Allah pemilik hati...maka serahkan padaNya..

Sudah 30 minit berlalu.

Termenung di tangga masjid. Lepas solat Asar.

Dalam hati terasa pedih. Rasa sakit ditinggalkan orang yang disayangi masih terasa bisa menghiris hati. Tak berkurang lagi. 

Aku tunduk sugul. Cuba untuk tidak memikirkan hati lara. Dah sebulan pola pemikiran berputar atas paksi masalah yang sama. Enggan mereda.

“Assalamualaikum.”

Aku menoleh ke arah suara yang menyapa. Menjawab salamnya. Seorang pakcik tua. Dalam lingkungan hampir 60. Agakanku.

“Lama termenung? Pakcik lepas solat tadi duduk bersandar hilangkan penat. Tertengok kamu ini dari tadi lagi tak berganjak-ganjak dari tangga ni.

Kalau tak keberatan, boleh pakcik tanya. Ada masalah ke?”

Berkerut sekejap kening aku. Nak cerita ke tak nak ni? Hati rasa seperti nak meluahkan segalanya keluar. Banyak sangat benda terpendam di dalam. Sampai rasa sakit dalam dada. Sesak. Ah. Tewas juga pada desakan. Hati terdesak mahu mengadu. 

“Bakal isteri saya diambil orang. Bertunang dengan orang lain.”

Aku menceritakan dengan panjang lebar segala yang terjadi. Hinggalah aku diberhentikan kerja kerana prestasi kerja yang merosot disebabkan soal hati. Sungguh aku tidak berdaya melawan halangan keluarga. Tidak berdaya menahan hati manusia dari berubah. Apatah lagi mahu merempuh takdir Ilahi. Itu sudah pasti mustahil.

“Innalillahi wainna ilaihi raaji’un. Jangan bersedih, nak. Biasalah ni. Inilah yang dipanggil pengalaman dalam kehidupan. Bukankah ini yang akan mematangkan diri kamu? Kamu dah pernah rasai peritnya halangan dari keluarga. Sedihnya rasa dikecewa. Letihnya harga berpenat lelah berkorban siang dan malam untuk mengumpul duit nikah. Kamu dah berusaha sedaya yang kamu mampu. 

Jangan pernah merasa rugi. Seorang pelajar berusaha sedaya namun dia gagal mendapatkan result yang terbaik, adakah guru akan menyalahkannya lagi setelah melihat penat lelahnya selama ini? Tidak. Sekurang-kurangnya, dia dah berusaha. Manusia tidak nampak usaha kamu, namun Dia nampak. Dia menilai dengan adil di saat manusia hanya pandai mengkritik dan mahu tengok hasil. Allah sendiri menilai ikhlasnya usaha walaupun hasil kita tidak pernah sempurna.

Kita merancang. Namun, Allah telah lama merancang. Kita mahu tentukan bahagia, namun bahagia bukan di tangan kita. Tapi Dia.”

Terasa lega sedikit mendengar kata-kata orang tua ni. 

“Adakah kamu tak dapat melupakan, sebab dia cantik menarik?”

Aku tersentak. Terkena di batang hidung. Mengangguk perlahan.

“Katalah yang cantik itu ibarat kereta Ferrari. Yang tidak cantik pula ibarat kereta kancil. Memang, orang akan tengok kereta yang mahal tu. Jadi perhatian. Sampai nak bergambar. Sampai kamu rasa riak dan takbur. Kereta kecil tadi, siapa nak tengok? Tapi, adakah kamu rasa selamat seandainya kamu parking kereta mahal itu di mana-mana? Fikiran kamu akan risau. Fikir nanti kena curi. Nanti kena calar. Nanti kena apa-apa. Last-last sekali, bawa keluar sekali-sekala. Nak jalan jauh pun fikir berkali-kali. Maintenance pun tinggi. Tapi, kereta kancil tu pula? Tenang saja. Sebaliknya. Jalan jauh pun jimat. Nak pergi mana-mana pun senang hati. Boleh guna dan bermanfaat bawa keluarga. Mana yang kamu suka, cantik tapi merisaukan. Atau yang menenangkan?”

Pakcik itu tersenyum dalam menuturkan kata.

Fikiranku sedikit terbuka. 

“Ada banyak hikmahnya yang kamu tak nampak.”

Aku mendongak melihat wajahnya.

“Apa hikmahnya? Yang saya nampak, saya yang bersalah. Saya yang terlepas. Saya yang rugi. Last-last orang kebas calon sendiri.”

Pakcik itu masih tersenyum.
“Hikmahnya, hari ini kamu berada di rumah Allah. Nampak tak?”

Angin lembut menyapa kami. Ekor-ekor rambutku disapa angin. Terasa nyaman.
Aku terdiam lama. 

Betul. 

Dah berapa lama aku tinggalkan masjid. Aku jarang ke masjid. Aku jarang menghadap Allah. Bila jadi macam ni, aku akhirnya kembali meratap di rumah-Nya.

“Tapi…saya tak dapat hilangkan kesedihan ini. Saya tak mampu melupakan dia..Tak mampu.”

Pakcik tua itu berfikir seketika.

“Lupakanlah dia sebagaimana kamu lupakan Allah dulu. 

Mari bekerja dengan pakcik. Pakcik perlukan pembantu. Sambil-sambil kerja, nanti pakcik ajarkan rahsia merawat hati itu.”

Aku berkerut kening sekali lagi. Tiba-tiba saja orang tua ni. Aku pun memang dah jadi penganggur sekarang.

“Kerja apa?”

Pakcik menunjukkan pada sebuah van yang penuh dengan tembikai. 

“Ikut pakcik jual tembikai. Edarkan ke pasar-pasar. Gaji hari ikut sales. Kalau sales tinggi, banyaklah gaji. Nak?”

Aku terdiam sejenak. Tak dapat fikir.

“Betul ni pakcik boleh ajarkan cara rawat hati?”

Aku bertanya meminta kepastian.

“Insya-Allah. Kita sama-sama minta dengan Allah.”

Dia tidak menjanjikan suatu kepastian. Tapi, dalam kata-katanya ada keyakinan. Pada Tuhan.

“Baiklah. Bila kita boleh mula kerja?”

“Lepas Subuh esok.”

Dalam kesedihan, aku cuba mengukir senyum. Hati masih sakit. Tapi, ada lega sikit. Moga Allah ganti dengan hati yang baru.

**
Hari ni masuk hari ketiga aku bekerja dengan pakcik tu. Dia okay. Sporting. Tak cerewet. Banyak ilmu dan petua meniaga dia ajarkan padaku. Secara umumnya, aku tak tertekan bekerja dengannya. Selesa. Kerja dari awal Subuh sampai ke petang. Berhenti sebelum Asar. Bila malam minggu tiba, kami akan buka gerai meniaga.

