Selawat

Listen to your heart. One that has been cleansed with lots of Istikharah, Hajat, Fasting and Selawat. After you’ve got the answer from Him, don’t ever deny it.

HADIAH TERBAIK

Hadiah tidak semestinya sesuatu yang berupakan wang ringgit atau harta benda. Banyak cara utk kita menghadiahkan sesuatu kepada orang tersayang tanpa perlu membelanjakan wang:

1. Hadiah terbaik untuk seorang sahabat adalah doa.

2. Hadiah terbaik untuk seorang musuh adalah kemaafan

3. Hadiah terbaik untuk seorang guru adalah kejayaan

4. Hadiah terbaik untuk murid adalah tauladan

5. Hadiah terbaik untuk sebuah kehidupan adalah kasih sayang

6. Hadiah terbaik untuk sebuah kematian adalah al-Fatihah

7. Hadiah terbaik untuk ibu bapa adalah kebaktian

8. Hadiah terbaik untuk isteri adalah penghargaan

9. Hadiah terbaik untuk suami adalah kesetiaan

10. Hadiah terbaik untuk anak adalah pendidikan

11. Hadiah terbaik untuk diri sendiri adalah kejujuran

12. Hadiah terbaik untuk orang yang tak dikenali adalah senyuman

13. Hadiah terbaik untuk Rasulullah adalah selawat

14. Hadiah terbaik untuk Allah SWT adalah ketaqwaan

Sentiasalah bermurah hati untuk menghadiahkan sesuatu kepada insan sekeliling kita kerana pemberian anda hari ini adalah ganjaran untuk hari esok.

SILA SHARE DAN SEBARKAN

—  Ustaz Iqbal Zain

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi …

يَا نَبِيْ سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai Nabi salam atasmu

يَا رَسُوْل سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai Rasul,salam atasmu

يَا حَبِيْبُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ Wahai kekasih,salam atasmu

صَلَوَاتُ الله عَلَيْكَ Selawat Allah ke atasmu

أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا Bulan purnama menyinari kita

فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ Hilang segala cahaya

مِثْلَ حُسْنِكَ مَا رَأَيْنَا Indah menawan tak pernah dilihat

قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ Wajah gembira sepanjang hayat

أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ Kaulah matahari, kaulah bulan

أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرٍ Kaulah cahaya mengatasi cahaya

أَنْتَ إِكْسِيْرٌوَغَالِي Kaulah rahsia hidup mulia

أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ Kaulah menyuluhi jiwa

يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّد Wahai kekasihku, ya Muhammad

يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ Wahai pendamping indah sejagat

يَا مُؤَيَّدُ يَا مُمَجَّدُ Wahai Nabi dijulang dipuja

يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ Wahai imam 2 kiblat

مَنْ رَأَى وَجْهَكَ يَسْعَد Bahagialah orang memandang wajahmu

يَا كَرِيْمَ الْوَالِدَيْنِ Wahai penghulu keturunan mulia

حَوْضُكَ الصَّافِى الْمُبَرَّد Kolam airmu sejuk jernih

وِرْدُنَا يَوْمَ النُّشُوْرِ Kunjungi kami pada hari akhirat

مَا رَأَيْنَا الْعِيْسَ حَنَّتْ Sepanjang malam unta berjalan

بِالسُّرَى إِلاَّ إِلَيْكَ Tiada berhenti rindukanmu

وَالْغَمَامَةْ قَدْ اَظَلَّتْ Engkau dipayungi awan putih

وَالْمَلاَ صَلُّوْا عَلَيْكَ Dan Malaikat sama berselawat

عَالِمُ السِّرِّ وَأَخْفَى Allah mengetahui rahsia sulit

مُسْتَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ Dialah menyahut semua seruan

