingga awak berjaya skor A+, kata pn wahidah dalam senyuman yang menggoda. Apa tunggu lagi, mari lah sini, sambung nya lagi. Dada ku berombak kencang menahan gelora nafsu, zakar ku keras menegang sehingga jelas tertonjol kedepan disebalik seluar ku. Tanpa bertangguh aku memeluk dan mencium pipi pn wahidah, bahagian pertama yang aku sentuh dan pegang serta meramas ialah buah dada nya yang montok, gebu dan menggunung tinggi itu. Pn wahidah hanya memejam mata dan membiar apa saja aku meramas-ramas buah dada nya yang masih berbalut dengan baju dan coli nya itu. sambil meramas buah dada nya mencium pipi dan leher nya, pn wahidah mendongak kan kepala untuk memberi ruang kepada ku, namun begitu beliau mengingatkan aku supaya tidak menggigit leher nya kerana ditakuti berbekas. Zakar menegang ketahap maksimum ketika itu dan air mazi mula keluar. kalau di ikutkan nafsu ingin sahaja aku merogol pn wahida ketika itu, tapi pertimbangan akal ku masih waras, oleh itu peluang yang diberikan oleh pn wahidah aku guna sepenuh nya untuk menikmati kehangatan tubuh nya itu. Ketika aku hanyut menikmati kehangatan dan kelembutan tubuh pn wahidah, tiba-tiba beliau mencelah, Opsss ok time out, enjoy time finished, kata nya sambil menghela panjang nafas nya, mengkin beliau juga terangsang agak nya. Baiklah sekarang awak dah dapat dan rasa apa yang awak inginkan, dalam kelas nanti jangan fikir yang bukan-bukan lagi tau, pesan pn wahidah kepada diri ku yang cuba menenangkan diri ku daripada gelora nafsu yang melanda. Selepas mengenakan tudung kepala nya kembali dan membaiki make up nya pn wahidah menyuruh aku keluar dulu. Sebelum itu sempat lagi aku mengambil kesempatan untuk mencium pipi nya dan meramas tetek nya sebelum aku keluar meninggalkan bilik tersebut. Ingat dan janji tau, awak mesti skor A+, awak akan dapat rasa semua nanti, pesan pn wahidah sambil mengenyit mata nya. Aku berjanji dan tersenyum pada nya. Dalam perjalanan ke tempat letak motosikal , aku terpaksa cover zakar ku yang masih menegang dengan buku nota untuk melindungi daripada di ketahui oleh orang lain. Malam itu sekali lagi aku tidak dapat melelapkan mata ku, kerana membayangkan kenikmatan lubang burit pn wahidah yang tersedia untuk aku nikmati seandai nya aku berjaya skor A+ dalam subjek nya. Malam itu aku pulun studi micro-p sampai pagi. Selepas kejadian tersebut aku lebih berani dan mesra denagn pn wahidah. Malah aku aktif mengambil bahagian ketika kuliah nya. Pn wahidah lega melihat perubahan diri ku. Disebalik matlamat pelajaran aku juga meletak matlamat untuk menikmati tubuh pn wahidah yang sangat aku idam-idamkan itu sebagai objektif utama atas usaha aku tersebut. Suatu petang selepas waktu kelas aku ke lab. komputer untuk menyiapkan assignment yang diberi oleh pensyarah. Aku memilih waktu waktu petang kerana di waktu begini kebiasaan nya tidak ramai pelajar yang menggunakan lab. tersebut. Sedang aku tekun menyiapkan kerja yang diberi, pn wahidah datang menyapa ku dari belakang. Oops puan, tak balik lagi ke, tanya ku dalam nada terkejut. Tak lagi, ada banyak kerja nak kena siap ni, dah la tu nak kena submit besok pulak tu, jawab nya menyeluruh. Banyak ke assignment, tanya pn wahidah lagi. Ada la sikit tapi lambat lagi nak kena submit, jawab ku. Kenapa puan, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke, tanya ku menawar kan diri. Kalau awak tak berkeberatan memang saya nak minta tolong ni, jawab pn wahidah berterus terang. Baik lah puan pasala saya tak kisah, kerja sambung ekor beruang pun saya sanggup, jawab ku dalam nada bergurau. Kalau begitu jom lah ikut saya, pinta puan wahidah tersenyum girang. Aku mengekori nya ke bilik printing, dimana aku diterang oleh pn wahidah kerja-kerja yang patut dilaksanakan. Aku diberi tugas untuk membuat compilation dan binding dokumen penyelidikan pn wahidah yang akan diserahkan kepada ketua dekan keesokkan nya. Manakala pn wahidah pula menyiapkan kertas pembentangan untuk besok dibilik nya. Kerja-kerja tersebut tidak menjadi masalah kepada ku kerana sudah biasa melakukan nya ketika bekerja dengan abang yahya dahulu. Dalam masa 2 jam sahaja aku dapat menyiapkan apa yang dikehendaki oleh pn wahidah. Aku menghantar dokumen penyelidikan tersebut ke bilik pn wahidah. Dalam nada terkejut tapi gembira pn wahidah menegur aku, eh dah siap ke, cepat nya, kata nya. Sudah siap, puan check lah dulu, jawab ku. Pn wahidah memeriksa dokumen yang aku susun dan binding tadi. Ump, good job, bagus, nasib baik lah awak tolong saya, ishh kalau tak, entah apa lah lagi reason yang saya nak bagi kat ketua dekan tu, rungut pn wahidah lagi. Ketika itu jam sudah pun pukul 10.00 malam. Awak dah makam ke, tanya pn wahidah lagi. Belum puan, jawab ku jujur, memang lapar pun ketika itu. Kesian, saya pun belum, awak temankan saya sekejap, sikit lagi nak siap ni, lepas tu kit pergi makan sama-sama, saya belanja sambung pn wahidah. Eh boleh saja, jawab ku ringkas. Pn wahidah meminta aku menutup pintu bilik nya, manakan tahu takut-takut pak guard datang meronda. Pn wahidah membuka tudung kepala nya menyerlahkan keayuan wajah nya. Batang zakar ku yang tadi tenang mula menegang bila melihat keayuan wajah pn wahidah. Suami pn tak marah ke, pulang lewat sebegini, tanya ku sebagai memulakan perbualan. Dia tak ada malam ni, seminggu dah out station kat jepun, kalau tak de urusan lain, lusa dia balik lah, jawab pn wahidah. Perbualan kami banyak tertumpu kepada persoalan semasa, peribadi dan pelajaran sahaja. Dari situ aku dapat mengetahui suami nya bekerja dan menjawat jawatan tinggi dalam kerajaan. Beruntunglah puan, dapat suami yang berpangkat tinggi, puji ku mengakhiri perbualan setelah pn wahidah menyiapkan kerja nya. Kebahagian tu tak semesti nay dilihat daripada harta benda dan pangkat sahaja, jawab nya sambil memakai kembali tudung nya. Baik pulak awak malam ini, saya buka tudung tadi sebenar nya bagi peluang kat awak, manalah tahu kot-kot awak nak cium saya, kata pn wahidah mula mengubah topik. Laa kenapa pn tak offer tadi, jawab ku hampa. Kan saya dah bagi lesen besar kat awak, pandai-pandailah sendiri, jawab pn wahidah dalam nada sinis. Tak apalah awak akan dapat lagi lain kali, jom kita pergi makan dulu, sambung pn wahidah lagi. Awak nak makan apa, tanya pn wahidah lagi. Apa-apa pun boleh lah puan, jawab ku ringkas yang tengah kelaparan itu. Kalau macam tu kita makan kat mc donald je lah, kat seksyen 3, sambung pn wahidah mencadangkan tempat nya. Aku hanya mengangguk setuju, orang nak belanja mana boleh tolak rezeki. Kita jumpa kat sana, sambung nya lagi sambil menghulurkan wang untuk aku memesan makanan terlebih dahulu. Maklumlah aku naik motosikal je, manakala dia pula berkereta. Ketika menjamu selera set burger yang dipesan, pn wahidah telah menceritakan yang dihadapi nya berhubung dengan campur tangan mertua dan ipar duai nya dalam urusan rumah tangga nya. Ibu mertua dan ipar nya sering menyindir nya kerana walaupun lebih setahun beliau mendirikan rumah tangga bersama suami nya tetapi masih belum hamil. Mereka berdua ada membuat pemeriksaan doktor, beliau sihat dan subur cuma suami nya sahaja ada mengidap darah tinggi dan kencing manis peringkat awal. Mungkin kesan daripada ubatan yang diambil oleh menyebabkan zakar suami nya kurang berfungsi bila berhubungan seks dan beliau sering kecewa dengan masalah tersebut. Sebab itu lah pn wahidah menggunakan masalah yang aku hadapi untuk menyelesaikan masalah yang melanda dirinya sekarang. Aku bertanya kenapa beliau memilih diriku. Pn wahidah menjawab itu mungkin secara kebetulan, kerana aku berani berterus-terang dengan nya. Sekali lagi beliau meminta aku merahsiakan perjanjian kami. Sekali lagi aku berikrar untuk menyimpan rahsia tersebut, kerana yang sedap nya aku juga nanti, buaya mana nak menolak bangkai. Sembang punya sembang tak sedar jam sudah 12.30 tengah malam, aku terkejut dan mengelabah kerana pintu masuk utama itm ditutup pada jam 12.00 tengah malam. Mampus aku apalah aku nak kelentong pak guard tu. Pn wahidah menenangkan aku, ala jangan gelabah lah, kalau dah tutup, tidur je rumah saya malam ni, bukan ada sesiapa pun, kata nya. Ada sesuatu yang saya nak bagi kat awak, sambung nya lagi sambil tersenyum. Aku melihat mata pn wahidah semakin kuyu, mengantuk kot, fikir ku. Awak tinggal motosikal awak kat sini, jom naik kereta ikut saya balik, pelawa pn wahidah. Dalam perjalanan tersebut pn wahidah memberitahu ku, entah kenapa malam ini nafsu seks mudah terangsang. Pengakuan nya tersebut menyebabkan batang zakar ku mula mengeras dan aku terpaksa membetulkan parking nya dalam seluar ku. Awak terangsang ke, tanya pn wahidah sambil tersenyum. Aku hanya tersenyum sambil mendiamkan diri. Entah lah saya pun sama, mungkin saya tengah subur kot, selalu nya ketika itu saya memang mudah terangsang kerana itu saya bersedia menyerahkan tubuh saya untuk awak malam ini, terang pn wahidah tanpa dipinta. Awak pernah buat hubungan seks dengan perempuan tak, tanya pn wahidah lagi. Berderau darah saya mendengar soalan tersebut. Saya manalah ada bini, nak buat benda tu puan, dalam mimpi tu adalah, jawab ku berbohong. Tetapi saya banyak membaca buku-buku yang berkaitan dengan hubungan seks ni, sambung ku lagi. Ooo.. kiranya awak ni berilmu juga lah dalam bab ni ye, pn wahidah mencelah. Sebenarnya saya pun takut juga nak buat benda ini, terasa macam nak menempuh malam pertama pulak , sambung pn wahidah sambil tergelak kecil. Aku diam sahaja. Awaklah orang yang kedua selepas suami saya yang berjaya menyentuh tubuh saya sejauh ini, sambung nya lagi. Sedar tak sedar sudah sampai di rumah pn wahidah. Pn wahidah mempelawa ku masuk dan mengajak