tawadhuk

Bismillahirrahmaanirraheem.

::Apabila kamu berjumpa dengan muslim yang lain, maka bersangka baiklah padanya bahawa dia adalah lebih baik dari kamu dan lebih tinggi ilmunya dari kamu:: Sifat begitu boleh menghampiri tawadhuk 

Ya, ini peringatan buat saya.. Jangan pernah merasa lebih baik, lebih bagus,lebih tinggi ilmu, Ia adalah jalan syaitan guna untuk merosak amalan dan pahala kita.. Na’udzubillah minzalik….



AR-RISALAH BAB 12: KUSYUK DAN TAWADHUK

قَدۡ أَفۡلَحَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ

ٱلَّذِينَ هُمۡ فِى صَلَاتِہِمۡ خَـٰشِعُونَ

وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَنِ ٱللَّغۡوِ مُعۡرِضُونَ

وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِلزَّكَوٰةِ فَـٰعِلُونَ

وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِفُرُوجِهِمۡ حَـٰفِظُونَ

إِلَّا عَلَىٰٓ أَزۡوَٲجِهِمۡ أَوۡ مَا مَلَكَتۡ أَيۡمَـٰنُہُمۡ فَإِنَّہُمۡ غَيۡرُ مَلُومِينَ

فَمَنِ ٱبۡتَغَىٰ وَرَآءَ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡعَادُونَ

وَٱلَّذِينَ هُمۡ لِأَمَـٰنَـٰتِهِمۡ وَعَهۡدِهِمۡ رَٲعُونَ

وَٱلَّذِينَ هُمۡ عَلَىٰ صَلَوَٲتِہِمۡ يُحَافِظُونَ

أُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡوَٲرِثُونَ

ٱلَّذِينَ يَرِثُونَ ٱلۡفِرۡدَوۡسَ هُمۡ فِيہَا خَـٰلِدُونَ


Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. (1) Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya. (2) Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. (3) Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu). (4) Dan mereka yang menjaga kehormatannya. (5) Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. (6) Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. (7) Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya. (8) Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya. (9) Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi. (10) Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya. (Al-Mu’minun:11)


Diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud bahawa Rasulullah saw menyatakan, “Tidak akan masuk syurga, barangsiapa yang dalam hatinya terdapat keseombongan walau sekecil apa pun, dan tidak akan masuk neraka barangsiapa yang ada di dalam hatinya terdapat iman walau sekecil apa pun.” Seseorang bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana jika seseorang suka berpakaian bagus?” Beliau menjawab, “Allah SWT Maha Indah dan menyukai keindahan; sombong adalah berpaling dari Allah dan mencemuh manusia.”

Anas bin Malik mengkhabarkan, “Rasulullah suka mengunjungi orang sakit, mengiringi jenazah, mengenderai keledai dan memenuhi undangan budak-budak. Dalam peperangan melawan Bani Quraidhah dan Bani Nadhir, Rasul mengenderai seekor keledai yang diberi tali kendali dari ijuk kurma, dan diatasnya diberi pelana ijuk pula.”

Khusyuk adalah pasrah kepada Allah, dan tawadhuk adalah menyerah kepada Allah dan mejauhi sikap keberatan dalam menerima kebijaksanaan Ilahi.

Hudzaifah mengatakan, “Kusyuk adalah hal yang pertama-tama hilang dari agamamu.”

Kaum sufi mengatakan, “Kusyuk adalah berdirinya hati di hadapan Allah SWT dengan penuh niat dan penghayatan.”

Dikatakan, “Di antara tanda-tanda kekhusyukan hati seorang hamba adalah manakala dia dihasuti, disakiti hatinya atau ditolak, maka kewajibannya adalah menghadapi semua itu dengan penuh penerimaan.”

Muhammad bin Ali At-Tirmizi menjelaskan, “Kusyuk adalah begini: Jika api hawa nafsu dalam diri seseorang padam, asap dalam dadanya reda, dan cahaya kecemerlangan bersinar dalam hatinya, lalu hawa nafsunya mati, hatinya hidup dan semua anggota badannya menjadi rendah hati.”

Menurut Hasan Al-Bishri, “Kusyuk adalah rasa takut yang terus-menerus dalam hati.”