رَبِّ إرْحَمْنَا جَمِيْعًا Wahai Tuhan Rahmatilah kami

بِجَمِيْعِ الصَّالِحَاتِ Dengan segala amalan soleh

وَصَلاَةُ الله عَلَى أَحْمَد Selawat Allah ke atas Muhammad

عَدَّ تَحْرِيْرِ السُّطُوْرِ Sebanyak baris kertas ditulis

أَحْمَدُ الْهَادِي مُحَمَّد Ahmad Muhammad petunjuk jalan

صَاحِبُ الْوَجْهِ الْمُنِيْرِ Empunya wajah berseri menawan

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد Selawat Allah ke atas Muhammad

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ Selawat salam dipohon lagi

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ Wahai Tuhan, selawat dan salam dan keberkatan atasnya

Kenapa Rasulullah SAW sangat-sangat galakkan kita berselawat kepada Baginda SAW? Sedangkan Baginda tidak perlukan kita?

Selawat itu sebenarnya untuk kebaikkan kita. Orang yang paling hampir denganku ialah orang yang banyak berselawat kepadaku.

—  30 minit Ustaz Don : Tanda Kebesaran Allah Bahagian 2

Setiap hari;

Baca Quran walau sedikit.

Bangun malam walaupun 5 minit atau 10 minit sebelum Subuh.

Solat malam walaupun 2 rakaat.

Qobliah, Ba'diah walaupun hanya sekadar Qobliah Subuh, Ba'diah Maghrib, Ba'diah Isya’.

Dhuha walaupun 2 rakaat, witir walaupun 3 rakaat.

Selawat walaupun pagi 10 kali petang 10 kali.

Dan baca “hasbiyallah la ilaha illallahuwa ‘alaihi tawakkaltu wa huwa robbul 'arsyil 'adzim.” Itu kata Nabi siapa yang baca pagi 7x petang 7x (selepas Asar, Maghrib, atau Isyak) Allah Taala cukupkan segala hal-hal yang menyusahkan dia dari perkara dunia dan akhirat Allah Taala akan cukupkan dia…..

Usaha khusyu’ dalam solat walaupun sedikit. Khusyu’ awalnya dipaksakan, lama-lama kebiasaan.

InsyaAllah Allah Taala kasi Taufiq.
Amin Allahumma Amin.

—  Habib Jindan Bin Novel Bin Salim Bin Jindan

Kata Ulama, kalau dikumpulkan kasih seluruh ummat kepada Rasulullah, masih belum dapat menandingi kasihnya Rasulullah kepada ummatnya.

Jom Selawat

JANGAN ABAIKAN SAAT TELINGA BERDERING

“Telinga berdering Adalah panggilan baginda Nabi Muhammad SAW”.

Bayak orang bertanya, kenapa terkadang telinga bersuara “nging”?
Apa sebabnya, karna ada yg mengatakan tidak berpedoman, bertahayyul dan sangkaan buruk terhadap hal itu??

Sesungguhnya suara “nging” dalam telinga, itu ialah Sayyidina Rasulullah SAW sedang menyebut orang yg telinganya bersuara “NGING” dalam perkumpulan yg tertinggi (Malail A'laa) dan supanya ia ingat kepada Sayyidina Rasulullah SAW dan membaca Selawat.

Hal ini berdasarkan keterangan dari kitab (AZIZI ‘ALA JAMI'USH SHAGHIR)
“Jika telinga salah seorang kalian bedengung (NGING) maka hendaklah ia mengingat aku (Sayyidina Rasulullah SAW) dan membaca Selawat kepadaku, serta mengucapkan "ZAKARALLOHU MAN ZAKARONII BIKHOIR” yg artinya: Allah ta'ala akan mengingatkan, yg mengingatku dengan kebaikan. (Ibnu Hajar al-Haitami mengatakan bahwa ini adalah hadis hasan)

IMAM Nawawi Berkata: sesungguhnya telinga itu berdengung hanya ketika datang berita baik ke Ruh. Bahwa Sayyidina Rasululloh telah menyebutkan orang (pemilik telinga yg berdengung “nging”) tersebut dngan kebaikan di Al Mala'Al A'la (majlis tertinggi) di alam Ruh.
[Kitab AZIZI 'ALAL JAMIUSH SHAGIR oleh Imam Ali Bun Muhammad al-Azizi]

“Sampaikanlah pada orang lain, maka ini akan menjadi Sedekah jariyah pada setiap orang”.
Dan kemudian dia mengamalkanya, maka kalian juga ikut mendapatkan pahala sampai hari kiamat.

