Saiz

Dahaga Kasih

Aku terbaca tentang ruangan ini semasa aku masih di luar negara. Malah sekarang pun aku masih disini dan menanti untuk pulang beberapa bulan lagi. Teringat aku kisah-kisah dulu yang ingin juga aku ceritakan. Apa salahnya di kongsi bersama kan.
Semua orang bercerita yang masing-masing gagah…entah la aku tak tahu hal saiz orang lain cuma aku ni darah campuran sebelah Arab, Singh dan Melayu. So ladies you just imagine okay.

Beberapa tahun dulu sewaktu aku di Kuala Lumpur , ada staff perempuan baru yang jadi receptionist di tempat kerja aku. Di sebabkan aku salah seorang senior management staff. So dia panggil aku Encik Dan la..tapi aku ni tak suka sangat orang panggil aku macam tu…cukup la dengan nama. Yang canggihnya dia ni potongan badan dia….wow…yang dalam seluar tu tak diam jadinya…kat office ni office boy semua pasang jerat. Aku pun fikir jugak dapat bagus ni. Dia ni someone wife dalam linkungan 26.

Selepas 6 bulan bekerja dia dapat promotion jadi PA aku.Satu hari dia datang office aku untuk discussion pasal last minute project submision.That day dia pakai blouse terbuka kat dada. Masa dia tunduk nak exlain kat aku nampak semua buah dada dia ..pakai bra lace yang nipis…nipple kemerahan …my dick get so stiff and because of my dick size I feel so painfull……….tak tahan masa ni…rasanya dia tahu aku nampak buah dada dia…dia buat tak kisah aje….sepanjang perbincangan tu dick aku ni asyik keras aje…dah kemana pergi otak aku entah le…..

Kami habis jam 8 malam so aku ajak dia dinner dulu sebelum balik. Okay saja…..masa dinner tu dia cerita la..dia dah kawin anak seorang ..hsband main luar..sebab dia jumpa panties perempuan lain dalam kereta husband. Dah banyak kali dah…….aku ni lagi la teringin nak rasa……entah bila ya……Habis dinner bila nak balik dia bagi tahu tertinggal purse kat office. Tak apalah aku kata..kita singgah ambil on the way back..

Sampai kat office gelap aje…mana ada orang jam 11 malam. Nak masuk tak boleh..tapi aku ada password dan kunci . Mau tak mahu terpaksa teman kan dia…dah tu hujan pulak lebat masa tu. Dari parking lot ke office basah habis. Masuk dalam office merayau cari suis tapi tak boleh jugak sebab black out…dalam gelap ni teraba-raba ke meja dia.cerita sensasi artis

I dah jumpa Dan my purse, kata Wati

Okay..let go …balas ku

Bila dia berjalan ke arah aku tiba-tiba dia terlanggar aku dan kami terjatuh atas lantai…..secara spontan aku terpeluk dia dilantai dan muka dia tersembam ke muka ku…….

Emmmm…..sorry kata ku..

That okay…..balas wati……

Waktu nak bangun tu aku peluk dia sebab dalam gelap ….and my hand was holding her ass…..opsss ..sorry wati…I feel nice …wati kata.. Hmmm ..dalam hati kata why not I try to kiss her So Aku cium bibir dia…lidah menghisap setiap titisan air liur dari bibir wati…menerjah kedalam mulut dan menjilat setiap inci lelangit …… Hug..hummm…..ahhhhhhhhhhh….keluhan keluar dari mulut wati……nafsu terlalu tinggi ku kira waktu tu…..baju yang basah sebab hujan pun dah jadi kering oleh bahang nafsu…… Dari mulut aku hisap telinga wati..ke leher dan ke dadanya…

Do it to me Dan….I want to tear each part of you……

Satu persatu aku tanggalkan butang blouse Wati…….breast dia masih dalam bra lace …..aku unhook bra Wati…dan mula menghisap putting nya..susah benar sebab tenggelam…..aku sedut dan hisap macam bayi kecil …aku mula menggigit-gigit keceil putting Wati….Setipa bahagian tetek wati aku jilat……aku turun kebagian perut….dan jilat semula ke bahagian tetek Wati……Her breast is so firm about 34…..My dick ni punya la keras…macam nak pecah seluar……..

Dalam hati memang nak fuck this Wati tonight……let her remember me…..forever…..

Wati dah kuat bunyi suara nya……..Dan..please…suck it more….more…I want to come …..coming…ing……gosh….dammm good…….wati coming sewaktu aku asyik menyoyot dan meramas buah dadanya….

Shall we continue tempat lain seba aku tak selesa di office ni…

She said…my place…..my parent is not arround and my husband didn’t stay with me anymore now……bisik wati….

Kami cepat-cepat berpakaian dan terus ke rumah wati…..dalam kereta kami diam saja……sampai kawasan rumah dia…gosh…..her parent much be rich….punya besar rumah……

Masuk saja dalam…wati tutup pintu and we start to kiss each other…..wati terus melucutkan setiap pakainannya…cuma yang tinggal panties G-String…aku ni bila tengok G-String lagi la keras menggila……..berahi……she take off all my cloth and leave only my Calvin Klien Boxer……trill kata Wati……

We atarted to kiss ech other……Wati baring di ruang tamu……aku mula mencium dan menjilat setiap bahagian Wati..dari hujung rambut..aku belai dan cium di hujung dahi ……hidung wati aku jilat dan cium……terus ke telinga…aku hembus perlahan-lahan…meremeng bulu roma wati

AHHHHHH…….EMMMMMMMMM……I’m wet honey……

Bantal-bantal kecil yang di pegang Wati..di ramas…bagai nak hancur rasanya bantal tu……kalau di ramas batang ku entah macamana rasanya…..

Aku kembali mecium Wati…..puas rasanya berciuman dan melihat reaksi wajahnya…….di ofice kan gelap..ini cerah…..nampak segalanya…….muka wati layu..aku menhisap lidah Wati dan entah berapa banyak air liur wati dalm mulut aku……. Ahhhhhhhhh….kuat bebar suara Wati….semakin kuat semakin bernafsu aku….

Aku kembali ke buah dadanya..indah..subur….dan masih enggelam putingnya…..aneh….jarang di pakai rupanya…..seluruh buah dada Wati penuh dengan air liur ku…..aku menggigit lembut daging pejal buah dadanya…..aku sedut dan entah berapa banyak tanda merah di buah dadanya aku sendiri tak tahu……

Aku mula turun keperut dan menjilat bahagian pusatnya……..Wati merenget manja dan tak senang duduk jadinya….. seterusnya…aku turun ke bahagian pussy wati…..basah meleleh…G-String panties…banyak mana sangatla dapat menutup kesemuanya…..aku jilat dan menyelinap masuk lidah ku di celah panties dan menyentuh bulu-bulu halus Wati……

Take me Dan……I beg you……I’m so horny…………please……..fuck me …..cerita sensasi artis
Aku masih menghisap dan menjilat kemaluan Wati dari luar dan celah panties….terkejang Wati sekejap…dah coming la tu…..

Mula menurun ke bahagian paha dan membelai dengan hujung lidah……aku hisap dan terus menjilat…tereangkat-angkat kepala wati dari atas carpet di ruang tamunya…….lidah aku terus turun ke bahagian buku lali dan aku masukan lidah di celah-celah jari kakinya……

OOOOOO….my God……I never feel like this……You are damm good……aku masih mahu explore setiap bahagian Wati……don’t have to rush ……let enjoy it Wati……..Setiap kali aku jilat jari kakinya…berdenyut-denyut ku lihat pussy Wati….. Turn arround Wati…..

Bila Wati berpusing menirap……aku semakin bernafsu…Wati cuba memengang zakar ku…..be patient honey…you will touch it later…I want you to let you have the pleasure first……..jawab ku..

Please Dan..I dah tak tahan ni…….let me see you dick…..

Aku buat tak kisah ..dan kembali mengusap punggung wati…bulat . pejal..dan paling ghairah …panties dicelah punggung Wati…sebab tu aku suka G-string….. gigitan kecil dan ramasan pada ass Wati ku lakukan…..aku usap dan menjilat alur punggung Wati …menggigil nya …….

