untitled 6 part 1

Wednesday, Feb 1st 2012

woaaaaa~ it has been ages since the last time I wrote here… . *fake a gasp*
sorry but I had an accident on November 28th that caused my legs almost broke ==a

after 3 weeks of suffering(?), my legs healed :)
but after that I had my exams so I didn’t have time for my life -.-

December and January went so fast ==a

so here I am in the 1st day of February :D

I NEED to write or else I’ll get insane ._.

okay, first I’m sorry that I’ll write mostly in Indonesian,

second, I’m sorry I didn’t know when I’ll back to Tumblr :(

I’ll tell a story of me when I was in Madvent, 6th batch :3 digidigiduuuum~~

Friday, January 27th 2012

the last day to prepare to Madvent. Madvent has been a hot topic in my school these days. the feeling of waiting this event was really something -.-

ketua kelompokku itu *****, anak X*.

pertama sa dngar dr tman”ku, setiap ketua kelompok itu bermasalah.

trus ada yg bilang itu ***** jg parah(?).

hastagaaaa~ tmbah panas-dingin sy batunggu Madent.
dia baatur perlengkapan kelompok macam acuh-tak-acuh(?) bah ==a

pas final check, untung dia datang, trus dia atur suda eheheheh :)

Saturday, January 28th 2012

TODAY GONNA BE HAAAAAAAARRD. first day always hard isn’t it?

I came to school at 7:10am with MOS t-shirt and loose(?) pants.

… … … … … … … . *perjalanan k Oloboju*

pas sampe d sana, blom batare napas, so d suruh bajalan jauh. hee ranga, memang rupa mau kambuh asmaku ==a

suda bajalan jauh, kita d suruh mnyebrang sungai yg panjaaaaaangg, trus sambil babawa perlengkapan kemping. masyaAllah~ mmg tanganku macam abis d tare badak -.-

eh eh eh, pas mnyebrang sungai, sy tapeleset, untungnya ada ini ade kelas kelompok 7 sto *sy lupa namanya TT____TT* dia tahan sy

Infeksi dan Odontectomy; ekspektasi dan sakit hati (dikit)

Selamat sore, pemirsah! Salam rindu dari aku yang baru kehilangan empat gigi geraham bungsuku.. (well, nggak bener-bener baru sih kayak empat hari yang lalu gitu).

Oke. Karena merasa banyak rasa yang ingin diungkapkan, dan banyak juga kabar yang baru, jadi mari menulis lagi setelah sekian lama.

Sebulan belakangan aku jadi anak yang lemah dan kerjaannya kalo nggak makan teratur, tidur sebelum tengah malam, ya minum obat. Semuanya dimulai dengan malas makan merajalela pasca kehilangan banyak momen makan bareng teman-teman. Mengutip apa kata Azizah, yang bikin males makan tuh sebenernya bukan ketidakadaan makanan, tapi ketidakadaan teman makan. YHA! Intinya aku sering skip makan gitu beberapa minggu kebelakang. Puncaknya maag aku kambuh sampe muntah-muntah dan demam (wkwk). Selidik demi selidik ternyata terjadi infeksi saluran kencing (teu nyambung) mungkin karena beberapa hari sebelumnya juga aku pergi ke suatu tempat terus agak kotor aja kali ya tempatnya(?) nggak tau lah.

Seminggu pasca sembuh dari pengobatan satu itu, belum lah aku cek laboratorium lagi tentang penyakit yang itu, aku diserang oleh rasa nyeri luar biasa yang berasal dari geraham bawah kiriku. Jadi dia bukan geraham bungsu pertama yang tumbuh di rahangku, tahun lalu pas lagi di Sumbawa, geraham bawah kananku juga tumbuh tapi aku diemin aja. Nah aku tau sih ini kayak bom waktu gitu, cepat atau lambat ditindak, dia bakalan merongrong terus minta perhatian buat dicabut atau diapain kek.

