berbalas

Berbalas Pantun Mok Cik Senah

Sesi berbalas pantun antara dua kekasih kerana si Lelaki terlewat sampai untuk temujanji..

P:

Dua tiga kucing berlari
Ingin menangkap si ikan sepat
Kuingat sampai di tengah hari
Akan tetapi sampai sungguh lambat!

L:

Sidai kain di atas ampaian
Kain-kain berbagai corak
Maaflah janji tak kesampaian
Kerana tadi motor rosak~

P:

Ikan tenggiri ikan gelama
Tampak sama bila gelap gelita
Nak repair motor begitu lama?
Mungkinkah tertambat pada gadis jelita?

L:

Mencuba-cuba menyala pelita
Dapat dinyala hanyalah satu
Biarlah digoda si gadis jelita
Takkan ku main-mainkan kasihmu itu

P:

Membancuh teh di hari Rabu
Dibancuh oleh si anak gadis
Tidak ku nafi ku memendam ragu
Pada katamu yang teramat manis

L:

Bila Permasuri murka
Dipujuk oleh si dayang
Tak mungkin ku berdusta
Padamu oh sayang

P:

Membeli tembakau satu kati
Beratnya diukur memakai batu
Tak tertampak mata isi di dalam hati
Haruskah kupercaya luahanmu itu?

L:

Bila mengamuk si gajah berang
Maka tercabutlah rumput dan pohon
Terdengar akan nadamu yang garang
Ampun ku pinta maaf ku pohon

P:

Cik Letchumy ke kedai membeli barang
Kaki terseradung pada batu
Biarpun suaraku kedengaran garang
Namun cintaku tetap pada yang satu

L:

Cik Letchumy ke kedai membeli barang
Kaki terseradung pada batu
Tidak kukisah nadamu yang garang
Siapakah gerangan cintamu itu, adakah aku?

P:

Kasut baldu di atas para
Kalau dicuri mengundang maut
Isi hati si anak dara
..for me to know and for you to find aut~

Kita selalu bermain kata, berjanji setia, tapi sayang diluah pada yang belum kita empunya. Bila terlalu banyak yang diluah, akhirnya kata-kata pun hilang kemanisannya untuk diluahkan buat kali yang keseterusnya. Luahlah pada yang berhak. Bukan pada yang bukan hak. Simpan kata manismu untuk si dia yang kamu cinta

Kalau bercinta, jangan berkepit macam belangkas, hantar surat berbelas-belas, mesej berbalas-balas, berpeluk-peluk dalam bas, asyik menjeling dalam kelas, minum air perghh kongsi segelas
Bila ada konflik, haa mula la nak frust, nak tunai solat pun malas, tak dapat tumpu study dalam kelas, waktu result nak keluar tahu pulak cemas, takut..
exam tak pass, tup tup awek sendiri kena kebas, kesian, melepas.

So, jadilah couple yang ada class, berdating ikut lunas, bergaul ada batas, jaga maruah dengan tegas, syariah dijaga dengan jelas, tutur kata sentiasa beralas. kalaulah cinta yang dihulur ikhlas, janganlah bimbang, cintamu pasti berbalas. ❤️

credit : @bercintaselepasnikah

#thedaiegraphy #dakwahmudah #abuhanifah #bercintaselepasnikah #dakwahsentap #tarbiyyahsentap #ragoclans #twt_insta #my_genggua #muhasabah

Rindu yang Resah

Rindu masih merajuk di sudut ruangan. Katanya, dia tidak butuh apa-apa selain pertemuan. Lebihnya, mungkin mendapat perbincangan panjang yang tak habis-habis. Sesekali ada senyum yang mampu mengobati luka, atau tawa yang menjadi tabungan kebahagiaan untuk waktu-waktu nanti diputar kembali sebagai kenangan. Bahkan diam yang nyaman akan menjadi begitu berharga dalam kebersamaan.

"Hujan butuh pelukan," ujarnya menerawang. "Mungkin ia lelah mencurahkan seluruh perasaan dan membuat tanah menjadi basah, tidak ada kehangatan untuk keduanya."

"Caranya mengungkap rindu berbeda dengan kamu," ujarku menenangkan resah yang tampak masih berkepanjangan. "Jika kamu ingin pertemuan, tetapi jarak menjadi penjara, maka kamu harus membuat pilihan."

"Tentang apa?"

