Sholawat

Hal paling mudah yang masih mungkin kita lakukan di sisa umur ini adalah membaca shalawat; tidak harus dalam keadaan suci (berwudhu lebih utama), tidak harus berjamaah semisal shalat fardhu, tidak harus menghadap qiblat.

Tak terbayang..

Bisa jadi kita adalah bagian dari penduduk neraka yang siap disiksa sebab dosa yang tak dimaafkan. Sementara Rasulullah sudah didepan gerbang surga dan beliau tersadar, merasa ada satu mukmin yang tertinggal.

Lantas beliau sujud menangis rintih dihadapan Allah memohon agar kita diampuni dan dikumpulkan bersama mukmin lainnya disurga. Beliau gapai tangan kita dengan tangannya, beliau peluk kita dengan sehangatnya pelukan. Senyumnya adalah penyejuk jiwa.

Jangan berhenti berharap sebab Allah Maha mengampuni segala bentuk kedurhakaan, selain menyekutukan-Nya.

Allahumma sholli ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala aalihi wa shohbihi wa sallam.

-Kak Ammar-

Ps: Belum telat buat sholawatan di hari mulia yang sangat dianjurkan untuk bersholawat ini. Batasnya sampe maghrib ntar. Kalo mau dilanjutin ya bagus. Bebas tanpa batas. Yok sholawat!

Ps 2: Oh iya Alkahfinya jangan ditinggal. Setengah juz palingan ratarata setengah jam dengan kecepatan medium. Yang penting bacanya dirasakan. Nggak asal dibaca tapi ndak paham makna dan hikmah dibaliknya. Malah kayak burung beo ntar. Asal berkicau tanpa paham maksud. :’D

Here are 201 Names of our Master and Prophet, Muhammad, Allah’s blessing and peace upon him

O Allah, bless, sanctify and grant peace to one named Muhammad (the Praised One), Allah’s blessing and peace be upon him.

O Allah, bless, sanctify and grant peace to one named Ahmad (the Most Praised), Allah’s blessing and peace be upon him.

O Allah, bless, sanctify and grant peace to one named Haamid (the Praiser), Allah’s blessing and peace be upon him.

O Allah, bless, sanctify and grant peace to one named Mahmud (the Most Highly Praised), Allah’s blessing and peace be upon him.

Aheed (name of the Prophet in the Torah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Wahid (Unique) Allah’s blessing and peace be upon him.

Maahi (the Effacer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Hashir (the Gatherer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Aqib (the Last in Succession) Allah’s blessing and peace be upon him.

TaHa (Surah of the Holy Qu’ran) Allah’s blessing and peace be upon him.

YaSin (Surah of the Holy Qu’ran) Allah’s blessing and peace be upon him.

Tahir (the Pure) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mutahir (the Purifier) Allah’s blessing and peace be upon him.

Taiyeb (the Good) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saiyed (the Master) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rasool (the Messenger) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nabi (the Prophet) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rasool ur-Rahmah (the Messenger of Mercy) Allah’s blessing and peace be upon him.

Qayim (the Straight One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Jami (the Collector) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muqtafin (the Selected) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muqaffi (the Best Example) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rasool al-Malahim (the Messenger of Fierce Battles) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rasool ur-Rahah (the Messenger of Rest) Allah’s blessing and peace be upon him.

Kamil (the Perfect) Allah’s blessing and peace be upon him.

Iklil (the Crown) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mudathir (the Covered One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muzzamil (the One Wrapped One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Abdullah (the Save of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Habibullah (the Beloved of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Safiyuallh (the Intimate of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Najiyullah (the Confidant of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Kalimullah (the Speaker of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Khatim ul-Ambiya (the Seal of the Prophets) Allah’s blessing and peace be upon him.

Khatim ur-Rasool (the Seal of the Messengers) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muhyi (the Reviver) Allah’s blessing and peace be upon him.

Munjin (the Rescuer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mudhakkir (the Reminder) Allah’s blessing and peace be upon him.

Naasir (the Helper) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mansoor (the Victorious One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nabiy ur-Rahmah (the Prophet of Mercy) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nabi ut-Tauba (the Prophet of Repentance) Allah’s blessing and peace be upon him.

Haris Alaykum (Watchful over You) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ma’lum (the Known One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shahir (the Famous) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shaahid (the Witness) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shaheed (Witnesser) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mashhood (the Attested) Allah’s blessing and peace be upon him.

Bashir (the Newsbringer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mubashir (the Spreader of Good News) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nadhir (the Warner) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mundhir (the Admonisher) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nur (the Light) Allah’s blessing and peace be upon him.

Siraj (the Lamp) Allah’s blessing and peace be upon him.

Misbah (the Lantern) Allah’s blessing and peace be upon

Huda (the Guidance) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mahdi (the Rightly Guided One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Munir (the Illumined One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Da’a (the Caller) Allah’s blessing and peace be upon him.

Madu’u (the Called One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mujib (the Responsive) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mujaab (the One responded to) Allah’s blessing and peace be upon him.

Hafiy (the Welcoming) Allah’s blessing and peace be upon him.

‘Afw (the Overlooker of Sins) Allah’s blessing and peace be upon him.

Wali (the Friend) Allah’s blessing and peace be upon him.

Haqq (the Truth) Allah’s blessing and peace be upon him.

Qawiy (the Powerful) Allah’s blessing and peace be upon him.

Amin (the Trustworthy) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ma’mun (the Trusted) Allah’s blessing and peace be upon him.

Karim (the Noble) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mukarram (the Honoured) Allah’s blessing and peace be upon him.

Makin (the Firm) Allah’s blessing and peace be upon him.

Matin (the Stable) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mubin (the Evident) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mu’ammil (the Hoped for) Allah’s blessing and peace be upon him.

Wasul (the Connection) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhu Quwatin (the Possessor of Power) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhu Hurmahtin (the Possessor of Honour) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhu Makanatin (the Possessor of Firmness) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhu ‘ Azzin (the Possessor Of Might) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhu Fadl (the Possessor of Grace) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muta’ (the One Obeyed) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muti’ (the Obedient) Allah’s blessing and peace be upon him.

Qadim Sidq (the Foot of Sincerity) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rahmah (Mercy) Allah’s blessing and peace be upon him.

Burshra (the Good News) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ghawth (the Redeemer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ghayth (Succour) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ghiyath (Help) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ni'matullah (the Blessings of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Hadiyatullah (the Gift of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

‘Urwatu Wuthqa (the Trusty Handhold) Allah’s blessing and peace be upon him.

Siratuallah (the Path of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Siratumustaqim (the Straight path) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dhikrullah (Remembrance of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sayfullah (the Sword of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Hizbullah (the party of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Al-Najm ath-thaqib (the Piercing Star) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mustafa (the Chosen One) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mujtaba (the Select) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muntaqa (the Eloquent) Allah’s blessing and peace be upon him.

Umiy (the Unlettered) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mukhtar (the Chosen) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ajeer (Allah’s Worker) Allah’s blessing and peace be upon him.

Jabbar (the Compelling) Allah’s blessing and peace be upon him.

Abu Qasim (Father of Qasim) Allah’s blessing and peace be upon him.

Abu at-Tahir (Father of Pure) Allah’s blessing and peace be upon him.

Abu at-Taiyeb (the Good Father) Allah’s blessing and peace be upon him.

Abu Ibrahim (Father of Ibrahim) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mushaffa (the One Whose Intercession is Accepted) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shaafi’ (the Interceder) Allah’s blessing and peace be upon him.

Salih (the Righteous) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muslih (the Conciliator) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muhaymin (the Guardian) Sadiq (the Truthful) Allah’s blessing and peace be upon him.

Musaddaq (the Confirmer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sidq (the Sincerity) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saiyed ul-Mursalin (the Master of the Messengers) Allah’s blessing and peace be upon him.

Imam ul-Muttaqeen (the Leader of the God-Fearing) Allah’s blessing and peace be upon him.

Qayid ul-Ghur il-Muhajjilin (the Guide of the Brightly Shines Ones) Allah’s blessing and peace be upon him.

Khalil ur-Rahman (the Friends of the Merciful) Allah’s blessing and peace be upon him.

Barr (the Pious) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mubirr (the Venerated) Allah’s blessing and peace be upon him.

Wajih (the Eminent) Allah’s blessing and peace be upon him.

Nasseh (the Adviser) Allah’s blessing and peace be upon him.

Naasih (the Counsellor) Allah’s blessing and peace be upon him

Wakeel (the Advocate) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mutawakil (the Reliant on Allah) Allah’s blessing and peace be upon him

Kafeel (the Guarantor) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shafeeq (the Tender) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muqeem as-Sunna (the Establisher of Way) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muqaddis (the Sacred) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ruh ul-Qudus (the Holy Spirit) Allah’s blessing and peace be upon him

Ruh ul-Haqq (the Spirit of Truth) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ruh ul-Qist (the spirit of Justice) Allah’s blessing and peace be upon him.

Kaaf (the Qualified) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muktaf (the Broad-shouldered) Allah’s blessing and peace be upon him.

Baligh (the Proclaimer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mubaligh (the Informer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shaaf (the Healing) Allah’s blessing and peace be upon him.

Waasil (the Inseparable Friend) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mawsool (the One Bound to Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saabiq (the Foremost) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saa'iq (the Driver) Allah’s blessing and peace be upon him.

Haadin (the Guide) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muhd (the Guided) Allah’s blessing and peace be upon him

Muqaddam (the Overseer) Allah’s blessing and peace be upon him.

Aziz’ (the Mighty) Allah’s blessing and peace be upon him.

Fadhil (the Outstanding) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mufaddhil (the Favoured) Allah’s blessing and peace be upon him.

Fatih (the Opener) Allah’s blessing and peace be upon him.

