'komen's

Memetik Buah dari Ladang Orang Lain

Enak engga sih gausah capek-capek nanem buah, gausah capek-capek nyiapin seluruh kebutuhan untuk bikin tanah subur, bahkan engga perlu nyiapin bibit, tapi buahnya bisa diambil gitu aja tanpa ijin dan abis itu dijual? Kalo engga mikirin dosa mah jawabannya pasti enak, yekan? Secara, dapet duit tanpa modal apa-apa. Tapi kalo dijualnya dengan ijin si empunya ladang mah halal-halal aja. Yang engga halal tuh ketika dijual tanpa ada ijin sama sekali dengan si empunya, haram tjuy~ That’s the main point!

Yang tadi tuh cuma analogi aja kok, jadi sebetulnya hari ini mau blabbering dikit (ujung-ujungnya sih pasti panjang)

Lemme say, perkembangan social media sekarang tuh cepet banget dan bawa banyak hal menguntungkan terutama untuk personal branding. Admit it! Gini deh, lo mau jadi apa? Desainer atau fotografer? Kalo dulu ribet harus bikin portofolio dengan nyetak ini itu dan menyiapkan beragam hal lain yang lumayan menguras isi kocek, kalo sekarang beda, sekarang mah gampang, hiasi aja blog atau instagram lo dengan hasil karya lo, trus publish dan jadiin itu sebagai portofolio. Modalnya apa? Kuota internet dan smartphone.

Atau mau jadi penulis? Cara termudahnya adalah tulis aja kepsyen panjang-panjang, rajin aja updet blog, nanti pembaca dengan sendirinya akan menemukan karya lo. As we know, penerbit-penerbit besar di Indonesia juga sudah mulai mencari tulisan-tulisan populer. Tulisan-tulisan yang berasal dari blogger yang punya pembaca, yang tulisannya disukai oleh orang lain, yang tulisannya mendapat respon dari orang lain, yang konsisten untuk nulis walaupun dunia nyepelein, ya semacem itulah pokoknya.

Kalo dulu mau jadi penulis tuh susah, bikin draft, print sampe berlembar-lembar, kirim ke penerbit, nunggu 1-3 bulan yang belum tentu langsung diterima (even sampe sekarang juga untuk mengirim naskah tulisan masih harus seperti itu). Tapi ya kalo gamau ribet untuk melakukan hal itu, kalian tinggal lakukan hal tadi—memanfaatkan social media untuk “menjual” karya lo, mengenalkan pada dunia siapa lo dan gimana karya lo.

Itu keuntungannya ada social media saat ini. Namanya hidup, ada plus ada minus, ada yang nyemangatin ada yang ngejatuhin, selalu ada yang bertolak belakang buat ngasih warna. Trus kekurangannya socmed apa? Karya lo dicopas, diplagiasi, dicuri, diakui, bahkan yang lebih nyesek lagi adalah DIKOMERSIALKAN.

Prolognya aja udah panjang kan tuh:(

Jadi gini, dua hari yang lalu ada yang nge-direct message di instagram janpi bilang bahwa,

“kak quote-nya diaku-akuin tuh”

Lalu doi ngasih screenshot quotenya. Reaksi pertama mah sans aja, da udah biasa dicomot gitu (sombong pisan anaknya teh:() Trus nanya dong,

“Ohya? Akunnya apa?”

dan dijawablah,

“@statusmantan kak, tadi aku mention kak Janpi sih, tapi abis itu komenku diapus”

Karena emang lagi gabut, langsung aja dong mau stalk akun itu, cuma pengen kepo niat awalnya mah, trus pas ngebuka dengan ig janpi, kampret moment happens, engga ketemu dong akunnya, WOW EYKE SUDAH DI BLOCK TJUY. Ku dm lah followersku tadi dengan bilang “aku diblock deh kayaknya dek, gabisa liat akunnya da” then she said, “pake akun kakak yang satunya lagi aja”

Ah, what a good idea! Ku buka dengan akun stfbl (sekalian promo gapapa lah ya ehehe), eh ketemu! Fix udah diblock ternyata akun janpi wk. Iseng lah, stalk dengan asoy, sambil mengumpat dalam hati, “uw kwotku banyak sekali yang diakuin, gapapa gapapa, ikhlas~”