Namun, hati masih celaru. Tatkala si dia yang sudah jadi milik orang masih menghubungi, hati terus jadi sendu. Termenung masa kerja tak dapat dielakkan.

“Bak sini henfon kamu.”

Pakcik tu menghulurkan tangannya. Minta.

“Untuk apa?”

Pakcik itu terus mencapai henfon dari tanganku. Matikan fon dan simpan dalam begnya.

“Bila kamu sudah mulakan hijrah hati, tak perlu lagi saling menghubungi. Hidup baru tidak boleh lagi ada dia. Sikit pun tak boleh ada. Biarlah putus, tak bersambung lagi. Kalau terus begini, sampai bila hati tu nak sembuh? Bukankah kamu amanahkan pada pakcik untuk rawat hati?”

Aku mengangguk. Hati berat. 

“Mari pakcik ajarkan satu doa anjuran Nabi s.a.w. Doanya berbunyi, ‘Allahumma inni a’uzubika min dhiiqi dunya wa min dhiiqi yaumal qiyamah.’ Maksudnya, “Ya Allah, jauhkanlah aku dari kesempitan hidup dunia dan kesempitan hari kiamat.”

“Ramai orang merasa dunia ini sempit walaupun hartanya banyak. Ramai orang merasa hatinya sesak walaupun dia punya segalanya yang dia mahu. Ramai orang rasa dia dah jumpa yang terbaik, tapi sebenarnya ramai lagi yang lebih terbaik. Ramai lagi perempuan lain selain dia. Sebab apa jadi gitu? Sebab Allah tidak bertakhta di hati. Cuba letak Allah di hati, pasti dunia ini rasa luas sekali. Hati jadi lapang. Fikiran lebih terbuka.”

Menitis air mata aku mendengar untaian kata pakcik itu. Dia menepuk-nepuk bahu aku.

“Dah. Kita sambung kerja. Kamu naik ke belakang van, campakkan dengan cermat tembikai tu semua pada pakcik. Pakcik sambut di bawah. Sambil passkan tu, sambil zikir, ‘Astaghfirullahaladzim’. Hati berat kerana dosa masih berkumpul di situ. Clearkan dengan istighfar.”

Aku cuma mengikut segala arahan pakcik. Dalam keterpaksaan. Aku betul-betul nak hati aku tenang kembali.

Hampir 2 minggu berlalu. 

Sambil berniaga, sambil merawat hati. Hanya dengan zikir mudah dan doa ringkas yang diajarkan pakcik tu. 

Tapi, kadangkala kenangan lalu menguasai ingatan juga. Macam-macam datang mengganggu fikiran. Persoalan, ‘dia masih sayang aku ke?’, ‘masih ada harapan ke?’, ‘dia tak jadi kahwin, cari aku balik macam mana?’. Benda-benda ini semua akhirnya buat aku sedikit demi sedikit menjadi down.

Pakcik tua itu seakan menyedari semangatku sedikit merudum. Lalu, dia datang menghampiriku.

“Pakcik faham, bukan mudah nak melupakan. Bukan senang nak singkirkan rasa cinta dalam hati pada seseorang. Allah dan masa-Nya akan menyembuhkan. Mari pakcik ajarkan terapi hati seterusnya. Part ni paling penting. Dengar baik-baik.”
Aku mendengar bait-bait kata pakcik itu dengan serius.

“Terapi ini pakcik namakan ‘Terapi Hati Gaya Al-Quran dengan Surah Al-Insyirah.’ “ 

Pakcik tu tersenyum lebar. Bersungguh-sungguh riak wajahnya. 

“Surah Al-Syarh atau Al-Insyirah ada 8 ayat. Al-Syarh itu sendiri bermakna ‘kelapangan’. Mufassir al-Quran mengatakan surah ini adalah kelanjutan dari Surah al-Dhuha, berkat penjelasan dari kedua-dua surah ini akhirnya hati Nabi Muhammad s.a.w. menjadi tenang, penuh keyakinan dan terangkat beban dari hatinya.

Pakcik bukan nak mentafsirkan semula ayat al-Quran ni. Tak, tak. Jangan salah faham. Pakcik bukan ahlinya. Pakcik cuma nak kita sama-sama ambil intipati dan pengajaran dari ayat-ayat tu sahaja. Pakcik nak cakap kefahaman orang kampung pakcik saja. Boleh?”

Aku mengangguk-angguk sambil mengelap buah tembikai.

“Ayat pertama, ‘Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?’ Cuba kita fikir, sebelum diuji bukankah hati kita senang-lenang dan lapang? Misalnya kita tidak diuji dengan ujian berat selama hidup ni, tiba-tiba diuji dengan satu dua ujian saja, kita rasa down. Rasa dunia dah berakhir. Kita lupa Allah pernah beri peluang waktu senang? Baru teringat, kita jarang bersyukur nikmat yang Allah beri selama ni. Pada Nabi, Allah isi hatinya dengan iman dan hidayah petunjuk. Itulah yang melapangkan hati. Kita pun diberi iman dan hidayah Islam. Tak terasa lapangkah hati?

Ayat-ayat seterusnya dari surah itu sememangnya ditujukan pada Nabi s.a.w. khasnya. Tapi, Al-Quran ini untuk panduan kita semua. Ayat ke-2 misalnya, ‘Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu.’ Bukan saja beban pada Nabi, tapi masalah-masalahyang menimpa kita selama ini, siapa yang hilangkannya dari hidup kita kalau bukan Allah? Hari ini, pakcik dan kamu masih bernafas. Masih mampu makan dan minum dengan baik. Banyak masalah yang menimpa kita sepanjang kehidupan, tapi setelah masa berlalu, kita sendiri pun kadang-kadang dah lupa kita pernah ada masalah sewaktu dulu.

Ayat 5 dan 6 pula, ‘Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.’ Nah, Allah sendiri dah tegaskan. Dua kali ulang. Ujian sukar macam mana pun, ada bersamanya hikmah dan pertolongan Allah. Sedih macam mana teruk sekalipun, akhirnya akan ada gembira. Diuji dahsyat sampai mati sekalipun, namun andai seseorang itu sabar, di akhirat dia dapat Syurga. Bukankan itu berita gembira?”

Pakcik berhenti sebentar bertazkirah. Bila melihat aku sudah mengalirkan air mata. Tak tahu kenapa mudah benar aku menangis.

Dia memeluk aku. Faham dengan jelas. Yang tua lebih dulu rasa pahit maungnya. Sambil memeluk diriku, dia menyambung ringkas,

“Ayat ke-7 menyuruh kita jangan putus asa beramal soleh. Ayat terakhir sekali paling penting, ‘dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.’ 

Segala sedih hari ini. Haraplah pada Allah untuk mengubatinya.
Segala duka hari ini. Haraplah pada Allah leraikannya. 
Segala sayang yang masih ada dalam hati hari ini. Haraplah pada Allah untuk menghilangkannya. 
Segala dosa-dosa lepas. Haraplah pada Allah menghapuskan kesemuanya.”

