Mohon do’a untuk Mesir. Kaum sekuler, liberal, dan preman yang diusung rezim Mubarak pro Barat berusaha menjatuhkan pemerintahan presiden Mohammad Morsi dengan demo anarkis menggunakan bom molotov dan senjata api. Selain bertujuan kudeta presiden Morsi, mereka juga ingin memenjarakan pimpinan-pimpinan Ikhwan dan Salafy.

Kaum liberal dan sekuler tidak ingin Mesir menjadi negara yang Islamis dan menegakkan syari’at Islam. Saat ini sudah beberapa kantor Ikhwan yang dibakar dan demonstran mulai merangsek ke istana kepresidenan.

Di sisi lain, pendukung presiden Morsi juga melakukan aksi damai di tempat berbeda. Memenuhi tempat aksi dengan tilawah, bahkan tahajud bersama.

Allaahumma n-shur Ikhwaananaa fii Mishr, wa fii Syam, wa fii Filishtin, wa fii Rohingya, wa fii kulli makaan wa kulli zamaan…

Aamiin ..

Başörtü yemişiz

Büyük saçmalık işte…

bence herkes kimseye ve birşeye zarar vermediği sürece istediğini yapabilir. Bir bayan başörtü takarak hangi insana zarar veriyor ya? Herşey düşünce gücü ile başlar. Malesef bizim türkler düşünemezler.

HABER

New Post has been published on The Rakyat Post BM Version

New Post has been published on http://bm.therakyatpost.com/berita/2014/06/12/dap-gagal-bertindak-cegah-pelaksanaan-hudud

DAP gagal bertindak cegah pelaksanaan hudud

KUALA LUMPUR, 12 Jun:

MCA mendakwa DAP sebagai parti yang memperjuangkan demokrasi sekular, gagal bertindak untuk mencegah pelaksanaan hudud di negara ini.

Ketua Biro Publisiti MCA, Datuk Chai Kim Sen berkata, tindakan Speaker Dewan Undangan Negeri (DUN) Selangor, Hannah Yeoh, membenarkan UMNO Selangor mengemukakan usul mengenai kemungkinan melaksanakan undang-undang hudud di negeri itu, adalah permainan politik yang jahat.

“Dengan berbuat demikian, DAP boleh menyalahkan MCA atas isu ini. DAP telah gagal menjalankan tugas mereka dalam sistem semak dan imbang. Mereka juga gagal memainkan peranan sebagai ‘pengawal’ dalam kerajaan negeri.

“Berkali-kali kita telah melihat DAP hanya berdiam diri bagi membolehkan PAS membentangkan rang undang-undang persendirian mereka mengenai pelaksanaan hudud.

“Jika DAP terus berbuat demikian, ia tidak akan mengejutkan, jika satu hari nanti, Malaysia kehilangan status sekular,” katanya dalam satu kenyataan pada Khamis.

Jelasnya, keputusan Yeoh itu hanya boleh ditafsirkan sebagai sengaja membuka pintu untuk membenarkan pelaksanaan undang-undang Islam itu.

DAP, katanya, jelas gagal dalam konsep “Malaysian Malaysia” yang memperjuangkan wawasan sebuah negara mengamalkan demokrasi sekular.

“Dengan menyalahkan kerajaan persekutuan gagal menjaga hak-hak bukan Islam, ia jelas bahawa DAP mempunyai motif tersembunyi, iaitu untuk melihat penubuhan sebuah negara teokratik yang bersembunyi di bawah konsep sekularisme.

“Hannah Yeoh juga gagal dalam melaksanakan haknya sebagai Speaker untuk menghalang usul mengenai hudud dibentangkan,” katanya.

Sehubungan itu, dia mahu DAP berhenti menipu rakyat, kononnya mereka memperjuangkan sebuah negara demokrasi sekular, sedangkan jelas mereka menyokong pelaksanaan undang-undang hudud, dan juga bersedia bertanding dalam Pilihan Raya Umum akan datang di bawah bendera PAS.