Rasululloh SAW bersabda:
Barang siapa yg menyampaikn satu (1) ilmu saja dan ada orang yg mengamalkanya, maka walaupun yg menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia) dia akan tetap memperoleh pahala

AMIIN..Ya Robbal 'alamin….

(Ustaz Iqbal Zain al Jauhari )

4 PERKARA YANG ALLAH TA'ALA RAHSIAKAN DI DALAM 4 PERKARA

Di dalam hadis qudsi dikatakan
“Allah merahsiakan 4 perkara di dalam 4 perkara iaitu Allah merahsiakan keredhaan-Nya dalam taat, Allah merahsiakan kemungkaran-Nya dalam maksiat, Allah merahsiakan detik-detik waktu ijabah doa yang kita mohon dan Allah merahsiakan siapakah Kekasih-Kekasih-Nya (Wali Allah) di dalam kalangan hamba-hamba-Nya”

1) KEREDHAAN ALLAH DALAM TAAT.

MashaAllah Tabarakallah. Allah rahsiakan keredhaan-Nya dalam taat. Dengan ketaatan yang mana satu? Mungkin dengan ibadah yang kita lakukan. Mungkin dengan apa yang kita kongsi di facebook. Mungkin juga dengan whatsapp yang kita kongsikan. Mungkin juga dengan selawat. Mungkin juga dengan bersalaman. Mungkin juga dengan senyuman. Mungkin juga dengan kita beri makan kepada orang walaupun sebesar biji tamar.

Mungkin juga asbabnya kipas mati, kita bukakan kibas. Aircond mati, kita bukakan aircond. Lampu mati, kita bukakan lampu. Mungkin juga sewaktu kita melangkah terkena, terbalik kasut seseorang. Dengan ikhlas hati kita ambil dan betulkan kasut orang itu, kita susunkan supaya tidak menyusahkan kepada si pemilik. Mungkin itu asbab Allah redha dengan kita. Mungkin juga dengan sedekah, duit yang kita berikan kepada seorang muslim dengan secara sopan.

Jadi kita tak tahu kebaikan yang mana kita lakukan untuk mendapatkan keredhaan Allah. Mungkin asbabnya ziarah kubur. Mungkin asbabnya hadir majlis ilmu. Mungkin asbabnya bersilaturami. Mungkin asbabnya masuk masjid dengan kaki kanan. Mungkin asbabnya kita berkumpul dalam majlis kebaikan. Mungkin asbabnya kita menghormati, menjawab panggilan azan dan terus ke Rumah Allah untuk sembahyang berjemaah.

Dan siapa tahu pada saat kita pergi ke masjid, kita tinggalkan handphone kita supaya kita tak ganggu orang di masjid, supaya kita tak menganggu orang untuk beribadah, supaya tak merosakkan sembahyang kita, supaya tak menganggu zikir kita. Siapa tahu asbabnya kita tinggalkan handphone kita maka Allah Jalla Wa'Ala redha dengan kita.

Kalau seandainya pelacur yang boleh mendapatkan Syurga dengan memberi minum kepada seekor anjing maka tidak mustahil dengan seseorang untuk mendapatkan kebaikan yang abadi daripada amal, ketaatan yang dilakukan dengan tulus ikhlas kerana Allah Jalla Wa'Ala.

2) MURKA ALLAH DALAM MAKSIAT.