Miftah (the key) Allah’s blessing and peace be upon him.

Miftah ur-Rahman (the Key of Mercy) Allah’s blessing and peace be upon him.

Miftah ul-Jannah (the Key to the Garden ) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Alam ul-Iman (He taught the Faith) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Alm ul-Yaqeen ( He Taught Certainty) Allah’s blessing and peace be upon him.

Dalail’ ul-Khayrat (Guide to Good Things) Allah’s blessing and peace be upon him.

Musahih ul-Hasanat (the Verifier of Good Deeds) Allah’s blessing and peace be upon him.

Muqeel ul-'Atharat (the Forewarner of False Steps) Allah’s blessing and peace be upon him.

Safooh 'an az-Zallat (the Pardoner of Oppressions) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ush-Shafa'h (the Possessor of intercession) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Maqam (the Possessor of the Honoured Station) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Qadam (Owner of the Footprint) Allah’s blessing and peace be upon him.

Makhsoosun bil-'Azz (Distinguished with Might) Allah’s blessing and peace be upon him.

Makhsoosun bil-Majd (Distinguished with Glory) Allah’s blessing and peace be upon him.

Makhsoosun bish-Sharaf (Distinguished with Nobility) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Waseelah (the Possessor of the Closest Access) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib us-Sayf (the Owner of the Sword) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Fadeelah (the Possessor of Pre-eminence) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Izar (the Owner of the Cloth) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Hujjah (the Possessor of Proof) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib us-Sultan (the Possessor of Authority) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ur-Rida’ (the Owner of the Robe) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ud-Darajat ir-Rafi’ (thePossessor of the Lofty Rank) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ut-Taj (the Possessor of Crown) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Migfir (the Possessor of Forgiveness) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Liwa’ (the Possessor of the Flag) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Mi'raj (the Master of the Night Journey) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Qadheeb (the Possessor of the Staff) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Buraq (the Owner of Buraq) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Khatam (the Owner of the Ring) Allah’s blessing and peace be upon him.

Shahib ul-'Alamah (the Owner of the Sign) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Burhan (the Possessor of the Evidence) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Bayan (the Possessor of Evident Proofs) Allah’s blessing and peace be upon him.

Faseeh ul-Lisan (the Good Communicatior) Allah’s blessing and peace be upon him.

Mutahhir ul-Jannan (the Purifier the Soul) Allah’s blessing and peace be upon him.

Ra'uf (the Kind) Allah’s blessing and peace be upon him.

Raheem (the Mercy-giving) Allah’s blessing and peace be upon him.

Udhun Khayr (the Good Listener) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saheeh ul-Islam (the Completer of Islam) Allah’s blessing and peace be upon him.

Saiyed ul-Khawnain (the Master of the Two Universes) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Ayn ul-Na'eem (the Spring of Bliss) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Ayn ul-Ghur (the Spring of Beauty) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sa'dullah (the Joy of Allah) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sa’d ul-Khalq (the joy of the Creator) Allah’s blessing and peace be upon him.

Khateeb ul-Umam (the Preacher of Nations) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Alm ul-Huda (the Teacher of the Guidance) Allah’s blessing and peace be upon him

Khashif ul-Kurab (the Remover of Worries) Allah’s blessing and peace be upon him.

Rafi'ur-Rutab (the Raiser of Ranks) Allah’s blessing and peace be upon him.

'Izz ul-'Arab (the Might of the Arabs) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib ul-Faraj (the Possessor of Happiness) Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahibul Waqt Allah’s blessing and peace be upon him.

Sahib –uz Zamaan Allah’s blessing and peace be upon him.

O Allah, O Lord, for the honour of Your Prophet, Al-Mustafa, and Your Messenger, Al-Murtada, Purify our hearts from every characteristic which keeps us away from Your Presence and Your Love, and have us pass away following his way and in his community, longing to meet You, O Owner of Majesty and Nobility.

And the Blessings and abundant peace of Allah be upon our master Muhammad, his family and his Companions and praise be to Allah, Lord of the Worlds.

Syaithan menunggu kita lengah seperti nyamuk di malam hari. Maka hendaklah kita melindungi diri dengan amalan-amalan ‘anti nyamuk’, yaitu membaca al Quran, berdzikir (tasbih, tahmid, tahlil, takbir, sholawat dan istighfar), serta mengingat mati.
Kekuatan Sholawat

Tau nggak, amalan yang Allah nyuruh tapi Allah ikut ngelakuin juga? Itulah sholawat. Allah nyuruh sholat hamba tapi Dia ndak ikut sholat. Allah nyuruh puasa hamba, tapi Allah ndak ikut puasa. Yang keren, Allah nyuruh sholawat hamba, tapi Dia juga turut bersholawat. Bahkan malaikat-malaikat ikut bersholawat. Di Suroh Al-Ahzab 56 kalo ndak salah.

Dawuh Habib Umar bin Hafidz, yang termasuk ulama’ yang saya idolakan, yang terkenal seantero dunia, yang toriqoh sholawatnya kece badai, cuma satu penyelamat umat akhir zaman ini. Bersholawat atas Kanjeng Nabi. Kalau dawuh Habib Mundzir Almusawa (muridnya Habib Umar bin Hafidz), memperbanyak sholawat kepada Nabi Muhammad, mencintai Nabi SAW, akan membuat kita banyak dicintai orang, atasan, bawahan, keluarga, teman, bahkan orang yang belum kita kenal. Saya rasa, dua pernyataan ini sudah cukup membuat saya harus bersholawat banyak-banyak. Dakwahnya adem soalnya sih. Selalu bikin saya brrrr.

Saya ndak mbahas bid’ah atau enggaknya. Ekspresi ungkapan cinta ke Rosul kan pasti beda-beda. Soal keyakinan sih. Kalo kita yakin sholawat benar-benar ajaib, ajaiblah ia. Kalo kita ndak yakin sholawat ndak ajaib, ya menjadi tidak ajaiblah ia. Saya cuma pengen nyeritain bagaimana keajaiban kekuatan sholawat yang saya alami.

Kalo Wirda Mansur asik dengan ceritanya yang dapet macbook air gara-gara banyak-banyak sholawat. Kemudian Kak Ammar yang sholawat rutinnya sebelum subuh mendapatkan jodoh tanpa diminta. Kali ini biarkan saya menceritakan keajaiban sholawat yang saya alami sendiri. Hehe.

Jadi, seumur-umur saya belum pernah mengikuti “Lomba Debat”. Dan kali ini tiba-tiba dipercaya teman-teman sehimpunan untuk mewakili perlombaan tersebut. Ini kasus besar buat seorang Naily, fyi. Naily yang public speakingnya agak nggak yoi. Suka demam panggung. Terus nggak pedean kalo didepan umum. Miris kan?

Saya cengok. Yaiyalah cengok. Saya enggak pinter debat. Sama sekali. Saya tegaskan lagi, saya sama sekali nggak pinter debat. Kebayang kan gimana tidak pinternya saya kalo saya ngomong berkali-kali gitu? Wkwk. Mbak koodinator ngasih taunya H-1 dan saya belum ada persiapan apapun buat debat nanti. Materinya tingkat tinggi pulak. Yassalaaam. Masak seorang Naily bahas-bahas poligami sama politik dan hal berat lain? Saya tuh nggak paham dan ngga mau paham juga tentang politik. Politik sekarang suka ngajakin bercanda sih :(

“Nai, besok kamu bagian yang lomba debat ya sama aku sama Tsamara? Temanya ini nih.” Kata Devi, Ketua Himpunan, sambil menyodorkan lembar-lembaran kertas yang berisi tentang peraturan, kelompok, ketentuan lomba dan lain lain.

 Allahumma…. Ini cobaan opo lagi? :((

Mentari siang mulai membakar jilbab dan merambat ke kepala. Debatnya dimulai siang hari pukul satu siang. Karena ngasih taunya malem, jadi masih ada kesempatan buat belajar pagi harinya. Saya mulai mencari referensi referensi buku dan semua bacaan sebagai bahan debat. Waktu serius seriusnya lagi baca baca buku, saya ditanya sama Ustadzah saya. Ya soalnya heran Nai kok seserius ini baca buku. Tebel pula.

“Disuruh lomba debat, Dzah, gimana ini? Huhuhu. Ndak biasa debat Dzah..”

“Bisa.” Jawab ustadzah seperti biasa dengan gaya santainya. Beliau mah Low profile. I always love her style.

“Tapi ndak pernah lomba debat, Ustadzaaaaah” Saya agak nggak yakin.

“Bisa.”

Beberapa jam kemudian, saya siap siap berangkat.

“Pesannya satu, banyak-banyak sholawat. Ingat kan gerakan seribu sholawat?” Ustadzah memberi wejangan sebelum saya berangkat dan salim, kemudian cium tangan sama beliau.

“Siap, Dzah!”

“Ngomong-ngomong, tadi abis makan? Udah makan?”

“Iya Dzah. Sudah”

“Sikat gigi sana, wudhlu lagi. Mulutnya harus suci. Kan mau lomba debat.”

“Nggih, Dzah”

Diperjalanan, mulut saya komat kamit melantunkan alunan sholawat banyak banyak, nggak berharap jadi juara. Bisa mengikuti debat sesuai peraturan, ngomong nggak kagok dan pernyataan saya masuk akal aja udah makasih banget  Yaa Allah..

Saya camkan baik baik perkataan Ustadzah. Sholawat pokoknya tak pernah berhenti. Bahkan dipanggungpun saya masih sempet komat kamit bersholawat tanpa henti. Mikir, mikir sambil sholawat. Belajar sambil sholawat. Ngelihat kelompok lain debat juga sambil sholawat. Makan sambil sholawat. Nunggu giliran maju sambil sholawat.