Nah, yang kiri ini sakitnya kelewatan! Aku ampe nggak bisa makan gitu. Akhirnya setelah konsultasi ke teman-teman FKG, aku memutuskan untuk foto panoramic aja dulu di suatu lab (lab lagi…) sebut saja namanya Pra*mita. Fotonya mahal, cing! (maklum ya masih mahasiswa) untung jadinya cepet bisa ditunggu gitu.

image

Setelah selesai foto dan ngasih lihat ke teman-teman FKG, mereka bilang….. geraham bungsu aku harus dicabut empat-empatnya *jengjengjeng* *zoom in zoom out* KAN MAHAL! (sumpah beneran mahal loh satu gigi bisa kena 1,5 juta kalo dikerjainnya sama dokter spesialis bedah mulut, fyi aja) (mending dipake ganti hape ye gak?)

Karena aku males harus cabut satu-satu dan pengen ngerasain bius total (kalo cabut empat langsung harus bius total dan dirawat di RS gitu, seru kan!), maka aku putuskan aku akan langsung cabut empat-empatnya gigiku. Motivasi tambahannya adalah temenku ada yang baru operasi gini juga dan doi nggak bisa makan sampe akhirnya turun hampir 8kg gitu muahahaha! #maaf

Akhirnya setelah konsul sana-sini, ternyata ketahuan lah kalo bisa aja nih aku operasi gigi —selanjutnya disebut odontectomy— dengan gratis kalau aku pake BPJS punya Nanom (alhamdulillah ibuku PNS). Tapi ya gitu ribet banget ngurus ini-itunya harus minta rujukan puskesmas etc etc. Alhamdulillah tapi setelah kurang lebih tiga hari bulak-balik sana-sini ngurus birokrasi, akhirnya segala prosedur selesai.

Prosedur yang aku maksud di dalamnya termasuk cek laboratorium (cek darah karena akan dibius total) dan foto thorax. Termasuk juga konsul ke dokter anestesi dan bolak-balik ke poli bedah mulut di RSHS.

Setelah request jadwal operasi sama dokternya karena aku nggak mau ngelewatin momen wisuda(an temen-temen aku), akhirnya aku dihubungi sama dokter gigiku dan dikasih tau kalau aku kebagian operasi hari Selasa (21/10). Whuaaaa deg-degaaan karena excitedddd!

Fyi, dari dulu tuh aku selalu excited sama yang namanya dirawat di rumah sakit. Aku meyakini ini bisa jadi semacam miniatur pengetesan buat tahu gitu siapa-siapa aja yang sebenernya peduli sama kita HA! Karena ya namanya juga terdampar tak berdaya di RS (nggak sadar bahkan karena pasca-operasi), ya aku penasaran aja sih. Soalnya belum pernah juga kan dirawat di RS. (Well, sebenernya ada beberapa orang yang aku duga akan datang menjenguk sih, AT LEAST cuma bentar mampir doang deh atau basa-basi nanya aku dirawat dimana.. tapi ya, again, expectation kills.)

Anyways, akhirnya hari senin (20/10) dirawat lah aku setelah memperjuangkan —sendirian ehm— untuk dapat kamar kelas-1 di RSHS yang pinuh pisan naudzubillah!

image

Lalu petualanganku di RSHS pun dimulai!

Diawali dengan didampingi oleh dokter gigi muda tampan nan rupawan untuk scalling dengan manual…….. sakit, dok. Sumpah. Tapi nggak apa-apa dokter ganteng soalnya LOL.

Terus yaudah aku kan disuruh puasa ya mulai jam 2 pagi Selasanya, alhasil semua orang nyuruh aku makan makanan enak dulu supaya nggak kelaperan katanya haha! Tapi yang ada aku malah ditinggal keluarga aku pulang dan sendirian tidur di RS…….

Untungnya banyak orang baik ya di dunia ini! Salah tiganya adalah:

image

image

  1. Ghaniy Hartanto! Teman kecilku yang sudah hampir 15  tahun tidak ngobrol ngalor-ngidul. Beberapa bulan yang lalu doi baru odon juga, di tempat yang sama. Alhasil aku banyak banget tanya-tanya ke doski tentang segala macemnya haha. Berakhir dengan hari dimana aku dirawat, doi datang dan membawakan aku cizz greentea & triple chocolate! Muaaamuaaa me likey! Makasih Ghaniy yang udah nemenin ngambil obat dan memastikan aku makan sebelum puasa juga. Hehe!