Dah hampir 1 jam oral sex ….entah berapa kali wati klimak entah la…mata dah kuyu angat…bila tengah stim bayangkanlah muka mana….. Aku pusing dan wati menolak ku ke lantai…..boxer ku ti rentapnya..dan tersembul dick aku… Dan………….gosh…really tick and huge…..urat dick you sampai timbul ye…….bisik Wati di telinga……

Wati mula menghisap…..di jilat bahagian kepala zakar…dengan rakus dia kerjakan kepala zakarku…lidah nya menyucuk hujung akar…terangkat aku dan bagai nak terpancut mani ke dalam mulut………sikit demi sedikit kepala Wati turun kebawah hibgga separuh zakar aku dah masuk ke dalam mulutnya..air liur meleleh keluar dari mulut…….tanpa membuan masa Wati memainkan sebahagian zakarku dengan tangannya….kesan air liur tadi melicinkan pergerakan…….zakarku terlalu tegang dan keras tapi aku masih boleh menahan mani dari keluar…itulah kelebihan yang aku ada……

Berdenyut-denyut zakarku……

Emmm…..Dan…I boleh rasa dick you semakin menegang……….wati terus pula menhisap telur ku…..wow……….melayang badan ni……..

You want my dick now……..aku bersuara…..

Do it..pump..it…stick it…….I’m yours baby………..

Wati kembali menelentang…….terkankang……..melelih air mazi keluar melimpah…….Wati pegang kepala zakarku dan memainkan di hujung kelentitnya……. Agggggggg……………..fushhhhh….kuat benar bunyi keluar dari mulut Wati….

Sedang wati memainkan di hujung pussy….tiba..tiba……zuppp..aku terus tekan masukan dick aku…separuh masuk…dan Wati………. OOHHHHHHHH…yes…….damm good…huge babyyyy……………melopong mulut wati… Aku mula pump in and out……more honey..more…….akhirnya aku tekan kesemuanya masuk …ooo..oh..oh…..so deep …..harder ..harder…………

Aku mula tari kembali keluar….tinggal hanya hujung akar dan terus tekan kembali……..nasib baik rumah wati kosong…kalau tidak mau satu rumah dengar suaranya……bau air pussy wati menaikan lagi nafsu ku…….semakin di tekan semakin banyak air yang keluar……basah bulu wati…dah tu pussy nya masih ketat….aku respect dia ni punya barang………….

Wati meluruskan kakinya dan mengepit zakarku…….sedap betul…terasa tembamnya pussy dia…….kami bercuiman semela manakala zakar masih lagi terbenan keluar masukk……..sambil bercium tangan ku tak lepas merapa setiap bahagian tubuh Wati dan bermain di breast ……aku turunkan tangan ku kebawah…sambil menekan keluar masuk tanganku berain di kelentit wati….aku ambil tangannya dan bermain bersama …….

Dammm you…so good…I’m…coming………dan aku terus menhentak kuat………… Oohhhhhhhhh…………

Aku masih belum sampai…………dah dua jam begini…masih kuat berdayung kami berdua…….. Turn your back babe…….

Wati menirap dan meluruskan badannya……..aku mainkan dick aku di celah pehanya dan terus masukan ke pussynya dari belakang…..menjerit kuat…………more baby more…….

Bila aku pump dari belakang nikmatnya makin sedap sebab Wati mengemut dengan lebih kuat lagi……sambil menhentak aku pegang ass wati dan terus menunggangnya dari belakang……….

Ummm..um……ummmmmmmmm…………

Bergoyang badan wati…….kelihatan buah dadanya juga turut bergoyang……aku mula meramas dari belakang……sambil buluku bergesel di bahagian punggungnya…………….it nice…..honey………….I’m cominggggggg………………ooooooooooooooo

Wati kembali menelentang,…..aku kembali memasukan zakarku dari hadapan…….sampai kembang dan terbuka luar faraj wati di kerjakan……..aku masukan kembali kedalam faraj …….zakarku kembali menegang di dalam pussy Wati…

Wah…you can still go on Da…Yes baby balasku..

Zakar yang mula menurun kembali menegang di dalam pussy wati……Aku ankat kepala wati dengan tangan dan biarkan di dadaku…..separuh badannya terangkat dan aku kembali menerjag faraj wati…hampir setengah jam…aku rasa dah nak klimaks……

Aku semakin menekan …….suara kami derdua jelas kedengaran….ohh…umm….yeees..yeahhh usssh…..

I will shoot inside you baby……..yes..dan do ..it………..nowwwwww…….

Aku benamkan dan terus memancutkan semuanya dedalam faraj wati…………Ohhhhhh go are good honey kataku….you tooo…..

Aku lihat jam dah 4 pagi waktu tu…..nasib baik esok hari sabtu tak kerja…..

Pagi jam 7 aku bangun …dan pulang ke apartment ku……Wati kata nak datang ke apartmentku malam nanti…………….

Why not …..I will take your ass this time balasku… I never do that… Me too watii Okay we try honey……………

Hubungan aku dengan Wati berjalan hanpir 3 tahun…..kadang-kadang di office pun jagi…dia datang tak pakai panties…..sambil bekerja aku seluk dalam skitnya…..kadang-kadang aku fuck dia dengan hanya menyelak skirt yang di pakai waktu lunch kat office……nice to try something different…..

cerita sensasi artis – Ada sekali tu aku uck dia masa dia salin baju di shooping complex……….gosh….what a lady…….. I still have some story bout her and few ithers…aku teringin nak cuba dengan mature lady …ramai kata mature ni lebih banyak experince …so anybody out there…I want to be your student…………..of course this will only between us…sex not feelings okay………

For the young and lovely ladies…lets try to explore more ……you can e-mail me mydaniel69@hotmail.com

Sorry I’m not a good writer………….if I have more support from you there I’ll share more of my stories………about Pam …my apartment mate Chinese lady with big tits…….datin Nelly yang make dalam bath tub di hotel…….sampai nak patah dick aku di kerjakannya……atau pun pensyarah aku di U dulu……sebab mabuk masa keluar dengan aku ke disko …

Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to FacebookShare to Pinterest

Penangan Janda

Nurbainon atau biasanya orang kampung panggil Banon sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Banon telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu. Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Banon tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.
Banon bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Banon masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.
Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Banon yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.
Sejak Banon kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Banon ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.
Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Jusoh namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Banon keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Banon.
Masa Banon ambik order, Jusoh buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Jusoh selamba ala-ala romeo.
Banon cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Jusoh yang tersengih macam kerang busuk. Mata Jusoh gelojoh melahap punggung Banon yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Banon agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya.
Sejurus kemudian Banon datang dengan air minuman yang dipesan oleh Jusoh. Sebaik gelas diletak di atas meja, Jusoh segera mengorat Banon.
“Banon dah makan?” tanya Jusoh sambil control macho.
“Dah… Betul ke Jusoh tak nak makan?” tanya Banon.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Banon..” kata Jusoh mula mengada-ngada.
“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Banon.
“Boleh ye? Bila?” tanya Jusoh tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Banon.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Jusoh lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Banon.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Jusoh sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Banon.
Jusoh segera menyimpan nombor handphone Banon ke dalam handphonenya dan Banon pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Jusoh bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Banon meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Banon yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.
“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Jusoh.
………………………………………………………
Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Jusoh datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Banon bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit jusoh masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.
Tepat jam 6.30 pagi, Jusoh dan menyangkung di tepi tingkap bilik Banon. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Banon. Perlahan-lahan tingkap bilik Banon terbuka dan cahaya lampu bilik Banon pun menyinari ruang luar rumah. Banon lihat Jusoh dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Banon ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Jusoh pun masuk dan Banon membawanya masuk ke dalam bilik.
“Mana anak-anak awak ?” bisik Jusoh kepada Banon.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Banon dan Jusoh pun duduk di tepi katil menantikan Banon.
Dari dalam bilik, Jusoh dengar suara Banon mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Banon, Jusoh tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Jusoh memerhati ruang bilik tidur Banon. Mata Jusoh terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Jusoh berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Banon yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Jusoh cium seluar dalam Banon. Bau badan dan bau pepek Banon menyerap ke dalam hidungnya. Jusoh serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Banon.
“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Jusoh sendirian.
Jusoh segera menyimpan seluar dalam Banon ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Banon masuk dan terus duduk di sebelah Jusoh. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.
“Kita nak buat apa ni?” tanya Banon berbisik kepada Jusoh.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Jusoh.
“Eeiii… gatal…. ” kata Banon sambil jarinya mencubit manja peha Jusoh.
Jusoh segera menangkap tangan Banon dan dia terus memegang jari jemari Banon dengan lembut. Banon tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Banon memanggil namanya dari luar bilik. Banon segera bangun menuju ke pintu. Jusoh seperti terpukau melihat punggung Banon yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Jusoh mengurut koneknya di dalam seluar.
Banon berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Banon mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Banon menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Jusoh.
“Bontot awak power betul la Banon… ” kata Jusoh sambil tangannya mula meraba-raba punggung Banon.
“Ee… tak malu ek?” kata Banon perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Jusoh.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Banon.
“Banon… nah ambik ni… ” kata Jusoh sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Banon.
“Untuk apa ni?” tanya Banon.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Jusoh.
“Terima kasih..” kata Banon sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.
Jusoh sempat menepuk punggung Banon hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Banon menoleh kepada Jusoh sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Banon masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Jusoh. Dia duduk di sebelah Jusoh. Mata Banon terlihat adanya bonjolan di seluar Jusoh. Banon tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Jusoh.
“Apa yang terbonjol tu?” tanya Banon buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Banon nak tengok?” kata Jusoh.
“Awak tak malu eh.. ” kata Banon.
“Tak… Nah… ” terus sahaja Jusoh membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Jusoh yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Banon sambil ketawa kecil.
Jusoh dengan selamba menarik tangan Banon supaya memegang koneknya. Banon pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Jusoh bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Banon mengocok koneknya yang keras itu. Banon sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Jusoh yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Jusoh pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.
“Banon… takkan nak lancapkan je kot…” kata Jusoh kepada Banon.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Banon.
“Hisap la sayangg… ” kata Jusoh mengada-ngada.
Banon pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Jusoh. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Jusoh. Jusoh menggeliat geli. Banon ketawa kecil dengan telatah Jusoh. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Jusoh dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Banon pun terus hisap konek Jusoh sampai ke pangkal. Konek Jusoh hilang dalam mulut Banon. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Banon. Jusoh betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Banon. Rambut Banon yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Banon yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.
“Banon… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Jusoh.
Banon buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Jusoh. Dia nak Jusoh terpancut-pancut. Dia nak Jusoh tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Jusoh tahu dia memang perlukan konek lelaki.
“Banon… tolong sayangg… Banon.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”
Memancut air mani Jusoh di dalam mulut Banon. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Jusoh keluar masuk. Air mani Jusoh dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Banon menelan air mani Jusoh sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.
“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Banon yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.
“Banon…. Ohhh… Banon… Ohhhhhh… sedapnya Banon…” Jusoh mengerang sedap.
Banon pun menarik kepalanya membuatkan konek Jusoh keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Jusoh meleleh keluar dari mulut Banon. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Jusoh sungguh teruja dengan kelakuan Banon yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.
Jusoh terbaring di atas katil sementara Banon pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Jusoh terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Jusoh bertekad, dia nak masuk meminang Banon. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Jusoh nekad. Pasti.. dan pasti….