Iya bener awalnya ikhlas, sampe kemudian ngeh kalo ternyata doi sudah menerbitkan buku! Karena ada say no to piracy, di salah satu postingannya. Eh emosi dong, abis itu komenlah dengan bilang,

“tidak mendukung pembajakan, tapi ambil quote orang trus diaku-akuin? Dan yang punya quote asli diblock? Duh si @hujan_mimpi kasian dong kakak”

Engga lama setelah itu, mau load more postingannya eh udah gabisa, akun stfbl ternyata diblock juga. WOW! Keren pisan da. Iseng mau buka lagi, pake akun orang lain, eh ignya yang tadi public langsung diprivate. Unch, ada yang disembunyikan dan secara tidak langsung si @statusmantan ini tau dong kalo doi salah.

Setelah itu minta bantuan temen-temen untuk kemudian nge-add akun itu, tapi emang orangnya udah takut mungkin, engga ada yang di-accept sampe sekarang, duh salah banget bersikap gini, asli. Penasaran dong, akhirnya aku dan temen-temen lain ngekepo line@-nya, dan mari ucapkanlah syukur Alhamdulillah, karena ternyata lagi-lagi quote janpi dan sederet nama tumblr lainnya juga banyak yang dicomot dan diakuin. Hahaha. Emang dasar udah panas, mas @menjalin ngekomen di postingan line@ itu dengan mencantumkan link tulisan asli, eh engga lama komennya diapus dan disable komen. Udah ini mah engga bener ini orang, bersalah wes!

Trus karena emang kepo, balik lagi liatin akun ig si kang copas ini, di bionya ada judul bukunya, trus search dong di google, kemudian ingin berkata kasar tapi masih nahan-nahan supaya engga kesulut emosi, karena tau kenapa? Judulnya hampir mirip dengan tulisanku di instagram dan yang lebih kesel adalah TAGLINE, fix dari tulisanku yang judulnya seperti itu. Mau ngoceh rasanya tapi buat apa, dan dengan membulatkan tekad, kebetulan emang hari itu mau ke toko buku, sekalian aja nyari buku itu.

Singkat cerita, buku tersebut kutemukan, dan ada yang kebuka dari wrapping-nya, jadilah dibaca memindai aja, berulang-ulang di dalam hati udah kesel karena ternyata ada beberapa yang tulisannya familiar banget. Akhirnya dengan berat hati, yaiyalah berat, kalo beli berarti nyumbangin royalti ke dia, tapi karena terpaksa dan mau membuktikan sesuatu, berangkatlah ke kasir dan beli buku itu.

BTW, KALIAN GAUSAH IKUT-IKUT BELI BUKUNYA GUYS, SAYANG UANG JUGA, DIA SIH ENAK DAPET ROYALTI. MENDING SEKALIAN AJA REPORT AKUNNYA EH :)))

Sampe rumah, dimulailah penyelidikan. Judul buku dan tagline-nya terlalu familiar, udah gitu judul buku sama tagline-nya teh jadi yang begitu dijual, jadi kemungkinan besar tulisan itulah yang menjadi main point di buku itu. Kucarilah tulisan itu, pas dibuka HAHAHAHA, bener dong tulisannya copas secopas-copasnya ummat dari tulisanku.

Mulai nyari lagi, satu dua tiga ketemu tulisanku yang dicomot, dan kemudian menemukan tulisan dari akun-akun lain yang juga diambil, contohnya nih tulisannya kak cindy aka @kunamaibintangitunamamu. Mennn, mau gimana juga engga ada credit-nya, si penulis asli mah bakal tau itu tulisannya. Inget banget di surat kontrak penerbitan buku ada tulisan bahwa, karya adalah karya orisinil penulis, bukan plagiasi. Berarti ada unsur pertanggungjawaban seharusnya kan? Bisa diusut dong ya?

Akhirnya di tengah malem, aku nge-pm editor kesayangan, nanya apakah bisa tulisan seseorang yang sudah dibukukan untuk diperkarain kalo ternyata tulisan itu adalah hasil copy paste, tentunya dengan menyertakan bukti. Dan jawaban editorku adalah, “bisa dong~ kenapa bella?”