Terdahulu, Yeoh membenarkan Ahli Dewan Undangan Negeri daripada UMNO membentangkan usul kebarangkalian pelaksanaan hudud di Selangor.

“Daripada keempat-empat usul ini, saya terima tiga (dan) tolak satu.

“Salah satu yang diluluskan juga adalah usul membahaskan hudud. Saya terima (untuk dibahas),” katanya.

Catatan Buat Barisan Ulama' Sundal Di Malaysia

Tidak kira di mana-mana pelusok dunia, barisan kepimpinan ulama’ memainkan peranan penting dalam menentukan hala tuju negara terutamanya dalam menimbang tara beberapa isu yang berbangkit di sekitar termasuk isu politik, ekonomi, pendidikan, sosial dan sebagainya. Kebiasaannya, ulama’ dirujuk kepada individu yang mahir dalam hal agama.

Namun begitu, harus diingat bahawa Ulama’ juga merujuk kepada orang yang berilmu atau pakar dalam sesuatu bidang dan bukanlah hanya mahir dalam bidang agama sahaja. Waima seseorang itu mahir dalam bidang perbidanan, potong ‘anu’ atau bidang panjat pokok kelapa, pada tafsiran saya dia layak bergelar ulama’. Mereka mempunyai kepakaran dalam sesuatu bidang.

Selain itu, ulama bukanlah dirujuk kepada golongan ilmuan beragama Islam sahaja. Malah, Ulama’ kristen juga wujud di dalam dunya ini. Harus diingat perkara itu.

Ulama’ tidak kira dalam bidang apa jua sekalipun begitu penting dalam menentukan hala tuju negara, sebagai contoh suatu ketika dulu dalam isu “Common Law” atau undang-undang kes sebelum di England, ulama’ Kristen telah memainkan peranan dalam memperkenalkan konsep ‘equity’ dalam menampal dan membaiki segala lobang dan kecacatan dalam perundangan negara ketika itu. Mereka menggunakan konsep moral dan kitab-kitab suci dalam menimbang-tara banyak perkara dalam undang - undang.

Di jaman ini, terlalu banyak ulama’-ulama’ yang wujud di sekitar Malaysia sama ada yang sering bersorak di media arus perdana seperti TV3 ataupun forum-forum “Gerakan Haram” masharakat sivil pada hari ini ; Ustaz Azhar Idrus, Ustaz Fathul Bari, Ustaz Don Daniyal, Dr. Aziz Bari, Dr. Mazlee, Prof. Abu Hassan, Dr. Azmi Sharom, Mahathir Mohamad dan ramai lagi. Mereka mempunyai kepakaran tertentu.



Sudah bosan membaca tulisan “membodek” di atas, sedara sedari diminta untuk melapangkan dada, buka minda, hidupkan suis pikiran kritikal supaya tidak bebal dalam membuat keputusan kesan daripada pembacaan artikel yang “bersilat-silat” ini.

Seperti yang disebut sebentar tadi, faham kita berkenaan dengan frasa ulama adalah mereka yang mahir dalam ilmu agama. Walaupun menurut Perkara 4(1) , Perlembagaan Persekutuan adalah undang-undang tertinggi dalam negara. Masih terdapat cacai - cacai dan kaki bodek yang mempertahankan bahawa Malaysia adalah negara Islam. Paling mengerikan apabila ada yang memberi label “Islamic Secular State”.

Hakikatnya, walaupun Perkara 3 Perlembagaan menunjukkan bahawa Malaysia meletakkan Islam sebagai agama Rasmi, berdasarkan kes terdahulu iaitu Che Omar Che Soh v Public Prosecutor menunjukkan bahawa Malaysia sememangnya negara sekular. Hakim ketika itu menyebut bahawa “Malaysia has been secularized by the British for a long time ago” yang bermaksud negara kita Malaysia telahpun disekularkan oleh panglima-panglima dan kesatria British lama dahulu!