aku kebilik nya. Besar juga rumah pn wahidah yang dilengkapi dengan perabot yang mahal-mahal. Pn wahidah menghulur aku tuala dan kain pelikat untuk menyalin baju dan membersihkan diri ku. Selepas itu dia meminta diri untuk mandi. Aku duduk di tepi katil sambil memerhatikan bilik tidur nya, batang zakar ku mencanak keras ketika itu. Nafsu aku cukup terangsang melihat kan pn wahidah yang hanya berkemban dengan tuala mandi tadi. Keayuan wajah nya serta keindahan tubuh nya memang menjadi idaman setiap lelaki. Pergilah bersihkan diri dulu, barulah selesa tidur, tegur pn wahidah yang baru sahaja selesai mandi. Aku bergegas membersihkan diri ku kerana tak sabar nak mengerjakan tubuh pn wahidah. Setelah membersihkan diri, aku melihat pn wahidah berbaring dikatil dengan memakai bau tidur satin yang singkat dan cukup menghairah kan. Dengan hanya memakai tuala ak berbaring disebelah pn wahidah. Beliau memadamkan lampu utama dan memasang lampu tidur yang agak malap. sambil tersenyum beliau memaling kan tubuh nya mengadap ku serta merapatkan tubuh nya dengan tubuh ku. Kami berpelukan dan saling cium mencium satu sama lain. Namun begitu beliau melarang aku melakukan love bite kerana takut berbekas kata nya. Tangan ku aktif meramas buah dada dan mengentel-gentel puting nya yang mula mengeras. Pn wahidah melucutkan tuala yang aku pakai lalu mendedahkan batang zakar ku yang keras menegang dengan kepala yang kembang berkilat. Wow keras nya, naik seram saya dengan saiz zakar awak ni, tegur pn wahidah sambil memegang dan melancap batang zakar ku. Aku menanggalkan baju tidur pn wahidah sambil dibantu oleh nya. Berpinar mata ku menahan nafsu melihatkan keindahan tubuh pn wahidah yang tidak ditutupi dengan seurat benang pun. Tubuhnya yang putih melepak, buah dada nya yang mekar menggunung serta faraj yang bakal aku nikamti malam ini dilitupi bulu-bulu hitam yang nipis terjaga rapi. Pengalaman aku menyetubuhi kak ani dan makcik ku dulu menyebabkan aku tidak tergesa-gesa melaksanakan tugas tersebut. Aku kembali memeluk, mencium dan meramas buah dada pn wahidah yang sudah meyerah dan pasrah dengan sahaja dengan apa yang aku lakukan terhadapp tubuh nya. Perlahan-lahan aku naik ke atas tubuh pn wahidah lalu menindih nya. Aku parking kepala zakar ku betul-betul pada lubang faraj nya yang sudah lembap itu. Terasa hangat dan sensasi kepala zakar ku, walaupun aku hanya mengesel-gesel permukaan faraj nya sahaja. Aku menumpu perhatian untuk menikmati bahagain atas tubuh pn wahidah dahulu sebelum mengerjakan bahagian bawah nya pula. Habis seluruh tubuh pn wahidah aku cium. Setelah puas mengerjakan bahagian atas tubuh pn wahidah, aku meluaskan kangkangan pn wahidah dan mula bercelapak dicelah nya tetapi aku tak berani menjilat faraj pn wahidah. Aku gosok kepala zakar ku pada liang faraj nya dan melaga-laga kepala zakar ku pada kelentik nya sehingga pn wahidah mengerang dan mengeliat penuh nafsu. Aku kembali menindih tubuh nya dan menyua kepala zakar ku yang kembang berkilat itu betul-betul pada muara faraj pn wahidah yang sudah basah itu. Aku mula menekan kepala zakar ku memasuki lubang faraj pn wahidah. Terdongak kepala pn wahidah yang menerima tekanan zakar ku yang cuba memasuki faraj nya. Awak tolong masukan perlahan-lahan ye, inilah pertama kali faraj saya menerima kemasukan zakar yang besar dan panjang, berganda-ganda saiz nay berbanding kepunyaan suami saya, bisik nya kepada aku. Baik puan, balas ku sambil menjilat telinga nya untuk meningkat rangsangan nafsu nya. Perlahan-lahan aku menekan zakar ku yang cuba memasuki lubang faraj pn wahidah yang ku rasakan hangat dan agak ketat itu. Memang sukar juga kepala zakar ku yang kembang itu untuk memasuki lubang faraj nya seolah -olah lubang yang ada tidak dapat menampung saiz batang zakar ku yang agak besar. Aku kembali mengeluar kan batang zakar ku dan dengan berani aku menjilat faraj pn wahidah untuk melicinkan lagi laluan faraj nya. Terangkat punggung pn wahidah menahan asakan lidah ku pada faraj nya, kepala ku dikepit kuat oleh nya, di iringin suara erangan yang kuat pn wahidah memancutkan air mani nya sehinga membasahi muka ku. Sekali lagi aku mengangkangkan kaki pn wahidah dan mengosok-gosok kepala zakar ku pada muara burit pn wahidah yang sudah lencun itu. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj nya, pn wahidah mengerang bila kepala zakar ku mula memasuki rongga faraj nya. Namun begitu hanya suku sahaja batang zakar ku yang berjaya memasuki rongga faraj nya, di tahap itu aku rasakan kepala zakar ku di halang oleh satu selaput, masih dara lagi kah pn wahidah ni, fikir ku. Setiap kali aku menguatkan tekanan kepala zakar ku untuk melepasi selaput tersebut, pn wahidah akan mengerang dan mendesis seolah-seolah kesakitan. Aku mencabut kepala zakar ku dan meenyapu nya dengan air liur untuk melicinkan dan menyenangkan kemasukan zakar ku kedalam lubang burit pn wahidah. Aku kembali menindih pn wahidah dan cuba untuk memasuksn kepala zakar ku ke dalam lubang burit nya sekali lagi. Bila sampai sahaja pada lapisan penghalang tersebut aku menguatkan tekanan zakar pada burit nya, bless kepala zakar ku melepasi selaput tersebut dan perlahan-lahan aku meneruskan kemaraan batang zakar ku sehingga tenggelam ke dasar burit pn wahidah. Arkkkkkkkkk………….. pn wahidah mengerang panjang bila batang zakar ku berjaya memasuki lubang burit nya. Aku melihat berkerut muka pn wahidah dan mengalir air mata nya, aku tidak tahu samada dia menhan kesakitan atau sebalik nya. Tangan nya memeluk kemas tubuh ku sehinggakan aku dapat merasa badan nya yang menggigil-gigil sambil paha nya mengepit kuat pinggang ku. Aku tidak pasti samada pn wahidah menahan kesakitan atau pun kenikmatan, yang penting aku telah berjaya mendapatkan apa yang aku idamkan selama ini. Aku membiarkan batang zakark u yang keras dan tegang itu terendam di dasar burit pn wahidah yang hangat dan masih ketat itu. aku mula merasakan burit pn wahidah mula mengemut dan mencengkam batang aku seolah-olah menghisap keseluruhan batang zakar aku tersebut, cukup geli dan sensasi aku rasakan ketika itu. aku mengayak-ngayak punggung ku supaya pangkal zakar ku bersentuhan dan bergeser dengan kelentik pn wahidah. Setelah mengayak-ngayak punggun gku dua tiga kali , pn wahidah memeluk kemas tubuh ku serta jari jemari mencengkam belakang ku yang terasa kepedihan nya, serentak dengan itu badan pn. wahidah mula mengejang dan dikuti dengan erangan keluhan yang panjang. Cairan hangat aku rasakan menyembur keluar dari dalam rongga burit nya yang masih mencengkam kuat batang zakar ku. Terasa begitu lencun burit pn wahidah ketika itu, selepas itu tubuh nya terkulai lesu. Aku tahu pn wahidah telah pun mencapai klimaks nya yang pertama. Aku membiarkan batang terendam sehinggalah tenaga pn wahidah kembali pulih. Ketika itu aku meneruskan aksi meramas dan menghisap puting tetek nya yang gebu itu. Dengan wajah kuyu pn wahidah tersenyum memandang wajah ku, ketika itu aku memulakan aksi sorong tarik batang zakar ku kedalam lubang burit nya. Air mani pn wahidah yang telah banyak keluar tadi memudahkan serta melicinkan aksi tersebut. Sasaran aku kali ini adalah batu merinyam nya, sambil melakukan aksi keluar masuk tersebut aku mencari-cari kedudukan batu merinyam nya. Setelah memastikan kedudukan batu merinyam tersebut aku menyerang dengan tusukan yang dalam sehingga kepala zakar ku bergeseran dengan batu tersebut. Setelah beberapa tusukan pada tempat tersebut, sekali lagi pn wahidah mengerang dan mengejangkan tubuh nya, sekali lagi aku rasakan cairan hangat memenuhi rongga burit nya yang memang sudah lencun itu untuk klimaks nya yang ke dua. Belum pun sempai 15 minit aku mengerjakan burit pn wahidah, beliau telah pun klimaks dua kali dimana kali ini beliau betul betul tidak bermaya di mana mata nya terpejam kuyu dan tubuh nya terkangkang seolah-olah tidur lena. Aku membalikkan tubh pn wahidah dan meletak bantal pada ari ari nya untuk meninggikan bahagian punggung nya. Beliau yang telah keletihan hanya mengikut sahaja kemahuan ku tanpa membantah. Aku memeluk tubuh nya dari belakang serta meramas-ramas tetek nya yang masih tegang, lalu memmasukkan batang zakar ku kedalam rongga burit nya yang sedia menanti. Pn wahidah kembali mengerang bila menekan batang zakar ku santak hingga keseluruhan 7 inci batang zakar tenggelam dalam lubang burit nya hingga kedasar nya dimana kepala zakar ku bersentuhan dengan pintu rahim nya. Setelah beberapa ketika aku menghayun batang ku keluar masuk dari lubang buritnya sehingga menghasilkan bunyi plup-plap-plup-plap dimana batang ku berlaga dengan belahan punggungnya. Terhenjut-henjut pn wahidah menahan asakan batang ku pada burit nya. Lebih kurang 20 minit aku mengerjakan lubang burit nya, batang zakar ku mula terasa kegelian dan bersedia untuk memancutkan air mani ku. Aku menekan sedalam dalam nya kedalam burit pn wahidah sehingga kepala zakar ku rapat pada pintu rahim nya. Terdongak kepala pn wahidah menahan kesenakan dalam nikmat sambil mengerang panjang dan mengemut batang aku ketika dia menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rahim dan rongga burit nya. Bagaikan telaga yang dipenuhi air aku rasakan rongga burit pn wahidah ketika itu kerana campuran air mani kami berdua. Aku masih lagi air mani aku sehingga ke titisan yang terakhir untuk dilepaskan dalam rongga burit pn wahidah. Disebabkan kedudukan punggung nya yang lebih tinggi kerana di lampik dengan bantal hanya sedikit sahaja air mani yang meleleh keluar dari lubang nya, selebih nya bertakung dalam rongga burit dan rahim nya. Pn wahidah terdampar kelesuan, manakala ku pula masih lagi menindih