50rb

#9 Target Ramadhan Terbaik tahun ini yang bisa kita lakukan.

1. 150 kali shalat jamaah di Masjid dengan mendapatkan takbiratul Uula.

2. Ramadhan 29x Shalat tarawih berjamaah di Masjid sampai selesai.

3. 30x Shalat dhuha.

4. Shalat sunah rawatib 12 rekaat sehari.

5. 30X pahala haji dan umrah, dg mengerjakan shalat syuruk/Isyrak.

6. Minimal 1 kali khatam Al Qur'an

7. Menyempurnakan 1 juz hafalan.

8. Sodaqoh minimal 50rb sehari.

9. Memberi buka orang yg berpuasa minimal 1 orang per hari.

Semoga Allah memudahkan Ramadhan kita, dan bisa mengerjakan Amal shaleh yg dicintai Allah.

The Way I Lose Her: Hanifah’s

Seharusnya aku tahu. Seharusnya aku sadar. Bahagia tercipta sepaket dengan luka. Apabila aku terlalu bahagia, aku juga harus siap untuk merasakan luka. Cepat atau lambat.

                                                         ===

.

Gue termenung sebentar, duduk bersandar di bawah pohon dengan luka menganga di sekitaran siku tangan, dengkul, kaki, dan beberapa lecet di area perut. Gue masih tidak sadar dengan suara barusan. Rasa-rasanya itu bukan suara Ikhsan. Lagian sejak kapan Ikhsan manggil gue dengan panggilan Mbe?

Gue cukup terkejut ketika menyadari bahwa barusan gue baru saja salah menekan tombol telepon. Nama Ikhsan dan Ipeh letaknya cuma beda atas bawah doang jadi tak ayal sering sekali gue salah telepon seperti ini. Tanpa berpikir lebih jauh, gue langsung menekan nama Ikhsan dan  melakukan panggilan. Tidak cukup lama menunggu, telepon langsung diangkat.

“Ya Beb..” Jawab Ikhsan mesra di ujung telepon.

“Beb gundulmu! Tolongin gue sekarang, gue kecelakaan di Jl. Supratman. Motor gue stangnya bengkok. Gue nggak bawa uang, takut masalahnya malah jadi panjang. Cepet ke sini. Anterin gue pulang. Nggak usah bilang ke siapa-siapa kalau gue kecelakaan.” Tukas gue serius tanpa ada nada bercanda sama sekali.

Ikhsan terdiam mendengar perkataan gue barusan.

“Oke. Tunggu. 5 menit lagi gue sampai sana.”

Telepon pun ditutup langsung tanpa banyak basa-basi lagi. Ikhsan tidak menanyakan keadaan gue saat ini, tidak meminta gue bercerita kenapa gue bisa kecelakaan, juga tidak meminta gue menjelaskan keadaan di sekitar gue sekarang. Dia hanya mengiyakan dan berusaha secepat mungkin untuk datang. Benar-benar teman yang bisa diandalkan.

Selang lima menit, Ikhsan sudah datang bersama satu orang temannya yang gue kenal juga. Dia anak OSIS yang satu divisi dengan Ikhsan. Sesampainya di sana, teman gue itu langsung nanya-nanya ke orang sekitar bagaimana kejadian ini sampai bisa terjadi, sedangkan Ikhsan langsung memeriksa segala luka gue. Tak lupa Ikhsan mengeluarkan obat-obatan dari kotak P3K yang gue yakin baru saja dia colong dari laci Mushola. Soalnya gue bisa lihat ada surat Al-Fatihah di kotak P3K-nya. Ya Allah, kagak berkah amat luka gue diobatin dari obat-obatan bekas nyolong. Mana nyolongnya di Mushola lagi.

“Gimana nih, motor gue rusak gitu bagian depannya.” Tukas gue sedih menatap motor gue yang sudah penyok di segala sisi lantaran beradu keras sekali dengan trotoar jalan.

“Yaelah yang dipikirin malah motornya. Badan lo nih darah semua.”

“Badan sih bisa sembuh sendiri, lha kalau motor mah butuh duit, setan!” Gue keplak kepala Ikhsan pake botol oksigen untuk orang asma yang ada di dalam kotak P3K.

“Kagak usah dipikirin. Setelah ini lo balik aja ya, gue pesenin taksi nanti. Motor lo biar gue aja yang bawa. Urusan ini entar gue yang urus. Lo pulang dulu sono. Gue panggilin taksi sebentar.” Tidak butuh menunggu persetujuan gue, Ikhsan langsung berdiri dan berlari mencari taksi.

Gue hanya mengangguk menyetujui apapun perintah Ikhsan saat ini. Ketika taksi pesanan Ikhsan datang, gue memberitahu alamat rumah gue ke supir taksi lalu kemudian rebahan di kursi belakang. Gue merasa hari ini lelah sekali, bukan lelah karena habis kecelakaan, tapi entah kenapa rasanya lelah mental. Seperti ada yang janggal.

Baru juga gue mencoba untuk bisa tidur, HP gue tiba-tiba berdering hebat. Awalnya gue matikan tanpa gue lihat sama sekali, tapi kemudian HP itu terus saja berdering sepanjang gue mencoba menutup mata. Karena kesal, gue matikan HP gue tanpa melihat terlebih dahulu siapa yang sedari tadi terus menghubungi gue.