Aku terus menangis teresak-esak dalam pelukan pakcik tua. Seakan mahu terluah segalanya dari dasar hati tika itu. 

**
Sebulan berlalu. 

Dengan berbekalkan ilmu terapi hati pakcik, aku cuba amalkan membaca Surah Al-Insyirah di setiap solatku, setiap kali aku hampir termenung, setiap kali aku rasa sedih mahu datang lagi. Baca dan fahami. Berulang kali muhasabah diri.

Pakcik tua itu banyak mengajarku erti hidup Muslim. Berniaga dan solat tidak berpisah. Bila masuk waktu, segera bersolat. Tinggalkan perniagaan. Pernah kami tinggalkan saja buah-buah tembikai itu dan pergi solat tanpa dijaga sesiapa, pakcik cuma katakan kalau orang nak ambil, ambil sajalah. Apa yang kita rugi? Tembikai itu dari Allah. Niat sedekah. Dah rezeki dia. Dia mencuri, itu antara dia dengan Allah. Dengan solat yang konsisten, hati parah berkurang sedikit. Solat, Al-Quran dan zikir. Terapi hati terbaik.

Aku ada beritahu pakcik tu, gaji aku tu separuhnya simpankanlah untuk aku. Hajatnya nak buat tambang umrah. Pakcik tanya kenapa umrah pula. Kenapa tak guna untuk nikah? Aku cuma jawab, hati terasa rindu nak ke sana. Dia senyum dan hormat permintaanku.

Bulan kedua, pakcik tu arahkan aku hantarkan tembikai ke sebuah rumah. Katanya, sedara mara. Sekali seminggu aku diminta hantar ke sana. 

Aku memilih tembikai yang terbaik, bawa ke rumah itu. Sampai di rumah, aku bagi salam. Tak berjawab, tapi ada bunyi wanita batuk-batuk di dalam. Suara macam makcik-makcik. Aku tak tergamak nak ganggu. Lalu, aku tuliskan satu nota dan letakkan dalam plastik tembikai. Nota pertama bertulis, 

“Moga makcik lekas sembuh. Amin. Oh, ya. Boleh tak doakan hati saya tenang? Doa para ibu biasanya mustajab. Terima kasih. – Dari, Encik Watermelon.” 

“Makcik, saya letak tembikai ni di luar pintu. Saya balik dulu!”

Minggu seterusnya, aku hantar lagi. Aku bagi salam dan ketuk pintu. Tak berjawab. Mungkin makcik tidur agaknya. Aku tinggalkan nota lagi.

“Saya dah pilihkan tembikai yang paling manis untuk makcik. Harap makcik dirahmati Allah. Doakan hati saya tenang sentiasa ya, makcik. – Dari, Encik Watermelon.” 

Ku laungkan seperti biasa supaya makcik tahu tembikainya sampai.

Begitulah seterusnya, setiap minggu. Selama dua bulan. Ku tinggalkan nota. Kadang-kadang, aku coretkan cebisan doa yang ku hafal dari pakcik atas nota tu.

**

Empat bulan berlalu.

“Alhamdulillah! Duit gaji kamu dah cukup untuk pergi umrah. Pakcik pun nak pergi juga.”

Aku seronok mendengar khabaran tersebut. Excited. Tak pernah-pernah dapat peluang macam ni. Hatiku sudah di Mekah. Tak sabar-sabar nak tengok Kaabah. Nak lawat makam Nabi s.a.w.

Sampailah hari yang ditetapkan. Kami berangkat ke Mekah bersama-sama.
Sampai saja di Mekah, aku menangis semahunya. Syukur yang amat sangat. Allah akhirnya jemput aku jadi tetamu-Nya. Aku ikut pakcik mengerjakan umrah dengan jemaah muslimin yang lain sampai selesai. 

Tibalah hari untuk berangkat pulang.

“Pakcik nak tanya kamu sesuatu. Boleh?”

Aku senyum. 

“Apa dia?”

“Kamu nak nikah tak dengan anak pakcik?”

Aku berkerut kening.

“Ha? Saya tak tahu pun pakcik ada anak selama ni?”

Pakcik tergelak. 

“La, selama ini kamu pergi hantar tembikai ke rumah pakcik tu, kamu tak kenal anak pakcik?”

Aku bingung kejap. Menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Seingat saya, saya hantar ke rumah seorang makcik. Kan?”

Pakcik menggeleng-gelengkan kepala.

“Taklah. Tu rumah pakcik. Kamu pernah tengok ke rupa ‘makcik’ tu?”

Aku menggelengkan kepala.

Pakcik tu kemudiannya memanggil anak perempuannya. Selama umrah, kami terpisah dengan jemaah muslimat. Aku tak ambil port pun. Aku datang nak buat umrah, bukan nak tengok awek. 

Aku gementar sedikit.

Seketika, datang seorang gadis. Dengan senyuman manis ke sisi ayahandanya. Cantik menawan. Aku cepat-cepat tundukkan pandangan. Baru lepas beribadah, dah nak tengok awek. Aduh, tak baik begitu.

“Assalamualaikum, Encik Watermelon.

‘Makcik’ ni dah doakan hati kamu tenang setenang-tenangnya. Moga Allah berikan ketenangan hati dalam menjalani hari-hari mendatang. Amiiin.”

Aduh. Malunya aku semalu-malunya. Ingatkan makcik, rupanya cik!

Pakcik tu bertanyakan aku sekali lagi,

“Macam mana, nak?”

Aku terkesima.

“Tapi, pakcik…saya kan bukan lelaki yang baik. Pakcik tahu saya macam mana. Pakcik tahu cerita lepas saya…Pakcik tahu hati saya terluka teruk..”

Anaknya mencelah lembut. Seraya tersenyum.

“Saya tahu awak baik orangnya. Awak tak masuk rumah yang ada wanita di dalam walaupun ‘makcik’. Awak buat baik dengan orang tua, titipkan kata-kata semangat dan doa pada ‘makcik’ ni. Awak hormat kedudukan ‘makcik’ setara ibu awak sendiri. Minta ‘makcik’ doakan dengan doa para ibu. Semua tembikai yang awak pilih, terbaik. Manis. Pandai awak. 

Ayah saya dah cerita segala effort awak untuk merawat hati sendiri. Awak dah cuba sedaya upaya mengatasinya. Saya kagum. Kalau saya, dah lama saya down susah nak bangkit semula. Awak percayakan ayah saya walaupun ayah saya bukan seorang ustaz atau alim ulama. Sanggup kerja sederhana memerah keringat. Tak baik lagi ke macam tu?

Ha, jangan panggil saya ‘makcik’ lagi pasni ya. Panggil Cik Isteri ke..Cik Jodoh ke..”

Aku tersipu-sipu malu. Merah telinga. 