Namun begitu, ulama pada hari ini seolah bisu. Ulama terutamanya yang berkhidmat di bawah anak didik Inggeris United Malays National Organization (UMNO) sering menidakkan perkara yang “hak”. Butir bicara mereka seolah bertuhan Madey Mamak Kutty Iskandar, Altantuya, Bik Mama dan mereka juga sering bernabikan dasar 1 Malaysia, wawasan 2020, Islam Hadarik dan sebagainya.

Harus diingat bahawa ulama’ harus bersifat Al - Farouq iaitu memisahkan antara haq dan batil. Tindakan seperti ini akhirnya bakal membawa padah.

Sifirnya mudah, jika sebuah negara itu konsep dan pegangannya Islam sudah pasti mereka menjadikan Al-Quran dan Sunnah asas kepada setiap perkara. Ini Perlembagaan Persekutuan? Sudah terang lagi bersuluh.

Kedudukan mahkamah juga jelas menunjukkan bahawa yang sivil memainkan peranan lebih berbanding yang memegang syariah. Konsep praktikal dan futuristik yang diperkenalkan oleh Prof. Ahmad Ibrahim, pakar perundangan tidak wajar disorokkan dalam kocek atau seluar dalam para ulama dan pakar perundangan pada hari ini.

Selain itu, jika dirujuk pada perndefinisian dalam Perlembagaan, jelas perkara 160 menunjukkan bahawa asas perundangan Malaysia hanyalah undang-undang kes, statut atau akta dan juga undang-undang adat yang diterima pakai. Tidak pula disebut tentang undang-undang Islam, mungkin disorok dalam rambut Bik Mama yang sudah dapat ijazah daripada Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) itu.

Banyak lagi perkara jika nak disebut, namun penyampaiannya mudah. Ulama’ hari ini harus mendedahkan tentang status sebenar negara ini tanpa berpusing-pusing dan bercakap gaya Karpal Singh, karena hidup ini tidak pasti. Mungkin esok ulama’ juga akan didudukkan bersama-sama beliau dalam “Kelab Kerusi Roda Se-Malaysia.”

Tidak perlu menutup perkara yang benar karena lambat laun kantoi busuk juga. Kebiasaannya tindakan cacai akan menjadi seperti tindakan menutup bangkai gajah dengan daun pisang. Usah biasakan diri menjadi sundal, kelak diri yang rugi.
Menegaskan kembali arti Pancasila

Menanggapi maraknya tulisan tentang Khilafah Islamiyah membuat saya tergelitik untuk mempelajari lebih lanjut tentang hubungan antara agama dengan kekuasaan (negara). Mempelajari sejarah adalah salah satu metode untuk mengetahui sejauh mana praktek hubungan antara agama dengan kekuasaan yang pernah terjadi di muka bumi ini.

Fakta berbicara bahwa agama akan kehilangan fungsi prophetis atau kenabiannya setelah ”berselingkuh” dengan kekuasaan. Agama yang berada dalam subordinasi kekuasaan akan menjadi “alat legitimasi” dari kekuatan politik yang berkuasa. Sedangkan agama seringkali meminjam tangan kekuasaan untuk memaksakan kebenaran teologisnya.

Ketika Kaisar Konstantin mendeklarasikan bahwa Kristen menjadi agama negara, maka saat itu pula Kristen naik kelas dari agama rakyat menjadi agama negara dengan segala atribut kebanggaannya. Pada saat itulah sejarah membuktikan bahwa terjadi penindasan demi penindasan yang dilakukan oleh Kristen yang satu terhadap Kristen lain yang dianggap berseberangan aliran dengan dinyatakan sebagai sesat. Bahkan banyak terjadi pula penindasan secara fisik terutama di Gereja-Gereja Timur. Pada saat itulah tentara Arab Muslim menjadi pembebas bagi gereja-gereja yang tertindas.