Gue terlelap cukup lama hingga sadar-sadar sudah ada di depan rumah. Gue turun dari taksi dan memintanya menunggu sebentar. Gue bergegas lari ke dalam, mengambil uang simpanan di dalam kamar lalu memberikannya kepada supir taksi barusan. Begitu semuanya sudah selesai, gue langsung pergi ke kamar mandi untuk membersihkan luka-luka di sekujur tubuh dan kemudian rebahan di kamar untuk meneruskan tidur yang sempat terganggu tadi di dalam taksi.

Entah gue tertidur berapa lama, tapi ketika gue membuka mata, keadaan sekitar sudah mulai gelap. Gue melirik ke arah jarum jam ternyata sekarang sudah pukul setengah enam sore. Gue pun saat itu terbangun karena ada yang mengetuk jendela gue dengan keras dari luar, siapa lagi kalau bukan Ikhsan.

Gue sempat kaget ketika melihat ada sosok orang yang wajahnya mirip sama tukang putu lagi nempel di jendela sore-sore begini. Mukanya jelek amat, apalagi kalau sudah menjelang magrhib, jerawatnya muncul semua. Jerawat yang kalau dipencet yang keluar bukan nanah, tapi kupon haji.

“Bisa keluar dulu nggak lo?” Tanya Ikhsan dari luar jendela.

“Iya iya bentar, bisa kok. Gue jalan dulu ke luar.” Kata gue yang terpaksa harus turun dari kasur dan secara tertatih pergi ke pekarangan depan.

“Lama amat lo kayak nenek-nenek pake sendal rematik.” Kata Ikhsan yang lagi asik duduk di kursi bambu pekarangan. “Noh motor lo udah gue bawa. Stangnya udah agak bener, tapi masih miring sedikit.” Tambahnya lagi.

“Beuh, lo apain stang motor gue sampe bisa balik lagi gitu?”

“Gue tendang-tendang biar lurus lagi.”

“…”

“Oh iya, masalah tadi dah kelar.” Tiba-tiba Ikhsan menepuk pundak gue yang lagi duduk di sampingnya.

“Eh iya terus gimana tuh tadi? Coba coba ceritain sama gue.”

“Iya begitu, doi akhirnya mengaku salah. Lagian doi pas diminta tunjukin SIM juga nggak punya. Alasannya sih SIM-nya lagi diproses. Kagak tahu dah diproses apa.”

“Pfft alasan mulu. SIM-nya juga palingan Sim Salabim itu mah.” Ledek gue.

“Tapi untung aja lu dah pulang, elu juga kan kaga punya SIM, setan!” Ikhsan terlihat kesal lalu menepuk kaki gue yang masih penuh luka. Sontak gue teriak-teriak sendirian di pekarangan depan, sedangkan dia tertawa asik sambil nyedot Teh Kotak yang entah dia dapet dari mana.

“Terus doi pada akhirnya mau gantiin uang untuk biaya perbaikan dan perawatan. Lumayan sih. Kebetulan temen gue barusan tahu tentang seluk beluk motor. Temen gue barusan bilang minta ganti 300ribu, padahal motor lo mah dibenerinnya juga paling habisnya 75 ribu doang.”

“WAH ASIK DONG!!” Gue langsung semangat ketika mendengar nominal 300ribu.

“Yoi, doi akhirnya ngasih deh 300 ribu. Terus gue tadi bawa motor lo ke bengkel sebentar, benerin karburator yang kepentok batu pas lo jatuh tadi. Kepake sekitar 50rb lah.”

“Terus sisa duitnya?”

“Sebentar..” Ikhsan merogoh sakunya, “Nih.. 100 ribu..” Tambahnya lagi sembari memberikan gue selembar uang seratus ribuan dengan gambar pahlawan Soekarno lagi pake peci tempe.

“Loh, kok cuma seratus?! Pan perbaikannya juga cuma 50ribu doang?”

“Yeeee gini nih kalau kebanyakan makan pecin, otaknya empuk kaya bubur lemu. Lo nggak tahu tentang teori ekonomi Sabana ya?”

“Hah? Ekonomi Sabana? Lo ngomong apaan sih?” Gue mulai merasakan ada yang tidak beres.

“Jadi begini, ketika gue bawa motor lo ke bengkel langganan gue, sembari nungguin motor lo beres, eh gue nemu Gerai Ayam Sabana di balik pohon. Ya lumayan lah ada bahan ngisi perut. Gue pake aja itu duit lo buat makan.” Tukasnya enteng.

“Tapi ayam Sabana kan kagak sampe 100ribu njing harganya!”

“Emang.. tapi kebetulan saat itu utang gue udah banyak. Jadi yaaaa itung-itung ada rezeki lah.”

“REZEKI MATA LU SOEK!! GUE YANG BONYOK LAH MALAH ELU YANG ENAK-ENAKAN!! Terus sisa 50 ribu lagi mana?!”

“Gue pake buat bayar duit renang besok pagi ke Mai. Hahahahaha..”

“…” Gue merasa dimanfaatkan oleh sahabat sendiri.

“Dah ah gue caw dulu.” Tiba-tiba Ikhsan langsung berdiri bersiap-siap pergi.

“Loh, ngapain lu buru-buru pergi? Besok kan kaga ada PR, lagian lu naik apaan pulangnya?” Tanya gue heran.

“Gue harus balik ke sekolah, tugas Bazzar masih numpuk banyak banget! Deadline nih. Lagian gue bawa motor kok, motor gue ditaruh di bengkel langganan gue barusan. Yuk ah, gue cabut dulu.”