Babak penyisihan demi penyisihan, kelompok saya lolos. Kemudian babak semifinal lolos juga. Tibalah saatnya babak final. And finally, kelompok saya juara dua. Harusnya bisa sih juara satu. Tapi karena saya disuruh ngelawan argumen kelompok lawan tapi saya memilih buat ndak maju. Ya lagi lagi karena ketidakpedean saya dalam public speaking, yasudahlaya, akhirnya jadi runner up. Juara dua yeaay.

Fyi, saya masih cengok sampe sekarang. Saya tafakkur dijalan. Saya pikir bukan dari saya belajar. Tapi dari keajaiban banyak banyak sholawat. Orang apa yang saya pelajari, sama pernyataan pernyataan saya di podium aja jauh rek. Saya ngomong sebisa saya waktu itu. Wkwk.

Hal semacam ini kadang saya mikirnya ndak pake logika. Bahwa keajaiban itu selalu ada. Kalo mikir pake logika, saya ya harus belajar pethenthengan sampe nggak tidur. Nah, kalo sudah gitu logikanya saya menang. Tapi kalau dipikir secara tauhid, yagimana Allah selalu bisa menakdirkan apapun diluar kepala manusia, kan? Coba pake analogi lain. Kalo pengen keluar negeri, jika dipikir secara duniawi, berarti kita harus nabung dikit demi dikit hingga sampe nominal puluhan juta dulu baru bisa ke luar negeri. Tapi kalo dipikirnya pake tauhid. Pake keajaiban keyakinan iman, bisa saja lewat jalan lain. Misal tiba-tiba diajakin tetangga gegara kita sering bantu mereka dan banyak-banyak sholawat misalnya? Who knows? Hidup selalu penuh keajaiban kalo iman tertancap kuat.

Dalam hal-hal kecilpun saya sering mendapat keajaiban sholawat. Misal mepet paper belum selesai. Padahal semaleman ngerjain meski kadang ketiduran. Ya yaudah saya sering ngandelin sholawat yang paling gampang. Tiba-tiba dosen ada rapat mendadak dan paper nggak jadi dikumpulkan. Wkwk.

Memang sih benar banget kata pelatih rebana dipondok saya beberapa waktu lalu, sholawat itu memudahkan. Memudahkan segala urusan.

Jadi keinget Habib Syech Assegaf. Btw, disini ada yang syecher mania nggak? Kalo iya, sama kayak saya. Saya termasuk fans girl Habib Syech. Wqwq.

Wetan kali. Kulon kali. Wetan kali kulon kali~

Tengah-tengah tanduran pari. Saiki ngaji sesuk yo ngaji. Ayo manut poro kiai~

Shollu ‘alaannabii muhammad!!! Berkat sholawat maksiat minggat!! XD

Peran yang Tak Boleh Hilang

Bismillah.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah Rabb semesta alam. Atas kasih sayang-Nya, kita dikuatkan berada dalam barisan perjuangan ini. Atas petunjuk-Nya, kita sampai di penghujung pertanggungjawaban dunia. Dan atas luas rahmat-Nya, kita senantiasa mengharapkan berkah dari setiap jejak langkah.

Sholawat dan salam kepada Rasul Muhammad -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, penggerak dakwah Islam, pendidik generasi gemilang, serta pemilik kerinduan terdalam akan kebaikan umatnya.

Jika kita mengibaratkan perjuangan ini seperti kesatuan pasukan, maka peran Ali ibn Abi Thalib dalam perang Khaibar menjadi satu inspirasi kita. Pembawa panji Islam. Yang mana kibarannya adalah pertanda umat Islam masih berjuang. Sebanyak apa pun tetesan darah menjemput kesyahidan, sepelik apa pun medan pertempuran, ia harus tetap bertahan.

Demikian pula yang terjadi pada Mush'ab ibn Umair di Uhud. Ketika musuh menghampiri dan menebas tangan Mush'ab, ia raih bendera itu dengan tangan kirinya. Lalu ditebas lagi. Sehingga pangkal tangan yang tersisa berupaya mendekap erat bendera di dada.

Pada dasarnya, menjaga kemuliaan Islam adalah tugas kita bersama. Membawanya ke dalam diri masing-masing adalah amanah di mana pun kita berada. Apa pun aktivitas, bagaimanapun “tipe” langkah kita, pesan kemuliaan itu tak boleh sirna.

Ah, bahkan hal ini bukan lagi tugas kita. Melainkan kebutuhan dan rasa kepemilikan kita. Ketika butuh dan memiliki menjadi satu dalam wadah cinta, maka yang hadir adalah pengorbanan dan penjagaan.

Maka lihatlah bagaimana Abdullah ibn Ummi Maktum yang dalam “keterbatasan"nya, "Tempatkan saya di antara dua barisan sebagai pembawa bendera. Saya akan memegang erat-erat untuk kalian. Saya buta, karena itu saya tidak akan lari.”

Dan dari sini, terucap terima kasih kepada seluruh pasukan atas kerja samanya menggenggam peran ini. Ketika tangan tak kuasa membawa, lalu kita bergantian. Ketika rintangan terus menghampiri, lalu kita saling memekikkan takbir, mengibarkan keteguhan.

Terima kasih atas peran-peran yang telah dimaksimalkan. Tidak ada pencapaian yang usai tanpa kesabaran. Tidak ada persaudaraan yang berjalan baik-baik saja tanpa rangkaian kepercayaan.

Semoga Allah menganugerahkan kita sebagai pembuka kemenangan. Selayak Al Fatih, sebagaimana harapan Rasulullah -shallallahu 'alaihi wa sallam- ketika mencari Ali, “Besok akan kuserahkan bendera perang kepada seseorang yang Allah dan Rasul-Nya mencintai dan dia pun mencintai Allah dan Rasul-Nya. Allah akan memenangkan kaum muslimin melalui tangannya.” 

Pada akhirnya kita memahami, masa jabatan bisa saja diakhiri, tapi perjuangan tak akan pernah berhenti.


Note: tulisan ini saya rangkai sebagai muqoddimah Laporan Pertanggungjawaban Dept. Kajian & Training LDK Al Fatih. Tak ada harapan menaruhnya di sini (dengan beberapa tambahan), melainkan semoga ada manfaat dan semangatnya, serta bisa dirasakan kita semua. Terima kasih.


Salam bawa perubahan!


Dept. Kajian & Training 16/17

TENTANG MALAIKAT
PENGHITUNG TETESAN AIR HUJAN

Rasulullah bersabda,

“Saat aku tiba di langit pada malam Isra Miraj, aku melihat satu malaikat memiliki seribu tangan, di setiap tangan ada seribu jari. Aku melihatnya menghitung jarinya satu persatu.

Aku bertanya kepada Jibril pendampingku,
‘Siapa gerangan malaikat itu, dan apa tugasnya?’

Jibril menjawab,
'Sesungguhnya dia adalah malaikat yang diberi tugas untuk menghitung tetesan air hujan yang turun dari langit ke bumi.’

Aku pun bertanya kepada malaikat (penghitung tetesan air hujan) tadi,
'Apakah kamu tahu berapa jumlah tetesan air hujan yang turun dari langit ke bumi sejak diciptakan Adam?’

Malaikat itu menjawab,
'Wahai Rasulullah, demi yang telah mengutusmu dengan haq (kebenaran), sesungguhnya aku mengetahui semua jumlah tetesan air hujan yang turun dari langit ke bumi, dari mulai diciptakan Adam sampa sekarang ini.

Begitu pula aku mengetahui jumlah tetetas yang turun ke laut, ke darat, ke hutan rimba, ke gunung-gunnung, ke lembah-lembah, ke sungai-sungai,ke perkebunan, dan ke tempat yang tidak diketahui manusia.’

Mendengar uraian malaikat tadi aku sangat takjub dan bangga atas kecerdasannya dalam menghitung tetesan air hujan.

Kemudian malaikat tadi berkata lagi,
'Wahai Rasulullah, walaupun aku memiliki seribu tangan dan sejuta jari dan diberikan kepandaian dan keahlian untuk menghitung tetesan air hujan yang turun dari langit ke bumi, tapi aku memiliki kekurangan dan kelemahan.”

Aku pun bertanya,
'Apa kekurangan dan kelemahanmu?’

Malaikat itu menjawab,
'Kekuranganku dan kelemahanku, wahai Rasulullah, jika ummatmu berkumpul di satu tempat, mereka menyebut-nyebut namamu lalu bersholawat atasmu.

Pada saat itu, aku tidak bisa menghitung berapa banyaknya pahala yang diberikan Allah kepada mereka atas sholawat yang mereka ucapkan atas dirimu.’“

(Al Mustadrak,
Syeikh An Nuri, jilid 5, hal 355)

youtube

masyallah :’) 

“Barangsiapa yang mengucapkan sholawat kepadaku satu kali, maka Allah mengucapkan sholawat kepadanya 10 kali.” (HR. Muslim no. 408)

Cerpen : Do’a

Keni memutuskan untuk duduk pada satu bangku kayu warna coklat yang berada tidak jauh dari pantai. Menikmati laut dari kejauhan. Melihat Naya yang sibuk sendiri dengan dunianya. Main air dipinggir pantai sendirian. Menghirup udara dalam dalam sambil merem sendirian. Lalu membenarkan jilbabnya sesekali yang diterpa angin. Entah apa yang dilakukan. Lima menit berlalu. Naya berjalan menuju bangku kayu coklat. Duduk tepat disamping Keni.

“Kak Keni?” Kali ini Naya yang membuka percakapan. “Pernah terlintas nggak? Beberapa orang di dunia ini percaya, ada beberapa do’a yang sia-sia karena sepanjang hidup Allah belum mengabulkan. Jangka waktunya lama sekali. Entah kapan dikabulkan. Sampai mereka berpikir bahwa ada do’a yang sia-sia.”