tubuh nya dalam keadaan batang zakar masih terndam didalam rongga burit nya. Bila batang aku dah mengendur aku mencabutnya dari dalam rongga burit pn wahidah dan menelentangkan tubuh nya yang masih berbogel. Aku mengambil tuala lembut dan membersihkan burit nya dari sisa air mani yang masih mengalir keluar. aku menyelimutkan tubuh nya dan kami pun tertidur keletihan. Aku cukup puas malam ini kerana dapat menikmati tubuh yang ku idam dan khayalkan selama ini. Ketika itu aku melihat jam sudah pun 2 pagi, hampir 1 jam lebih juga aku mengerjakan burit pn wahidah. Bila aku terjaga keesokan nya hari sudah pun siang, jam menunjukkan hampir 8 pagi, aku bingkas bangun terus mencuci muka ku, tak sempat nak mandi wajib kerana kelas ku hari itu bermula jam 8 pagi. Aku mengejutkan pn wahidah untuk mengucapkan selamat jalan, sempat juga aku mencium mulut nya dan meramas tetek nya ketika itu. Aku naik teksi ke mac donald untuk mengambil motosikal yang aku tinggalkan semalam. Ramai kawan-kawan aku menegur diriku yang kelihatan tak bermaya pagi itu, aku menerangkan kepada mereka yang aku membuat kerja part time malam tadi. Selepas kelas habis jam 10 pagi aku bergegas pulang ke kolej untuk mandi wajib. Aku tersenyum kepuasan bila mengingatkan kembali kejadian semalam, silap-silap boleh termengandung pn wahidah akibat perbuatan aku malam tadi. Ketika kuliah pn wahidah dia asyik menjeling dan menguji diriku sahaja, mungkin untuk memastikan aku tidak berkhayal agak nya. Beliau juga mengingatkan kelas nya, ujian akhir akan diadakan pada akhir bulan tersebut. Aku memang sudah bersedia menghadapi ujian tersebut sebab aku tahu apa ganjaran yang aku dapat sekira nya dapat score A dalam ujian tersebut. Sebagaimana yang dijangkakan soalan ujian subjek mikro-p hari itu tidak lah susah sangat, mungkin disebabkan aku sudah bersedia agak nya. Aku yakin dapat score A untuk ujian tersebut. Pn wahidah ada bertanya kepada aku samada aku boleh menjawab nya atau tidak, aku hanya mengangguk kepala. Ketika keputusan ujian diumumkan , sememangnya aku berjaya mendapat A dalam ujian tersebut. Aku mendapat message daripada pn wahidah supaya menemui nya selepas waktu kelas di bilik beliau. Petang tersebut aku menemui pn wahidah di bilik nya. Dia kelihatan sugul dan bersedih. Melihat keadaan tersebut, batang aku yang tadi mengeras perlahan-lahan mengendur kerana simpati. Kenapa puan ada masalah ke, ada apa-apa yang boleh saya bantu, tanya ku menawarkan bantuan. Saya minta maaf kerana tidak dapat menunaikan janji saya pada awak tempoh hari dan saya rasa kita patut memutuskan perhubungan kita setakat ini sahaja. Suami saya dapat mengesan perhubungan kita, jelas pn wahidah. Ooo .. macam tu, aku mengangguk. Macam mana dia boleh tahu, tanya ku ingin kan kepastian. Selepas kita melakukan hubungan seks malam tu, keesok kan nya suami saya pulang dari out station tanpa diduga, sampai je dirumah dia terus meminta untuk menyetubuhi saya. Sebagai isteri sememang nya saya mesti melayan kemahuan nya. setelah selesai menyetubuhi saya, dia dapati kelainan pada lubang faraj saya yang menyebabkan dia meragui kesetiaan saya terhadap nya. Dia dapati lubang faraj saya dah longgar dan mudah ditembusi oleh zakar nya. Keadaan tersebut menyebabkan dia menaruh syak wasangka yang saya telah curang dengan nya dan bersedia memaafkan sekiranya saya membuat pengakuan secara jujur. Saya mengaku telah curang demi untuk menyelamat rumah tangga saya.Dia juga ingin tahu dengan siapa saya telah curang, saya terpaksa menyebut nama awak dan demi keselamat diri awak kita hentikan hubungan kita setakat ini, terang pn wahidah lagi. Atas kekurangan diri dia, dia bersedia memaafkan saya tapi jangan mengulangi nya lagi, sambung pn wahidah lagi. Macam mana suami pun boleh tahu ye, setahu saya bila dah kahwin faraj perempuan sama je, dah tak dara lagi, tanya ku kemusykilan. Pn wahidah tersenyum, memang la, tapi awak merupakan orang ke 2 selepas suami saya yang berjaya menyetubuhi diri saya, tapi saiz zakar suami saya tidak lah sebesar dan sepanjang zakar awak. Itulah pertama kali faraj saya menerima kemasukan batang zakar yang besar dan panjang menyebabkan rongga faraj saya menjadi besar, sebab itulah bila suami saya rasakan perubahan pada faraj saya yang menjadi longgar, terang pn wahidah. Kenapa pn tak kemut kuat-kuat bagi dia rasa ketat sikit , ujar ku dalam nada bergurau. Pn wahidah tersenyum mendengar usikan aku itu. Entahlah bila dah merasa batang zakar awak, zakar suami saya macam tiada rasa lagi, sambung pn wahidah. Ketika itu batang zakar aku kembali mengeras. Tak apalah puan, yang penting rumah tangga puan, janji puan tu tak penting sangat, lagi pun puan dah bagi apa yang sepatut nya, ujar ku bila melihat jam yang hampir maghrib. Kamu tak marah kat saya ke, tanya pn wahidah. Saya harap semoga pn kekal berbahagia dengan suami puan, sambung ku lalu meminta diri untuk beredar. Ketika aku hendak melangkah keluar, pn wahidah memanggil aku kembali, awak terlupa sesuatu ujar pn wahidah sambil menunjuk pipi nya. Aku tersenyum dan faham pn wahidah mahukan aku mencium pipi nya, peluang jangan dilepaskan aku kembali menutup pintu dan mengunci pintu bilik nya. Pn wahidah menanggalkan tudung nya, keayuan wajah nya menyebabkan batang zakar ku kembali menegang keras. Menggigil tubuh ku menahan nafsu ketika mencium pipi pn wahidah, kalau dikutkan nafsu ku ingin saja aku merogol nya katika itu, tapi kematangan akal masih berfungsi dimana respect ku terhadap nya sebagai pensyarah ku masih ada, biar dia yang menyerah bukan aku yang meminta. Ketika aku mencium pipi nya pn wahidah berbisik sesuatu kepada ku. Sebenar nya saya tak sampai hati hendak membiarkan awak dalam keadaan terangsang begini, bisik nya. tak apa lah saya bagi masa kat awak setengah jam kalau awak nak lepas nafsu awak dengan saya, sambung pn wahidah lagi. Apalagi setelah mendapat lampu hijau daripada pn wahidah aku terus meromeng tubuh nya dengan rakus , bibir nya aku lumat buah dada nya aku ramas dan burit nya aku gosok sehingga lah pn wahidah benar-benar terangsang. Aku membaringkan pn wahidah di atas mejanya dengan kaki nya terjuntai kebawah. Aku menyelak kain baju kurung sehingga menampakkan burit nya yang masih ditutupi oleh seluar dalam berwarna pink. Aku cuba melucutkan seluar dalam tersebut, bagaikan faham pn wahidah mengangkat punggung nya. Aku memang tak tahan melihat burit pn wahidah yang temban dan bebulu nipis serta telah basah dengan air burit nya, dengan segera aku mengeluarkan batang zakar yang mengeras tegang serta kepala yang berkilat . Aku menggosok-gosok kepala zakar ku pada permukaan faraj pn wahidah yang mengelinjang kegelian. Perlahan-lahan aku menekan kepala zakar ku kedalam rongga faraj pn wahidah sehinggalah kesemua 7 inci batang zakar tenggelam dalam faraj pn wahidah. Pn wahidah mendesis dan mengerang, aku tak pasti samada itu erangan nikmat ataupun sakit. Seperti biasa aku akan merendam seketika batang zakar ku di dasar burit nya sambil menggesel-gesel kepala zakar ku pada batu merinyam nya. Akhir pn wahidah tak dapat bertahan dan mengerang panjang serta mengejang tubuh nya….oooooohhhh nikmat nya , erang pn wahidah aku tahu dia dah klimaks. Setelah dia pulih dari klimaks nya aku memulakan henjutan keluar masuk batang zakar ku ke dalam rongga burit nya dengan rentak pelahan tapi tusukan dalam. Lebih kurang 20 minit juga aku menghenjut burit nya sebelum aku memancutkan air mani ku yang aku peram selama 3 bulan kedalam rongga burit nya. Setelah habis titisan terakhir air mani aku dilepaskan dalam burit pn wahidah, aku terdampar kepenatan di atas tubuh pn wahidah yang mengosok -gosok belakang ku dan mencium pipi ku. Dah lega dah, tanya nya tersenyum. Aku membalas senyuman dan mencabut batang zakar ku dari lubang burit nya dan mengambil tisu lalu membersih zakar ku dan burit pn wahidah dari sisa-sisa air mani yang masih mengalir keluar. Setelah memakai kembali seluar dalam nya dan merapikan kembali pakaian nya pn wahidah duduk sebentar untuk menghilangkan penat melayan kemahuan seks ku tadi. Saya harap ni lah yang terakhir pertemuan kita, selepas ini kalau awak ada masalah kita jumpa kat kelas sahaja, saya juga minta maaf kerana mengheret awak sekali dalam masalah saya ini, keluh pn wahidah. Sepatut nya saya yang berterima kasih pada pn kerana menyedarkan saya dan memberi peluang kepada saya untuk memenuhi impian saya, saya juga minta maaf dan bertanggung jawab sekira saya adalah punca perselisihan keluarga puan, ujar ku secara jujur dan matang. Pn wahidah tersenyum, mungkin suami saya ingin berjumpa dengan awak dan ingin mengenali diri awak, kata nya sinis. Kenapa puan adakah dia ingin memukul saya, tanya ku lagi. Saya harap tidaklah, sebab awak dah menghamilkan isteri nya, untuk pengetahuan awak suami saya tak mampu untuk menghamil diri saya kerana benih nya tak subur, tapi disebabkan ketelanjuran kita dahulu saya kini saya telah hamil dengan benih yang awak tanam dalam rahim saya, mungkin sebab itu dia ingin mengenali awak sekira berlaku komplikasi terhadap anak bakal lahir nanti, ujar pn wahidah nanti. Bagaimana penerimaan dia terhadap kandungan puan ni, tanya aku lagi inginkan kepastian. Yang lepas tu lepas lah dia dah maafkan saya dan menganggap kandungan ini adalah anak nya juga demi kebahgiaan kami sekeluarga, ujar nya lagi. Kalau macam tu lega lah saya jawab ku. Pn wahidah tergelak, nanti lepas belajar ni kahwin cepat-cepat, jangan bazirkan air mani tu, dah rasa nikmat nya bersetubuh kan, ujar nya lagi. Aku turut sama tergelak dan meminta diri untuk keluar, memandangkan hari dah hampir maghrib, balik kolej kena mandi wajib lagi… -End-