“Oke deh oke.” Gue mengangguk-angguk dan mencoba tidak mempermasalah masalah uang barusan.

Sebenarnya mau dia ambil 300 ribu juga gue sih Ikhlas aja, toh dia emang benar-benar sudah membantu gue yang sekarat ini tadi siang. Ketika hendak kembali masuk ke dalam rumah, Ikhsan yang baru saja menutup gerbang pekarangan depan langsung memanggil gue lagi.

“Oi ember tinju!” Ucapnya dari balik gerbang.

“Paan?”

“HP lo mati?”

“Ngg? Iya, gue matiin. Kenape?”

“Nyalain lah. Ini Ipeh nanyain keadaan lo terus. Dia neleponin gue mulu dari tadi. Ngerepotin banget sumpah.”

“…”

“Oi, jawab bukannya diem aja lu kaya kain ihrom!”

“Iya iya. Gue nyalain nanti. Sono balik sono ke sekolah, Adzan magrhib kagak dateng-dateng kalau lo ada di sini.”

“Tai lu! Kagak tahu terima kasih!” Balasnya bete sambil berlalu begitu saja meninggalkan pekarangan rumah gue barusan.

Begitu keadaan sudah tenang, gue kembali rebahan di kasur. Mengambil HP gue dan menyalakannya lagi. Dan ternyata benar, baru saja gue menyalakan HP, tiba-tiba sudah ada 10 SMS masuk dari dua orang yang berbeda.

8 dari Ipeh, dan 2 dari Cloudy.

Gue coba buka dulu yang punya Ipeh, namun isinya tidak jauh dari pertanyaan tentang gue ada di mana, gue kenapa, gue luka nggak, dan lain-lain. Itupun smsnya cuma satu kalimat satu kalimat doang. Udah kaya chatting.

Sedangkan Cloudy, isinya lucu, SMS pertama isinya, “Dmn?” dan sms kedua isinya, “Dimana?”. Jadi intinya sms kedua tuh isinya kepanjangan dari isi sms yang pertama. Benar-benar luar biasa Tuan Putri yang satu itu.

Semua nggak ada yang gue bales, karena membalas sms mereka berarti sama saja kaya nemu tanda baca Waqaf ketika lagi ngaji, alias nggak bisa berhenti hanya dalam satu tarikan napas. Nggak berhenti hanya dalam satu kali sms doang. Terlebih lagi dengan Ipeh, dia bisa nekat melakukan apa saja kalau sampai tahu gue kenapa-kenapa di sore hari seperti ini. Tidak mau memperpanjang urusan, akhirnya gue memilih untuk tidur.

Gue sudah bertekat untuk tidak masuk sekolah besok pagi, sebenarnya luka gue ini nggak seberapa. Untuk berjalan atau sedikit berlari pun sebenarnya gue masih bisa. Hanya saja tampaknya gue butuh rehat dari aktifitas sekolah yang luar biasa. Belajar di pagi hari, dilanjut dengan mengurus kepentingan Bazzar hingga menjelang malam. Mungkin cara gue kecelakaan adalah cara Tuhan memberi jalan buat gue agar bisa istirahat.

.

                                                    ===

.

Gue masih terpejam, sedikit dari cahaya di luar jendela masuk ke dalam kamar membuat gue cukup bisa mengetahui pukul berapa sekarang tanpa harus melihat jam. Dari terangnya sih gue rasa ini sudah jam delapan pagi. Ah gapapa deh bangun agak lebih siang, kapan lagi coba ada kesempatan lenjeh-lenjeh di kasur pagi hari begini. Nyokap juga udah ngizinin untuk tidak masuk sekolah melihat kondisi gue yang penuh perban di kaki dan tangan ini.

Gue tarik selimut gue lebih tinggi hingga menutupi mulut, lalu perhalan terlelap lebih dalam lagi. Menikmati embun-embun pagi yang masuk dari sela-sela ventilasi. Suasana begitu tenang. Burung berkicau pelan. Aktifitas orang-orang di depan rumah pun kian menjadi alunan tersendiri yang indahnya tidak bisa digantikan. Gue mulai kembali terlelap…

BRAK!!!
Tiba-tiba pintu kamar gue dibuka kasar.

Belum sempat gue berbalik dan menengok ke arah pintu kamar, mendadak ada satu tubuh loncat dari pintu dan menghujam tubuh gue yang masih terkulai lemas dengan celana boxer gemes yang lagi salah posisi. Gue terkejut.

“MBEEE!!!!”

Lha?!
Dengan cepat gue langsung berbalik dan melihat ke arah tubuh yang lagi menimpa tubuh gue di atas kasur itu.

“LHA NGAPA MAHLUK INI ADA DI SINI?!” Gue langsung kaget bukan main ketika menemukan ada sosok Ipeh di kamar gue. Pagi-pagi seperti ini. Dan masih mengenakan seragam sekolah.

“Mbe!! Lo kenapa?! Mana yang luka?! Kaki lo gapapa? Tangan tangan? Kepala?” Ipeh dengan rusuh menggoyang-goyangkan segala bagian tubuh gue untuk melihat luka gue di daerah mana aja.

Tapi bukannya malah menemukan luka, yang ada luka gue malah kembali kebuka. Ya iyalah gimana engga, gue saat itu lagi pake selimut, terus tiba-tiba nih anak dateng dan nimpa gue, dah gitu dia gerak-gerak rusuh lagi, ya luka gue jadi kebuka lagi lah. Sontak gue malah teriak-teriak kesakitan.