Mungkin janpi lagi kebanyakan amarah jadinya cuma senyum jahat sambil bales chat dengan bilang, “gapapa kak, kucari buktinya dulu ya hehe.” Dan pencarian pun dimulai, nandain halaman per halaman yang aku tahu itu tulisanku dan aku familiar dengan tulisan itu. Mulailah buka archive tumblr, mulailah dengan mengetik satu kalimat di halaman yang udah kutandain di google, thennnnnn…terbukalah semua tulisan aslinya.

Aku menemukan tulisanku yang kutulis di tanggal 12 Juni 2016, judulnya Merindukanmu, sudah mendapatkan notes 255 kali, yang mana bahkan tulisan ini sudah dimusikalisasi sama mas @mangatapurnama, juga dicopas di buku ini (terima kasih untuk system archive tumblr yang membantu), padahal buku ini terbit di April 2017, plis, siapa yang lebih dulu coba ya? Belum lagi tulisanku yang jadi main point di buku ini adalah tulisanku di caption instagram tanggal 11 Januari 2017, yang bener-bener plek sama. Warbiayasak memang!

Dengan sedikit gerah melihat kelakuannya yang dengan begitu beraninya mengkomersialkan tulisan orang lain, ku pm lah bukti-bukti itu ke editorku. Dan hari ini, di tanggal 22 Mei 2017, kuserahkan masalah ini ke tangan penerbit.

Biar apa diperkarain sih? Biar ada efek jera, percayalah, kegiatan ini kalo engga dikasih ketegasan, akan menjangkit. Udah kayak penyakit menular, copas meng-copas begitu didiemin bisa menular juga soalnya. Kedengeran lebay? Bodo amat! Toh yang dirugikan memang eug, bukan lau hehe. Kalo dicomot di akun doang lo bisa bilang ikhlasin aja, tapi ketika lo udah tau karya lo dikomersialkan tanpa ijin, lo negur halus lalu diblock, apa iya masih mau untuk engga peduli?

Rejeki udah ada yang ngatur, yelah, anak sekolah juga tau itu, tapi masalahnya bukan direjeki siapa-siapanya, tapi ini tuh perbuatan salah. Lo tau salah tapi lo diem aja, itu malah lebih salah!

Aku tidak bilang ini sepenuhnya salah penerbit apalagi editor dari buku tersebut kenapa sampe bisa kecolongan, toh mereka sudah memperingatkan hal itu kepada penulis sedari awal, bahkan sebelum penulis tanda tangan kontrak ada point penulis harus bertanggung jawab penuh bahwa tulisan itu adalah hasil karyanya sendiri. Jadi ya ini mah salah penulisnya, tapi merugikan banyak pihak tentunya, penerbit dan editornya juga mau gamau jadi malu, merasa dirugikan dan jadi ngerasa punya tanggung jawab dong ya~

Kemarin malam, di saat abis pulang talkshow, masih dengan ditemani editor dan beberapa penulis lainnya yang masih juga bahas masalah ini, si admin statusmantan ngepm dong. CIAK, AKUH DI PM! Isinya adalah ucapan permintaan maaf bahwa sudah memasukkan tulisanku ke buku mereka, dan berkata bahwa itu adalah ketidaksengajaan karena admin statusmantan ada banyak. Bentar, correct me if i’m wrong, ketidaksengajaan kalo se-kalimat dua kalimat mah yaudah gapapa, tapi kalo satu tulisan penuh? Kalo engga hanya satu tulisan? Itu masih bisa disebut sengaja? Alibinya admin ada banyak? Di akhir chat doi yang masuknya langsung banyak itu, doi bilang kalo menunggu responku, eh sampe skrg chatku ga di-read dong wkwk. Hmm, mari menghela napas saja~

Ah ya, begitu masalah ini kuceritain di igstories banyak yang bilang, “sabar, pahalamu banyak”. Mennn, bukan perkara pahala, dan engga semua hal harus dihadapi dengan cara mendiamkan aja, sabar engga selamanya diam, kan? Ini lebih kepada harus ada yang menghentikan kegiatan seperti ini, biar plagiasi engga semakin merajalela. Yang dirugiin engga cuma yang karyanya dicopas soalnya. Sekarang gini deh, yang karyanya dicopas engga semuanya punya keberanian untuk nyari bukti dan ngasih bukti-bukti itu dan menuntut. Engga kehilangan apa-apa emang, tidak sampai merugikan dalam hal materil kalo diliat, tapi dari moril, ada yang bisa menjamin kalo orang ini akan tetep mau berkarya? Kalo abis dicopas dan tau karyanya dijadikan buku, siapa yang bisa menjamin orang ini akan tetep pede nge-share tulisannya di socmed kepunyaannya? Sedangkan doi juga engga sepede itu untuk ngirim naskahnya ke penerbit. Materil engga dirugiin? Masa iya? Si tukang copas yang membukukan tulisannya ini dapet royalty loh, dapet DP loh, coba kalo si yang dicopas nerbitin buku sendiri atas karyanya, royalty dan DP itu masuk ke koceknya~