Hah!! Siapa tahu kecik sahaja maksiat yang kita lakukan itu mendatangkan kemurkaan Allah kepada diri kita. Kita masukkan gambar kita yang seksi yang tidak menutup aurat itu di dalam facebook. Mata kita bermaksiat tengok gambar bogel, gambar yang bukan-bukan yang ada di dalam facebook dan di mana-mana sahaja. Mulut kita mengumpat, mengadu domba, memfitnah dan sebagainya. Tangan kita menyakiti kepada orang.

Menyakiti orang itu tidak semestinya kita memukulnya sahaja. Kita pandang rendah dan hina kepada orang lain. Kita menyinggung hati dan perasaan orang lain. Itu semua pun termasuk dalam menyakiti orang juga. Mungkin disebabkan maksiat tadi yang kita lakukan itu membuatkan Allah murka.

Mungkin juga tidak lebih ketika kita mengkongsikan perkara yang tidak patut kita kongsikan. Mungkin tidak lebih juga menyebarkan sesuatu yang tidak sesuai untuk kita sebarkan. Mungkin juga asbab kita yang selalu, suka main handphone dalam Rumah Allah sampai menganggu orang. Mungkin itu menjadi asbab kita mendapatkan murka Allah. Apa buktinya? Kita susah nak bangun tahajjud. Kita susah nak bangun solat subuh berjemaah. Kita susah nak sembahyang berjemaah. Kita susah nak berzikir.

Kita sampai menjadi binggung. Kenapa kita ini menjadi malas? Kenapa kita susah nak datang ke masjid? Kenapa kita sentiasa masbuq? Kenapa kita selalu ketinggalan jemaah? Kenapa kadang-kadang susah bangun tahajjud? Kenapa kadang-kadang azan tidak kedengaran. Kenapa!! Kenapa!! Kenapa!! Kenapa!!!!!!!!!!!!!!!

Mungkin asbabnya kerana kita ganggu orang dengan peralatan telekomunikasi. Akhirnya itu menjadi hijab yang menghalang kita daripada melakukan kebajikan. Mungkin kita dilanda dengan pelbagai macam musibah baik itu gempa bumi, tanah runtuh, banjir dan sebagainya tetapi tidak ada musibah YANG PALING BERAT kalau di saat Allah Jalla Wa'Ala SUDAH BERPALING DARIPADA KITA. TIDAK PEDULI LAGI DENGAN KITA. TAK KISAH LAGI DENGAN KITA.

Awak sembahyang, tak sembahyang. Bangun tahajjud, tak bangun. Mengaji (hadir majlis ilmu), tak mengaji. Hadir sembahyang berjemaah, tak hadir sembahyang berjemaah. Mahu tak mahu. Itu bukan kita yang paling takutkan bilamana Allah TIDAK MEMPEDULIKAN kita lagi. Itulah MUSIBAH YANG PALING BERAT bila Allah jauh daripada hidup kita.

3) WAKTU-WAKTU IJABAH DOA.

Allah merahsiakan waktu-waktu ijabah. Bila? Kita tak tahu. Mungkin pada waktu kita berdoa pada hari jumaat. Mungkin di waktu malam. Mungkin waktu kita di laut, waktu kita di dusun. Mungkin pada waktu kita mendengarkan lantunan azan. Mungkin pada waktu kita melihat masjid. Mungkin pada waktu kita singgah di RnR. Siapa tahu ternyata pada waktu kita berdoa itulah waktu ijabah doa.

4) SIAPAKAH WALI ALLAH.

Allah merahsiakan siapakah Kekasih Allah di dalam kalangan hamba-hamba-Nya. Hah!! Jangan-jangan abang yang di hadapan ini. Jangan-jangan abang yang di belakang itu. Jangan-jangan saya. Jangan-jangan tuan. Jangan-jangan Haji. Jangan-jangan yang kurus itu. Jangan-jangan yang gemuk itu. Jangan-jangan orang-orang yang dipandang kerdil dan rendah. Hah!!! Kita tak tahu siapakah Wali Allah.