9

Masih ingat abang yg ensem dan sado ni? Hari ni abam tunaikan jnji untuk upload gmbar telur dan batang abang elok ni…. dont forget to follow and reblog GayStalkStr8.. Goodnight

2

Video eksklusif abang TUDM kena ikat akan diberikan kepada sesiapa yang hantar malay guy video kat Email baru –>> yangbesttje@gmail.com  untuk exchange…

Yang email tak de attach video takkan dilayan…Hehe.

Shalat

“Aa, Abang, Kaka. Masuk kamar!” suara Ayah tegas dengan nada dan volume cukup tinggi namun bermimik wajah lembut.

Ada apa gerangan? Ayah hampir tidak pernah sekeras ini saat berbicara. Terakhir ia berucap keras, itupun tidak sekeras orang-orang di sekitar rumahku yang gemar sekali bertengkar untuk mempersoalkan hal sepele, sekitar 3 bulan lalu saat Ayah beradu mulut dengan Ibu yang berujung perginya Ibu dari rumah. Meninggalkan 3 orang anaknya yang menangis tak berdaya. Dan kembalinya Ibu setelah seminggu lamanya pergi menghadirkan keharuan dan ucapan maaf dari Ayah.

Kami bertiga masuk ke kamar, menuruti perintah Ayah dengan kepala tertunduk. Peluh masih membasahi sekujur punggung, kami baru pulang bermain bola di kampung sebelah saat adzan Isya telah berkumandang. Memang kami terlalu larut bermain.

Kamar itu sebenarnya sebuah garasi yang disulap menjadi tempat tidur bersama dan ruang serbaguna dengan penerangan lampu seadanya. Aa bersila diantara aku dan Kaka yang juga ikut bersila. Kami sering disebut ‘Tiga Serangkai’ oleh tetangga karena selalu bertiga kemana-mana. Ayah pun bersila di hadapan kami. Wajahnya mempertontonkan kekecewaan yang semakin membuat kami ciut.

“Kenapa pulang selarut ini?”Ayah mulai menginterogasi kami.

Aa sebagai kakak lelaki pertama memposisikan diri sebagai juru bicara dan mulai berkilah panjang tentang alasan kenapa pulang larut malam. Mulai dari sendal Kaka yang hilang sebelah karena dijahili anak kampung sebelah hingga diajak main Playstation setelah main bola oleh Dodi, tetangga sekaligus teman karib kami bertiga.

“Sudah shalat maghrib?”

Sebuah pertanyaan yang mencekat. Aa diam membeku. Apalagi aku, Apalagi Kaka yang paling muda. Kami betul-betul lupa waktu saat itu. Hanya menundukkan kepala yang bisa kami lakukan. Mungkin karena ini wajah ayah begitu kecewa.

“Bu, tolong matikan lampu”, suara Ayah lembut kepada Ibu.

Ibu yang semenjak awal ternyata mendengarkan di balik pintu kemudian masuk dan mematikan lampu lalu duduk di samping Ayah. Kamar seketika gelap gulita.

“Apa yang bisa kamu lihat sekarang?”

Hening.

“Semua gelap. Lihat sekeliling kamu, hanya ada hitam. Tapi ulurkan tanganmu ke kanan dan ke kiri. Kamu akan merasakan genggaman tangan saudaramu dan Ayah Ibu.”

Kami saling menggenggam.

“Tapi tidak lagi saat nanti di alam kubur. Karena kamu akan sendirian dalam kegelapan. Tidak ada saudaramu. Tidak ada Ayah Ibu. Hanya sendiri. Sendiri dalam kegelapan dan kesunyian.”

Aku tercekat. Semua terdiam. Genggaman tangan di kanan kiriku mengerat. Lalu terdengar suara korek api kayu dinyalakan, sesaat tergambar wajah Ayah, Ibu, Aa, dan Kaka akibat kilatan cahaya api pada korek yang dinyalakan Ayah. Semua berwajah sendu. Korek itu membakar sebuah benda yang menghasilkan bara berbau menyengat. Bau obat nyamuk.

“Siapa yang berani menyentuh bara ini?” Suara Ayah masih mendominasi.

Semua diam. Masih diam.

“Ini hanya bara. Bukan api neraka yang panasnya jutaan kali lipat api dunia. Maka masihkah kita berani meninggalkan shalat? Shalat yang akan menyelamatkan kita dari gelapnya alam kubur dan api neraka.”

Terdengar suara isak tangis perempuan. Itu Ibu. Genggaman kami semua semakin menguat.

“Tolong Ayah. Tolong Ibu. Ayah Ibu akan terbakar api neraka jika membiarkan kamu lalai dalam shalat. Aa, usiamu 14 tahun, paling dewasa diantara semua lelaki. Abang, 12 tahun. Kaka, 10 tahun. Bahkan Rasul memerintahkan untuk memukul jika meninggalkan shalat di usia 10 tahun. Apa Ayah perlu memukul kamu?”

Suara isak tangis mulai terdengar dari hidung kami bertiga. Takut. Itu yang kurasakan. Kami semua saling mendekat. Mendekap, bukan lagi menggenggam.

“Berjanjilah untuk tidak lagi meninggalkan shalat. Apapun keadaannya. Sekarang kita shalat Isya berjamaah. Dan kamu bertiga mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.”


Sebuah cerpen pengingat.