“Menurut Kakak nggak ada, Nay. Disuroh Al-Baqoroh Allah jelas berfirman kalau, ‘Berdoalah, maka akan Aku kabulkan’. Dan Kakak nggak pernah ragu akan hal itu.” Jawab Keni mantap.

“Lalu, tentang orang-orang yang suka mengeluh gara-gara do’a mereka tak kunjung dikabulkan?” Naya membenarkan posisi duduknya. Menggeser lebih dekat. Kemudian mengangkat alis.

“Bisa jadi mereka yang kurang sabar menunggu, merawat dan menjaga benih kayu jati menjadi papan yang siap dipakai untuk  bangunan-bangunan rumah yang indah, Nay. Maka, jadilah mereka merasa ada yang sia-sia dalam berdo’a.”

“Maksudnya gimana, Kak?”

“Begini, Nay. Mereka itu tergesa-gesa tanaman-tanaman kayu jati yang masih di pot polybag pengen segera menjadi kayu kuat yang siap pakai. Nggak sabar. Padahal pohon jati itu batangnya akan tetap tumbuh menjadi kayu besar jika kita terus bersabar. Merawat dan menjaganya dengan baik.” Keni membalas mendekat.

Naya diam, memandang menuju hamparan lautan sambil mengetuk-ngetuk dagu. Naya tak pernah cepat menelan kata-kata Keni yang selalu berkonotasi dan bermajas-majas.

“Maksudnya, Allah selalu mengabulkan do’a-do’a kita jika kita terus bersabar dan tetap konsisten menjaga do’a itu agar tetap bergaung setiap hari. Nay, seharusnya kita malu sama Nabi Ibrahim. Kamu tahu Nabi Ibrahim berdo’a apa?”

“Emmm..” Naya mengetuk-ngetuk dagu lagi, tak menemukan jawaban, “Apa, Kak?” Naya menerawang langit seolah meminta jawaban darinya. Tapi jawaban itu tak kunjung turun.

“Ya Allah, nanti diantara keturunanku penduduk Makkah ini tolong jadikan diantara mereka seorang Rosul yang akan membacakan untuk mereka ayat-ayatku. Mengajarkan kitab dan hikmah. Mensucikan mereka.” Keni menengadahkan tangan.  Mendongak keatas. Seolah mempraktikkan langsung menjadi Nabi Ibrahim yang sedang khusyu’ berdo’a.

Naya memahat pelan-pelan kalimat Keni.

“Bayangannya Nabi Ibrahim itu nggak jauh-jauh lho, Nay. Cucunya Ismail atau Cicitnya gitu, akan ada seorang rosul yang akan lahir di Makkah. Kamu tau berapa lama do’a itu dikabulkan oleh Allah?”

Naya geleng-geleng lugu.

“Kalau ikut hitungannya Ibnu Abbas,  4200 tahun kemudian, do’a itu baru dikabulkan. Karena jarak antara Muhammad dengan Isa  600 tahun. Isa ke Musa 1200 tahun. Musa ke Ibrahim 2400 tahun. Jadi jika dikalkulasi akan setara dengan  4200 tahun kemudian. Coba perhatikan, ada jarak 4200 tahun dari do’a yang dikabulkan dengan pengabulannya. Jadi, tidak ada yang sia-sia dalam setiap do’a.”

Naya menerawang langit-langit lagi. Ia teringat doa-doa yang selama ini ia panjatkan. Seakan ia yakin do’a yang menggantung dilangit bersama do’a yang lain akan segera naik ke langit yang paling atas. Lalu pada satu waktu mereka diturunkan Allah bersama butiran-butiran air yang yang turun dari langit. Jatuh tepat pada senyum-senyum kesabarannya. Pada setiap rapal-rapal syukurnya. Pada senyum tulusnya.

“Jadi Allah itu kalau memberi selalu lebih baik dari apa yang kita minta. Orang yang tidak pernah kita minta saja diberi. Jadi, kalau kita minta sesuatu,  pasti Allah akan memberi lebih dari sekedar apa yang kita minta. Kamu nggak pernah minta nafas kan, Nay?”

“Belum pernah, Kak.” Naya geleng-geleng lugu. Lagi.

“Nah kan. Kita nggak pernah minta nafas. Kecuali kalau sejak beberapa waktu lalu ada orang yang sakit asma, dan asmanya kumat. Haha. Tapi apa yang mengharukan? Allah terus dan akan selalu memberi oksigen kepada kita untuk bernafas. Maka pada sesuatu yang kita minta, pasti Allah memberi. Yang terbaik.”

“Hahaha, iya.” Naya tertawa. Pipi Naya semakin melembung karena tertawa. Aduh, mata Naya seperti hilang kalau tertawa begini. Hahaha.

“Coba perhatiin lagi. Nabi Ibrahim itu cuma mendo’akan Makkah lho. Indonesia tidak pernah dido’akan. Apalagi Semarang. Apalagi Blora.” Keni tertawa, “Tapi kenyataannya? Allah mengabulkan seorang Rosul untuk seluruh alam semesta. Nabi Besar Muhammad Shallallahu ‘alaihi wassalam.” Keni mengangkat bahu. “Ya, kan?”

“Allahumma sholli alaiih!” Naya selalu tak ketinggalan mengucap sholawat atas Rosul kesayangannya ketika nama Nabi Muhammad disebut. Ada rindu yang bergejolak dalam dirinya. Ada rindu untuk seseorang yang belum pernah ia temui. Belum pernah ia tatap wajahnya. Ada.

“Hehehe. Kak Kak. Naya jadi keinget sesuatu..”

“Hm?”

“Dulu waktu di Pesantren, kata Abah Yai, nanti waktu dipadang mahsyar ada jelmaan-jelmaan kebaikan yang kita sendiri tidak tau itu darimana. Terus kita kaget dan tanya kepada Allah, ‘Ya Allah, itu apa?’, kemudian Allah menjawab, ‘itu do’a kamu yang belum Aku kabulkan di dunia dulu’. Iya, kan, Kak?”

“Betul sekali, Nay. Juga kadang Allah sengaja nggak ngabulin do’a yang kita minta karena Allah ingin mengganti dengan pengampunan dosa-dosa. Bukankan kita adalah makhluk yang penuh dosa, Nay? Dosa yang disembunyikan atau terang-terangan. Dosa yang disengaja atau yang tidak disengaja. Dosa yang kita nggak tau, atau dosa yang amat kita tau.”

Naya menerawang lautan biru. Memilih diam dan berpikir. Benar juga kata suaminya itu.

“Nay, sepertinya mulai sekarang kita harus buang jauh-jauh kata putus asa dalam berdo’a. Untuk kita. Untuk anak kita kelak. Dan untuk keturunan-keturunan kita kelak.”

“Sepakat…” Naya mengacungkan tangan. Bersuara mantap.

Ada yang mengembang didalam hati Naya. Ada yang membunga didalam hati Keni.

Ustadz Felix Siauw akhirnya menjelaskan kronologis kejadian yang sebenarnya tentang pembubaran paksa Kajianya oleh sejumlah anggota Kepolisian Resort Malang.

Berikut ini penjelasan lengkap Ustadz Felix melalui video live streaming di halaman Facebook pribadinya, ahad(30/4/2017).

——————————————————–

Assalaamu ‘alaikum Warohmatullahi Wabaro kaatuhu.

Alhamdulillah, puji dan syukur senantiasa kita panjatkan kepada Allah Robb semesta alam, pencipta langit dan bumi dan juga pencipta kita manusia.

Sholawat dan salam senantiasa kita curah dan limpahkan kepada Rasulullah Sholallahu Alaihi Wasallam. Karena telah memberikan sebuah contoh yang sempurna dalam kehidupan. Dan tentunya contoh yang sempurna didalam dakwah.

Alhamdulillah melalui video ini saya akan coba memberikan sebuah penjelasan tentang pertanyaan temen-temen sekalian. Banyak temen-temen yang bertanya tentang gimana kejadianya tadi di Malang, apa kejadian sesungguhya. Mudah-mudahan video ini bisa menjadi sebuah penjelas bagi apa yang terjadi.

Pertama-tama saya ingin mengucapkan kepada temen-temen yang mendoakan, peduli, alhamdulillah terima kasih. Saya tidak kurang satu apapun, sekarang dalam perjalanan menuju Jakarta.

Dan yang kedua saya ingin berterima kasih kepada temen-temen panitia yang ada di Malang, sekaligus mohon maaf kepada peserta-peserta yang sudah sempat hadir tadi dan mungkin merasa tidak nyaman ketika tadi ada kejadian pembubaran ya.

Jadi yang pertama-tama saya ingin menjelaskan bahwa ketika saya datang ke Malang tanggal 29 April 2017, itu saya sampai pada waktu sore hari. Saya dikabari panitia bahwa acara yang sedianya dilakukan pada tanggal 30 April 2017 pada hari ini, kemudian tiba-tiba acaranya dibatalkan oleh rektorat.

Acaranya sedianya dilaksanakan di Universitas Brawijaya, lalu kemudian tiba-tiba ada pembatalan dari rektor, yang rektornya juga tidak menjelaskan kenapa acara itu dibatalkan, tidak ada alasan sama sekali yang diberikan kepada panitia, lalu kemudian dibatalkan.

Walaupun kita mendapati beberapa waktu kemudian ada bukti-bukti percakapan antara orang-orang tertentu yang bisa mempengaruhi rektor untuk membatalkan acara itu dilaksanakan di kampus. Kita juga tidak tau sampai sekarang alasanya seperti apa.