“WOI KUNYUK TURUN LO TURUN. SAKIT NYET!!!” Gue dorong tubuh Ipeh agar turun dari kasur gue.

Ipeh yang melihat gue kesakitan langsung mundur beberapa langkah sambil cengengesan. Gue ngos-ngosan. Gue duduk di kasur gue sebentar untuk mengumpulkan nyawa gue yang masih bercecer di akhirat lantaran dibangunkan secara tiba-tiba sama anak koala. Setelah merasa otak gue sudah sepenuhnya jalan, gue langsung menengok ke arah Ipeh yang masih berdiri sambil tersenyum. Dia berdiri dengan kaos kaki yang masih melekat di kakinya, tas cangklong yang masih ada di bahunya, dan seragam sekolah dengan name tag, “Nona Hanifah” di dadanya. Gue masih bengong, berkali-kali gue melihat ke arah jam, lalu kembali melihat ke arah Ipeh.

“Kenapa Mbe? Kok kaya orang bingung gitu?” Tanya Ipeh.

“Ini jam berapa sih?” Tanya gue.

“Jam 8.”

“Bukan hari libur kan?”

“Bukan.”

“…”

“…”

“LHA ELO KENAPA BISA ADA DI SINI KALAU GITU?!”

“Hahahahahaha. Biarin dong! Siapa suruh lu pake acara kecelakaan segala. Temen-temen titip salam tuh semua.”

“Kagak peduli gue sama temen-temen, yang jadi masalah adalah, lha elu kenapa bisa ada di sini? Bukannya elu harusnya ada di sekolah?” Gue semakin tidak mengerti.

“Iya lah, kan namanya juga bukan hari libur. Begok ah. Btw ini gue bawa bubur. Makan yaaa..” Ipeh menaruh keresek bubur di dekat kaki gue dan dia duduk begitu saja di pinggir kasur.

“…”

“Kenapa?” Tanyanya sambil sesekali melihat ke seisi kamar ini.

“Lo cabut dari sekolah?” Tanya gue lagi.

Hehehe iya.”

“Lha kok bisa?”

“Bisa dong! Gue gitu loh..” Ucapnya menepuk dada sendiri.

“Yeeee, izinnya gimana? Ceritain atau gue tidur lagi nih.” Ancam gue.

“Ih jangan dong. Lo nggak tega apa sama gue yang udah khawatir dari kemarin sore tapi nggak bisa ketemu lo sama sekali?!” Ipeh memukul tangan gue yang masih diperban, gue langsung meringis kesakitan.

“Ya terus gimana ceritanya sampe lo bisa ada di sini?”

“Tadi pagi, gue sengaja dateng ke kelas lebih pagi karena khawatir sama keadaan lo, tapi kata Ikhsan lo nggak masuk pagi ini. Ya tanpa pikir panjang sebelum bel masuk, gue langsung cabut keluar gerbang lagi. Gue langsung nyegat ojek terus pergi deh ke sini.” Tukasnya.

“Astaga, Peh! Terus nanti kak Ai gimana? Mbak Afi pasti marah.”

“Biarin ah! Sekali-sekali dong gue bolos. Masa nggak boleh sih.”

“Ya bukan gitu juga. Udah diem dulu, gue mau telepon kak Ai.” Gue langsung meraih HP gue yang ada di sebelahnya.

“Ih Mbe jangaaaaaan!!” Ipeh terlihat merengek tapi tidak gue gubris sama sekali.

Tidak harus menunggu lama, telepon langsung diangkat oleh kak Ai.

“Halo kak, ini Dimas.” Sapa gue.

“Iya, Dim. Kenapa?”

“Ini sebelumnya Dimas mau minta maaf, tapi tiba-tiba pas Dimas baru bangun, ini Ifa udah ada aja di rumah sepagi ini. Dia bolos sekolah. Dimas jadi ngerasa nggak enak sama kak Ai atau mbak Afi. Disangkanya nanti malah ngajarin yang nggak bener sama Ifa..” Gue berusaha menjelaskan sedetail mungkin.

Namun bukannya disuruh mengembalikan Ipeh ke sekolah, eh kak Ai malah ketawa mendengarkan penjelasan gue barusan.

“Loh kok ketawa, kak?” Tanya gue heran.

“Gapapa, biarin aja dia bolos. Sekali-sekali bolos mah gapapa. Suruh nginep di rumahmu aja tuh anak sekalian. Biar nggak rusuh lagi kaya kemarin malam di rumah.” Tukas kak Ai.

Gue terdiam.
Gue malah menjadi semakin tidak mengerti mendengarkan perkataan kak Ai barusan.

“Rusuh kaya kemarin malam?” Tanya gue sambil menengok ke arah Ipeh yang masih menarik-narik baju yang lagi gue pakai.

Kak Ai menghela napas.

“Iya, kakak nggak tahu kemarin sore dia mendengar kabar apa, tapi mendadak di rumah dia jadi rusuh gitu. Pacarnya aja yang ada di ruang tamu dia tinggalin begitu saja. Tiba-tiba Ifa masuk ke kamar kak Ai sama Mbak Afi sambil nangis nangis. Ya sontak melihat hal itu, kami berdua jadi kaget dong. Kenapa nih Ifa tiba-tiba nangis begini? Mana saat itu dia minta cepet-cepet dianterin ke Jl. Supratman lagi. Saat itu kak Ai sama mbak Afi lagi ada kerjaan yang nggak bisa ditinggal jadi nggak bisa bantu. Eh tuh anak malah makin rusuh. Dia narik-narik baju mbak Afi sambil ngerengek. Malamnya dia minta dianterin ke rumah kamu, tapi saat itu pacarnya masih ada di rumah jadi Ifa nggak bisa ke mana-mana, terlebih lagi kalau minta izin ketemu kamu yang ada malah jadi huru-hara.” Jelas kak Ai.