Sayang Anakku Sayang


HARI ini usia Dayana genap lima belas tahun. Anak sulung ku ini memang cantik. Ia mewarisi kecantikan ibunya. Bentuk badannya juga menarik. Walau pun baru berusia lima belas tahun, Dayana mem-punyai bentuk badan seperti gadis tujuh belas tahun. Badannya berisi tetapi bukan gemuk. Buah dadanya sederhana. Sesuai dengan saiz badannya. Ponggongnya juga bulat berisi. Tidak ada lelaki yang tidak akan tergoda apabila melihat rupa paras dan bentuk badan anak gadisku ini. Aku yang menjadi bapanya juga terpikat dengan kecantikan Dayana ini.

Hubungan aku dengan Dayana sangat rapat. Sejak ia dilahirkan akulah yang mengurus dirinya. Makan minumnya, sakit peningnya dan keperluan pakaiannya aku yang uruskan. Malah ketika pertama kali Dayana didatangi tetamu bulannya akulah yang uruskan. Akulah yang mencuci kemaluannya. Akulah yang mengajar cara memakai lampin wanita. Akulah juga yang mengajar bagaimana hendak mengganti lampin wanita setelah lampin itu tidak dapat menampung darah haidnya itu. Sepanjang minggu pertama ia dikunjungi tetamu bulanannya itu puaslah aku melihat dan menggosok kemaluan anak gadisku ini. Dayana pula tidak segan silu untuk meminta bantuanku menguruskan kemaluannya yang sentiasa berdarah itu. Dia pula tidak marah kalau aku mengusap kemaluannya semasa membuat kerja-kerja mengurus kemaluannya itu.

Apabila tempuh kunjungan tetamu bulanannya berakhir, akulah yang mengajar ia mandi khas itu. Dayana tidak merungut atau membantah ketika aku suruh dia berbogel untuk upacara mandi khas itu. Ternyata aku ini bukanlah bapa yang baik. Ketika meratakan air keseluruh badannya, aku ambil kesempatan untuk meraba-raba badannya yang sedang membesar itu. Habis seluruh badan Dayana aku raba. Tidak ada bahagian-bahagian tubuh Dayana yang terlepas dari rabaanku itu. Dayana cukup ceria ketika aku memandikannya. Ia memberi aku ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menjamah tubuhnya yang segar itu. Malah ketika aku meraba kemaluannya pun dia hanya tersenyum dan ketawa kegelian apabila aku mungusik mutiara berahinya.

“Ala….. gelilah ayah……” Itulah kata-kata Dayana ketika usikan aku pada mutiara berahi semakin lama. Tetapi dia tidak mencegah.

Dan semenjak dari itu Dayana semakin rapat dengan ku. Dia sudah tidak segan silu menyatakan rasa hatinya, walau pun perkara-perkara yang sangat sulit. Dayana juga sudah tidak segan silu untuk menjawab semua soalan ku tentang dirinya walau pun soalan itu begitu sulit dan terlalu peribadi. Begitulah mesranya hubungan aku dengan Dayana.

Isteriku yang bekerja sebagai seorang pegawai esekutif sebuah syarikat swasta sangat sibuk dengan urusan kerjanya. Waktunya di rumah sangat terhad. Kebanyakan waktunya habis di pejabat. Aku tidak kisah itu semua. Walau pun masa untuk kami bermesra sangat terhad, tetapi isteriku telah menggunakan masa itu sebaik mungkin. Semua kehendakku dapat dipenuhi dalam masa yang terhad. Pernah aku kerjakan tubuhnya sampai lima kali satu malam, tetapi ia tidak pernah menolak. Malah melayan kehendakku dengan rakus sekali. Itulah sebabnya walau pun kami jarang bertemu tetapi masih mampu mendapat tiga orang anak. Kesemunya perempuan. Cantik-cantik pulak tu.

Olehkerana masa yang terhad telah digunakan untuk melayanku, maka isteriku ini tidak berkesempatan untuk melayan anak-anaknya. Maka akulah yang mengambil alih tempat isteri ku. Boleh dikatakan semua anak-anak gadisku sangat rapat dengan bapanya. Dan diantara mereka bertiga Dayanalah yang paling rapat dengan ku. Kadang-kadang aku dapat merasakan rasa cemburu Dayana apabila aku melayani adik-adiknya; Liyana dan Sharina. Ketika aku menguruskan kemaluan Liyana yang pertama kali didatangi tetamu bulanan, cepat-cepat Dayana mengambil alih tempatku. Aku hanya berpeluang mengurus kemaluan Liyana selama dua hari sahaja. Dan ketika aku menunjuk ajar Sharina membuat kerja-kerja sekolahnya, cepat-cepat Dayana membantu supaya aku tidak lama bersama adiknya itu.

Kini aku dapat merasakan Dayana sedang berusaha untuk mendapat perhatian yang lebih dariku. Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. Ketika aku sedang berehat dialah yang duduk disisiku. Ketika makan dialah yang menceduk lauk untukku. Ketika berbual dia selalu bertanya tentang perkara-perkara yang aku suka dan perkara yang aku tidak suka. Selepas itu ia akan membuat semua perkara yang aku suka. Aku semakin terhibur dengan tingkah laku Dayana ini. Sejak akhir-akhir ini pulak Dayana semakin berani memakai pakaian yang banyak mendedahkan badannya. Dayana macam tahu aku seronok tengok dia pakai baju macam itu.

Dan hari ini sempena hari ulangtahun Dayana dan sebagai membuktikan aku memang memberi perhatian yang lebih terhadapnya, aku telah membelikan hadiah yang sangat istimewa dan sangat disukai olehnya. Aku pasti selepas ini Dayana pasti akan lebih rapat denganku. Hari ini pula hari cuti Sabtu minggu pertama. Isteriku sedang dalam perjalanan ke utara tanah air untuk mempromosikan product baru keluaran syarekatnya. Sejak awal pagi dia telah bertolak dari rumah. Sebaik sahaja isteriku keluar, aku segera kebilik Dayana dengan membawa hadiah istimewa untuknya. Dayana tidur bersendirian. Dua adiknya berkongsi bilik yang lain.