Karena acaranya sebenarnya sebuah kajian tentang cinta mulia, tentang sebuah panduan-panduan yang harus dilaksanakan remaja agar waktu remajanya tidak dihabiskan dengan maksiyat, dengan sia-sia. Yang diambil dari buku saya “UDAH PUTUSIN SAJA”.

Jadi kita bingung, kenapa kajian pranikah, tentang cinta, tentang pergaulan anak muda, ternyata mendapatkan sebuah tantangan dari pihak rektor.

Lalu kemudian panitia, bahasa mereka hectic gitunya, jadi langsung kemudian panik, kemudian mencari tempat yang lain. Dapatlah di salah satu hotel di daerah Malang. Setelah mendapatkan tempat, saya langsung dikabari acara tetap lanjut.

“Alhamdulillah” saya katakan.

Nah kemudian ketika kita sudah sampai di hotel tersebut, kemudian kita adakan kajian. Kajianya dimulai jam 08:00. Jam 08:30 saya memberikan kajian, sekitar sampai jam 10:30. Nah 10:30 itu tiba-tiba ada dari pihak hotel datang, lalu kemudian mengatakan ditengah-tengah pada audience bahwa kajian dibubarkan.

Kenapa? Karena alasanya kajian tidak mendapatkan izin dari pihak kepolisian dan sebagainya.

Kita juga agak bingung, bagaimana mengatur perizinan sedangkan acara itu baru diganti waktunya jam 8 malam.

Kemudian disitu ternyata sudah banyak sekali polisi ada sekitar mungkin 10 atau 20 personel yang ada disitu. Lalu kemudian kita sampaikan, ya sudah tidak masalah kalaupun memang mau dibubarkan. Toh polisi sudah datang, ya mau apalagi, acaranya juga sudah rusak.

Pihak panitia kemudian mengatakan, ya sudah Ustadz kita pimpin doa sebelum menyelesaikan kajian. Polisi kemudian mengatakan yang waktu itu belakangan kita mengetahui Kasat Intelnya Polres Malang, mengatakan : “tidak perlu ada doa,langsung dibubarkan saja”. Ya sudah kita tutup dengan doa kifaratul majelis, kemudian kita membubarkan diri secara damai.

Nah belakangan ketika kita tanya kepada pihak kepolisian. Ini ada apa, kenapa sampai ada seperti ini, kemudian ada pembubaran. Toh acaranya adalah acara kajian Islam. Penjelasan kepada anak-anak muda untuk melawan degradasi moral yang sekarang terjadi: perzinaan yang marak, tawuran, tindakan negatif yang ada. Kenapa harus dibubarkan dengan cara seperti ini? Kalau ada sesuatu yang kurang kan bisa dibicarakan.

Nah ternyata pihak kepolisian bilang :“Kami tidak bisa menjawab disini, silahkan nanti di Polres saja”.

Alhamdulillah sayapun mendampingin temen-temen ke Polres, setelah kita tanyakan ternyata polisi mendapatkan tekanan. Jadi pihak kepolisian mendapatkan tekanan dari ormas-ormas tertentu yang ormas ini akhir-akhir ini terkenal sebagai ormas yang membubarkan pengajian dan juga oramas yang berpihak kepada kasus penistaan agama kemarin.

Kemudian kita sampaikan kenapa tidak diadakan tabayun dulu. kenapa ada apa. Kalau seandainya ada sesuatu kesalahpahaman tentu kita bisa bicarakan. Tentu kita bisa menyampaikan dengan baik, dengan cara yang Islami.

Kemudian dijawab tidak bisa.

Kemudian kembali lagi dipermasalahan perizinan. Saya juga sudah mengingatkan kepada kepolisian. Loh kok seolah-olah Indonesia ini sudah tidak lagi menjadi negara hukum, tapi seorah-olah seperti negara yang berhukum rimba. Siapa yang kuat, siapa yang banyak dia bisa meyetir apa yang dianggap benar, apa yang dianggap salah. Ketika dia tidak suka kepada suatu kelompok, lantas itu dianggap salah. Kalau dia suka kepada suatu kelompok, lantas dianggap benar. Lalu kemudian dimana hukum disitu?

Pihak kepolisian kemudian berkata : “Kami tidak bisa apa-apa , karena kami ini sedikit, kami tidak bisa apa-apa”.

Nah inilah yang kita sangat sayangkan. Apalagi saya kemudian sampaikan bahwa di Jakarta bahwa citra polisi di mata masyarakat sangat buruk. Karena dalam kasus penistaan agama sangat terlihat bahwasanya ada keberpihakan disitu.

Akan sangat sulit sekali ketika kaum Muslimin mengadakan acara, akan sangat sulit sekali ketika kaum Muslimin mengadakan suatu hal pengkajian dan kemudian dianggap sebagai suatu hal yang makar. Padahal dimana makarnya, kita sedang membahas tentang pacaran kok. Kita sedang membahas tentang Udah putusin aja. Loh kok dianggap sebagai suatu hal yang dianggap mendekati suatu yang makar.

Nah inilah sesuatu yang sangat kita sayangkan sekali, apabila ada orang-orang yang tidak suka kemudian mengedepankan tindakan-tindakan pemaksaan, mengedepankan tindakan fisik tanpa ada komunikasi terlebih dahulu. Tanpa ada tabayun terlebih dahulu. Yang lebih kita sayangkan justru itu dari pihak seorang Muslim sendiri.

Saya juga sampaikan kepada kepolisian bahwa kedepan harus baik lagi, karena tidak boleh ada suatu kelompok yang bisa memaksakan kehendak kepada kelompok yang lain. Dan itu adalah suatu pilot project atau preseden yang buruk kemasa depan.

Nah itulah penjelasan saya dan alhamdulillah. Kita katakan ya sudah, ga ada masalah. Kita juga tidak mungkin melawan yang berwenang, kita juga tidak mungkin melakukan kekerasan. Karena Islam mencintai kedamaian. Islam tidak menyukai adanya perpecahan. Islam tidak menyukai adanya adu domba diantara kaum Muslimin sendiri. Kita tidak menginginkan itu terjadi. Kita juga menginginkan ketika kajian itu ada orang yang tercerahkan. Kita tidak mungkin melakukan tindakan-tindakan yang melawan pihak berwenang.

Hanya saja kita sampaikan bahwa harusnya negara ini berdasarkan hukum dan harusnya hukum diatas segala-galanya. Bukan orang-orang yang kuat dan banyak yang kemudian mengambil hukum itu.

Bagi temen-temen sekalian, mohon doanya. Bahwa dakwah ini tidak akan pernah terhenti, dakwah ini Insya Allah tidak akan pernah surut. Karena Allah akan mengambil dari orang-orang yang dicintainya, orang-orang yang siap mempertahankan agama ini, siap untuk memperjuangkan agama ini. Dan Insya Allah, doakan bahwa saya adalah salah satu diantara orang-orang itu. Mudah-mudahan saya termasuk orang yang mendapatkan amanah untuk menjaga agama ini. Untuk menyampaikan kebenaran ini, walaupun mungkin ilmu saya tidak semumpuni Ustadz-Ustadz yang lain. Mudah-mudahan apa yang saya ketahui dan itu benar, saya coba menyampaikan dengan sebaik-baiknya. Menyampaikan dengan sebagus-bagusnya.

Kemarin saya baru saja di telpon oleh Bapak saya.

Jadi bapak saya berkata kepada saya : “Lix, kamu ini. Tulisanmu di Facebook keras sekali. Nanti banyak yang ga suka lho. Nanti ada ormas-ormas tententu yang ga suka atau ada pihak-pihak yang tidak suka, pihak berwenang atau pihak rezim yang mungkin tidak suka”.

Saya katakan : “Ya bagaimanalagi , ini adalah kebernaran yang harus saya sampaikan. Karena Felix tau ini adalah sesuatu yang benar dan ini harus Felix sampaikan. Bagaimana mungkin Felix diam ketika kedholiman atau melihat sesuatu yang salah”.

Maka bapak saya kemudian bilang: “ ya tapi ini berbahaya, kamu mbok ya sedikit lebih halus, sedikit lebih santai, ga usah harus seperti itu terus. Carilah tema-tema yang agak santai,tema yang agak halus”.

Saya katakan begini : “Saya mengutip kalimatnya Imam Ahmad, ketika beliau ditahan oleh pemerintahan karena tidak setuju dengan apa yang diyakini oleh pemerintahan pada saat itu. Imam Ahmad berpendapat bahwasanya Al-Qur'an bukan makhluk, tapi kalamullah”.

Imam Ahmad kemudian ditahan, disiksa secara parah. Kemudian ada satu sipir penjara yang sangat simpati dengan beliau. Kemudian sipir tersebut mengatakan: “wahai Imam, akui saja, Allah tau apa didalam hatimu. Akui saja bahwa Al-Qur'an adalah makhluk, bukan kalamullah. Supaya kamu bisa lepas dari penjara ini.

Maka saya sampaikan itu juga kepada bapak saya perkataan Imam Ahman bin Hambal. Ahmad bin Hambal berkata kepada sipir penjara "Keluarlah, lihat dibalik jendela apa yang kamu lihat disitu”.

Kemudian Sipir itu berkata :“Saya melihat penduduk Baghdad berdiri didepan pintu-pintu mereka membawa catatan dan siap mencatat apa yang dikatakan oleh Ahmad bin Hambal”.

Maka Imam Ahmad mengatakan perkataan yang sangat indah sekali yang harus kita ingat, para pengemban dakwah : “pantaskah Ahmad selamat,sementara manusia tersesat”.