Senin, 17 Oktober 2016, 0:01 WIB

Cerita kisah lucah cikgu

Cerita Lucah Kisah Ku

Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan placing tetek ku tarik2 liar…

Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…

Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye… mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang participant laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan placing tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap

Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…

Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas… dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang..am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh satisfy abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye… tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh physique adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah… hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…participant ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…

Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 carry out bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bonto lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan placing nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…

Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…say thanks to you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……

6. kebaikan yang diniatkan

kata ibu, almarhumah eyang saya (mamahnya ibu) adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup ibu. eyang punya hobi belanja di pasar. setiap belanja, eyang nggak pernah nawar. pulang dari pasar, biasanya eyang naik becak. siapapun yang mengantar, eyang kerap mengundang abang becak untuk makan dulu di rumah, minum dulu paling tidak. abang becak tadi diperlakukan dengan sangat baik oleh eyang, sebagaimana eyang melayani tamu.

entah bagaimana menularnya, ibu saya ikut-ikutan punya hobi belanja–kepada siapa saja yang berjualan keliling di kompleks kami. pagi hari: bubur, bakpau, susu, roti, jamu, sayur. siang hari: rujak ulek, tukang jahit keliling, kue putu, kadang-kadang parabot. sore hari: tahu sutra, buah pepaya/pisang, keripik/rempeyek/kue-kue. malam hari: sekoteng, tukang pijat. seminggu sekali: yakult lady dan cimory lady. saking doyannya keluarga kami belanja, tidak jarang semua penjual tadi memelankan jalan bahkan berhenti di depan rumah kami jika melintas.

kata ibu kepada kami, belanja di supermarket seringkali lebih murah daripada belanja dari pedagang keliling. kualitasnya pun, biasanya jauh lebih baik. tapi, belanja di pedagang keliling berarti kita ikut membantu bapak/ibu pedagang untuk menafkahi keluarganya, menyekolahkan anak-anaknya. kalau kita belanja di supermarket, kita ikut memberi kepada para pekerja di supermarket. tapi sayang, bukan mereka penikmat utama keuntungan penjualan. itulah mengapa “belanja lokal” lebih baik.

kata ibu kepada kami, pada setiap aktivitas sehari-hari kita, selalu ada peluang pahala jika kita mau memanfaatkannya. caranya, kebaikan harus diniatkan. saat berbelanja, niatkan untuk sedekah. saat keluar rumah dengan wajah cerah, niatkan untuk sedekah. saat pergi belajar atau bekerja, niatkan untuk sedekah.  kalau kita selalu punya niat untuk sedekah atau beribadah, akan berbeda sekali cara kita menyikapi sesuatu, cara kita melakukan sesuatu, cara kita memperlakukan sesuatu (seseorang).

saya acap menjadi malu kepada diri sendiri. sewaktu tinggal di surabaya, saya (mau tak mau) juga belanja di pasar. tawar-menawar menjadi kebiasaan. kadang-kadang ada perasaan yang begitu “menang” apabila saya berhasil menawar. padahal yah kalau dipikir-pikir, jajan kopi lima puluh ribuan saja saya nggak pernah nawar. masak bayam seribu seikat pakai nawar?

ibu seperti eyang, tidak suka menawar dan lebih senang tidak meminta kembalian. demikianlah sehingga ibu adalah guru kebaikan terbesar dalam hidup saya.