  2. Fadhi Athhar & Salsabila Nurjawi. Dua orang yang paling bisa diandalkan dikala aku tak punya teman bicara di dunia —dikala semua orang lagi membalikkan punggungnya, dikala semua orang lagi menyebalkan! Yaaa meskipun Fadhi tetap memegang peran sebagai orang terjahat di dunia sih hehehe. Makasih teman-teman yang sudah menyempatkan dateng meskipun jam 10pm dan bawain darmo buat aku makan malem dan NGINEP AJA DI RS MESKIPUN HARUS TIDUR DI KASUR TIPIS DI BAWAH ketika tahu aku ditinggal sendirian di RS. Baik banget sih kalian padahal paginya yang satu ada kuliah yang satu harus nge-lab IHHHHH! I love you guys to the moon and never come baaack ❤♡

Akhirnya hari Selasa pun tiba. Dimulai dengan tes alergi yang aku lupa namanya apa. Pokoknya tesnya tuh kita disuntik pake jarum super tipis gitu di antara kulit sama daging. SAKIT SUMPAH. Suntikan paling sakit yang pernah aku alami seumur hidup. Nah katanya sih kalau kita ada alergi sama suatu obat tertentu nanti bakal ketauan gitu. Alhamdulillah aku nggak tapinya hehe.

Selanjutnya ya standar lah ya.. ditensi (untung normal padahal baru tidur tengah malem!), diinfus….. nah ini baru nih! Ya udah excited deh awak kayak biasanya kalau mengalami hal baru hahaha.

image

Terus aku baru tahu aku baru kebagian jadwal operasi jam 11…… ketika aku puasa dari jam 2 pagi. Dan operasi selesai sekitar tiga jam. Dan yaudah aku kelaparan aja gitu ya…. hahahaha.

Tapi akhirnya seneng sih pas berangkat ke ruang operasi. Meskipun abis itu sempet dianggurin lagi karena dokternya mau makan siang dulu (YAYA). Aku inget banget akhirnya baru beneran mulai segala prosesi operasi itu sekitar jam 12.30. Kerasa lah yaaa pas dimasukin obat bius, kita disuruh berdoa, perlahan-lahan pandangan jadi kabur dan… hilang.

Yang selanjutnya aku dengar adalah…

"Aulia.. ayo bangun operasinya udah selesai.." aku udah di ruangan recovery dan ada Nanom disana. Pusing. Banget. Nggak boong. Yaudah dengan setengah merem-melek dan mual luar biasa akhirnya aku dipindahin lagi ke ruang rawat. Sebelumnya pake acara muntah dulu dan isinya darah semua sangking mualnya. Iyuh.

Sorenya sekitar jam 4 atau 5 gitu (masih belum bener-bener ngeh), akhirnya datang lah Tami dan Kenya, Dua orang luar biasa baik juga yang maaf ya kalau aku nggak nyambung diajak ngobrolnya karena masih tunduh pisan hahaha. Sebenernya ada foto kita selfie kan ya? Tapi di hape Tami dan belum aku terima sampe sekarang jadi nggak bisa aku post disini.

Sorenya lagi ada Tante Aan yang nggak sengaja lagi di RSHS dan ketemu Nanom. Doi ngabarin anaknya kalo aku dirawat tapi udah aja si abang dengan teganya ngesms aku buat bilang GWS pun nggak. Yaudah lah da aku mah apah atuh (ea pundung).

Terus ada Tante Ughi yang selama doi besuk aku cuma tidur doang sangking pusingnya hahahaha! Pokoknya sore-malem-besok paginya cuma diisi dengan tidur, tidur, ke kamar mandi, tidur lagi, minum air putih, minum susu, tidur, tidur, bales chat dikit, tidur. Udah aja nggak ada lagi yang aku inget wkwk.

Terus udah deh besok siangnya aku pulang. Dengan berbekalkan obat yang cukup banyak dan surat untuk kembali kontrol tujuh hari kemudian serta sempet dijenguk dulu sama temen-temennya Nanom —yang aku pun amazed karena temen-temen aku nggak ada yang dateng lagi (ya udah lah da aku mah apa atuh, lagi).