Ketika aku masuk ke biliknya Dayana sedang lenyak tidur. Aku terkejut. Dayana tidur tanpa memakai baju. Dia berbogel. Tidurnya memang lasak. Kain selimutnya sudah tidak lagi menutup tubuhnya. Jadi ketika aku masuk aku dapat melihat dengan jelas tubuh Dayana yang berbogel itu. Dia masih terlentang. Mengangkang pulak tu. Semua benda-benda sulit miliknya dapat ku lihat dengan jelas. Kemaluannya yang dahulunya bersih licin kini mula ditumbuhi bulu-bulu yang halus. Bulu-bulu itu tidak mampu melindungi bentuk kemaluan Dayana yang cantik itu. Aku terpegun seketika menatap kemaluan anak gadisku yang mempersonakan itu. Walau pun ini bukan pertama kali aku melihat Dayana berbogel, tetapi kali ini aku bagai hampir tewas. Tubuh bogel Dayana kali ini lebih menggiurkan dari tubuh bogelnya tiga tahun yang lalu. Tambahan pula posisi tubuhnya begitu mengghairahkan.

Dada ku berdebar. Nafasku mula kencang. Dan yang paling tak sedapnya balak aku sudah mula terpacak walau pun yang aku lihat ini adalah anak kandung ku sendiri. Ini menandakan aku sudah mula akan tewas dengan bisikan syaitan. Aku memberanikan diri melangkah kearah anak ku yang sedang lena itu. Setelah tiba tempat yang dituju aku melabuhkan ponggong disisi Dayana. Aku tatap wajahnya yang cantik itu. Walau pun tidak bersolek dan belum mandi lagi Dayana tetap cantik dan menarik. Ku belek-belek tubuhnya yang terdedah itu. Tubuhnya semakin menarik. Tidak ada cacat dan cela pada tubuh Dayana yang berkulit putih kuning itu. Tiada parut atau bekas-bekas luka. Kulit Dayana bersih seratus peratus. Zakarku semakin mencanak apabila menatap tubuh anakku yang cantik ini.

Kemudian aku membongkokkan badanku. Aku rapatkan mulutku kepipi Dayana. Satu kucupan singgah dipipinya. Dia masih belum terjaga lagi. Aku kucup sekali lagi pipinya. Dayana terkebil-kebil membuka matanya apabila menerima kucupan kali ketiga.

“Ayah….!” Katanya dengan senyuman.

“Happy birthday to you…” Balasku sambil mengucup bibirnya yang merah walau pun tidak berginchu.

Dayana macam terkejut apabila menerima kucupan pertama dariku ini. Tetapi ia tidak menolak. Kemudian aku rasa tangannya mula memaut bahu ku. Dia mula memberi respon. Aku terus menenyeh bibirnya dengan bibirku. Menolak lidahku ke dalam mulutnya. Mengusik lelangitnya dengan lidahku. Dayana semakin kuat memaut bahuku. Mungkin ia berasa sedap.

“Apa ayah kata tadi?” Tanya Dayana setelah bibirnya aku lepaskan dari bibirku.

“Happy birthday to you…”

“Terima kasih ayah..” Kata Dayana lalu duduk dan menyandarkan badannya di kepala katil tanpa berusaha menutup badannya yang terdedah itu. Nampaknya Dayana memang sudah tidak segan untuk berbogel di hadapan ayahnya ini. Dan dia macam tahu aku ini suka tengok dia berbogel.

“Ana tak nak pakai baju ke?” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.

“Ayah tak suka ke Ana macam ni?” Tanya Dayana pula.

Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu. “Siapa kata ayah tak suka?”

“Habis kenapa suruh Ana pakai baju?”

“Saja… ayah nak uji..Ini hadiah untuk Ana.” Kataku sambil menghulurkan sebuah kotak kecil kepadanya.

“Hadiah apa ni ayah?”

“Bukalah….”

Dayana membuka kotak kecil itu. “Wow!” Katanya. Ia terpegun seketika melihat seutas rantai emas yang pada buahnya tercatat nama “Dayana”. “Cantiknya ayah…” Katanya lagi.

“Pakailah. Hadiah ini istimewa untuk Dayana.” Kataku lagi.

Dayana segera memakai kalong itu. Setelah memakainya ia merenung wajahku sambil tersenyum. Wajahnya semakin lawa. Kemudian dia memeluk tubuhku. “Terima kasih ayah…” Katanya lagi. Aku membalas pelukannya. Kemudian aku ambil kesempatan mencium pipinya. Dayana menyerah. Kemudian aku cium lehernya. Dia juga menyerah. Aku cium bahunya. Dia tidak membantah. Aku cium dadanya. Dayana pasrah. Aku cuba jilat puting buah dadanya. Dayana menggeliat. Dia tidak marah. Lalu aku hisap puting buah dada anak dara suntiku ini. Dayana mula menggeliat dan mendesah. Inilah pertama kali aku menjilat dan menghisap puting buah dada anak gadisku ini. Putingnya masih kecil. Warnanya merah kemerahan. Memang sungguh cantik. Aku menghisap puting Dayana sepuas-puasnya. Dia mula menggeliat. Kemudian ia tertawa kecil.

“Sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli….” Rayu Dayana dengan mesra. Aku rasa aku sudah mula dikuasai nafsu. Malam tadi walau pun dapat tidur bersama dengan isteriku tetapi aku tidak dapat melepaskan kehendak nafsu berahiku kerana dia masih dikunjungi tetamu bulanannya. Sudah hampir seminggu kehendak aku ini terpendam. Dan awal pagi ini aku sudah tidak boleh untuk menahannya. Dayana pasti akan ku kerjakan.

Aku terus menggomol tubuh Dayana setelah puas mengerjakan puting buah dadanya itu. Dayana tidak membantah. Dia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan pada dirinya. Inilah peluang aku untuk menekmati tubuh Dayana yang masih mentah dan segar. Dia macam rasa seronok. Tetapi dia tidak begitu pandai untuk memberi tindak balas. Mungkin kerana inilah pertama kali ia diperlakukan seperti ini. Aku tidak kisah itu semua, asalkan dia tidak membantah atau melawan kehendak aku. Selepas pengalaman pertama ini tahulah ia nanti bagaimana untuk bertindak balas.

Apabila aku mula mengusik kemaluannya, Dayana membuka kelengkangnya. “Ini sudah cukup baik..” Bisik hatiku. Dayana mula memberi kerjasama. Apabila kelengkangnya terbuka, aku terus mengusap kemaluannya yang masih belum lebat bulunya. Dayana mula menggeliat apabila jari-jariku mencuit mutiara berahinya. Matanya kelihatan layu. Mulutnya berdesit. Dia memegang tanganku apabila aku mula menggentel mutiara berahinya.

“Gelilah ayah….” Suaranya lesu tetapi menggoda nafsuku. Zakarku semakin keras apabila nafsuku sudah tergoda. Aku berhenti menggentel. Jari-jariku yang nakal mula mencuit-cuit alur kemaluannya macam yang aku buat ketika dia dikunjungi tetamu bulanannya. Aku rasa alurnya sudah mula berair. Kemudian aku masukkan jariku kedalam alur kemaluannya. Aku rasa licin dan berlendir. Walau pun alur kemaluannya masih sempit, aku dapat gerak-gerakkan jariku dengan mudah dan selesa.. Dayana menggeliat lsetiap kali jariku menguit lubang kemaluannya. Mulutnya berdesit-desit. Matanya sudah tertutup rapat. “Ayah…” Dayana bersuara. “Ah! Ah! Ah!…… ayah…” Dayana bersuara lagi. Penuh rasa berahi.

“Kenapa sayang…..?”

“Ana tak tahan….. Ana nak… Ana nak….”

“Ana nak apa ni….?” Aku pura-pura bertanya.

“Entahlah ayah….. tapi Ana macam nak sesuatu…..”

Aku tersenyum. Anak ku ini belum ada pengalaman. “Ana nak ayah masukkan batang ayah kat lubang Ana ya?”

Dayana mengangguk. Tetapi matanya masih tertutup rapat. Lalu aku mula melucutkan pakaianku sehingga aku turut berbogel macam anak gadisku ini. Kemudian aku menghampiri Dayana kembali.

“Ana baring ya….” Kataku padanya. Dayana patuh. Dia melrutkan badannya lalu berbaring telentang. Matanya memandangku untuk menanti arahan selanjutnya.

“Buka kelengkang…” Aku mengarah lagi.

Dayana patuh. Ia membuka kelengkangnya. Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan. Kemudian aku melutut di celah kelengkang Dayana yang sudah terkuak itu. Dengan hati-hati aku merapatkan kepala zakarku ke alur kemaluannya.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Ana….” Kataku apabila aku mula memasukkan kepala zakarku ke alur kemaluan Dayana . Kemudian aku menolak zakarku kedalam alur itu yang sudah dilimpahi cecair berlendir dan melicinkan.

“Ah! Ah!…. pedih ayah…” Dayana bersuara sambil menolak dadaku. Mulutnya terbuka luas. Matanya dipejamkan rapat-rapat.

“Tahan sayang… sekejap aje rasa pedih tu… lepas tu hilanglah…. “ Aku memujuk.