Junaid mengatakan, “Kusyuk adalah jika hati menghinakan dirinya di hadapan Yang Satu, yang mengetahui hal-hal yang tersembunyi. “

وَعِبَادُ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلَّذِينَ يَمۡشُونَ عَلَى ٱلۡأَرۡضِ هَوۡنً۬ا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ ٱلۡجَـٰهِلُونَ قَالُواْ سَلَـٰمً۬ا

Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini; (Furqan: 63)

//iaitu berjalan dengan tidak memperdengarkan bunyi tapak kasut//

Diriwayatkan bahawa Rasulullah saw melihat seorang lelaki sedang mengoles-oles janggutnya dalam solat, dan baginda lalu bersabda, “Jika hatinya kusyuk, nescaya anggota badannya juga akan kusyuk.”

Abu Sulaiman Ad-Darani mengatakan, “Seandainya semua manusia bersatu-padu untuk menghinakan aku, nescaya mereka tidak akan mampu mencapai kedalaman di mana aku menghinakan diriku sendiri.”

Dikatakan, “Orang yang tidak kusyuk di dalam jiwanya tidak akan dapat bersikap rendah hati terhadap orang lain.”

Umar Al-Khattab ra selalu berjalan cepat-cepat, kerana menurut beliau – cara ini akan membawanya lebih cepat kepada keperluan yang halal, dan menjaganya dari keangkuhan.

Ketika Umar bin Abdul Aziz ra sedang menuliskan sesuatu , dia didatangi tetamu. Melihat lampu yang hampir padam, tetamu tersebut menawarkan diri membesarkan nyalanya. Tetapi Umar menjawab, “Jangan, tidaklah ramah menjadikan tamu sebagai pelayan.” Si tamu pun berkata, “Kalau begitu biarlah saya panggilkan pelayan. Umar menolak, “Jangan, dia baru sahaja tidur.” Lalu, beliau pergi sendiri ke tempat penyimpanan minyak dan mengisi lampu itu. Si tamu berseru, “Tuan lakukan pekerjaan ini sendiri wahai amirul mukminin?” Umar berkata kepadanya, “Aku melangkah dari sini sebagai Umar, dan kembali ke sini masih tetap sebagai Umar.”

Fudhail bin ‘Iyadh menyatakan, “Para ulama Allah Yang Maha Pengasih memiliki sikap kusyuk dan tawadhuk, sedangkan para ulama penguasa memiliki sikap angkuh dan angkara.”

Dia juga berpendapat, “Barangsiapa yang menganggap dirinya masih beharga, beerti tidak memiliki sifat tawadhuk sama sekali.” – “Pasrahlah kepada Kebenaran, patuhilah ia dan terimalah ia dari siapa pun yang mengatakannya.”

Dia juga mengatakan, “Allah SWT mewahyukan kepada gunung-gunung, “Aku akan berbicara dengan seorang nabi di salah satu puncak di antara mu.’ Maka gunung-gunung lalu berlumba-lumba meninggikan diri dengan sombongnya, sedangkan Gunung Tursina justru merendahkan dirinya dengan penuh kerendahan hati. Maka Allah SWT berbicara kepada Nabi Musa as di puncak gunung ini, dikeranakan kerendahan hatinya.”

Junaid berpendapat, “Tawadhuk adalah mengembangkan sayap perlindungan terhadap semua makhluk dan bersikap lapang dada kepada mereka.”

Wahb mengatakan, telah tertulis di dalam kitab suci, “Sesungguhnya Aku mengambil sari dzat dari tulang sulbi Adam, dan Aku tidak pernah menemukan hati yang lebih tawadhuk daripada hati Musa as. Kupilih Dia dan Aku berbicara lansung dengannya.

Ibn Al-Mubarak mengatakan, “Kesombongan terhadap orang kaya, dan rendah hati terhadap orang miskin adalah sebahagian dari sikap tawadhuk. “

Abu Yazid ditanya, “Bilakah seseorang mencapai sifat tawadhuk?”

Dia menjawab, “Jika dia tidak menisbatkan suatu keadaan (hal) atau kedudukan (makam) kepada dirinya sendiri dan menganggap bahawa tidak seorang pun di antara umat manusia di dunia ini yang lebih buruk dari dirinya.”

Ibn Arabi mengatakan bahawa dia mendengar khabar bahawa Sufyan At-Tsawri menyatakan, “Ada 5 macam manusia yang paling mulia di dunia ini: ulama yang hidup mencukupkan diri dengan yang sedikit untuk keperluan hidupnya, seorang hakim yang sufi, seorang miskin yang bersyukur, dan seorang bangsawan yang mengikuti sunnah rasul.”