Sakit hati sih! HAHAHAHAHA. Soalnya kan tadi aku udah bilang di awal kalo ini mau aku jadikan miniatur pengetesan tentang temen-temen aku itu….. dan ternyata yaudah aku tau aja sih jadinya wkwkwk. Nggak apa-apa lah mungkin mereka segitu sibuknya padahal aku ngarep banget LOL SURUH SIAPA NGAREP yowes da aku yang salah selalu #uliselalusalah.

Yahhhh sekarang sudah H+4 aku operasi sih. Udah hepi juga soalnya obat udah setengah habis, kemarin udah bisa makan sayur asem. Meskipun belum boleh makan indomie dan pizza hut serta rendang buatan Nanom, aku bersyukur alhamdulillah. Meskipun tetap nggak ada yang jenguk ke rumah (masih ngarep loh), aku juga bersyukur. Nanom berkali-kali bilang yaudah berarti kan kamu jadi tahu siapa-siapa aja yang sebenernya bisa kamu andalkan. Nanom juga heran soalnya orang-orang yang kami prediksikan ternyata tidak muncul sama sekali LOL ibu dan anak sama aja.

Yaudah. Gitu deh.

Salam dari empat gigi tak bersalah yang sekarang sudah berpisah dari rahangku. Makasih udah jadi alasan buat aku tahu tentang satu sisi kehidupan aku yang selama ini aku penasaranin ya! Mwach.

H 6

"Ita jangan sedih yaa di sini, nanti kita bantuin"
Dalam hati aku ingin menangis. Sepulang dari dokter ya aku bisa tidur di rumah. Ternyata typusku kambuh. Rindu rumah -pasti. Di sini aku harus mencari makanan yang bisa ku makan. Menahan rasa kasih sayang Ummi.
Ini perjuanganku. Mungkin Allah ingin membersihkanku dulu sebelum aku menuntut ilmu.

Penyakit Itu Namanya .....

Beberapa bulan ini, oh tidak saya ralat bahkan dalam 10 bulan ini saya terjangkit sebuah penyakit. Sakit yang makin hari makin tinggu stadiumnya, tapi tidak terlalu terasa bila di keseharian. Dampak dari penyakit yang makin parah ini adalah terserangnya sistem imun tubuh jadi gampang stress, mudah panik, dan juga mudah lupa. 

Saya tau, nama penyakit ini apa, dan gejalanya seperti dan apabila sedang kambuh. Salah satu korban kambuhan dari penyakit ini adalah tulisan pertama akan di bukukan sampai di bulan ke sepuluh ini masih saja berendam di dalam netbuk yang kedip lampunya tak lagi biru, membuat khawatir tiba-tiba saja dia lelah *kuharap tidak pernah*. 

Nama penyakit itu adalah malas, jadi dalam keseharian saya selalu panik, tertekan, tapi pada ujungnya tidak melakukan apapun selain tidur. Ini mengerikan, saya tidak bisa segera beranjak menuju masa depan, tidak bisa tertawa selepasnya, tidak bisa berpergian dengan santai. Semuanya terbayangi dengan penyakit ini. Jadi siapa yang mau memberi tau obat dari penyakit ini? Hubungi saya segera :D 

P.S : Tullisan ini di buat sebagai salah satu upaya penyakit saya berkurang. 

UTSnya udahan kan ya? Kok gue masih hectic ya? :”)

Pelajaran penting : never too obsessed with something. Allah paling tau kapan waktu terbaik bagi “sesuatu” itu akan datang, jadi jangan pernah memaksakan melakukan sesuatu dengan setengah hati.

Sekarang udah terlanjur, ya mau gimana. Yaudahlah ya jalanin aja. Maap, self-talking-disease nya lagi kambuh…..

Proud of me! 3x asma kambuh tp tetep lanjut sampe garis finish hahahahaha… Good night all 😂😊😚 #pardonme at Vitha’s crib – View on Path.

Ada kalanya takut ini kambuh
Takut untuk merasakan sakit, perih, sedih, kecewa, dan segala macam efek samping dari dikhianati.
Tapi bolehlah hati ini menanam sedikit rasa percaya, bahwa akan ada saatnya sembuh nanti, kau tidak akan peduli pada takutmu, karena ada kasih yang akan melapisi ketakutanmu, kasih yang lebih kuat dari apapun kekhawatiranmu.