Dayana menurut pujukanku. Matanya ditutup rapat-rapat. Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Tetapi ia dapat mengawal suaranya. Kemudian ia memeluk badanku erat-erat. Mungkin mahu menahan rasa sakit. Aku segera menutup mulutnya dengan bibirku. Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali. Dia menenyeh-nenyeh bibirnya pada bibirku. Kemudian dia menghulur lidahnya ke dalam mulutku. Aku segera menyedut lidahnya yang basah itu. Aku sedut lama-lama. Bila Dayana menarik lidahnya, aku pula menolak lidahku ke dalam mulutnya. Dayana sudah pandai. Dia menyedut lidahku pula. Sedutannya sangat kuat.

Ketika Dayana sedang asyik menyedut lidahku, aku cuba menggerak-kan zakarku di dalam kemaluannya. Baru aku buat satu gerakan Dayana memaut ponggongku dengan kedua belah peha dan betisnya. Agaknya dia masih berasa sakit. Aku hentikan gerakan zakarku. Aku rendam zakarku di dalam lubang kemaluannya buat beberapa ketika sambil terus mengucup bibirnya. Lidahnya dan lidahku disedut bergilir-gilir. Bibir kami terlepas apabila Dayana hampir lemas. Aku berasa lubang kemaluannya semakin banyak air lendirnya. Dia mula melepaskan ponggongku dari kepitan peha dan betisnya. Aku cuba menggerakkan zakarku sekali lagi. Kali ini lebih mudah dan licin. Dayana tidak membantah. Aku gerakkan lagi. Juga Dayana tidak menghalang. Rasa sakitnya mungkin sudah hilang. Maka aku terus menghenjut zakarku berulang kali di dalam kemaluannya. Dayana mula respon.

Dayana mula menggoyangkan ponggongnya setiap kali zakarku menjunam di dalam kemaluannya. Makin kerap aku menjunamkan zakarku makin kuat dia memeluk tubuhku. Makin laju aku menolak dan menarik zakarku makin kerap mulutnya berdesit-desit. Makin lama aku mengerjakan kemaluannya pantas helaan nafasnya. Makin kuat aku menyocok kemaluannya makin rapat matanya tertutup. Setelah hampir lima belas minit zakarku bergerak di dalam kemaluannya tiba-tiba Dayana mengeliat dengan kuat. Tangannya sudah tidak menentu. Kadang peluk tubuhku. Kadang mencengkam tilam. Kadang meramas bantalnya. Kadang-kadang memaut kepala katil.

“A.. aa… aaa… ah! ah! ah!… oooo…. Ooooo… adu… adu… adu… ayah…. Ayah… ayah… sedapnya ayah…. Sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaaaa….” Dayana mula meracau dan kemudian tubuhnya terkejang. Tidak lama kemudian gerakan tubuhnya menjadi lemah.

Dayana macam terkulai lesu. Mungkin dia sudah mencapai kemuncak kelazatan. Tetapi aku masih gagah untuk berdayung. Namun demikian aku hentikan seketika gerakan zakarku itu. Biar dia lega sekatika. Aku cium pipinya bertubi-tubi. Aku usap buah dadanya. Dia memaut tubuhku kembali.

“Jangan cabut dulu ayah… Ana nak lagi…..” Bisiknya.

Apabila ia berbisik begitu aku pun memulakan tugasku selanjutnya. Sekali lagi aku menggerakkan zakarku di dalam liang kemaluannya. Dayana memejamkan matanya. Sama seperti ibunya ketika sedang bersetubuh denganku. Mulutnya berdesit lagi. Nafasnya sesak lagi. Tubuhku dipaut lagi. Aku makin seronok mengerjakan tubuh muda anak gadisku ini. Sungguh manis. Sungguh lazat dapat menekmati tubuh gadis sunti seperti Dayana. Anak gadisku ini memang istimewa. Walau pun baru pertama kali bersetubuh tetapi sudah pandai bertindak balas macam ibunya.

“Ayah.. sedap ayah… sedap…..” Dayana merengek kembali setelah perkali-kali kemaluannya aku jolok dengan zakarku. Ia meracau lagi. Ia menggeliat lagi. Ia mengayak ponggongnya tinggi-tinggi apabila aku menusuk zakarku dalam kemaluannya. Aku rasa sungguh lazat dengan ayakan ponggong Dayana ini. Aku rasa dapat menekan hingga jauh lebih dalam. Ia cukup pandai bermain.

“Ayah kuat sikit…. Kuat sikit…. Ana rasa sedap sangat ni… sedapnya…. Sedapnya… sedapanya…. Oooooo….. ayah… ayah… ayahhhhhhh……….” Dayana menjerit panjang. Tubuhnya menggelinjang bagai rusa yang baru ditembak pemburu.

Aku terpaksa memaut tubuh anak gadis ku ini erat-erat takut kalau zakarku tergelincir dari landasannya. Aku menguatkan henjutan zakarku. Tubuhnya menggeliat begitu kuat menyebabkan lubang kemaluan dayana begitu kuat mengemut zakarku. Aku rasa semakin sedap. Air nekmat yang terkandung dalam tubuhku mula bergerak ke zakarku. Aku rasa sedap yang amat sangat ini mengakibatkan zakarku tidak dapat menahan kandungan air nekmat yang mula hendak memancut. “Ah! ah! ah!…. o… o.. o… aaaaaaaaaaaaa….” Aku terus membuat tekanan terakhir. Tekanan yang paling kuat. Zakarku terus terbenam di dalam kemaluan Dayana dan kemudian melepaskan air pekat hangat dan penuh nekmat itu di dalam takungannya. Dayana menjerit lagi apabila menerima pancutan air nekmat itu. Dan kali ini dia menggelepar dan gerakan tubuhnya mulai lemah. Aku pula menghentikan gerakan zakarku di dalam lubang kemaluannya. Kemudian kami terdampar.

Suasana dalam bilik Dayana sepi kembali. Aku telentang di sisi anak gadisku. Aku jeling ke arah Dayana yang juga terlentang disisku. Matanya masih tertutup rapat. Nafasnya masih turun naik dengan kencang. Peluh mula mengalir di dahi dan lehernya. Kami menyepi diri buat beberapa waktu.

Setelah hilang rasa letih, aku bangkit dari perbaringan. Tiba-tiba Dayana menarik tanganku.

“Ayah nak kemana?” Dayana merenung mataku

“Tengok adik-adik Ana.” Jawabku lalu meniarap di atas tubuh anak gadisku ini

“Nantilah….” Pinta Dayana dengan manja sambil memaut tubuhku

“Kenapa ni….?” Tanyaku dengan mesra sambil mengusap rambutnya yang hitam berkilat lagi lembut dan mudah diurus.

“Ana nak lagi…..” Jawab Dayana dengan manja.

“Sedap ke?” Aku pura-pura bertanya sambil mengusap pipi Dayana dengan bibirku. Anak gadisku membiarkan bibir ‘gatalku’ meneroka pipinya yang putih gebu lagi halus kulitnya.

“Sedap ayah. Ana nak buat selalu macam ni dengan ayah.” Kata Dayana

“Tak sakit?”

“Mula aje ayah. Pedih Ana rasa. Tapi lepas tu Ana rasa sedap. Tak boleh nak cakap sedapnya, ayah.” Dayana berterus terang dengan ayahnya yang ‘gatal’ ini “Jom ayah kita main lagi” Pinta Dayana.

Tanpa membuang masa aku terus memulakan ‘permainan’ yang tidak halal ini buat kali yang kedua. Memang aku tidak akan puas setakat sekali dua mengerjakan tubuh Dayana. Biasanya aku akan lakukan sampai empat lima kali dengan isteriku. Kadang-kadang sampai sepuluh kali satu malam. Itu pun aku masih belum puas lagi. Permintaan Dayana ini memberi peluang aku mengerjakan tubuhnya berulangkali pada hari ini. Aku harap tidak ada orang yang akan mengganggu urusanku dengan Dayana.

Sekali lagi aku mengucup bibir lembut Dayana sebagai langkah awal untuk memanaskan berahinya. Dayana semakin pandai berkucup. Kali ini dia yang menghulur lidahnya untuk aku sedut. Aku tidak lepaskan peluang ini. Lidah Dayana aku sedut dalam-dalam dan lama pulak tu. Apabila dia cuba menarik lidahnya aku kuatkan sedutanku. Dayana mengalah sekatika apabila tidak berjaya menarik lidahnya. Ketika ia hampir lemas baru aku lepaskan lidahnya yang sejuk itu.

