Kapel

Kenapa Tak Kahwin Je?

Dalam blog post saya “Tak Kapel Tapi Kapel”, saya ada sebut pengalaman break up saya. Selepas itu, ramai yang tanya, “Kenapa break up? Kenapa tak kahwin sahaja?”

Macam mana kalau saya berkahwin dengan dia? Hmm…hasrat itu sudah pun ada. Setelah berfikir, saya rasa kalau saya kahwin dengan dia, kemungkinan besar perkahwinan itu akan membawa lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Ini adalah kerana kalau saya berkahwin dalam keadaan saya yang masih mentah sebegitu rupa, maka saya pasti bahawa saya tidak akan dapat handle perkahwinan itu dengan baik. Itu analisa saya tentang diri saya sendiri. 

Alternatif lain ialah bertunang. Saya fikir, itu juga bukan satu alternatif yang baik kerana jika saya memilih untuk bertunang maka kami akan bertunang untuk satu jangka masa yang amat lama. 

Pertunangan tidak disarankan untuk ditarik lama-lama. Tidak patut kita mengikat seseorang itu dalam ikatan pertunangan lama-lama. Ada orang tanya saya sama ada dibolehkan atau tidak untuk bertunang sehinggalah dia mampu untuk berkahwin. Saya tidak katakan kepadanya bahawa itu haram atau halal. Apa yang saya katakan kepadanya ialah seorang manusia itu bukannya objek yang kita boleh pre-order ataupun “chup” awal-awal. Jika ingin bertunang, bertunanglah dalam keadaan bersedia dan mempunyai plan untuk kahwin dalam jangka masa yang singkat. Perkahwinan itu harus dipercepatkan (tanpa terburu-buru).

Oleh itu, saya rasa break up itu adalah yang terbaik kerana relationship saya itu membawa saya jauh daripada Allah. Dan melayan perasaan itu lama-lama tanpa melihat kemungkinan perkahwinan berlaku dalam masa terdekat itu bagi saya, satu penyeksaan. Kalau kita sudah set plan untuk berkahwin dalam jangka masa yang singkat dan kita sudah bersedia untuk menghadapinya, itu cerita lain pula. 

Do not start something that you can’t finish. 

Saya tidak boleh finish relationship saya itu, maka saya putuskan. Pada pengamatan saya, pada masa itu saya termasuk dalam golongan mereka yang tidak mampu untuk berkahwin. 

“Dan orang-orang yang tidak mempunyai kemampuan berkahwin, hendaklah mereka menjaga kehormatannya sehingga Allah memberi kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya.” (Surah An-Nur, Ayat 33)

Bila saya fikir balik, saya rasa keputusan saya itu betul dan ada hikmahnya. 

Break up itu perit. Saya sakit. Dia pun sakit. Tapi Alhamdulillah, kami sekarang baik-baik sahaja. Tiada yang jadi sewel seperti yang dilakonkan dalam sesetengah drama TV kita. Lagipun itu kisah lampau, saya ingin mengaut lessons daripadanya dan move on. Rasa tidak enak mengungkit kisah lama tapi disebabkan saya melihat ada baiknya saya menyebutnya, maka saya sebut sekadar untuk menguatkan hujah dan bukan untuk berbangga-bangga.

Source: http://www.facebook.com/aimanazlan90/posts/401420713244527

vimeo

I <3 my friends

I've Always Wondered...

What do the interiors of famed designers look like and who exactly is responsible for creating said homes? In the book Handcrafted Modern by Leslie Williamson the abodes of creators such as Charles & Ray Eames, George Nakashima, and John Kapel are showcased from top down displaying all the fine details belonging to the iconic design innovators of our generation captured on emulsion(film for you slowpokes) by the San Francisco based artist. While many have attempted to approach the topic, only Williamson was granted access to do so. WIth her delicate approach and attention to detail, Williamson was able to document the life of these homes with the fullest of integrity. I highly recommend this book to any photography, architecture, or interior design advocate as it is simply inspiring.

Home of George Nakashima

Home of Albert Frey

In Nederland hebben we er wat andere gedachtes bij als iemand zo achter het raam staat, maar voor de rest is het een strak kapelletje in Portugal, ontworpen door Architect Pedro Maurício Borges.

youtube

Will and The People in a chapel

pakwe???????

assalamualaikum… how are you? good? Alhamdulillah..

okay..camne ek nak cerita?

oklah… kita mula dengan bismillah…

hari nie ana dengan kakak dengan abang dengan adik pergi CS  sebabnya abang ana nak pi Digi kat CS tuh.. 

pergi CS ana pakai jubah dengan tudung labuh warna pink. and abang ana pun pakai T-shirt pink.. kakak pakai baju biru adik pakai baju kaler lain.. nak dijadikan cerita…

ada sepasang couple nie.. tengah jalan-jalan.. dorang nampak ana dengan adik-beradik ana. disebabkan ana dan abang ana pakai baju kaler sama maka mereka terANDAIkan lah ana nie jalan dengan pakwe ana.. heh..

tengah jalan-jalan kat mall tu.. nak naik pulak escalator and then pasangan COUPLE tu ada betul-betul belakang ana.. lalu terdengar lah ana akan dialog si gadis pasangan COUPLE itu..

Gadis itu: Pakai tudung labuh pun JALAN DENGAN PAKWE. hurmmm

ana sangat terkejut dengan statement gadis itu.. yelah gila tak tekejut.. mula-mula ana ingat bukan ana. tapi bila pandang keliling ana sorang je.. nak kata si gadis tu tengah tengok mobile tak pulak..

terkejut sangat.. klaka pun ada juga..yelah ada pulak la ana nak kapel dengan ABANG KANDUNG sendiri.. gilo ke…

pengajarannya jangan lah kita asyik nak sibuk  melihat aib atau dosa orang lain. tengok lah dulu aib kita nie.. dan janganlah asyik nak berprasangka  buruk yang akhirnya jadi fitnah.. husnuzon la.. sebelum kita nak judge orang lain tengok dulu diri kita nie macam mana.. nilai dulu diri kita sebelum kita menilai. ok.

10

28 april 2015

Bedevaart Onze Lieve Vrouwe van de Besloten Tuin in het Groningse Warfhuizen.

Het “Wonder van Warfhuizen” is, dat dit kapelletje een bedevaartsoord is geworden zonder dat er ooit een wonder heeft plaatsgevonden!

Dit is nooit de bedoeling geweest van kluizenaar Broeder Hugo die alweer vijftien jaar in de kluis van de kapel woont en werkt. Maar blijkbaar heeft het zo moeten zijn, en de kluizenaar accepteert het, met veel relativeringsvermogen en vooral een goed gevoel voor humor. Om de kluizenaars bijvoorbeeld met de biecht tegemoet te kunnen komen is hij inmiddels tot priester gewijd.

Middelpunt van de kapel is een Mariabeeld uit het begin van de jaren tachtig van de twintigste eeuw, dat veel mensen weet te raken. Vooral ouders bezoeken de kapel om te bidden voor hun kinderen, maar ook Polen die de trouwringen van hun overleden ouders door het hek naar het beeld gooien. 

Verder hangt de kerk vol exvoto’s, ofwel bedankjes van dankbare pelgrimbezoekers die hun gebeden verhoord kregen. En een strikje bij Sint Anna, als teken dat het gebed om een zwangerschap verhoord was!