Pakcik raih tanganku. 

“Kita akad kejap lagi ya…”

Aku hampir menitiskan air mata. Teringat balik kata-kata Allah dalam Surah Al-Insyirah. Betullah dalam kesusahan adanya kemudahan. Letak harapan penuh pada Dia sembuhkan segala duka lara. Kita sangka kita dah pilih yang terbaik, menangis menyesal kerana terlepas yang terbaik. Namun, terbaik bagi kita belum tentu terbaik bagi Allah. Dia lebih tahu siapa untukmu.

Dia Pencipta Hati.
Pastilah Dia paling pakar mengubati.

Fuh~
Pergilah segala kesedihan hati.

cerita oleh: Muhammad Rusydi

Cerita Kecil Untukmu

Sudah begitu lama. Sudah begitu lama, tapi tak terucap kata. Pagi ini, dan pagi-pagi yang lainnya pun akan selalu saja sama. Begitu pula dengan siang, siang ini, siang lalu, atau pun siang kemudian. Tak ada yang berubah. Hanya malam yang sesekali menjawab dan menemani tatkala semua waktu membisu, tak berpihak padaku.

Lelah, tapi entah. Ingin mengakhiri, tapi tak siap. Ah bukan..tapi terlalu sayang, atau mungkin terlalu malas untuk memulai sesuatu yang baru. Hingga pada akhirnya lelah pun berubah, bertransformasi menjadi hal lain. Bisa saja lelah mereda, atau lalu menjadi lebih buruk lagi, bosan.  Tapi ini bukan bosan… entahlah, pernahkah kamu merasa diam dan tak bisa melakukan apa-apa? Pernahkah suatu kali kamu ingin menulis cerita, banyak kata, tapi tak bisa merangkainya? Lalu, pernahkah kamu merasa maju tak bisa, mundur pun enggan? Seperti itulah rasanya, tak cukup satu kata untuk menjelaskannya.

Aku tahu itu tak mungkin, dan tak akan pernah menjadi mungkin. Iya, aku juga tahu tak ada yang tak mungkin bagi Tuhan. Tapi aku tahu, hanya tahu begitu saja, bahwa ini tak mungkin. Seperti aku tahu bahwa sampai kapan pun kopi akan tetap pahit tanpa gula. Cari saja gulanya, lalu tambahkan, maka itu akan menjadi manis, gampang saja kan. Tapi bukan manis gula yang aku cari. Aku ingin kopi yang tetap pahit, tapi dari pahitnya aku bisa merasakan bahwa itu kopi yang berkualitas, kopi yang bagus, yang hanya dengan menyesapnya lalu kau bisa berkata, kopi ini enak. Manis dalam sebuah kepahitan. Seperti halnya hidup, bagaimana kau akan tahu hidup itu manis, jika pahitnya kau belum pernah merasakanya? Itulah yang aku cari, dan tak pernah ku temukan pada sosoknya.

Dia, dia yang telah sekian lama. Ada banyak tawa, suka, cinta, dan tentu saja duka. Bermacam rasa. Dia mencintaiku, dan aku sangat tahu itu. Aku pun mencintainya, dan pernah sangat mencintainya, walau mungkin tak sebesar dia mencintaiku, sepertinya begitu. Ada banyak hal yang tak kusuka darinya, dan aku bukan anak kecil lagi yang dengan mudah berkata, “aku mencintaimu apa adanya”. Ah, kalimat macam apa itu. Tentu saja dalam hidup ada yang kau suka dan tak suka. Walau kau paksakan menerima, tapi kau tak suka, pasti ada satu sisi dalam hati kecilmu yang berubah menjadi tak tulus. Ya, tak tulus, meski kadang jarang orang mengakuinya. Lalu, ditambah dengan satu kalimat, aku tahu itu tak mungkin. Walau aku berjuang sekuat tenaga, aku hanya tahu saja, itu tak mungkin.

Lalu seiring berjalannya waktu, aku pun tetap menjalaninya, sebisaku, sewajarnya, karena aku terlalu takut kehilangan sosok yang selalu ada untukku. Mungkin itulah alasannya, dia selalu ada untukku, dan aku sangat berterimakasih untuk itu. Walau kuucap ribuan kali, mungkin itu pun tak cukup untuk mewakili rasa terimakasihku. Hingga hari itu pun tiba. Dia datang, dengan sebuah kotak berisi sebuah cincin. Seharusnya aku bahagia, ya seharusnya…tapi entah mengapa bukan bahagia yang kurasa. Sebuah benteng yang telah lama ku bangun, tiba-tiba runtuh oleh badai kebimbangan. Aku pun memakainya, hanya demi tak ingin melihatnya terluka. Sekali lagi, aku sayang dia, hanya aku tahu itu tak mungkin, aku hanya tau itu tak mungkin, dan aku telah menjelaskan mengapa.

Kemudian, jarak pun membentang. Terikat, tapi semakin jauh. Ah entahlah, apakah aku buta menyia-nyiakan manusia sebaik dia? Bahkan hatiku pun tak mampu menjawabnya. Aku hanya tahu itu tak mungkin.

Lalu kebimbangan pun menciptakan sebuah ruang. Ruang kosong dalam hati nurani yang sebelumnya tak pernah ada perlahan menyeruak, menunjukkan eksistensinya. Perlahan dia terus mendesak, menciptakan sebuah tempat, yang bisa dimasuki siapa pun yang mampu menembusnya.

Tapi aku masih terikat pada sebuah cincin, yang aku pun tahu, pelan-pelan akan menjadi sebuah prahara.

Lalu pada suatu pagi..terjadi juga. Dulu, aku hanya tahu itu tak mungkin. Tapi sekarang aku benar-benar tahu bahwa itu tak mungkin. Sebuah tangis pilu membangunkanku sepagi itu, tangis ibuku. Ku dengar doanya di kala subuh menyebut namaku. Aku tahu ibuku tak pernah benar-benar suka padanya, walau tak pernah sekali pun dia mengatakannya. Dan memang, kalau ditanya, sejujurnya, aku tak pernah benar-benar merasa bahagia dengannya, dengan keluarganya. Lalu aku teringat nasehat seorang kawan, jika kau yakin padanya, perjuangkanlah, tapi jika kau tak yakin, ketidakyakinanmu itu yang akan menghalangi jalanmu, selamanya. Jodoh yang baik itu, yang mendekatkanmu pada keluargamu. Kemudian sepagi itu, aku bersimpuh di pintu, menangis sejadinya, tanpa jeda.

Tak perlu ku jelaskan bagaimana aku mengakhirinya. Aku tak suka melihat orang lain terluka, apalagi karenaku. Lebih tak suka lagi bila menceritakannya, karena aku akan sangat merasa bersalah. Masih ku ingat jelas tatapan luka jauh di dalam matanya. Salahku, harusnya aku mengakhirinya sedari dulu kala. Hingga tak perlu membuatnya terlalu terluka. Maka bahagialah mereka, yang tak pernah merasakan cinta beda agama, atau terhalang restu orangtua.