Nih ya, ini edukasi sebenernya, untuk siapapun yang merasa karyanya dicopas bahkan sampe dikomersialkan dan lo punya bukti kalo itu karya lo, jangan diem aja, jangan takut, Indonesia punya hukum kok atas hal itu. Lo dirugikan dan lo punya peran besar untuk menghentikan plagiasi.

Janpi pribadi, mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada pembaca, followers dan siapa pun itu yang peduli pada karyaku dan karya orang lain serta bersedia untuk memberitahukan akun-akun yang hobi ngecopas tanpa mencantumkan sumber asli kepada pemilik asli tulisan. Sekali lagi, peran serta pembaca buatku adalah segalanya. Next, aku akan cerita seputar buku “Sebatas Mimpi” yang membuatku semakin peduli dengan dunia kepenulisan~

Salam hangat tapi bukan karena amarah,
Hujan Mimpi

*nb: janpi engga pernah minta tolong untuk reblog postingan, tapi kali ini, mau minta tolong share tulisan ini–entah dengan reblog atau share linknya, terserah, bebas. biar orang lain di luar sana tau, kalo menghargai karya orang lain itu perlu. dan kegiatan copas mencopas apalagi untuk tujuan komersial sangat bisa diperkarakan. makasih banyak kelean :)

How to use social media without being anxious

1. Kalau ngga ada yang perlu di-upload, ngga perlu mengada-adakan. Dunia ngga berakhir hanya karena kamu ngga ngupdate Instagram, Path, Facebook, Tumblr, Twitter, dkk selama sehari.

Kecemasan bisa muncul ketika kita ngga bisa mengendalikan diri kita sendiri. Cemas dianggap ngga update, ngga tahu, ketinggalan, ngga kekinian, ngga populer, dst. Padahal semua kecemasan itu adanya hanya di rongga kepala kita sendiri. Kenyataannya, hidup kita akan baik-baik saja meski ngga ikut-ikutan tren Boomerang, live report, et cetera.

2. Ngga penting siapa yang nge-like dan yang ngga nge-like postingan kita. Ngga penting berapa followers kita, berapa yang nge-like/share/komen.

Menghabiskan waktu untuk mengecek notifikasi dan membacanya baris per baris bisa berdampak pada munculnya kecemasan.

Cemas kalau jumlah followers sedikit.

Cemas kalau orang tertentu ngga nge-like, “Apakah artinya dia ngga suka? Ngga temenan lagi?”

Cemas kalau like/respon/komentarnya sedikit, “Aku ngga diterima di masyarakat ini deh kayaknya?”

Lagi, padahal kecemasan itu adanya hanya di kepala kita.

Kenyataannya, penerimaan orang lain bukan terlihat dari interaksi kita dengannya di media sosial. Tapi dari interaksi kita dengannya di dunia nyata. Jumlah teman yang banyak di media sosial tidak ada artinya jika sehari-hari kita bingung mau cerita pada siapa ketika punya masalah. Ngga tahu mau minta tolong ke siapa ketika kita butuh dibantu.

3. Follow-unfollow adalah hak, bukan kewajiban. Setiap orang berhak memilih siapa yang diikuti, siapa yang tidak. Setiap orang juga berhak menentukan siapa yang boleh mengikuti/berteman dengannya, siapa yang tidak.

Pilihan untuk meng-unfollow atau meng-unfriend tidak selalu bisa diterjemahkan sebagai kebencian/ketidaksukaan. Ada banyak alasan lain yang mungkin. Seperti : perbedaan minat genre postingan.