Apartment

*13 Amp Fuse Part 1*

Aku pulang kerumah agak lewat. Banyak kerja dipejabat. Anak2ku serta isteriku dah tidur. Aku lapar tapi makanan dah takde lagi. Aku cari benda2 yang boleh digoreng tapi takde pula. Cadang makan diluar ajelah. Aku mandi dan solat jap. Aku keluar berpakaian baju Melayu kuning cerah. Memandu keTampoi. Aku ternampaklah meja dihujung gerai itu. Best juga positonnya. Jauh dari orang ramai. Bolehlah relax2 sikit. Aku duduk memesan makananku. Ada seorang lelaki memandang2 kearahku. Dia sepertinya tersenyum2 kesini. Aku balas ajelah senyumannya. Tak rugi apapun.
Dia tersenyum lagi. Mengangkat pinggannya menjemputku makan. Aku angguk aje dan senyum. Aku tak kenal siapalah. Kopi pekatku datang. Aku hirup kopi sedap. Angin sejuk mendayu terasa dibadanku. Dia masih memandangkulah. Automatik pula aku angkat cawan kopiku menjemputnya. Dia senyum gembira. Aku memandang kearah lain. Makananku sampai. Aku minta nasi ayam goreng dan sup tomyam serta kerang sepinggan. Nampak seleralah makannya nie. Baunya best. Pedas powerlah. Baru aje aku habiskan nasi goreng lelaki itu tiba2 aje tercegat disebelahku.
Aku tak perasaan dia mendekatiku dari tadi. Aku kelaparanlah. “Sedap NasiAyamGorengnya tu?”, dia tanya. Aku mengunyah pantas dan telan. “Aaah. Ye. Memang sedap”, kataku cam nak terbegek. Terperanjat dia disisiku. Aku minum air kopi. Dia tarik kerusi tersenyum2. “Boleh Abang duduk sini?”, katanya. Belum sempat nak jawap dia dah duduk bersilang2 tangan sebelahku. “Sorang aje ke. Mana yang lain2?”, dia tanya. Tomyam dan kerang dah sampai. Bau harum naik menusuk dihidungku. Panas menaikkan nafsu makanku. “Lain siapa?”, aku tanya. Tak tahu maksudnya.
“Maksudnya. Anak ke. Isteri ke. Atau masih single lagi?”, dia tanya. “Aah. Sorang aje. Isteri saya mogok masak hari ini. Anak2 dah tidur semuanya. Laparlah”, kataku. “Banyaknya order. Gagah betul”, katanya. Dia terperanjat melihatku memesan semua nie. Dia menepuk belakangku. “Boleh abis nie?”, dia tanya. “Entahlah Abang. Tadi rasa lapar sangat. Abang ikutlah makan sama”, kataku menjemputnya sekali. Rasanya takleh abis pula. “Abang no problem. Boleh ajelah. Makanan jangan ditolak”, katanya. Dia ketawa2 kecil dan menepuk2 bahuku lagi. Aku order kopi buatnya. Kami berbual2 cerita pasal perkara2 biasa.
“Abang tinggal daerah sini je. Kalau jalan kaki tak sampai 15minpun. Tak jauh”, katanya. Dia pemandu bas Express. Cuti hari ini dan esok. Namanya Yusoff 47tahun orang Trengganu. Tinggal sorang aje menyewa diJB nie. Isteri dan anaknya semua disana. Badannya agak tegap dan kulitnya gelap serta bermisai tipis. Dia setinggiku juga. Tangan dan kakinya juga berbulu. Rasanya badannya berbulu jugalah. Dia bergaya dengan T-shirt dan seluar pendek. Aku memperkenalkan diriku. Status dan apa yang perlu dia tahu aje. “Oh. Muda lagi tu. Badan masih baik lagi. Masih best dipakai”, katanya memuji2ku.
Aku tersenyum mengiakannya. “Kau dari luar Tampoi. Jauh juga merantau cari makan”, katanya. Aku menghirup sup TomYam yang pedas. “Biasalah Abang. Kalau nak barang baik kenalah cari. Takkan ianya datang bergolek lak”, kataku ketawa2 kecil. “Betul tu. Kalau barang2 baik kita kena usaha”, dia bisik ditelingaku. Tangannya menepuk menggosok2 pehaku. Kami bergelak perlahan. Kami minum kopi hangat. Rasanya dah nak gerimislah tapi supnya tak terhabis. Kerang banyak pula. Aku suruh dia bawa pulang aje. Bungkus kerang2 itu. Setelah abis kopi aku pergilah bayar untuk pulang.
Dia mintaku menghantarnya kerumah. Aku no problem aje. Bukannya jauh sangat. Kesian pula dia kena jalan kedalam masa hujan2 ini. Gerimis jadi lebat. Aku menyuruhnya tunggu digerai. Tadi aku park keretaku jauh sikit dari gerai. Berlari2lah keparking tadi. Basah kuyuplah aku kena hujan. Aku memandu kegerai dan diapun naik. “Kesiannya kau Man. Basah2 kuyuplah. Abang susahkan kau ajelah Man”, katanya sebaik aje dia masuk kedalam. “AbgUsop. Tolong ambilkan tuala kecil kat dalam sana tu”, kataku. Memandu dalam hujan lebat gini kenalah berjaga2 sedikit. Memang kuyup2 jugalah.
Baju Melayuku yang tipis dah melekat2 pada dada serta perutku. Abis bulu2 dada dan pusatku terlihat ketara. Bajuku jarang pula. Lagi2 kena air. Hujan semakin lebat gila. “Biar Abang lapkan. Kau pandu ajelah”, katanya menyuruhku melihat kedepan. “Baiklah AbgUsop”, kataku memandu2 dengan perlahan. Traffic heavy sikit dalam hujan lebat gini. “Basah2lah badan kau nie”, katanya mengesat badanku menekap2 dada luasku. “Bulunya sampai nampak semua nie. Hehe. Banyaknya Man”, katanya. Menekap2 keperutku. Aku tersenyum aje. “Aahlah. Sebab itu saya nak buat sendiri tadi. Seganlah”, kataku.
Dia menekap2 keperutku. Baju Melayuku semakin melekat2. Bulu2 pusatku ketara. “Gerak sikit Man”, katanya. Aku tergerak2kan badanku. Dia menarik hujung bajuku dan lap perut basahku. Batangku menegang sedikit terparking kekiri dalam seluar tipisku yang basah dah jarang2 nie. Dia lihat tersenyum. “Banyak betul bulu kau nie Man”, katanya menekap2 dipehaku. Tangannya terkena konekku yang dah keras tegang kesejukkan. Meraba2 serta menggosok2 sikit. “Alamak. Adiknya dah naiklah. Sedaplah nampaknya Man”, katanya tersenyum asyik menekap disitu.
“Sejuk agaknyalah tu AbgUsop. Hehe. Biarlah saya buat sendiri”, kataku mengambil tuala darinya. Aku letak diatas dashboard. Suasana sepi seminit. Aku memandu pelan2. Gelap juga kawasan rumah sewanya. “Man. Depan belok kanan”, katanya. Ada orang tiba2 lari melintas kami. Terkejutlah aku dibuatnya. Aku berhentikan keretaku. Dia mengetuk keretaku. Marah2 dan terus lari lagi. Aku pandu berhati2. “Yang nie ke?”, aku tanya. “Aah”, katanya. Angguk. Senyap. “Man. Abang nie tak tahu sangatlah pasal barang2 elektrik rumah. Boleh Man tolong tengok2kan jap bila sampai rumah Abang nanti?”, dia tanya.
“Okay. Nanti kita tengok dulu”, kataku. Aku bukannya tahu2 sangat tapi bolehlah sikit2. Kami sampai dirumahnya. Kami masuk. Dia memberikanku tuala. “Tunggu jap Man. Abang nak keatas jap”, katanya. Terus naik. Aku duduk disofa dan ambil majalah. Bacalah ala kadar. 5min. Lama juga dia tak turun bawah. Dari tangga dia memanggil naik melihat barang2 electricnya yang rosak 2tu. Aku naik keatas. Biliknya. Ada katil besar. Terang benderang biliknya. Cantik dan teratur. Warnapun garang2. Merah dan kuning. Macam bilik orang2 mudalah. Ada bilik air yang luas bersebelahan biliknya. Ada bathtub.
“Ini rumah sewa ke?”, fikir2ku. Ada aircon tingkap yang kecil serta kipas bersebelahan katil besarnya. Katanya airconnya rosak. “Semalam Abang pakai okay aje. Petang tadipun okay. Sebelum makan itulah tak okay2 pula. Abang pakailah kipas dari bilik bawah nie. Abang ON kipas nie tapi tak gerak2 juga. Abang tak tahu nak buat apa. Man boleh tolong tengokkanlah. Abang minta tolong nie”, katanya merayu2ku “Baiklah. Saya kena tengok2 dulu nie. Abang ambil screwdriver dan kain buruk”, kataku. Dia memberiku remotenya dan keluar mencari barang2 lain. Aku memicit2 remotenya.
Takde apa2pun terjadi. Dia tiba dengan kain buruk serta screwdriver yang lapuk. “Abang turun buat air dulu. Man buat kerja tu pelan2lah. Tak payah terburu2. Lama2 sikitpun takpe. Bukannya ada orang disini”, katanya. Aku angguk aje. Dia kebawah. Aku cuba remote aircon lagi. Takde apa2. Aku check wall socketnya. Cablenya kesana. Aku menekan butang diaircon. Takde perubahan juga. Otakku dah buntu. Hujan lebat sejuk diluar tapi bilik terasa cam panas2 pulalah. Tingkapnya ditutup langsir yang tebal lagi. Patutlah takde angin masuk dari tadi. Aku takleh concentrate sangatlah kalau berpeluh2 nie.
Aku terror aje buka tutup aircon macam repair technician. Padahal aku tak tahu apapun pasal aircon. Aku laplah pakai kain buruk. Tengok cam takleh handle aje. Aku rasa lebih baik aku tutup balik. Aku cuba remote lagi tapi tak berhasil2. Aku terus aje give up ngan aircon nie. Aku cuba kipasnya pula. Cable kesocket dinding. Switchnya ON. Aku tekan2 butang semua tapi tak berputar. Aku dah berpeluh2 nie. Makin terasa panas lagi biliknya. Aku bukalah bajuku nie. Dengan berseluar Melayutipis dan jarang nie aku cubalah sekali lagi. Kalau takleh juga aku nak give up.
Dah terlampau panaslah. Aku takleh fikir bila panas2 gini. Aku duduk2 dekat kepala katil dan menarik kipasnya nie. Sebaik aje punggungku mencecah katil empuknya ada sesuatu berguling keluar dari bawah bantal. Aku capai barang itu. Ada TestPen. Ianya sejenis screwdriver yang digunakan oleh elektrician mengecheck kuasa disocketnya. Aku angkat bantal kepalanya dan dapati dua 13AmpFuse. Aku tersenyum2 sendiri. “Dia nie mesti sengaja nak tahan aku nie. Aku rasa dia mesti mahukan sesuatu dariku”, kataku. Aku guna TestPennya dan membuka plug kipas.
Ternyata didalamnya tiada fuse. Aku letak fuse balik dan pasang kesocket. Kipasnya berpusing. Dah sah2 dia nie punyai motif yang tertentu. Aku pasang fuse keplug Aircon yang kosong juga. Aku picit remotenya dan Aircon bergeraklah. “Sedapnya kipas dan Aircon nie”, kataku menikmati angin yang meniup2 dari kipas. “Oh dia nie betul2 bijaklah sampai buka2 fuse. Salahnya dia tak sembunyikan betul2”, kataku. Udara sejuk dari aricon menderu2 tapi peluh2ku dari tadi masih banyak jatuh dari badanku. Aku matikan aje switch keduanya supaya dia tidak tahu aku sudah tahu plannya.