Sayangnya kemudian sejarah terulang, ketika akhirnya Islam menjadi status quo yang mendukung dinasti Ummayah, seperti pada pemerintahan Kalifah Umar bin Abd al-Aziz yang terkenal adil di kalangan rakyat jelata, tetapi dalam masalah agama sangat diskriminatif terhadap orang-orang Yahudi dan Kristen saat itu.

Kemudian muncullah ide pemisahan agama dengan negara yang sering dicap dengan sebutan ”sekuler”. Penerapan ”sekuler” dunia barat ini menjadi ekstrem dengna benar-benar mensterilkan penyelenggaraan negara dari moral dan nilai-nilai agama. Pada awalnya, istilah sekularisasi ditujukan untuk ”menghantam” kekuasaan yang mendewakan raja dan negara. Dalam kekuasaan absolut tersebut, agama dijadikan justifikasi untuk merebut dan melanggengkan kekuasaan. Raja sudah menjadi tuhan-tuhan kecil begitu juga Paus mempunyai kekuasaan seperti raja.

Mengingat dua hal tersebutlah kemudian para Bapak Bangsa Indonesia menjadikan Pancasila sebagai Dasar Negara Indonesia. Dalam hal ini, Pancasila dimaksudkan untuk menghindari ”sekularisme” dan juga negara agama. Dalam hal ini sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa diartikan oleh Th. Van Leewen sebagai ”hubungan antara negara dan agama dapat dipertahankan tanpa harus memproklamasikan sebuah negara Islam.”

Melalui Pancasila pula Indonesia dapat keluar dari blok kapitalis dan komunis yang saat itu pernah dirasakan sebagai ”raksasa” yang menggencet negara-negara berkembang. Kita juga dapat melihat dari sejarah bahwa isu agama bisa memecah-belah. Lihatlah perpecahan Belanda dengan Belgia yang terjadi karena faktor perbedaan agama. Pakistan juga telah memisahkan diri dari India karena alasan yang sama.

Sejarah membuktikan bahwa tidak ada kejahatan yang melebihi kejahatan yang digerakkan oleh sentimen keagamaan. Sebut saja perang salib, inkuisisi Gereja Katolik di Spanyol pada abad ke-15 M, dan yang terakhir adalah gerakan terorisme yang digerakkan oleh paham fundamentalis Islam yang masih marak beberapa tahun belakangan ini.

Kembali ke Indonesia, bahwa saatnya kita menegaskan kembali arah kebangsaan kita melalui Pancasila yang secara ideologi jelas ”bukan negara agama dan bukan pula negara sekuler”. Hal ini dapat dilihat dengan kenyaataan bahwa walaupun jumlah Islam di Indonesia adalah mayoritas namun tidak mencantumkan Islam sebagai ”agama negara” sekaligus memberlakukan syariat-syariatnya sebagai undang-undang kenegaraan.

Sebaliknya yang menunjukkan bahwa Indonesia adalah ”bukan negara sekuler” adalah dengan dibentuknya Departemen Agama yang tujuannya adalah untuk memayungi semua agama yang ada di Indonesia. Dengan lembaga ini, negara bukanlah tidak memberikan tempat sama sekali kepada agama namun pada batas-batas tertentu memberikan fasilitas dan jaminan kepada warga negaranya untuk melaksanakan keyakinan agamanya masing-masing.

Perlu ditekankan bahwa Negara Pancasila sama sekali tidak bertentangan dengan penegakan syariah, asalkan ditempatkan pada konteks ”wilayah privat” warga negara karena Indonesia ”bukan negara sekuler”. Sebaliknya karena Indonesia ”bukan negara agama” maka kanonisasi syariah atau pemberlakuan syariah sebagai hukum positif (undang-undang) oleh tangan kekuasaan negara haruslah dihindari.

