Candaan Peramal
  • Me :Mbah saya cocoknya masa depan bagaimana ya?
  • Peramal :Bagaimana gimana?
  • Me :Iya cocoknya kuliah dimana atau kerja dimana?
  • Peramal :Kamu cocoknya di air.
  • Me :Air? Jadi apa ya mbah kira-kira kalau di air?
  • Peramal :Ya kamu maunya ngapain kalau ntar sudah kuliah?
  • Me :Pengen tau banget ya mbaaaah? :>
  • Peramal :Mbah serius.
  • Me :Pengennya sih kalau di air ya berenang mbah.
  • Peramal :Ya berarti kamu bakalan jadi atlit renang.
  • Me :Tapi da saya pengennya jadi penyiar mbah.
  • Peramal :Ya sudah jadi penyiar yang siaran tentang cuaca laut.
  • Me :Tapi pengen jadi penyanyi mbah.
  • Peramal :Ya sudah jadi penyanyi lagu-lagu air.
  • Me :Hmmm. Tapi pengen jadi model juga nih mbah.
  • Peramal :Ya sudah modelin iklan laut aja.
  • Me :Ah sudahlah jadi diriku sendiri aja.
  • Peramal :Mbah boleh kasih saran nak?
  • Me :Boleh mbah boleh, apa?
  • Peramal :Omat Sanguan!
  • Me :Loh sebenernya saya cocok di air apa di makanan mbah?
  • Peramal :AAAAAARGHHHHHHHH!
"Prediksi Sang Peramal"

Siang ini karena pertu terasa sangat lapar, setelah sampai dikantor memutuskan untuk memasukkan dulu motor ke dalam garasi kemudian keluar lagi untuk mencari makanan yang dapat dibeli dengan harga yang manusiawi. Keluar kantor langsung berada di Jl.Dewi Sartika berjalan kearah kanan, di sepanjang trotoar banyak sekali pedagang sedang sibuk menjajakan apa saja. Dari mulai gorengan, kaos kaki, perhiasan, sampai menjajakan jasa tattoo.

Salah satu yang berhasil menyita perhatianku adalah seorang peramal nasib (Fortune Teller) duduk di trotoar jalan menggelar kain yang mempertunjukkan beraneka ragam alat pelengkap untuk mendukung aksinya dalam meramal nasib seseorang. Kebetulan saja tadi sedang ada 2 orang pemuda yang berjongkok didepannya, salah satu telapak tangan pemuda itu sedang dipegang dan seperti diraba oleh sang peramal. Entah apa yang terujar dari mulut peramal tersebut. Sepertinya pemuda tersebut menanyakan perihal peruntungannya dalam hal keuangan atau perjodohan. Yah entahlah, lagipula perutku sudah terlalu lapar untuk berlama-lama memperhatikan aktifitas mereka tadi.

Satu hal yang sedikit terlintas dipikiran adalah jika peramal tersebut benar-benar dapat meramal nasib seseorang melalui telapak tangan, apakah dia dapat meramal nasibnya sendiri? Apakah ia dapat memprediksi peruntungannya mengadu nasib sebagai peramal? Apakah dengan duduk di trotoar Jl.Dewi Sartika merupakan hasil prediksi terhadap tempat yang dapat mendatangkan penghasilan baginya?

Apakah sesaat tadi ketika sedang kulewati, ia dapat meramal kalau aku akan menulis note ini dan saat ini kalian sedang membacanya?

Sang Peramal

Sang peramal situasi, seakan-akan dia mengetahui apa yang ada dalam benakku, saat ku menghela nafas dia memulai dengan kata “ada apa?”, tersentak? ya. saat ku mencoba mengalihkan pikirannya dia menjawab : “kalau ada masalah cerita” saat ku mencoba menjauh ia memandang dari jauh dengan tatapan curiga seakan ia tahu sesuatu, namun tak pantas seorang pria berkata banyak akan masalahnya tapi… sang peramal ini mencurahkan segala ramalan secara tersirat.

oh sungguh, beruntung ku mengenal kau peramal

insting!
  • kakak :halo dek, apa kabar?
  • adek :kakak, makanlah lagi, dari pagi kakak belum makan
  • kakak :*terdiam apa dek? *sok- sok ga denger
  • adek :makanan yang kakak cari belum nemu?
  • kakak :*makin terdiam
  • adek :yang lain udah pada makan, cuma kakak aja yang belum makan
  • tiba - tiba mama ikutan nyeletuk
  • mama :kalian ngobrolin apa sih dari tadi?
  • kakak :ga ada kok ma, adek tuh sok tau
  • mama :bener kakak belum makan? adek tu dari tadi ngomongin kakak belum makan mulu loh
  • kakak :hah? beneran ma? *shock
  • mama :huuh
  • kakak :kakak lagi males makan ma, ga tau kenapa
  • mama :kakaaak, makan gih
  • kakak :iya maa
  • mama :adek tuh kayak peramal yah, tau aja kalo kakaknya belum makan
  • kakak :insting mamaaaa -.,-
13

benernya ga sengaja ketemu mereka, ceritanya begini.