Tapi ibu tetaplah seorang ibu. Tentu saja Tuhan menganugrahinya sebuah rasa, sehingga dia tahu apa yang terbaik bagi anaknya. Aku merasakannya, bahkan sangat merasakannya. Hidupku jauh menjadi lebih mudah setelah itu. Tak ada lagi beban, tak ada lagi rasa bersalah, tak ada lagi kepura-puraan, tak ada lagi yang mengganjal dalam hidupmu. Mungkin dulu aku buta, ternyata aku tak pernah benar-benar bahagia bersamanya, apalagi dengan keluarganya. Hubungan kami yang kadang renggang pun, kembali mendekat. Iya, kamu benar kawan, jodoh yang baik itu mendekatkan. Jika dulu dia tak membuatku dekat pada ibuku, sebaik apapun orang itu, dia bukan jodoh yang baik untukku. Terimakasih telah mengingatkan.

Terbiasa dengan seseorang yang selalu memperhatikanmu setiap hari, membuat ada hal yang hilang. Tapi mungkin Tuhan tahu, dan sangat baik padaku, Dia segera menggantinya. Rasa nyaman ketika berada di dekatnya,  Itulah awal hadirnya…dia.

Dia hadir bagai bayangan. Sekejap, sekelebat, sehalus bisikan angin. Pelan, namun terasa nyata dan ada, bahkan sebelum aku bisa melihatnya. Sangat perlahan, hingga aku tak pernah merasakan bahwa dia ada. Tak pernah terlintas sedikit pun dalam benak bahwa akan ada dia dihatiku. 

Dia…adalah mimpiku yang jadi nyata. Tentu saja, semua orang pernah punya mimpi ingin memiliki seseorang yang seperti ini, atau seperti itu, yang begini, ataupun yang  begitu. Dan jika akhirnya kita jatuh cinta pada seseorang yang tak sesuai dengan keinginan kita, maka akhirnyalah cintalah yang tanpa kita sadari menghapus secara perlahan keinginan itu, memaklumkan, dan menyembunyikan keinginan itu. Tapi tentu saja alam bawah sadar tak tinggal diam, walau cinta menyembunyikannya, alam bawah sadar pun memunculkan keinginan itu menjadi bentuk lain. Tuntutan. Tanpa sadar kita menuntut, merubah, dan memaksa pasangan kita untuk menjadi apa yang kita inginkan. Menjadi seseorang yang menurut kita lebih baik, kalau mengubah untuk menjadi lebih baik apa salahnya? Itu yang selalu jadi pembelaan kita. Tapi kita tak pernah ingat, baik untuk kita, belum tentu baik untuknya. Apa yang kita fikir mudah, bisa jadi sangat susah untuknya. Tanpa kita sadari lagi, bukan dia yang berubah, tapi kita sendiri yang berubah, egois. Nah, dengannya, aku menemukan sesorang yang ku mau, tanpa aku harus menuntutnya berubah. Satu paket yang pas. Seperti apa rasanya? Mungkin seperti makan mie, mie yang disodorkan padamu pas di lidahmu, tanpa harus kau tambahkan kecap, saus, garam atau lada.

Tapi secepat inikah Tuhan? Kadang setiap malam, masih kucari-cari sedikit kenangan, atau cinta, sayang paling tidak, yang dulu begitu dalamya kurasa. Ku korek, ku kais, ku gali, tapi aku benar-benar tak menemukannya lagi. Bahkan aku tak merasa sedih, melainkan sebuah kelegaan yang luar biasa. 6 tahun, kenapa terasa tak pernah ada? Tapi secepat itukah aku  jatuh cinta, lagi???

Dan dia menghujaniku dengan perhatian, tak pernah dengan banyak kata, tapi sangat bermakna. Aku ingat pernah suatu ketika aku sakit, dan pagi-pagi buta dia mengetuk pintu kamarku, tersenyum, menyodorkan sebuah bungkusan, lalu pergi begitu saja. Aku pun terpana. Lalu kemudian aku sakit lagi, kali ini dia tak mengetuk pintu. Tapi sebelum aku datang, dia telah duduk di meja kerjaku, kembali membawakan sarapan, kembali tanpa banyak bicara. Lalu suatu malam, aku sangat kedinginan, dia mengantarku pulang, menarik tanganku, bukan untuk digenggam, tapi untuk dimasukkan ke saku jaketnya, memastikan tanganku hangat disana, lalu baru melajukan motornya. Tuhan, aku hanya wanita biasa, bagaimana mungkin hatiku tak tersentuh? Dia tak pernah bertanya apa yang ku inginkan, tapi dia selalu tahu apa yang kubutuhkan. Bukankah yang kita inginkan belum tentu kita butuhkan, tapi yang kita butuhkan pada akhirnya pasti kita inginkan? Lalu aku hanya bisa bertanya dalam doa, Tuhan, diakah orangnya?

Lalu tiba saatnya dia mempertanyakan hatiku. Mempertanyakan perasaanku. Bahkan aku pun masih bertanya pada hatiku sendiri. Siapkah aku memulai lagi, setelah apa yang terjadi?aku suka dia, sangat suka.. tapi aku tak tahu apakah aku mencintainya. Aku hanya bilang aku tak tahu, tapi selama itu tetaplah disampingku. Egois ya? Iya aku egois. Tapi sungguh saat itu aku tak tahu perasaanku. Hari-hari pun berlalu, dan tak pernah sekalipun ku jawab pertanyaannya… dia tetap selalu ada untukku, menjadi sahabat ketika aku kesepian, menjadi pendengar ketika aku sedih, menjadi penopang ketika aku putus asa, dan menjadi sesuatu yang kubutuhkan.

Lalu ku dengar nasehat semua orang, “kenapa tak kamu terima saja dia, apa lagi yang kau bisa harapkan dari seorang lelaki? Semua ada padanya. Mungkin dia belum mapan, tapi lihatlah sikapnya, aku yakin dia akan sukses nanti.” Iya kalian benar, dia selalu menjadi apa yang kubutuhkan, bukan hanya menjadi apa yang ku inginkan. Tapi disaat yang bersamaan, dia hilang. Dia hanya bilang senang melihatku tersenyum lagi, dan karenanya sudah saatnya dia menghilang dari hidupku. Dan kemudian dia benar-benar hilang………………

Aku mencoba biasa saja.

Tapi ternyata aku sedih.

Ah, kenapa pula aku ini.

Memangnya dia siapaku?

Bukankah aku yang tak pernah menjawab pertanyaannya?

Bukankah aku sendiri yang bilang iya ketika dia bilang akan pergi?