Semoga kita semua makin menghargai hubungan antara agama dengan negara secara tepat tanpa memikirkan kepentingan pribadi atau golongan belaka.

Mungkin kita sendiri yang dah muslim belum faham agama, kerana dilahirkan di tengah orang yg ber’agama’ dan terus mengikut apa yang dah biasa. Jom kita mencari, sebagaimana orang2 yg sebelumnya bukan Islam; mencari Tuhan lalu lebih faham agama lebih drpd kita. Lelagilah budak sains nan ‘sekular’ macam aku hahah #islam

Khilafah bukan sekedar sejarah

Khilafah bukan sekedar sejarah
Perbincangan tentang ISIS dan Khilafah menghangat di media massa dan di masyarakat akhir-akhir ini. Di antara pemicunya adalah peredaran salah satu video yang diunggah di Youtube. Video tersebut berisi seruan anggota ISIS dari Indonesia kepada umat Islam di Indonesia agar bergabung dengan organisasi itu.

Isu ISIS dan Khilafah pun bergulir. Banyak pihak berkomentar. Pemerintah meminta masyarakat mewaspadai dan mencegah organisasi itu berkembang. Kelompok sekular memanfaatkan isu itu untuk memukul apa yang mereka katakan sebagai paham radikal.

Sikap Proporsional

Bagi pihak yang tidak suka terhadap Islam, isu ISIS dijadikan sebagai kesempatan untuk menjauhkan masyarakat dari idekhilafah. Mereka kemudian menyimpangkan konsep khilafah dan melakukan ‘monsterisasi’ khilafah. Mereka berupaya menanamkan ketakutan atau paling tidak keengganan terhadap ide khilafah. Caranya dengan mengaitkan isu tersebut dengan terorisme, aksi kekerasan dan kejahatan. Mereka pun melekatkan keburukan pada ide khilafah. Isu ISIS di Indonesia dan ide khilafah yang terus diulang-ulang tanpa disertai penjelasan memadai tentu bisa menjadi bagian dari upaya ‘monsterisasi’ itu.

Semua pihak, khususnya Pemerintah, seharusnya menyikapi isu ISIS secara proporsional. Penolakan terhadap organisasi yang mengklaim telah mendeklarasikan Khilafah itu berikut berbagai tindakan kekerasan yang mereka lakukan jangan sampai diperalat oleh pihak-pihak tertentu, khususnya yang tidak suka terhadap Islam, untuk melakukan ‘monsterisasi’ syariah dan khilafah sehingga menjadi penolakan terhadap syariah dan khilafah. Upaya ‘monsterisasi’ itu malah dapat menimbulkan masalah baru karena bisa mengkriminalisasi ide khilafah yang bersumber dari ajaran Islam.

Khilafah: Ajaran Islam

Khilafah adalah ide Islam. Karena itu Khilafah harus didukung oleh umat. Khilafah bersumber dari al-Quran, as-Sunnah, Ijmak Sahabat dan Qiyas. Dalam Islam, Khilafah atau al-Imamah al-‘Uzhma merupakan perkara ma’lûmun min ad-dîn bi adh-dharûrah (telah dimaklumi sebagai bagian penting dari ajaran Islam).

Khilafah adalah kepemimpinan umum atas seluruh kaum Muslim di dunia guna menerapkan syariah Islam dan mengemban dakwah Islam ke seluruh dunia. Pengertian ini sekaligus menjelaskan muatan dari Khilafah yakni: ukhuwah, syariah dan dakwah. Ukhuwah artinya persatuan umat Islam seluruh dunia. Syariah artinya penerapan syariah Islam secarakaffah (menyeluruh). Dakwah artinya penyebaran Islam ke seluruh penjuru dunia. Tiga muatan inilah yang terangkum dalam kata khilafah. Karena itu Khilafah sebagai ajaran Islam harus didukung oleh umat Islam.

