!editane

TESSA GRAY NETWORK

CHALLENGE #2: A Jessa Edit

AN ENDLESS LIST OF OTPS

Jem Carstairs & Tessa Gray [Jessa]

“You speak of sacrifice, but it is not my sacrifice I offer. It is yours I ask of you,“ he went on. "I can offer you my life, but it is a short life; I can offer you my heart, though I have no idea how many more beats it shall sustain. But I love you enough to hope that you wil not care that I am being selfish in trying to make the rest of my life - whatever length - happy, by spending it with you. I want to be married to you, Tessa. I want it more than I have ever wanted anything else in my life.” He looked up at her through the veil of silvery hair that fell over his eyes. “That is,” he said shyly, “if you love me, too.”

Bienvenidos Willy & Vegetta...

Tal vez estéis buscando cosillas en la etiqueta “Wigetta” y en esa búsqueda les mostrare el recorrido.


En la puerta principal tenemos a los que editan,la de al frente tenemos a los que crean vídeos maravillosos con momentos vuestros,la que le sigue son las que dibujan,a la derecha tenemos a las solamente shippers,a la izquierda las que son sus fans y de también los shippean,la que le sigue están los haters que publican cosas insultando el shipp con esta etiqueta,la de al frente las que solo creen que es solo un shipp nada mas,caminando hacia delante veréis a las que se matan buscando información verdadera que tenga imágenes,siguiendo mas al fondo tenemos a las que sacan teorías que parecen de cierta forma encajar en todo,y ya si nos vamos a lo mas profundo veréis a las que dicen mentiras de cualquier tipo acerca del shipp hasta también en contra.


Y ese ha sido el recorrido de hoy…Espero habéis disfrutado del paseo,adiós.

xD

Review minidrama AADC versi Arham (Pasti ngakak :D)

Ditulis oleh: Arham Kendari yang banyak followersnya di facebook

Ciiie.. yang lagi dengerin lagu “Bimbang"nya Melly Goeslaw.

Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkw, sama.. 

Indonesia akhirnya kena demam AADC juga, seperti yang udah gw prediksi. Film yang jadi awal kebangkitan film nasional ini memang luar biasa. Gak hanya industri film, sastra Indonesia juga jadi naik daun. Efeknya berimbas ke musik hingga desain. Bahkan seingat gw karya editan foto pertama kali saat gw belajar sotosop ya parodi poster AADC ini.

Well, dalam seminggu ke depan, gw pastikan timeline masih akan dipenuhi Cinta dan Rangga KW yang berseliweran. Celakanya, gw juga kena demamnya. Huuuft..
Yang biasanya hobi nongkrong hunting buku-buku baru di gramed, sekarang ada kecenderungan gw lebih tertarik dengan toko buku-buku bekas dan perpustakaan.
Kalo diajak ngomong bini, jawabannya jadi lebih ringkas biar feel Rangga-nya dapet.
Kalo lagi di dalam kloset trus ditanya sama bini, gw jawabnya sambil ngetok-ngetok aja, tapi kalo yang ini kesannya malah jadi kayak mistery guest di kuis Siapa Dia.

Sempat gw usul ke bini untuk mengganti sementara panggilan Mama-Papa dengan Rangga-Cinta, biar lebih romantis. Tapi bini nolak mentah-mentah. Alasannya selain norak juga gak bagus bagi perkembangan anak. Kalo anak gw sampe kehilangan nafsu makan mendengarnya kan gw juga yang repot.

Ada teman yang bilang pendalaman karakter gw lumayan berhasil. Segi karakter udah mirip Rangga. Tapi kesingnya lebih mirip Racun Serangga. Buset..
Lagian iseng banget katanya. Orang seganteng Rangga mau sok cool juga gak masalah. Lah gw? Katanya mending masuk dalem kulkas. Hiks..
Tapi gw masih mending sebenarnya. Ada temen di Path gw malah jadi punya kebiasaan baru, sebelum tidur cek find alumni dulu, kali aja Rangga dulunya kakak kelasnya. Kesian..

Ngebahas film pendek edisi reuni AADC ini memang seru. Entah kenapa fokus gw pertama kali ke Dian sastro dan Ladya Cheryl. Ini mpok-mpok dua orang gw curiga luluran pake formalin sampe awet. Muka tetep kenceng kayak senar raket, tetap seger kayak buah kaleng. Tapi tetap lebih cakep bini gw ke mana-mana lah. Selain bini gw punya inner beauty, doi juga kadang stalking postingan suami. Wkwk..

Rangga masih tetap cool, keren, walau rada kaku kayak kanebo kering. Untuk ukuran 12 tahun gak keliatan, Rangga lumayan masih ganteng, gak terlihat kayak om-om. Perut gak buncit, rambut gak jarang-jarang, dan gak sambil bawa sisir di kantong belakang.
Hanya saja yang bikin gw heran, orang segagah dan semapan Rangga ini 12 tahun di New York dan masih single? oh, please.. jangan salahkan penonton kalo jadi suudzon bahwa ia berubah orientasi jadi sukses, alias suka sesama.
Pengalaman gw, teman SMA gw aja yang 12 tahun gak ketemu, sekarang jadi bencong.