"Bertahan dengan perasaan yang tampak tak berbalas, atau membuka hati pada yang selalu ada. Hidup selalu tentang pilihan-pilihan, Rindu."

"Aku tahu apa yang aku inginkan. Aku tahu bahwa bertahan memang tidak pernah mudah. Hanya saja, aku tidak lagi yakin, kata-kata yang pernah ia lontarkan bukanlah sekedar ilusi. Bisa jadi, aku salah dengar. Bisa jadi, aku hanya terlalu senang karena dia nyaris mengatakan apa yang selama ini kutunggu. Bisa jadi, aku hanya terlalu berharap namun begitu takut untuk melihat kenyataan."

Rindu menatap badai yang masih bergemuruh di luar rumah. Angin mematahkan ranting-ranting dan membawa dedaunan terbang, menjauh. Kemudian, ia sibuk membandingkan dengan hatinya yang tidak lagi selamat, setelah malam itu.

Sudah lama saya ingin menulis tentang apa yang dinamakan kesakitan-kelukaan-kekecewaan dan sewaktu dengannya. Sesiapa sahaja bisa mengungkapkan seribu satu ceritera. Yang manis-manis. Yang indah-indah. Terasa serinya untuk dikongsikan bersama sesiapa jua. Tetapi jarang yang amat jika diri dilanda musibah kesedihan. Ahhh, kadang yang indah itu sangat menyakitkan sebenarnya.  Kadang, yang mengaku sahabat pada saat-saat sebeginilah kelihatan dia itu rupanya seorang musuh yang memakai baju kawan. Tiada gunanya. Semua itu hanya saya yang memahami. Bahasa kelabu ni kadang buat orang silap tafsir. Kadang buat orang perasan pun ada. Tak pasal-pasal saya mendapat saham ‘sakit hati’.
—  Bila pasrah, segalanya pasti berbalas. Tidak hari ini, esok…PASTI
Jeda

Saat aku ragu dan hampir tak percaya apakah dapat kulalui semua ini, ku kembalikan pada alasan utama ku mengapa aku tetap pada jalan ini. 

Kau yang menguatkan.

Aku tak seharusnya menyesal.

Bahkan dalam keberadaan jarak ini, aku masih bisa melihat mu walau samar. 

Bahkan aku masih harus tersenyum menikmati indahnya mengagumi mu dari jauh. 

Bahkan aku masih bisa menyemangati  mu tanpa perlu bertutur padamu.

Bahkan masih banyak hal yang meski aku syukuri, daripada cemas akan hal yang tak pasti.

Bahkan cara ini rasanya begitu romantis.

Layaknya kita berbicara tanpa suara, kita bertemu tanpa bertatap, kita berbalas tanpa menjawab.

Dan aku masih menikmati, mengagumi mu dengan cara seperti ini.

Atau ini hanya indah dalam angan ku? Entahlah. 

Ajak aku nanti, disini aku akan menanti mendengar kisahmu, kisah sunyimu dulu dalam jeda ini.

Aku (belum) Benar-Benar Pergi 

“Teruntuk kamu yang sudah sempat Allah pinjamkan untuk memberikan pelajaran padaku, hadirmu meninggalkan jejak yang begitu nyata, meninggalkan warna-warni kebaikan padaku, meninggalkan potret indah ketika cinta berbalas.”

Hai tuan biru langit :)

Entah sudah kali keberapa kamu sakiti, entah sudah keberapa kalinya kamu kecewakan dan kamu bikin dada ini sesak tak karuan hingga air mata ini jatuh…