Nah itulah, kita tidak inginka itu. Insya Allah yang kita lakukan adalah suatu kebenaran dan kita tidak khawatir akan itu dan kita tidak menyembuyikan apapun. Toh yang kita dakwahkan sesuatu yang bermanfaat dan kita meyakini apapun yang berasal dari Islam tidak akan pernah untuk memberikan keburukan. Tidak pernah untuk memberikan perpecahan, malah sebaliknya menyatukan. Membuat kita semakin terajut satu sama lain, membuat kita saling mencintai satu sama lain. Membuat kita saling damai satu sama lain. Dan tentunya akan membuat Insya Allah Indonesia akan semakin berjaya kedepanya. Itulah yang menjadi alamiah daripada Islam.

Kalaupun ada orang-orang yang tidak suka. Insya Allah kita doakan. Mudah-mudahan kita doakan Pak Polisi berubah untuk menyadari seperti apa kebenaran yang sejati dan keadilan yang sejati. Kita doakan organisasi-organisasi yang selama ini kemudian getol membubarkan pengajian, getol kasar kepada saudaranya, untuk benar-benar melaksanakan apa yang dia sampaikan berupa Islam rakhmatalil alamin, untuk damai, untuk kemudian baik kepada saudaranya. Untuk tetap berpegang teguh kepada Islam dan mengedepankan intelektualitas bukan mengedepankan sesuatu yang lain seperti anarkisme dan pemaksaan.

Dan Insya Allah kami juga mendoakan agar tema-teman sekalian semua Istiqomah didalam dakwah dan kami juga mohon doanya mudah-mudahan kami tetap Istiqomah didalam dakwah ini. Dan mohon doanya dakwah Islam ini terus diteruskan dan Insya Allah akan banyak penerus-penerus generasi Islam yang siap untuk membela Islam .

Insya Allah demikian, mudah-mudahan bermanfaat dan mudah-mudahan menjadi penyemangat bagi kita semua untuk tidak berhenti didalam dakwah, karena dakwah tidak pernah akan terhenti.

Assalaamu 'alaikum Warohmatullahi Wabaro Kaatuhu.

Felix Siauw

Zawaal

Tepat 26 April 2017 saat aku terbangun. aku terkaget seolah tak mampu terima. 

Suara yang ku dengar saat itu tak sama dengan lantunan panggilan shubuh hari kemarin. 

25 April kemarin aku terbangun. Ragaku terusik seketika mendengar sholawat dan panggilan shubuh saat itu. Aku bahagia. aku bahagia dengan lafadz-lafadz yang kudengar. Aku bahagia dengan suara yang memanggil kami. 

Bukan keindahan suara yang membuatku terenyuh sebentar. Bukan kehalusan suara yang membuat lafadz-lafadz menjadikan orang-orang terhanyut.

Ikhlasmu untuk beranjak dari perbaringan yang memiliki magnet ter-ampuh untuk tinggal. Ikhlasmu untuk memanggil seluruh penduduk di tempat kecil penuh berkah untuk menimba ilmu. Yang tanpa kau pilih, aku nyatanya termasuk diantara orang-orang yang kau panggil. 

Aku tidak beranjak seketika. Aku bagaikan berjumpa dengan saktah, ‘Hanya bisa terpana dan menahan nafas sebentar’ ketika kamu ucap lafadz-lafadz panggilan shubuh itu.

Panggilan shubuh di kemudian hari pun datang kembali (seperti biasa). Namun aku terlalu rindu panggilan shubuh hari kemarin. Sebelum kau berucap salam ber jarak dan kubalas senyum yang hanya sekedar dalam ‘emoticon’. Tepat pada tanggal 25 April 2017 pukul 10.33.

Untuk para bunda2 tersayang…
Salam dari Prof. Muhaya untuk semua orangtua….

Mari kita amalkan 10 tips mendo'akan agar memiliki anak-anak yang sholeh….terutama tips no 6…

1. Kalau tiba-tiba teringat pada anak, kirimkan bacaan Al Fatihah. Sampai ke ayat “Iyyakanakbudu waiyyakanastain” (“Hanya kepada Mu kami menyembah dan hanya kepadaMU kami memohon pertolongan.”), mintalah apa-apa hajat saat itu yang ada hubungannya dengan anak yang kita ingat saat itu, habiskan bacaan surah Al Fatihah doakan semoga anak kita diberi kepahaman yang sebenarnya dalam urusan agamanya, memiliki ilmu yang bermanfaat dan serahkan urusan anak kepada Allah untuk menjaganya.

2. Pandang wajahnya saat dia tidur, ucapkan….“Ibu mau (nama anak) jadi anak yang sholeh, sayang…”
Coba amalkan (seperti kata Ustadz, kata-kata ini bermakna kita bercakap dengan rohnya)
dan ucapan ini adalah DOA, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

3. Bangun shalat malam, shalat lah disisinya. Maksudnya kita shalat dalam kamar dia dan dekat dengan ananda. Jika Kita sering melakukannya dan kita juga selalu beritahu dia bahwa kita sering doakan dia, dia akan merasakan satu ikatan kasih sayang yang hakiki yang kita sangat sayang pada dia dan mau dia jadi anak yang sholeh. Dia akan tahu kita selalu shalat hajat untuknya.

4. Minta dikasihani. Ucapkan setiap saat bahwa kita ini sedang menunggu panggilan Allah. Jika dia tidak jadi anak sholeh bermakna dia tidak sayang kita dan tentunya kita akan merana di Alam Barzah nanti.

5. Peluklah anak selalu walaupun dia sudah besar, sebagaimana kita sayang dia saat kecilnya. Aura ciuman dan belaian Ibu sambil bisikkan padanya bahwa kita bangga mempunyai anak sepertinya.

6. Maafkan anak kita setiap waktu walaupun perbuatannya amat melukai hati kita. Muhasabbah diri, mungkin kesalahan yang anak kita lakukan itu adalah karena dosa-dosa kita dimasa lalu.

7. Yang paling penting jaga tutur kata kita, jangan sekali-kali ucapkan perkataan yang bisa melukai hatinya. Jika ini terjadi juga karena kita khilaf, cepat-cepat cari waktu yang sesuai untuk kita minta maaf padanya. Mengakulah padanya itu kelemahan kita, kita marah karena dia berbuat salah, bukan bermaksud membenci.

8. Amalkan membaca ayat 40 Surah Ibrahim supaya kita, anak kita dan keturunan kita termasuk dalam golongan orang-orang yang tetap mendirikan sholat.
(Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat,
Ya Tuhan kami, perkenankanlah doaku)

9. Selalu ingatkan anak bahwa tak guna ada pangkat, belajar tinggi, harta, hafal Quran sekalipun…jika tidak mempunyai akhlak yang mulia. Allah tidak melihat wajah yang cantik tapi melihat hati yang cantik.

10. Saat mencuci beras niatkan… “Ya Allah…lembutkanlah hati anak-anakku, sebut nama anak kita…..untuk paham agamanya….. (kenapa kita mau dia paham agama, karena anak yang tak paham agama akan bawa orangtuanya juga ke neraka)…. seperti engkau lembutkan beras ini menjadi nasi ”.
Cuci beras lawan arah jam (putar kekiri seperti orang thawaf ) sambil sholawat kepada Nabi Muhamad saw.
Hati jangan lalai saat melakukannya, dan ingat kepada Allah selalu.

via : Prof. Dr. Muhaya

- Tausiah ini tidak hanya untuk diri saya saja, maka saya share untuk manfaat kita bersama.
Insyaa Allah…😇…

*Copas dari grup WA*

Sholat, Sholawat, Silek

Dari judul diatas kita sudah paham akan membahas apa. Apa?, apa, tau ngga?
Bukan film surau dan silek, bukan.
Sebenernya ada hal yang ingin disampaikan terutama masalah.. Hanya 3 amal yang akan mengalir terus hingga kita di akhirat kelak.
Pertama.. Bla.. Bla..
Kedua.. Bla.. Bla..
Ketiga, nah point yang ketiga ini yang paling mantap. Doa anak yang sholeh.
Eits.. Bukan tentang film. Stop!
Ini tentang silat. Dulu aku pernah belajar silat, learning by doing..
Jadi belajarnya di sekolah, prakteknya dirumah.. Yoi, taulah ya, yang korban siapa..
Alangkah ngga asiknya kakak ku yang melaporkannya pada ibu, dua hari setelah itu…
Selesai sudah, saya tidak bisa belajar silat lagi.

Tamat.

Rintihan seorang ibu
Untuk anakku yang ku sayangi di bumi Alloh ta’ala…

Segala puji ku panjatkan ke hadirat Alloh ta’ala, yang telah memudahkan ibu untuk beribadah kepada-Nya. Sholawat serta salam, ibu sampaikan kepada Nabi Muhammad -shollallohu alaihi wasallam-, keluarga, dan para sahabatnya.

Wahai anakku…

surat ini datang dari ibumu, yang selalu dirundung sengsara. Setelah berpikir panjang, ibu mencoba untuk menulis dan menggoreskan pena, sekalipun keraguan dan rasa malu menyelimuti diri ini.

Setiap kali menulis, setiap itu pula gores tulisan ini terhalangi oleh tangis. Dan setiap kali menitikkan air mata, setiap itu pula, hati ini terluka.

Wahai anakku…

Sepanjang masa yang telah engkau lewati, kulihat engkau telah menjadi laki-laki dewasa, laki-laki yang cerdas dan bijak.

Karenanya engkau pantas membaca tulisan ini, sekalipun nantinya engkau akan remas kertas ini, lalu engkau robek-robek, sebagaimana sebelumnya engkau telah remas hati ibu, dan telah engkau robek pula perasaannya.

Wahai anakku…

25 tahun telah berlalu, dan tahun-tahun itu merupakan tahun kebahagiaan dalam kehidupanku.

Suatu ketika dokter datang menyampaikan tentang kehamilanku, dan semua ibu sangat mengerti arti kalimat tersebut. Bercampur rasa gembira dan bahagia dalam diri ini, sebagaimana ia adalah awal mula dari perubahan fisik dan emosi ibu.