Kemudian aku hulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dayana menyambutnya dengan lembut. Aku gerak-gerakan lidahku dalam mulut Dayana. Aku usik lelangitnya. Dayana bagai menggelepar menerima tindakan lidahku ini. Ia memeluk tubuhku lebih erat. Hampir lima belas minit kami berkucup dan menghisap lidah masing-masing silih berganti. Dayana semakin mahir memainkan lidahnya. Aku seronok menekmati kemahiran lidah Dayana dalam sedutanku.

Setelah puas berkucup, aku mencium lehernya. Kemudian dadanya. Kemudian buah dadanya. Kemudian putting buah dadanya. Ah! sedapnya dapat menghisap puting tetek budak muda ini. Tegang tetapi lembut. Dayana menggeliat apabila puting teteknya aku jilat dan hisap semahu-mahunya. Tangannya tidak menentu. Kadang-kadang memaut tubuhku. Kadang-kadang menolak dadaku. Kadang-kadang mencengkam tilam. Kadang-kadang memaut kepala katil. Aku tidak dapat ceritakan apa yang dia rasa ketika putting teteknya aku hisap.

“Sudahlah ayah… sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli ni… Ana geli..” Dayana menggeliatkan tubuhnya apabila aku masih rakus menghisap puting teteknya.

Puting teteknya terlepas dari hisapanku apabila Dayana menolak tubuhku dengan kuat. Mungkin dia sydah tidak tahan rasa geli. Aku terus mencium dan menyedut bahgian peut dan pusat Dayana. Anak kandungku ini menggeliat lagi. Aku terus menjelajah tubuh Dayana yang terdedah itu semahu-mahunya keran tiada mendapat sebarang tentangan sehingga akhir bibir dan hidungku sampai pada celah kelengkangnya.

Aku semakin berahi melihat kemaluan Dayana yang hanya beberapa inci dari mukaku. Kemaluan Dayana memang cantik lebih-lebih lagi hanya ada bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Aku berasa geram. Dengan penuh nafsu aku terus menjilat permukaan kemaluan Dayana. Inilah pertama kali aku menjilat kemaluannya walau pun aku selalu mengusik dengan tangan dan jariku.

Dayana bagi tersentak apabila menerima jilatan pertamaku pada kemaluannya. Pehanya dibuka semakin lebar. Peluang aku mengerjakan kemaluannya semakin mudah. Kemaluannya semakin terdedah. Aku terus menjilat kemaluan anakku ini hingga ke alurnya. Aku selak alur kemaluannya sehingga mutiara berahinya terdedah. Lantas aku terus jilat dan hisap mutiara berahi milik anak kandungku ini. Tiba-tiba Dayana menggeliat. Ponggongnya terangkat keatas dan kebawah. Suaranya mula mendesah. Aku masih terus menjilat sekitar kemaluannya beberapa minit sehingga akhirnya aku dapati ada air yang meleleh yang rasanya masin, pahit dan payau pada kemaluannya. Setelah air itu meleleh, gerakan tubuh Dayana mulai lemah.

Kemudian aku merangkak dan menindih tubuh Dayana. Aku lihat matanya layu. Nafasnya berlari kencang. Aku cium pipinya.

“Kita main lagi ya sayang…” Bisikku ke telinga Dayana.

Dayana mengangguk lesu tanda setuju. Aku teruskan kerjaku, Aku pegang zakarku dan menghalakan ke alur kemaluaan Dayana. Alur kemaluannya yang telah basah itu memudahkan urusan membenam zakarku. Dengan sekali henjut sahaja zakarku sudah terbenam. Dayana tersentak apabila menerima henjutanku itu. Ia terus memeluk tubuhku erat-erat. Dari mulutnya terdengar bunyi mendesit.

Aku terus menyorong dan menarik zakarku di dalam kemaluan anak kandungku. Aku berasa sungguh sedap. Kemaluan Dayana cukup kuat mengemut zakarku. Walau pun kemutannya cukup kuat tetapi zakarku dapat bergerak dengan lancar. Tidak lama kemudian aku lihat Daya mula merengek. Dia mula meracau. Tangannya sudah tidak menentu. Matanya ditutup rapat-rapat. Tiba-tiba tubuhnya terkejang

“Adu…. Adu… adu… ayah… sedapnya…. Sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Dayana menjerit manja sambil memaut kepala katil.

Aku semakin mengganas. Kemaluan Dayana terus ku tusuk bertalu-talu. Tubuh Dayana semakin kuat menggeliat. Nafasnya semakin tercungap-cungap. Aku semakin gelojoh mengerjakan tubuh anak gadisku ini. Entah berapa kali Dayana menjerit dan merintih tidak dapat ku kira. Kali ini aku rasa amat sukar untuk memancutkan air nekmatku itu.

“Sudah ayah….. sudah ayah.. sudah ayah….. Ana tak tahan…. Tak tahan……….” Begitu Dayan merayu apabila aku masih gagah menyorong dan menarik zakarku.

“Sabar sayang…. Sabar… ayah pun nak pancut ni….” Bisik ku sambil melajukan ayunan zakarku. Dan tidak berapa lama kemudian aku berasa sudah sampai ke puncak nekmat. Kemudian aku menekan zakarku sekuat hati ke dalam kemaluan Dayana apabila air nekmatku mula memancut. Dayana menggelepar apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat itu.

Aku terus memeluk tubuh Dayana selepas permainan yang kedua ini. Dayana turut membalas pelukanku ini. Kami berpeluk-peluk tanpa berkata-kata. Aku pandang wajah Dayana. Dayana memandang wajahku. Dia tersenyum. Wajahnya semakin cantik. Aku terus meragut bibrnya. Kami berkucup lagi. Kali ini lebih hangat dan lebih lama.

“Sedap ya ayah… Lain kali kita buat lagi ya ayah….” Bisik Dayana dengan manja apabila bibir kami terlerai.

“Kalau Ana nak, jangan malu-malu ya…, cakap aje dengan ayah. “ Jawab ku sambil mengusap buah dadanya yang sedang membesar itu.

“Baiklah ayah…. Tapi ayah mesti beri….”

Sejak peristiwa itu Dayana semakin rapat dengan aku. Dia juga sudah tidak segan silu dengan aku. Apabila isteriku tidak ada di rumah Dayana akan sentiasa duduk di sisiku. Kami berpeluk, bercium dan raba meraba diantara satu sama lain. Diantara kami berdua sudah tidak ada rahsia lagi. Perbuatan kami sudah tidak ada batas lagi. Aku bebas mengerjakan tubuh Dayana dan Dayana juga bebas ke atas tubuhku. Dayana bagai isteriku yang kedua. Apabila aku mahu melihat kemaluannya tanpa segan silu dia akan menunjukkan padaku. Olehkerana dia tahu aku suka melihat kemaluannya, Dayana tidak akan memakai seluar dalam sepanjang masa. Dia juga akan memakai pakaian yang mudah diselak supaya aku mudah melihat dan mengusik kemaluannya.

Kini Dayana semakin kuat kehendak nafsu berahinya. Boleh dikatakan setiap hari dia berkehendakan balak aku. Pemainannya juga semakin hebat. Dia tidak akan puas kalau setakat dua tiga kali bermain. Kalau calang-calang lelaki tidak terlayan dengan kehendak nafsunya yang sentiasa meningkat. Pada pandangan ku Dyana boelh melayan lebih sepulu rang lelaki sehari. Setakat ini aku masih mampu melayan kehendaknya yang sudah tidak dapat dikawal. Tenaga ayahnya hampir sama dengan tenaga sepulu lelaki. Oleh yang demikian aku kena menjaga tenaga kelakian sepanjang masa.