Lalu semalam itu, aku menangis tersedu-sedu. Aku rasa….aku mencintainya…

Lalu perlahan aku mencarinya, tapi tak pernah ada balasan pesan, tak pernah teleponku diangkat, dan tak ada telepon balik. Aku hanya menulis dan menulis di twitter. Berkicau. Dan ternyata dia membacanya……

Lalu dia datang menemuiku. Tak pernah aku merasa selega itu, segembira itu, sebahagia itu. Tapi aku tak bisa berkata apapun. Aku hanya diam. Dia pun hanya diam. Lalu dia mengajakku pergi, dalam diam, semalaman kami hanya berputar-putar tanpa bicara J. Dan setelah pulang, dia pun tersenyum dan bertanya…

Terus kita gimana?

Iya, mari kita jalani saja…

Dan malam itu,  kami tersenyum berdua.

Itu setahun yang lalu,

Terimakasih, untuk setahun yang begitu bahagia. Kamu menyembuhkan. kamu membuatku menjadi diriku sendiri. Kamu mendukung apapun yang baik untukku. Terimakasih untuk tawa, cerita, canda, dan keluarga yang begitu hangat menerimaku. Terimakasih begitu mengerti ketika aku kekanak-kanakan, terimakasih telah sabar ketika aku menjadi menyebalkan, terimakasih telah menyemangati ketika aku bimbang. Terimakasih, untuk selalu menjadi yang kubutuhkan. Terimakasih, untuk selalu mengingatkan, mejadikanku seorang yang lebih baik lagi. Tak hanya tawa, pasti akan ada luka, tangis, dan airmata. Semoga kita bisa melewatinya. Tahun ini, tahun depan, setahun lagi, 10 tahun lagi, entah. Biar waktu yang menjawabnya. Terimakasih… selamat setahun sayang…

 Ungaran, 17 Agustus 2014

Ibu

Ibuku sayang,
Maafkan anakmu ini ya yang tidak memiliki pengertian sepertimu
Sehingga tak pernah tau maksud hatimu sera inginmu

Ibuku tercinta,
Maafkan anakmu ini yaa
Aku masi lebih perhatian pada hal lain dibanding kepentingan serta kebutuhanmu

Ibuku yang cantik,
Maaf ya jika anakmu lebih banyak menghabiskan waktu dengan kerja serta bersua rekan2ku

Ibuku yang cantik,
Maaf jika aku belum seperti maumu
Tetapi semua yang aku punya hanya untuk melukiskan senyummu

Ibuku kesayanganku,
Tak perlu marah dan kecewa atas sikapku
Tanpa kau sadari setiap detik nafasku ada doa untukmu
Setiap lelahku ada bayangmu memberi semangatku
Setiap gundahku mereda akibat senyummu


Love you so much ibu

Sembunyi

Sembunyi http://wp.me/s2v2NV-sembunyi

Barangkali ada waktu-waktu dimana semesta ini bergurau, semua hal menjadi terbutakan dimata.
Tidak seorangpun kita temui, yang dapat mereda sungai kecil nan deras dipipi. Atau yang hanya sekedar berkata, semua akan baik-baik saja. Menularkan kekuatan dan mempersembahkan segaris senyum yang tipis. Laksana kabut pengusai hujan, sejuk dan mampu membuka simpul-simpul sepi dipikiran.

Ada orang yang…

View On WordPress

10 kabar paling populer akhir Agustus, sudah baca?

10 kabar paling populer akhir Agustus, sudah baca?

Kapanlagi.com – Tak terasa bulan Agustus akan segera berakhir. Rasanya, selama sebulan penuh kita dibuat kenyang dengan berita-berita dari Marshanda yang terus bermunculan di headline-headline media. Buat kalian yang ketinggalan, bisa cek di 10 Berita Paling Panas Minggu ke-3 Agustus.


Minggu ini, kasus Cacasudah mulai mereda. Namun bukan berarti tak ada kabar yang membuat…

View On WordPress

Hujan reda, tapi tidak dengan dinginnya, tidak dengan genangannya. Sama seperti kita. Mereda, tapi tidak dengan kenangannya, tidak dengan rindunya
Aku suka hujan [1]

Gerimis sore ini kembali lagi. Dua bulan terakhir ini, Ibu kota sedang riang gembira bermain dengan air, banjir sudah siaga 1. Dan aku, lebih suka memandangi mereka dari jendela di lantai empat belas ini. Jakarta pukul empat sore, ide buruk untuk menerjang jalanannya. Aku selalu memilih untuk memesan segelas kopi pada mas Odi OB paling rajin di kantor ini, lalu melanjutkan pekerjaanku. Sebagai seorang Finance Analyzer waktu adalah uang, jadi akan percuma bila aku turun ke jalan dan menghabiskan berjam-jam disana. Dan gerimis selalu membuatku kembali terhanyut dalam suasana rumah. Pada suatu kota yang aku sebut rumah, hujan setiap hari adalah hal biasa. Malah jika tak ada hujan, ada yang kurang dari satu hari. Disana, kenyamanan dan ketenangan adalah paket lengkap yang datang tanpa dicari. Tempat pertama yang akan menerimaku jika Ibu kota ini mencelakankan aku. 

Baiklah, sudah pukul delapan. Badan rasanya sudah ingin diguyur air hangat, jarak kantor ke apartemen tiga puluh menit. Semoga macetnya sudah mereda. Aku mematikan leptopku, dan selalu tersenyum saat melihat foto yang terpasang di desktopnya.

"Udah malem neng, gerimisnya juga udah reda tuh" Mas Odi menghampiriku, hendak mengecek siapa saja yang masih bertahan dengan angka-angka selama hampir dua belas jam ini.

"Iya mas, ini juga udah beres. Pamit duluan ya" Dan aku kembali terhanyut kembali pada pikiranku yang selalu muncul setelah foto itu kembali pamer pada lensa mataku. 

"Tiada… kata yang harus terucap.. Rasa… yang ada dihati janganlah berdusta"

Lagu lawas dari Sophia Latjuba itu terdengar dari pantry, mas Odi nyetel radio atau memang sedang bernostalgia ? Ya Tuhan, kunci mobil ketinggalan !!

Dan Mas Odi pun dari jauh telah mengangkat-angkat kunci mobil yang ternyata masih tergeletak. Aku hanya tersenyum geleng. OB satu ini memang yang paling perhatian dengan semua karyawan disini. Permasalahan selanjutnya, adalah lift turun kebawah selepas magrib adalah seram. Apesnya, kali ini aku harus turun sendirian. Empat belas lantai ke bawah, tujuh menit jika lift ini tak berhenti.

"Ehhh, mbak tunggu, saya ikut" Suara itu tiba-tiba datangnya, diikuti seorang lelaki yang sedang dalam keribetannya sendiri

"Sebentar mbak, tunggu bentar ya plis. Kunci mobil saya ketinggalan" Dan dia langsung berbalik menuju kantornya. Aku spontan tertawa kecil, mungkin seperti itu aku beberapa menit yang lalu.

