*tyfs

Amazing Sunday Service :)

Wohoooaa..  Tuhan kasih kesempatan buat tim MYC bisa melayani Praise & Worship lagi di luar kota. Tahun kemarin MYC udah pernah melayani P&W di acara TYF di Semarang, cuma aku ga bisa ikut waktu itu. Sekarang kota Depok nih, yeay! Pdt. Oktria Bangun dari Gereja Abbalove Depok yang langsung ngundang kita, dia tiap tahun suka dateng ke Bandung dan jadi pembicara di gereja kita, baik itu di ibadah raya atau pun di ibadah MYC. Kita biasa panggilnya kak Oktri, orangnya baik banget, welcome, dan humble juga. Setiap firman yang dia bawain gampang dimengerti dan bener-bener ngasih inspirasi, terlebih buat kita anak-anak mudanya Tuhan. 

Kita berangkat dari Bandung hari Sabtu, 4 April 2015, sekitar jam 12 siang.

Nyampe di Hotel Bumi Wiyata Depok sekitar jam 4an sore. Langsung check in dan beres-beres di kamar masing-masing. Kita dikasih 3 kamar udah termasuk extra bed dan breakfast. kita cewe bertiga, yang cowo dibagi dua, satu bertiga satu lagi berdua sama om Deni yang jadi supir mobil kita. Jam 5 sore, kak Oktri udah nungguin kita di lobby, dan selanjutnya kita ke gereja buat latihan. Gereja Abbalove Depok letaknya di dalam suatu mall, namanya D’mall, Jl. Margonda Raya, Lt. 4. Tapi sebelum latihan, kak Oktri ngajak kita dinner di Solaria *ceileh. Sambil makan, kita ngobrol-ngobrol seputar perjalanan menuju depok, dan kak Oktri juga sambil inget-inget nama dan kenal kita satu persatu. Di sana ada bang Freddy juga. Dia salah satu koordinator musik di gereja Abbalove Depok. Orangnya sangat sangat humoris, langsung bisa deket sama kita, lucu deh pokonya hehe. Dia juga mengarahkan kita, seperti apa ibadah di sana dan segala sesuatunya yang berkaitan dengan Praise & Worship. Beres makan dan ngobrol-ngobrol kita langsung mulai latihan sampai jam stengah 10 malam. Belum beres sampai situ, kita diajak buat ngemil malam, padahal jujur perut masih kenyang haha. Tapi yaaah, ga enak nolaknya hihi. Kita diajak makan Roti Bakar Pak Eddy yang terkenal di sana. Sambil ngobrol dan sharing satu sama lain.

Jam 11 malam akhirnya kita kembali ke hotel untuk istirahat, karena besok pagi udah harus siap-siap ibadah. Tapi dasar kitanya yang masih pengen maen, bukannya tidur, kita malah jalan-jalan keliling hotel haha. Tengah malem keliling hotel, ckck kurang kerjaan apa coba kita. Emang hotelnya gede, dan fasilitasnya lengkap juga. Kita tadinya pengen berenang cuma ga sempet waktunya, yakali berenang tengah malem hahaha. Hotelnya sepi sih kemarin, jadi lumayan serem juga hiii. Ya begini aja nih hasilnya, narsis dimana-mana..

Minggu, 5 April 2015. 

Muka-muka bantal semua nih kita, bangun subuh langsung breakfast jam 6 pagi *rajin haha Soalnya jam 8 kita udah harus stand by di gereja. 

Beres breakfast kita siap-siap buat melayani. Karna selesai ibadah kita bakalan langsung pulang ke Bandung, jadi kita juga sekalian packing dan check out deh. Dress code kita kemeja hitam dan cowo pake dasi merah, mengingat kita melayani di ibadah umum yang rata-rata orang tua, jadi harus sopan. Ibadah raya di Abbalove Depok diadakan dua kali, pukul 08.30 dan 10.30 pagi.