Semenjak kabar gembira tersebut, aku membawamu sembilan bulan. Tidur, berdiri, makan, dan bernafas dalam kesulitan. Akan tetapi, itu semua tidak mengurangi cinta dan kasih sayangku kepadamu, bahkan ia tumbuh bersama berjalannya waktu.

Aku mengandungmu wahai anakku, pada kondisi lemah di atas lemah. Bersamaan dengan itu, aku begitu gembira tatkala merasakan dan melihat terjalan kakimu, atau balikan badanmu di perutku.

Aku merasa puas, setiap aku menimbang diriku, karena bila semakin hari semakin berat perutku, berarti dengan begitu engkau sehat wal afiat di dalam rahimku.

Anakku…

Penderitaan yang berkepanjangan menderaku, sampailah tiba pada malam itu, yang aku tidak bisa tidur sekejap pun, aku merasakan sakit yang tidak tertahankan, dan merasakan takut yang tidak bisa dilukiskan.

Sakit itu berlanjut, sehingga membuatku tidak dapat lagi menangis. Sebanyak itu pula, aku melihat kematian di hadapanku, hingga tibalah waktunya engkau keluar ke dunia, dan engkau lahir. Bercampur air mata kebahagiaanku dengan air mata tangismu.

Ketika engkau lahir, menetes air mata bahagiaku. Dengan itu, sirna semua keletihan dan kesedihan, hilang semua sakit dan penderitaan, bahkan kasihku kepadamu semakin bertambah, dengan bertambah kuatnya sakit.

Aku raih dirimu, sebelum ku raih minuman. Aku peluk cium dirimu, sebelum meneguk satu tetes air yang ada di kerongkongan.

 

Wahai anakku…

Telah berlalu setahun dari usiamu. Aku membawamu dengan hatiku, memandikanmu dengan kedua tangan kasih sayangku. Saripati hidupku, kuberikan kepadamu. Aku tidak tidur, demi tidurmu, berletih demi kebahagiaanmu.

Harapanku pada setiap harinya, agar aku selalu melihat senyumanmu. Kebahagiaanku setiap saat, adalah setiap permintaanmu agar aku berbuat sesuatu untukmu. Itulah kebahagiaanku.

Lalu berlalulah waktu, hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun, selama itu pula, aku setia menjadi pelayanmu yang tidak pernah lalai…

menjadi dayangmu yang tidak pernah berhenti… menjadi pekerjamu yang tidak pernah lelah… dan mendoakan selalu kebaikan dan taufiq untukmu…

Aku selau memperhatikan dirimu, hari demi hari, hingga engkau menjadi dewasa. Badanmu yang tegap, ototmu yang kekar, kumis dan jambang tipis telah menghiasi wajahmu, telah menambah ketampananmu, wahai anakku…

Tatkala itu, aku mulai melirik ke kiri dan ke kanan, demi mencari pasangan hidupmu, semakin dekat hari perkawinanmu anakku, semakin dekat pula hari kepergianmu.

Tatkala itu, hatiku serasa teriris-iris, air mataku mengalir, entah apa rasanya hati ini. Bahagia telah bercampur dengan duka. Tangis telah bercampur pula dengan tawa.

Bahagia karena engkau mendapatkan pasangan… karena engkau telah mendapatkan jodoh… karena engkau telah mendapatkan pendamping hidup… Sedangkan sedih karena engkau adalah pelipur hatiku, yang akan berpisah sebentar lagi dari diriku…

Waktu pun berlalu, seakan-akan aku menyeretnya dengan berat, kiranya setelah perkawinan itu, aku tidak lagi mengenal dirimu.

Senyummu yang selama ini menjadi pelipur duka dan kesedihanku, sekarang telah sirna bagaikan matahari yang ditutupi oleh kegelapan malam.

Tawamu yang selama ini kujadikan buluh perindu, sekarang telah tenggelam, seperti batu yang dijatuhkan ke dalam kolam yang hening, dengan dedaunan yang berguguran, aku benar-benar tidak mengenalmu lagi, karena engkau telah melupakanku dan melupakan hakku.

Terasa lama hari-hari yang ku lewati, hanya untuk melihat rupamu. Detik demi detik ku hitung demi mendengar suaramu. Akan tetapi penantianku seakan sangat panjang. Aku selalu berdiri di pintu hanya untuk menanti kedatanganmu.

Setiap kali berderit pintu, aku menyangka bahwa engkaulah orang yang datang itu. Setiap kali telepon berdering, aku merasa bahwa engkau yang akan menelponku. Setiap suara kendaraan yang lewat, aku merasa bahwa engkaulah yang datang.

Akan tetapi semua itu tidak ada, penantianku sia-sia, dan harapanku hancur berkeping. Yang ada hanya keputus-asaan… Yang tersisa hanya kesedihan dari semua keletihan yang selama ini ku rasakan, sambil menangisi diri dan nasib yang memang ditakdirkan oleh-Nya…

Anakku…

Ibumu tidaklah meminta banyak, ia tidaklah menagih padamu yang bukan-bukan…

Yang ibu pinta kepadamu:

Jadikan ibumu sebagai sahabat dalam kehidupanmu.

Jadikanlah ibumu yang malang ini sebagai pembantu di rumahmu, agar bisa juga aku menatap wajahmu, agar ibu teringat pula dengan hari-hari bahagia masa kecilmu.

Dan ibu memohon kepadamu nak, janganlah engkau pasang jerat permusuhan dengan ibumu.

Jangan engkau buang wajahmu, ketika ibumu hendak memandang wajahmu.

Yang ibu tagih kepadamu:

Jadikanlah rumah ibumu, salah satu tempat persinggahanmu, agar engkau dapat sekali-kali singgah ke sana, sekalipun hanya sedetik.

Jangan jadikan ia sebagai tempat sampah yang tidak pernah engkau kunjungi. Atau sekiranya terpaksa engkau datang sambil engkau tutup hidungmu dan engkaupun berlalu pergi.

Anakku…

Telah bungkuk pula punggungku… bergemetar tanganku… karena badanku telah dimakan oleh usia, dan telah digerogoti oleh penyakit… Berdirinya seharusnya telah dipapah… duduk pun seharusnya dibopong…

Akan tetapi, yang tidak pernah sirna -wahai anakku- adalah cintaku kepadamu… masih seperti dulu… masih seperti lautan yang tidak pernah kering… masih seperti angin yang tidak pernah berhenti…

Sekiranya engkau dimuliakan satu hari saja oleh seseorang, niscaya engkau akan balas kebaikan dengan kebaikan, sedangkan ibumu, mana balas budimu, mana balasan baikmu?!

bukankah air susu seharusnya dibalas dengan air serupa?! bukan sebaliknya air susu dibalas dengan air tuba?!

Dan bukankah Alloh ta’ala, telah berfirman:

هل جزاء الإحسان إلا الإحسان

Bukankah balasan kebaikan, melainkan kebaikan yang serupa?!

 

Sampai begitukah keras hatimu, dan sudah begitu jauhkah dirimu setelah berlalunya hari dan berselangnya waktu?

Wahai anakku…

Setiap kali aku mendengar bahwa engkau bahagia dengan hidupmu, setiap itu pula bertambah kebahagiaanku.

Bagaimana tidak?! Karena engkau adalah buah dari kedua tanganku… Engkau adalah hasil dari keletihanku… Engkaulah laba dari semua usahaku…

Dosa apakah yang telah ku perbuat, sehingga engkau jadikan diriku musuh bebuyutanmu?!

Pernahkah suatu hari aku salah dalam bergaul denganmu?!

Atau pernahkah aku berbuat lalai dalam melayanimu?!

Tidak dapatkah engkau menjadikanku pembantu yang terhina dari sekian banyak pembantu-pembantumu yang mereka semua telah engkau beri upah?!

Tidak dapatkah engkau berikan sedikit perlindungan kepadaku di bawah naungan kebesaranmu?!

Dapatkah engkau sekarang menganugerahkan sedikit kasih sayang demi mengobati derita orang tua yang malang ini?!

 

إن الله يحب المحسنين

Sesungguhnya Alloh mencintai orang-orang yang berbuat baik.

 

Wahai anakku…

Aku hanya ingin melihat wajahmu, dan aku tidak menginginkan yang lain.

Wahai anakku…

Hatiku terasa teriris, air mataku mengalir, sedangkan engkau sehat wal afiat. Orang-orang sering mengatakan, bahwa engkau adalah laki-laki yang supel, dermawan dan berbudi.

Wahai anakku…

Apakah hatimu tidak tersentuh, terhadap seorang wanita tua yang lemah, binasa dimakan oleh rindu berselimutkan kesedihan, dan berpakaian kedukaan?!