View On WordPress

Selama ni kita perhati. Kita diam. Lepastu kita sedih sorang-sorang.
Dear akhawat yang kita sayang kerana Allah,
Allah ciptakan hawa dengan sifat malu. Maka awak-awak sekalian, janganlah sesekali singkirkan sifat malu dalam diri awak. Kerana malu itu sebahgaian daripada iman wahai mawar agama.
Dear muslimah,
Jadilah Haura’ al-Maqsurah. Ertinya bidadari yang terpelihara. Seindah namanya. ;) Keraskan hati bila ada lelaki yang nak mengorat awak. Tak perlu layan. Tak perlu bercrush-crush. Selagi belum sedia, belum sampai masanya, jangan mencari. Kita sedih tengok kawan-kawan kita yang sanggup stay up semata-mata nak berbalas mesej dengan pakwe. Kita sedih tengok kawan-kawan kita menangis cemburu tengok pakwe dia dengan perempuan lain. Kita sedih sangat tengok kawan-kawan kita yang menunggu lelaki nak propose couple dengan dia.
Someone said this to me, “perasaan tertarik pada lelaki tu biasa. Tu bukan perasaan cinta, tu cuma instinct. Tarikan antara lelaki dan perempuan. Dan instinct itu biasa. Tak perlu layan.
Jangan cepat kata kita dah jatuh cinta. Jangan murahkan nilai cinta, Kerana cinta itu mahal”
Kalau ada lelaki nak mengorat awak. Jangan terlalu cepat percaya. Jangan terlalu cepat jatuh. Dia tak serius. Dia cuma main-main. Dia cuma nak test. Kalau dapat, dapat. Kalau tak dapat, dia cari orang lain.
Kalau dia serius dia tak akan membazirkan masa dengan benda yang sia-sia. Serius cuma sia-sia. Kalau dia serius, dia akan buat dengan serius. Dapatkan dengan cara terhormat,
Dear fatayat,
Semua perempuan cantik. Allah ciptakan kita dengan cantik. tak ada satu manusia pun yang tak cantik. Cuma, lain mata lainlah penilaiannya. Awak, tutup aurat tu molek-molek ye. Awak tutup aurat pun tetap cantik. Kita sedih bila kita tanya kenapa tak pakai tudung dia jawab dia tak cantik bila pakai tudung. Kita rasa macam nak nangis. Kita rasa macam nak peluk dia lepas tu cakap kat dia. Awak cantik sangat.
Awak, tak perlu cantik-cantik depan syabab. Dia stranger. Dia outsider. Cantik untuk yang sepatutnya je,
Awak,
Jangan sesekali tinggalkan solat. Jaga solat. Jangan sesekali lambatkan solat. Awak wanita paling cantik di dunia pun tapi kalau hubungan awak dengan Allah tak jaga tak guna juga. Mungkin lelaki ramai yang pandang tapi Allah tak pandang. Allah. Kita rasa mcam nak keluarkan rotan macam nak pukul anak kita tengok orang solat subuh pukul 7. Kenapa susah sngat ? Kita sayang awak lillahitaala tapi kita sedih kalau awak sendiri tak sayang diri awak.
Dear mawar agama,
Kita tahu proses berhijrah tu perit. Dulu kita pun selalu memberontak. Semua benda tak betul. Semuanya salah. Tapikan awak, cuba awak ikut sahaja jalan tarbiyyah. Ikut dengan hati yang tenang. Paksa hati untuk merelakan. Awak akan rasa sesuatu. Lapang dan tenang. Dekati dengan sahabat yng Soleh dan Solehah ..”
Daripada,
Yang belum solehah Sedang berusaha.