Secara historis pun, Khilafah telah membawa rahmat dan pengaruh besar bagi umat Islam di dunia, termasuk bagi negeri ini dan penduduknya. Perlu diingat, Khilafah berperan besar bagi penyebaran Islam di negeri ini sehingga penduduk negeri ini mendapat rahmat dari Allah SWT dengan mendapatkan petunjuk kepada Islam. Di antara para wali dan ulama yang menyebarkan Islam di negeri ini sebagiannya diutus dan difasilitasi oleh Khilafah pada masa itu, termasuk sebagian dari wali songo. Kesultanan-kesultanan Islam yang dulu memerintah dan memakmurkan negeri ini pun berhubungan erat dengan Khilafah pada masa masing-masing. Bahkan Khilafah pernah turut membantu perjuangan rakyat negeri ini melawan penjajah. Kesultanan Aceh, misalnya, pernah dibantu oleh Khilafah Utsmaniyah dengan senjata modern kala itu dan pasukan yang dipimpin oleh panglima Hizir Reis dalam menghadapi penjajah.

Kewajiban Menegakkan Khilafah

Kita telah diperintah untuk taat kepada Allah SWT dan melaksanakan syariah-Nya secara keseluruhan tanpa pilih-pilih. Kewajiban melaksanakan seluruh syariah itu memastikan kewajiban kaum Muslim untuk mengangkat imam (khalifah) dan menegakkan Khilafah. Allah SWT, misalnya, berfirman:

﴿وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُوا أَيْدِيَهُمَا﴾

Terhadap pencuri laki-laki dan pencuri perempuan, potonglah tangan keduanya… (TQS al-Maidah [5]: 38).

Imam Fakhrudin ar-Razi asy-Syafi’i menafsirkan ayat ini dalam tafsirnya, Mafâtih al-Ghayb: “Para mutakallimin ber-hujjahdengan ayat ini bahwa umat wajib mengangkat untuk diri mereka seorang imam (khalifah). Dalilnya, melalui ayat ini Allah SWT telah mewajibkan penegakan had (hukuman) atas pencuri dan pelaku kriminal. Tentu harus ada pihak yang diseru dengan seruan ini. Umat sepakat bahwa tidak ada seorang pun dari kalangan rakyat yang berhak menegakkan hududterhadap para pelaku kriminal. Bahkan umat sepakat bahwa tidak boleh (haram) penegakan hudud atas orang merdeka pelaku kriminal kecuali oleh imam (khalifah). Taklif ini merupakan taklif jazim (tegas). Tak mungkin keluar dari ikatan taklif ini kecuali ketika ada imam (khalifah). Saat kewajiban itu tidak tertunaikan kecuali dengan keberadaan seorang imam (khalifah)—padahal itu masih dalam batas kemampuan mukallaf—maka keberadaan imam (khalifah) adalah wajib. Karena itu perkara ini memastikan kewajiban untuk mengangkat seorang imam (khalifah).”

Imam ‘Alauddin al-Kasani al-Hanafi dalam Badâ’iu ash-Shanâ’i (xiv/406) juga menyatakan: “Mengangkat Al-Imam al-A’zham (khalifah) adalah fardhu tanpa ada perbedaan di antara ahlul-haq. Dalam hal ini, perbedaan sebagian kalangan Qadariyah tidak ada nilainya. Pasalnya, Sahabat radhiyalLah ‘anhum telah berijmak atas (kewajiban penegakan, red.) Khilafah…”

Imam an-Nawawi di dalam Syarhu Shahîh Muslim (vi/291) pun menegaskan: “Para ulama sepakat bahwa wajib atas kaum Muslim untuk mengangkat khalifah. Kewajiban mengangkat khalifah itu berdasarkan syariah, bukan berdasarkan akal. Adapun yang diceritakan dari al-‘Asham bahwa dia mengatakan Khilafah tidak wajib, juga dari selain dia bahwa Khilafah itu wajib menurut akal dan bukan syariah, maka kedua perkataan ini adalah batil.”