Tenang, ketika ada yang meng-unfollow atau meng-unfriend, di dunia nyata orang-orang dekatmu tetap menyayangi dan mencintaimu

4. Media sosial bukan ukuran kebahagiaan dan kesuksesan.

Ada dia yang suka mengunggah kemesraan dengan pasangan. Ada dia yang rajin berbagi pengalaman jalan-jalan. Ada dia yang sering mengirim kabar karir, pekerjaan, atau pendidikan.

Tapi, bukan berarti orang yang ngga mengunggah kemesraan jadi kalah bahagia. Bukan berarti orang yang ngga upload foto pemandangan jadi kalah hebat. Bukan berarti orang yang ngga cerita soal perjuangan bekerja, karir, atau pendidikan jadi kalah tangguh.

Sebagian orang berbagi banyak hal yang membahagiakan hanya untuk menularkan kebahagiaannya. Ada juga yang sedang menguatkan dirinya sendiri. Ada juga yang bermaksud untuk mengingatkan diri sendiri.

Kenyataannya, mereka pun sama-sama berjuang. Sama-sama mengalami kesusahan. Sama-sama mengalami permasalahan. Dan pasti sama-sama ngupil, cebok, dan garuk-garuk. Hidup tidak sesempurna feed Instagram.

Sesempurna apapun citra yang tampil melalui media sosial, tidak bisa menghilangkan kondisi bahwa kita semua tetaplah manusia biasa. Jadi tidak perlu cemas dengan segala perbandingan yang tampak di layar. Mari bersyukur dengan capaian, hidup, dan takdir masing-masing.

5. Sepanas apapun timeline, tetaplah tersenyum.

Isu panas tak henti membanjiri linimasa. Dari soal perpolitikan sampai soal agama. Dari yang hoax sampai yang benar. Adakalanya semua itu tercerna sebagai alasan untuk kita merasa cemas.

Dunia serasa sudah hancur. Tidak ada harapan. Terlalu banyak masalah besar. Terlalu banyak hal negatif. Bagaimana nasib anak cucu nanti?

Padahal, kerusakan yang dibuat manusia bukan sesuatu yang baru. Bahkan di zaman Nabi Nuh, puluhan abad silam jauh sebelum ada situs-situs penyebar hoax dan kebencian, kerusakan sudah merajalela. Sampai-sampai diturunkannya banjir bandang sebagai peringatan.

Keburukan dan kebaikan selalu hadir beriringan. Begitupun dengan kejahatan dan kebajikan, juga masalah dan solusi. Sesekali berpuasalah melihat konten-konten negatif di media sosial. Sebab, dunia nyata mungkin tidak seburuk yang kita sangka.


Masih banyak kabar baik yang menyegarkan. Masih banyak orang baik yang patut kita belajar darinya.

Insya Allah, perlindungan senantiasa diberikan bagi siapa saja yang meminta pada-Nya.

___

Sorry ngepos ulang. Yang tadi ada eror waktu upload sehingga ngga ada poin empat dan lima nya.

Untuk pengetahuan korang, tumblr nurinie dah block aku sebab aku dah kantoikan pasal dia dekat komen. Owner tumblr nurinie tu sebenarnya jantan. Gambar2 dgn video2 semua tu pompuan tu bagi dekat jantan tu. Jantan tu pedajal dgn buat fake tumblr untuk buat duit. Jangan percaya kalau nak deal dgn dia. Lepas bayar nanti dia akan block. Fikir2 la

‘’Hoeveel spijt je ook hebt, hoe erg je me ook mist; de manier waarop je je gedraagt zal nooit veranderen. Jij bent jij. Jij bent de jongen die alles wat hij opbouwt, zelf weer omgooit. Jij bent de sorry die ergens wel gemeend is, maar ook de fout die altijd herhaald zal worden. Er moest een moment komen dat ik daar niet meer voor kon kiezen. Het spijt me niet dat dat moment gelijk viel met het moment waarop jij besefte wat je verloren had. ‘’

~*

Terkadang, ada atau tidaknya foto seseorang di sosial medianya bisa jadi SALAH SATU indikator akhlak seseorang 👉 akhlak apakah ia pemalu atau ….. (Isi sendiri)._ kata seorang teman dalam sebuah obrolan santai ketika acara ibf.

Kalau ingat hadits Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa sallam, malu adalah salah satu cabang iman. Dan derasnya arus per-selfi-an di sosial media, membuat saya jadi sependapat dengannya.