Urwah bin Az-Zubair menuturkan, “Ketika aku melihat Umar Al-Khattab memikul sekantong besar air di atas bahunya, aku berkata kepadanya, “Wahai amirul mukminin, pekerjaan ini tidak layak bagi anda.” Beliau menjawab, “Ketika para utusan datang kepadaku, mendengarkan dan mentaatiku, suatu perasan sombong merasuk ke dalam hatiku, dan kini aku ingin menghancurkannya.”Beliau terus memikul air itu dan membawanya ke rumah seorang wanita Ashar dan mengisikannya ke dalam tong milik wanita itu.”

Yahya bin Muadz mengatakan, “Kesombongan adalah sifat yang paling jijik buat setiap orang, tetapi ia paling menjijikan apabila terdapat pada orang yang miskin. “

Asy-Sibli mengatakan, “Kehinaan diriku melebihi kehinaan orang Yahudi. “

Seorang laki-laki datang kepada Asy-Syibli, yang bertanya kepadanya, “Siapakah engkau?” Dia menjawab, “Wahai Syeikh, saya hanyalah titik yang ada di bawah huruf ba’” Syibli berkata, “Engkau adalah saksiku, sebab engkau menganggap rendah kedudukan dirimu sendiri.”

Aku melihat seorang laki-laki ketika sedang melalukan tawaf. Dia dikelilingi oleh orang yang banyak, yang memujinya sehingga menghalangi orang lain melakukan tawaf . Kemudian, beberapa waktu ketika itu, aku melihat dia mengemis di sebuah jambatan di Baghdad. “Aku dulu membangga diri di tempat di mana manusia semestinya merendahkan diri, maka Allah SWT lalu menimpakan kehinaan kepadaku di tempat di mana manusia berbangga diri.”

Ketika Umar bin Abdul Aziz mendengar bahawa salah seorang anaknya telah membeli sebuah permata yang sangat mahal beharga seribu dirham, dia lalu menulis kepadanya, “Aku telah mendengar bahawa engkau telah membeli sebutir permata berharga seribu dirham. Jika surat ini telah sampai ke tanganmu, juallah cincin itu dan berilah makan seribu orang miskin. Selanjutnya buatlah cincin seharga dua dirham, dengan batu besi dari cina, dan tulislah padanya Allah mengasihi orang yang mengetahu harga dirinya yang sebenar.”

Ketika Umar bin Abdul Aziz berkhutbah kutaksir-taksir pakaian yang dikenakan olehnya berharga sekitar 12 dirham saja, yang terdiri dari jubah luar, serban, seluar, sepasang sandal, dan selendang.”

Dikatakan bahawa Abu Dzar dan Bilal sedang bertengkar. Abu Dzar menghina Bilal kerana kulitnya hitam. Bila mengadu kepada Rasulullah, yang lalu berkata, “Wahai Abu Dzar, sungguh masih ada sifat jahiliah dalam hatimu!” Mendengar itu, Abu Dzar menjatuhkan mukanya ke tanah dan bersumpah tidak akan mengangkat kepalanya sampai Bilal menginjakkan kakinya pada pipinya.

Ketika Hasan bin Ali ra berjalan melewati sekelompok pemuda yang sedang makan roti, mereka mengajaknya makan. Beliau pun turun dari atas kenderaan dan makan bersama mereka. Kemudia beliau membawa mereka ke rumah beliau, mengajak mereka makan, memberi mereka pakaian dan berkata, “Aku berhutang budi kepada mereka sebab mereka tidak memperoleh lebih dari apa yang mereka tawarkan kepadaku, sedangkan aku memperoleh keuntungan lebih dari itu.”

Dikatakan, “Umar Al-Khattab membahagikan bahan pakaian yang berasal dari rampasan perang kepada para sahabatnya. Dia mengirimkan sepotong mantel buatan Yaman kepada Muadz, Muadz lalu menjualnya dan membeli 6 orang budak dan dimerdekakannya. Hal ini sampai ke telinga Umar. Pada pembahagian bahan pakaian seterusnya, kepada Muadz diberikannya bahan pakaian yang harganya lebih murah, Ketika Muadz membantahnya, Umar bertanya, “Mengapa bantah? Engkau telah menjual bahagianmu waktu pembahagian yang lalu.” Muadz tetap menuntut, “Apa urusannya dengannmu? Berikan bahagianku sebab aku telah bersumpah akan mengenakannya pada kepalamu.’ Umar berkata, “Ini, inilah kepalaku di depanmu. Barang yang usang sudah sepatutnya dipasang pada barang yang usang pula.”

Buku & Pengarang Ar-Risalah Imam Qusyairi