Gue yang mendengar hal itu hanya bisa terdiam sambil terus melihat ke arah Ipeh yang ada di sebelah gue.

“Oh begitu toh kak, oke deh kalau begitu, maaf kak Dimas jadi merepotkan. Ifa biar di sini aja sampai malam. Terima kasih ya, kak.” Kata gue yang kemudian menutup telepon tersebut.

Gue melihat ke arah Ipeh yang kini melihat juga ke arah gue juga.

“Ngerepotin orang aja.” Kata gue ketus, dan Ipeh hanya tertawa kecil mendengarkan ucapan gue barusan.

“Ngomong-ngomong kayaknya gue kenal nih sama ini bubur. Lu beli di depan rumah gue ya?” Tanya gue sambil ngoprek kresek bubur yang masih hangat tersebut.

Ipeh cuma bisa tertawa. Dengan sigap ia mengeluarkan semua isi di dalam kresek dan menatanya di atas kasur.

“Loh beli dua bungkus toh. Yaudah sebentar gue ambilin mangkok dulu ya.” Tukas gue sambil bersiap beranjak dari kasur sebelum kemudian ditahan sama Ipeh.

“Jangan! Kamu lagi sakit. Biar aku yang ambil aja mangkoknya, kamu tunggu di sini!”

“Yaelah, Peh. Lagian gue masih bisa jalan kok.” Sanggah gue.

“Nggak boleh! Harus nurut!”

“…”

Ipeh langsung bergegas pergi ke dapur dan mengambil dua buah mangkok beserta sendoknya. Ia menuangkan bubur tersebut lalu kemudian menambahkan bumbu-bumbu yang sempat dibungkus terpisah. Setelah diaduk sebentar, dia mengambil sedikit bubur tersebut lalu menyodorkannya ke arah gue.

“Gue bisa makan sendiri kali. Nggak perlu disuapin segala.”

“Eh nurut! Kalau nggak nurut gue bete nih! Udah jauh-jauh datang dari sekolahan harusnya lo nurut semua perkataan gue dong!”

“…”

Ya Allah, Ipeh kalau lagi ada maunya susah banget buat dilarang. Alhasil pagi itu gue disuapi oleh Ipeh padahal rasanya gue nggak merasa sakit sedikitpun. Beberapa kali Ipeh memanjakan gue. Kaki gue yang luka, tapi dia ngecek jidat gue apakah panas atau enggak. Lha dikira gue lagi demam apa?! Belum lagi dia pergi ke dapur dan  membuatkan gue teh manis hangat. Astaga, gue udah kaya pasien demam berdarah.

Sambil meneruskan makan bubur bareng di atas kasur seperti ini. Ipeh diam-diam memperhatikan ruangan kamar gue. Beberapa kali sempat gue lihat dia tersenyum sebentar lalu pudar ketika dia tahu gue sedang memperhatikannya.

“Mbe..”

“Hmm?”

“Kamar lo masih sama ya kaya dulu waktu gue nginep pertama di sini. Buku komik di mana-mana. Aksesoris gelang sama hal yang berwarna biru dongker pasti aja ada di atas meja belajar.”

Gue hanya tersenyum mendengar bocah itu ngoceh panjang lebar. Yang gue butuhkan sekarang tampaknya sangat sederhana. Kehadirannya. Mungkin setiap orang yang jatuh cinta akan setuju, bahwa bahagia itu sederhana. Duduk di dekat orang yang kita suka rasanya sudah lebih dari cukup.

Setelah makan bubur selesai, gue izin untuk mandi terlebih dahulu. Karena Ipeh sudah terlanjur ada di sini, nggak sopan rasanya kalau tidak mengajak dia jalan-jalan. Waktu sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Suasana sekitar komplek masih terlihat sepi. Gue mengajak Ipeh untuk duduk di kursi pekarangan depan sebentar.

“Lo duduk dulu di sini. Gue ke dalem sebentar.” Kata gue kepada Ipeh dan dia menyetujuinya.

Gue bergegas pergi ke garasi dan mengambil sepeda gue yang sudah nggak terlalu bagus tapi masih bisa dipakai boncengan. Gue bersihkan tempat duduk di belakangnya lalu membawanya ke pekarangan depan. Melihat gue membawa sepeda, Ipeh langsung terlihat senang sekali. Dia langsung berdiri dan merebut sepeda yang gue ambil begitu saja. Gue dia dorong sampe membentur pagar.

“Mau ngapain ngeluarin sepeda, Mbe?” Tanya Ipeh sambil masih asik mengayuh sepeda itu muter-muter di pekarangan.

“Ikut gue jalan-jalan yuk. Sini gue bonceng.” Kata gue.

“Eh elo kan lagi sakit! Naik motor aja kalau mau jalan-jalan.” Sanggah Ipeh.

“Ya lo liat aja motor gue bentuknya kaya apa. Nggak bisa dipake, Peh. Udah nurut aja. Sini duduk di belakang.” Kata gue sambil mengambil alih sepeda yang tengah dia naiki.