Cerita Syok

Setubuh Hangat Dengan Ayah

Namaku Ana.. Pertama kali aku berhubungan seks adalah tak lain dan tak bukan bersama ayah kandungku sendiri. Ceritanya begini. Saat itu umurku baru 14 tahun.. Ibuku telah meninggalkan kami sejak aku kecil lagi untuk mencari kehidupan mewah bersama lelaki lain. Ayahku pula seorang peniaga alat sukan. Aku seorang anak tunggal. Ketika umurku 14 tahun aku menpunyai tubuh seperti perempuan dalam lingkungan umur 20an. Aku mempunyai dada yang mampat. Saiz coliku pada waktu itu adalah 38C. Pinggangku masih dalam 24inch dan punggungku saiz 36. Sepanjng hidup kecilku sentiasa dengan ayah. segala permintaanku, dia akan cuba turuti memandangkan aku adalah anaknya seorang dan disayangiku bagai menatang minyak yang penuh. Saat umurku 12 tahun ayah pernah cuba berdating dengan perempuan lain tapi tak ada jodoh… ada mak janda, ada mak dara… sampai tiba masanya dia kata padaku; ‘Ana… Ana tak rasa sunyi ke tak ada Ibu atau adik beradik?'tanya Ayah 'Tak pun.. Ana happy camnie.. Kenapa Ayah taknak kahwin ngan orang lain? tanyaku balik 'Entahlah.. barangkali tak ada perempuan yang boleh ganti ibu kamu… Ayah pun lebih ok camnie.. Ada anak dara satu pon dah pening kepala..’ seloroh Ayah. Ayahku orangnya tinggi lampai dan mempunyai badan yang tegap.. maklumlah bekas seorang bodybuilder tempatan saat mudanya. Kini dia masih menjaga badannya dengan baik sebab dia menpunyai alat gym yang lengkap di rumah. Segala tentang dirinya masih lagi kelihatan muda. Setakat rambut putih kelihat sedikit. Dia mempunyai senyuman yang cukup menawan. Teman2 sekolahku pun pernah menyatakan bahawa Ayahku handsome orangnye.. Kadang aku juga berasa megah menpunyai ayah seperti Ayahku.. Sebelum hari lahirku yang ke 16, Ayah bertanya apa aku inginkan untuk hadiah.. Aku hanya meminta Ayah mengajak aku bercuti di Langkawi and seutas beg LV kerana kebetulan hari lahirku jatuh pada cuti sekolah. Ayah menyatakan semuanaya sudahpun diatur seperti yang ku mahu.. Sejak aku baligh, aku sentiasa ada teringin tahu apakah rasanya seorang berhubungan seks.. Adakah seperti buku novel romance yang aku baca di khutubkhanah? Aku sering bermimpi membayang diriku sedang hangat bersetubuh bersama lelaki yang tak ku kenali… Aku sering terasa basah seluar dalamku pada esok pagi kerana mimpiku. Tak pernahpun aku meceritakan tentang mimpiku itu pada Ayah. Pada hari lahirku kami berdua beranak tiba di Casa Del Mar.. Sangat romantis dan cantik hotel itu..Seperti yang aku bayangkan. Kami tiba di waktu senja dan just in time for makan malam. Aku dihadiahi beg idamanku dan juga kek hari jadiku yang indah.. Aku berasa sangat gembira.Di saat itu aku memakai baju off shoulder hitam yang pendek yang kelihatan seksi dibeli sebelum hari lahirku. Setelah makan malam aku dan ayah berjalan di taman open air itu sambil berbual 'Ana.. happy tak hari ni? 'Happy ayah… rasa macam puteri kayangan’ kataku ’ Ana, you have always been my princess.. Ana istimewa pada diri ayah’ kata ayahku sambil memelukku. Di saat pelukkan Ayah; aku mula dadaku berdegup dengan kuat..Seperti kejutan elektik.. Aku tak tahu mengapa. Ayah terus mencium pipiku.. Aku rasa terpegun.. Ciuman itu bukan seperti ciuman saat kecilku tapi ciuman seperti seorang lelaki dan perempuan.. Aku hanya tersenyum tapi hatiku seperti inginkan sesuatu. 'Ayahh.. ana rasa ngantuk nak tidur la ayah.. 'Mari kita pulang ke bilik masing2’ kata Ayahku Bilikku dan Ayahku adalah adjoining suite. maksudnya ada pintu antara dua bilik. Aku masuk ke bilikku laku mula membuka baju dan berbogel untuk mandi..Saat aku mula membuka shower, tiba2 aku terasa tangan memegangku.. aku berpaling dan alagkah terkejutnya apabila Ayah yang berseluar pendek datang memelukku lagi… Kali ini perasaanku tidak boleh terbendung lagi… Ayah mula mencium leherku… Aaahhh. sensitifnya tempat itu… 'Ayah… kenapa kita rasa begini…’ aku berdesah 'Ayah sendiri tidak tahu… Ana terlalu cantik seperti ibumu..Maafkan Ayah tapi Ayah tidak boleh terbendung perasaan Ayah terhadap Ana.. kata Ayahku sambil memeluk mendakap dan mencium pipiku..Tangannya mula rasa liang tubuhku yang basah.. Ayah… Ana tak tahan.. dengan ciuman Ayah nie.. Ana… Ayah sayangkan Ana.. 'Ana juga Ayah.. Ayah tak sanggup… Ana anak Ayah.. tapi… Tapi apa Ayah..?? ’ aku mengeluh… Ayah terus mendukungku lagi membaringkanku atas katilku.. Dia terus mencium mulutku bertubi- tubi… hairannya aku turut menciuminya.. Tanganya meraba buah dadaku yang montok ini.. Ayah…. I think I am in love with you Ayah!!! Ana love Ayah.. I want to be your lover Ayah… Sambil mengisap buah dadaku; ayah berkata.. Are you sure Ana??? Apa yang Ayah lakukan, there is no turning back.. Ana sanggup ayah… Ana nakkan Ayah!! Aku terus merangkul Ayah lalu menjilat lehernya.. Ayah terus membuka seluar pendeknya… Alangkan terkejutnya aku melihat senjata Ayahaku… untuk pertama kalinya.. Ana… Ana takkan menyesal.. Ayah akan bahagiakan Ana.. Ayah takkan tinggalkankan Ana.. “Kau sungguh cantik. Kini kau sudah dewasa. Tubuhmu indah dan jauh lebih berisi.., mmpphh..”, katanya sambil menciumi bibirku, mencoba membuka bibirku dengan lidahnya. Aku seakan terpesona oleh pujiannya. Cumbu rayunya begitu menggairahkanku. Begitu lembut dan hati-hati. Hatiku semakin melambung tinggi mendengar semua kekagumannya terhadap tubuhku. Wajahku yang cantik, tubuhku yang indah dan kini jauh lebih berisi. Payudaraku yang membusung penuh dan menggantung indah di dada. Permukaan perut yang rata, pinggul yang membulat padat berisi menyambung dengan buah pantatku yang ‘jack’. Diwajah ayah kulihat memperlihatkan ekspresi kekaguman yang tak terhingga saat matanya menatap nanar ke arah lembah bukit di sekitar selangkanganku yang dipenuhi bulu-bulu hitam lebat, kontras dengan warna kultiku yang putih mulus. Kurasakan tangannya mengelus paha bagian dalam. Aku mendesis dan tanpa sadar membuka kedua kakiku yang tadinya merapat. Ayah… show me your love please… Ayah menempatkan diri di antara kedua kakiku yang terbuka lebar. Kurasakan koneknya ditempelkan pada bibir kemaluanku. Digesek-gesek, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Aku merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. Cairan yang masih tersisa di sekitar itu membuat gesekannya semakin lancar karena licin. Aku terengah-engah merasakannya. Kelihatannya dia sengaja melakukan itu. Apalagi saat moncong koneknya itu menggesek-gesek kelentitku yang sudah menegang. Ayah menatap tajam melihat reaksiku. Aku balas menatap seolah memintanya untuk segera memasuki diriku secepatnya. Tiba2 aku macam sudah rasa mcm seorang professional sedang ini kali pertama… Ayah serperti tahu apa yang kurasakan saat itu. Namun kelihatannya ia ingin melihatku menderita oleh siksaan nafsuku sendiri. Kuakui memang aku sudah tak tahan untuk segera menikmati batang koneknya dalam pukiku. Aku ingin segera membuatnya ‘KO’. Terus terang aku sangat kagum dengan keperkasaannya. Kuingin buktikan bahwa aku sanggup membuatnya cepat-cepat mencapai puncak kenikmatan. Ayah…. cepat… 'Cepat apa sayang?…. Cepatlah…. Ana nak ayah buat apa? CEPAT MASUKKAN KONEK AYAM DALAM PUKI ANA!!!!! Aku macam tak percaya dengan kata2ku itu.. Baiklah sayang. Tapi pelan-pelan ya// inikan kali pertama Ana, kata ayahku dengan penuh kemenangan telah berhasil menaklukan diriku. Aku menunggu cukup lama gerakan konek ayah memasuki diriku. Serasa tak sampai-sampai. Selain besar, konek ayah cukup panjang juga. Aku sampai menahan nafas saat batangnya terasa mampat di dalam. Rasanya sampai ke ulu hati. Aku baru bernafas lega ketika seluruh batangnya amblas di dalam. Ayah mulai menggerakkan pinggulnya perlahan-lahan. Satu, dua dan tiga tusukan mulai berjalan lancar. Semakin membanjirnya cairan dalam liang memekku membuat konek ayah keluar masuk dengan ketatnya. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Meliuk perlahan. Naik turun mengikuti irama tusukannya. Sakit mula terasa.. Gerakan kami semakin lama semakin meningkat cepat dan bertambah liar. Gerakanku sudah tidak beraturan karena yang penting bagiku tusukan itu mencapai bagian-bagian peka di dalam relung kewanitaanku. Ayah tahu apa yang kuinginkan. Ia bisa mengarahkan batangnya dengan tepat ke sasaran. Aku bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. Batang ayahku mengisi penuh seluruh isi liangku, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan batang itu sangat terasa pedih di seluruh dinding vaginaku. “Aduuhh.. auuffhh.., nngghh..”, aku meintih, melenguh dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini. Kembali aku mengakui keperkasaan dan kelihaian ayahku di atas ranjang. Ia begitu hebat, jantan dan entah apalagi sebutan yang pantas kuberikan padanya. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga bercinta dengannya meski kusadari perbuatan ini sangat terlarang dan akan mengakibatkan permasalahan besar nantinya. Tetapi saat itu aku sudah tak perduli dan takkan menyesali kenikmatan yang kualami. Sedap tak terhingga… Ayah sedapnya rasa konek ayahhh…. Hentaklah kuat2! Ayah bergerak semakin cepat. Kontolnya bertubi-tubi menusuk daerah-daerah sensitive. Aku meregang tak kuasa menahan desiran-desiran yang mulai berdatangan seperti gelombang mencecah pertahananku. Sementara ayah dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulnya naik turun, ke kiri dan ke kanan. Eranganku semakin keras terdengar seiring dengan gelombang dahsyat yang semakin mendekati puncaknya. Melihat reaksiku, ayah mempercepat gerakannya. Batang konek yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepatnya seakan tak memperdulikan liangku yang sempit itu akan terkoyak akibatnya. Kulihat tubuh ayah sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Tubuhku yang berkeringat nampak mengkilat terkena sinar lampu kamar. Aku mencuba meraih tubuh ayah untuk mendekapnya. Dan disaat-saat kritikal, aku berhasil memeluknya dengan erat. Kurengkuh seluruh tubuhnya sehingga menindih tubuhku dengan erat. Kurasakan tonjolan otot-ototnya yang masih keras dan pejal di sekujur tubuhku. Kubenamkan wajahku di samping bahunya. Pinggul kuangkat tinggi-tinggi sementara keduan tanganku menggapai buah pantatnya dan menekannya kuat-kuat. Kurasakan semburan demi semburan memancar kencang dari dalam diriku. Aku meregang seperti ayam yang baru dipotong. Tubuhku mengejang-ngejang di atas puncak kenikmatan yang kualami untuk kedua kalinya saat itu. “Ayah.., oohh.., Yaahh..”, hanya itu yang bisa keluar dari mulutku saking dahsyatnya kenikmatan yang kualami bersamanya. “Sayang nikmatilah semua ini. Ayah ingin kamu dapat merasakan kepuasan yang belum pernah kamu alami”, bisik ayah dengan mesranya. “Ayah sayang padamu, ayah cinta padamu. Ayah ingin melepaskan kerinduan yang tersimpan selama ini..”, lanjutnya tak henti-henti membisikan untaian kata-kata indah yang terdengar begitu romantik. Aku mendengarnya dengan perasaan tak menentu. Kenapa ini datangnya dari lelaki yang bukan semestinya kusayangi. Mengapa keindahan ini kualami bersama ayahku sendiri? Kurasakan ciumannya di bibirku berhasil membangkitkan tenunganku kembali gairahku. Aku masih gian dengannya. Sampai saat ini ayah belum juga mencapai puncaknya. Aku seperti mempunyai utang yang belum terbayar. Kali ini aku bertekad keras untuk membuatnya mengalami kenikmatan seperti apa yang telah dia berikan kepadaku. Aku sadar kenapa diriku menjadi ghairah untuk melakukannya dengan sepenuh hati. Timbulnya pikiran ini membuatku semakin bergairah. Apalagi sejak tadi ayah terus-terusan menggerakan kontolnya di dalam memekku. Tiba-tiba saja aku jadi beringas. Kudorong tubuh ayah hingga terlentang. Aku langsung menindihnya dan menicumi wajah, bibir dan sekujur tubuhnya. Kembali kuselomoti batang kontolnya yang tegak bagai tiang pancang beton itu. Lidahku menjilat-jilat, mulutku mengemut-emut. Tanganku mengocok-ngocok batangnya. Kulirik ayah kelihatannya menyukai perubahanku ini. Belum sempat ia akan mengucapkan sesuatu, aku langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuh ayah. Selangkanganku berada persis di atas batangnya. “Akh sayang!” pekik ayahku tertahan ketika batangnya kubimbing memasuki liang pukiku. Tubuhku turun perlahan-lahan, menelan habis seluruh batangnya. Selanjutnya aku bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhku melonjak-lonjak seperti kuda liar yang sedang birahi. Aku tak ubahnya seperti pelacur yang sedang memberikan kepuasan kepada pelanggan. Tetapi aku tak perduli. Aku terus berpacu. Pinggulku bergerak turun naik, sambil sekali-sekali meliuk seperti ular. Gerakan pinggulku persis seperti penyanyi dangdut dengan gaya gelek bergetar dan entah gaya apalagi. Pokoknya malam itu aku mengeluarkan semua jurus yang kumiliki dan khusus kupersembahkan kepada ayahku sendiri! Pinggulku mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti. Tangan ayah mencengkeram kedua buah dadaku, diremas dan dicubit2. Ayah lalu bangkit setengah duduk. Wajahnya dibenamkan ke atas dadaku. Menciumi putting susuku. Menghisapnya kuat-kuat sambil meremas-remas. Kami berdua saling berlomba memberi kepuasan. Kami tidak lagi merasakan panasnya udara meski hotel menggunakan AC. Tubuh kami bersimbah peluh, membuat tubuh kami jadi lekat satu sama lain. Aku berkutat mengaduk-aduk pinggulku. Ayah menggoyangkan pantatnya. Kurasakan tusukan kontolnya semakin cepat seiring dengan liukan pinggulku yang tak kalah cepatnya. Permainan kami semakin meningkat dahsyat. Ayahhhh….. hentakkan lagi…. Sedappppppp…. Ooohhh Anaaaa….. Katil dan bantal serta guling terlempar berserakan di lantai akibat pergulatan kami yang bertambah liar dan tak terkendali. Kurasakan ayah mulai memperlihatkan tanda-tanda. Aku semakin bersemangat memacu pinggulku untuk bergoyang. Mungkin goyangan pinggulku akan membuat iri para penyanyi dangdut saat ini. Tak selang beberapa detik kemudian, akupun merasakan desakan yang sama. Aku tak ingin terkalahkan kali ini. Kuingin ia pun merasakannya. Tekadku semakin kuat. Aku terus memacu sambil menjerit-jerit histeria. Aku sudah tak perduli suaraku akan terdengar kemana-mana. Kali ini aku harus menang! Upayaku ternyata tidak percuma. Kurasakan tubuh ayah mulai mengejang-ngejang. Ia mengerang panjang. Menggeram seperti harimau terluka. Aku pun merintih persis kuda betina liar yang sedang birahi. “Eerrgghh.. oouugghh..!” ayah berteriak panjang, tubuhnya menghentak-hentak liar. Tubuhku terbawa goncangannya. Aku memeluknya erat-erat agar jangan sampai terpental oleh goncangannya. Mendadak aku merasakan semburan dahsyat menyirami seluruh relung vaginaku. Pancutan begitu kuat dan banyak membanjiri liangku. Akupun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam diriku. Sambil mendesakan pinggulku kuat-kuat, aku berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan bersenggama dengan ayahku. Tubuh kami bergulingan di atas katil sambil berpelukan erat. Saking dahsyatnya, tubuh kami terjatuh dari katil Untunglah katil itu tidak terlalu tinggi dan permukaan lantainya tertutup permadani tebal yang empuk sehingga kami tidak sampai terluka… Nikmatnya tak terkata…. Selama tiga hari kami di hotel… kami bersetubuh tanpa henti seperti pasangan yang berbulan madu.. Hingga sekarang aku masih bersetubuh dengan ayahku… .. Kami sudah berpindah ke laur negara agar boleh hidup sebagai sepasang suami isteri… Kami kahwin secara sivil.. Belum lagi dikurniai anak.. Aku tidak menyesal atas perbuatan kami… malah aku recommend it.. Sayng ayah tak sama seperti jejaka mcm mat rempit etc… Konek ayah sangat fantastik… Bye… Ayah sudah panggil untuk bersetubuh lagi..

Masih mencari partner yang sesuai utk present birthday girl ni, mne2 jejaka yg hebat area jb ni sila munculkan diri ye,
Plss reblog ye. Tq

Ciri2 yang dicari,
Lelaki melayu atau cina atau lain pun boleh asalkan awek aku cakap nak je.
Tahan lama dan bersih(bebas dari penyakit)
Rahsia hanya antara kita.
Saiz tak jadi masalah, kalau boleh tak nk la besar sgt, kesian awek aku ni nnt.