Syaikh Manshur al-Buhuti al-Hanbali dalam Kasysyaf al-Qinâ’ ‘an Matn al-Iqnâ’ (xxi/61) juga menegaskan: “Mengangkat Al-Imam al-A’zham (khalifah) bagi kaum Muslim adalah fardhu kifayah. Pasalnya, manusia memerlukan itu untuk menjaga kesucian dan mempertahankan wilayah, menegakkan hudud, menunaikan hak-hak, memerintahkan kemakrufan dan melarang kemungkaran.”

Bahkan Imam Ibn Hajar al-Haytsami di dalam Ash-Shawâ’iq al-Muhriqah (i/25) menegaskan: “Ketahuilah juga bahwa sesungguhnya para Sahabat radhiyalLah ‘anhum telah berijmak bahwa mengangkat imam (khalifah) setelah lewatnya zaman kenabian adalah wajib. Mereka bahkan menjadikan kewajiban ini sebagai salah satu kewajiban yang paling penting (min ahammi al-wâjibât). Buktinya, mereka lebih menyibukkan diri untuk memilih dan mengangkat khalifah daripada menguburkan jenazah Rasulullah saw. Perbedaan mereka dalam menentukan (siapa yang menjadi khalifah) tidak menodai ijmak yang telah disebutkan itu.”

Harus Mengikuti Manhaj Kenabian

Khilafah yang dikehendaki oleh syariah itu adalah Khilafah yang mengikuti manhaj kenabian. Islam telah menjelaskan metode pelaksanaan berbagai kewajiban, termasuk kewajiban menegakkan Khilafah ini. Karena itu menegakkan Khilafah‘ala minhaj an-Nubuwwah juga harus terikat dengan metode yang telah dijelaskan oleh Rasul saw. dalam sirah beliau. Metode ini merupakan hukum syariah yang wajib diikuti.

Di antara ketentuan metode itu adalah bahwa negeri tempat Khilafah ditegakkan haruslah memenuhi empat kriteria:

kekuasaan di wilayah itu haruslah otonom bersandar kepada kaum Muslim.
Keamanannya harus terjamin dengan keamanan kaum Muslim. Perlindungan di dalam dan luar negeri harus pula dengan perlindungan Islam, berasal dari kekuatan kaum Muslim sebagai kekuatan Islam saja.
Orang yang dibaiat menjadi khalifah harus memenuhi syarat in’iqad (legal).
Segera secara langsung menerapkan syariah Islam secara keseluruhan dan mengemban dakwah Islam. Artinya, Khalifah yang dibaiat itu harus berada di tengah-tengah rakyat (tidak terus bersembunyi); memelihara urusan mereka, menyelesaikan problem mereka serta melaksanakan tugas pemerintahan dan ri’ayah seluruhnya sebagaimana yang disyariatkan.
Keempat kriteria itu belum terpenuhi pada khilafah yang telah diklaim deklarasinya oleh ISIS. Karena itu khilafah ala ISIS tidak bisa dianggap sebagai khilafah yang syar’i. Konsekuensinya, semua hak dan kewajiban syar’i terkait khilafah itu juga belum bisa direalisasi. Dengan kata lain, Khilafah yang syar’i belum terwujud.

Khilafah adalah kewajiban terpenting. Karena itu kaum Muslim wajib turut serta aktif dalam menegakkan Khilafah. Mereka tidak boleh menjauhi, menolak apalagi sampai menghalangi upaya penegakan Khilafah. Tindak demikian merupakan dosa besar.