Dia cam sengaja buat air lama2 gitu. Sekitar 10min aku terdengar2 tapak kakinya naik tangga menuju sini. Aku naik keatas katil menunggunya. Aku letak remotenya atas katil dengan TestPennya disebelah. Dia masuk angkat kopi bercawan besar. Dia tak perasaan remote atas katil. Dia meletakkan kopi itu dimeja sebelah katil. Aku memerhatikannya aje. “Badan kau nie berpeluh2 Man. Boleh repair tak?”, dia tanya tersenyum2 gembira melihat badanku berpeluh tanpa baju. “Aahlah. Panas sangatlah bilik nie. Tak tahanlah saya. So saya bukalah baju ini. Okaykan. AbgUsop tak kisahkan?”, kataku.
Memang sengaja mengumpannya. Nak tahu apa sebenarnya yang dia mahukan. “Tak apa. Asalkan Man selesa buat kerja2 itu”, katanya tersenyum lagi. Aku memanggilnya duduk sebelahku dikatil dekat remote. Dia datang meletakkan punggungnya yang berat diatas katil. Remotenya ternaik2 sedikit dan TestPen itu menguling2 kearahnya. Dia terkejut2. Aku tersenyum ajelah. “Hehe. Mana Man dapat TestPen ini. Tadi Abang cari2 tak jumpalah”, katanya. Terketar2 sikit. Tak realistik terus. Tak tahu pasal electrical tapi tahu pula pasal TestPen nie. “Entah. Tadi ada kat tengah2 katil nie”, kataku.
Bohong padanya. Dia tersenyum tersipu2. Dia bermain2 dengan TestPennya itu seperti serba salah. Dia terdiam sebentar. “Bilik Abang nie panas betul iye. Berpeluh2 badan saya. Tengoklah nie. Bulu dada saya abis basah. Sampai peluh dari punat keras dada saya nie menitis jatuh. Panas betul AbgUsop”, kataku mengesat peluh dadaku memintal2 punatku. Aku membasah2kan seluruh tubuhku yang terbiar dan aku pastikan dia melihat semuanya. Aku bawa jari2ku kepusat memutarkan tanganku disitu. Aku menarik2 bulu pusatku. Dia memerhati dengan ghairah.
Aku sengaja ingin memastikan bahawa semua tipu helahnya adalah kerana dia mahu berselingkuh denganku. Aku gerakkan jari2ku. Matanya liar mengikutinya penuh khusyuk. Melihat jari2ku meramas2 daging tebalku atas seluar tipisku. Belum keras lagi tapi cukup menggiurkannya. Dia amat terpegun sekali. Mulutnya ternganga2 seperti menelan2 sesuatu. Perlahan2 aku masuk tanganku dalam seluar meraba2 batangku beberapa saat. “Konek niepun berpeluh2lah AbgUsop. Kalau bilik ini sejuk sikit kan bagus ye AbgUsop. Baik kita pasang kipas dan airconnya. Biar kering”, kataku menekan butang kipas.
Blade kipasnya berputar2. Aku picit remote. Airconnya berbunyi2. Hawa dingin menderu2 keluar. “Sedap dan dingin. Betul tak AbgUsop”, kataku dengan suara yang paling seksi boleh aku lakunkan. “Kalau sejuk2 gini baring2 lagi sedap;ah”, kataku baring mengerak2kan kakiku nakal kecelah kelengkangnya. Cubalah menyetim2kannya. Dia yang memasang perangkap. Aku cuma laksanankannya. Dia diam sahaja. Dia seperti melihat video. Matanya terbeliak2 memerhatikan gerak2ku. Terpesona dengan apa yang dilihatnya. Memang aku sengaja nak membuatnya rasa bersalah.
Udara dalam bilik menjadi semakin dingin. “Hm. Sedapnya Abang. Argh”, kataku meneran2 meraba2 dagingku dalam seluar. Dia diam ghairah memerhatikan gelagatku. Terpegun agaknyalah. Aku menjeling padanya. Batangku dah mengeras2 sedikit. Membuka zip dan mengeluarkan daging nakalku. Menggerak2kan batangku. Parking ketepi pehaku agar dapat dilihatnya. Dia menelan air liurnya keenakan. “Hm. Ooh. Sedapnya. AbgUsop. Argh. Hm. Sedapnyakan?”, kataku. Meneran2 penuh sexy buatnya. Menayang2kan batang panjangku yang tebal depan matanya.
Aku membuatnya lebih ghairahkanku. Aku menekan2 konek kerasku menggerakkan agar susuk batangku lebih jelas. Memintal2 punat dadaku lagi. Matanya terbeliak. Betul2 gila jadinya. “Okaylah Man. Abang salah. Abang mengaku2 salahlah”, katanya dengan kuat tapi aku sengaja meneruskan adengan berahiku. “Sudahlah Man. Abang mengaku salah nie”, katanya. “Abang mengaku salah apa?”, kataku eksen tak tahu. “Abang keluarkan fusenya tu. Abang sengaja buat tipu2 helah ini semua pasal mahukan kau sangat disini. Maafkanlah Abang”, katanya terketar2 mendekatiku.
“Fuse apa nie. Abang keluar2kan apanya tadi. Tak fahamlah?”, aku tanya. Eksen terus. Aku melorotkan seluarku agar kelihatan semuanya. Batang kerasku terpamir sepenuhnya. Daging tebal yang mampat dan penuh mampu melemahkan jantungnya. Aku genggam batangku menggerakkan daging padatku kekiri dan kekanan menghala padanya. Meramas2 kepala konekku. “Argh. Sedapnya AbgUsop. Bestnya daging nie”, kataku melambaikan konekku kearahnya. Meneran2 sepuasnya tanpa belas iksan. “Abang keluar apanya. Fuse ini ke AbgUsop?”, aku tanya menekan2 tiang batang panjangku.
Meneran2 ghairah. Sengaja. “Ye ye. Man. Abang nak fuse tu. Please Man. Abang naklah”, katanya berulang2. Dia merayu2ku sepenuh hati ghairahnya. Mendekatiku menggerak2kan pehaku. “AbgUsop nak fuse buat apa pula nie?”, aku tanya menolak badannya kakiku. Memang kurang ajarlah. Tapi saja nak test2 dia. Dia terduduk kembali. Aku sengaja menarik menghulur2kan pelawaanku. Aku melucutkan seluarku bertelanjang bogel baring diatas katilnya yang besar ini. “Argh. Sedapnyalah AbgUsop. Rugikan kalau orang tipu2. Orang bohong2 mana boleh dapat fuse nie”, kataku.
Menggerak2kan kakiku meraba celah kelengkangnya. Dapat aku rasakan kekerasan dagingnya. Mencanak menginginkanku so desperate2. “Lagipun kalau nak fuse minta2 ajelah. Lagi senang”, kataku menggesel2 dagingnya dengan jari2 kakiku. Sedap rasanya barangnya. Aku gembira melihatnya bersalah dengan nafsu ghairah mendamba2kan dagingku. “Abang minta maaf Man. Maafkanlah Abang ye Man”, katanya merayu2ku lagi. Dia cuba merangkak2 mendekatiku. Kali ini aku membiar2kannya aje. Aku tersenyum2 gembira dapat menawan kalbunya.
“Abang minta maaf Man. Abang gersang sangat nie. Bila Abang jumpa kau tadi Abang jadi horny. Maafkan Abang”, bisiknya cuba menyonyot puting dadaku tapi aku tahan. “Eeh. Siapa pula cakap Abang boleh hisap nie. Pergilah sana. Buka baju itu betul2”, kataku mengarah2nya. Aku tahu dia betul2 rasa bersalah. Dengan pantas melangkah badanku bergegas membuka bajunya. Setelah telanjang2 dengan ghairah cuba mendapatkan konekku. Cuba menghisap2nya. “Eh! Nanti dulu. Kan kena hujan fuse nie. Nanti blow”, kataku. Saja mengusik2nya lagi.
“Pergi sana dan sediakan air panas kat tub. Man nak berendam dulu nie”, kataku memerintahnya. “Baiklah Man. Abang buat nie”, katanya terus berlari2 ketoilet tanpa berlengah lagi menyiapkan bathtubnya. Sekitar 5min dia datang. “Dah Man. Abang dah siapkan”, katanya. Aku bangun dan bergerak ketoilet. Dia ikut dibelakangku cuba memeluk2 badanku. Aku menepis2lah tangannya kasi suspen2 sikit. Biar dia rasakan. Memang bathtubnya dah sedia. Dia tercegat disebelahku. Lampu yang terang benderang dalam kamar mandi luasnya mempamirkan keseluruhan daging serta tubuh telanjang kami.
Aku tersenyum2 lihat susuk bogelnya. Menawanlah. Dia nie betul2lah my exact duplicate. Umurnya aje yang lain. Keseluruhan physicalnya serupa. Sama tinggi dan sama tegap. Bulu dadanya sedikit tapi banyak ditangan serta kakinya. Bulu batangnya dicukur abis. Togel menayangkan daging tebalnya. Batangnya dah keras abis. Sekeras konekku juga. Panjang dan gemuknya batang serupa. “Bestlah gini. Dapat sizenyaku. Dari kepala sampai kebatangnya serupa juga”, kata otakku. Cuma misainya je tak tebal. Aku genggam dagingnya. “Inikan fuse AbgUsop. Buat apa Abang nak cari2 fuse lain?”, kataku.
Aku ramas batang padat yang mengghairahkanku juga. Hangat dalam genggamanku. Terasa sedap juga kalau dinyonyot2. Dia tersenyum2 keserokokan menikmati sensasi. Dia cuba mencium2ku. Aku sambut ciumannya. Seminit dua aku lepaskan. Dia menarik menginginkannya lagi. Aku masuk kedalam bathtub dan baring menikmati kehangatan air panas. “Oooh sedapnya”, kataku. Dia berdiri tercegat ditepi bathtub tak bergerak kemana2pun. Agaknya dia takut aku marah2kannya lagi. “Abis. Kena panggil juga ke AbgUsop?”, kataku mengusik2nya.
Dengan pantas dia melangkah masuk kedalam bathtub dan baring diatasku. Kami berciuman lagi. Bergelut bercium2an erat ganas. Lama jugalah. Dia nie perakus sikit. Walau kasar namun sedap penuh sensasi. Bergelut2 dalam takungan air panasnya. Tepercik air mengikuti gerakan kami yang deras. Aku rasa dia rindukan isterinya agaknyalah. Meneran2 tak henti2 sekuat2nya. Hujan lebat diluar pasti akan menapis bunyi2an ini tapi berdengung2juga dalam ruang nie. 10min bergelut dalam air hangat. Sehangat ciuman hebat kami. Memang asyik hayal menggulung2 lidah.
Kami rehat sebentar berpeluk2an erat. Dia memeluk2 manja. “Man. Abang minta maaflah. Tak sangka kau nie bijak. Biasanya kalau orang2 lain Abang dah dapat main2kan”, katanya. “Takpe AbgUsop. Saya faham”, kataku mencium2 bibir dewasanya. Bibir berpengalam lama. Aku semakin ghairah mendapat balasan mulutnya yang hebat. Ghairah kami meninggi setiap detik. Dia menjilat2 segenap kepalaku walau ada buih sabun masih terlekat. Aku tarik getah penutup lubang bathtub. Air bergegas berputar2 turun mengosongkan bathtub nie. Aku memutar kepala paip.
Air pancuran bertahap minimal jatuh kebadan kami seperti tempiasnya air terjun. Dia manja merangkul dibadanku menyedut punat dadaku. Lidahnya memutar2 menggeli2kanku. Pintar bermain. Aku membiarkannya. Bergilir2 punat tebalku laksanakan sedutan ghairahnya. Dia menggigit manja. Dia beralih menjilat kepusatku. Dengan rakusnya dia menggigit2 memberi lovebites yang halus dimerata perutku. Aku memerhatikannya dengan asyik. Ramai orang diluar sana yang dah kawin tetap main dan rela berselingkuh dengan lelaki. Seperti kami sekarang nie. Dia tersenyum2 manja bangga.
Mungkin kerana kerap berselisih faham dengan isteri ataupun selalu berpisah membuatkan mereka memenuhi naluri nafsu sex mereka dengan batang jantan pula. Ramai lelaki yang berumahtangga bila meningkat dewasa pastinya ada titik keinginan merasakan kehangatan lelaki bersama. Mereka inginkan konek sebenarnya tapi malu menyatakannya. Aku tersenyum2 sendiri kerana telah menakluk ramai lelaki2 itu. Aku ketawa sendiri bila teringatkan aku juga dapat ditakluk mereka tu. “AbgUsop. Baik kita main kat katil ajelah. Dah rasa sejuk nie. Buah nie sampai kecut”, kataku. Dia angguk.