Salah lihat

Bahkan diantara kejujuran selalu ada celah untuk berbohong. Dan pandangan adalah kotak dengan sejuta sudut, lalu kau tertegun akan ilusinya, akan luasnya, akan kemungkinan dan faktanya.

Kisah akan diceritakan dalam visualisasi kata. Coba kau katakan tentang angin? kemudian hanya rasa yang kau gambar, dan semua spekulasi menghantar pada kesimpulan yang tak perlu dibuktikan.

Bahkan dari saat yang paling murni sekalipun, selalu ada kabut yang terhirup. walau memang sesak tidak menjadi pilihan, karena ia tipis dan jujur adanya. Lalu doa terpanjatkan diantara anak tangga ke langit, kami adalah makhluk super pesimis optimistik. Harapan dan putus asa bagai koin berdua sisi.

Dan memandangmu murni kesalahan yang dibumbui takdir. Ingatan ini hilang dan kambuh sesukanya, dan aku tak bisa mengenali dalam kecepatan cahaya. dan setelah semua selesai, hanya bingung yang tergenggam, mungkin benar mungkin salah, dan sangat mungkin hanya salah lihat.

Sangat sangat mungkin salah lihat

Amat sangat mungkin salah lihat

dan memang…….mungkin salah lihat

Walau terdengat gema diantara sunyi,

bahwa mungkin, dan amat tidak mungkin…

aku tidak salah lihat.

Hujan ini turun, dan cipratannya pasti, dan genangannya menyimpan bayang. Coba kau katakan tentang angin? dan hanya kenangan yang kau dapat..

dan ia menggenang,

diantara hujan,

diantara keraguan,

tegak berdiri memandang ke atas,

ke arah datangnya sinar,

walau langit tak lagi berbintang,

hingga lelah mengantar pulang..

(tengah malam sembari memandang tanggal 12)

BUKAN BARU KEMARIN SORE

Aku tlah lama mengenalmu, bukan baru kemarin sore. Kamu seperti lembar kertas yang aku baca setiap pagi, seperti kursi yang aku duduki setiap siang, seperti jalanan yang aku lewati setiap sore dan seperti alunan musik yang aku dengar setiap malam.
Aku tau getar suaramu, aku tau saat kamu merasa ngantuk dan juga bosan. Aku hafal kesukaanmu, minuman favoritmu, dan lagu-lagu yang sering kamu dengarkan. Aku kenal sahabatmu, aku juga ingat wajah ibumu, aku mengerti bahwa kamu tidak suka untuk di bohongi, enggan menunggu lama, dan pekerja keras.
Aku tau saat vertigo-mu kambuh, dan aku bisa merasakan perih yang kamu rasakan. Sebegitu aku mengenal kamu dan kamu pun memahaminya. Maka apa lagi yang kamu tanyakan padaku tentang seberapa perihnya aku yang telah kamu dustaii?????

Meninggalkanku tlah menjadi niatmu. Mungkin menyesalinya akan datang di hari lain. Kini kau bisa selingkuh dibelakang aku, tetapi aku tidak bisa melakukannya. Karena ada mata dibalik sana dan aku tidak mau kena akan karma!

Salam damai senantiasa

Being A 170-cm-tall Girl

First of all, I’m really 170 cm. No lie. Ini sekedar curcolan seseorang yang dikira selalu bahagia punya tubuh tinggi. Kadang saya ngerasa terlalu tinggi, untuk ukuran cewek. Kadang suka males aja kalau dibanding-bandingin dengan cewek-cewek lain yang ukurannya lebih ‘normal’. Being a tall girl pasti ada plus minus nya lah ya, so here they are:

The minus:

  • Susah nyari ukuran celana yang pas. Biasanya kayak gini: pinggangnya pas tapi panjangnya nggantung atau panjangnya pas pinggangnya guedhe. Biasanya saya pilih opsi kedua, ukuran pinggang bisa lah dikecilin.
  • Ukuran baju juga susah minta ampun! Saya paling sebel sama ukuran baju yang all size. Apalah artinya all size tapi gak muat di badan saya. Biasanya lengannya nggantung (long sleeves are never long enough!), atau gak panjangnya gak nyampe nutupin bokong.
  • Paling menonjol. Maksudnya paling kelihatan gitu, jadi kadang suka jadi ditunjuk atau apa lah. Secara saya ga begitu suka terekspos. *introvert nya kambuh*
  • Suka dijauhin kalau jalan bareng. Just because I’m too tall, jarang yang ada mau jalan sampingan sama saya. Tapi ini cuma bercandaan doang kok. *deep inside pengen nggerus rasanya*
  • I tower over everyone else when I wear heels. Gak pake heels aja udah kayak tiang, gimana kalau pake -__-
  • I don’t know, it seems like I’m a bit hard to be approached by some guys. I mean, average guys or guys shorter than me. Jadi kadang persepsi saya adalah ‘gebetlah cowok yang lebih tinggi dari kamu’. Well, ini gak sepenuhnya benar ya, karena kenyataannya justru sebaliknya. Ya kadang sesuai sih, kadang gak. Tinggi badan kan cuma ukuran fisik semata *aelah*
  • People think I’m good at sports. Orang-orang selalu ngira saya jago basket atau voli, padahal gak sama sekali. Itu dua olahraga yang paling saya benci, actually.
  • Suka kejeduk kalau di angkot, hahahah T_T
  • Airplane and bus seats are knee destroyers! Sering pegel-pegel kalau naik pesawat lebih dari sejam. Lutut udah mati rasa. Kadang harus ngambil 2 seat, biar bisa duduk nyerong, tapi ya pinggang pegel, bro! Punggung juga suka pegel kalau kursinya gak ergonomis, padahal baru aja duduk 1 jam.
  • Kalau foto mesti berdiri di barisan belakang, atau di pinggir.
  • Sering dijadiin ‘pohon’ buat ngelindungin kalau pas di lapangan terbuka.

The plus:

  • I can reach things in high place. Sering diandalkan kalau berurusan dengan sesuatu yang letaknya tinggi, misal pasang-memasang lampu, atau benerin kipas dinding, atau ngambilin barang di supermarket yang letaknya di rak paling atas.
  • Oh I can easily reach things with my legs, lol.
  • People frequently mistake me for a model or stewardess. I got people asking, “Kenapa ga jadi pramugari aja?” atau “Bisa nih jadi model”
  • I always have a great view at anything. Ga perlu penjelasan ini sih ya.
  • Because of my height, I can get away with eating a lot more than other people. Secara berat ‘ideal’ saya harusnya 60 kg, dan sekarang saya baru 51,5 kg, hahahaha DEAR FOOD COME TO MAMA!
  • Saya gak harus pakai heels! Hell yeah! All hail flats! Pakai heels itu melelahkan, bro. Tapi pengen sih pake heels sekali-kali, tapi tergantung juga jalan ama siapa :p
  • Saya lebih gampang diinget, “Itu loh, mbak yang tinggi itu”, “Oalah, mbak tiang itu toh”. As simple as that.
  • Bisa jalan cepat, jauh lebih cepat dari yang lain. Padahal menurut saya speed nya biasa aja, tapi bagi yang lain I’m like running, haha

Banyakan minusnya ya kayaknya, haha. Yah gapapa sih. Saya bersyukur kok dikasih badan begini. Yang jelas saya senang karena bisa makan dan ngemil lebih banyak dibanding yang lain :)) Dan untungnya saya juga termasuk yang berat badannya susah naik, sooooo it’s fine then.

Yang Tak Pernah Kamu Tahu

Terulang lagi, kejadian yang hingga kini membuat hatiku muak. Kejadian yang terus terjadi yang sepertinya tidak menemukan titik temu. Kejadian yang selalu aku harap takkan pernah terjadi lagi.

Ditengah malam ini, ketika penyakit insomniaku kambuh. Aku mencoba merefleksikan tentang hubungan kita selama ini. Hubungan yang sudah kita lalui sejauh ini. Hubungan yang entah aku sendiri pun hampir tidak mengerti kenapa kita bisa berjalan sejauh ini.