"Maaf ya mbak nunggu, habis kalo nunggu liftnya ke bawah dulu kelamaan. Dari lantai berapa mbak ?" Cerewet juga orang ini, gumanku.

"Iya gapapa mas, dari empat belas"

"Oh, kok pulangnya malem mbak ?"

"Iya, tadi ngelihatin gerimis, jadinya tahan dulu pulangnya"

"Ngelihatin?" Aduh, pake acara keceplosan lagi, kenapa tadi gak bilang aja masih hujan sih.

"Eh, iya itu kan masih hujan, jadi yaudah sekalian neduh dulu"

"Oh, naik transjakarta ? rumah lo arah mana ? apa mau bareng gue aja ?" Aduh, beneran deh ini cowok cerewet abis

"Makasih, gue bawa mobil kok"

"Oh, sorry gue kira lo ga ada kendaraan. Gue anterin sampe parkiran ya. Sebagai tanda terima kasih gue lo tadi udah nungguin gue di lift" Gausah lo anterin juga kita sama-sama ke arah parkiran keleus.

Aku terus menerus berguman dalam hati akibat kecerewetan cowok itu. Kirain cowok cerewet itu adanya sampai bangku kuliah doang, gataunya masih hidup aja sampe sekarang.

"Udah sampe sini aja, gue udah nyampe. Ini mobil gue. Makasih udah dianterin"

"Oh iya. Hati-hati ya di jalan. Gue cabut juga kalo gitu. Bye.."

Lelaki cerewet itu telah pergi. Aku sudah di dalam mobil dan sudah menghela nafas sepanjang yang aku bisa. Tapi siapa namanya ? Sedari tadi hanya lo-gue kalo engga ya mbak-mas. Lantai dua belas itu kantor apa ? Oh God… Dan ditambah dengan mobilku yang mogok. Ya Tuhan, ada apa dengan hari ini.

"Lho, mobil lo kenapa ? Kok buka kap gitu ? Radiatornya abis ?"

"Eh, elo. Gatau nih, tadi gue cek masih banyak kok, cuman gabisa dinyalain aja"

"Mungkin udah ditakdirin nebeng gue kali ya lo. Hehe"

Sinting ini cowok, bisa-bisanya bercandaan kayak gini. Satpam juga udah turun tangan, katanya pekara mesinnya, dan nyuruh orang bengkel dateng. Parahnya, bengkel langgangan sudah tutup.

"Mbak sudah malam, mobilnya dititipin sini aja gapapa kok, saya jagain. Besok panggil tukang bengkelnya aja" Pak Satpam itupun akhirnya memberika solusi yang disambut cengiran oleh pemuda cerewet itu.

Oke. Mungkin hari ini aku ditakdirkan untuk nebeng dia. Sepanjang perjalanan memang obrolan kita tak jauh-jauh seputar kantor. 

"Disini apartemen gue, makasih ya tebengannya." Pamitku karena sudah tak sabar lepas dari cerewetnya.

"Etunggu, dari tadi kita belom kenalan lho, gue Indra. Dan lo ?"

"Rena. Serena."

"Oke, sampai ketemu lagi Rena, byee"

"Bye. Thanks Ndra."

Indra, buatku bukan nama yang asing.

Penggemar muda Liverpool meminta Jamie Carragher jika Luis Suarez pernah sedikit kepadanya

Cerita besar yang akan datang dari Piala Dunia 2014 adalah Uruguay striker Luis Suarez menggigit Italia bek Giorgio Chiellini. Insiden mendominasi Berita dan mengakibatkan Suarez yang ditangguhkan selama sembilan pertandingan internasional dan dilarang dari semua kegiatan sepak bola selama empat bulan, meskipun hukuman itu telah telah mereda sedikit sejak sedang diturunkan.

Liverpool FC memutuskan untuk berpisah dengan Suarez setelah insiden, ketiga karirnya dan hampir setahun setelah insiden menggigit ketika Liverpool sedang bermain Chelsea FC. Liverpool masih tidak dapat melarikan diri bayangan Suarez belum.

Liverpool legenda dan rekan setimnya mantan Suarez di Jamie Carragher bergaul dengan beberapa penggemar muda ketika salah satu pertanyaan yang menarik baginya: Apakah Suarez pernah menggigit dia?

Carragher tidak menjawab pertanyaan, tetapi menurut mendapatkan banyak tawa dari orang dewasa dan anak-anak yang mendengarnya. Tapi tetap… Carragher tidak menjawab pertanyaan, jadi dia?

Hujan redaa, tapi tidak dengan dingin nya tidak dengan genangan nya..
Sama seperti kita, Mereda !
Tapi tidak dengan kenangan nya
tidak dengan rindu nya..

Mata hati

Aku bisa melihat dan rasakan
Itu senyum, tawa atau bahkan tangis
Kalau begitu, benarkah itu guna mata dan hati?
Kenapa masih bertanya sendiri.
Kenapa masih ragu, bergumam di sini

Aku bisa marah, lalu mereda kembali
Itu kodratku, bukan seorang tapi juga lainnya
Aku bisa segalanya, bahkan melupakanmu yang terlalu melekat di mata dan hati

Jujurlah, mari beri pengertian
Angin takkan bergerak tanpa udara
Ombak takkan bergulung tanpa air
Jalanan takkan berliku tanpa tanah
Semua berasal dari induk, inti dan pokoknya
Begitupun kita

Tidakkan aku berhenti, tanpa maju atau mundur kembali
Akan lelah, kaki tak sanggup menahannya
Kau dan Aku harus terpisah
Walau akan sedikit berat untukku
Tolonglah beri pengertian, jadi lebih baik
Untuk mata dan hati ini

(02/04/2014 10:00 wib)

Dan entah kenapa kepalaku malah makin menjadi sakitnya, padahal sudah sempat mereda bbrp waktu yg lalu. Ya Allah, tolong saya. Tolong saya yaaa Allah, entah dengan siapa lagi saya ingin minta tolong, ingin kepalaku dibenturkan. Sakitnya seperti nyetrum. Ya Allah ya rabb, saya sangat butuh pertolongan-Mu….

Hujan.

Hujan sedang marah.
Seperti aku,
Kita muak akan hal yang sama.
Pada hal yang kita kira ‘rumah’
Pada hal yang kita sebut rasa

Dan seperti biasa,
Berlama-lama adalah bukan cara saya
Setelah hujan ini reda,
kekecewaan pun juga harus mereda.

Langit akan kembali terang
Aku akan kembali terbang
Entah kemana.

Yang penting bukan disini.

18 Agustus 2014
4:48PM ex Madre

Memaknai nikmatnya ujian sakit gigi.