“Ih nggak boleh! Gue aja yang bonceng lo.”

“Emang lo kuat?” Tanya gue heran melihat badannya yang kecil itu.

“Kuat kok! Udah bawel, naik cepet!” Jawab Ipeh garang sembari menjewer kuping gue.

Akhirnya tanpa mau berdebat lebih panjang, gue setujui saja semua kemauan Ipeh walaupun gue tahu Ipeh tidak akan kuat. Gue duduk di belakangnya. Menghadap ke arah punggung kecilnya. Dari belakang gue bisa mencium wangi parfum khasnya yang benar-benar gue suka. Sambil menunggu Ipeh yang masih berusaha mengayuh, gue tempelkan pipi gue di punggungnya. Rasanya nyaman sekali. Gue jarang manja-manja sama orang, hanya saja untuk kali ini rasanya gue ingin bisa bermanja lebih lama. Bersandar dipunggung mungilnya.

Tapi yang lebih lucunya lagi adalah, ternyata dari tadi sepeda gue nggak maju-maju. Ipeh terlihat kewalahan untuk membonceng gue dan gue tertawa terpingkal-pingkal ketika melihatnya hampir jatuh lantaran mencoba mengayuh sambil berdiri. Daripada acara jalan-jalannya nggak jadi, akhirnya gue mengambil alih untuk membonceng Ipeh. Ipeh duduk di jok belakang sambil masih terus mengoceh.

Banyak sekali yang dia omongkan, dari kesehariannya belakangan ini, hal-hal lucu di kelas yang belum sempat ia ceritakan sama gue. Hingga gosip-gosip sekolah terbaru yang gue nggak tahu. Gue yang memboseh di depan hanya bisa tertawa dan tersenyum. Komplek yang sepi dan angin pagi yang masih sejuk membuat semuanya terasa begitu sempurna. Ipeh memeluk punggung gue dari belakang.

Kita mengayuh sepeda ini ke entah berantah. Pergi ke komplek sebelah, jajan sebentar di tukang pop-ice keliling. Bahkan sesekali istirahat di bawah pohon untuk sekedar melepas lelah.

“Peh..” Kata gue sambil masih mengayuh.

“Ya?”

“Kalau lagi seperti ini jadi inget waktu pertama gue ketemu lo ya.”

“Yang pas kapan?” Tanyanya sambil memiringkan kepalanya agar bisa melihat rona muka gue yang sudah keringetan.

“Inget waktu lo janjiin gue beli martabak sepulang dari sekolah ngga? Nah itu kali pertama gue kenal sama lo. Itu kali pertama juga waktu gue berkunjung ke rumah lo. Kejadiannya mirip seperti ini. Kita ngobrol, kita ketawa sambil boncengan.” Tambah gue lagi.

“Hehe iya, aku masih inget. Kapan kamu mau nganterin aku pulang malem lagi?” Tanya Ipeh.

“Secepatnya.” Balas gue sambil tersenyum dan melihat ke arah wajahnya yang muncul dari belakang punggung gue.

Siang itu kami habiskan untuk pergi mengunjungi semua tempat yang mempunyai sejarah buat gue. Gue ajak Ipeh masuk ke dalam Warnet, tempat di mana gue pertama kali bertemu kak Hana. Gue ajak juga Ipeh pergi ke lapangan basket tempat di mana gue bertemu dengan Wulan dulu. Gue juga mengajak Ipeh jajan di SD sekitaran sana. Ipeh terlihat bahagia sekali.

Gue sesekali mampir ke tukang mainan dan membelikan Ipeh gelembung sabun. Sepanjang perjalanan menggunakan sepeda, Ipeh terus memainkan gelembungnya yang ditiup angin berhembus. Semuanya terasa begitu menyenangkan. Ada tawa yang hadir ditiap kami bercengkrama. Gue tidak menyangka bahagia bisa begitu sederhana seperti ini. Kecelakaan kemarin diam-diam gue syukuri karena bisa membuat gue menghabiskan waktu bahagia bersama seseorang yang gue sayang.

“If you’re with me, everything seems alright.”

.

                                                                        ===

.

Tanpa terasa kini matahari sudah hampir terbenam. Karena sudah sore, gue selesaikan jalan-jalan ini dan kembali pulang ke rumah. Ipeh gue suruh mandi dan ganti baju dengan baju kakak gue. Sedangkan gue masih sibuk membereskan kamar sebagai persiapan kalau-kalau Ipeh nanti jadi menginap. Ketika Ipeh sudah selesai, kini gantian gue yang mandi. Begitu gue selesai mandi, gue kembali masuk ke dalam kamar untuk melanjutkan beres-beres yang sempat tertunda tadi. Tapi anehnya saat itu gue tidak menemukan ada Ipeh di sana, entah dia sedang ada di mana.

Namun tiba-tiba  dari pintu kamar, masuk sesosok orang yang gue sayang itu lengkap dengan keresek putih besar yang lalu ia taruh begitu saja di atas meja belajar. Gue heran.

“Loh, apaan tuh?” Tanya gue yang masih sibuk beresin kasur.

Nggak tahu.” Jawabnya dingin.

“Lha? Kok nggak tahu? Dari siapa emang?”

“Enggak tahu.” Jawabnya dingin lagi.