saya sama temen-temen emang sehabis kegiatan biasa kumpul disana. buat sekedar ngilangin suntuk. tempatnya lumayan sih, kita pilih tempat itu gara-gara deket sama tempat tinggal saya. biar deket kalo pulang (21.00). menu disana ya dominan teh sama kopi.

nah, semalem pulang kuliah saya kesana ketemu sama temen2. baru masuk smua pada noleh (ada yang aneh sama saya?„ iya sih karena saya memakai almamater :|). 

manager disana tiba2 nyamperin kemeja kami, dan tanya:

manag : kamu mau diramal ga?

temen : ada emang?

manag : ada, itu orangnya ada diluar

saya : ramal pake apa?

manag : tarot

saya : boleh deh (ih, tarot kalo ga punya sixth sense sih sama aja boong)

teman : bayar ga?

manag : kurang tau, nanti coba tanya sendiri aja

cuap cuap cuap

habis saya nyelesein makanan , si peramal dateng.

setelah dijelasin , finally kita nyoba buat di ramal (bukan bermaksud fanatik dan syirik) sekedar buat referensi, toh ramalan juga sifatnya abstrak. belum tentu benar.

sambil ngliatin temen diramal, saya pesan makanan lagi :p *makan sambil ngantuk2*

———-

giliran saya diramal, si peramal bilang ke saya

peramal (vanesaa) :”kamu kalo ga yakin sama tarot saya bisa palmistry aja, itu teman saya ada diluar. kalo mau saya panggilkan”

saya : coba tarot dulu deh (zzzzz „ sial dia bisa baca pikiran)

ada pertanyaan yang dia ga mau jawab, akhirnya saya dikasi batu (lupa namanya apa). batu itu cuma bisa jawab iya/tidak.

saya : sorry sebelumnya, kamu punya sixth sense?

vanessa :saya sama teman2 memang punya

saya : batu ini kamu isi ya?

vanessa : engga, saya dapet batu ini dari luar pulau, namanya xxxx. coba aja dulu, pertanyaan yang mudah aja.

setalah beberapa kali saya kasih pertanyaan yang mudah , misalnya “saya sudah nikah belum?” , jawabannya benar. lalu saya lanjutkan dengan pertanyaan berat, putaran batu itu kecil banget tapi mengarah ke jawaban “iya”.

ga tau kenapa badan saya jadi panas, dan saya putuskan untuk menyudahi penafsiran dari si batu. saya kembalikan si batu ke vanessa, dan dia bilang “busyeet, panas banget batunya. kamu pasti lagi galau banget.”

lanjut ke tarot, tiba-tiba  vanessa berenti. "rasanya kamu mending coba palmistry deh"

dia manggil temennya buat ke meja kami. (whaaat?? orang ini?)

peramal aditya : saya daritadi ngliatin kalian waktu diramal, auranya kemana-kemana. (sambil liat keteman saya) ,kamu umurnya berapa?

teman : segini

peramal : hah , saya kira 29-30an dan uda nikah

saya : (iseng) kalo saya?

peramal : kalo kamu sih masi kaya anak SD

saya : sial

(sebelumnya saya ga tau kalo dia peramal, tapi selama teman2 saya diramal dia memang ngliat kesini terus. auranya dia kuat banget #eh sok teu)

————-

dia kaget ngliat tangan saya, dia langsung nunjukin ke vanessa. (aduh sampe merinding ngetiknya). dia bilang saya punya garis xxx, dan garis itu orang tertentu aja yang punya. (OMG apalagi ini) ,temen2 sampe ngasih tangannya ke peramal, suruh ngliatin ada garis xxx apa ga. -_-

saya : kalian punya?

peramal aditya : ini punya

peramal vanessa : saya juga punya

lalu mereka jelasin arti dari garis itu. blablabla 

saya dari awal diramal , pasti tanya sampe ke intinya. dan ada pertanyaan yang mereka belum bisa jawab, katanya sih nunggu aja.