Mengapa? Tahukah engkau itu?! Karena engkau telah berhasil mengalirkan air matanya… Karena engkau telah membalasnya dengan luka di hatinya…

Karena engkau telah pandai menikam dirinya dengan belati durhakamu tepat menghujam jantungnya… Karena engkau telah berhasil pula memutuskan tali silaturrahim…

Wahai anakku…

Ibumu inilah sebenarnya pintu surga, maka titilah jembatan itu menujunya… Lewatilah jalannya dengan senyuman yang manis, kemaafan, dan balas budi yang baik…  

Semoga aku bertemu denganmu di sana, dengan kasih sayang Alloh ta’ala sebagaimana di dalam hadits:

الوالد أوسط أبواب الجنة فإن شئت فأضع ذلك الباب أو احفظه

Orang tua adalah pintu surga yang paling tinggi. Sekiranya engkau mau, sia-siakanlah pintu itu, atau jagalah! (HR. Ahmad dan at-Tirmidzi, dishohihkan oleh Albani)

 

Anakku…

Aku mengenalmu sejak dahulu… semenjak engkau telah beranjak dewasa… aku tahu engkau sangat tamak dengan pahala… engkau selalu cerita tentang keuatamaan berjamaah… engkau selalu bercerita terhadapku tentang keutamaan shof pertama dalam sholat berjamaah… engkau selalu mengatakan tentang keutamaan infak, dan bersedekah…

Akan tetapi satu hadits yang telah engkau lupakan… satu keutamaan besar yang telah engkau lalaikan… yaitu bahwa Nabi -shollallohu alaihi wasallam- telah bersabda, sebagaimana diriwayatkan oleh Abdulloh bin Mas’ud, ia mengatakan:

سألت رسول الله صلى الله عليه وسلم، قلت: يا رسول الله أي العمل أفضل؟ قال: الصلاة على ميقاتها. قلت: ثم أيُّ؟ قال: ثم بر الوالدين. قلت: ثم أيُّ؟ قال: الجهاد في سبيل الله. فسكت عن رسول الله صلى الله عليه وسلم ولو استزدته لزادني. (متفق عليه)

Aku bertanya kepada Rosululloh -shollallohu alaihi wasallam-: Wahai Rosululloh, amal apa yang paling mulia?

Beliau menjawab: sholat pada waktunya.

Aku bertanya lagi: Kemudian apa wahai Rosululloh?

Beliau menjawab: Kemudian berbakti kepada kedua orang tua.

Aku bertanya lagi: Kemudian apa wahai Rosululloh?

Beliau menjawab: Kemudian jihad di jalan Alloh.

Lalu aku pun diam (tidak bertanya) kepada Rosululloh -shollallohu alaihi wasallam- lagi, dan sekiranya aku bertanya lagi, niscaya beliau akan menjawabnya. Itulah hadits Abdulloh bin Mas’ud…

 

Wahai anakku…

Inilah aku, ibumu… pahalamu… tanpa engkau harus memerdekakan budak atau banyak-banyak berinfak dan bersedekah… aku inilah pahalamu…

Pernahkah engkau mendengar, seorang suami yang meninggalkan keluarga dan anak-anaknya, berangkat jauh ke negeri seberang, ke negeri entah berantah untuk mencari tambang emas, guna menghidupi keluarganya?!

Dia salami satu persatu, dia ciumi isterinya, dia sayangi anaknya, dia mengatakan: Ayah kalian, wahai anak-anakku, akan berangkat ke negeri yang ayah sendiri tidak tahu, ayah akan mencari emas… Rumah kita yang reot ini, jagalah… Ibu kalian yang tua renta ini, jagalah…

Berangkatlah suami tersebut, suami yang berharap pergi jauh, untuk mendapatkan emas, guna membesarkan anak-anaknya, untuk membangun istana mengganti rumah reotnya.

Akan tetapi apa yang terjadi, setelah tiga puluh tahun dalam perantauan, yang ia bawa hanya tangan hampa dan kegagalan. Dia gagal dalam usahanya. Pulanglah ia kembali ke kampungnya. Dan sampailah ia ke tempat dusun yang selama ini ia tinggal.

Apalagi yang terjadi di tempat itu, setibanya di lokasi rumahnya, matanya terbelalak. Ia melihat, tidak lagi gubuk reot yang ditempati oleh anak-anak dan keluarganya.

Akan tetapi dia melihat, sebuah perusahaan besar, tambang emas yang besar. Jadi ia mencari emas jauh di negeri orang, kiranya orang mencari emas dekat di tempat ia tinggal.

Itulah perumpaanmu dengan kebaikan, wahai anakku…

Engkau berletih mencari pahala… engkau telah beramal banyak… tapi engkau telah lupa bahwa di dekatmu ada pahala yang maha besar… di sampingmu ada orang yang dapat menghalangi atau mempercepat amalmu masuk surga…

Ibumu adalah orang yang dapat menghalangimu untuk masuk surga, atau mempercepat amalmu masuk surga… Bukankah ridloku adalah keridloan Alloh?! Dan bukankan murkaku adalah kemurkaan Alloh?!

Anakku…

Aku takut, engkaulah yang dimaksud oleh Nabi Muhammad -shollallohu alaihi wasallam- di dalam haditsnya:

رغم أنفه ثم رغم أنفه ثم رغم أنفه قيل من يا رسول الله قال من أدرك والديه عند الكبر أحدهما أو كليهما ثم لم يدخل الجنة (رواه مسلم)

Celakalah seseorang, celakalah seseorang, dan celakalah seseorang!

Ada yang bertanya: Siapakah dia wahai Rosululloh?

Beliau menjawab: Dialah orang yang mendapati orang tuanya saat tua, salah satu darinya atau keduanya, akan tetapi tidak membuat dia masuk surga (HR. Muslim 2551)

 

Celakalah seorang anak, jika ia mendapatkan kedua orang tuanya, hidup bersamanya, berteman dengannya, melihat wajahnya, akan tetapi tidak memasukkan dia ke surga.

Anakku…

Aku tidak akan angkat keluhan ini ke langit, aku tidak akan adukan duka ini kepada Alloh, karena jika seandainya keluhan ini telah membumbung menembus awan, melewati pintu-pintu langit, maka akan menimpamu kebinasaan dan kesengsaraan, yang tidak ada obatnya dan tidak ada tabib yang dapat menyembuhkannya…

Aku tidak akan melakukannya wahai anakku… tidak… bagaimana aku akan melakukannya, sedangkan engkau adalah jantung hatiku…

bagaimana ibu ini kuat menengadahkan tangannya ke langit, sedangkan engkau adalah pelipur lara hatiku… bagaimana ibu tega melihatmu merana terkena doa mustajab, padahal engkau bagiku adalah kebahagiaan hidupku…

Bangunlah nak… bangunlah… bangkitlah nak… bangkitlah… uban-uban sudah mulai merambat di kepalamu… Akan berlalu masa, sehingga engkau akan menjadi tua pula…

الجزاء من جنس العمل

Sebagaimana engkau akan berbuat, seperti itu pula orang akan berbuat kepadamu…

الجزاء من جنس العمل

Ganjaran itu sesuai dengan amal yang engkau telah tanamkan… Engkau akan memetik sesuai dengan apa yang engkau tanam…

 

Aku tidak ingin engkau menulis surat ini…

aku tidak ingin engkau menulis surat yang sama, dengan air matamu kepada anak-anakmu, sebagaimana aku telah menulisnya kepadamu…

Wahai anakmu…

bertakwalah kepada Alloh… takutlah engkau kepada Alloh… berbaktilah kepada ibumu… peganglah kakinya, sesungguhnya surga berada di kakinya…

basuhlah air matanya, balurlah kesedihannya… kencangkan tulang ringkihnya… dan kokohkan badannya yang telah lapuk…

Anakku…

setelah engkau membaca surat ini, terserah padamu. Apakah engkau sadar dan engkau akan kembali, atau engkau akan merobeknya.

 

Wa shollallohu ala nabiyyina muhammadin wa ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Dari Ibumu yang merana…

(Disadur dari kajian Ustadz Armen -rohimahulloh- oleh ustadz Abu Abdillah Ad-Daariny, Lc)

Lawan keengganan baca Qur'an dengan terus membacanya. Serang kemalasan nderes Qur'an dengan terus nderes Qur'annya. Perangi rasa bosen belajar dan ngafalin Qur'an dengan terus menghafalkannya.
—  Selamat baca Al-Kahfi gaes. Kata kak Ammar, jangan lupa sholawat sambil bayangin wajahnya rosul ada didepan kita. Ngebayangin beliaunya nanya kabar sama masalah yang kita hadapi sekarang ini. Bayangin cerita cerita bareng sambil curhat gitu sama beliau. Sosuit :’)
Buat apa?

Buat apa dikenal orang banyak, kalau tak dikenal di langit. Kalaupun dikenal, bagaimana jika kau dikenal dilangit tapi karena keburukanmu?

Buat apa kau bicara banyak tentang ilmu, jika kau sendiri tidak mampu mengamalkannya, ilmu yang seperti itulah yg akan lenyap. Bencana..

Buat apa bahagiamu karena pernyataan cinta dan sayang dari pacar? Ketika orang-orang terharu bahagia karena mampu rasakan cinta Rasulullah. Rugi.

Buat apa bahagiamu memakai hijab yang disukai dunia? Ketika syariat kau buang, ketika itulah kau abaikan perintah Tuhanmu, mampu mengakui itu?

Buat apa musik yang kau cintai itu? Ketika Al-Qur'an mampu mendatangimu dialam kuburmu kelak, kau pilih mendekati musik yang melalaikan.

Buat apa artis yang kau sebut-sebut namanya itu? Kalau lidah dan hatimu tidak mampu berdzikir dan sholawat. Lebih bangga habiskan waktu untuk artis?

Buat apa berani menyatakan cinta dan membuat hubungan dengan manusia (pacaran)? Tapi kau tak mampu membuat hubungan baik dengan Tuhanmu.

Buat apa berkasih sayang dengan pacar, kalau tak mampu menjamin bahwa ia jodohmu? Pacaran berarti mengabaikan takdir Allah jika kau tahu.

Buat apa?

Memperbanyak sholawat kepada Nabi Muhammad SAW, mencintai Nabi Muhammad SAW, akan membuat dirimu dicintai orang atasan, bawahan, keluarga, teman, bahkan dicintai orang yang belum anda kenal.
—  Sulthonul Qulub Habib Munzir Al-Musawwa

اللهم صلي على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد كما صليت على سيدنا إبراهيم وعلى ال سيدنا ابراهيم وبارك على سيدنا محمد وعلى آل سيدنا محمد كما باركت على سيدنا ابراهيم وعلى ال سيدنا ابراهيم في العالمين إنك حميد مجيد