Kemudian seorang teman saya menimpali dengan hal yang serupa perihal per-selfi-an, ia berkata kurang lebih seperti ini; “Semua foto yang menampakkan diriku sudah tak hapus dari peredaran medsos, nis. Tapi di hp masih banyak foto cantikku, foto candid. Tanganku gatal bawaannya pengen upload terus.”

Dan memang benar bahwasanya selfie dan upload foto itu bikin candu. Yang kalem saja bisa jadi (maaf) “lebay” kalau sudah dihadapkan dengan kamera.

Realitanya seperti ini, di dunia nyata di depan laki-laki seorang wanita bisa terlihat sangat jaim, anggun, kalem, cool dan malu-malu kalau tidak sengaja berpas-pasan sebisa mungkin menepi agar tidak menjadi titik fokus.

Ketika ada yang sengaja atau pun tidak menatapmu berlama-lama dan dalam engkau pun risih dan malu. Lalu engkau memalingkan wajah dan tersipu (salah tingkah). Apalagi jika yang melihatmu adalah laki-laki berjenggot dan celananya cingkrang, membuat tidak karuan.

Tidak mudah bagi seorang pria untuk menatap mu berlama-lama di dunia nyata. Karna pasalnya engkau pun akan berkata untuk menundukkan pandangan. Tapi di dunia maya, engkau begitu narsis bahkan berlebihan gayanya (padahal engkau bukan seorang ABG dan bukan anak-anak alay) apalagi engkau sudah ngaji dan kenal sunnah.

Kini, tidak perlu pria keluar rumah, tidak perlu ke kajian-kajian, tapi sambil duduk manis sambil ngeteh atau makan bakso atau juga sambil goleran dan gulung-gulung di dalam rumah mereka bisa dengan mudah mengakses pose-pose wanita dari auratnya terlihat sampai yang tertutup rapat. Dari yang bibirnya merah merona sampai yang hijab terjulur sempurna.

Dari yang sengaja mereka mengakses foto, sampai yang tidak sengaja akhirnya tergoda melihat fotomu. Lalu apa hujjamu kelak jika mereka terfitnah??

Terlebih ilmu sudah sampai kepadamu, tapi engkau katakan mereka yang menasehatimu baik secara sembunyi-sembunyi ataupun terang-terangan adalah mereka yang tidak menghargai prosesmu, mereka yang menulis dan mengingatkanmu adalah mereka yang hobinya suka menghakimi, menyinyir dan tidak memberikan udzur atas semua proses yang kamu lakukan.

Tulisan ini secara garis besar ingin menumpahkan segala keributan di kepala perihal pertanyaan mengenai fenomena wanita yang bercadar namun masih upload foto. Terlebih ketika tidak sengaja membaca sebuah tulisan pak @quraners dengan jenis yang sama. Pendapat dari segi pandangan seorang laki-laki ataupun wanita yang cukup punya keresahan yang sama.

Ah iya, perihal tulisan dan nasihat. Sudah berapa banyak tulisan yang berkaitan dengan hal ini engkau baca (lebih tepatnya dibaca, mungkin cuma dilihat judul tidak sejalan langsung scroll ke bawah atau bisa jadi langsung di block). Sudah seberapa sering nasihat Ustadz dan fatwa ulama engkau dengar..

Atau barangkali nasihat, catatan tentang fitnah wanita, aurat wanita atau menundukkan pandangan sudah usang dan tidak berlaku?

Maka jika atas dasar dakwah kau membenarkan tindakanmu maka disini saya katakan, cukuplah tulisan-tulisanmu saja yang mondar-mandir di beranda sosial media, tidak perlu engkau tunjukkan pose-pose bagian tubuhmu. Mulai dari lentik matamu, sampai gaya imutmu.

Cukuplah nasihat-nasihat indahmu saja yang mengajak mereka kepada kebaikan, bukan dengan foto-fotomu.

Cukup. Cukuplah tulisan-tulisanmu dan penjelasan-penjelasan tentang hijab yang benar saja untuk berhijab syar'i tidak perlu engkau beri contoh dengan mengupload foto-fotomu. Jika pun niatnya untuk dakwah, tanpa foto selfie/grupie pun bisa, bisa sekali.

Jika ada yang kemudian mau mendengar dan menerima nasihatmu itu bukan karena fotomu atau karena tutorial cadarmu, tapi semata karena Allah yang menggerakkan hatinya.