Kami berdiri. Dia ambil sponge menggosok2 badanku. Dari bahu hingga kekakiku. Tak terlepas celah2 juburku. Aku juga begitu. Sama2 tolong menolong. Masa berdekatan berdiri bogel berdua begini barulah aku terasa dia seperti bayanganku. Mungkin tak semuanya sama tapi tinggi dan barang2 lain serupa. Bulu. Batang dan perutnya. Aku tersenyum sendiri. Pasti merasa puas nanti kalau dapat main dengannya dikatil nanti. Kami membilas badan kami. Keringkan2 semua yang basah. Berjalan kekatil. Kipas dan aircon kecil itu masih terpasang lagi.
Aku duduk berdekatan kipas yang berputar2 mengeringkan rambutku. Dia cam dah tak sabar menyelit dicelah kelengkangku menghisap konekku yang kembang menebal dari air hangat bathtubnya tadi. Tersenyum bangga dagingku diagungkannya. “AbgUsop. Nak keringkan rambut nie. Tak sabarlah Abang nie”, kataku. Batang pajangku masih melekat padat didalam mulut dewasanya. Dia menyonyot2 menyedut2 puas. “Bolehlah Man. Abang gian2 sangat nie”, katanya sambung kerja terkutuknya dengan tekun. Memang pandai mulutnya menyonyot. Sedap gilalah.
Mana tak sedapnya kalau konek kita dihisap2 orang. Lagi2 orang lelaki. Ketawa sendiri. Isterikupun pandai hisap2 konekku nie. Aku membiarkannya aje sebentar lagi. Aku mengibas rambutku supaya lebih cepat kering. Daging tebalku dinyonyot dengan gelojoh. Sampailah kering rambutku. Barulah selesa nak romen2. Fikirkulah. Aku gerak2kan badanku ketengah katil. Kepalanya mengikuti tanpa melepaskan dagingku. Aku terkangkang2 luas agar lebih selesa2 sikit. Barulah aku bebas telanjang2 bulat. Dia begitu pasrah menghamba2kan kerongkongnya pada sebatang daging simpanan dikelengkang dewasaku nie.
Dia gerak2kan badannya mengikut gerakan konek panjangku. Punggungnya ternaik2 sexy. Matanya menjeling2 menggoda2 jantungku. Aku tertawan. Dia amat hilang khayal2 dengan dunia dagingku. Entahlah dunia. Walaupun aku sudah bertahun2 mempratikannya tapi aku masih tak menyangka daging nie boleh menundukkan sesiapa aje. Lagi2 lelaki dewasa sepertinya. Aku tersenyum menikmati sedutannya yang hebat. Nikmat sedutan ghairahnya membuatku tergerakkan punggungku hingga kehujung katil. Stim sangat. Dia terpusing2 mengikutku.
Aku rapatkan kakiku dipinggang sexynya. Tangannya menahan pehaku dari ternaik2. Aku baring terkulai hayal2 tak terkawal menikmati sedutan dewasa berpengalamannya. Dia semakin ghairah. Aku terikut keghairahan juga. Berjaya penyedutannya keatas daging padatku. Setiap gerakannya itu mulutnya tak lepas mencengkam2 batangku. Memang sangat handal. Kalau budak2 mentah sudah terbegek2 dengan daging padatku yang panjang tebalku nie tapi dia relax meneran2 sambil khyusuk melaksanakan kerjanya. Macam tak bersalah. Kakiku menjejak2 lantai.
Punggungku dihujung katilnya. Agak cramp sikitlah. Aku gerakkan kakiku. Aku terbaring penuh keghairahan. Nyonyot2an makin keras menggila2. Dia mencakar pehaku. Aku dibuat2 seperti perkakas. Diselak dan dikangkang2nya ngan luas. Namun begitu aku bangga dagingku dapat membahagiakan nafsu serakahnya. Aku sememangnya suka juga diperalat2kan gini2 juga. Aku tersenyum sendiri memandang siling biliknya. Mataku menjadi terkebil2 menahan stim yang tinggi pemberiannya. Asyiknya. Dia nie memang hebatlah dalam hal mengoral. Tak terlepas2 konekku dari tadi. Rasanya dia pakai gluelah.
Ketawa sendiri. Bahgian dalam pehaku dicakar2 juga. Sampai geli2 geram bercampur nafsu dia membuatku. Dia menjelingku dari sudut kelengkangku. Mulutnya menakluki daging padatku. Menguntum2 senyuman gaya bebas hisap konek tebal. “ Asyik betul sampai tak henti2 dari tadi menghisap daging Man nie. Lama ke Abang tak dapat daging?”, aku tanya. Memang puas mendapatkan mulut dewasa yang begitu pandai mengerjakan barangku ini. “Hm. Hmm”, katanya menjeling2ku lagi dan terus hayal kembali dalam dunia konekku. Biliknya semakin dingin. Jam didinding berdetik2 kedengaran sayu.
Hampir 45min jugalah dia mendera konekku. Hampir tak pernah mulutnya terbuka. Tak penat ke dia. Pandai betul mengawal nafasnya. Bukannya senang nak mengulum batang panjang dan tebal nie. Perlu ada practice yang amat banyak. Tapi aku pasti dia dah terlalu pandai part2 hisap menghisap nielah. Pasti dia sudah berpengalam bertahun berselingkuh jantan. Angin keluar dari Aircon setnya dah membuatku menggigil nie. Aku mengambil bantal menutup2 badanku. Dia masih tak puas2 lagi dengan nyonyotannya ghairahnya. Aku melihat2 sekitar biliknya.
Memberangsangkan juga warna2 yang dipilihnya. “Siapa yang pilih warna2 yang garang kat dalam bilik nie AbgUsop?”, aku tanya raba2 katilnya yang bertilam tinggi dan bersalut cadar tebal. Warnanya pun garang2 juga. “Itu exBF Abang dulu yang pilih tapi Abang nak tukar warna lain pulalah”, katanya sambung menyalai2 dagingku. “Sudahlah tu AbgUsop. Tak penat2 ke. Buatlah kerja lain sikit. Rim jubur atau naik atas nie. Benda nie dah keras baliklah”, kataku memutar punat2ku. Seperti dipukau2 dia melepaskan batangku mengangkang2kan kakiku luas. Menolak kearah badanku.
Punggungku menjungkit2 naik. Aku tersenyum2 puas menantikan mulutnya. Aku memang suka. Dia menjilat2 lubangku dengan lembut teratur. Menjilat2 dari bawah naik keatas. Berkali2. Angin dingin dari kipas menusuk masuk kedalam lubang juburku. Dia mengulangi jilatan terapinya. Menjolok lidahnya tapi lidahnya pendek. Tak masuk sangat. Tak bestlah. “AbgUsop. Pakai ajelah jarinya”, kataku. Tanpa berlengah dia menjarikan lubang najisku. 15min mengaisnya. Tempat yang busuk itu yang sedap2. Dia merangkak naik keatasku menjilat2 dari pangkal konek hingga kepusat dada dan tengokku. Memang hebatlah.
Aku memeluk2 erat badannya yang sekeras2 dan sebesar badanku. Terasa puaslah memeluk2 badan yang serupa. Mulutnya mencari tempat sensitif dibadanku. Banyak. Tapi aku masih boleh control lagi. Segenap kepalaku dibasahi airludahnya. Sejuk. Bibir tebalnya menyentuh bibirku menghairah2kanku. Aku kembali erotis mencium2nya. Sentuhan bibirnya mengasyikkan. Kami berciuman kembali selama sekitar 10min lagi. Tapi aku kepingin pula nak menghisap batangnya juga. Belum merasa2 lagi dari tadi. Aku menolaknya perlahan2. Dia melutut diatasku menantikan belas iksanku.
Batang berjuntainya yang mengeras2 sederhana menggoda2ku. Kami mulakan adegan ber69. Barulah aku best2 mendapat dagingnya sekarang. Aku mengulum dagingnya perlahan. Bestnya. Setelah mendapat konekku dia hayal menguasai batang panjangku seperti biasa. Hinggakan berbuih2 semua. Berkecah2lah air liurnya mengalir melimpah meleket dikelengkangku nie. Aku menyandarkan perutnya disebelahku dan memandang batang panjangnya. Sebiji macam konekku tapi cuma dibadan yang lain. Memegang2 dagingnya. Meramas. Memang betul size konekku yang tiap hariku pegang nie.
Gemuknya sama juga. Aku siap menghayal2kan menyalai dagingnya bagaikan menghisap batangku sendiri. Hatiku tergelak2 dengan sensasi ini. Seperti mabuk daging. Mencium kepala koneknya. Menjilat2. Mengulum2 kepalanya lagi. Memang sedap dan padat batangnya. Terasa mampat dagingnya bertahta dimulutku. Barulah tahu gilanya orang2 yang selalu menghisap dagingku. Memang ramai dari mereka yang menggilakan batang yang besar panjang tebal nie. Koneknya masuk semuanya dalam mulutku. Rasa cam nak terbegik juga. Heran jugalah.
Macam manalah mereka semua boleh handle konekku nie. Aku tersenyum2 sendiri memikirkannya. Aku menutup mulutku erat. Menyedut2 penuh. Pertama kali aku merasa konek yang sesedap ini. Mungkin kerana hayal2an menghisap konek sendiri yang membuatku lebih ghairah. Menyonyot dan menarik keluar batangnya. Power jugalah. Dagingnya mengeras2 gila. Terngiang2 digambaran hayalku menghisap konekku sendiri. Aku memulakan kulum2an pusingan keduaku. Sensasi juga. Terasa puas. Aku menggengam2 sedikit koneknya. Tak sekeras konekku lagi tapi takpe. Aku cubalah menyetim2kannya.
Aku mahu juga merasakan menghisap daging panjang keras gila. Selalu lihat orang menghisap konek yang keras membuatku lebih gian dengannya. Stim sangatlah. Aku menyedut2 ghairah kali ketiga. Koneknya mengeras2 sedikit. Keluar airmazinya sikit. Aku terhenti. Badannya tergerak2 juga bila aku menyedut2 dagingnya. Mulutnya masih menakluk batangku panjangku. Naluri ingin berbuat seperti itu membuak dalam sanubariku. Belum puas menghisap2 koneknya. Aku nyonyot berkali2 juga. Masukkan semuanya dalam mulutku. Menyedut2. Badannya bergerak2 memberi reaksi. Kerasnya menghairah2kanku lagi.
Mulutku tak lepas2 mengulum2 dagingnya. Sedang asyik menyedut2 batangnya aku terasa air dimulutku. Dia terpancut pula. Baru beberapa minit aje aku hisap2. Aku tak sempat lagi nak keluarkan koneknya. Airmani pekatnya mengumpul dalam mulut eratku. Dia meneran2 kesedapan menekap punggungnya rapat kewajahku. Aku tak tahu buat apa. Jadi aku menyonyot aje dapatkan sisa dagingnya. Dia terbaring lesu dan baring dikatil. Batangnya terkeluar. Airmaninya mengalir2 keluar dari mulutku. Wajahnya sayu serta sedih. Hampa. Dia mengeluh panjang. Nada yang mengecewakan. Aku jadi kesian.

*Nantikan 13 Amp Fuse Part 2 (LAST PART)*

Abang sado straight melancap smpai pncut guys. Nak tgk full version?

Sila langgan full collection dgn hrga rm200. You guys akan dpt menikmati vdeo2 llki straight melancap smpai pncut.

Dm ur wassap nmber. Tq.