Perasaannya bisa melayani di gereja lain itu, luar biasa. Pengalaman yang tak terlupakan. Apalagi bertepatan dengan hari Paskah. Berarti ini jadi ibadah Paskah pertamaku di luar kota hehe. Bersyukur bisa jadi berkat buat banyak orang. Bersyukur juga Tuhan boleh kasih temen-temen satu tim pelayan yang punya tujuan yang sama, yaitu jadi pelayan-Nya yang excelent. Selain dapet temen-temen baru, kita juga dapat banyak banget pelajaran yang kak Oktri dan bang Freddy share. Bagaimana kita harus tetap rendah hati dalam melayani Tuhan, bukan karena ingin dipuji, bukan karena ingin nunjukin kalo kita hebat, tapi biar lewat pelayanan kita, orang lain boleh semakin deket sama Tuhan, boleh ngerasain kasih Tuhan yang besar, dan tentunya nama Tuhan boleh dipermuliakan :)

Septian sebagai Worship Leader; Aku, Lolita, dan Yosafat sebagi singer; Maria sebagai pemain keyboard; Martin sebagai pemain gitar; dan Yonas sebagai pemain drum; karena pemain bass kita berhalangan ikut jadinya kita dibantu oleh bang Rico dari gereja Abbalove. 

Puji Tuhan respon jemaat di sana sangat baik, mereka antusias saat puji-pujian dan penyembahan. Awalnya deg-deg an sih hehe tapi seiring waktu kita enjoy and let it flow. 

Kita selesai ibadah sekitar jam 1 siang, setelah itu berdoa perpisahan kemudian makan siang terlebih dahulu bersama kak Oktri. 

Tuhan sungguh baik, aku sampe terharu :” kita ga ngeluarin sepeser pun dari dompet kita, semua fasilitas ditanggung oleh gereja Abbalove Depok. Mulai dari biaya hotel, makan siang, makan malam, dan pulangnya kita masih dibeliin bekel makanan dan minuman, dan tanpa diduga, kita dapet berkat yang menurut aku sih itu lebih dari cukup, kata kak Oktri sebagai ucapan terimakasih dari gereja Abbalove Depok. Puji Tuhan, hubungan antara GBT Maranatha dan Gereja Abbalove Depok boleh terjalin baik, ya seperti pelayanan ini misalnya. Bahkan katanya akhir tahun ini, mereka mau ngundang kita untuk pelayanan lagi, wuiih dengan senang hati kita menerima. Tujuannya satu, untuk melayani Tuhan dan menjalin hubungan yang baik di dalam Tuhan. God is good all the time :)

DOWNLOAD HERE

This week on Tell Your Friends! History’s Greatest Podcast!, Liam McEneaney returns for season #6 with some of his favorite friends in a live episode recorded for the NY Podcast Festival at Fontana’s.

His guests for the show include Frank Conniff, remembered for his role writing, and starring in, the cult classic television show Mystery Science Theater 3000. 

Also on the show is Catherine Popper, a professional musician who has played with such luminaries as Jack White, Ryan Adams, and Norah Jones.

And rounding out the panel is Maggie Serota, who is an editor at Death and Taxes.

for·mal·i·tyfôrˈmalədē/

noun

  1. the rigid observance of rules of convention or etiquette.“he retained the formality of his social background”
  • a thing that is done simply to comply with requirements of etiquette, regulations, or custom.

…I hate formality. Formalities take a perfectly casual situation and make them ridiculously formal to the point of weirdness. I’m a person. You’re a person. I’ll do what I want. You do what you want. period. 

04/02/15

Ntah apa yg gua rasain, yg jelas gua butuh lu buat dengerin semua cerita gua, jujur gua kangen sama lu, pengen ketemu, pengen jalan bareng lagi, pengen ngobrol, ketawa bareng lagi, tapi gua juga ga mau berharap lebih, gua takut kekecewaan yg nantinya gua dapet

#gingsul {TYF}