Jadi alasan klasik kalau upload foto buat dakwah.

Cukup. Cukup mereka yang ada di dunia nyata yang mengenali dirimu sebenarnya. Bagaimana manisnya senyum kamu, bagaimana cantiknya dirimu, bagaimana anggunnya dirimu. Hati-hati, terlalu banyak upload lama-lama aura keshalihan dan cantikmu hilang di makan sosial media. Tunjukkan pesonamu dengan kebaikan akhlakmu, dengan rasa malumu, dan tetap tersembunyi di balik hijab/tabir bukan dengan pose-pose indahmu.

Jangan sampai ya kelak ditanya Allah perihal hisab quota internet, engkau hanya menjawab, untuk curhat, narsis, dan upload foto selfie/grupie.. Apalagi yang sudah bersuami, mohonlah sekiranya miliki rasa cemburu ketika istri kalian menampakkan diri mereka di sosial media. Nasehati dengan cara lemah lembut, jangan malah ikut narsis pula.

Jika sudah mengerti perihal upload foto bagi wanita. Maka sebisa mungkin untuk tidak share ataupun upload foto teman/saudari kita yang belum berhijab ataupun yang sudah berhijab. Jika kita tidak mau menampakkan diri bahkan muka di blur pun maka baiknya janganlah tampakkan mereka. Jagalah kehormatan saudari-saudari kita.

Dan untuk mencegah maraknya fenomena ini. Maka mulailah untuk berhenti sekadar memberikan like ataupun nimbrung komen “subhanallah” ketika mereka upload foto selfie/grupie.

Sebab ketika kita menahan diri dari like dan momen di foto selfie/grupie mereka maka kita turut menjaga mereka dari boomingnya fenomena yang terjadi saat ini.

Saya menuliskan ini tak lantas mengklaim diri saya sudah pandai menjaga sepenuhnya. Bukan. Kadang, bahkan mungkin sering, ingin seperti mereka yang mengupload foto diri dari yang menampakkan wajah ataupun sekadar menampakkan jari-jemari ini. Namun setelah dipikir, apa untungnya semua itu? Sebab tidak ada sisi mashlahatnya dalam hal ini.

Tulisan ini murni sebagai pengingat pribadi jika suatu hari nanti saya butuh untuk membacanya kembali sebagai pengingat. Maka maaf jika ada yang tersinggung dengan tulisan ini, karena entah kenapa makin kesini para muslimah semakin berani unjuk diri. Apalagi ketika ia sudah bercadar.

Sendu || 05.20

Esok ke utara dgn lily

25 hb butterworth
26 hb alor star
27 hb sungai petani
28 hb ipoh
29 hb seremban
30 hb jb.
31 hb ? Komen tmpt mana ..area ramai i trun ke sana..

Serius Deal ?
Wechat : freelance55
Password : mastayus

Hoi leven

Hoi leven,

Je bent zo zwaar op mijn schouders en ik weet niet hoe ik jou draaglijker moet maken. Mensen zeggen altijd dat we moeten genieten van het leven en dat het leven mooi is, maar waarom zie ik dat niet? Waarom ervaar ik dat niet zo? Doe ik iets verkeerd?

In mijn geval gaat het leven altijd over anderen en niet over mezelf terwijl het juist over mezelf zou moeten gaan, want we leven immers voor onszelf.
Ik kan het nauwelijks over mijn hart verkrijgen dat ik voor mezelf kies of dat ik voor mezelf leef.

Het leven gaat over keuzes maken en zorgen dat je op het juiste pad blijft, ook al gaat dat met omwegen. Ik ben bang dat ik als ik een keuze maak het de verkeerde is, dus ik kies maar gewoon niet. Daarom sta ik al heel lang stil op een kruispunt op dat bewuste pad. Omringt met stemmen van anderen, omringt met paden die allemaal een andere richting op wijzen. Het leven blijft maar drukken op mijn schouders. Mijn schouders doen er zeer van.

Terwijl ik daar sta, schieten de levens van anderen aan mij voorbij. Ook die van de mensen die mij het liefst zouden willen meenemen, maar ik lijk onbereikbaar terwijl mijn binnenste blijft schreeuwen. Een onhoorbare schreeuw.