Jadi kepada sesiapa pun kita akan berikan hormat, penghargaan yang sebaik-baiknya. Kenapa? Sebab dengan kita tidak tahu. Siapa tahu dengan hatinya yang tulus. Dengan peralatan yang kecil. Dengan penampilan yang tulus, ekonominya tulus, perilakunya tulus, badannya kurus, ilmunya tulus tetapi dia mempunyai sebuah hubungan yang erat dengan Allah Jalla Wa'Ala.

Akhirnya kalau itu ada dalam hati kita maka kita tidak akan tergamak dengan kita MELUNJURKAN KAKI di hadapan seseorang. Duduk santai-santai. Apatah lagi ketika kita berada DI RUMAH ALLAH. Jadi ketika kita duduk di Rumah Allah kita duduklah dengan sopan santun. Duduk iftirasyi ataupun kita duduk bersila. Tundukkan pandangan kita ke bawah. Tidak ada masa nak tengok ke sana dan ke sini.

Kita duduk sebagaimana kita bayangkan kita menjadi tetamu istimewa Tuanku Yang Dipertuan Agung. Seperti itulah kita menjadi tetamu Allah Jalla Wa'Ala. Akhirnya kita dipandang, ditatap mendatangkan anugerah, rahmat, kasih sayang, pengampunan dan keredhaan Allah Jalla Wa'Ala.

#MutiaraKata ¬
[TUAN GURU SYEIKH MUHAMMAD NURUDDIN MARBU AL-BANJARI AL-MAKKI HAFIDZOHULLAH]

BANYAK PENGAJARAN YANG BOLEH KITA AMBIL. DI ANTARANYA:

1) KITA LIHAT ORANG BUAT KEBAIKAN MAKA JANGANLAH SESEKALI KITA MEREMEHKAN KEBAIKAN WALAU SEKECIL APA PUN YANG DILAKUKAN ORANG ITU. SEPATUTNYA KITA TENGOK ORANG BUAT BAIK MAKA KITA PUN NAK KENA BUAT BAIK JUGA SEBAB TIADA YANG DAPAT TOLONG KITA NANTI DI ALAM BARZAKH DAN DI AKHIRAT KELAK MELAINKAN AMAL KEBAIKAN YANG KITA LAKUKAN DI DUNIA INI. BUATLAH KEBAIKAN SESUAI DENGAN KEMAMPUAN KITA

2) DAN BEGITU JUGA JANGAN SESEKALI KITA MEREMEHKAN WALAU SEKECIL APA PUN KEMAKSIATAN YANG KITA LAKUKAN SEBAB KITA TAK TAHU MUNGKIN SAHAJA DOSA YANG KITA RASA KECIL ITU, MAKSIAT YANG KITA RASA MACAM TAK ADA APA-APA KITA BUAT ITULAH YANG MENYEBABKAN KITA DICAMPAKKAN KE DALAM API NERAKA ALLAH.

3) KITA KENA LAWAN NAFSU KITA, PAKSA DIRI KITA UNTUK SENTIASA ISTIQOMAH MELAKSANAKAN AMAL KETAATAN. KITA TAK BOLEH ADA RASA MALAS, PENAT , RASA CUKUP, RASA PUAS DENGAN SEGALA AMAL IBADAH YANG KITA KERJAKAN DAN SEBAGAINYA

DIKERANAKAN SIAPA TAHU DI SAAT KITA PAKSA DIRI KITA UNTUK BERIBADAH BILA KITA MALAS BERIBADAH, BILA KITA PENAT NAK BERIBADAH DAN SEBAGAINYA MAKA ITULAH IBADAH, AMALAN YANG DITERIMA DAN DIPANDANG OLEH ALLAH DAN DITERIMA DOA-DOA KITA.

4) JANGAN KITA PANDANG RENDAH DAN HINA KEPADA SESIAPA PUN APATAH LAGI SAMPAI KITA BERANI, SANGGUP MENZALIMI, MENCACI-MAKI, MENYAKITI KEPADA ORANG LAIN. TIDAK KIRALAH ORANG ITU HINA DI MATA MANUSIA SEKALIPUN.