“…”

Kenapa nih anak, kok jadi dingin begini? Gue sempat penasaran, kenapa sih cewek-cewek itu moodnya gampang banget berubah. Ah yasudahlah, gue tidak mau mengambil pusing dengan hal ini, palingan nanti kalau gue suguhi segelas coklat panas juga dia langsung ceria lagi.

Saat itu Adzan Magrhib sudah berkumandang, dan Ipeh gue suruh untuk sholat duluan karena gue masih sibuk beres-beres kamar. Ipeh mengiyakan dan langsung mengambil air Wudhu lalu kemudian sholat di tempat lain. Ketika gue sedang membereskan kamar, ada satu telepon masuk ke HP gue. Ternyata itu telepon dari kak Ai.

“Halo, kak?” Sapa gue.

“Dim, Ifa apa kabar?” Tanya kak Ai khawatir.

“Baik baik aja kok, kak. Kenapa?”

“Itu, HPnya kenapa tidak bisa dihubungi ya? Tolong dong nanti dilihat ya, Dim.” Ucap kak Ai.

“Iya kak, nanti Dimas coba periksa.”

Setelah mengiyakan apa kemauan bidadari favorite gue itu, gue langsung mengecek ke dalam tas sekolah Ipeh. Tidak perlu lama, gue langsung bisa menemukan di mana tempat biasa Ipeh menyembunyikan HP di dalam tasnya. Oh pantes nggak bisa dihubungi, ternyata HPnya emang sengaja dimatikan sama tuh anak. Tanpa pikir panjang, gue langsung menyalakan HP Ipeh tersebut. Begitu gue nyalakan, ada banyak sekali SMS yang masuk. Belum sempat gue baca satu persatu tiba-tiba HP itu berbunyi, sontak karena kaget dan merasa itu dari kak Ai, gue langsung mengangkatnya.

“Halo kak Ai, ini Dimas.” Kata gue.

Namun tiba-tiba..

“INI SIAPA?! INI DIMAS SIAPA?! LO SIAPA ANJING?! IFA MANA?!”

Deg!
Gue kaget. Siapa nih?! Kok ada suara cowok?! Dengan sigap gue langsung memeriksa siapa nama peneleponnya. Dan betapa terkejutnya gue ketika melihat ada nama yang gue cukup kenal akrab. Siapa lagi kalau bukan pacarnya Ipeh. Setelah mengetahui bahwa itu pacarnya Ipeh, gue kembali menempelkan HP itu ke telinga. Di sana gue masih mendengar pacar Ipeh komat kamit nggak jelas. Tapi intinya sih marah-marah sama gue.

“Heh gue tahu lo siapa! Lo ngapain deket-deket pacar gue, setan?! Sekarang ngapain lo lagi sama dia?! Emang anjing ya lo itu, nggak punya sopan santun. Datangin gue kalau berani anjing. Jangan main rebut pacar orang seenaknya. Cowok bangsat! Ibu lo pelacur ye?! Hahahaha murahan lo anjing, sini kalau berani datangin gue. Anak mana lo anjing? Hah? Temen sekelasnya? Gue tahu rumah lo di mana, gue bisa datangin sekarang juga!”

“…”

Gue hanya bisa terdiam mendengar perkataan dia yang tak henti-hentinya menghina gue, keluarga gue, bahkan menghina orang-orang yang gue sayang. Gue tidak membalas, gue memilih tidak menjawab. Jika gue menjawab, lantas apa bedanya gue sama dia kalau begitu. Ketika gue masih serius mendengar ucapannya, tiba-tiba ada sosok Ipeh muncul di depan pintu kamar sambil masih menenteng mukena. Dia melihat ke arah gue yang saat itu sedang menggenggam HP-nya. Kita sama-sama terdiam, ada mimik terkejut gue lihat muncul di rona wajah Ipeh. Secara perlahan, gue berdiri dan berjalan menghampirinya.

“Ada telepon.” Kata gue sambil menyerahkan HP-nya yang sedari tadi gue pegang.

Dengan buru-buru Ipeh menyambar HP itu dan melihat siapa nama peneleponnya. Betapa terkejutnya Ipeh ketika melihat ada nama pacarnya di sana. Ipeh langsung melihat ke arah gue. Matanya berair. Sedangkan gue menatapnya dengan tatapan kosong.

“Aku.. aku.. aku boleh ikut ke balkon sebentar, Di.. Dim?” Tanya Ipeh terbata.

Gue tidak menjawab, gue hanya pergi mengantarkannya pergi ke beranda dan membiarkan ia duduk di sana sendiri berbicara dengan pacarnya. Gue tutup pintu kaca yang menghubungkan beranda dan ruangan di dalam. Namun gue tidak pergi, gue bersandar di tembok sebelah pintu kaca. Mendengarkan semua ucapan yang sedang mereka bicarakan.

Betapa hancurnya hati gue ketika mendengar Ipeh yang berusaha menjelaskan apa yang sedang terjadi sekarang. Dan betapa perihnya ketika gue mengetahui ada beberapa kebohongan atas nama gue yang Ipeh ucapkan hanya demi menenangkan pacarnya. Pikiran gue kosong, semua kebahagiaan yang baru saja gue rasakan siang tadi seakan sirna begitu saja. Kebahagiaan yang begitu banyak tampak tidak berarti apa-apa di depan keterjatuhan yang begitu tiba-tiba seperti ini.