Cinta Tak Berbalas


(ditulis dengan beberapa perubahan karena ingatan penulis (pendengar juga) yang terbatas :D)
Cerita dua orang Bapak yang sama-sama amazing :D
Pak Mif : Apakah anda percaya bahwa didunia ini ada cinta tak berbalas?
 Ya, tentu saja ada.
Pak Zae : Betulkah? Cinta seperti apa itu?
Pak Mif : Pada suatu hari ketika saya sedang mengunjungi anak saya di Amerika (He said),  dalam  cuaca yang sangat dingin, saya melihat seorang laki-laki membawa gendongan dibelakang  punggung dan didepan dadanya. Saya menghampiri laki-laki tersebut dan melihat bahwa  dia adalah seorang Bapak dengan dua orang anak yang digendongnya. Anak-anak Bapak  tersebut mengalami cerebral palsy (lumpuh layu otak, salah satu jenis anak tunadaksa).    
Bayangkan minna san, Bapak dengan dua anak, dua-duanya CP, digendong didepan dan dibelakang tubuh Bapak.  
Tentu saja hal tersebut sangat menarik perhatian, lalu Pak Mif bertanya
Pak Mif : Bagaimana perasaan anda? (beliau bertanya tentang anak-anaknya)
Bapak tersebut   menjawab  ”Tuhan tidak pernah salah memilih peran bagi hambaNya. Anak-anak special  dikirimkan Tuhan HANYA untuk orang yang special. Anak-anak ini special, maka saya pun adalah orang special yang dipilih Tuhan.
Lalu Pak Mif masih bertanya, apa yang anda harapkan dari mencintai anak-anak seperti ini?
(tears hiks hiks) ,
lalu Bapak menjawab  “saya tidak berharap apa-apa, saya cuma harus menjaga anak-anak yang telah diberikan Tuhan”………..
Maka, itulah Cinta Tak Berbalas.
Ini cerita nyata mina, disampaikan pada saat kuliah stimulasi dan intervensi dini oleh Bapak Dosen tercinta, Pak Zaenal Alimin yang bercakap-cakap dengan Bapak Mif (Miftah Faridh).  Semoga beliau dan Pak Mif ridha ceritanya saya tuliskan.
Untuk para orangtua anak-anak special, para orang-orang special,  para malaikat tanpa sayap. Hidup memang penuh dengan pertanyaan, tapi tidak semuanya harus dijawab dengan kesempurnaan, terkadang kita hanya butuh sebuah keyakinan pada Sang Maha Pencipta.
Kami, orang-orang diluar layar hidup kalian, sebanyak apapun empati yang kami rasakan tidak akan pernah sama dengan yang kalian rasakan, menjadi orangtua yang dititipkan anak berkebutuhan khusus adalah pilihan Allah untuk siapapun yang dia kehendaki, butuh hati yang besar, hati yang tidak pernah kehabisan kata-kata, airmata, senyuman, bahkan hati yang semakin hari semakin mencintai, maka  dukung mereka dengan segala yang bisa kita lakukan, salah satunya adalah dengan belajar sungguh-sungguh untuk mendapat ilmu yang berkah dan bermanfaat saat kita sudah terjun kedalam dunia yang “Luar Biasa”, hehe, selain itu untuk masyarakat yang belum paham dunia anak berkebutuhan khusus (ABK) jangan merasa aneh ketika melihat mereka, bersikaplah biasa dan bantu jika mereka memerlukan bantuan, lebih baik lagi jika kita mencari tahu (paling tidak) pengetahuan umum tentang mereka, (paling tidak) kita sedikit aware dan care pada dunia sekitar. jangan lupa mendoakan!

Mengenal anak berkebutuhan khusus mengajarkan saya banyak hal, salah satunya adalah membuat saya berpikir bahwa dunia tidak bisa mengatur hidup kita, karena dunia terlalu banyak dimainkan, didalangi, dan diputar balik oleh manusia. Segala aturan, persepsi, dan cara pandang hidup kita terlalu banyak diintervensi dan sadar tidak sadar diatur dan mengikuti bagaimana orang-orang (kebanyakan manusia) berpikir dan bertindak. Mengenal dunia “Luar Biasa” (Pendidikan Khusus (PLB) hehe) yang penuh dengan perbedaan dengan kebanyakan manusia mengajarakan keberagaman, mengajarkan saya memahami bahwa dunia tidak hanya tentang keteraturan, kesempurnaan, rutinitas, konvergen, dan yang lainnya. Dunia ini punyak banyak cara, punya banyak rasa, beragam. Bukan tentang normal atau tidak, ini tentang warna-warni bunga, tentang ciptaan Allah dengan sebaik-baiknya bentuk, karena dimata Allah yang membedakan setiap manusia hanyalah ketakwaannya. Ayo semangat! Masih banyak hikmah jika kita peka, maka siapkan hati, akal, dan setiap indera ketika belajar hehe.  

Merindumu, tak akan pernah terhenti
berhubung kita sama-sama sibuk,
mari kita saling berbalas rindu dalam lantunan ayat-ayatNya :)

Untukmu, yang sedang berjuang di sana

with love,
ulsan,020315
~zmv

Semua tentang senyum simpul itu, mengapa?? sungguh semua itu hanya karena kamu yang sekarang telah menjadi lorong panjang di ujung waktu untukku. Sebenarnya aku masih mengingingkan sebuah harapan seperti dulu tapi?? mungkin kamu sudah terlalu biasa dengan semua apa yang telah aku berikan kepadamu. Sampai saat ini kamu masih selalu aku sebut dalam setiap doa dalam sujudku. Tapi akankah kamu merasakannya ?? Akankah kamu juga mengerti seberapa berharganya sebuah doa itu untukku? Hanya ujung lorong panjang ini yang akan menjawab semua tentang pertanyaan yang tak berbalas ini, Dan semua tentang senyum simpul itu yang selalu mengarahkan pikiranku untuk selalu berpikir positif tentangmu. 

13 Nov 96’

my classmate