Memoriku kembali ke masa - masa yang lalu, dimana kita mulai berkenalan, melakukan komunikasi yang intens, hingga akhirnya kita bisa menjadi seperti sekarang ini. Sesekali aku juga menyalakan lagu - lagu yang mungkin saja pernah menggambarkan perasaan - perasaan kita di waktu tertentu. Dan justru memori tentang kita yang sangat tajam yang aku dapat.

Jika kamu melihat tulisan - tulisanku sebelumnya, kamu tentu saja sudah tahu aku begitu banyak menggambarkan sosokmu di semua tulisan itu. Sehinggga aku pikir aku tidak perlu menggambarkan sosokmu lagi didalam tulisanku ini. Intinya kamu penting, hingga aku tak henti - hentinya menceritakan kamu didalam cerita - cerita hidupku. Aku hanya ingin menceritakan beberapa hal yang mungkin tidak kamu ketahui selama ini yang menyebabkan banyaknya salah paham diantara kita.

Ya, beberapa hal tentang apa yang aku rasakan yang mungkin bahkan tidak ada orang yang mengetahui tentang ini. Perasaan yang sangat menyiksa. Ini tentang kamu, tentang kamu yang selalu menaruh pikiran buruk kepadaku. Selalu negative thinking terhadapku. Mungkin bagimu semua itu masuk kedalam logikamu. Tetapi bukankah semua ini soal hati? Bukan hanya logika semata.

Read More

No one

Gue gak tau penyakit yg ada di tubuh gue itu apa setiap hari gue merasa kesakitan,kepala pusing terus- terusan,jujur gue juga gak mau dikasih penyakit yg separah ini capek gue ngelawan penyakit ini setiap kambuh lagi, serasa badan lo diputerin semua sampe pusing sampe mual mual, gue pengen bebas dari penyakit gue gak mau sakit begini ,ohhh god help me 😔😞😞😞😞

At Stasiun Sudirman

Asam lambung kambuh disaat mau desek2an dikereta, rasanyaaaa tuuuuh 😭😭😭😭😭😭😖😖😖😖 – at Stasiun Sudirman – See on Path.

Listening to Today Is the Day by Maranatha! Praise Band

Thank you! Semua kegilaan yang kembali kambuh hari ini, muterin dunia antah berantah sampe nyelip di gang-gang gatau apa maksud dan tujuannya , sampe makan+jajan teluuus hehe lovelove ♥ with Wisnu – Preview it on Path.

Digantugin. Di php-in. *random mode: on

Percakapan singkat pada saat fisiotherapy

A: mbak, berarti besok sabtu aku udah boleh basket ya?
B: jangan dulu mas. Istirahatin dulu engkelnya.
A: tapi kan aku udah bisa jalan, naik tangga, jongkok
B: iya, tapi kalo jinjit gimana?
A: jinjit? Kalo jinjit belum bisa mbak. Kalo dipaksain kaki aku malah gemetar, terus nyerinya kambuh
B: oke, kalo gitu istirahtin dulu kakinya mas
A: berapa lama mbak kira2? Seminggu ya?
B: tergantung hasil terapi minggu depan. Kalo udah baikan, minimal sebulan. Tapi kalo gak ada perkembangan, terpaksa kita MRI dan kemungkinan bisa 2-3 bulan gak boleh olah raga sama sekali. Soalnya engkel kamu belum jelas yang kena bagian tendon atau ligamennya.
A: serius mbak? Gak mungkin mbak aku gak olah raga. Sama aja kayak mbak nyuruh orang padang makan gak pake sambel.
B: dari pada kamu gak sembuh2 terus gak bisa jalan lagi gimana? Ya udah, kamu olah raganya renang atau sepedaan aja. Jogging juga boleh. Tapi kalo nyerinya mulai kambuh, langsung berhenti, istirahatin kakinya sebentar.

Note: cedera terparah seumur hidup. Mending patah kaki dari pada kena engkel. Lebih jelas harus berapa lama istirahat. Lah ini, di gantuigin terus, kena php terus. Capek abang dek, udah gatal rasanya tangan ni ngeliat bola basket. Hahaha. Lebay!

Text
Photo
Quote
Link
Chat
Audio
Video