saya : “kalian daritadi jelasin cuma kulitnya aja, saya mau yang intinya, yang detail”

peramal aditya : oke, belum saatnya

peramal vanessa : untuk saat ini jangan dulu, hidup itu lebih enak kalo penuh kejutan. ga enak kan kalo kamu nonton film tapi ternyata kamu uda nonton film itu berkali-kali

peramal aditya : saya punya sixth sense itu bukan suatu anugerah tapi malah beban dan musibah. hidup itu rasanya datar, karena kami sudah bisa tau semuanya. bahkan disaat sulit ketika saya tau ayah saya akan meninggal. saya bisa tau masa lalu dan masa depan, bisa baca pikiran orang. apa enaknya hidup kaya gini? ga ada tantangan sama sekali. 

saya : (kalo gitu ngapain ngramal„ pfftt) jadi kalian bisa liat aura kan? apa warna aura saya?

temen2 : uda lah gil, kamu daritadi tanyanya banyak banget lo. (salah satu temen saya bisikin, “kalo mau ngetest jgn sampe bertubi2)

saya : i’m just curious

mereka : (sambil ngeliatin samping kiriku dan atas) warnanya ini XXX

peramal aditya ngliat mata saya, dan bilang “kamu orangnya terlalu realistis banget ya, bla bla bla xxx , bener badan kamu disini tapi xxx”

vanessa : kamu itu bagus, uda santai. tenang. oke? , aku ada event tgl ini disana, kalo mau kalian bisa dateng. atau dateng aja ke basecamp. 

teman : oke deh gampang

———-

buat share aja, ramalan pada dasarnya bukan suatu acuan untuk menjadikanmu lebih baik. yang bisa merubah kamu lebih baik adalah diri kamu sendiri. jangan terlalu percaya terhadap ramalan. ramalan bisa bersifat nyandu (ketagihan). cukup sedikit tau saja itu sudah cukup.

kalo kamu ga siap untuk membentengi dirimu sendiri, jangan sekali-kali minta diramal. iya kalo kamu ketemu peramal yang tulus, kalo ga? bisa terjadi suatu hal yang ga di inginkan. so far sejauh kamu punya prinsip dan keyakinan kuat, orang jahat ga bakal mendekat kok. mereka pasti takut. karena ga bisa nembus juga ke kamu. 

mempercayai suatu hal itu boleh, tapi ya itu tadi kamu harus bagi kapasitasnya. kamu punya Tuhan, kamu diberkati Tuhan, kamu di lindungi Tuhan, kamu dalam pengawasan Tuhan. walaupun kamu merasa down, kamu masi punya Tuhan yang selalu nuntun kamu.

ada pantangan buat peramal, dia ga boleh membocorkan suatu hal ke klien , misal tentang kehidupan klien yang masi belum boleh diketahui si klien. kalo dia nglanggar dia bakal dapat hukuman . *setauku sih gitu

———sekian

batangnapakahardd said:

Dear batangnapakahardd

Oy, wag ka ngang hard. Peram nalang ako ng eleanor and park hahaha. Miss you babae kahit hindi ka nagpaparamdam. pero i love you hahaha Miss na kita kasap. Hindi na kita masyadong nakikita sa dash ko natatabunan na i cri hahaha :( Gusto ko na mag usap tayo :( nakakamiss kasi.

Zel

  • Ako:Uy peram ako niyan.
  • Siya:Ayoko. Ako nauna dito eh!
  • Ako:Hindi porket ikaw ang nauna, eh magiging sa'yo na yan habangbuhay.
  • Sila:HUGOT PA.
  • Kinginers lakas makahugot hays.
Edgar el pendejo.

Hoy en la tienda…

-Buenas tardes mijita ^^
-Buenas… ._. 
-¿Algo más? ^^
-No ._. ¿cuanto es?
-Van a ser $43.50 ^^
- ._: Tenga *le da billete de $50*
-Huy, perame mija para traerte el cambio que este Edgar se llevo la cajita… *la busca en la vitrina*
-Ok ._:
-Hay es que este Edgar…. namás no hayo las cosas cuando me las mueve el muchacho EHJEJEJEJEJE
-Ahh ._.’
-Ya lo has de ver al niño, la otra vez se le andaba llendo el perro por hablarle a las muchachas del jardincito eh? EHJEJJEJEJEJEJE
-Umm ._:
-Huy y luego nada mas anda viendo a ver que, es bien chismo..
-SEÑORA ._: Necesito el pinche cambio, voy a comer, ya son las 3 y tengo hambre señora, no me interesa el puto muchacho (si XD asi le dije) asi que arreglese sola. >:l
-*cara de DAFUQ* Huy… toma el cambio, son $6.50 ._.
-GRACIAS >:T *se va a la casa like a fucking boss*

~Anécdotas estúpidas en la tienda parte 1  (?

Text
Photo
Quote
Link
Chat
Audio
Video