KITA TAK TAHU MUNGKIN DIA ITU WALI ALLAH. BERANI KITA NAK BERPERANG DENGAN ALLAH? TAK AMAN HIDUP KITA DI DUNIA DAN DI AKHIRAT. MUNGKIN KITA SELALU ANGGAP, KITA SELALU RASA ORANG-ORANG YANG MULIA INI ADALAH MEREKA YANG MULIA DI MATA MANUSIA YANG ADA JAWATAN BESAR, KEDUDUKAN TINGGI, HARTA YANG BANYAK DAN SEBAGAINYA.

MEMANG KITA TIDAK NAFIKAN MEREKA ITU ADALAH ORANG-ORANG YANG PATUT DAN SEWAJARNYA KITA HORMAT DAN MULIAKAN TETAPI ITU HANYA MELIBATKAN URUSAN KEDUNIAAN SAHAJA BELUM TENTU LAGI MEREKA YANG MULIA DI MATA MAKHLUK ITU MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA ALLAH TA'ALA.

AKAN TETAPI ORANG YANG MULIA DI SISI ALLAH TA'ALA TETAP AKAN MENDAPATKAN KEMULIAAN DARIPADA ALLAH TA'ALA WALAUPUN DIRINYA ITU DIPANDANG HINA DAN RENDAH DI MATA MAKHLUK.

JANGAN KITA RASA SUSAH HATI, TAK PUAS HATI, ADA IRI HATI, SAKIT HATI DENGAN SESIAPA PUN KALAU KITA INI TIDAK MENDAPATKAN KEMULIAAN DI MATA MAKHLUK KERANA KITA SEMUA MAMPU DAN LAYAK UNTUK MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA.

LEBIH BAIK KITA MEMILIH MENDAPATKAN KEMULIAAN DI SISI ALLAH TA'ALA. MARILAH KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MULIA DI SISI ALLAH TA'ALA DENGAN KITA MENINGKATKAN KETAQWAAN KITA KEPADA ALLAH TA'ALA

MARILAH KITA SALING NASIHAT-MENASIHATI, MENYEBARKAN KEBAIKAN DAN MEMBAWA KEPADA TAQWA KEPADA ALLAH TA'ALA.

SEMOGA KITA DAPAT MENGAMBIL IBROH, PENGAJARAN DARIPADA APA YANG DISAMPAIKAN. BACALAH, HAYATILAH DENGAN MATA HATI

SEMOGA ALLAH TA'ALA MEMBERIKAN KEPADA KITA KEFAHAMAN DI DALAM MEMAHAMI AGAMA-NYA. MUDAH-MUDAHAN APA YANG KITA BELAJAR, APA YANG KITA DENGAR, APA YANG KITA BACA ALLAH PERMUDAHKAN KITA MEMBERIKAN KEPADA KITA TAUFIK UNTUK MENGAMALKANNYA.

SEMOGA KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG SEMAKIN BERADAB DAN BERAKHLAK, MENJADI ORANG YANG CINTA KEPADA PARA ULAMA, ORANG YANG SUKA BELAJAR ILMU, ORANG YANG SUKA MENDENGAR KATA-KATA NASIHAT PARA ULAMA, MENDAPATKAN ILMU DARIPADA PARA ULAMA, DUDUK DI DALAM MAJLISNYA PARA ULAMA DAN MENGAMALKAN APA YANG KITA DENGARKAN YANG KITA PEROLEHI DARIPADA ILMU YANG DISAMPAIKAN

SETERUSNYA KITA MENYAMPAIKAN KEPADA YANG LAINNYA DENGAN HARAPAN MUDAH-MUDAHAN KITA MENJADI ORANG-ORANG YANG MENJADI ASBAB KEBAIKAN DAN TURUNNYA HIDAYAH DARIPADA ALLAH TA'ALA KEPADA MASYARAKAT SEKELILING KITA

(Muhamad Shahbudin Mohd Sidik)

Silakan Share.

Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman, berselawatlah kamu ke atas Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (Surah al-Ahzaab, 33: 56) 

~ اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ~ 

Erti Doa Selawat Tafrijiyah

“Ya Allah Tuhan kami, limpahkanlah rahmat yang sempurna dan limpahkanlah kesejahteraan yang sempurna ke atas penghulu kami nabi Muhammad, yang dengannya akan terurailah segala simpul ikatan dan dengannya akan terhapuslah segala kesusahan dan dengannya akan tertunailah segala hajat, dan dengannya akan tercapailah segala maksud dan kesudahan umur yang baik (mati dalam iman), serta terkabullah permohonan meminta hujan dengan zatnya yang mulia dan ke atas keluarga dan sahabat-sahabatnya pada setiap kelipan mata dan tarikan nafas dengan bilangan segala apa juga yang engkau ketahui..”


Di Antara Fadhilat membaca Selawat Tafriyah ialah:

1) Dibaca setiap hari 41 kali atau 100 kali: Insya Allah dapat menyelesaikan masalah Penting dan dimudahkan urusan hidupnya   2) Dibaca 11 kali setiap lepas solat Fardhu : Insya Allah rezeki anda tidak putus disamping mendapat kedudukan yang tinggi..   Semoga anda sentiasa dimurahkan rezeki.. Supaya dengan lebihan rezeki yang berjaya anda perolehi dapat disedekahkan kepada mereka yang memerlukan.. Bila kita banyak bersedekah, Insya Allah kita akan mendapat keberkatan hidup di dunia dan Akhirat..

“Dan apabila matinya seseorang anak Adam itu, maka terhapuslah segala amalannya di dunia, melainkan tiga perkara iaitu:

  • sedekahnya yang berterusan, 
  • ilmu yang memberi faedah, dan 
  • anak-anak soleh yang mendoakannya kelak.”

Jika tiada rezeki anak,
mungkin diberikan rezeki mertua yang baik.
Maka kita lebih bahagia dari mendapat anak
yang liar.
———————-
Jika tiada rezeki wang ringgit,
mungkin diberikan rezeki kesihatan.
Maka kita lebih bahagia dari kerisauan menjaga
harta dunia.
————————–
Jika tiada rezeki kereta mewah,
mungkin diberikan rezeki kenderaan yang jarang
menimbulkan masalah.
Maka kita lebih bahagia dari membayar
kerosakan yang mahal.
———————–
Jika tiada rezeki rumah yang besar,
mungkin diberikan rezeki makanan yang tidak
pernah putus.
Maka kita lebih bahagia dari si gelandangan.
—————–
Jika tiada rezeki pasangan yang cantik,
mungkin diberikan rezeki pasangan yang baik
dan pandai menguruskan rumahtangga.
Maka kita lebih bahagia kerana hidup berteman
dan terjaga segala.
——————-
Jika tiada rezeki jodoh,
mungkin diberikan rezeki umur ibu bapa yang
panjang.
Maka kita lebih bahagia dapat berbakti
sepenuhnya pada orang tua.
———————
Jika tiada rezeki hari ini, mungkin ada rezeki
yang lebih baik pada esok hari.
Maka kita lebih bahagia kerana rezeki yang tidak
dijangka.
————
Bersabar. Bersyukur. Berusaha. Berdoa.
Bertawakal.
Hanya Dia, Allah Yang Maha Adil

Pinjam 1 minit, baca ayat ni 

“Hasbi Rabbi Jalallah..
Maafi Qalbi Ghairullah..
Nur Muhammad Salallah.. 
Laa ilaa ha ilallah 3x
Muhammadur Rasullullah" 

sebarkan kepada kawan & saudara mara.. Awak Akan Membuat Beribu , Malah Berjuta-Juta Org Berselawat Ke Atas Nabi Muhammad S.A.W

Kredit to USTAZ DR.MOHD  IZHAR ARIFF