Gue mengepalkan tangan, berusaha menahan gejolak rasa kecewa yang begitu luar biasa. Selang beberapa menit, gue mendengar percakapan mereka berakhir. Gue menarik napas panjang, lalu perlahan membuka pintu kaca itu kembali. Ipeh sempat terkejut melihat gue yang ternyata sedari tadi ada di sana.

“Kamu.. kamu denger?” Tanya Ipeh terbata-bata.

“Semuanya..” Jawab gue pelan.

Ipeh terkejut, ada beberapa air mata menetes dari matanya ketika mendengar jawaban gue barusan.

“Ayo pulang. Aku antar.” Kata gue yang kemudian berbalik dan menuruni tangga.

“Tapi, Mbe..” Ipeh mengejar gue dengan air mata yang membasahi pipinya.

Gue masuk ke dalam kamar gue yang sudah begitu rapih karena sempat menyangka Ipeh akan menginap. Gue bereskan segala barang Ipeh yang berserakan. Gue ambil tasnya dan bergegas pergi ke pekarangan depan disusul dengan Ipeh yang mengikuti gue dari belakang tanpa banyak berkata lagi.

Gue ambil helm dan menyalakan motor yang sudah tidak karuan bentuknya itu. Walaupun sudah banyak yang penyok, tapi motor gue setidaknya masih bisa berjalan meskipun gue harus menahan rasa sakit di daerah tangan karena menahan agar Stangnya tidak berjalan miring selama perjalanan.

“Naik.” Tukas gue dingin. “Gue nggak nyangka doa gue dikabulkan Tuhan begitu cepat. Baru tadi siang gue berdoa bisa nganterin lo pulang ke rumah malam-malam kaya waktu malam pertama kita bertemu dulu. Eh sekarang sudah langsung terkabul lagi.” Kata gue sambil memakaikannya helm.

Gue bisa melihat Ipeh yang langsung menangis deras ketika gue mengatakan hal barusan. Berkali-kali dia mengucapkan maaf tapi gue hiraukan. Sesekali dia menarik tangan gue agar tidak mengantarkannya pulang namun tetap gue tolak. Lebih baik gue sendiri daripada hidup dalam bahagia yang pura-pura.

Ipeh sempat tidak mau naik ke atas motor walau kemudian dia nurut ketika gue paksa untuk pulang. Di sepanjang perjalanan pulang, Ipeh masih menangis di punggung gue, dan gue hanya bisa menatap kosong ke arah jalanan. Berusaha menahan air mata untuk tidak terjatuh. Ipeh tidak memeluk gue seperti tadi siang waktu gue memboncengnya dengan sepeda. Ipeh tidak tertawa seperti tadi siang waktu gue memboncengnya dengan sepeda. Dan gue tidak tersenyum, seperti tadi siang waktu gue memboncengnya dengan sepeda.

Angin malam dan ramainya Bandung hari ini benar-benar seperti melahap kami berdua. Kami terdiam di tengah keramaian yang hingar bingar. Sesampainya di depan rumah Ipeh, kami masih diam tak banyak bicara. Berkali-kali Ipeh mencoba mengucapkan maaf dan gue tetap tidak melihat ke arahnya. Gue melepas Helm yang tengah ia pakai, ada banyak sekali air mata yang gue lihat malam itu. Ingin sekali gue menyekanya, tapi gue urungkan. Kenapa harus selalu gue? Kenapa harus gue lagi? Seakan gue nggak berhak bahagia. Seakan setiap bahagia yang gue dapatkan harus langsung dibayar dengan luka yang baru lagi.

“Titip salam buat kak Ai sama Mbak Afi. Aku pulang.” Kata gue tanpa mendengarkan permintaan Ipeh untuk masuk ke dalam dan mendengarkan penjelasannya terlebih dahulu.

Apa yang harus dijelaskan? Semuanya sudah tampak jelas. Apa yang harus dijelaskan? Kebohongan baru lagi? Gue rasa gue sudah cukup. Di sepanjang perjalanan pulang, gue benar-benar tak kuasa menahan air mata. Kecelakaan hebat kemarin siang sama sekali tidak membuat gue terluka, tapi ditinggal pergi sekali lagi seperti ini, gue benar-benar terluka dengan hebat. Banyaknya luka menganga di sekujur tubuh tak sedikitpun membuat gue meneteskan air mata. Namun menyadari bahwa gue tidak cukup berarti dan tidak pantas dipilih oleh orang yang gue sayang, hujan deras tak bisa gue tahan untuk turun di kelopak mata.

“Seharusnya aku tahu. Seharusnya aku sadar. Bahagia tercipta sepaket dengan luka. Apabila aku terlalu bahagia, aku juga harus siap untuk merasakan luka. Cepat atau lambat.”

If you’re with me, why everything can’t be so alright?

Tuhan, apakah aku berhak bahagia?

.

.

.

                                                            Bersambung

Previous Story: Here

Beberapa hari yang lalu aku dapat berita dari penerbit katanya buku #MerayakanKehilangan sudah mau proses cetak ulang lagi yang ke-empat.

Waaaaah, senang sekali mendengar kabar ini. Dan senang sekali rasanya melihat teman-teman sangat antusias pada bukunyaaa..

Btw, aku masih ada stok 20 buku dengan TTD nih. Sisa segitu lagi. 
Yang mau pesan bisa chat lewat line ke ID LINE: mbeer

Harganya 50rb belum termasuk ongkir. 
Transfer via rek bca yaaaa.

Terima kasih teman-teman.
Mari kita DWP sore ini~

Dago Waktu Petang.