Hanya saja, upaya penegakan Khilafah tetap harus mengikuti metode yang telah digariskan oleh Rasulullah saw. untuk kita, yakni melalui dakwah fikriyah wa siyasiyah (pemikiran dan politik) tanpa kekerasan. Caranya adalah melalui aktivitas pembinaan dan pengkaderan, berinteraksi bersama umat dan thalab an-nushrah (menggalang dukungan para pemilik kekuasaan). Perjuangan itu pasti berhasil pada saatnya karena itu merupakan janji Allah. Allah SWT berfirman:

﴿وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آَمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ…﴾

Allah telah berjanji kepada orang-orang beriman dan beramal salih di antara kalian bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi… (TQS an-Nur [24]: 55).

Ketika kekuasaan Islam terwujud, ia akan menebarkan rahmat. Sayyid Quthub di dalam Fî Zhilâl al-Qur’ân menjelaskan: “Sesungguhnya dijadikan berkuasa di muka bumi itu adalah kemampuan untuk membangun dan memperbaiki, bukan menghancurkan dan merusak; kemampuan mewujudkan keadilan dan ketententeraman, bukan kezaliman dan penindasan; kemampuan meninggikan jiwa manusiawi dan sistem manusiawi, bukan untuk membenamkan individu dan komunitas pada derajat hewan…”

WalLâh a’lam bi ash-shawâb. []

Hizbut Tahrir Indonesia

politik sekular menarik umat Islam kepada kesyirikan kerana mengikut undang2 dunia yang dibuat manusia.. undang2 yang menolak Allah s.w.t. sebagai Al Hakam.. undang2 yang menolak Allah s.w.t. sebagai Al Malik jua..

syirik yang tak nampak.. syirik akhir zaman.. syirik yang kita semua lakukan tanpa sedar andai kita setuju dgn undang2 manusia yang bercanggah dgn undang2 Allah Azza wa Jalla..

syirik yang payah dikesan.. seperti susahnya untuk mengesan seekor semut hitam diatas batu hitam dimalam yang gelap gelita jua..

undang2 yang ditubuhkan oleh united nation keatas semua manusia di seluruh dunia ini membawa kepada syirik buat umat Islam..

inna lillahi wa inna illahi roji’un

wallahu’alam

New Post has been published on The Rakyat Post BM Version

New Post has been published on http://bm.therakyatpost.com/berita/2014/08/18/pas-lepaskan-peluang-keemasan/

PAS lepaskan peluang keemasan

KUALA LUMPUR, 18 Ogos: 

Biarpun PAS memiliki kelebihan 15 kerusi dalam Dewan Undangan Negeri (DUN) Selangor namun keputusan parti tersebut untuk tidak mencalonkan wakilnya, diibaratkan sebagai melepaskan peluang keemasan untuk membuktikan bahawa mereka boleh menggantikan UMNO demi masa depan Islam.

Presiden Pertubuhan Pribumi Perkasa (Perkasa), Datuk Ibrahim Ali berkata, pemimpin PAS akhirnya menjadi pengecut sehingga membelakangkan keputusan Majlis Syura Ulama dan mengetepikan pendirian Presiden serta Mursyidul Amnya.

Beliau turut menyifatkan PAS sebagai sebuah parti sekular yang tidak ada bezanya dengan UMNO.

“PAS jauh lagi untuk menggantikan UMNO. Cakap sahaja Islam, tetapi dalam berpolitik mereka mempermainkan hukum Allah S.W.T,” katanya dalam satu kenyataan.

Dalam pada itu, Ibrahim berkata Sultan Selangor, Sharafuddin Idris Shah pasti sukar untuk menerima Presiden Parti Keadilan Rakyat (PKR), Datin Seri Wan Azizah sebagai menteri besar dengan alasan beliau bukanlah anak jati Selangor.

“Azmin Ali pula pernah didakwa mempersendakan institusi diraja dan Istana Negara, betul atau tidak Wallahualam,” katanya.

Menurutnya, PKR seharusnya mengusulkan nama calon ketiga yang lebih berkelayakan dari kalangan ahlinya.

Text
Photo
Quote
Link
Chat
Audio
Video