Sinds een hele tijd is alles een puinhoop en lijkt het leven nog zwaarder te drukken op mijn schouders en dat straalt door naar de rest van mijn lichaam. Het lichaam waar ik mee moet leven en het lichaam waar ik eindelijk mee kán leven.

Mensen zeggen tegen mij dat alles goed komt en dat ik moet blijven vechten. Vroeger vond ik het fijn om dat te horen, maar de laatste tijd lijk ik verbitterd over de positieve dingen die anderen hebben te melden over mijn leven. Van complimentjes moet ik huilen en lieve woordjes komen keihard binnen.

Terwijl mijn binnenste nog even blijft schreeuwen, probeer ik langzaam stappen te zetten. Het mag dan langzaam gaan, maar ook dan kom ik er wel.

Dag leven, ik zal iets van je proberen te maken.  


en eigenlijk ben ik gewoonweg vreselijk bang. Bang dat ik gewoon een meisje ben die teveel heeft gezien & te weinig heeft geleefd. Gewoon iemand die meer littekens heeft dan vrienden & eens diep zucht wanneer haar woorden weer de mist in gaan. Een doodgewoon meisje die op dagen als deze geen idee heeft over hoe het nu verder moet & of het eigenlijk wel zo verder kan? zo ongelukkig op zichzelf. want op zichzelf is ze, liefst de hele dag. Ronddwalend in haar gedachten, op stap met haar eigen verdriet. Dansend door de dagen, hopend dat niemand exact ziet, dat ze eigenlijk bang is & vol verdriet. Bang dat de morgen weer zal komen en zij het vanaf dan niet meer ziet

(wanna-be-heard)

anonymous asked:

Can you explain why organizations such as FCKH8 and autism speaks and other ones you've mentioned are bad? I'm just curious as I don't really pay attention to those organizations, so I don't really understand what they do wrong... or right. ..

Sure thing, I don’t blame people for not knowing. (I had a feeling someone would ask eventually, actually)

  • FCKH8 namely profiteers off of whatever is popular at the time. As their ads present, they advocate using hate which is never effective. Despite their claims they donate very little if anything to charities, and have had marked incidents of racism, sexism, transphobia, and ace+pan erasure. Plus they’ve stolen from artists which is wonderful! This is a recent masterpost I’ve seen, though I’ve had issues with them for a long-ass time.
  • AutismSpeaks namely has issues with how they handle autism that’s fairly disrespectful. While not donating a lot to begin with, they also treat autism as if it’s some grand, terrifying burden which furthers the misunderstandings of it rather than educating people. It’s all a ploy to get more donations. Here’s some sourced info.
  • Susan G. Komen I feel a bit more personal about since my dad died to cancer (not breast cancer, but still). While they do donate a bit more than these other groups (which isn’t saying much), they’re essentially donating directly to the pharmaceutical companies. The pharmaceutical companies however have no interest in cancer research: this may sound tin-foil-hatty but it’s really kinda common business sense. Curing cancer would destroy their business. So, cancer is never going to see a cure in conventional medicine, and the Susan G. Komen foundation will preserve that.
    That aside, they’re also criticized for sexualizing the disease (save the boobies etc.) which is fucking stupid, as if tits are more important than the human lives affected by the disease. More reading.
    EDIT: HOW COULD I OF FORGOTTEN TO MENTION? Susan G. Komen has also sued other charities for just using the word ‘cure’ in their slogans, regardless of their relation to breast cancer  research! (Not that SGK would ever endorse an actual cure themselves)
  • PETA I hope is obvious. They’ve largely been criticized both for their attention-grabbing displays and a for-profit approach similar to FCKH8. Many of the animals they “save” are euthanized due to it being more cost effective. They’ve even come out and confessed that they do euthanize animals (though of course spun it to make themselves look better) but they’re predominately for-profit.

Ik schrijf niet meer en praten lukt ook nog amper. Ik struikel over woorden alsof ik stukjes van mijzelf ben kwijt geraakt op plekken waar ik nooit terug ga komen.

IK WIL GEWOON GELUKKIG ZIJN EN IK BEGRIJP NIET WAAROM IK HET NIET KAN WANT IK DOE ECHT WEL MIJN BEST IK MEEN HET MAAR DE TRANEN BLIJVEN MAAR KOMEN EN IK WIL HET ZO ECHT NIET MEER