Jujur, di film ini yang bikin gemes gw saat melihat adegan Cinta yang hanya mempersoalkan beda purnama atas balasan 12 tahun di PHP. Reaksinya hanya sebatas itu. Padahal bang Toyib yang cuma dua kali lebaran aja ninggalin istri sampe bela-belain dibuatin lagu.
Andai gw penulis script film-nya, adegannya gw bongkar. Dialog Cinta akan gw panjangin jadi begini:

"Lo mau ke mana lagi? masih betah jadi DPO? mau ngambil salinan kitab suci di barat? atau belum finish lari ke hutan belok ke pantainya?
Butuh berapa lusin lagi gelas duralex yang harus gw pecahkan biar ramai, kalo lagi galau nungguin elu?
asal lo tau ye, malaikat yang dulu menyulam jaring laba-laba di tembok keraton putih, sekarang nyulamnya di hati gw. Hati gw udah penuh jaring laba-laba. Gw sendiri udah laleran gara-gara dipehape. Nah ini salah siapa? salah gw? salah teman-teman gw?
Lu kira enak 12 tahun nunggu orang?
kredit perumahan aja paling banter sepuluh tahun cuy! kredit motor apalagi! paling cuma lima tahun! malah kalo DP-nya tinggi, ada potongan angsuran dan bonus cashback. Nah elu, kasih jaminan aja kagak!
Ibaratnya selama ini orang-orang makan apel, gw makan anggur. Orang-orang diapelin, gw dianggurin!

Trus Rangga menjawab:

"Maaf, Cinta. Lo tau sendiri lah jaman kita dulu belum ada hape. Gw ngekos di New York mesti ngirit kiriman bulanan. Jangankan nelpon elu, untuk lauk makan aja gw minta dikirimkan abon dan ikan teri kacang dari Indonesia yang diselundupkan dalam kaleng Khong Guan. Lagian nelpon dari New York gak kayak nelpon di wartel Indonesia, goceng setengah jam. Please, ngertiin gw”

Trus Cinta nanya lagi:

“lah, trus di jaman friendster dan multiply ke mana aja? jangan bilang lo diumpetin jin ifrit!”

Rangga cuma keki. “Gw harus pergi, Cinta!”

“Ntar! gw belum selesai! atau gw sumpahin pesawat lo delay dua hari!” Cinta jadi sewot.

“Gw harus pergi!!” Rangga ngotot.

“Ya udah, Kalo mau pergi lagi mending sekalian aja lo jangan pulang sampe kiamat qubro..!” ujar cinta sambil gak lupa melayangkan tendangan maegeri ke ulu hati Rangga.

Sekian.

Atau kalo mau adegannya lebih singkat lagi tanpa dialog, saat Rangga baru landing di Indonesia dan keluar dari pesawat tiba-tiba langsung dijemput paksa polsek Bekasi, dengan kasus dugaan pemalsuan surat tanah. Cerita pun berakhir.
Plakk! ini Rangga woy, bukan Vicky Prasetyo!

Hehe.. abis kesal juga gw sama Rangga ini, seenaknya mempermainkan perasaan wanita. Katanya akan kembali dalam satu purnama. Itu satu purnama maksudnya dalam itungan planet luar tata surya atau kalender suku Maya ya? Jangan-jangan purnama di New York ini sebenarnya memang gak ada, karena purnama sesungguhnya cuma ada di Jakarta, yaitu Basuki Cahaya Purnama.
Lagian, janjian kok mesti pake nunggu purnama. Ini sebenarnya Rangga AADC atau Digo GGS?

Awalnya gw coba ambil kesimpulan sederhana kalo ketidaksepahaman Cinta dan Rangga dalam memaknai satu purnama ini hanya masalah khilafiyah. Ada perbedaan dalam melihat hilal. Tapi setelah gw pikir-pikir lagi ini susah masuk nalar, ini keterlaluan.

Tapi ya sudahlah.. daripada kurang kerjaan mikirin ini, mari kita sudahi aja.
Loh, trus poinnya di mana? Hehe.. Sorry. Gak selamanya gw nulis harus ada poin. Kalo mau ngejar poin, silakan ke provider seluler.

Okeh, kita sudahi review ngawur ini dengan mengutip puisi Rangga:

“Waktu tidak pernah berjalan mundur, dan hari tidak pernah terulang, tetapi pagi selalu menawarkan cerita yang baru.
Waktu tidak pernah berjalan mundur, dan juga tidak pernah maju lalu mundur. Yang berjalan maju mundur itu bukan waktu namanya, tapi Syahrini..”