Beberapa hari belakangan ini, gigi geraham saya yang sudah bolong (huhu, sedih, penyesalan selalu datang terakhir ya, sigh) menimbulkan rasa ngilu yang amat sangat apabila tersenggol sesuatu, oleh lidah sekalipun.

Kalau boleh curcol, rasa sakitnya seperti gusi yang ditekan menggunakan ujung pisau setengah tumpul yang dilakukan dalam kurun waktu yang lamaaaaaa banget, alias ga diangkat-angkat pisaunya. Ya Allah, setengah mampus rasa sakitnya. Tapi untungnya ada obat penghilang rasa nyeri. Walhasil saya mulai rutin mengkonsumsinya.Ya saya tahu, itu tidak baik. Belakangan saya memutuskan untuk mengurangi pengkonsumsian obat kimia tersebut dan menggantinya dengan memberanikan diri mengunyah-ngunyah daun Binahong hingga lendirnya memenuhi seluruh rongga mulut beserta gigi yang bermasalah. Alhamdulillah, walaupun efeknya tidak secepat efek mengkonsumsi obat kimiawi, daun Binahong mampu menghilangkan rasa nyeri gigi yang sakitnya setengah mampus itu.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillahirabbilalamin. Hanya ucapan syukur yang terlintas ketika rasa sakitnya mereda, walaupun hanya dalam waktu yang singkat. Setidaknya syaraf-syaraf dikepala bagian kanan saya bisa istirahat sejenak. Alhamdulillah. Anyway, kalau dilihat dari sisi positifnya, mungkin Allah sedang menguji hambaNya yang satu ini supaya engga keseringan lupa untuk bersyukur.

Maka nikmat Tuhan-mu yang manakah yang hendak kamu dustakan?" (Ar-Rahman:13)

Mungkin saat ini Allah sedang mengujiku dengan nyeri gigi yang amat sangat, agar aku belajar mensyukuri nikmat sehat (gigi) yang telah diberikan-Nya selama ini. “Sungguh nikmat bukan, Mega?” Mungkin itu pertanyaan Tuhan saat ini, saat si rasa nyeri sedang minggat. “Iya Allah, nikmat. Giginya (sedang) tidak meronta meminta perhatian. Heuuuu. Wahai gigiku yang baik hati, ayo kita berdamai! *mulai frustasi* *semoga besok ga kambuh lagi ya nyerinya* :)” Mungkin ini jawaban random yang akan saya berikan.

Terimakasih Allah, atas pelajaran implisitnya.Ayo bersyukur (plus sabar juga sih.. hehe) !



Lho KPK yang hebat itu koq ente usulkan untuk dibubarkan? Ape ente takut di KPKan?Ade yang sponsor untuk pengembangan opini publik Anti KPK?

Kagak. Kagak ade semuenye. Ini murni inisiatif ogut pribadi. Jadi.. apa dong?

Begini, KPK yang hebat itu hanya terbatas dari dramatisir tayangan Tv atas penangkapan beberapa gelintir koruptor. Hanya itu saja. Jumlah koruptor yang bebas merdeka tidak tersentuh oleh KPK banyak sekali. Minat untuk jadi koruptor juga tidak mereda. Lebih jauh lagi, korupsi di Indonesia menurut banyak indikator dan persepsi publik tidak mereda sama sekali.

Lihat saja di Kompasiana misalnya. Posting tentang korupsi banyak sekali. Mencapai ribuan sejak Kompasiana mulai berdiri hingga saat ini. Dari sekitar 100 sampel posting yang dapat saya akses, tidak ada satu posting pun yang menyatakan bahwa korupsi di Indonesia sudah mereda.

KPK juga berindikasi memperburuk pelayanan umum pemerintah daerah. Coba kita lihat, misalnya, kasus Bupati Bogor Rahmat Yasin (RY). Sebelum ditangkap KPK awal Juli yang lalu, RY sudah bolak balik di periksa KPK terkait dengan isu perizinan yang lain. Ini tentu saja banyak menyita sumber-sumber yang ada padanya. Implikasi negatifnya, coba lihat jalan-jalan di Kabupaten Bogor. Banyak sekali yang rusak parah dan membahayakan pengguna jalan.

Semisalnya, RY nanti dinyatakan bermasalah dan diberhentikan, maka apa kita yakin bahwa penggantinya juga tidak korup juga? Analogi, untuk Wawan (Bupati di Banten)? Ratu Atut (Gubernur Banten non-aktif)? Romy Herton (Wali Kota Palembang-nonaktif).. dst… dst?

KPK seperti menebang pohon berulat. Pohon baru yang tumbuh kemudian berulat lagi. Berulat lagi.. …dst. Tanah dan lingkungannya yang membuat pohon itu berulat. Sia-sia saja menebang pohon itu jika tanah dan lingkungan sekitarnya tidak disehati.

Dalam nuansa yang sama, coba kita ingat lagi posting dan pemberitaan media sekitar Pileg dan Pilkada. Umumnya, jika tidak hampir seluruhnya, para kandidat tersebut menghabiskan uang dalam jumlah yang banyak sekali. Miliaran dan bahkan bisa triliunan (untuk daerah sekaya DKI, misalnya). Uang ini tidak akan kembali jika hanya dari gaji dan tunjangan-tunjangan resmi. Jadi, dari mana lagi klo tidak dari ngurangi tebalnya aspal, tidak membangun gorong-gorong,…dari kong kalikong perizinan, dan lain sebagainya.

Ringkasnya, drama penangkapan-penangkapan itu sebetulnya hanya tujuan antara. Bukan tujuan akhir. Tujuan utama pendirian KPK adalah untuk mengurangi (mengendalikan) korupsi pada tingkat yang serendah mungkin. Dengan demikian, jika dana APBN yang dihabiskan KPK yang sudah trilunan rupiah, sejak mulai berdiri (2002?) hingga saat ini, maka apa gunanya melanjutkan penghamburan uang tersebut jika korupsi masih tidak dapat dikendalikan? Bubarkan saja KPK!

Follow us @almizanulfa.

sumber gambar:

http://ift.tt/1kFIO0i.




Sumber : http://ift.tt/1mPcNhz

Belajar Trading Forex Untuk Pemula – Saham Asia sedikit berubah, dengan indeks patokan regional menuju rally mingguan terbesar sejak Maret, karena para investor menilai laporan ketegangan Ukraina mulai mereda dan data ekonomi yang lemah tekah memicu spekulasi bank sentral akan mempertahankan stimulus.

Read more: http://smartradeforex.blogspot.com/2014/08/indeks-saham-asia-naik-tajam.html#ixzz3AQWoTycC

Yang datang menawarkan cerita namun hati enggan lalu menutupnya dengan rapat. Yang datang tak menawarkan apa-apa namun hati membukanya dengan begitu lebar. Menikam dada dengan pisau tajamnya, hingga lukanya menyebar dan tak kunjung mereda.
Text
Photo
Quote
Link
Chat
Audio
Video